Feelsafat.com – Konsep keterasingan paling sering dikaitkan dengan karya Karl Marx, atau dalam tulisan yang berkaitan dengan gagasannya. Dimulai dari konsepsi tentang esensi manusia yang dikatakan kreatif, penuh kasih, komunal, dan berkuasa.

Keterasingan (Alienasi) : Pengertian, Sejarah, dan Marxisme
Dalam bentuk-bentuk masyarakat tertentu, terutama di bawah kapitalisme, aspek-aspek esensi manusia ditempatkan di tempat lain, misalnya, dalam komoditas yang diproduksi oleh tenaga manusia. Dari sini, mereka mendominasi dan menindas manusia sejati. Akhirnya, ketika keterasingan menjadi cukup ekstrim, itu mengarah pada revolusi dan pengenalan komunisme, sebuah masyarakat di mana hakikat manusia telah diambil alih oleh manusia. Entri ini membahas beberapa pendahulu dari konsep alienasi Marxis, mengeksplorasi doktrin Marx secara rinci, dan menjelaskan pengaruh selanjutnya.

Hegel dan Feuerbach

Konsep ini juga ditemukan sebelumnya dalam tulisan Georg Friedrich Wilhelm Hegel (1770–1831). Dalam tulisan-tulisan sekitar 1805, Hegel menggunakan beberapa konsepsi keterasingan yang sangat mirip dengan yang ditemukan dalam Marx yang tetap tidak diterbitkan dalam masa hidup Marx. Dalam tulisan-tulisan Hegel yang matang, terutama The Phenomenology of Mind (alternatif, Phenomenology of Spirit) dan Philosophy of History-nya, dia melihat sejarah dunia sebagai perkembangan Spirit (Geist).
Dalam setiap zaman, Roh dapat ditemukan di setiap tingkat masyarakat: masyarakat sipil, (perdagangan), negara, seni, agama, dan filsafat. Roh lebih eksplisit di negara daripada di masyarakat sipil, dalam seni daripada di negara, dan dalam agama daripada di seni; ini paling eksplisit dalam filsafat. Jadi, karena Hegel tinggal di Prusia, yang menurutnya adalah negara paling maju dalam sejarah, filsafat Hegel adalah puncak dari sejarah manusia, setidaknya hingga saat ia menulis.
Bagi Hegel, sejarah adalah rekonsiliasi bertahap antara Roh dengan dunia, kebalikannya, dengan cara yang dimediasi, dan karenanya kembali dari keterasingan diri. Dengan demikian, perkembangan Roh terjadi dalam keterasingan dari dirinya sendiri. Perkembangannya melibatkan pengembangan Nalar, yang secara bertahap mengenali dirinya sendiri dalam kebalikannya. Bagi Hegel, sejarah manusia pada dasarnya adalah proses kerja intelektual. Ide Hegel mendominasi filsafat Jerman di tahun 1830-an.
Para pengikutnya terbagi antara Hegelian kanan, yang menerima pandangan Hegel sendiri bahwa negara Prusia adalah puncak dari sejarah manusia, dan meninggalkan Hegelian, yang berpikir bahwa sejarah manusia perlu melewati tahap lebih lanjut, yang melibatkan penggabungan agama ke dalam negara. Ini akan melibatkan pengakuan bahwa agama tidak melibatkan Tuhan yang transenden tetapi merupakan produk manusia.
Titik awal langsung dari gagasan Marx tentang keterasingan adalah pemikiran Ludwig Feuerbach (1804–1872). Feuerbach pada dasarnya adalah seorang Hegelian kiri tetapi secara radikal berangkat dari Hegelian kiri lainnya karena dia berpendapat bahwa tidak ada peran untuk abstraksi. Filsafat harus menjadi salinan langsung dari alam.
Dia berpikir bahwa catatan Hegel tentang sejarah dan filosofinya adalah benar, tetapi mereka perlu dibalik, yang berarti bahwa subjek dan predikat akan dibalik — atau, lebih khusus lagi, bahwa manusia akan dilihat sebagai mengembangkan agama dan filsafat secara paralel dengan milik mereka. gaya hidup.
Setelah ini dibalik, manusia akan menyembah kemanusiaan kolektif daripada dewa transenden. Feuerbach mengakui dirinya komunis, yang berarti bahwa ia menjunjung cita-cita komunitas berdasarkan cinta.

Konsep Keterasingan pada Marxis

Doktrin Marx tentang keterasingan terutama ditemukan dalam tulisan-tulisan awalnya, terutama Economic and Philosophical Manuscripts of 1844. Titik berangkat langsungnya adalah kekagumannya pada filsafat Feuerbach, dan evaluasinya terhadap Hegel pada tahap ini mengikuti garis yang sama seperti Feuerbach. Dia setuju dengan Feuerbach bahwa agama didasarkan pada esensi manusia yang teralienasi, meskipun dalam The Jewish Question (1843), dia melihat agama Kristen sebagai cerminan egoisme kehidupan dalam masyarakat sipil, sedangkan dalam Kontribusi untuk Kritik Filsafat Hegel’s Philosophy of Law (1843) , Kristen direpresentasikan sebagai cita-cita yang tidak teralienasi. Marx juga melihat negara sebagai esensi warga yang teralienasi dan menawarkan demokrasi sebagai cara untuk mengatasinya.
Ketika pemikirannya berkembang, dia datang dalam manuskripnya tentang Estranged Labor untuk melihat proletariat sebagai kelas yang paling teralienasi dalam masyarakat, mungkin karena alienasi kerja dilihat sebagai bentuk sentral dari keterasingan manusia. Mengatasi keterasingan kaum proletar juga akan mengatasi keterasingan kelas-kelas lain. Marx terkenal karena ceritanya tentang keterasingan tenaga kerja.
Dia mengatakan bahwa persalinan melibatkan keterasingan empat kali lipat. Buruh diasingkan dari tindakan kerja, artinya hal itu dilakukan di bawah paksaan untuk mencari uang untuk hidup, bukan untuk memenuhi potensi kreatif atau keinginan untuk menyenangkan teman-temannya. Buruh diasingkan dari produk kerja.
Semakin banyak usaha yang mereka lakukan, semakin banyak produk yang mereka hadapi sebagai sesuatu yang terasing dari mereka dan mendominasi mereka. Karena sifat sensual dibutuhkan sebagai prasyarat kerja, semakin banyak pula buruh menjadikan diri mereka lebih didominasi oleh alam. Kerja adalah kerja paksa, dipaksa oleh kebutuhan untuk mencari nafkah. Buruh merasa di rumah hanya dalam fungsi hewan untuk makan dan minum dan berkembang biak.
Selain terasing dari perbuatan dan objek perburuhan, buruh juga terasing dari orang lain yang menjadi rival dalam pekerjaan. Buruh juga diasingkan dari makhluk spesies mereka. Ini adalah konsep yang diambil dari Feuerbach. Ide utamanya adalah kita dibedakan dari hewan karena kita sadar akan diri kita sendiri sebagai spesies.
Bagi Marx, karakter esensial kita sebagai spesies adalah kita terlibat dalam kerja kreatif. Buruh diasingkan dari makhluk spesies mereka karena kerja kreatif ini hanyalah alat untuk mencari nafkah. Tenaga kerja mereka yang sebenarnya mengambil tubuh anorganik mereka dari mereka. Marx muda juga menganggap bahwa kapitalis terasing tetapi mereka merasa puas dalam kondisi terasing, sedangkan bagi buruh, keterasingan adalah sumber kesengsaraan. Perlu dicatat bahwa, dengan catatan ini, keterasingan adalah kondisi obyektif.
Memang, akan ada alasan kuat untuk mengatakan bahwa seorang pekerja yang dengan senang hati menghabiskan hampir seluruh jam bangunnya mengasah peniti akan lebih terasing daripada orang yang membenci cara hidup ini. Oleh karena itu, konsep ini agak berbeda dari pengertian sehari-hari tentang keterasingan di mana “para pemilih telah terasing dari pemerintah” hanyalah cara lain untuk mengatakan bahwa mereka menjadi tidak puas dengannya.
Sejak sekitar 1847 dan seterusnya, konsep keterasingan memainkan peran yang jauh lebih tidak menonjol dalam tulisan Marx. Ada kontroversi besar di tahun 1970-an tentang mengapa hal ini terjadi. Sebuah esai berpengaruh oleh Louis Althusser menyatakan bahwa ada jeda dalam karya Marx dan bahwa Marxisme ilmiah muncul hanya dengan membuang keterasingan sebagai konsep yang mengatur. Mayoritas komentator Anglo-Saxon menolak klaim ini. Sebagian besar berpendapat bahwa hal itu terbukti salah karena istilah keterasingan dan ide-ide yang terkait dengannya terus muncul dalam tulisan-tulisan setelah 1847.
Dengan demikian, keterasingan dikatakan mendasari tulisan-tulisan Marx selanjutnya. Hal ini muncul kembali dalam karya besarnya Capital, baik sebagai motif untuk menulis buku atau sebagai alternatif dalam diskusi spesifik tentang reifikasi, cara di mana, di bawah kapitalisme, hubungan antara orang-orang muncul sebagai hubungan antar komoditas.
Penegasan ini umumnya tidak terlalu sistematis. Diskusi yang paling luas mungkin adalah oleh István Mészáros. Diskusi yang paling sistematis, di mana konsep-konsep utama Marx yang lebih tua ditafsirkan ulang dalam kerangka teori keterasingan, adalah oleh Bertell Ollman. Di sisi lain, kosakata keterasingan terutama ditemukan dalam tulisan-tulisan Marx yang lebih tua yang tidak diterbitkan, dan dimungkinkan untuk menyatakan bahwa sebagian besar rentan terhadap interpretasi yang tidak melibatkan konsep muda.

Dampak Teori Marx

Teori alienasi Marx digunakan oleh para reformis di Uni Soviet dan Cina. Klasik Marxis umumnya sangat sedikit menekankan pada hak asasi manusia, terutama hak individu. Sebaliknya, ada klaim bahwa setelah revolusi, hak-hak kelas pekerja secara kolektif akan lebih dihormati daripada di bawah kapitalisme. Teori keterasingan digunakan untuk mengadvokasi penyebab hak asasi manusia sebagaimana dipahami di Barat. Kritik Marx terhadap tenaga kerja yang teralienasi juga meningkatkan kemungkinan mengkritik fitur-fitur ekonomi di bawah komunisme, karena dapat dikatakan bahwa tenaga kerja masih teralienasi dalam beberapa hal.
Teori alienasi juga cukup berpengaruh di Barat. Marxisme Barat umumnya dapat dicirikan sebagai Marxisme humanis, dan humanisme sering diperkenalkan melalui diskusi tentang teori alienasi. Ciri utama pemikiran Mazhab Frankfurt adalah gagasan dialektika negatif, kritik terhadap kapitalisme atas dasar konsep kebutuhan manusia dan sifat manusia, yang sering dikaitkan dengan teori keterasingan Marx.
Dalam tulisan Herbert Marcuse dan Erich Fromm, ada upaya untuk menyatukan wawasan teori keterasingan dengan pandangan Sigmund Freud. Marcuse adalah anggota politik yang paling eksplisit di Sekolah Frankfurt. Khususnya dalam karyanya Eros and Civilization and One-Dimensional Man, ia menggunakan gagasan keterasingan untuk menyatakan bahwa pekerja Barat yang tampaknya puas tidak memiliki pemenuhan manusiawi yang otentik.
Marcuse berpendapat bahwa masyarakat Barat mungkin tampak toleran, tetapi ini adalah toleransi yang represif yang menahan perbedaan pendapat. Pengelompokan yang paling mungkin memicu revolusi bukanlah pekerja industri tetapi orang-orang yang terpinggirkan dari masyarakat kapitalis, terutama intelektual dan pelajar, tetapi juga etnis minoritas seperti Afrika-Amerika. Ide-ide ini menjadi populer di kalangan Kiri Baru dan mahasiswa radikal. Fromm adalah anggota Sekolah Frankfurt tetapi dilatih sebagai psikoanalis.
Dia menggunakan konsep keterasingan sebagai cara untuk mengkritik kapitalisme Barat dan Marxisme Soviet. Dalam pemikirannya, konsep tersebut menjadi kunci utama dari advokasi sosialisme demokratis. Teori keterasingan juga telah diambil dalam studi yang lebih umum, misalnya, dalam survei Robert Blauner terhadap pekerja di empat industri AS yang berbeda. Blauner memperlakukan keterasingan sebagai kondisi yang lebih subjektif dan secara luas menemukan bahwa pekerja dengan kendali lebih atas kondisi kerja mereka mengalami kepuasan yang lebih besar. Jenis pendekatan ini dapat dikaitkan dengan ide-ide yang dikembangkan oleh psikolog dan diterapkan oleh ahli teori manajemen.
Teori keterasingan Marx juga berpengaruh dalam komunisme Prancis, terutama dalam karya Roger Garaudy, yang menjadi dasar kritik terhadap Stalinisme Partai Komunis Prancis dan dialog dengan orang Kristen. Hal ini juga memengaruhi André Gorz, yang memperjuangkan penghasilan dasar yang besar, yang akan memungkinkan orang untuk mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan untuk melakukan pekerjaan terasing dan sebaliknya mengabdikan diri mereka untuk proyek yang lebih memuaskan. Baru-baru ini, konsep keterasingan telah diambil dalam etika kebajikan dari tokoh-tokoh seperti Alasdair MacIntyre.
Etika kebajikan menghidupkan kembali ide sentral Aristoteles, yaitu bahwa objek utama etika haruslah dorongan kualitas dan karakter yang mengarah pada manusia berkembang, dan ini dapat diidentifikasi sebagai konsepsi tentang sifat manusia berdasarkan kerja kreatif dan komunitas yang penuh kasih. pusat dari Manuskrip Ekonomi dan Filsafat Marx.