Feelsafat.com – Kata Yunani aitia (atau aition) berasal dari kata sifat aitios, yang berarti “bertanggung jawab”, dan berfungsi seperti puisi-puisi Homer. Ini awalnya diterapkan pada agen, dan baru kemudian muncul untuk memenuhi syarat item nonsentient — meskipun karena sifat fragmentaris dari sumber sebelumnya, sama sekali tidak jelas kapan transisi ini terjadi.
Aitia : Pengertian dan Makna Filosofis
Tetapi tentu saja pada akhir abad kelima SM, para dokter Hipokrates menggunakan istilah tersebut, seperti halnya sejarawan Herodotus dan Thucydides. Dalam yang terakhir, serta dalam beberapa teks Hippocrates, awal dari perbedaan terminologi kausal dapat ditemukan. Perbedaan halus serupa juga mulai muncul dalam tradisi forensik dan retoris. Dalam diskusinya tentang wabah di Athena (Perang Peloponnesia 2.47–54), Thucydides menyangkal pengetahuan apa pun tentang asal-usulnya atau “apa penyebab (aitiai) dapat dikemukakan cukup untuk menjelaskan efek alaminya yang kuat” (2.48), dan mencatat bahwa “dalam beberapa kasus sepertinya tidak ada nubuat” (2.49). Sebuah ramalan adalah penyebab eksternal, atau kesempatan, atau peristiwa pendahuluan yang berkorelasi dengan hasil. Kata ini, juga, memiliki akar Homer, tetapi juga memiliki pengertian dalih yang sah (dan lebih umum). Teks-teks hipokrates juga mengkontraskan profaseis dengan aitiai, dan dengan cara umum yang sama: Profaseis adalah tanda-tanda anteseden yang dapat diamati, aitiai fakta-fakta struktural dalam yang disimpulkan secara kausal bertanggung jawab atas hasilnya. Aitiai sekarang terkait erat dengan gagasan phusis atau alam, masalah utama penyelidikan pra-Socrates. Jika segala sesuatu memiliki kodrat—struktur internal—maka kodrat itu akan menjelaskan bagaimana dan mengapa sesuatu berperilaku seperti itu. Plato adalah filsuf pertama yang membahas konsep aitia untuk pemeriksaan rinci. Sedangkan umumnya aition adalah “yang karena itu sesuatu menjadi” (Cratylus 413a), dan “penyebab dan produktif dapat dikatakan identik. ” (Philebus 26e), Plato memperlakukan karakterisasi ini secara umum — mereka tidak membatasi sebab-akibat pada sebab-akibat yang efisien. Memang, di Phaedo 95e-103b, ia mengambil tugas pra-Socrates untuk berkonsentrasi pada penyebab mekanis dengan mengorbankan teleologi: Hanya jika Anda tahu mengapa segala sesuatunya adalah yang terbaik, Anda memahaminya. Selain itu, Platon menguraikan tesis kebutuhan dan kecukupan sehubungan dengan sebab dan akibat (atau explanans dan explanandum): Jika F menyebabkan G, maka tidak ada F tanpa G, dan sebaliknya. Aristoteles mengikuti Plato dalam mendukung penjelasan teleologis, dan merujuknya dalam bahasa aitiai. Penyebab akhir adalah salah satu dari empat jenis penyebab (atau penjelasan), bersama dengan materi, efisien, dan formal (Fisika 2.3). Tetapi tidak seperti Plato, penyebab akhir Aristoteles di alam tidak mengandaikan adanya agensi. Di mana Plato berbicara tentang Pengrajin yang merancang segalanya untuk yang terbaik (Timaeus), Aristoteles menjadikan finalitas sebagai komponen alam itu sendiri yang tidak dapat direduksi. Alam diarahkan pada tujuan, dan tidak ada penjelasan memadai tentang proses alam yang dapat mengabaikan fakta itu (seperti yang dilakukan para atomis dan mekanik lainnya). Seperti yang dimiliki Plato sebelumnya, Aristoteles menganggap sumber penjelas yang tersedia untuk mekanisme murni tidak memadai untuk memberikan penjelasan yang memuaskan tentang keteraturan dan keteraturan kosmos. Empat penyebab dirancang terutama untuk menjelaskan zat, dan hanya secara turunan untuk peristiwa dan proses. Jadi orang mungkin bertanya apa yang membuat pohon ek itu seperti apa. Pertama, penyebab efisiennya—yaitu pohon induknya, yang memasok model formal dari mana ia berasal. Kedua, penyebab materialnya: Tidak akan ada pohon ek tanpa pasokan materi yang sesuai untuk cetakan. Ketiga, ada bentuk itu sendiri, yang berasal dari penyebab yang efisien—namun sejak benih itu dibuat (atau setidaknya mulai berkecambah), itu adalah prinsip struktural yang independen. Dan akhirnya ada akhir—atau bentuk yang diekspresikan sepenuhnya—ke arah mana proses pematangan diarahkan dan di mana ia akan mencapai puncaknya jika semua faktor (materi) lainnya sama. Aristoteles berusaha menerapkan model ini, dengan berbagai keberhasilan, untuk semua kasus kemunculan (walaupun ia mengizinkan kebetulan tidak memiliki penyebab akhir: Fisika 2.4–6); dan bahwa semua faktor yang terlibat dapat sama-sama disebut aitiai. Selain itu, ia percaya bahwa objek abstrak pun memiliki penyebab formal (penyebab formal oktaf adalah rasio 2:1). Penerus Stoic Plato, bagaimanapun, mencadangkan istilah aition untuk penyebab produktif fisik — tubuh yang membawa efek inkorporeal ke tubuh lain, predikat yang menjadi kenyataan darinya. Mereka membiarkan materi berperan dalam penjelasan keseluruhan, namun menjadi pasif menurut definisi itu tidak bisa menjadi penyebab; juga tidak bisa menjadi tujuan atau tujuan tanpa tubuh. Penerus Stoic ini, atau rekan-rekan mereka di sekolah kedokteran, beralih untuk membuat perbedaan lebih lanjut dalam gagasan yang bahkan lebih terbatas, membedakan antara penyebab “sempurna” atau “mempertahankan” di satu sisi dan penyebab “anteseden” di sisi lain. Penyebab “sempurna” atau “mempertahankan” sudah cukup penting, perlu, dan terkait dengan efeknya — dan secara fungsional berkorelasi dengannya — di mana setiap peningkatan atau penurunan intensitas di satu dicocokkan dengan perubahan serupa di yang lain, penyebab “anteseden” menjawab secara kasar untuk profase sebelumnya: peristiwa sebelumnya yang mengatur proses kausal di kereta tetapi tidak cukup untuk itu (karena mereka membutuhkan badan yang sesuai untuk bertindak). Para skeptis berpendapat bahwa sebab-sebab tidak dapat mendahului dan bersamaan dengan akibat-akibatnya; dan karena sebab dan akibat adalah istilah relatif, mereka tidak dapat dipahami secara independen, sebagaimana mestinya jika yang satu ingin menjelaskan yang lain. Serangan ini dan serangan lainnya pada gilirannya mendorong dokter dan filsuf seperti Galen untuk penyempurnaan konseptual lebih lanjut yang berlanjut setidaknya sampai abad ketiga M, sedangkan Neoplatonis seperti Proclus kemudian bersikeras bahwa, berbicara dengan benar, semua penyebab tidak material (menjadi tindakan jiwa).
Baca Juga:  Absolut / Yang Mutlak