Feelsafat.com – Marxisme analitik adalah gerakan dalam teori Marxis dan di berbagai cabang ilmu sosial dan filsafat yang berusaha menyelidiki dan mengembangkan beberapa klaim substantif Marxis standar dengan menggunakan teknik dan metode ilmu sosial dan filsafat konvensional. Secara khusus, Marxisme analitik menggunakan teknik analisis konseptual yang terkait dengan filosofi analitik dan metode yang terkait dengan ekonomi neoklasik standar.

Marxisme Analitis : Pengantar, Sejarah Perkembangan, dan Filsafat Politik

Pengantar Marxisme Analitis

Gerakan ini berawal dari publikasi G. A. Cohen dari Teori Sejarah: A Pertahanan Karl Marx, pada tahun 1977; dalam kritik terhadap karya Cohen oleh Jon Elster dan lainnya; dan dalam publikasi John E. Roemer dari Analytical Foundations of Marxian Economic Theory pada tahun 1981. Gerakan ini tidak memiliki ekspresi kelembagaan, tetapi selama bertahun-tahun, sebuah kelompok yang dikenal sebagai Grup September, yang termasuk para Marxis analitik terkemuka bersama dengan filsuf dan ilmuwan sosial lainnya, bertemu setiap tahun, dan banyak pekerjaan yang biasanya dianggap sebagai Marxisme analitis muncul dari kelompok itu.
Marxisme analitik merupakan pemutusan teori Marxis konvensional justru dalam penolakannya terhadap pandangan bahwa ada kesenjangan metodologis yang mendalam antara Marxisme dan ilmu sosial borjuis. Memang, ini mewakili kecenderungan yang sangat berlawanan dengan kecenderungan Marxis Hongaria Georg Lukacs, yang terkenal berpendapat dalam bukunya History and Class Consciousness bahwa ciri khas Marxisme tidak terletak pada kesimpulan substantifnya tentang kelas, sejarah, dinamika ekonomi, atau revolusi tetapi, lebih tepatnya, dalam komitmen metodologisnya. 
Sebaliknya, kaum Marxis analitik telah secara langsung memperhatikan kebenaran dan kepalsuan temuan substantif Marx dalam ilmu sosial dan telah berusaha untuk merekonstruksi atau menyelamatkan argumennya menggunakan alat yang sama yang akan digunakan oleh ilmuwan sosial atau filsuf konvensional. Mereka telah memberikan penekanan besar pada kebutuhan untuk menyatakan argumen dengan jelas dan dengan cara yang mengoptimalkan kemungkinan untuk diskusi dan kritik rasional, dan mereka sering mencirikan pendirian metodologis dari kaum Marxis lainnya sebagai tidak jelas atau diarahkan untuk menghindari pemalsuan.
Meskipun kaum Marxis analitis sadar dan terbuka tentang penolakan mereka terhadap diskontinuitas metodologis yang mendalam antara Marxisme dan ilmu sosial borjuis, adalah mungkin untuk menunjuk pada pemikir lain dalam tradisi Marxian yang menganut posisi serupa, khususnya Austro-Marxis dari fin-de -siècle Vienna dan tokoh-tokoh seperti Michał Kalecki, Oskar Lange, dan Piero Sraffa.

Temuan Awal

Dalam bukunya, Teori Sejarah Karl Marx, G. A. Cohen mengembangkan dan mempertahankan pembacaan tradisional materialisme sejarah Marxian seperti yang digariskan oleh Marx dalam kata pengantar A Contribution to the Critique of Political Economy pada tahun 1859. Sampai karya Cohen, sebagian besar filsuf analitik mengira bahwa materialisme sejarah cacat karena ketidakkonsistenan yang fatal.
Secara khusus, tampak bahwa Marx telah berkomitmen baik pada klaim bahwa struktur sosial dan ekonomi suatu masyarakat harus dijelaskan sebagai fungsi dari perkembangan ilmiah dan teknologinya dan pada klaim yang disebabkan oleh struktur yang sama (dan oleh karena itu dijelaskan) kemajuan ilmiah dan teknis itu.
Kesulitan paralel secara luas dianggap mempengaruhi konsepsi Marx tentang hubungan antara suprastruktur sosial struktural dan politik dan hukum. Cohen berpendapat bahwa inkonsistensi yang seharusnya ini dapat dihindari jika tesis penjelas Marx dianggap sebagai contoh penjelasan fungsional. Sebagaimana teori evolusi mungkin menunjukkan bagaimana fakta bahwa burung memiliki tulang berongga dapat dijelaskan oleh peran tulang-tulang itu dalam kehidupan dan kelangsungan hidup organisme, demikian pula materialisme sejarah Marxian dapat menunjukkan bahwa pemilihan struktur tertentu dari hubungan sosial untuk suatu masyarakat. (dan terutama sistem propertinya) harus dijelaskan dengan peran yang dimainkan struktur dalam mengembangkan sumber daya produktifnya. 
Karya Cohen menjadi sasaran kritik dengan berbagai alasan. Beberapa kritikus keberatan dengan itu sebagai interpretasi dari Marx, sedangkan yang lain berpikir bahwa materialisme sejarah yang direkonstruksi Cohen tidak masuk akal sebagai pembacaan perkembangan sejarah atau cacat filosofis. 
Di kubu ketiga ini adalah filsuf Norwegia dan ilmuwan politik Jon Elster, yang berdebat dalam serangkaian makalah dan dalam bukunya, Making Sense of Marx, menentang penerapan penjelasan fungsional Cohen.
Elster tidak menentang penggunaan penjelasan fungsional pada prinsipnya tetapi, sebaliknya, berpendapat bahwa, agar sah, itu harus didukung oleh cara penjelasan kausal atau sengaja yang lebih konvensional.
Sementara teori evolusi melalui seleksi alam memberikan penjelasan yang mendasari ilmu biologi, Cohen tidak memberikan mekanisme pendukung seperti itu untuk materialisme sejarah atau untuk ilmu sosial secara lebih umum.

Roemer dan Eksploitasi

Meskipun Cohen membantah pandangan Elster bahwa penjelasan fungsional tidak dapat diterima dengan tidak adanya microfoundations yang mendukung, kaum Marxis analitik lainnya ingin menyediakannya untuk bidang lain dari teori Marxian. Secara khusus, Marxisme analitik menjadi sangat terkait dengan individualisme metodologis dalam teori sosial, teori pilihan rasional, dan teori permainan.
Di garis depan perkembangan seperti itu adalah ekonom John Roemer. Dalam buku pertamanya, Analytical Foundations of Marxian Economic Theory, Roemer berusaha merekonstruksi ekonomi Marxian dengan menggunakan alat teori ekonomi neoklasik. Dalam bukunya yang kedua, A General Theory of Exploitation and Class, ia menggunakan teori permainan untuk menunjukkan bagaimana kemunculan koalisi agen, yang sangat mirip dengan kelas Marxian, dapat dijelaskan oleh perbedaan pemberian agen dengan sumber daya produktif seperti tenaga kerja atau kepemilikan. modal.
Karya Roemer tentang kelas dan eksploitasi terinspirasi, pada gilirannya, program penelitian oleh Marxis analitik lainnya, termasuk sosiolog Erik Olin Wright, yang menggunakan kerangka konseptual Roemer untuk menganalisis struktur kelas masyarakat kapitalis modern dalam bukunya, Classes. 
Kontribusi awal penting lainnya untuk Marxisme analitis dibuat oleh ilmuwan politik Adam Przeworski, yang menggunakan teori pilihan rasional dalam bukunya Capitalism and Social Democracy untuk menyatakan bahwa partai-partai sosial demokrat secara fatal didorong untuk berkompromi dalam demokrasi liberal modern: Kebutuhan untuk mengamankan ruang yang cukup luas koalisi untuk mencapai keberhasilan pemilu membutuhkan pengenceran program sosialis.

Pilihan Rasional Marxisme

Sebagai hasil dari kontribusi Elster, Roemer, dan Przeworski, Marxisme analitik sering diidentifikasikan dengan satu metode substantif tertentu (teori pilihan rasional) dan satu pandangan filosofis spesifik sehubungan dengan penjelasan sosial (individualisme metodologis). Teori pilihan rasional berusaha menjelaskan fenomena sosial sebagai fungsi dari pilihan pemaksimalan utilitas rasional.
Individualisme metodologis adalah klaim reduksionis bahwa fenomena dan institusi sosial berskala besar pada akhirnya harus dijelaskan dalam kerangka perilaku individu manusia. Komitmen untuk posisi seperti itu adalah karakteristik mikroekonomi modern, teori permainan, dan upaya untuk memperluas penjelasan mikroekonomi tentang sosial di luar provinsi ekonomi, yang merupakan ciri khas teori pilihan publik dan Sekolah Chicago. Ada kontinuitas intelektual yang jelas antara beberapa karya Marxis analitis dan teori pilihan publik.
Hal ini dapat dilihat, misalnya, pada kemiripan antara tulisan Mancur Olson dalam The Logic of Collective Action dan perlakuan analitis Marxis terhadap masalah revolusi. Sementara Olson memusatkan perhatian pada masalah mobilisasi serikat buruh yang berhasil, mengingat bahwa keberhasilan serikat buruh adalah penyediaan barang publik yang rentan terhadap masalah penunggang bebas, kaum Marxis analitis tertarik untuk bertanya apakah revolusi proletar, dalam pengertian Marx, juga tidak. barang publik.
Karya Przeworski, Elster, dan Cohen telah membahas masalah ini, sering kali diambil dari pernyataan awal tentang masalah tersebut oleh filsuf Allen Buchanan. Sosiolog Alan Carling juga menggunakan metode pilihan rasional untuk menerangi serangkaian pertanyaan yang melibatkan sejarah, kelas, gender, dan ras dalam bukunya Social Division.

Beralih ke Filsafat Politik

Ciri lebih lanjut yang membedakan Marxisme analitis dari Marxisme ortodoks adalah fokus eksplisit pada teori normatif, terutama seputar keadilan. Posisi Marxis ortodoks telah menghindari klaim keadilan sebagai bagian dari kutukan kapitalisme demi penjelasan sosial yang positif, relativisme historis, dan pernyataan kepentingan kelas.
Kaum Marxis analitik sering menemukan posisi ortodoks tidak masuk akal dalam terang aksi kolektif dan masalah-masalah penunggang bebas dan juga sering berusaha untuk menyatakan bahwa Marx sendiri menipu diri sendiri dalam pandangannya tentang eksploitasi dan keadilan. Karya Allen Wood, yang berusaha untuk mempertahankan pandangan ortodoks dari sudut pandang yang mirip dengan Marxisme analitis, kemudian dikritik oleh Cohen dan lainnya. Selain itu, investigasi dan rekonstruksi klaim Marxian tentang eksploitasi kapitalis memunculkan minat baru pada pertanyaan normatif. Inti dari karya Roemer tentang kelas adalah gagasan bahwa distribusi alat konsumsi merupakan konsekuensi dari pola kepemilikan sumber daya produktif.
Karenanya, karakteristik eksploitasi hubungan kelas merupakan konsekuensi dari sesuatu yang secara kausal lebih fundamental. Cohen, dalam pekerjaannya setelah rekonstruksi materialisme sejarah, telah menyadari bahwa karakteristik kepercayaan Marxis tertentu tentang eksploitasi tampaknya mengandaikan komitmen normatif tentang kepemilikan diri yang juga merupakan inti dari filosofi libertarian Robert Nozick.
Kesamaan yang paradoks dan mengganggu antara dasar-dasar pemikiran sosialis dan teori individualis sayap kanan membawa kedua pemikir ke dasar filsafat politik normatif. Fokus ini sudah menjadi karakteristik dari anggota Kelompok September lainnya, non-Marxis, seperti Philippe van Parijs. Peralihan ke teori normatif ini telah membuahkan hasil dalam sejumlah tulisan. Karya Cohen jenis ini mencakup Kepemilikan Diri, Kebebasan, dan Kesetaraan dan Jika Anda seorang Egaliter, Bagaimana Anda Begitu Kaya? Roemer telah menyumbangkan karya termasuk Kesetaraan Peluang. Secara negatif, Cohen telah berusaha untuk menyerang prinsip-prinsip kepemilikan diri yang tampaknya berada di jantung klaim Marxian tentang eksploitasi.
Secara positif, dia telah berusaha untuk menggantikan ini dengan komitmen pada suatu bentuk “egalitarianisme keberuntungan”. Sementara Marxisme klasik memberikan banyak penekanan pada permainan kekuatan sosial dan sejarah impersonal dan pada tidak relevannya moralitas dengan penjelasan sosial, dalam karyanya yang terbaru, Cohen telah berusaha untuk menempatkan komitmen moral di pusat proyek sosialis. Pada 1990-an, Marxisme analitis tidak lagi menjadi proyek langsung. 
Elster dan Przeworski telah lama meninggalkan Grup September, Cohen telah memfokuskan kembali pada filosofi politik egaliter, dan Roemer menggabungkan minat dalam pekerjaan normatif dengan minat untuk mengerjakan detail dari sosialisme pasar yang layak.