Feelsafat.com – Di Roma kuno, mos maium (tradisi fancesral) adalah kode perilaku tidak tertulis yang mendefinisikan dan mengatur semua aspek perilaku Romawi di dalam dan di luar komunitas. Dalam dirinya sendiri, mos secara ketat berbicara penilaian pribadi atau disposisi batin; itu mungkin menunjukkan kebiasaan, yang tidak baik atau buruk.

Tradisi Ancestral (mos maium)
Terence, seorang penulis naskah komik Romawi yang tinggal di SM abad kedua, merangkum makna netral mosaik dalam garis pepatah: “sebagai banyak pria, begitu banyak pikiran ‘semua orang memiliki mosaik sendiri” (Phormio 454).
Namun, seperti yang dijelaskan oleh para ahli tata bahasa kuno, transformasi mosaik dari pilihan individu menjadi kebiasaan (konsepemugo) dihasilkan oleh dua faktor utama: penerimaan sosial dari praktik dan latihan serta pengulangan dari waktu ke waktu (Macrorobius saturnal 3.8.9-12 mengutip Varro, Festus, dan Vergil).
Maiores, leluhur yang memunculkan kebesaran (may kebanyakan) Roma, merupakan komunitas yang menerima pilihan pribadi dan mengubahnya menjadi kebiasaan. Studi terbaru telah mengidentifikasi mereka sebagai anggota dari masing-masing pria (kelompok keluarga yang memiliki nama dan leluhur yang sama) yang telah menjabat sebagai hakim publik.
Karena mereka milik masa lalu, mereka membangun dengan mereka yang hidup dalam hubungan ganda homogenitas dan superioritas.Mereka bertindak sebagai kelompok yang memberikan nilai komunal untuk pilihan individu dan memberikan otoritas untuk tindakan tertentu, menetapkan apa yang pantas untuk menjadi kebiasaan. Mos Mos Mos maorum, kata Festus (seorang tata bahasa Romawi abad kedua CE), adalah “praktik ayah kita, yaitu memori masa lalu terutama berkaitan dengan agama dan kultus kuno” (Festus 1.46.3 Lindsay).
Setelah leluhur menerima bentuk-bentuk perilaku tertentu, pengulangan dari waktu ke waktu memberikan status kebiasaan di atasnya. Contoh Julius Caesar sedang menerangi. Selama perayaan kemenangan Gallic-nya, Caesar, yang melewati Velabrum, secara tidak sengaja jatuh dari kereta. Sejak saat itu, setiap kali ia duduk di atas kereta, Caesar menetapkan kebiasaan tiga kali mengulangi formula tertentu dengan harapan mengamankan perjalanan yang aman
Ini menjadi “praktik yang, setahu saya” — membunuh Pliny the Elder, penulis Romawi abad pertama CE — dilakukan oleh banyak orang pada saat ini.” (Perlawanan Naturalis 28.4.21). Mos maium memasukkan sejumlah besar tindakan yang diterima dan dibenarkan atas namanya. Misalnya, kebiasaan menetapkan bahwa proposal legislatif tidak dapat disajikan untuk pemungutan suara kepada majelis rakyat tanpa terlebih dahulu menerima persetujuan Senat.Mosaik ini menjadi bagian integral dari praktik politik Romawi yang tidak dipatuhi hakim yang tidak patuh dituduh melakukan perilaku subversif.
Custom juga menetapkan perilaku yang diterima di teater, mendikte kode berpakaian aktor serta perilaku penonton di akhir pertunjukan. Custom juga meresepkan banyak praktik pendidikan dan militer dan menjalankan peran yang cukup besar dalam bidang agama dan hukum.Meskipun merupakan kode tidak tertulis, tradisi leluhur di Roma juga dapat berfungsi sebagai sumber hukum (Quint. Institutio Oratorio 12.3.6).
Meskipun bersifat lisan yang khas, mosaik-mos maorum itu dikirim ke generasi-generasi baru melalui beragam cara, yang, mencapai beragam eselon masyarakat, memberinya kemungkinan memainkan peran kohesif dalam komunitas.
Memadukan peristiwa tahunan, adopsi, kemauan, warisan, dan hal-hal lain, kisah-kisah kepausan, perwira agama Romawi tertinggi, adat istiadat leluhur yang dicatat secara tidak langsung, terutama, tetapi tidak hanya, dalam masalah agama. Baik historiografi maupun puisi juga memainkan peran penting dalam transmisi mosaik, yang dikodifikasikan dalam contoh, cerita pendek, dan perkataan yang mengesankan yang tertanam dalam narasi sejarah atau tokoh-tokoh puitis.
Kepada audiens yang tidak berpendidikan yang tidak memiliki akses ke bentuk-bentuk tertulis ini, mosaik maorum diturunkan melalui topografi kota Roma, ritual penguburan, dan musyawarah serta pidato forensik.Di Roma, bintik-bintik individu dapat mengingatkan orang yang lewat akan tindakan-tindakan leluhur yang berkesan, sementara selama prosesi penguburan, leluhur almarhum, yang menyamar oleh para aktor yang mengenakan topeng dan berpakaian sesuai dengan hakim yang pernah memegang, dinetralkan bagi mereka yang hadir kemuliaan perbuatan leluhur.
Di Forum udara terbuka, orang banyak berkumpul untuk mendengarkan proses peradilan dan untuk diberitahu tentang masalah-masalah yang mungkin mereka sebut disengaja.
Pada kesempatan-kesempatan ini, para hakim dan mereka yang menerima persetujuan mereka untuk berbicara secara terbuka membangkitkan contoh-contoh masa lalu untuk mendukung perjuangan mereka atau untuk melemahkan lawan mereka. Kriteria yang mengarah pada pembentukan perilaku tertentu sebagai mosaik adalah pentingnya untuk pelestarian persemakmuran.Dalam hal ini, adalah mungkin untuk mengatakan bahwa mosaik itu melakukan pilihan di antara kisah-kisah masa lalu untuk menciptakan ingatan kolektif Romawi, yang berfungsi untuk persemakmuran dan menguatkan cita-cita sipilnya.
Namun, gagasan tentang apa yang berguna untuk pelestarian persemakmuran bervariasi dalam waktu dan tergantung pada konteks sosiopolitik di mana ia diterapkan.Kedua faktor ini, bersama dengan berbagai cara transmisi, menciptakan karakter fluida khas mosium. Terlepas dari sifat yang tidak ditentukan ini, mosaik-mos maorum berfungsi sebagai paradigma perilaku dalam masyarakat Romawi: Tindakan yang sesuai dan dipatuhi untuknya dipuji dan dibenarkan, sedangkan mereka yang berangkat darinya dikutuk dan dikebiri.
Dalam karya bersejarah Cato the Elder, negarawan dari abad ketiga hingga SM, nama-nama keluarga individu dihapus dari catatan sejarah, dan jajaran bangsawan yang berasal dari seluruh rakyat Romawi dengan demikian dibangun. Mos mos maorum diadopsi untuk mengidentifikasi seluruh komunitas Romawi versus non-Romans (mis., Gauls), sementara dalam konflik antara orang-orang yang dioptimalkan (anggota elit konservatif) dan penduduk (anggota kelompok penguasa menuntut perubahan), masing-masing kelompok mengaku sebagai kepala suku asli dari tradisi leluhur Romawi dengan mengesampingkan musuh mereka.
Tren masa lalu dalam beasiswa menggarisbawahi peran tradisi leluhur sebagai hukum yang tidak dapat diubah dan didefinisikan, yang berfungsi sebagai preseden untuk melegitimasi tindakan dan perilaku.
Namun, studi saat ini cenderung menekankan sifat fluida dan keterbukaannya terhadap interpretasi partisan. Sifat aneh dari mosaik maorium adalah bahwa ia membatasi tingkat perubahan yang diizinkan dan apa yang dilihatnya sebagai inovasi radikal, sementara pada dasarnya sendiri, dinamis dan terbuka untuk modifikasi.