Feelsafat.com – Alcmaeon dari Croton (negara kota Yunani di Italia selatan) adalah pelopor dalam studi psikologi dan fisiologi manusia. Dia menerbitkan satu buku pada akhir keenam atau paruh pertama abad kelima SM. Hanya dua atau tiga fragmen buku yang bertahan, tetapi laporan substansial dari pandangannya disimpan di penulis seperti Theophrastus.
Alcmaeon dari Croton : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya
Hal ini kontroversial apakah Alcmaeon terutama seorang dokter dan penulis medis atau apakah ia berurusan dengan masalah fisiologis sebagai bagian dari rekening pra-Socrates kosmos. Dimulai pada abad kedua M, beberapa penulis menyebutnya seorang Pythagoras, tetapi sumber-sumber paling awal tidak. Aristoteles tampaknya membedakannya dari Pythagoras (Metaph. 986a22). Alcmaeon adalah penulis paling awal yang menyatakan pandangan kuno yang umum bahwa kesehatan bergantung pada keseimbangan kekuatan yang berlawanan dalam tubuh. Sama seperti Anaximander menggunakan analogi politik untuk menjelaskan cara kerja kosmos, Alcmaeon mengatakan bahwa “kesetaraan (isonomia) kekuatan (basah, kering, dingin, panas, pahit, manis, dll.) menjaga kesehatan, tetapi monarki di antara mereka menghasilkan penyakit ” (Fr. 4 Diels-Kranz). Alcmaeon mungkin telah mengeksisi bola mata dan mengamati bagian (poroi—yaitu, saraf optik) yang mengarah dari mata ke otak. Mungkin sebagai hasil dari pengamatan ini, dia adalah orang pertama dalam tradisi Yunani yang berpendapat bahwa otak adalah pusat pemikiran. Namun, tidak ada bukti bahwa dia menggunakan pembedahan lebih jauh atau bahwa dia mempraktikkannya secara sistematis. Dia adalah orang pertama yang membahas serangkaian masalah yang akan menjadi standar dalam tulisan-tulisan selanjutnya tentang fisiologi, seperti penyebab tidur, bangun, dan kematian. Dia berpendapat bahwa benih manusia berasal dari otak, bahwa otak adalah bagian pertama dari embrio yang berkembang dan bahwa kedua orang tua menyumbangkan benih dalam produksi anak-anak. Berbeda dengan banyak bukti untuk pandangan Alcmaeon tentang fisiologi manusia, bukti untuk pandangan kosmologisnya tidak jelas. Dia mungkin percaya bahwa kosmos, seperti tubuh manusia, muncul dari keseimbangan kekuatan yang berlawanan. Dia juga menyatakan bahwa matahari itu datar. Alcmaeon berpendapat bahwa tidak ada pengetahuan manusia tentang apa yang tidak terlihat dan penilaian tentang apa yang tidak terlihat hanya dapat dibuat berdasarkan apa yang dirasakan. Dia adalah orang pertama yang membuat perbedaan yang jelas antara hewan, yang hanya memiliki persepsi indra, dan manusia, yang juga memiliki pemahaman. Alcmaeon mungkin berasal dari epistemologi empiris tiga langkah yang ditemukan di Plato (Phaedo 96a-b) dan Aristoteles (Posterior Analytics 100a3) yang dimulai dengan sensasi, yang ketika dikumpulkan menjadi ingatan dan opini, yang pada gilirannya menjadi pengetahuan ketika mereka mendapatkan kepastian. Akhirnya, Alcmaeon memberikan argumen pertama untuk keabadian jiwa. Sifat yang tepat dari argumen Alcmaeon sulit untuk direkonstruksi, karena kemudian dikembangkan oleh Plato dalam Phaedrus (245c), tetapi ia tampaknya berpendapat bahwa jiwa itu abadi karena terus bergerak.
Baca Juga:  Robert Filmer : Biografi dan Pemikiran Filsafat