Feelsafat.com – Demokrasi dimulai dengan Yunani kuno. Sementara beberapa kerajaan dan negara kota di Timur Dekat kuno mungkin telah memasukkan pengambilan keputusan komunal atau populer dalam pemerintahan, tidak ada tempat di luar Yunani yang prosesnya naik ke tingkat demokrasi.

Demokrasi Kuno : Pengantar dan Sejarah Bagaimana Demokrasi Kuno Berjalan

Pengantar Demokrasi Kuno

Demokrasi Yunani pertama kali muncul di beberapa negara kota pada periode kuno (sekitar 700–480 SM), menjadi lebih umum selama periode klasik berikutnya (sekitar 480–323 SM), dan berlanjut pada era Helenistik (323–31 BCE) sebelum menurun drastis selama masa hegemoni Roma (dari c. 196 SM seterusnya). Demokrasi Yunani sangat memengaruhi teori dan praktik politik di zaman kuno dan terus berlanjut hingga hari ini.
Apa Artinya Kata Yunani untuk demokrasi adalah demokratia, yang melibatkan akar kata demos, atau orang, dan kratos, kekuasaan. Orang Yunani memahami demokratia sebagai bentuk konstitusi negara-kota di mana rakyat — terutama massa warga negara biasa (demos) daripada elit kaya — mengendalikan proses musyawarah dan memegang otoritas politik yang menentukan. Para penulis kuno biasanya membandingkan demokratia dengan bentuk-bentuk pemerintahan yang melibatkan pemerintahan oleh kelas kecil warga negara yang memiliki hak istimewa (oligarki, aristokrasi) atau pemerintahan oleh satu orang (monarki, tirani).
Demo tersebut mengungkapkan kontrolnya di negara-kota demokratis dengan berbagai cara. Secara langsung, demo diatur melalui pertemuan majelis populer, sebuah badan yang mengundang semua warga negara. Kebanyakan negara-kota Yunani (atau polis, demikian orang Yunani menyebutnya) secara teratur mengadakan pertemuan kebaktian.
Namun, majelis di negara demokratis •• membutuhkan sedikit atau tidak ada properti untuk dihadiri dan di beberapa negara kota bahkan menawarkan pembayaran untuk mendorong warga yang lebih miskin untuk bergabung; •• mengizinkan siapa pun untuk berbicara di rapat, tidak hanya pejabat yang ditunjuk; •• pada dasarnya memiliki bidang yang tidak terbatas dan kewenangan yang menentukan, sehingga ketetapan majelis membawa kekuatan hukum penuh.
Demo menunjukkan kontrol lebih lanjut di negara kota melalui sistem pengadilan: Juri diawaki oleh warga negara biasa dan sering kali diatur dalam masalah politik, bukan hanya masalah sempit hukum perdata atau pidana. Selain itu, demokrasi terus mengikat pejabat dan dewan yang mengatur, dengan masa jabatan singkat (biasanya satu tahun atau bahkan kurang) dan berbagai mekanisme untuk pengawasan dan disiplin oleh demo.
Banyak pejabat dipilih oleh banyak relawan warga; yang lainnya dipilih dalam pertemuan majelis yang ditunjuk. Konsep kebebasan (eleutheria) dan kesetaraan (berbagai istilah Yunani yang biasanya dengan awalan iso-) menghidupkan demokrasi Yunani, dan keduanya muncul secara mencolok dalam diskusi demokratia oleh para penulis kuno.
Kebebasan berarti tidak hanya kebebasan dari kontrol politik internal atau eksternal yang menindas, tetapi juga kebebasan dalam arti positif dari kemampuan untuk hidup sesuai keinginan. Kesetaraan mengekspresikan dirinya dalam gagasan bahwa orang-orang dalam demokrasi harus memerintah diri mereka sendiri pada gilirannya karena semua warga negara mampu memberikan kontribusi untuk kesejahteraan publik dan semua berhak mendapatkan suara dalam masalah publik.

Bagaimana Demokrasi Kuno Berjalan?

Kritikus demokratia kuno — yang jauh melebihi jumlah pendukungnya dalam literatur yang masih ada — menilai bahwa terlalu banyak kebebasan dan kesetaraan dalam demokrasi, yang mengarah pada perilaku tidak bermoral, gangguan sosial, dan keputusan yang kurang dipertimbangkan dari warga kolektif yang berpendidikan rendah. Socrates, Plato, dan Aristoteles semuanya memiliki keraguan yang serius tentang kebijaksanaan pemerintahan demokratis (walaupun Aristoteles tidak sekeras Plato), dan mereka mewariskan keprihatinan mereka kepada ahli teori kemudian.
Penulis sejarah seperti Thucydides dan Xenophon juga menggambarkan demokratia dalam istilah yang sebagian besar negatif. Namun, sejarawan Herodotus menulis dengan lebih baik tentang bentuk konstitusional dan cita-citanya tentang kebebasan dan kesetaraan, memuji kekuasaan yang diberikannya kepada Athena dan membandingkannya dengan kelaliman buruk raja Persia. Athena menyajikan kasus demokrasi kuno yang paling terkenal.
Timbul dengan reformasi Cleisthenes (c. 507 SM), pemerintahan demokratis Athena menjadi salah satu ciri khas negara dan tetap demikian bahkan saat kota itu tumbuh menjadi kekuatan kekaisaran selama abad kelima. Kekalahan dalam Perang Peloponnesia pada 404 SM menyebabkan episode singkat oligarki yang represif, tetapi demokratia segera kembali ke Athena dan berlanjut hingga sisa era klasik. Demokrasi juga tumbuh subur di tempat lain di dunia Yunani, meskipun kekurangan sumber sejarah membuat contoh-contoh lain kurang dipahami dengan baik daripada versi Athena.
Demokratia mungkin dimulai pada pertengahan abad keenam SM di satu atau lebih negara kota, termasuk Chios, Megara, atau Kirene; pada abad kelima, kekuatan regional utama seperti Syracuse dan Argos bergabung dengan Athena dalam mengadopsi bentuk konstitusional dan mempertahankannya untuk jangka waktu yang lama. Dibandingkan dengan teori dan praktik demokrasi modern, demokratia kuno tampak radikal dalam beberapa hal dan konservatif dalam beberapa hal. Mengingat praktik luas penahanan budak di dunia kuno dan eksklusi rutin wanita dari politik, demokrasi kuno secara alami mengecualikan keduanya dari partisipasi, mempersempit ambisinya.
Di sisi lain, bagi warga negara laki-laki bebas yang menerima penerapannya, demokratia memungkinkan pengaruh politik yang jauh lebih kuat dan langsung daripada yang bisa diharapkan oleh warga negara dari sistem perwakilan modern.
Skala yang lebih kecil dari negara-kota Yunani — biasanya berkisar dari beberapa ratus hingga beberapa ribu warga — memungkinkan sesuatu yang dekat dengan pemerintahan sendiri warga negara yang sebenarnya, memerintah dan diperintah secara bergantian.