Feelsafat.com – Birokrasi adalah organisasi yang ditandai oleh hierarki, aturan tetap, hubungan impersonal, kepatuhan ketat terhadap prosedur yang tidak memihak, dan spesialisasi berdasarkan fungsi. Organisasi birokrasi dapat ditemukan di sektor swasta serta sektor publik.
Birokrasi

Definisi birokrasi ini sebagai jenis organisasi tumpang tindih dengan cara lain di mana kata itu digunakan.Birokrasi dapat digunakan sebagai sinonim untuk mode koordinasi hierarkis — penggunaan berdasarkan sifat hierarkis dari koordinasi tersebut. Ini dapat digunakan sebagai sinonim untuk administrasi publik — penggunaan yang menunjukkan sektor publik adalah pola dasar dari organisasi hierarkis. Ini dapat merujuk pada birokrat yang bekerja di sektor publik atau organisasi hierarkis besar lainnya.
Dan itu dapat menggambarkan perilaku birokrasi yang secara kaku menerapkan aturan umum untuk kasus-kasus tertentu — jenis perilaku yang terkait dengan pejabat dalam organisasi hierarkis. Birokrasi Contexts Secara historis menggabungkan biro, yang merujuk pada tempat kerja bagi para pejabat, dengan -kejahatan, yang merupakan istilah Yunani untuk pola pemerintahan.
Vincent de Gournay, seorang ekonom abad kedelapan belas, memperkenalkan kata birokrasi sebagai tambahan pada tipologi klasik sistem pemerintahan: Itu adalah bentuk pemerintahan di mana para pejabat mendominasi. Meskipun kata birokrasi pertama kali muncul pada abad kedelapan belas, para ilmuwan sosial dengan cepat menerapkannya pada masa-masa sebelumnya.Mereka berpendapat bahwa monarki Mesir menciptakan sistem birokrasi untuk membangun proyek-proyek pekerjaan air di seluruh kerajaannya; Bahwa orang Romawi menggunakan sistem birokrasi untuk mengatur wilayah mereka yang luas; atau bahwa raja-raja Eropa abad pertengahan dan awal modern menggunakan birokrat untuk pengumpulan pajak, regulasi perdagangan, dan bentuk awal kepolisian.
Namun, secara umum, birokrasi mempertahankan hubungan yang jelas dengan kebangkitan masyarakat industri modern.Ilmuwan politik sering berpendapat bahwa industrialisasi menyebabkan pergeseran dari produksi kerajinan skala kecil ke sistem produksi massal, dan konsentrasi modal yang lebih besar dan kebangkitan pabrik kemudian menyebabkan munculnya perusahaan birokrasi modern.Mereka juga sering berpendapat bahwa industrialisasi menciptakan segudang masalah sosial baru dan semakin kompleks dan bahwa sejak abad ke-19 dan seterusnya, negara mulai membangun departemen dan biro untuk mengatur dan mengurangi masalah ini.
Oleh karena itu, argumen itu, organisasi hierarkis skala besar mendominasi sektor swasta dan publik. Birokrasi pemerintah diperluas untuk sebagian besar abad kedua puluh.Bagi beberapa pengamat, birokrasi tampaknya menjadi tipe organisasi yang ideal untuk kinerja tugas berulang yang kompleks: Ini memungkinkan bagian-bagian negara yang terpisah untuk berspesialisasi dalam tugas-tugas tertentu, sambil memberikan pusat kontrol yang efektif atas masing-masing bagian. Namun, pada akhir abad ke-20, semakin banyak kritikus berpendapat bahwa birokrasi pemerintah menjadi terlalu besar dan kompleks, yang menyebabkan kurangnya responsif dan inefisiensi.
Beberapa kritikus berpendapat bahwa birokrasi pada dasarnya tidak responsif dan tidak efisien karena mereka dilindungi dari disiplin pasar. Serangan balik terhadap birokrasi menyebabkan upaya untuk mereformasi pemerintah melalui privatisasi, pasar internal, kontrak, praktik manajemen sektor swasta, dan jaringan. Teori birokrasi Max Weber, seorang sosiolog Jerman, telah jauh dan jauh menjadi ahli teori birokrasi yang paling berpengaruh.Weber percaya bahwa masyarakat berevolusi dari primitif dan mistis ke kompleks dan rasional. 
Dia memberikan perhatian khusus pada perubahan bentuk otoritas politik dalam proses evolusi ini. Dalam pandangannya, otoritas politik mendapatkan kepatuhan dengan memperoleh berbagai jenis legitimasi. Dia mengidentifikasi tiga jenis otoritas, yang masing-masing memiliki sumber legitimasi yang berbeda.Masyarakat suku, dan juga raja absolut, bergantung pada otoritas tradisional yang dilegitimasi oleh kesucian tradisi. Para pemimpin militer, agama, dan lainnya sering mengandalkan otoritas karismatik yang dilegitimasi oleh kedudukan pribadi pemimpin.
Akhirnya, masyarakat rasional-legal bergantung pada otoritas hukum yang dilegitimasi oleh akal. Hukum mendefinisikan kewajiban dan hak-hak penguasa dan memerintah. Alasan membuat keputusan untuk mematuhi para penguasa.Weber berpendapat bahwa ada pola umum evolusi sosial terhadap jenis otoritas rasional-hukum yang ditemukan di negara-negara modern.
Weber menggambarkan birokrasi sebagai bentuk kelembagaan otoritas hukum rasional. Birokrasi tidak melibatkan pejabat publik yang mendominasi pemerintahan. Hanya mensyaratkan bahwa pejabat profesional penuh waktu bertanggung jawab atas urusan sehari-hari negara. Politisi terpilih mungkin merumuskan kebijakan, tetapi pejabat menerapkannya.Banyak aspek birokrasi berasal, dalam analisis Weber, dari pengaturan rasional-legalnya.
Dominasi otoritas hukum memerlukan aturan impersonal di mana aturan abstrak diterapkan pada kasus-kasus tertentu. Demikian pula, dominasi rasionalitas muncul dalam pembagian organisasi ke dalam fungsi khusus yang dilakukan oleh para ahli. Sebagian besar ilmuwan sosial mendukung sesuatu yang mirip dengan karakterisasi birokrasi Weber.Meskipun Weber berpikir rasionalitas modern adalah berkat yang beragam, ia sering dibaca mengklaim birokrasi sebagai jenis organisasi yang ideal dan paling efisien, dan banyak kritikus sangat tidak setuju dengan klaim tersebut.
Kritik terhadap birokrasi sering berpendapat bahwa fitur-fitur dari tipe ideal Weber memiliki konsekuensi yang merugikan diri sendiri. Ahli teori pilihan rasional berpendapat bahwa organisasi hierarkis mendorong birokrat untuk menanggapi atasan mereka dengan mengorbankan warga.Neoliberal berpendapat bahwa penekanan pada aturan umum dan stabilitas mengarah ke inersia dan ketidakmampuan untuk menanggapi lingkungan yang berubah dengan cepat.
Institutalis berpendapat bahwa spesialisasi fungsi mengarah pada fragmentasi; ia menghasilkan sejumlah besar subunit, yang masing-masing berjalan dengan caranya sendiri, meninggalkan pusat menghadapi masalah koordinasi dan kontrol.Namun kritikus lain berpendapat bahwa birokrasi mengancam demokrasi: Sedangkan Weber menyarankan bahwa birokrasi menawarkan struktur netral dan teknis untuk menerapkan kebijakan yang dibentuk oleh politisi terpilih, para kritikus ini menekankan ketidakmungkinan membedakan implementasi kebijakan dari pembentukan kebijakan dan administrasi birokrasi dari pengambilan keputusan yang demokratis.
Saat ini, konsep birokrasi Weber mungkin tampak sebagai peninggalan yang sudah ketinggalan zaman.Tentu saja, kritik birokrasi rasional, neoliberal, dan institusionalis membantu menginspirasi berbagai upaya untuk mengganti hierarki dengan pasar atau jaringan.
Namun, kita tidak boleh terlalu menekankan sejauh mana reformasi benar-benar berhasil menggantikan struktur birokrasi yang lebih tua. Sebagai permulaan, sebagian besar sektor publik tetap sangat birokratis.Selain itu, bahkan ketika kita menemukan proliferasi pasar dan jaringan, organisasi-organisasi baru ini masih beroperasi dalam ranah yang sebagian karena kehadiran negara birokrasi yang tersisa.
Akhirnya, birokrasi tampaknya sama relevannya dengan organisasi yang harus secara tidak memihak memproses sejumlah besar kasus rutin serupa.Kami tidak ingin masalah imigrasi, pembayaran kesejahteraan, keamanan bandara, dan keinginan untuk bergantung pada keinginan pejabat tertentu yang ditemui seseorang. Oleh karena itu, bahkan jika negara mengontrak beberapa tugas ini, organisasi yang mengambilnya cenderung tampak agak birokratis.
Dan ada tugas-tugas yang lebih baik kita tidak disetujui oleh negara. Birokrasi tetap bersama kita. Kemungkinan akan melakukannya untuk waktu yang cukup lama.Para kritikus mungkin mengatakan bahwa kegigihannya mencerminkan kelembaman institusional dan kemampuan birokrat untuk mempertahankan wilayah kekuasaan mereka. Orang lain mungkin mengatakan bahwa birokrasi tetap ada karena kegunaan dan keinginannya.
Baca Juga:  Filsafat Politik Hannah Arendt