Feelsafat.com – Istilah biopolitik adalah sekitar seratus tahun. Arti harfiahnya adalah politik yang berhubungan dengan kehidupan (Yunani: balco), tetapi bagaimana tepatnya kehidupan dan politik diartikulasikan satu sama lain telah menjadi objek perdebatan yang panjang dan kontroversial.
Biopolitik

Dimungkinkan untuk membedakan tiga garis penafsiran utama: yang berasal dari tradisi naturalistik; konsep-konsep politisis, yang mengatasi krisis ekologis dan isu-isu yang diangkat oleh bioteknologi; dan konsep historis dan relasional yang dibangun di atas karya Michel Foucault. Konsep naturalistik Biopolitik Tradisi naturalistik dimulai dengan ilmuwan politik Swedia Rudolf Kjell’n, yang mungkin adalah salah satu yang pertama menggunakan gagasan biopolitik.Pada awal abad kedua puluh, ia mengusulkan konsep organikis negara dan berpendapat bahwa ada analogi antara politik dan proses biologis, mengenai negara sebagai organisme kolektif dan bentuk kehidupan.
Beberapa tahun kemudian, kaum Sosialis Nasional di Jerman memberi biopolitan makna rasis yang eksplisit.Istilah ini dibuat dalam teks-teks tentang regulasi dan pemolisian ras, melegitimasi praktik eugenic dan pembunuhan individu dan kolektif dinyatakan sebagai “tidak layak hidup,” “fetektif,” atau “degenerasi.” Pada akhir 1960-an, varian baru dari konsepsi naturalis tentang biopolitan membuat penampilannya.Di bawah judul biopolitik, bidang penelitian baru didirikan dalam ilmu politik (prinsip dalam konteks Anglo-Amerika) yang mendukung penjelasan biologis proses dan struktur politik.
Pendekatan teoretis ini didasarkan pada keyakinan bahwa analisis politik perlu mengambil temuan empiris dari biologi dan ilmu perilaku dan juga model penjelas dari sosiologi dan teori evolusi.Dari perspektif ini, perilaku politik hanya dapat dipahami dengan mempertimbangkan faktor biologis dan kendala evolusi. Konsep politisi Biopolitik sejak tahun 1970-an, tradisi naturalistik telah dilengkapi dengan konsep politik biopolitik. Yang terakhir tidak fokus pada dugaan dasar biologis politik tetapi menemukan proses kehidupan sebagai objek baru teori dan praktik politik.
Di sini biopolitik menunjukkan bidang kebijakan baru yang dirancang untuk mengatasi krisis ekologis, yang mencakup upaya untuk menyelesaikan masalah lingkungan global dan untuk memastikan kelangsungan hidup umat manusia. Baru-baru ini, istilah ini juga telah digunakan untuk mencirikan prosedur dan praktik-praktik yang berusaha untuk mengatur inovasi bioteknologi dan penelitian biomedis.
Dalam konteks ini, biopolitik mengacu pada perlunya peraturan administrasi dan hukum untuk menentukan kondisi dan batas penggunaan teknologi kontroversial yang memodifikasi atau mengubah sifat (manusia).
Konsep sejarah dan Relasional Biopolitan Garis penafsiran ketiga berasal dari karya filsuf Prancis dan sejarawan Michel Foucault.Foucault memajukan konsep historis dan relasional biopolitik, yang tidak menerima gagasan yayasan-yayasan apolitis yang seharusnya memandu politik atau fokus pada objek ekstrapolitis aksi politik. Gagasan Foucault tentang biopolitan menunjuk pada perubahan historis di ambang modernitas. Menurut Foucault, biopolitan menandai diskontinuitas dalam praktik politik karena menempatkan kehidupan di pusat tatanan politik.
Dia membedakan secara historis dan analitis antara dua dimensi biopolitik, disiplin individu dan regulasi sosial populasi. Selain itu, konsep Foucault menandakan kritik teoretis tentang paradigma kekuasaan yang berdaulat. Menurut model ini, kekuasaan dilaksanakan sebagai larangan dan penindasan dalam kerangka hukum dan legalitas.
Sebaliknya, Foucault menekankan kapasitas kekuasaan yang produktif, yang tidak dapat direduksi menjadi “hak kematian kedaulatan kuno.” Sementara kedaulatan merebut kehidupan untuk menekannya, kekuatan penyelamat baru didedikasikan untuk menghasut, memperkuat, memantau, dan mengoptimalkan kekuatan di bawah kendalinya. Gagasan Foucualiwan tentang biopolitik telah mendapat sambutan yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir.Dua ekstrem dari diskusi ini juga merupakan kontribusi paling menonjol dalam debat ini: pekerjaan Giorgio Agnamen, di satu sisi, dan dari Michael Hardt dan Antonio Negri, di sisi lain.
Titik tolak Agnamen adalah perbedaan konseptual yang, menurutnya, telah menjadi ciri tradisi politik Barat sejak zaman Yunani.Dia menyatakan bahwa garis utama pemisahan bukanlah perbedaan antara teman dan musuh, tetapi perbedaan antara kehidupan telanjang (zo) dan keberadaan politik (bankos), antara keberadaan alami dan status hukum manusia.
Agnamen mengklaim bahwa konstitusi kekuasaan kedaulatan sangat membutuhkan produksi badan bi geopolitik dalam bentuk “kehidupan yang buruk.”Dalam hal ini, dimasukkan dalam komunitas politik tampaknya hanya mungkin melalui pengucilan simultan dari beberapa manusia, yang tidak diizinkan untuk menjadi subyek hukum penuh.
Hardt dan Negri mengajukan laporan yang sama sekali berbeda tentang biopolitik, mencoba memberikan makna positif. Dengan mensintesis ide-ide dari Marxisme otonom Italia dengan teori-teori poststrukturalis, mereka mengklaim bahwa batas antara ekonomi dan politik, reproduksi dan produksi, dibubarkan.
Biopolitik memberi sinyal era baru produksi kapitalis di mana kehidupan tidak lagi terbatas pada domain reproduksi atau subordinasi dengan proses kerja. Dalam kisah Hart dan Negri, konstitusi hubungan politik sekarang mencakup seluruh kehidupan individu, yang mempersiapkan landasan bagi subjek revolusioner baru: banyak orang.
Tatanan geopolitik sebagaimana dikonseptualisasikan oleh Hardt dan Negri juga mencakup kondisi material untuk bentuk kerja sama asosiatif, yang pada akhirnya akan melampaui kendala struktural produksi kapitalis.