Feelsafat.com – Dalam arti luas dari konsep yang agak sulit dipahami ini, Ciceroniaisme adalah daya tarik bagi Cicero yang memunculkan keinginan untuk meniru dia dalam satu atau lebih fitur dari pencapaiannya yang luar biasa.

Ciceroniaisme : Pengantar dan Sejarah

Pengantar Ciceroniaisme

Penggunaan awal istilah ini, serta penggunaan yang paling sering, tampaknya berkaitan dengan penguasaan gaya Cicero yang diakui secara universal tercermin di atas segalanya dalam orasinya tetapi juga dalam bukti dalam tulisannya tentang retorika dan filsafat serta dalam surat-suratnya.Keunggulan Cicero dalam hal ini datang untuk memberikan nama Ciceronia ke periode keunggulan sastra Latin yang saling melengkapi dengan paruh kedua hidupnya.
Ciceroniaisme menjadi relevan langsung dengan teori politik seperti, seiring waktu, Dibutuhkan makna yang melampaui pencapaian gaya dan melalui contoh Cicero sendiri datang untuk merujuk pada komitmen terhadap kehidupan kepemimpinan publik yang diinformasikan oleh pembelajaran filosofis dan humanistik dan ditandai dengan retorika dan keunggulan moral.Dalam bentuk model ini atau negarawan sempurna, cita-cita Ciceronia memiliki dampak paling menonjol pada pemikiran Renaissance dan mempertahankan pengaruh yang signifikan melalui Pencerahan terhadap generasi pendiri Republik Amerika.
Dengan demikian ia merujuk pada cita-cita republikanisme di mana keunggulan moral dan pembelajaran para pemimpin dan warga negara terkemuka digabungkan dengan kekuatan persuasif.Cicero sebagai Model Dalam hidupnya sendiri, Cicero berjuang untuk menemukan keseimbangan gaya yang akhirnya membuatnya menjadi standar pidato dan prosa Latin klasik. Keseimbangan itu didefinisikan dalam hal ekstrem Asiaisme dan Attisme, yang diambil dari retorika Yunani dan sejarah sastra.
Asiaisme, yang cenderung Cicero, terutama di tahun-tahun pertamanya sebagai pembicara publik, adalah gaya yang berlimpah, bermuatan emosional, dan penuh hiasan.Mereka yang menemukannya hambar dan cenderung ke polos, jernih, dan lihisticism cenderung menggambarkannya sebagai grandiloquent, turgid, dan berulang-ulang.
Julius Caesar, musuh politik Cicero pada fase terakhir hidupnya, cenderung ke kualitas Attic, tetapi ketika Cicero mencapai keseimbangan dan puncaknya sebagai master prosa Latin, bahkan Caesar dan perwakilan Attisme lainnya cenderung menyadari bahwa Cicero telah mencapai model gaya klasik.Jadi, Quintilian, pengagum abad pertama Cicero yang belajar, kemudian mengatakan bahwa Cicero bukan nama seorang pria seperti nama kefasihan.
Namun, sehubungan dengan pencapaian retorikanya, Cicero memiliki kritiknya dalam hidupnya sendiri dan segera sesudahnya. Kritik terhadap gayanya sering kali terkait erat dengan oposisi terhadap politiknya dan kritik yang terkait erat terhadap karakternya.Tradisi kritik ini telah bertahan, bersama dengan daya tarik ke Cicero, melalui sejarah Barat. Itu diberi ekspresi modern paling berpengaruh dalam Sejarah Roma abad ke-19 Theodoran Momsen.
Ibu kandung mengungkapkan ketidaksukaan yang penuh gairah terhadap Cicero bersama dengan pelukan selamat datang dari tindakan dan aspirasi historis Julius Caesar.Kemarahan ibusen untuk Cicero tampaknya menyebar dari penentangannya terhadap peran politik Cicero ke penilaian pada karakter, pemikiran, dan tulisan Cicero, termasuk orasinya.
Dia menuduh bahwa Cicero adalah “negarawan tanpa wawasan, ide, atau tujuan, “yang sebagai penulis “tidak memiliki keyakinan” atau “pengiriman,” menjadi “tidak lain kecuali seorang advokat, dan bukan yang baik. “Cicero dipandang kurang sehat dan ide-ide asli, “Mencing” dan “jurnalis” yang buruk.Menghadapi pengakuan lama untuk Cicero, orator dan stylist prosa, Momsen mengatakan bahwa “Cicerionisme ini adalah masalah. Itu hanya dapat diselesaikan menjadi misteri yang lebih besar dari sifat manusia — bahasa dan efek bahasa pada pikiran.”Momsen mengungkapkan rasanya, dibentuk dengan sangat jelas oleh ketinggian Georghelm Friedrich Hegel pada orang-orang Yunani dan pengalaman budaya mereka, Ketika mengakui penghargaan bersejarah untuk orasi Cicero, Dia mencatat “theoksik, dogmatis, Retorika temperamen orang-orang Romawi “dan menyimpulkan bahwa “Dua tidak memiliki penulis prosa Latin yang hebat.” Namun untuk Momsen, jika ada master prosa Latin pada zaman Cicero, itu adalah Caesar, model man dan negarawan terbesar tahun-tahun terakhir Republik Romawi yang membusuk. Rasa suci dan gaya sederhana Caesar sesuai dengan kesederhanaan “karki demokratis” yang, menurut Mamsen, ia dipandang sebagai obat untuk korupsi republik dalam politik, moral, bahasa, dan sastra.
Dalam pandangan Momsen, apa yang dicari Julius Caesar direalisasikan dalam apa yang diantar Caesar Augustus, zaman Caesarisme. Penggunaan Momsen dari Cicerionisme mengindikasikan bahwa ia tetap berlabuh dalam hal gaya sementara Caesarisme menunjuk langsung ke bentuk pemerintahan politik, yang menjadi dasar Ciceroniaisme menjadi penghalang.
Meskipun demikian, konsepsi Ciceroniaisme yang lebih kaya adalah apa yang diserang Momsen dengan tuduhannya tentang karakter Cicero dan kepemimpinan politik.Seperti banyak kritik terhadap Cicero yang dibuat selama bertahun-tahun, konsepsi Ciceroniaisme yang lebih kaya ini berakar pada tindakan dan aspirasi Cicero sendiri dan bahkan lebih lagi dalam tulisannya tentang model atau negarawan-negarawan yang adalah orang baik dan terpelajar.bercita-cita menjadi Ciceronia adalah berusaha menjadi model orator atau penulis yang adalah orang baik dan negarawan yang memiliki informasi filosofis, atau menjadi model negarawan, seperti Cicero dan menyukai modelnya sendiri, Scipio Fricaus Minor, Siapa yang setia pada kebaikan bersama, Sangat terlibat dalam filsafat, dan unggul dalam kemampuan retoris.Retorika membuat filsafat manjur, dan filsafat menjadi retorika dalam kebenaran dan dengan demikian pada akhirnya membuatnya lebih efektif.
Diskusi paling eksplisit Cicero tentang kesatuan yang diinginkan dari keunggulan retoris dengan kebijaksanaan dan pelayanan publik ditemukan dalam dialognya Di Orator (De Oratore). Di sini Cicero, sang Sokrates memprotes bahwa bahkan Socrates Plato menggambarkan retorika terlalu negatif dan dengan demikian berkontribusi pada pemisahan antara pikiran dan lidah.Quintilian Tradisi Cicerion menjadi formulator yang sangat berpengaruh dari rasa Cicerioniaisme yang lebih kaya, dan dengan penemuan kembali teks lengkap dari tulisannya yang paling penting (Institorio Oratoria) pada abad kelima belas, cita-cita Cicero datang untuk memikat tokoh-tokoh penting dalam Renaissance. Apa pun kesalahan pribadinya, Quintilian diadakan, Cicero bercita-cita untuk cita-cita yang mulia.Independent of Quintilian dan dari tulisan dan orasi Cicero sendiri, kefasihan Cicero dan pengajaran moral menjadi pengaruh dominan pada para pemimpin intelektual agama Kristen awal.
Di antara yang paling terkenal adalah Laktantius, “Kicero Kristen”; Jerome, yang takut dia akan diadili lebih sebagai Cicerion daripada pengikut Kristus; dan Ambrose, yang berkhotbah dengan kefasihan Cicerionia dan menarik inspirasi langsung dan arahan bagi para pendeta dari pengajaran moral Cicero.Langsung tersentuh oleh kefasihan Ambrose, Augustine secara teratur menggunakan tulisan-tulisan Cicero sepanjang hidupnya.
Namun, pada awalnya, sebagai guru retorika muda, pembacaannya tentang Cicero yang sekarang kehilangan dialog, Hortissius, mengubahnya dari kesuksesan profesional berdasarkan penguasaan retorika sederhana menjadi filsafat dan pencarian kebijaksanaan yang mengarah ke kehidupan.Dalam bagian dalam Pengakuannya di mana ia melaporkan dampak Horsessius, Dia berbicara tentang Cicero sebagai orang yang lidahnya, tapi bukan hatinya, dikagumi oleh sebagian besar, Dengan demikian memberikan pengingat akan kesulitan, bahkan untuk warisan Cicero, Menempa kesatuan keunggulan moral dan retorika.
Sebelumnya pada abad pertama, ketika Quintilian memuji Cicero dan mengeluarkan rasa kaya Cicerioniaisme, Plutarch dalam Kehidupan Cicero-nya menunjukkan kepekaan terhadap ketegangan dan kekurangan dalam upaya Cicero untuk mewujudkan cita-cita dalam hidupnya sendiri. Tampaknya, tidak pernahkah Ciceroniaisme, setidaknya sebagaimana dicontohkan dalam Cicero, tanpa skeptis dan pengkritiknya.
Beasiswa modern melaporkan bahwa ia bertahan melalui Abad Pertengahan dan kekuasaan cita-cita kontemplatif yang terkait erat dengan agama Kristen. Kemudian, dan terutama pada akhir abad pertengahan dan ke Renaissance karena Ciceroniaisme dilahirkan kembali dengan penuh semangat, itu bertentangan dengan Aristotelianisme yang mengutamakan filsafat dan teologi di atas segalanya, biasanya memegang retorika dalam penghinaan, dan cenderung menemukan pengajaran moral Cicero yang meneguhkan dalam dukungan filosofis.
Pada masa kekuasaan ini, mungkin juara terbesar Cicero, dan bahkan Cicerianisme, adalah Petrark.Bahkan pengabdian Petrark ini kemudian mengalami kemunduran penting ketika ia menemukan bagian penting dari korespondensi Cicero dan mendapati dirinya kecewa dengan apa yang dibawa oleh penemuannya ke cahaya, yaitu, Bahwa pemimpin politik dan guru moralnya yang fasih dan mulia telah terlibat dalam mengejar kekuasaan dan semua petugas menghitung dan bermanuver dalam “pengawasan” politik Romawi.
Cicerionia ideal dan sering kali reputasi petugas Cicero terus dianut atau diperebutkan dengan cara yang berbeda oleh Erasmus, Thomas More, Nicol Hopels Machiavelli, dan Thomas Hobbes. Tampaknya telah diperbarui pada abad kedelapan belas ketika melibatkan Montesquieu dan berdampak terutama pada David Hume, Edmund Burke, dan pemikir negarawan seperti John Adams, Thomas Jefferson, dan James Wilson, yang mengambil kepemimpinan dalam pendirian Amerika. Republik.Paruh pertama abad kesembilan belas menyaksikan temuan sebagian besar Republik Cicero yang sudah lama hilang (De Re Publisitas) Dengan peningkatan kehidupan kepemimpinan publik yang menentukan dan persiapan yang diperlukan untuk itu, Seperti halnya Republik Romawi sebagai model politik yang direalisasikan oleh upaya kumulatif para pemimpin yang luar biasa.
Pada saat yang sama, kuliah-ceramah berpengaruh Hegel tentang filsafat sejarah bekerja untuk mengurangi pencapaian Romawi secara keseluruhan dan mengatur panggung untuk kritik keras Momsen terhadap Cicero dan Ciceroniaisme. Serangan Momsen tidak pernah kurang dalam kritik meskipun itu membentuk pandangan Cicero dan Cicerioniaisme yang sebagian besar berlaku hingga paruh kedua abad kedua puluh.Melalui kemajuan dalam beasiswa di Republik Romawi dan pada teks-teks Cicero, pandangan yang lebih seimbang dari Cicero dan Cicerianisme berlaku.
Aspek ideal tersebut tampaknya disambut baik pada periode postmodern di mana ada kecenderungan untuk memberikan hak istimewa perhatian pada praktik praktis dan karenanya., bea cukai, dan tradisi mengenai penyelidikan teoritis dan spekulatif dan di mana ada juga menemukan apresiasi baru untuk retorika yang bertanggung jawab, perkembangan moral, dan dedikasi untuk kebaikan bersama.Seringkali terkait erat dengan, tetapi kadang-kadang independen dari, bagaimana prestasi pribadi Cicero dinilai, Cicerianisme telah menjadi cita-cita yang tangguh dalam pengalaman Barat.