Feelsafat.com – Dalam teori politik, struktur dasar terdiri dari institusi sosial, ekonomi, dan politik yang secara fundamental memengaruhi peluang seseorang seumur hidup. Konsep tersebut memainkan peran penting dalam teori keadilan John Rawls, dan akibatnya dalam karya para kritikus dan pembela, tetapi juga dapat digunakan secara lebih luas untuk mendefinisikan dan membatasi politik dan untuk membedakan publik dari privat.

Struktur Dasar (Filsafat Politik)

Pengantar Struktur Dasar

Keberhasilan hidup seseorang bergantung pada sejumlah faktor, seperti kelas sosial tempat orang tersebut dilahirkan, kemampuan alami, dan nasib baik atau buruk. Bagaimana masyarakat diatur memiliki dampak langsung pada kelas sosial karena negara dapat mendistribusikan kembali kekayaan dan barang lainnya, tetapi struktur politik juga dapat mempengaruhi sejauh mana eksploitasi kemampuan alam memiliki konsekuensi distributif.
Bagi Rawls, struktur dasar adalah perhatian utama — atau subjek utama — keadilan. Sebagai contoh kelembagaan dalam struktur dasar, ia memberikan perlindungan hukum atas kebebasan berpikir dan hati nurani, persaingan pasar, kepemilikan pribadi, dan keluarga monogami. Rawls membedakan antara keadilan struktur dasar dan keadilan dalam struktur dasar. Ambil contoh keluarga.
Hal-hal seperti jumlah buku dalam rumah keluarga, kualitas percakapan antara orang tua dan anak, ragam kegiatan rekreasi, bahkan pola makan akan mempengaruhi perkembangan intelektual anak. Dalam memilih prinsip-prinsip keadilan, masyarakat dapat membiarkan faktor-faktor ini menentukan distribusi pencapaian pendidikan, dan, dengan perluasan, pendapatan dan barang-barang lainnya, atau mencoba untuk menghapusnya dengan mendistribusikan sumber daya pendidikan tambahan kepada anak-anak yang kurang beruntung karena didikan.
Diasumsikan bahwa kesempatan pendidikan merupakan barang yang layak untuk disebarluaskan, dan sejauh ini keluarga merupakan institusi dalam struktur dasar masyarakat. Namun, keadilan keluarga harus dibedakan dari keadilan di dalam keluarga. Tanggung jawab pekerjaan rumah tangga dan mengasuh anak, serta pendapatan, didistribusikan di dalam keluarga maupun di antara keluarga. Lebih jauh, dinamika hubungan keluarga berbeda dari hubungan sosial yang lebih luas, karena meskipun keluarga dapat menjadi disfungsional, dalam kondisi terbaiknya, mereka diikat oleh ikatan kasih daripada keuntungan timbal balik atau kewajiban sipil.
Perbedaan ini signifikan setidaknya dalam dua hal: Mungkin tidak mungkin untuk mendistribusikan kembali kasih sayang dengan cara yang sama seperti pendapatan atau kebebasan didistribusikan, dan bahkan jika memungkinkan, tidak diinginkan untuk mencoba redistribusi. Argumen struktur dasar bekerja untuk membatasi ruang lingkup intervensi negara untuk tujuan pendistribusian kembali sumber daya.
Teori distribusi yang adil adalah teori moral, tetapi moralitas melampaui politik. Konsep struktur dasar dapat dikritik karena menggambarkan ruang lingkup politik terlalu sempit atau terlalu luas. Bagi pemikir liberal klasik seperti Friedrich Hayek, ekonomi adalah tatanan spontan yang muncul dan dipertahankan oleh tindakan agen yang tidak disengaja, sedangkan keadilan adalah keutamaan individu, sehingga hanya tindakan yang disengaja yang dapat dianggap adil atau tidak adil.
Selanjutnya, keadilan terdiri dari pemeliharaan sistem aturan, yang utamanya adalah hak milik pribadi. Argumen struktur dasar menjadikan masyarakat sebagai agen moral utama, bukan individu. Untuk beberapa pemikir egaliter, argumen struktur dasar bekerja melawan penanganan ketidaksetaraan gender dan global.
Struktur dasar menentukan apa yang berharga secara politis — bagi Rawls, ini adalah barang utama secara sosial — hal-hal seperti hak, pendapatan, dan harga diri. Yang dikecualikan dari daftar adalah kesetaraan sebagai nilai substantif. Meskipun Rawls berpendapat bahwa keadilan terdiri dari memberikan prioritas kepada yang paling miskin, yang berarti yang paling miskin harus menjadi yang paling kaya dalam hal barang-barang utama mereka, kelas yang paling tidak beruntung mungkin memiliki karakter yang sangat gender, terutama jika kelompok rumah tangga dan bukan individu yang dianggap sebagai penerima utama pendapatan.
Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan memasukkan kesetaraan gender sebagai barang utama; Alih-alih pendapatan untuk rumah tangga, itu harus pergi ke individu (dewasa) dalam bentuk “pendapatan warga negara,” yang diterima semua orang dewasa terlepas dari apakah mereka bekerja atau tidak. Untuk menghindari pendapatan warga negara yang bertindak sebagai disinsentif untuk bekerja, individu mungkin menerimanya hanya jika mereka melakukan pekerjaan yang bermanfaat secara sosial, seperti mengasuh anak.
Tetapi mungkin konsekuensi paling signifikan dari skema semacam itu adalah mengikis batas antara publik dan swasta, dengan negara menentukan distribusi pendapatan intra keluarga. Hal ini memunculkan fungsi penting dari struktur dasar — ​​perannya dalam memenuhi keinginan liberal tradisional untuk melindungi ranah privat dari politik, tetapi pada saat yang sama mengakui perhatian pasca-Marxian dengan peran yang dimainkan struktur ekonomi dalam menentukan kehidupan seseorang.
Selain memperluas struktur dasar ke bawah untuk rumah tangga, kaum egaliter juga berusaha untuk memperluasnya ke luar hingga lingkup global. Rawls membatasi kewajiban lintas negara untuk pembentukan dan pemeliharaan kondisi masyarakat yang tertata dengan baik. Prinsip keadilan globalnya jauh lebih tidak egaliter dibandingkan prinsip domestiknya.
Struktur dasarnya penting karena salah satu argumen untuk perlakuan asimetris dalam lingkungan domestik dan global adalah bahwa masyarakat adalah skema kerja sama sosial. Individu memiliki kewajiban kepada sesama warga karena dalam perekonomian nasional, kontra Hayek, tindakan seseorang memang mempengaruhi orang lain.
Meskipun mungkin ada argumen lain — dan lebih baik — untuk teori keadilan global yang egaliter, konsep struktur dasar dapat digunakan untuk menunjukkan bahwa ekonomi bukanlah nasional tetapi global, dan dengan demikian menimbulkan kewajiban moral yang signifikan melintasi batas-batas negara.