Feelsafat.com – Gagasan bahwa hewan memiliki hak berkembang hampir hanya dalam tradisi intelektual Barat.

Hak - Hak Hewan (Animal Rights)

Pengantar Animal Rights

Vegetarisme yang didasarkan pada penghormatan terhadap hewan dalam budaya non-Barat hampir selalu didasarkan pada asketisme agama. Vegetarisme filosofis tampaknya pertama kali muncul dalam pemikiran Yunani klasik dengan karya kuasi-teologis Pythagoras dan neo-Platonis, Plutarch, dan Porphyry.
Akan tetapi, sepanjang jaman purba dan Abad Pertengahan, filsafat dan teologi Barat, di bawah pengaruh Aristoteles dan Alkitab, berasumsi bahwa binatang ada demi kenyamanan umat manusia. Meskipun sekte sesat seperti umat Kristen Yahudi di gereja mula-mula dan beberapa gerakan Manichean di akhir zaman kuno dan Abad Pertengahan adalah vegetarian, mereka mencari pemurnian jiwa manusia daripada kesejahteraan hewan. Reformasi Protestan memberikan pengakuan yang lebih besar terhadap penderitaan duniawi dan kebangkitan hewan di masa depan, terutama di sekte yang lebih radikal, yang sangat kuat di Inggris. Kepekaan baru terhadap hewan, bersama dengan humanitarianisme Pencerahan dan naturalisme Romantis, mempersiapkan gerakan kesejahteraan hewan di abad kesembilan belas.
Bernard Mandeville, Frances Hutcheson, David Hume, Jean Jacques Rousseau, dan tokoh-tokoh Pencerahan lainnya mengedepankan gagasan kasih sayang dan simpati yang mendekatkan mereka pada hak-hak hewan.
Memang filsuf Inggris Jeremy Bentham, menghitung hanya kumpulan rasa sakit dan kesenangan, terkenal berkata “. . . pertanyaannya bukanlah, Bisakah mereka bernalar ?, atau Bisakah mereka berbicara? Tapi, bisakah mereka menderita? ” Tetapi seperti semua penulis utama periode ini, Bentham si radikal terlalu tawanan dari kebiasaan dan tradisi yang tertanam kuat untuk membawa pemikiran seperti ini ke kesimpulan logis (yaitu, vegetarianisme berprinsip).
Pada abad kesembilan belas, beberapa transendentalis seperti Henry David Thoreau pindah ke vegetarianisme berprinsip dan lebih menghormati hewan dan alam. Teori modern tentang hak-hak hewan, serta gerakan untuk mengamankannya, benar-benar dimulai dengan publikasi Animal Liberation oleh Peter Singer pada tahun 1975.
Singer, yang juga seorang utilitarian, secara sistematis menguraikan implikasi penuh dari pemikiran Bentham tentang hewan: Jika setiap individu yang hidup dihitung sebagai satu, maka penderitaan hewan bukan manusia dihitung tidak kurang dari penderitaan manusia. Karena itu, kepentingan hewan harus dihormati.
Untuk tidak melakukannya adalah spesiisme, istilah yang dipopulerkan Singer, berpendapat bahwa gerakan modern untuk pembebasan yang terfokus sampai saat itu pada rasisme dan seksisme harus diperluas juga ke pembebasan hewan dari spesiisme. Singer mengulas secara panjang lebar tentang kengerian pabrik peternakan dan siksaan hewan dalam penelitian biomedis, semuanya kecuali sebagian kecil yang dia tunjukkan tidak berguna, berulang, atau menyesatkan. Untuk pabrik peternakan, pengobatan Singer adalah vegetarianisme.
Untuk kejahatan penelitian, batasi pengujian pada hewan pada apa yang benar-benar mendesak. Ujiannya untuk urgensi adalah apakah para peneliti bersedia mengambil bayi manusia berusia enam bulan atau lebih muda dan orang dewasa yang cacat mental sebagai subjek eksperimen mereka. Entitas seperti itu, menurut Singer, tidak lebih menyukai kehidupan daripada hewan.
Alternatif yang bagus untuk Singer dan utilitarianisme adalah pendekatan hak, teks klasiknya adalah The Case for Animal Rights (1983) karya Tom Regan. Regan mulai dengan mengamati bahwa tidak ada pemikir yang bertanggung jawab yang pernah berpendapat bahwa kita boleh memperlakukan hewan dengan cara apa pun yang kita suka dan kemudian menguraikan makna penuh dari intuisi umum itu. Dia menolak anggapan yang tidak memadai bahwa kekejaman harus dikesampingkan hanya karena dugaan “efek tidak langsung” dalam pengerasan hati manusia dalam perlakuan mereka satu sama lain. 
Utilitarianisme juga dikecualikan karena ia memperlakukan makhluk hidup individu hanya sebagai wadah untuk unit utilitas, yang kemudian dapat disarikan dan dikumpulkan dan dengan demikian dapat mengorbankan keadilan bagi individu untuk memaksimalkan agregat.
Menghormati hewan sebagai individu membutuhkan pengambilan setiap subjek kehidupan sebagai lokus “nilai inheren” atau subjektivitas dan mengakui bahwa nilai inheren ini sama untuk setiap subjek kehidupan. Pendekatan hak ini melampaui utilitarianisme Singer dalam mengakui tidak ada pengecualian untuk vegetarianisme dan mengutuk semua eksperimen pada hewan sebagai sesuatu yang salah dan tidak perlu dalam jangka panjang.
Meskipun Regan membatasi subjektivitas penuh pada mamalia yang berumur satu tahun atau lebih, ia mengakui bahwa lingkaran hak dapat diperpanjang, dan ahli teori lain telah melakukannya. Baru-baru ini Christine M.
Korsgaard berpendapat bahwa manusia tidak dapat menghargai sifat masuk akal mereka sendiri tanpa menghargai sifat hewan juga. Julian H. Franklin telah memperdalam dasar-dasar posisi hak dengan menunjukkan bahwa imperatif kategoris Kant secara logis mencakup semua makhluk hidup di antara penerima manfaatnya, tidak hanya manusia, meskipun makhluk rasional saja yang tunduk pada kewajibannya.