Feelsafat.com – Berbicara secara historiografis, gagasan Averroisme sangat sulit dipahami. Dengan Averroisme seseorang dapat berarti setidaknya tiga hal yang berbeda: arus Aristotelianisme radikal yang memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap filsafat skolastik pada akhir Abad Pertengahan dan awal Renaisans, terutama di Paris dan di beberapa universitas di Italia utara (Padua, Pavia, dan Bologna); pendekatan hermeneutis yang dimaksudkan untuk mendamaikan pandangan teologis dan keyakinan religius dengan jenis penyelidikan rasional yang dilakukan oleh para filsuf (pendekatan yang, bukannya tanpa tekanan, kemudian dikenal di Barat Latin sebagai “doktrin kebenaran ganda”).

Averroisme : Pengantar dan Sejarahnya

Pengantar Averroisme dan Sejarahnya

Dan akhirnya, dalam periode yang mencakup akhir Abad Pertengahan hingga Pencerahan, sikap skeptis umum terhadap wahyu dan agama yang mapan yang dapat berkisar dari ekspresi keyakinan yang tidak ortodoks hingga ateisme biasa. Abu– al-Walid Muhammad Ibn Ahmad Ibn Rushd, dalam bahasa latin menjadi Averroes, lahir di Córdoba pada tahun 1126 M dari sebuah keluarga ahli hukum. Di antara disiplin ilmu lainnya, ia mempelajari hukum dan yurisprudensi. Pada tahun 1182, setelah menjabat sebagai hakim di Seville (1169) dan Córdoba (1171), ia diangkat menjadi dokter kepala Khalifah Abu– Ya’qu – b dari Dinasti Almohad (memerintah, 1163–1184 M).
Mulai tahun 1169, atas permintaan pelindungnya, Averroes memulai proyek menghasilkan komentar sistematis tentang karya Aristoteles. Pada tahun 1195, pada masa kekhalifahan Abu– Yu-suf, putra Abu– Ya’qu-b, karena pecahnya intoleransi terhadap filsafat yang dipicu oleh ortodoksi agama, Averroes kehilangan dukungan khalifah dan diasingkan ke Lucena, di luar Córdoba . Dia direhabilitasi dua tahun kemudian, tak lama sebelum meninggal di Marrakesh pada 1198.
Teorisasi Averroes dalam filsafat politik dapat lebih dipahami ketika mereka bertentangan dengan konteks budaya dan politik para penguasa Almohad, yang mencoba untuk mendamaikan patronase filsafat mereka yang tercerahkan dan sains dengan pertimbangan agama yang menghormati, baik dalam bentuk teologis maupun populernya. Averroes dapat dilihat sebagai perwakilan khas dari lingkungan intelektual ini, di mana ia berusaha keras untuk membuktikan peran nalar manusia yang genting tetapi tak tergantikan dan untuk menengahi antara hukum agama dan politik.
Dalam The Decisive Treatise, ia membela peran analisis filosofis sebagai alat yang sah untuk menafsirkan Al-Qur’an. Poin ini juga ditekankan dalam The Incoherence of the Incoherence (dikenal sebagai Destructio Destructio Destructio dalam bahasa Latin), yang ditulis Averroes untuk menyangkal argumen yang dilontarkan terhadap filsafat oleh teolog dan ahli hukum al-Ghaza-li (1058–1111). Dalam The Incoherence of the Incoherence, Averroes berpendapat bahwa teks suci dapat dipahami pada dua tingkat, satu dapat diakses oleh massa yang tidak berpendidikan, yang lain cocok untuk para sarjana dan filsuf.
Tesis bahwa di dunia Latin barat kemudian dikenal sebagai doktrin kebenaran ganda ternyata merupakan teknik hermeneutis yang canggih untuk menyelesaikan konflik antara kebenaran filosofis dan keyakinan agama. Jauh dari menganggap pembacaan saleh teks suci dan upacara keagamaan sebagai naif dan takhayul, Averroes berpandangan bahwa interpretasi figuratif dan pengetahuan melalui imajinasi merupakan komponen integral dari pengalaman manusia.
Dengan demikian, ia berhasil mempertahankan pandangan kesatuan tentang kebenaran sambil mengakui adanya berbagai cara untuk mengakses satu kebenaran. Menjauhkan diri dari posisi teologis yang paling radikal, Averroes menganggap manusia sebagai makhluk alami yang ditempatkan di alam semesta yang dicirikan oleh berbagai tingkat determinisme kausal.
Dalam jaringan pengaruh yang diciptakan oleh berbagai jenis penyebab yang efisien, Averroes berpikir bahwa bagaimanapun juga mungkin bagi manusia untuk mengandalkan pada derajat tertentu dari keinginan bebas. Dalam Komentarnya tentang Republik Plato, ia menafsirkan kembali pandangan politik Plato sehingga dapat disesuaikan dengan realitas para khalifah Almohad. Seperti dalam keadaan ideal Platon, Averroes merekomendasikan para penguasa harus menjadi filsuf yang berbudi luhur yang bertujuan pada pemerintahan yang baik.
Dia menyebutkan lima kualitas utama yang dibutuhkan untuk tujuan ini: kebijaksanaan, keahlian hukum, keterampilan retoris, imajinasi, dan kekuatan fisik untuk berperang melawan musuh. Dia menolak demokrasi dan tirani sebagai jenis pemerintahan yang tidak adil, kedua bentuk tersebut didasarkan pada hubungan yang menyimpang antara kelas penguasa dan massa yang diperintah. Sejalan dengan kerangka Aristotelian secara keseluruhan, Averroes menugaskan teori politik ke dalam domain filsafat praktis.
Seperti kedokteran, di mana ia juga menulis karya-karya penting, ilmu politik didasarkan pada sekumpulan pengetahuan teoretis (yang bagi Averroes dapat ditemukan dalam Nicomachean Ethics karya Aristoteles) yang dimaksudkan untuk mendisiplinkan perilaku manusia. Dari Plato, Averroes mengadopsi analogi antara keadaan yang dikelola dengan baik dan jiwa yang sehat dan sehat. Dari Aristoteles, ia mengambil pengertian manusia sebagai hewan politik, yang secara alamiah cenderung membentuk masyarakat untuk memenuhi kebutuhan dasarnya.
Menciptakan kondisi terbaik untuk pencapaian kebahagiaan. Setelah kematian Averroes, filosofinya, atau setidaknya komponen tertentu dalam produksi intelektualnya yang beraneka ragam, memberikan pengaruh yang luar biasa di Barat Latin. Filsuf Yahudi mulai menerjemahkan karya Averroes ke dalam bahasa Ibrani pada awal abad ketiga belas.
Dari sudut pandang filsafat politik, salah satu hasil terpenting Averroisme Yahudi adalah terjemahan komentar Averroes tentang Republik Plato ke dalam bahasa Ibrani oleh Samuel ben Judah pada awal abad keempat belas, yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Elia del Medigo pada 1491 dan oleh Jacob Mantinus pada 1539. Sekitar 1220, Michael Scotus menerjemahkan beberapa karya Averroes dan pengaruh pandangan filosofisnya terwujud dalam sejumlah karya Albert the Great dan Roger Bacon.
Di Paris abad ketiga belas dan Padua abad kelima belas dan keenam belas, bentuk Aristotelianisme radikal yang kemudian dikenal sebagai Averroisme Latin dikaitkan dengan tiga tesis tertentu: teori kebenaran ganda yang telah disebutkan (dimaksudkan sebagai perangkat argumentatif untuk melegitimasi filosofis penyelidikan dalam situasi supremasi teologis), doktrin intelek satu (yang dengannya intelek melampaui kekuatan kognitif manusia dan satu dan abadi untuk semua manusia), dan pandangan kebahagiaan manusia sebagai kondisi kesempurnaan mental (yaitu, tesis bahwa kebahagiaan manusia hanya dapat didasarkan pada pencapaian tingkat pengetahuan yang lebih tinggi). 
Averroisme dianggap sebagai salah satu bentuk rasionalisme yang paling tangguh selama Abad Pertengahan dan periode modern awal, berdasarkan pandangan bahwa hanya umat manusia secara keseluruhan (kecerdasannya sama untuk semua manusia) yang dapat mencapai ontologis dan kesempurnaan etis (yaitu, kebahagiaan pikiran) dalam domain yang dijaga dari ekses fundamentalisme teologis (kebenaran penyelidikan rasional yang bertentangan dengan kebenaran dogmatisme agama, namun secara retoris dapat didamaikan dengan itu).