Feelsafat.com – Banyak model psikologi telah diterapkan pada sikap dan perilaku politik. Model psikodinamik mendominasi karya awal para sarjana seperti Harold Lasswell, yang berusaha menerapkan psikologi pada politik, dan dalam psikobiografi seperti yang dilakukan oleh Woodrow Wilson oleh Alexander dan Juliette George.

Teori Kognitif dan Politik
Namun, karena model-model seperti itu digantikan dalam psikologi oleh pendekatan behavioris dan kemudian humanis, analisis semacam itu tersingkir.
Dengan munculnya psikologi kognitif pada 1980-an, kemungkinan-kemungkinan baru untuk penerapan muncul. Puncak teori kognitif mencapai puncaknya pada awal 1990-an dengan karya Amos Tversky dan Daniel Kahneman tentang penilaian dan pengambilan keputusan.
Karya ini mencerminkan reaksi terhadap kedua model behavioris yang menolak peran untuk proses kognitif pikiran, dan pendekatan humanis yang mempengaruhi pemikiran.
Pertumbuhan dan perkembangan model seperti itu diperkuat oleh kemajuan teknologi pesat yang menawarkan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengakses proses mental melalui tes waktu reaksi yang semakin tepat; pembacaan electroencephalogram, yang memberikan pengukuran temporal akurat dari proses mental; dan mungkin mencapai ketinggian mereka dengan meluasnya penggunaan fungsi pencitraan resonansi magnetik, yang menghasilkan akurasi spasial yang luar biasa dalam topografi otak.
Ironisnya, pengenalan teknologi ini berfungsi untuk memulai reintegrasi model afektif dengan model kognitif yang sebelumnya lebih eksklusif.

Aplikasi Teori Kognitif

Teori kognitif telah digunakan untuk membantu menganalisis dan menjelaskan berbagai fenomena politik. Yang paling menonjol dari ini termasuk model yang digunakan untuk menghasilkan wawasan tentang masalah yang berkaitan dengan pembingkaian, pengambilan keputusan, identitas, dan ideologi. Teori kognitif telah memasukkan banyak elemen, termasuk bekerja pada memori, perhatian, persepsi, dan pemecahan masalah abstrak.
Pekerjaan tentang penilaian dan pengambilan keputusan telah terbukti paling relevan dengan pertanyaan dan masalah utama yang diajukan oleh para ilmuwan politik. Pekerjaan pada heuristik menghakimi mencakup pekerjaan pada tiga jenis bias yang mempengaruhi penilaian individu terhadap probabilitas, frekuensi, dan kemungkinan. Secara umum, pintasan kognitif ini bekerja secara efisien dan efektif untuk membantu mengatur dunia, namun juga dapat menyebabkan bias yang sistematis dan dapat diprediksi dalam penilaian.
Keterwakilan mendorong orang untuk membuat evaluasi berdasarkan kesamaan antara seseorang atau suatu peristiwa dan kategori tertentu yang dimilikinya. Robert Jervis telah melakukan pekerjaan memeriksa pengaruh keterwakilan dalam pengambilan keputusan pada kebijakan luar negeri. Berdebat dengan hasil eksperimental berdasarkan kasus dunia nyata, Jervis berpendapat bahwa pembuat keputusan mengandalkan probabilitas tarif dasar dalam memberikan penilaian tentang masa depan karena penilaian semacam itu memungkinkan mereka membuat argumen kausal untuk membantu mengarahkan pilihan mereka. Kesimpulan tersebut mendukung dan mendorong interpretasi peristiwa yang didorong oleh teori.
Heuristik penilaian kedua, yang disebut ketersediaan, menunjukkan bagaimana perkiraan kemungkinan menjadi miring oleh aksesibilitas, termasuk pengaruh penting dan keterkinian.
Penambatan merupakan heuristik ketiga, yang mendokumentasikan bagaimana orang gagal untuk menyesuaikan secara memadai dari jangkar yang seringkali tidak relevan dalam mengevaluasi hasil probabilistik.
Nancy Kanwisher memberikan ilustrasi yang jelas tentang bagaimana heuristik ini, bersama dengan yang lain, dapat membantu menjelaskan kesalahan sistematis dan berulang dalam kebijakan keamanan nasional AS, termasuk memberikan penjelasan untuk teori domino dan mengapa pembuat kebijakan salah berasumsi bahwa pencegahan memerlukan kekuatan yang sesuai.
Kurt Weyland, menerapkan model-model ini dalam arena perbandingan, telah menyelidiki bagaimana heuristik mempengaruhi difusi kebijakan di berbagai bidang seperti reformasi perawatan kesehatan di negara-negara Amerika Latin.

Teori Kognitif dan Teori Prospek

Penerapan teori kognitif dalam politik juga mencakup teori prospek, teori psikologis pengambilan keputusan dalam kondisi berisiko. Model ini menggabungkan dua fase. Fase pertama meliputi efek pembingkaian, yang menggambarkan cara individu menggeser substansi pilihan mereka berdasarkan urutan, metode, atau bentuk opsi yang disajikan.
Karya ini terbukti cukup berpengaruh dalam analisis penelitian survei dan investigasi ketidakstabilan jawaban pertanyaan. Fase kedua dari teori prospek berkaitan dengan cara orang memilih di antara opsi-opsi setelah prospek ini dibingkai; Karya ini menunjukkan bahwa individu terbukti lebih rentan mengambil risiko saat menghadapi kerugian daripada saat menghadapi keuntungan.
Teori prospek paling sering digunakan dalam aplikasi politik untuk memeriksa pengambilan keputusan di ranah hubungan internasional, termasuk eksplorasi misi penyelamatan sandera Iran dan krisis rudal Kuba. Pekerjaan tambahan juga telah menerapkan teori prospek di arena politik komparatif untuk melihat pilihan kebijakan publik di antara para pemimpin Amerika Latin dalam kondisi krisis.

Teori Kognitif dan Identitas

Aplikasi lain dari teori kognitif untuk politik termasuk bekerja pada identitas. Model kognitif membentuk salah satu dasar untuk mendefinisikan isi identitas, dengan memberikan ide-ide untuk menyusun ekspektasi perilaku dan preferensi.
Model kognitif semacam itu dapat memberikan konsensus di mana ekspektasi aktor dapat bertemu dengan memberikan stereotip yang representatif untuk diwujudkan dan diwakili oleh anggota teladan. Cendekiawan Michael Stone dan Roblyn Young telah menggunakan konten sistem kepercayaan untuk mengukur sifat identitas kolektif di antara para pemimpin Irak.
Dengan cara ini, model kognitif dapat membantu menentukan dan mengukur cara pilihan individu di antara identitas yang bersaing dapat digabungkan menjadi rasa identitas kolektif yang kohesif.

Teori Kognitif dan Ideologi

Model kognitif juga telah digunakan untuk menginformasikan pemahaman kita tentang ideologi dengan memeriksa cara keyakinan, sikap, dan pendapat pemilih dapat mempengaruhi pilihan.
Terkadang karya ini menggunakan demografi seperti identifikasi partai, yang juga dapat menyertakan dimensi afektif. Teori kognitif dapat menginformasikan mekanisme yang digunakan orang untuk mengadopsi ideologi tertentu dengan memeriksa konsistensi antara keyakinan dan tindakan mereka, seperti yang dilakukan oleh teori disonansi kognitif; model ini terlalu mengasimilasi komponen termotivasi.
Teori-teori tentang otoriterisme sayap kanan, atau struktur kepercayaan lain yang dapat menginformasikan ideologi politik, seringkali juga bergantung pada model kognisi implisit atau eksplisit.
Ketika psikologi telah pindah ke pemahaman yang lebih terintegrasi tentang cara otak manusia memproses informasi politik dan politik koalisi, percabangan model kognitif dan afektif dalam psikologi akan terus berkurang.
Ketika hal ini terjadi, penerapan teori kognitif pada politik harus mulai mencerminkan sifat pemikiran dan perasaan yang terkait dalam mendorong tindakan dan keputusan politik.
Baca Juga:  Politik Arkeologi