Feelsafat.com – Alcinous adalah nama yang diturunkan kepada kita dalam tradisi manuskrip sebagai penulis buku pegangan doktrin Platonis, Didaskalikos tôn Platonos dogmatn, mungkin dari abad kedua Masehi. Mengikuti saran tahun 1879 oleh sarjana Jerman Jacob Freudenthal, sosok ini diidentifikasi selama lebih dari seratus tahun dengan filsuf Platonis Tengah yang dikenal sebagai Albinus, tetapi ini sekarang diakui telah didasarkan pada asumsi yang tidak sehat, dan karyanya telah dikembalikan ke penulis bayangannya. 
Alcinous : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya
Didaskalikos memiliki banyak kesamaan dengan buku pegangan Platonisme abad kedua lainnya, dogmate De Platone et eius dari Apuleius, tetapi kesamaannya tidak cukup dekat untuk menunjukkan bahwa mereka berasal dari aliran yang sama. Didaskalikos adalah pengantar Platonisme seperti yang dipahami pada abad pertama dan kedua M, yang berarti ia menunjukkan campuran formulasi dan doktrin Platonis, Aristotelian, dan Stoic, disajikan sebagai klarifikasi dan amplifikasi pandangan Platon. Pengaruh Aristotelian terutama terlihat dalam bidang logika, di mana seluruh sistem silogistik diklaim untuk Plato; Pengaruh tabah dapat dilihat terutama dalam etika, dalam kaitannya dengan doktrin bahwa kebajikan cukup untuk kebahagiaan. Dalam kedua kasus, asumsinya adalah bahwa Aristoteles dan Stoa hanya menguraikan doktrin Platonis. Pekerjaan dibagi sebagai berikut. Setelah tiga bab pendahuluan, yang membahas tentang definisi filsafat dan perbedaan “bagian-bagiannya”—fisika, etika, dan logika—Alcinous melanjutkan untuk mengambil ketiga topik ini secara berurutan, dimulai dengan logika (bab 4-6), kemudian beralih untuk “fisika” (bab 7-26), yang terdiri dari kedua rekening prinsip pertama,Materi, Bentuk, dan Tuhan (bab 7-11), dan kemudian dunia fisik, sebagian besar didasarkan pada Plato Timaeus, tetapi juga termasuk diskusi tentang keabadian jiwa, dan tentang nasib dan kehendak bebas (bab 12–26); dan terakhir etika, yang mencakup topik-topik seperti kebajikan, kebahagiaan, tujuan hidup (telos)—yang ia cirikan sebagai “keserupaan dengan Tuhan”—emosi, dan teori politik (bab 27-34). Pekerjaan berakhir dengan pembahasan tentang perbedaan antara filsuf dan Sofis (bab 35), dan kesimpulan singkat (bab 36). Sementara Didaskalikos tidak aman untuk data, tidak ada di dalamnya yang tidak dapat dilihat sebagai “Platonis Tengah” dalam doktrin. Bahkan diskusi tentang Tuhan dalam bab 10, yang memiliki banyak aspek yang menarik, termasuk perbedaan antara Tuhan yang tertinggi, Intelek kosmik, dan Jiwa Dunia, dapat diakomodasi dalam parameter Platonis Tengah.
Baca Juga:  Stanley Cavell : Biografi dan Pemikiran Filsafat