Feelsafat.com – Agrippa dikenal melalui salah satu kutipan dalam Diogenes Laertius’s Lives of the Philosophers (DL 9.88). Tidak ada yang diketahui tentang hidupnya, dan sedikit dari tanggalnya (ia hidup antara pertengahan abad pertama SM dan abad kedua M).
Agrippa : Sejarah dan Pemikiran Filsafat Agrippa

 

Namun Agripa tidak dapat disangkal lagi adalah sosok yang paling penting dalam sejarah skeptisisme, bahkan epistemologi secara umum. Kutipan itu menghubungkannya dengan penemuan (atau setidaknya kodifikasi) dari lima “Mode,” atau pola argumen, yang mewakili kekakuan metodologis baru dan kesadaran diri dalam pengembangan skeptisisme Pyrrhonian. Skeptis sebelumnya seperti Aenesidemus telah menyajikan aspek-aspek tertentu dari prosedur skeptis dengan cara yang kurang lebih terorganisir; tetapi Sepuluh Mode yang dikaitkan dengannya diatur sesuai dengan materi pertimbangan yang diajukan. Sebaliknya, Mode Agripa berusaha untuk mengkategorikan praktik skeptis menurut jenis dan fungsi pola argumen yang terlibat. Lima Mode diringkas dalam dua sumber; selain pemberitahuan singkat Diogenes (DL 9.88–89), perawatan yang agak lebih lama bertahan (meskipun tanpa menyebut nama Agrippa) dalam Outlines of Pyrrhonism karya Sextus Empiricus (PH 1.164–177). Secara bersama-sama, mereka menawarkan strategi umum untuk menimbulkan keraguan (dan penangguhan penilaian, epoche) pada setiap masalah yang diperdebatkan. Dua dari Mode, Yang Pertama dan Yang Ketiga, dapat digambarkan sebagai material. Mode Pertama mencatat, dalam gaya Pyrrhonian standar, bahwa masalah terpenting adalah masalah perselisihan (diaphonia) dan jika tidak, orang yang skeptis akan membuatnya demikian. Sextus Empiricus menggambarkan skeptisisme sebagai “kapasitas untuk menentang penampilan dengan penampilan dan penilaian ke penilaian dengan cara apa pun, sehingga kita dibawa … pertama ke zaman dan kemudian ke ketenangan” (PH 1.8). Jadi “kita menemukan konflik yang tak terpecahkan baik di antara orang awam dan filsuf,” yang mengarah pada kondisi ini “karena kita tidak dapat menyetujui atau menyangkal” (PH 1.165, lih. DL 9.88). Perselisihan dikatakan “tidak dapat diselesaikan” (PH 1.98, 212), karena (para skeptis menuduh) tidak ada kriteria penilaian independen yang tersedia untuk mereka. Membongkar klaim ini melibatkan penerapan tiga Mode lainnya, formal. Ini karena, seperti yang dipegang oleh Mode Ketiga dari Relativitas, hal-hal tidak pernah dipahami dalam dirinya sendiri dan tidak bercampur, tetapi hanya “bersama dengan sesuatu yang lain” (DL 9.89): “objek yang mendasarinya muncul demikian dan demikian dalam kaitannya dengan yang menilai dan bersamaan keadaan, jadi kami menangguhkan penilaian tentang sifat aslinya” (PH 1.167). Pertimbangan tersebut membentuk bahan untuk Sepuluh Mode Aenesidemus, dan melalui René Descartes dan lainnya mendominasi lanskap skeptisisme epistemologis (misalnya, lampu tampak terang dalam gelap tetapi redup di bawah sinar matahari; dayung tampak lurus di udara, tetapi bengkok di air : PH 1.119). Dengan demikian orang dapat mengatakan bagaimana hal-hal tampak bagi mereka tetapi mereka tidak memiliki dasar untuk pernyataan apa pun tentang bagaimana hal-hal itu sebenarnya. Tetapi dalam eksposisi dan penyebaran tiga Mode formal itulah kekuatan dan orisinalitas skeptisisme Agripan menjadi nyata. Kedua adalah bahwa dari Regres: “apa yang dikemukakan sebagai konfirmasi untuk apa yang diajukan itu sendiri memerlukan konfirmasi lebih lanjut, dan yang lain, dan seterusnya ad infinitum” (PH 1.166). Yang Keempat adalah Mode Hipotesis, yang digunakan oleh para Dogmatis (istilah umum Sextus untuk lawan-lawannya yang tidak skeptis) “ketika dipaksa untuk mundur ad infinitum, ambil sebagai aksioma sesuatu yang belum mereka tetapkan, tetapi anggap pantas untuk diasumsikan sebagai disepakati tanpa demonstrasi” (PH 1.168). Ini tidak ada harapan, seperti yang ditunjukkan Diogenes, karena pada kenyataannya tidak ada kesepakatan seperti itu (DL 9.89). Akhirnya Modus Kelima, dari Circularity, mengklaim bahwa “apa yang seharusnya mendukung masalah yang diselidiki itu sendiri memerlukan konfirmasi dari masalah itu sendiri” (PH 1.169). Diogenes menambahkan sebuah contoh: “seperti misalnya seseorang yang ingin memastikan keberadaan pori-pori [di kulit] berdasarkan pancaran, harus menetapkan yang terakhir berdasarkan yang pertama” (DL 9.89). Mode cocok untuk digunakan dalam kombinasi. Ambil proposisi dogmatis apa pun p: orang mungkin bertanya apa yang seharusnya menjadi sandarannya. Jika jawabannya “tidak ada”, maka itu hanyalah hipotesis, tidak layak dipercaya oleh Mode Keempat. Jika diduga berhenti pada q, seseorang dapat mengajukan pertanyaan yang sama tentang q. Jika salah satu mendapat jawaban yang sama, respon yang sama berlaku. Jika q dikatakan berhenti pada p, maka Modus Sirkularitas masuk; atau prosesnya terus berjalan, berpotensi ad infinitum sejalan dengan Mode Kedua (PH 169-174). Penghargaan untuk melihat kekuatan keberatan semacam itu bukan karena Agrippa. Aristotle menyadarinya (Posterior Analytics 1.3 [Barnes, ed. 1984]), dan menyadari bahwa setiap epistemologi fundamentalis membutuhkan proposisi dasarnya lebih dari sekadar asumsi. Tetapi bagaimana hal itu harus dilakukan—jika memang harus dilakukan—masih menjadi masalah perselisihan, tampaknya tidak dapat diputuskan. Agrippa membentuk gudang skeptisisme yang kuat dan elegan, dan semua epist nonskeptis modern cepat atau lambat harus menghadapi mereka, dan tantangan yang mereka ajukan, dalam satu atau lain bentuk.