Feelsafat.com – Agustinus (354–430 M) adalah pemikir politik besar pertama dalam tradisi Kristen. Secara politis lihai dan sangat intelektual, Agustinus adalah seorang uskup Afrika Utara selama periode yang menyaksikan perubahan besar dalam lanskap politik. Setelah Kaisar Constantine bertobat menjadi Kristen pada pertengahan abad keempat, agama Kristen mulai beradaptasi menjadi agama negara. Prosesnya diperumit oleh dua tekanan: ancaman eksternal dari invasi oleh pasukan barbar dan, secara internal, warisan penganiayaan, yang telah meninggalkan permusuhan antara komunitas yang telah meninggalkan keyakinan mereka dan mereka yang telah teguh meskipun ada bahaya.

Filsafat Politik Agustinus

Filsafat Politik Agustinus

Pemikiran politik Augustinian menangani masalah menjalani kehidupan Kristen di tengah tekanan duniawi ini. Karya politik utama Agustinus, Kota Allah (413–427 M) menggambarkan dua kota: satu surgawi dan satu duniawi.
Kota duniawi dimotivasi oleh kepentingan pribadi, sedangkan kota surgawi adalah komunitas orang-orang beriman sejati. Kota-kota mewakili spektrum perilaku manusia yang terbaik dan terburuk; kota surgawi, Kota Tuhan, memberikan simbol penuntun bagi orang Kristen tentang bagaimana mereka harus menjalani kehidupan pribadi dan publik mereka. City of God juga membahas tentang hakikat negara, keadilan, dan kerajaan yang baik.
Agustinus tidak menulis filsafat politik yang sistematis, dan pandangan politiknya perlu direkonstruksi dari sebuah karya yang memuat lebih dari 1.000 karya, khotbah, dan surat. Karya pertama Agustinus mencerminkan afiliasi awalnya dengan Manicheans (sekte kuasi-Kristen) saat ia bekerja sebagai profesor retorika di Milan, serta argumen berikutnya yang menyangkal Manikheisme setelah ia berpindah agama menjadi Kristen.
The Confessions (397) menyajikan dalam bentuk otobiografi sebuah kisah tentang pertobatan Agustinus dan keputusan untuk menarik diri dari dunia dan untuk membentuk komunitas religius kontemplatif kecil dengan teman-teman di Afrika Utara.
Menulis terus menerus selama sisa hidupnya, Agustinus menjawab pertanyaan-pertanyaan tertentu dari iman Kristen baik dalam bentuk surat uskup dan karya ilmiah, seperti On Free Choice (388–395), The Nature of the Good (399), The Unity of Gereja (405), dan Kesempurnaan Keadilan Manusia (415/16). 
Kota Tuhan (413–427) memberikan ekspresi penuh dari filosofi politiknya yang matang, sedangkan Pertimbangan Ulang (426–427) menetapkan tinjauan akhir Agustinus atas tulisannya sendiri. Kebangkitan kerajaan Kristen menimbulkan tiga pertanyaan politik bagi agama Kristen.
Pertama, jika agama Kristen tidak lagi bertentangan dengan kekuatan duniawi, bagaimana tuntutan dunia lain diseimbangkan dengan pertimbangan dunia? Kedua, jika Kekristenan mewakili kemenangan historis alami dari kepercayaan kepada Tuhan yang benar dan rencana sejarah Tuhan, lalu mengapa kerajaan Kristen terancam oleh orang-orang yang tidak percaya? Ketiga, siapa yang termasuk dalam gereja yang benar, dan bagaimana kepercayaan diatur? Teks politik utama Agustinus, Kota Tuhan, yang diselesaikan pada tahun-tahun setelah karung Gotik di Roma, memberikan perspektif tentang semua pertanyaan ini.
Kota Tuhan adalah komunitas moral mereka yang ditakdirkan untuk pergi ke surga, sedangkan kota duniawi dihuni oleh mereka yang mencintai diri mereka sendiri lebih dari mereka mencintai Tuhan. Namun, tidak ada kota yang ada di mana pun dalam kenyataan, dan cara terbaik untuk memahaminya adalah secara alegoris sebagai representasi dari watak manusia yang ekstrem. Kondisi manusia memerlukan keanggotaan dan kesetiaan di kedua kota tersebut, dan dunia selalu merupakan campuran dari kedua kota tersebut.
Sejarah adalah ketegangan dramatis antara kekuatan kedua kota. Tidak ada lembaga duniawi resmi, seperti gereja, yang mewakili Kota Allah, dan para penggembala sama mungkinnya dengan yang lain untuk menjadi bagian kota duniawi. Jadi, dalam konteks politik masa itu, sebuah gereja yang sempurna yang hanya terdiri dari mereka yang berpegang teguh pada iman mereka adalah suatu kemustahilan. 
Secara politis, Kristen, gereja, dan individu Kristen berjuang untuk membangun Kota Tuhan dan harus melakukannya bahkan di tengah ancaman invasi. Inti dari setiap pandangan dunia politik adalah penilaian atas sifat manusia, dan Agustinus mirip dengan Hobbes dalam pemahamannya tentang sifat dasar manusia yang cacat. Manusia pada dasarnya bersifat sosial dan didorong oleh keinginan akan perdamaian.
Namun, mereka juga menderita karena sifat alami yang tidak teratur dan tidak dapat mencapai perdamaian hanya dengan pemaksaan akal. Sebaliknya, orang bergantung pada anugerah Tuhan untuk menguasai kejahatan mereka sendiri dan mencapai tatanan internal dalam diri mereka sendiri.
Sifat manusia mempengaruhi tatanan eksternal juga karena ketidakmampuan manusia untuk menguasai keinginan egois menyebabkan konflik antara tetangga dan, di tingkat nasional, memicu peperangan antar negara yang bersaing.
Kesulitan utama bagi Agustinus adalah mempertahankan posisi politik dan pemerintahan di dunia yang menunggu penebusan. Pandangan Kristen ortodoks menampilkan manusia sebagai peziarah yang melewati dunia yang akan berakhir, menimbulkan pertanyaan di tempat mana gereja bermain dalam rancangan Tuhan. Agustinus dihadapkan pada satu alternatif model agama dan politik yang ditawarkan oleh pemikir Kristen lain yang disebut Pelagius.
Teori Pelagian, yang menyatakan bid’ah, menyatakan bahwa manusia sendiri dapat mencapai penebusannya melalui tindakannya. Karena itu, sejarah sendiri dapat dilihat sebagai umat manusia yang bekerja menuju penebusan dunia.
Dalam pendekatan ini, keterkaitan agama dan politik terlihat jelas karena politik dapat menjadi wadah bagi tindakan yang dirancang untuk mencapai penebusan. Agustinus, bagaimanapun, mengambil pandangan anti-Pelagian yang melihat penebusan sebagai bagian dari takdir Tuhan dan tidak dapat diketahui oleh manusia.
Meskipun manusia harus berjuang untuk kebaikan, dia dapat mencapainya hanya melalui kasih karunia Tuhan. Agustinus juga percaya bahwa, selain kematian Kristus, tidak ada peristiwa sejarah yang menentukan. Tidak ada yang terjadi, seperti Kejatuhan Roma, yang signifikan, juga tidak mempengaruhi keselamatan dunia.
Predestinasi juga memperumit pengertian kita tentang politik Agustinus dengan cara lain karena pemahaman kita tentang tindakan politik sering kali membutuhkan tingkat kehendak bebas yang lebih luas daripada yang mungkin terlihat dalam tatanan ilahi yang telah ditakdirkan. Namun, meskipun Agustinus bersikeras pada pengetahuan sebelumnya dari Tuhan tentang semua yang terjadi, dia juga menegaskan bahwa kita memiliki kehendak bebas.
Pengetahuan Tuhan sebelumnya tentang dosa tidak menyebabkan manusia berdosa; sebaliknya, pria itu sendiri memilih untuk berdosa. Perasaan cinta Agustinus pada Tuhan membangun tatanan politiknya. Kasih Tuhan memungkinkan pengurangan sementara dari konsekuensi dosa yang tidak teratur melalui institusi pemerintah.
Meskipun warga Tuhan merupakan penghuni kota duniawi yang baik, fokus mereka adalah pada kedamaian abadi yang akan mereka nikmati di Kota Tuhan. Gereja dan masyarakat sipil karenanya tidak dapat memastikan keselamatan kita atau menyebabkan kejatuhan kita; sebaliknya, keberadaan mereka adalah tindakan kasih Tuhan untuk memulihkan ketertiban dunia.

The City of God

Dalam The City of God, Agustinus memberikan pembelaan historis linier dari iman Kristen. Agustinus membagi sejarah manusia menjadi enam periode: (1) dari Adam sampai Nuh, (2) dari Nuh sampai Abraham, (3) dari Abraham sampai Daud, (4) dari Daud sampai Pembuangan Babilonia, (5) dari Pembuangan Babilonia sampai kelahiran Kristus, dan (6) dari kelahiran Kristus sampai Penghakiman Terakhir. Paruh pertama dari The City of God (Buku 1–10) membahas pertanyaan apakah konversi Kekaisaran Romawi ke Kristen menyebabkan invasi barbar. Paruh kedua (Buku 11-22) membahas asal-usul, alam, dan akhir dari dua kota: kota surgawi (Yerusalem) dan kota duniawi (Babilonia).
Buku 19 dari Kota Tuhan adalah pusat pemahaman kita tentang keadaan ideal Agustinus. Agustinus menggarisbawahi bahwa kehidupan orang bijak adalah sosial (19,5). Persahabatan manusia tidak pernah bisa lepas, dan masyarakat manusia akan selalu dirundung kesalahan penilaian dan kecemasan. Bahkan orang suci dan penyembah yang setia menderita dari godaan setan. Namun, semua manusia juga menginginkan perdamaian, yang merupakan Kebaikan Tertinggi, dan bahkan dalam perang, manusia mencari perdamaian (19,12).
Tuhan mengajarkan dua aturan: cinta Tuhan dan cinta sesama, dan ini membuat seorang pria benar untuk mencintai Tuhan, dirinya sendiri, dan sesamanya. Orang yang saleh akan mencapai kedamaian dengan mematuhi dua aturan: pertama, tidak menyakiti siapa pun dan, kedua, membantu semua orang jika memungkinkan.
Konsekuensi logis dari ini adalah bahwa bahkan mereka yang memberi perintah adalah pelayan dari mereka yang tampaknya mereka perintah (19.14). Orang-orang adil pertama didirikan sebagai gembala kawanan, bukan raja manusia, meskipun peran pastoral ini bisa sangat memaksa. Agustinus melihat peran yang sah untuk hukuman, bahkan hukuman fisik, asalkan itu berasal dari otoritas yang benar. 
Meskipun ada perintah, Jangan membunuh, Agustinus bahkan siap untuk menjatuhkan hukuman mati, asalkan secara tegas diperintahkan oleh komunikasi ilahi atau diperlukan untuk menjaga ketertiban umum.
Hakim Agustinus tetap menjadi “ayah yang penuh kasih” yang harus mencoba menjalankan belas kasihan jika perlu, dan hukuman mati dapat mencegah tujuan utama hakim untuk mengamankan pertobatan penjahat. Hukuman adalah tindakan cinta yang bertujuan untuk menyembuhkan penjahat dan memulihkan ketertiban umum.
Fungsi koersif dari negara Augustinian ini bahkan meluas hingga melegitimasi perbudakan karena penyebab pertama perbudakan adalah dosa, dan itu diberikan sebagai hukuman kepada budak menurut penghakiman Tuhan. Anggota kota surgawi terlibat dalam hubungan yang terasing tetapi saling menghormati dengan otoritas duniawi. Kedamaian kota bersumber dari kerukunan rumah tangga yang tertata bersama-sama, maka sudah sepatutnya bapak rumah tangga mengambil peraturannya dari hukum kota dan mengatur rumah tangganya sedemikian rupa sehingga sesuai dengan keadaan. kedamaian kota (19.16).
Kota surgawi menjalani kehidupan penangkaran di dalam kota duniawi, tetapi anggotanya tidak boleh ragu-ragu untuk mematuhi hukum kota duniawi karena kota duniawi dan surgawi memiliki kondisi yang fana, dan karenanya harmoni harus dijaga di antara mereka (19.17) . (Buku 5 menambahkan bahwa tidak masalah di bawah pemerintahan siapa peziarah Kristen di Kota Tuhan benar-benar hidup, asalkan dia tidak dipaksa untuk melakukan tindakan-tindakan keji dan jahat [5.18]). Akhirnya, tidak relevan dengan kota surgawi pakaian apa yang dikenakan atau cara hidup apa yang dianut oleh umat beriman, asalkan tidak bertentangan dengan instruksi ilahi.
Dalam kehidupan tindakan, yang penting bukanlah tempat kehormatan atau kekuasaan dalam hidup ini, tetapi tugas yang dicapai melalui kekuatan dan kehormatan itu dalam mempromosikan kesejahteraan rakyat jelata (19.19). Kebijaksanaan sejati mengarahkan perhatiannya dalam semua urusan dan keputusannya di dunia ini menuju keadaan abadi terakhir di mana kekekalan dan kesempurnaan kedamaian akan terjamin (19,20).
Agustinus menolak gagasan negara Ciceronian. Agustinus berpendapat bahwa tidak pernah ada persemakmuran Romawi yang sesuai dengan definisi Cicero tentang orang-orang sebagai orang banyak yang “bersatu dalam asosiasi oleh akal sehat yang benar dan komunitas yang berkepentingan” karena keadilan hanya dapat ditemukan di mana Tuhan memerintah kota yang taat sesuai dengan rahmatnya , melarang pengorbanan untuk makhluk apapun selain dirinya sendiri. Persekutuan orang-orang benar hidup atas dasar cinta yang aktif, mencintai Tuhan sebagaimana Tuhan seharusnya dicintai, dan mencintai sesamanya seperti dirinya sendiri.
Di mana keadilan ini tidak ada, tidak ada orang yang “disatukan oleh akal sehat tentang hak dan oleh komunitas yang berkepentingan,” tetapi akan salah untuk mengikuti konsekuensi dari definisi Cicero dan karena itu menyangkal keberadaan persemakmuran politik Romawi di tidak adanya keadilan seperti itu (19.23). Sebaliknya, definisi yang lebih baik tentang orang-orang adalah “asosiasi dari banyak makhluk rasional yang disatukan oleh kesepakatan bersama tentang objek cinta mereka.” Jadi, persemakmuran Romawi adalah persemakmuran, meskipun tanpa keadilan sejati (19.24).
Augustin Dia sepenuhnya menolak gagasan realis bahwa sah untuk menjalankan kekuasaan politik tanpa adanya keadilan, bertanya dalam “tiadanya keadilan, apakah kedaulatan tapi perampokan yang terorganisir?” (4.4).
Dalam kehidupan ini, keadilan dalam setiap individu ada ketika Tuhan memerintah dan manusia mematuhinya, dan akal mengatur kejahatan bahkan ketika mereka memberontak. Keadilan ini terkait dengan kedamaian tertinggi setelah penghakiman terakhir dari Tuhan. Dalam kedamaian tertinggi itu, sifat manusia akan disembuhkan, dan tidak akan ada unsur sesat dalam konflik (19.27). Manusia dan para penguasanya harus berjuang untuk mencapai keadaan akhir kebaikan dan untuk menghindari keadaan akhir kejahatan, kemalangan abadi dari mereka yang tidak termasuk dalam Kota Tuhan (19.28).
Dalam Buku 5 Kota Tuhan, Agustinus memberikan petunjuk tentang pengalaman praktis pemerintahan. Agustinus dengan tegas menolak posisi Ciceronian bahwa seorang kepala negara harus dipelihara oleh kemuliaan. Sebaliknya, keserakahan akan kemuliaan harus diatasi dengan cinta keadilan (5.14). Siapapun yang mengincar kekuasaan untuk mendominasi lebih buruk dari binatang buas dalam kekejamannya.
Orang saleh bahkan mencintai musuh-musuhnya dan ingin mengubah mereka menjadi sesama warga kota surgawi. Hanya Tuhan yang memiliki kekuatan untuk memberikan kerajaan dan untuk memberikan kekuatan kepada setiap orang (5.21), dan Tuhan memutuskan dalam penilaiannya yang adil berapa lama perang akan berlangsung (5.22).
Penguasa Kristen senang jika mereka: memerintah dengan keadilan; tidak dibesar-besarkan dengan kesombongan; menempatkan kekuatan mereka untuk melayani Tuhan; lambat untuk menghukum, tapi siap untuk mengampuni; menghukum perbuatan salah untuk mengarahkan dan melindungi negara daripada untuk permusuhan pribadi; memberikan pengampunan untuk mendorong amandemen pelaku kesalahan; mengkompensasi keputusan yang berat dengan kelembutan belas kasihan dan kemurahan hati dari keuntungan mereka; menahan nafsu makan yang memanjakan diri mereka; bertindak untuk cinta berkat abadi dan mempersembahkan kepada Tuhan kerendahan hati, kasih sayang, dan doa mereka (5.24).
Dua ciri utama dari pemikiran politik Agustinus adalah faktor pembentuk penting dalam pemikiran politik abad pertengahan. Yang pertama adalah desakan Agustinus tentang legitimasi perang yang adil. Kedua, Agustinus memberikan bimbingan untuk hubungan antara gereja dan negara dan memberikan dukungan untuk pengembangan kompromi politik abad pertengahan bahwa penguasa duniawi memerintah dengan otoritas ilahi yang harus dihormati oleh lembaga-lembaga gerejawi dan sebaliknya. 
Secara lebih umum, Agustinus memberikan filosofi politik yang mensintesis perhatian eskatologis alkitabiah dengan keasyikan klasik dengan fungsi pemerintah. Yang inovatif adalah kemampuan Agustinus untuk membayangkan dunia politik yang tidak bergantung pada harapan yang tidak realistis dari akal atau kemauan manusia.