Feelsafat.com – Sifat hubungan antara ide-ide Marx dan Lenin secara tradisional telah menjadi masalah pertengkaran. Secara umum, seseorang memuncak pertimbangannya tentang hubungan dengan berargumen bahwa Lenin adalah atau bukan seorang Marxis.

Pemikiran Marx dan Lenin : Kelas, Partai, dan Demokrasi

Pengantar

Di luar ini, bagaimanapun, adalah penting untuk memperhatikan nuansa logis dimana seseorang dapat mencapai penyelesaian argumen. Seperti yang saya lihat, empat posisi bamc telah diambil untuk menyatakan bahwa Lenin benar-benar seorang Marxis.Satu posisi menggunakan argumen Perang Dingin untuk mempertahankan bahwa Lenin adalah ahli teori politik totaliter dan tidak berprinsip justru karena ia adalah seorang Marxis.
Di sini, ketidakkonsistenan yang nyata dalam ide-ide Marx dan Lenin dikaitkan dengan tidak dengan masalah konseptual yang dihadapi oleh para ahli teori, atau kurangnya ketulusan dari pihak mereka. 
Sebaliknya, dugaan ketidakkonsistenan dianggap sebagai karakteristik dari dorongan untuk mencapai kekuatan politik yang melekat dalam Marxisme.Posisi kedua, yang juga menyatakan bahwa Lenin adalah seorang Marxis, memungkinkan perbedaan antara pemikiran Marx dan Lenin tetapi berpendapat bahwa perbedaannya pada dasarnya adalah masalah penekanan. Misalnya, Miliband melihat peran untuk kelas dan Partai dalam tulisan-tulisan Marx dan Lenin. Marx, dikatakan, menekankan peran kelas sementara Lenin menekankan peran Partai dan organisasi.
Posisi ini dapat disebut argumen netral karena tidak memberikan penjelasan yang jelas untuk perubahan dalam penekanan. Artinya, perbedaan antara Marx dan Lenin diakui, tetapi tidak memiliki signifikansi kualitatif. Perbedaannya hanya diterima sebagai fakta yang diberikan.
Dengan demikian, pada akhirnya, orang merasa sulit untuk menentukan apakah pilihan penekanan Lenin tepat atau tidak secara visual posisi asli Marx.
Posisi ini memungkinkan perbedaan antara ide-ide Marx dan Lenin untuk menyatakan bahwa Lenin tidak benar-benar seorang Marxis.
Intinya, Argumen di sini adalah bahwa Marx pada dasarnya adalah pendukung demokrasi sedangkan Lenin lebih elitis, Posisi ini secara logis tetapi satu langkah dihapus dari argumen netral dalam hal ini menunjukkan penekanan Lenin pada Partai dan organisasi cukup signifikan untuk memperhitungkan dugaan elitisme.
Posisi ketiga dapat disebut sebagai argumen demokrat / komunis dalam hal itu mengakui perbedaan antara Marx dan Lenin yang signifikan secara kualitatif. Akhirnya, posisi keempat mengumumkan gagasan bahwa ide-ide Lenin sangat terkait erat dengan kegiatan politik konkret sehingga mereka tidak memiliki ketegasan dan koherensi konseptual / teoritis yang mengutuk mereka untuk tetap “pulang saja dari argumen berwawasan luas tetapi kontradiktif dan tidak sistematis”. . .Dapat dirakit menjadi apa pun oleh pembela yang terampil.
Posisi ini dapat dianggap sebagai argumen eklektik. Dalam bentuk yang sangat ekstrem dari argumen ini, Lenin dianggap tidak optimis berdasarkan posisi epistemologis dan filosofis tertentu yang ia adopsi.Kelemahan metatoritis ini kemudian terkait dengan dugaan ketidakkonsistenan dan kekosongan dalam pekerjaan Lenin sendiri dan, pada akhirnya, dengan kemunduran revolusi Bolshevik, argumen Perang Dingin tampaknya tidak meyakinkan berdasarkan posisi ekstrem yang diupayakan untuk maju. 
Jika ada, Marxisme, yang dianggap historis, bukanlah pencarian kekuasaan yang tidak berprinsip. Sebaliknya, itu mewakili upaya historis untuk ‘memperdalam’ demokrasi dengan memperluasnya di bawah ranah ekonomi dan sosial.
Sebaliknya, argumen netral tetap tidak meyakinkan karena posisi yang ingin di muka tidak cukup ekstrem. Artinya, Marx dan Lenin berbeda dalam penekanan mereka setidaknya dalam arti bahwa Lenin menulis lebih banyak tentang Partai dibandingkan dengan Marx.
Tetapi perbedaannya lebih dari sekadar masalah penekanan sederhana jika dalam Lenin, seperti yang diyakini Miliband, Partai dipuji atas biaya kelas.Poin yang sangat penting untuk ditentukan adalah apakah atau tidak perbedaan antara Marx dan Lenin mendorong yang terakhir ke dalam politik anti-demokrasi dan elitis. (Th, argumen netral Miliband cenderung ke arah argumen demokrat / komunis.) 
Argumen eklektik dalam bentuknya yang paling ekstrem juga tetap tidak meyakinkan.Ini benar hanya karena cenderung melebih-lebihkan peran ide-ide Lenin dalam akuntansi untuk masalah-masalah yang dihadapi oleh revolusi Bolshevik karena mengabaikan peran kontingensi historis.
Namun, tentu saja, teori tidak pernah sepenuhnya otonom dan kemungkinan sejarah tidak pernah dapat diabaikan seperti yang disarankan oleh Engels sejak lama ketika ia menyebut Komem Pads Commune sebagai “marang sekolah sosialisme Proudhon”.
Bentuk argumen eklektik yang lebih ringan harus ditanggapi dengan lebih serius. Memang benar bahwa ide-ide Lenin tidak pernah disajikan dalam bentuk yang jelas dan sistematis, dan memang benar bahwa tulisan-tulisan Lenin terbuka untuk interpretasi yang agak berubah-ubah.
Dengan demikian, bentuk argumen elektif yang ringan dapat berfungsi sebagai pengingat yang berharga untuk waspada terhadap semua pembela, baik yang terampil maupun tidak terampil. Sayangnya, argumen eklektik mungkin membuat orang terlalu waspada.Artinya, orang mungkin ragu untuk mempelajari tulisan-tulisan Lenin dan melihat sesuatu yang ‘baik’ di antara ide-idenya karena takut dituduh sebagai ‘pembantu terampil’ atau, lebih buruk lagi, seorang vulgar.
Karena posisi yang tidak meyakinkan yang dikelola oleh para pendukung netral dan versi ekstrem dari argumen eklektik, argumen demokrat]elitist cenderung menikmati daya tarik besar bagi semua orang untuk menyelamatkan para pejuang dingin.Meskipun demikian, tampaknya mungkin untuk berpendapat bahwa Lenin sama demokratisnya dengan Marx tanpa jatuh ke dalam atau mengambil peran sebagai pembela.
Justru di sekitar hubungan kelas dan Partailah perbedaan pendapat mengenai hubungan antara Marx dan Lenin cenderung menjadi yang paling tajam dan paling jelas. Adalah peran kelas dan Partai dalam Marx dan Lenin yang akan menjadi objek keprihatinan saya dalam paragraf-paragraf berikut.
Sebuah kata, di sini, adalah untuk lokasi sumber-sumber yang relevan yang harus dikonsultasikan dengan seseorang dari banyak tulisan Marx dan Lenin sehingga untuk memahami pemahaman teoritis mereka yang paling jelas dan mendasar tentang hubungan kelas dan Partai.
Dalam kasus Marx, tidak ada satu pekerjaan pun yang memberikan pandangannya tentang hubungan tersebut. Sebaliknya, sepanjang hidupnya, Marx menyumbangkan sejumlah pernyataan signifikan yang relevan dengan peran kelas dan Partai dalam gerakan Komunis.Selain itu, dalam hal Marx tidak hidup untuk berpartisipasi dalam pengembangan masyarakat sosialis, hampir semua pernyataannya tetap jelas dalam batas-batas teori.
Singkatnya, Marx ‘awal’ dan ‘late’ memberikan pernyataan teoretis yang berharga di kelas dan Partai, dan pertimbangan sejumlah karya yang ia hasilkan sepanjang kariernya dapat bermanfaat. Kasus Lenin agak berbeda.
Dengan Lenin, seseorang tidak dapat melampaui tulisan-tulisan tahun 1917 tanpa terlibat dengan masalah yang tidak lagi terutama teoretis. Lenin berperan penting dalam penciptaan rezim sosialis pertama di dunia dan dalam membela kekuatan Soviet yang baru.
Dengan demikian, setelah 1917, Lenin tidak lagi secara eksklusif adalah ahli teori Komunisme tetapi, di samping itu, seorang politisi yang terlibat setiap hari dengan masalah praktis. Hubungan teori dan praktik, tentu saja, merupakan keprihatinan yang signifikan.Namun, tidak akan menjadi perhatian di sini.
Untuk mengetahui pandangan teoritis Lenin tentang peran kelas dan Partai, cukuplah untuk melihat pernyataan pra-1917-nya. Ketika mempertimbangkan pekerjaan Lenin pra-1917 ada satu sumber yang memberikan presentasi singkat dari pandangan teoretisnya.
Memberikan pernyataan Lenin yang paling jelas tentang peran kelas dan Partai dalam gerakan Komunis. Itu karena Meja Buluh Manusia?, tentu saja, bahwa Lenin paling sering dituduh menyembunyikan gagasan yang sangat tidak murni dan elitis. 
Diberikan pendapat yang agak umum tentang Apa yang dilakukan. Sebagai saluran elitis, disarankan untuk mempertimbangkan pernyataan lain yang diproduksi Lenin selama tahun-tahun seputar publikasi karyanya yang paling terkenal (1902).
Prosedur ini berguna untuk menetapkan konteks yang diperlukan untuk menghargai dan memahami sepenuhnya pandangan Lenin tentang hubungan antara kelas dan Partai.Ini adalah prosedur yang akan diikuti di sini.

Marx : Kelas dan Partai

Saya percaya bahwa siapa pun yang tertarik untuk memberikan pemahaman yang akurat tentang pertimbangan Marx tentang kelas harus setuju dengan kata-kata EP Thompson ini, yang ditulis beberapa tahun yang lalu: Berdasarkan kelas saya memahami fenomena sejarah yang menyatukan sejumlah peristiwa yang berbeda dan tampaknya tidak berhubungan, baik di bahan mentah pengalaman dan kesadaran. . . . Kesadaran kelas adalah cara di mana pengalaman ini ditangani dalam istilah budaya: diwujudkan dalam tradisi, sistem nilai, ide, dan bentuk kelembagaan. . . . Kelas didefinisikan oleh laki-laki saat mereka menjalani sejarahnya sendiri, dan, pada akhirnya, ini adalah satu-satunya definisi, Semua dapat mengakui kesesuaian pernyataan di atas dengan pandangan fundamental Marx tentang kelas ketika disadari bahwa, bagi Marx, ” hubungan material hanyalah bentuk-bentuk yang diperlukan untuk mewujudkan aktivitas material dan individu mereka “.
Artinya, sebagai contoh, kesadaran kelas revolusioner adalah perkembangan atau pencapaian yang bergantung, dan tidak secara otomatis dihasilkan oleh faktor-faktor sosial-struktural. Namun, bagi Marx, kemungkinan berkembangnya kesadaran kelas di dalam kelas pekerja sangat meningkat karena sifat dan kualitas interaksi dalam parameter masyarakat kapitalis laissez-faire. Bagaimana Marx mencirikan sifat kapitalisme laissez-faire? Dalam satu kata – ganas. Begitu ganasnya, sehingga kata-kata terakhir dari ilmu sosial yang relevan dengan kapitalisme seperti itu haruslah, “bertarung atau mati; perjuangan berdarah atau pemusnahan”) ° Singkatnya, pekerja sangat mungkin sampai pada kesadaran kelas yang revolusioner berdasarkan intensitas dan kekerasan dari perjuangan antara mereka sendiri dan kaum borjuasi. Karena sifat dan kualitas interaksi antara proletariat dan borjuasi, Marx menganggap perkembangan kelas pekerja sebagai sebuah gerakan dan sebagai sebuah partai politik cukup identik. Kegiatan ekonomi dan politik para pekerja tentu menjadi menyatu.
Buruh berusaha untuk bersatu dalam asosiasi dan kombinasi untuk mempertahankan upah, hanya untuk dihadapi dengan represi dari borjuasi yang lebih bersatu. Kaum borjuasi pada akhirnya mengandalkan negara untuk menindas gerakan kelas pekerja, dan intensitas dan cakupan perjuangan kelas meningkat dalam spiral yang terus bergerak ke atas.
Perjuangan untuk kemajuan ekonomi meningkat menjadi pertempuran politik. Jadi, sebagaimana dijelaskan Marx tentang perkembangan gerakan selama delapan jam sehari: Dan dengan cara ini, dari gerakan-gerakan ekonomi yang terpisah dari para pekerja, tumbuh di mana-mana sebuah gerakan politik, yaitu gerakan kelas. . . . Meskipun gerakan-gerakan ini mengandaikan tingkat tertentu dari organisasi sebelumnya, mereka pada gilirannya sama-sama merupakan sarana untuk mengembangkan organisasi ini.
Negara semakin diekspos sebagai pelindung kepentingan borjuis yang pada dasarnya dan hubungan properti borjuis di mana yang pertama bersandar. Para pekerja, sebagai sebuah kelas, melalui pengalaman mereka, mempelajari ini dengan jelas.
Mereka kemudian terlibat dalam perebutan kekuasaan terbuka dengan borjuasi. Poin krusialnya adalah, di bawah kondisi kapitalisme laissez-faire, gerakan kelas pekerja dan partai kelas pekerja adalah satu. Dalam kata-kata Marx: Dalam perjuangan ini – perang saudara yang sesungguhnya – semua elemen yang diperlukan untuk pertempuran yang akan datang bersatu dan berkembang. Setelah mencapai titik ini, asosiasi mengambil karakter politik. . . . Kepentingan yang dibela (asosiasi pekerja) menjadi kepentingan kelas.
Tapi perjuangan kelas melawan kelas adalah perjuangan politik. Sangatlah penting bahwa Marx tidak memandang Komunis sebagai sesuatu selain tipe individu tertentu dalam gerakan kelas pekerja. Seperti yang diungkapkan Marx dalam Communist Manifesto: Komunis tidak membentuk partai terpisah yang menentang partai kelas pekerja lainnya. Mereka tidak memiliki kepentingan yang terpisah dan terlepas dari kepentingan proletariat secara keseluruhan.
Mereka tidak mendirikan prinsip sektarian mereka sendiri, yang digunakan untuk membentuk dan membentuk gerakan proletar. Kepentingan dan tujuan gerakan kelas pekerja dan Komunis adalah sama bagi Marx. Kepentingan dan tujuan kelas pekerja dikembangkan dan dipelajari oleh kaum buruh sendiri dalam perjuangan melawan borjuasi dan negaranya.
Pandangan ini terbukti dalam tulisan-tulisan Marx tentang Komune Paris, “pada dasarnya adalah pemerintahan kelas pekerja”, Dan, yang paling penting, Marx menggambarkan Komune sebagai “orang-orang yang bertindak untuk dirinya sendiri”, dan tindakan asosiasi itu sebagai ” revolusi melawan negara itu sendiri, aborsi supernatural masyarakat ini, kebangkitan kembali oleh rakyat untuk rakyat dari kehidupan sosialnya sendiri “, Seperti yang ditunjukkan dalam Kritik Marx dan Engels terhadap Program Gotha, dimulainya kembali oleh rakyat mereka sendiri kehidupan sosial tidak ada artinya jika bukan pendalaman demokrasi melalui penghapusan negara borjuis dan hubungan produksi borjuis untuk memungkinkan administrasi masyarakat.
Perlu juga dicatat kritik Engels terhadap program Gotha karena devaluasi terhadap asosiasi kelas pekerja yang diorganisir oleh para pekerja itu sendiri. Bagi Engels, mengabaikan serikat pekerja berarti mengabaikan organisasi ‘nyata’ proletariat: • .. tidak ada sepatah kata pun tentang organisasi kelas pekerja sebagai kelas melalui serikat pekerja.
Dan ini adalah poin yang sangat penting, karena ini adalah organisasi kelas yang sebenarnya dari proletariat, di mana ia menjalankan perjuangannya sehari-hari dengan modal di mana ia melatih dirinya sendiri. 
Bagi Marx (dan Engels), kelas pekerja cenderung mengembangkan kesadaran kelas yang revolusioner berdasarkan kondisi kehidupan sehari-hari di bawah kapitalisme laissez-faire.
Para pekerja mempelajari kepentingan dan tujuan mereka yang berbeda melalui perjuangan melawan borjuasi. Gerakan kelas pekerja dan partai politik rakyat pekerja adalah satu. Tujuan dari gerakan sekaligus Partai adalah untuk memperdalam atau memenuhi demokrasi. Komunis hanyalah tipe individu tertentu dalam gerakan kelas pekerja.

Marx : Peran Komunis

Dua karakteristik yang membedakan Komunis dari individu lain di dalam gerakan kelas pekerja. Pertama, Komunis adalah yang paling tegas karena mereka secara konsisten menempatkan penghapusan properti borjuis dan pemenuhan demokrasi, tujuan-tujuan proletar yang berbeda, selalu dalam agenda.
Kedua, Komunis adalah kaum proletar yang secara teoritis paling maju dalam hal, “mereka memiliki keuntungan melebihi massa besar proletariat untuk memahami dengan jelas garis pawai, kondisi, dan hasil akhir umum dari gerakan proletar”.
Yaitu, berdasarkan pemahaman mereka tentang sifat dan dinamika masyarakat kapitalis, Komunis berusaha secara konsisten untuk memajukan cara yang paling tepat dan memadai untuk merealisasikan tujuan-tujuan gerakan proletar.
Di sini, sangatlah penting bahwa seseorang mengakui bahwa tujuan dan sasaran yang berbeda dari gerakan kelas pekerja dirumuskan oleh kaum buruh sendiri dalam perjalanan perjuangan mereka. Komunis mencoba untuk memberikan cara atau taktik yang paling masuk akal untuk klarifikasi dan pencapaian tujuan tersebut.
Ketika Engels mengkomunikasikan poin ini kepada Bebel: Orang-orang hanya membayangkan bahwa kami (Engels dan Marx) menjalankan seluruh pertunjukan dari sini … kami hampir tidak pernah campur tangan dalam urusan internal Partai, dan ketika kami melakukannya, maka hanya untuk membuat kebaikan, sejauh mungkin, kesalahan-kesalahan, dan hanya kesalahan-kesalahan teoritis Di dalam gerakan proletariat, Komunis harus berjuang untuk membantu pekerja dalam perjuangan mereka untuk mengorganisir dan menggabungkan untuk melawan penindasan dan kebijakan resmi dari kaum borjuasi.
Tanpa persatuan dan organisasi kelas pekerja, para pekerja akan menjadi mangsa empuk bagi musuh mereka. Bahwa para pekerja mengetahui pentingnya organisasi itu sendiri dibuktikan dengan upaya berkelanjutan mereka untuk membentuk serikat pekerja. Kaum Komunis harus memajukan organisasi umum buruh sebanyak mungkin dengan membantu mereka dalam upaya mereka dan terus menerus melakukan agitasi terhadap langkah-langkah negara borjuis.
Seperti yang dinyatakan oleh Marx peran Komunis ini: Ketika masyarakat pekerja belum cukup maju dalam organisasinya untuk melakukan kampanye yang menentukan melawan kekuatan kolektif .., bagaimanapun juga ia harus dilatih untuk ini dengan agitasi terus-menerus melawan, dan sikap bermusuhan terhadap, kebijakan kelas penguasa. Jika tidak, itu tetap menjadi mainan belaka di tangan mereka.
Marx benar-benar menyatakan keyakinannya bahwa nasihat taktis Komunis – dan ini memang merupakan fungsi penting Komunis dalam gerakan – pada akhirnya akan diterima oleh para pekerja karena peristiwa-peristiwa tersebut akan mengungkapkan langkah-langkah yang mereka ajukan menjadi yang paling konsisten secara konsisten untuk tujuan dari perjuangan proletar: Dalam setiap revolusi, di sisi agen-agennya yang sebenarnya, ada orang-orang yang memiliki cap berbeda; beberapa dari mereka adalah penyintas dan penganut revolusi masa lalu, tanpa wawasan tentang gerakan sekarang, tetapi mempertahankan pengaruh populer dengan kejujuran dan keberanian mereka yang diketahui. . . . Sejauh kekuasaan mereka berjalan, mereka menghambat aksi nyata dari kelas pekerja. • .. Mereka adalah kejahatan yang tidak terhindarkan: seiring waktu mereka terguncang. . . . Dan, ketika Marx memperluas pandangan di atas: Semua pendiri Sekte sosialis termasuk dalam periode di mana kelas pekerja sendiri tidak cukup terlatih dan terorganisir oleh barisan masyarakat kapitalis sendiri untuk masuk sebagai agen sejarah di panggung dunia, kondisi material dari emansipasi mereka juga tidak cukup matang. . . . Melalui “pawai masyarakat kapitalis itu sendiri”, para pekerja akan dapat melihat bahwa Komunis menyebarkan nasehat dan taktik yang paling tepat untuk gerakan tersebut dengan mengukur hasil dari taktik yang ditawarkan oleh berbagai kelompok sosialis terhadap pengalaman keras.
Artinya, para pekerja di dalam gerakan perlu menyadari berbagai pandangan jika mereka ingin menilai secara memadai yang terbaik dan paling tepat. Sekali lagi, Marx yakin bahwa pandangan Komunis akan menang karena fakta bahwa taktik mereka adalah yang paling cocok untuk mencapai tujuan gerakan proletar.
Keyakinan yang serupa dibuktikan Engels ketika dia menulis: Ketika Marx mendirikan Internasional, dia menyusun aturan umum sedemikian rupa sehingga semua sosialis kelas pekerja pada masa itu dapat bergabung dengannya. . . dan bahkan bagian yang lebih maju dari serikat buruh Inggris: dan hanya melalui garis lintang inilah Internasional menjadi apa adanya, sarana untuk secara bertahap membubarkan dan menyerap semua sekte kecil ini.
Engels membuat catatan serupa dalam kata pengantarnya pada Manifesto edisi Jerman tahun 1890: Untuk kemenangan akhir dari ide-ide yang dikemukakan dalam Manifesto, Marx hanya mengandalkan dan secara eksklusif pada perkembangan intelektual kelas pekerja, karena hal itu harus terjadi. dari aksi dan diskusi bersatu.
Peristiwa dan perubahan dalam perjuangan melawan modal, kekalahan bahkan lebih dari kesuksesan, tidak bisa tidak menunjukkan kepada melawan ketidakcukupan obat mujarab universal mereka dan membuat pikiran mereka lebih mudah menerima pemahaman menyeluruh tentang kondisi sebenarnya untuk emansipasi pekerja.
Dan Marx benar. Jadi, bagi Marx, semua sosialis kelas pekerja memiliki suara dalam gerakan proletar. Dia sepenuhnya berharap bahwa suara Komunis akan terdengar paling jelas dan benar bagi rakyat pekerja dalam perjuangan mereka melawan borjuasi. Dan alasan kepercayaan dari pihak Marx ini jelas – kaum Komunis, melalui pemahaman teoritis mereka tentang masyarakat kapitalis, menawarkan taktik terbaik untuk pencapaian tujuan utama yang diungkapkan oleh para pekerja sendiri, pemenuhan demokrasi.
Bahwa sarana esensial untuk pemenuhan demokrasi bagi Marx adalah revolusioner tidak diragukan lagi: “Mereka (komunis) secara terbuka menyatakan bahwa tujuan mereka hanya dapat dicapai dengan penggulingan paksa semua kondisi sosial yang ada”.
Untuk mencapai hal ini, peran penting bagi Komunis adalah memajukan organisasi kelas pekerja yang dalam dan luas. Tetap saja, Komunis dalam gerakan kelas pekerja harus membantu kaum proletar yang terorganisir untuk merancang langkah-langkah revolusioner praktis yang spesifik untuk mencapai tujuan mereka.
Cara dan tindakan khusus perlu diputuskan yang relevan dengan situasi historis tertentu yang dihadapi oleh para pekerja. Engels mengklarifikasi poin ini pada tahun 1888: Porsi apa pun dari kelas pekerja yang telah diyakinkan tentang ketidakcukupan revolusi politik belaka, dan telah menyatakan perlunya perubahan sosial total, bagian itu kemudian menyebut dirinya komunis. Itu adalah jenis komunisme yang kasar, kasar, dan naluriah; masih menyentuh poin utama. . . . Penerapan praktis dari prinsip-prinsip (dalam Manifesto) akan bergantung, seperti yang dinyatakan dalam Manifesto itu sendiri, di mana-mana dan setiap saat, pada kondisi historis yang ada saat ini. . . . Singkatnya, ide-ide fundamental Marx tentang kelas, Partai, dan peran Komunis dapat dikemukakan sebagai berikut: (1) Organisasi pekerja ke dalam sebuah kelas, dalam parameter yang ditetapkan oleh kapitalisme laissez-faire, hampir identik dengan organisasinya menjadi partai politik. (2) Kaum buruh yang terorganisir menetapkan tujuan dasarnya sebagai pemenuhan demokrasi, dan mereka memastikan bahwa hal itu dapat diwujudkan hanya dengan cara-cara revolusioner. (3) Peran Komunis diisi oleh tipe individu tertentu dalam gerakan kelas pekerja.
Fungsi komunis: (a) untuk membantu dalam organisasi pekerja; (b) untuk melakukan agitasi terhadap hubungan produksi borjuasi dan kapitalis; (c) untuk membantu pekerja dalam menyebarluaskan langkah-langkah konkret dan praktis untuk merealisasikan tujuan mereka. Karena pemahaman teoritis mereka tentang masyarakat kapitalis, Komunis dapat menyarankan taktik dan tindakan yang paling tepat dan memadai untuk mewujudkan kepentingan dan tujuan kelas pekerja.
Marx yakin bahwa kecerdasan teoritis Komunis, bersama dengan pengalaman keras para pekerja, akan membuat nasihat yang pertama dapat dipahami oleh yang terakhir.

Lenin : Kelas dan Partai

Apa yang Harus Dilakukan? diisi dengan sejumlah besar pernyataan non-Marxis. Beberapa yang paling mencolok adalah: Sejarah semua negara menunjukkan bahwa pekerja, secara eksklusif dengan usahanya sendiri, hanya mampu mengembangkan kesadaran serikat pekerja … tidak ada pembicaraan tentang ideologi independen yang dirumuskan oleh massa pekerja sendiri dalam proses gerakan … kesadaran politik kelas dapat dibawa ke kaum pekerja hanya dari luar … Gerakan kelas pekerja yang spontan dengan sendirinya dapat menciptakan. . . hanya tradeunionisme.
Faktanya, pandangan di atas sangat tidak Marxis sehingga sulit untuk menganggap serius pendapat Miliband bahwa, “Devaluasi relatif serikat pekerja sebagai agen politik – dan itu tidak lebih dari sebuah devaluasi relatif – cukup mencolok dalam Lenin “.
Argumen yang pada dasarnya netralis ini menjadi kurang meyakinkan ketika Miliband menyatakan bahwa “Sejauh partai terlibat dalam ‘substitusi’ pada tingkat tertentu, serikat pekerja hanya dapat membantu, paling banter, untuk mengurangi jangkauannya.
Mengagungkan Partai dengan mengorbankan kelas dan serikat buruh (organisasi ‘nyata’ proletariat bagi Engels), yaitu, menyediakan substitusi bahkan pada tingkat yang minimal, tidak dapat diterima di mata Marx dan Engels. Apakah sebenarnya substitusi adalah apa yang dimaksudkan dengan serius oleh Lenin? Apakah Lenin adalah seorang Marxis atau tidak (dalam arti lain selain memproklamirkan diri) sepenuhnya bergantung pada cara seseorang memberikan jawaban atas pertanyaan tersebut. Tiga tahun sebelum penulisan tentang Apa yang Harus Dilakukan? Lenin mengungkapkan keyakinannya yang besar pada kemampuan pekerja dan pendidikan yang diperoleh melalui pengalaman dalam perjuangan kelas dasar di bawah kondisi kapitalisme yang berkembang.
Dalam sebuah artikel, ‘On Strikes’, Lenin berkomentar: Apa pengaruh moral yang besar dari pemogokan, bagaimana mereka mempengaruhi pekerja yang melihat bahwa rekan mereka tidak lagi menjadi budak. . . . Setiap pemogokan membawa pemikiran sosialisme dengan sangat kuat ke dalam pikiran pekerja, pemikiran perjuangan seluruh kelas pekerja untuk emansipasi dari penindasan kapital. 33 Lenin melanjutkan dengan kata-kata yang sangat mengingatkan pada kata-kata yang ditulis oleh Marx dan Engels dalam Manifesto Komunis: Jaksa penuntut umum, inspektur pabrik, polisi, dan seringkali pasukan, muncul di pabrik.
Para pekerja mengetahui bahwa mereka telah melanggar hukum: majikan diizinkan oleh hukum untuk berkumpul dan secara terbuka membahas cara-cara untuk mengurangi upah pekerja, tetapi para pekerja dinyatakan sebagai penjahat. . . . Menjadi jelas bagi setiap pekerja bahwa pemerintah Tsar adalah musuh terbesarnya, karena ia membela kapitalis dan mengikat tangan dan kaki pekerja. Para pekerja mulai memahami bahwa hukum dibuat untuk kepentingan orang kaya saja … pemogokan-pemogokanlah yang secara bertahap mengajarkan masyarakat pekerja di semua negara untuk berjuang melawan pemerintah demi hak-hak pekerja dan untuk hak-hak rakyat sebagai secara keseluruhan.
Jelas, Lenin mengakui bahwa tujuan dari gerakan kelas pekerja, yaitu pendalaman dan pemenuhan demokrasi, dipelajari dan disebarluaskan oleh kaum buruh sendiri dalam perjalanan perjuangan mereka. Ide serupa dapat ditemukan dalam karya Lenin pada akhir tahun 1902, hanya beberapa bulan setelah munculnya What Is To Be Done? Mengacu pada pemogokan oleh para pekerja di Rostov-on-Don, Lenin mencatat bagaimana perjuangan pada awalnya tampak sebagai masalah ekonomi yang agak sederhana. . dan dimulai dengan tuntutan yang murni bersifat ekonomi, (tetapi kemudian) dengan cepat berkembang menjadi peristiwa politik, meskipun sangat sedikit kekuatan revolusioner terorganisir yang berpartisipasi di dalamnya.
Dalam peristiwa semacam ini kita benar-benar melihat dengan mata kita sendiri bagaimana pemberontakan bersenjata seluruh rakyat melawan pemerintah otokrasi semakin matang … sebagai langkah selanjutnya yang tak terelakkan, alami dan praktis dari gerakan itu sendiri, sebagai hasil dari kemarahan yang semakin besar. , pengalaman yang berkembang, dan keberanian massa yang tumbuh, yang diberi pelajaran yang sangat berharga, pendidikan yang luar biasa oleh realitas kehidupan Rusia. 
Pemikiran yang sama ini diungkapkan lagi beberapa tahun kemudian ketika Lenin melaporkan pentingnya pemogokan St. Petersburg pada bulan Januari 1905: Seseorang dikejutkan oleh pergeseran yang luar biasa cepat dari gerakan dari bidang ekonomi murni ke politik, oleh solidaritas dan energi luar biasa yang ditunjukkan oleh ratusan ribu kaum proletar – dan semua ini, terlepas dari kenyataan bahwa pengaruh sosial-demokratik yang disadari kurang atau hanya sedikit terbukti.
Sekali lagi, pada awal tahun 1905, Lenin mengomentari pelajaran yang dapat ditarik dari pemogokan yang muncul dari kerja: gerakan gadis sejak 1902: Gerakan politik proletariat tidak lagi menjadi tambahan dari gerakan intelektual, pelajar , tetapi tumbuh langsung dari pemogokan. . . . Untuk pertama kalinya kaum proletar berdiri sebagai kelas melawan semua kelas lain dan melawan pemerintah Tsar. 
Lenin terus menekankan pelajaran yang dipetik dan tujuan-tujuan revolusioner yang ditetapkan oleh kaum buruh sendiri dalam perjalanan perjuangan mereka: Inisiatif proletariat revolusioner menemukan ekspresi penuh di sini (gerakan pemogokan).
Panggilan para pekerja St. Petersburg tidak dijawab secepat yang mereka inginkan; itu harus diulang berkali-kali; upaya untuk melaksanakannya akan lebih dari satu kali mengakibatkan kegagalan. Tetapi signifikansi yang luar biasa dari fakta bahwa tugas telah ditetapkan oleh para pekerja itu sendiri tidak terbantahkan.
Seperti Marx, jelas bahwa Lenin memandang gerakan kelas pekerja, melalui pengalamannya yang sulit, menempatkan pemenuhan demokrasi sebagai tujuan esensialnya. Selain itu, berdasarkan kondisi-kondisi di mana para pekerja ada, pencapaian tujuan mereka hanya dapat direalisasikan melalui cara-cara revolusioner. Sebagaimana dicatat sebelumnya, bagi Marx peran Komunis pada dasarnya adalah sebagai agitator dan ahli taktik dalam gerakan proletar. Apa yang memberikan kecerdasan taktis Komunis adalah apresiasi mereka terhadap tujuan kelas pekerja dan pemahaman teoritis mereka tentang masyarakat kapitalis. Lenin, juga, menerima peran ini untuk Komunis: Mereka (ekonom) gagal memahami bahwa ‘ideolog’ layak untuk nama hanya ketika dia mendahului gerakan spontan, menunjukkan jalan, dan mampu mendahului semua yang lain untuk menyelesaikannya. semua pertanyaan teoritis, politik, taktis, dan organisasi yang secara spontan dihadapi oleh ‘elemen material’ dari gerakan.
Sebagaimana Lenin akan mengungkapkan gagasan serupa di kemudian hari: taktik Marxis terdiri dari penggabungan berbagai bentuk perjuangan, dalam transisi terampil dari satu bentuk ke bentuk lainnya, dalam secara mantap meningkatkan kesadaran massa dan memperluas wilayah aksi kolektif mereka . . . (dan) mengarah pada konflik yang lebih intens dan menentukan.
Akhirnya, dalam Apa Yang Harus Dilakukan? Lenin mencatat bagaimana taktik Komunis dikaitkan dengan tuntutan pekerja untuk pemenuhan demokrasi: Sosial-Demokrasi Revolusioner selalu memasukkan perjuangan reformasi sebagai bagian dari aktivitasnya. Tetapi ia menggunakan agitasi ‘ekonomi’ untuk tujuan menyampaikan kepada pemerintah … (terutama) tuntutan agar ia berhenti menjadi pemerintahan otokratis.
Akan tetapi, tidak seperti Marx, Lenin tidak menganggap kelas dan Partai sebagai sinonim. Namun, keduanya menganggap peran yang sama bagi Komunis.
Jika Marx dan Lenin memiliki pandangan yang sama bahwa Komunis adalah ahli taktik dalam gerakan berdasarkan keahlian teoritis mereka, maka, seperti yang ditanyakan Merleau-Ponty, “Mengapa memuliakan para ahli ini dengan gelar partai revolusioner padahal mereka hanya spesialis terlatih di proletariat? ”.

Lenin dan Partai

Menurut Medeau-Ponty, yang ide-idenya mencerminkan argumen dasar demokrat / elitis, ‘pemuliaan’ Lenin terhadap Partai merendahkan “praksis total oleh tindakan buatan teknisi, menggantikan proletariat dengan kaum revolusioner profesional”.
Namun berbeda dengan gagasan sebelumnya, Lenin secara konsisten menentang operasi Blanquist apa pun. Bahkan, dia bersikeras bahwa Komunis melupakan plot seperti itu dan mencurahkan waktu mereka untuk agitasi dan organisasi buruh.
Jadi, pada tahun 1901, dalam sebuah artikel berjudul ‘Where To Begin’, Lenin menulis: Kami terus-menerus berbicara tentang persiapan yang sistematis dan terencana, namun itu sama sekali bukan maksud kami untuk menyiratkan bahwa otokrasi dapat digulingkan oleh serangan biasa. . . . Pandangan seperti itu tidak masuk akal dan doktriner.
Sebaliknya, sangat mungkin dan secara historis jauh lebih mungkin, bahwa otokrasi akan runtuh di bawah dampak salah satu ledakan spontan atau komplikasi politik tak terduga yang mengancamnya dari semua sisi.
Tetapi tidak ada partai politik yang ingin menghindari judi petualang yang dapat mendasarkan aktivitasnya pada antisipasi ledakan tersebut. . . . Kita harus menempuh jalan kita sendiri, dan kita harus dengan teguh melanjutkan pekerjaan rutin kita. . . . Menurut Miliband dan argumen netralis, tulisan Lenin menghilangkan nilai serikat buruh dan menekankan Partai. Tetapi argumen netralis ‘menjelaskan’ penekanan Leninis ini, pada dasarnya, tetapi sebagai konsekuensi dari tradisi. Jadi, seperti dicatat Miliband, kaum sosialis Jerman, dan bukan Lenin, adalah yang pertama memberikan peran penting kepada Partai.
Jelas, argumen netralis hanya menimbulkan pertanyaan mengapa tulisan Lenin begitu sering terfokus pada fungsi Partai dengan mentransfer kesalahan awal ke Jerman. Jadi, argumen netralis sebenarnya adalah non-penjelasan.
Dan, seperti disebutkan sebelumnya, argumen netralis gagal untuk mengakui bahwa devaluasi kelas dan serikat pekerja adalah tidak Marxis. Carlo, mengikuti argumen eklektik, menyarankan bahwa penjelasan Lenin sendiri atas tulisannya tentang Partai tidak meyakinkan karena mereka mewakili kombinasi argumen yang ditempatkan secara bergantian pada prinsip teoretis dan kemungkinan sosio-histofis.
Keduanya, menyiratkan Carlo, selalu tidak sesuai. Tampaknya bagi saya, bagaimanapun, argumen Carlo yang tetap tidak meyakinkan karena gagal untuk menghargai prinsip teoretis dan kontingensi sosio-historis yang kompatibel sejauh yang terakhir hanyalah spesifikasi konkret dari yang pertama. 
Seperti yang diungkapkan Lenin tentang titik hubungan logis ini: Kami tidak menganggap teori Marx sebagai sesuatu yang lengkap dan tidak dapat diganggu gugat; sebaliknya, kami yakin bahwa ini hanya meletakkan batu fondasi ilmu-ilmu yang harus dikembangkan kaum sosialis. . . . Kami berpikir bahwa elaborasi independen dari teori Marx sangat penting bagi sosialis Rusia; karena teori ini hanya memberikan prinsip-prinsip panduan umum.
Bagi Lenin, Komunis Rusia memiliki tugas membantu gerakan kelas pekerja menuju organisasi sistematis yang lebih besar. Seperti yang diamati oleh Ehrenberg dengan cerdik: teori Lenin tentang pers partai berdiri di tengah pemikiran ideologis, politik dan organisasinya. . . . Setiap elemen penting dari pendekatan khasnya terhadap politik menemukan ekspresi di dalamnya, dan semuanya dihubungkan bersama olehnya. Jauh dari subjek serangkaian proposal organisasi yang sederhana, pers berdiri di pusat dari seluruh korpus Leninisme.
Alasan mengapa bantuan komunis sistematis untuk gerakan kelas pekerja terwujud dalam bentuk pers adalah karena, seperti yang dicatat Lenin, kondisi sosial Rusia: Selain surat kabar, pekerja Jerman, Prancis, dll. Memiliki banyak cara lain untuk manifestasi publik dari aktivitas mereka, untuk mengorganisir gerakan – aktivitas parlementer, agitasi pemilu, rapat umum .., perilaku serikat pekerja yang terbuka. . . . Sebagai ganti semua itu, kita harus dilayani – sampai kita memenangkan kebebasan politik oleh surat kabar revolusioner.
Yang paling penting adalah bahwa Lenin tidak melihat para pembaca pers Partai sebagai orang yang tidak tahu apa-apa atau membutuhkan ‘arahan’ dalam arti membutuhkan instruksi tentang apa yang harus dilakukan. Sebaliknya, fungsi penulis justru sebaliknya. Penulis akan memfasilitasi pengembangan pemikiran independen di antara pembaca kelas pekerja: Penulis populer mengarahkan pembacanya menuju pemikiran yang mendalam, menuju studi yang mendalam. . . . Penulis populer tidak mengandaikan pembaca yang tidak (tetapi) ia menganggap pada pembaca yang belum berkembang niat serius untuk menggunakan kepalanya dan membantunya … dan mengajarinya untuk maju secara mandiri.
Penulis vulgar beranggapan bahwa pembacanya tidak berpikir dan tidak mampu berpikir. . . (dan) membagikan ‘siap pakai’ semua kesimpulan dari teori yang diketahui, sehingga pembaca tidak harus mengunyah tetapi hanya menelan apa yang diberikan kepadanya, jadi sama pentingnya, sepenuhnya o memfasilitasi perkembangan independen dari pembaca, literatur Partai harus memasukkan banyak opini dan pandangan. Seperti Marx, Lenin tertarik untuk memastikan bahwa pertanyaan dan perbedaan mengenai masalah taktis dan teoritis mendapatkan ruang untuk diskusi penuh.
Hanya dengan cara seperti itu tindakan dan taktik yang paling tepat dapat dipahami: (Literatur partai) … harus menyatukan semua kekuatan sastra yang tersedia, … itu harus mengungkapkan semua corak opini dan pandangan di antara Sosial-Demokrat Rusia. . . . (Kita harus) menanggapi semua pertanyaan yang muncul di semua bidang kehidupan kita sehari-hari. . . . Jika kondisi ini tidak ditindaklanjuti, maka propaganda dan agitasi yang luas dan sistematis tidak mungkin dilaksanakan.
Jadi, tiga tahun penuh sebelum munculnya What Is To Be Done? Lenin berargumen untuk produksi sistematis dan distribusi literatur sebagai cara yang paling tepat yang dapat diadopsi oleh Komunis di Rusia dalam memenuhi fungsi mereka sebagai ahli taktik dan agitator dalam gerakan kelas pekerja. 
Pekerjaan produksi dan distribusi literatur Komunis ini diperlukan karena kaum proletar sudah mengekspresikan tekad mereka untuk terlibat dalam perjuangan politik, Jadi, Komunis sebagai ahli taktik dan agitator perlu menunjukkan tekad, komitmen, dan nilai mereka terhadap gerakan yang muncul di hadapan mereka. mata.
Dan, lagi-lagi, Lenin menegaskan bahwa peran Komunis hanyalah untuk membantu gerakan buruh dan meningkatkan pengorganisasian dan perkembangannya sendiri. Ini terbukti dalam keyakinannya bahwa kepemimpinan Partai harus muncul dari dalam jajaran buruh: •. . pahlawan sejati datang kedepan dari antara para pekerja, yang, meskipun kondisi kehidupan mereka yang menyedihkan, terlepas dari penghambaan hukuman pekerja pabrik yang melemahkan, memiliki begitu banyak karakter dan kemauan sehingga mereka belajar, belajar, belajar, dan mengubah diri mereka menjadi sadar. Sosial-Demokrat – ‘Intelegensia kelas pekerja’ …. Kita harus melakukan segala upaya untuk memastikan bahwa barisannya diperkuat secara teratur .., dan bahwa para pemimpin RSDLP berasal dari barisannya.
Apa yang Harus Dilakukan? sungguh menekankan pentingnya organisasi dan disiplin Partai tanpa keraguan. Akan tetapi, dalam terang tulisan-tulisan Lenin sebelumnya, sulit untuk menafsirkan karya tersebut hanya sebagai omelan terhadap kebangkrutan kelas pekerja dan gerakan serikat buruh di mana mereka tidak dipimpin oleh sebuah Partai.
Nyatanya, tulisan-tulisan Lenin sebelumnya tidak memuat alasan kuat yang menyebutkan keberadaan Partai yang berbeda dan terpisah untuk mengajarkan revolusi di bawah kondisi Rusia, kaum buruh, sendiri, mengembangkan dan merumuskan tuntutan ekonomi dan politik yang bertujuan untuk menghancurkan otokrasi dan pendalaman demokrasi. Lenin menyarankan, pada tahun 1900 ketika dia menggambarkan penyebaran ide-ide sosialis di antara para intelektual dan pekerja, meskipun kedua kelompok itu tetap terpisah satu sama lain: •. . beberapa tahun terakhir ini ditandai dengan penyebaran ide-ide Sosial-Demokratik yang sangat cepat di antara kaum intelektual kita; dan menghadapi tren ini dalam ide-ide sosial adalah gerakan proletariat industri yang spontan dan sepenuhnya independen, yang mulai bersatu dan berjuang melawan penindasnya dan sedang mewujudkan perjuangan yang penuh semangat untuk sosialisme.
Dengan demikian, penekanan Lenin pada Partai dan organisasi tidak muncul. untuk berhubungan dengan kurangnya kepercayaan atau kepercayaan pada gerakan kelas pekerja Rusia atau kurangnya kepercayaan pada prinsip-prinsip Marxisme klasik. Penekanan Lenin pada Partai dan organisasi tidak menunjukkan bahwa massa membutuhkan ‘arahan’ dari atas.
Tulisan-tulisan awal Lenin juga tidak menunjukkan bahwa para pekerja perlu diinstruksikan tentang tujuan atau sasaran akhir dari gerakan mereka ‘dari luar’ oleh kaum intelektual. Orang-orang yang tidak dipercaya oleh Lenin adalah kaum intelektual Rusia! Dalam benak saya, kurangnya kepercayaan pada kaum intelektual inilah yang memberikan penjelasan untuk penekanan Lenin pada Partai dan organisasi.
Menulis kurang dari satu tahun setelah munculnya What Is To Be Done ?, Lenin mengulangi argumennya empat tahun sebelumnya bahwa kaum buruh sendiri harus terlibat secara dekat dengan pers Partai. Lebih jauh lagi, kebebasan berpendapat kembali dianggap sebagai suatu kebutuhan: •. . Itu (Partai) sekarang berurusan dengan massa, bukan dengan lingkaran belaka. Untuk menjadi partai massa tidak hanya atas nama, kita harus mendapatkan massa yang lebih luas untuk berbagi dalam semua urusan Partai. •. . Biarlah kolom-kolom organ Partai dan semua publikasi Partai dibuka dengan ramah terhadap semua opini. . . . Hanya melalui rangkaian diskusi terbuka seperti itu kita bisa mendapatkan ansambel pemimpin yang benar-benar harmonis.
Pekerja akan mengembangkan kecerdasan teoritis dan analitik dari para intelektual radikal. Tetapi para intelektual radikal, sebagai Komunis, harus mengabdi dalam gerakan kelas pekerja. Hanya dengan cara inilah para intelektual sebagai ahli taktik dapat membantu para pekerja.
Penyatuan Organisasi dan Partai ly akan membuat bantuan tersebut lebih sistematis dan efektif. Menulis pada tahun 1899, Lenin mendesak kaum intelektual bahwa: Hanya fusi menjadi satu Pasty yang akan memungkinkan kita secara ketat untuk mengamati prinsip-prinsip pembagian kerja dan ekonomi kekuatan. . . . Penting bagi setiap anggota Partai atau kelompok anggota yang terpisah untuk berspesialisasi dalam berbagai aspek pekerjaan Partai. . . (duplikasi literatur, transportasi dan distribusi literatur, pengaturan pertemuan, dll.) spesialisasi semacam ini membutuhkan pengendalian diri yang jauh lebih besar, kemampuan yang jauh lebih besar untuk berkonsentrasi pada pekerjaan sehari-hari yang sederhana dan tidak terlihat, kepahlawanan nyata yang jauh lebih besar daripada pekerjaan biasa di lingkungan belajar.
Dua tahun kemudian Lenin kembali menekankan bahwa kaum inteligensia tidak boleh memerintah atas kaum buruh, melainkan pergi ke antara dan bergabung dengan mereka: Ia (organisasi) harus menggabungkan di dalam dirinya sendiri pengetahuan sosialis dan pengalaman revolusioner yang diperoleh dari puluhan tahun aktivitas. oleh kaum intelektual revolusioner Rusia dengan pengetahuan tentang kehidupan dan kondisi kelas pekerja dan kemampuan untuk bergerak di antara massa dan memimpin mereka yang merupakan karakteristik dari kaum buruh yang maju.
Seharusnya menjadi perhatian utama kami untuk tidak mendirikan partisi buatan antara intelektual dan pekerja … tetapi untuk berjuang, di atas segalanya, untuk mencapai kombinasi yang disebutkan di atas, s7 Lenin yakin bahwa organisasi Partai tidak diperlukan hanya karena pekerja membutuhkan ‘kepemimpinan’. Para pekerja dapat menghasilkan pemimpin mereka sendiri dari perjuangan kelas. Kaum intelektual hanyalah ahli taktik untuk gerakan itu.
Pada tahun 1901 Lenin dengan jelas menyatakan bahwa pertanyaan – What Is To BeDone – tidak melibatkan masalah tujuan umum atau jalan yang harus diikuti. Para pekerja mempelajarinya sendiri. Sebaliknya, “Ini adalah masalah sistem dan rencana kerja praktis”, Dalam ‘Kata Pengantar Pamflet, May Days in Kharkov’, Lenin berargumen: Tidak ada satu kelas pun dalam sejarah yang mencapai kekuasaan tanpa menghasilkan pemimpin politiknya . . mampu mengatur gerakan dan memimpinnya. Dan kelas pekerja Rusia telah menunjukkan bahwa ia dapat menghasilkan pria dan wanita seperti itu … penganiayaan pemerintah yang paling kejam tidak berkurang, tetapi sebaliknya, meningkatkan jumlah pekerja yang berjuang menuju sosialisme, menuju kesadaran politik, dan menuju perjuangan politik. 
Akan tetapi, betapapun kuatnya tujuan revolusioner dan demokratis dari individu-individu kelas pekerja di dalam gerakan proletar, kecuali jika taktik dan tindakan yang memadai dan tepat digunakan, semuanya akan hilang. Inilah poin yang ingin ditekankan oleh Lenin dalam What Is To Be Done? Kaum intelektual Komunislah yang, berdasarkan ketajaman teoretis mereka, mungkin paling baik merumuskan dan memajukan taktik yang memadai “begitu mereka berkomitmen pada gerakan buruh dan sepenuhnya menerima tujuan yang diungkapkannya ‘.
Dan komitmen dan partisipasi yang sangat praktis ini diperlukan, mengingat keterlibatan intelektual non-Komunis di antara para pekerja. Marx menginginkan semua corak opini revolusioner (terutama nasihat tentang taktik) tersedia bagi proletariat dalam organisasinya. Hanya ini yang memungkinkan para pekerja untuk belajar sendiri untuk memisahkan Komunis dari non-Komunis dan untuk belajar dari pengalaman mereka sendiri bahwa taktik yang pertama secara konsisten adalah yang terbaik • Lenin menginginkan hal ini juga.
Seruannya untuk organisasi di antara kaum intelektual Komunis adalah untuk memastikan bahwa mereka menjadi terlibat secara aktif: Kecuali mereka melakukannya, lapangan akan ditinggalkan kepada yang lain – penasihat non-Komunis. Massa pekerja terbukti lebih aktif dari kami. Kami kekurangan adeq pemimpin revolusioner yang sangat terlatih. . . Ketertinggalan kita pasti akan dimanfaatkan oleh kaum revolusioner non-Sosial-Demokratik yang lebih lincah dan lebih energik, dan para pekerja •. . Betapapun revolusionernya tindakan mereka, akan terbukti hanya sebagai kekuatan yang mendukung kaum revolusioner itu, barisan belakang demokrasi borjuis.
Sebagaimana disebutkan di bagian lain dalam Apa yang Harus Dilakukan?: •. . kami (pekerja) ingin mempelajari detail dari semua aspek kehidupan politik dan untuk mengambil bagian secara aktif dalam setiap peristiwa politik. Agar kita dapat melakukan ini, kaum intelektual harus lebih sedikit berbicara kepada kita tentang apa yang sudah kita ketahui dan memberi tahu kita lebih banyak tentang apa yang belum kita ketahui. . . . Anda para intelektual dapat memperoleh pengetahuan ini, dan itu adalah tugas Anda untuk memberikannya kepada kami. . . tepatnya dalam bentuk pengungkapan yang jelas tentang apa yang sedang dilakukan oleh pemerintah dan kelas-kelas penguasa kita saat ini di semua bidang kehidupan. Lebih banyak mencurahkan semangat untuk melaksanakan tugas ini dan kurangi membicarakan tentang meningkatkan aktivitas di massa pekerja. . . . Bukan untuk Anda ‘meningkatkan’ aktivitas kami karena aktivitas adalah hal yang kurang Anda sendiri. 
(Penekanan Lenin) Jelas, Lenin percaya bahwa kriteria yang digunakan pekerja untuk menilai intelektual radikal adalah “tingkat partisipasi aktual mereka dalam perjuangan”. 62 Intelektual komunis tidak mampu atau untuk membenamkan diri dalam perjuangan kelas pekerja jika mereka sama sekali tidak serius tentang sosialisme.
Lebih jauh lagi, Komunis sejati harus terlibat untuk memberi pekerja standar sosialis yang sebenarnya: •. . semua orang tahu bahwa radikal (non-Komunis) ini telah mengkhianati platform mereka dan menyesatkan kaum proletar hingga habis jumlahnya .., setiap anak memahami bahwa ratusan tas angin Zemstvo akan membuat pernyataan verbal dan bahkan memberikan kata penghormatan kepada seorang radikal bahwa mereka adalah sosialis – apapun untuk membuat kaum Sosial-Demokrat tetap diam. 
Pada tahun-tahun segera setelah penerbitan What Is To Be Done? Lenin berulang kali menegaskan bahwa gagasannya tentang Partai selama ini hanya memiliki satu niat di baliknya – dengan tegas memasukkan Komunis sejati langsung ke dalam perjuangan proletar.
Faktanya, perbedaan prinsip yang muncul untuk memisahkan Bolshevik dan Menshevik adalah kontroversi partisipasi dalam gerakan. Seperti yang dicatat oleh Lenin, “Satu-satunya kontroversi yang benar-benar melibatkan prinsip-prinsip dan membagi dua ‘sisi’ … sama sekali pasti tentang Paragraf 1 Aturan Partai”. 
“Kami berargumen,” kata Lenin, “bahwa konsep anggota Partai harus dipersempit untuk memisahkan mereka yang bekerja dari mereka yang hanya berbicara.
Setiap konsep keanggotaan Partai yang tidak memerlukan partisipasi dalam perjuangan ini dianggap oleh Lenin sebagai “penyerahan kepada individualisme borjuis” .Seperti yang ditegaskan Lenin dalam seruannya pada tahun 1904 untuk mengadakan kongres partai ketiga, para pekerja yang terorganisir di dalam Rusia – yang telah terlibat langsung dalam perjuangan kelas – menuntut komitmen partisipatif dari Komunis intelektual: Bagian-bagian partai di luar negeri, di mana kaum intelektual mendominasi, paling cenderung pada pandangan ‘minoritas’ … Rusia, di sisi lain, di mana suara kaum proletar yang terorganisir lebih keras, di mana kaum intelektual Partai juga ikut serta kontak yang lebih dekat dan lebih langsung dengan mereka, dilatih dalam semangat yang lebih proletariat, dan di mana urgensi perjuangan segera membuat kebutuhan akan persatuan terorganisir lebih terasa, muncul dalam oposisi yang kuat terkait dengan semangat lingkaran dan kecenderungan anarkistik yang mengganggu.
Secara signifikan, hal di atas menunjukkan dengan agak kuat bahwa partisipasi intelektual Komunis secara langsung dalam gerakan pekerja diperlukan untuk memastikan bahwa langkah-langkah dan taktik yang dikemukakan oleh Komunis tepat dan memadai untuk tujuan yang diumumkan oleh para pekerja sendiri.
Tulisan-tulisan awal Lenin tentang Partai dan organisasi – dengan seruan mereka untuk partisipasi aktual para ahli teori di dalam gerakan proletar – berusaha untuk mencegah kaum intelektual radikal menggantikan tujuan mereka sendiri dengan tujuan proletariat. Hanya partisipasi dan komitmen langsung yang dapat memastikan bahwa taktik-taktik yang maju tersebut akan “benar-benar didukung oleh niat baik dan sadar dari pasukan yang mengikuti dan pada saat yang sama mengarahkan staf umumnya”.
Meskipun tulisan Lenin benar-benar menekankan organisasi Partai, penekanan itu tidak mengangkat ahli teori Komunis di atas kelas pekerja. Sebaliknya, penekanan pada Partai justru mewujudkan niat yang berlawanan. Artinya, Lenin bermaksud untuk memberikan bantuan nyata yang lebih besar kepada para intelektual dan tujuan-tujuannya bagi gerakan proletar.
Dengan menyerukan Partai terorganisir dan partisipasi anggotanya secara langsung dalam gerakan buruh, Lenin berusaha untuk mendisiplinkan dan menyalurkan bakat intelektual radikal Rusia yang cenderung anarkis dan berusaha untuk memastikan bahwa yang terakhir tidak menyimpang dari tujuan yang ditetapkan oleh para pekerja itu sendiri.
Seperti yang ditulis Lenin: •. . Faktanya terlalu sering diabaikan bahwa kecenderungan berlebihan untuk berpindah dari sosialisme ke liberalisme ditimbulkan oleh kondisi-kondisi yang berlaku di negara-negara kapitalis pada umumnya, kondisi-kondisi revolusi borjuis secara partieniar, dan kondisi-kondisi kehidupan dan kerja para intelektual kita. terutama.
Tentu saja Lenin membedakan Partai dari kelas. Bisa dipastikan bahwa Marx tidak. Namun, Lenin bersikeras pada perbedaan tersebut bukan untuk mengangkat baik Partai atau ahli teori di atas kelas pekerja, melainkan untuk tetap setia pada prinsip Marxis bahwa Komunis adalah untuk melayani gerakan proletar dan tujuan yang ditetapkan oleh kaum buruh sendiri.
Pada akhirnya, masalah-masalah yang dihadapi oleh revolusi Bolshevik yang berhasil tidak dapat dilacak hanya pada pengkhianatan Leninis terhadap prinsip-prinsip Marxisme klasik. Sebaliknya, seperti yang disarankan Rosa Luxemburg, harapan Marxisme klasiklah yang mengkhianati Lenin:. . . Setiap partai sosialis yang berkuasa di Rusia hari ini (1918) harus mengejar taktik yang salah selama, sebagai bagian dari tentara proletar internasional, dibiarkan dalam kesulitan oleh badan utama angkatan bersenjata ini.
Kesalahan kaum Bolshevik disalahkan dalam analisis t’mal oleh kaum proletar internasional dan terutama oleh kemandulan Sosial Dem Jerman yang belum pernah terjadi sebelumnya dan terus-menerus.