Feelsafat.com – Konstitusionalisme kuno adalah sekumpulan doktrin abad pertengahan dan (terutama) modern awal yang terkait, umumnya menentang absolutisme kerajaan, sentralisasi negara, dan doktrin alasan negara, atas nama hukum fundamental tradisional.

Konstitusionalisme Kuno : Pengertian dan Sejarah Perkembangannya

Pengantar Konstitusionalisme Kuno

Kuno di sini berarti “sebelumnya, tua”, seperti dalam bahasa Prancis ancien of ancien rĂ©gime; hukum dan konstitusi yang diajukan, diingat, atau diciptakan adalah dari abad pertengahan, tidak kuno dalam arti yang mengacu pada Yunani atau Roma klasik.
Memang, konstitusi kuno juga sering disebut sebagai konstitusi Gotik, Gotik itu sendiri menjadi istilah yang sering digunakan selama Renaisans (berorientasi Yunani dan Romawi) untuk merujuk pada abad-abad non-klasik, feodal, Jermanik yang mendahuluinya, seperti dalam seni Gotik. dan arsitektur abad kedua belas hingga kelima belas. Gotik sering kali merupakan istilah yang merendahkan, Visigoth dan Ostrogoth, seperti Vandal dan suku Jermanik lainnya, dikenang sebagai perusak biadab peradaban Romawi.
Tetapi para konstitusionalis kuno kadang-kadang dengan bangga mengajukan banding ke sejarah khayalan yang mencakup suku-suku Jermanik, yang memiliki kebebasan di hutan primordial mereka yang tidak dimiliki oleh subjek kaisar Romawi absolut.
Konstitusi kuno, seperti yang dibayangkan atau dibangun oleh para konstitusionalis kuno modern awal, bukanlah dokumen tertulis terpadu dengan status yang jelas sebagai hukum fundamental yang sekarang kita kaitkan dengan kata konstitusi. Ada campuran kompleks dari piagam tertulis dan kode hukum publik (Magna Carta, misalnya), adat istiadat, lembaga yang berkembang, sumpah feodal, dan kompromi politik yang baru dijelaskan sebagai hukum fundamental.
Langkah intelektual kunci dari argumen konstitusionalis kuno biasanya untuk mengidentifikasi beberapa pelaksanaan kekuasaan pusat atau kerajaan sebagai hal baru dan inovatif dan mengganggu beberapa aturan, kebiasaan, hukum, atau praktik yang telah lama ada dan oleh karena itu ilegal atau tidak sah.
Oleh karena itu, seruan terhadap konstitusi kuno tidak selalu koheren atau kompatibel satu sama lain, apalagi catatan sejarah; pertahanan hak istimewa aristokrat dan pertahanan kebebasan perkotaan dapat duduk tidak nyaman satu sama lain, misalnya, karena selama Abad Pertengahan, kebebasan perkotaan ditegaskan terhadap tuan feodal lokal setidaknya sebanyak melawan raja-raja yang jauh. Konstitusionalisme kuno mungkin memiliki pengaruh terbesarnya sebagai seperangkat doktrin di Inggris abad ketujuh belas dan awal abad kedelapan belas.
Gagasan bahwa hukum umum Saxon (yang merupakan Jermanik) telah memerintah Inggris sejak sebelum masa penaklukan absolut Norman, bahwa Magna Carta telah menyatakan kembali apa yang sudah menjadi aturan dan hak lama dalam hukum Inggris, dan bahwa Parlemen sebagai sebuah institusi telah berabad-abad memegang wewenang untuk memberikan atau menahan persetujuan untuk perpajakan dan undang-undang memberikan dasar yang bisa dikatakan raja Stuart berinovasi secara ilegal.
Dengan demikian, konstitusionalisme kuno menjadi bagian dari fondasi ideologi Parlementer dan Whig; eksekusi Charles I dan pengejaran dari tahta James II keduanya dicirikan sebagai pemulihan tatanan hukum-politik yang baik dan lama. Pada abad ketujuh belas, Thomas Hobbes adalah lawan penting dari semua bagian pemikiran konstitusionalis kuno: Dia berpendapat bahwa adat istiadat tidak menjadi hukum seiring bertambahnya usia; bahwa baik Parlemen maupun hakim hukum umum tidak dapat memiliki otoritas lebih dari apa yang diberikan oleh raja yang berdaulat; dan bahwa hak istimewa provinsi, kota, dan bangsawan sama-sama merupakan hibah diskresioner, bukan hak yang dapat ditegakkan.
Pada akhir abad kedelapan belas, David Hume, terutama dalam multivolume History of England, menundukkan sejarah konstitusionalis kuno dengan kritik yang menghancurkan. Sementara Hume berpikir bahwa rezim pasca-Revolusi Kejayaan yang sekarang kita anggap sebagai monarki konstitusional yang muncul adalah yang baik, dia juga cukup yakin bahwa itu adalah yang baru, bukan pemulihan dari apa yang dia anggap sebagai barbarisme feodal. Meskipun demikian, gagasan konstitusionalis kuno tetap mencengkeram imajinasi sejarah Inggris.
Meskipun demikian, gaya argumen konstitusionalis kuno terbukti di seluruh Eropa Barat modern awal. Ketika otoritas pusat negara tumbuh, pergulatan antara provinsi atau kota pusat dan tradisional atau penguasa aristokrat regional adalah hal biasa. Demikian pula pergulatan antara raja dan parlemen atau perkebunan yang mewakili bangsawan, pendeta, dan kota atau rakyat biasa. Retorika politik, dan terkadang teori politik yang berkembang, sering mengkritik absolutisme atas nama tatanan dan institusi lama.
Sengketa ini paling terkenal di Prancis: Monarchomachs Calvinis abad keenam belas berteori dalam gaya konstitusionalis kuno, dan begitu pula parlementair abad kedelapan belas, yang perlawanannya terhadap kekuasaan kerajaan, perlindungan kekebalan aristokrat dari perpajakan, dan desakan untuk memanggil long- Estates General yang sudah tidak beroperasi lagi memicu Revolusi Prancis. Spirit of the Laws dari Baron de Montesquieu, diterbitkan pada 1748,