Feelsafat.com – Nabi alkitabiah adalah tokoh dalam Alkitab Ibrani yang berbicara kepada komunitas Israel dan rajanya atas nama Tuhan.

Nabi Alkitabiah : Pengantar

Pengantar

Fungsi utama mereka adalah untuk mengkritik orang-orang karena melanggar perintah Tuhan dan untuk menyampaikan peringatan tentang konsekuensi dari ketidaktaatan yang berkelanjutan.
Sebagai juru bicara Tuhan, seorang nabi dapat menggunakan sejumlah teknik retorik, teologis, politik, dan prediksi untuk memenuhi tugasnya. Para nabi secara konsisten menantang korupsi spiritual dan politik di bawah monarki melalui penilaian bersyarat mereka yang mengerikan. Jika orang Israel tidak bertobat, Tuhan akan menyerahkan mereka kepada musuh mereka dan menghancurkan kerajaan mereka. Meskipun tokoh-tokoh awal dalam Alkitab seperti Abraham dan Musa kadang-kadang disebut nabi, istilah ini lebih umum mengacu pada dua kelompok kemudian, yang dapat dibedakan satu sama lain berdasarkan periode kegiatan mereka dan jenis teks di mana mereka muncul.
Kitab Para Nabi Mantan (Yosua, Hakim, 1 dan 2 Samuel, 1 dan 2 Raja) berisi kisah naratif para nabi selama tahun-tahun pembentukan monarki di Israel, termasuk siklus Elia dan Elisa yang substansial dalam 1 dan 2 Raja. Narasi-narasi ini menempatkan pidato dari berbagai nabi dalam latar politik tertentu dan memberikan rincian tentang aktivitas mereka yang lain seperti penyembuhan dan melakukan mukjizat.
Kitab para Nabi Akhir, kadang-kadang disebut nabi klasik, adalah antologi pidato kenabian yang dikaitkan dengan individu yang memberikan nama mereka pada kitab tersebut. Ada tiga kitab besar (Yesaya, Yeremia, dan Yehezkiel) dan dua belas kitab kecil (Hosea, Yoel, Amos, Obaja, Yunus, Mikha, Nahum, Habakuk, Zefanya, Hagai, Zakharia, Maleakhi). Istilah mayor dan minor mendeskripsikan panjang buku, bukan signifikansi relatifnya. Kecuali Yunus, buku-buku ini memiliki sedikit atau tidak ada kerangka naratif, dan catatan tentang peristiwa sejarah tertentu yang mereka tanggapi semakin diperumit oleh proses panjang penyuntingan dan perluasan yang menghasilkannya.
Melalui berbagai petunjuk internal dan eksternal, banyak bagian dari antologi dapat dihubungkan ke periode tertentu dalam monarki yang dimulai pada abad kedelapan dan berlanjut setelah pengasingan Babilonia pada 586 SM. Para nabi berasal dari berbagai latar belakang (petani, gembala, ahli Taurat, pendeta) dan menyampaikan pesan mereka kepada raja, kota, atau, dalam kitab-kitab selanjutnya, seluruh bangsa.
Mereka secara teratur menggambarkan diri mereka sebagai orang luar politik, dan mereka sangat prihatin dengan penindasan yang tidak adil terhadap orang miskin dan lemah oleh raja dan elit kaya lainnya. Mereka menyerang perselingkuhan apapun kepada Tuhan dan hukum-Nya dengan cara yang paling keras, tetapi prediksi negatif mereka sering kali disertai dengan janji pemulihan. Para nabi mewakili hati nurani moral Israel.