Feelsafat.com – Istilah aristokrasi berasal dari bahasa Yunani kuno aristokratia, atau “memerintah dengan yang terbaik.” Dalam penggunaan modern, ini biasanya menunjuk pada elit penguasa yang kekuatan politik dan kekayaannya diinvestasikan dengan gelar dan hak istimewa dan diteruskan melalui suksesi turun-temurun.

Aristokrasi : Pengertian dan Sejarah Perkembangannya

Pengertian Aristokrasi

Bahasa modern mencerminkan makna asli istilah tersebut sejauh ia bermain pada kontras moral antara kekuatan aristokrat, dilegitimasi oleh tanggung jawab dan pengekangan diri yang konon berkaitan dengan pembiakan yang baik, dan kekuatan oligarki, diperoleh melalui ambisi, perhitungan, keinginan uang baru, dan kejahatan serupa , yang dianggap berlaku dalam rezim yang mengangkat dirinya sendiri atau tidak sah.
Namun, di Yunani kuno, tidak ada kelompok orang atau pemerintahan yang sebenarnya dikenal secara resmi di bawah sebutan aristokrasi. Klan non-Yahudi eksklusif dari jenis yang dikenal dari sejarah Eropa kemudian, dengan status turun-temurun dan kepemilikan tanah yang bergantung pada hibah atau sanksi kerajaan, tidak pernah ada, meskipun beberapa keluarga terkemuka berumur panjang dan berpura-pura.
Istilah aristokrasi diciptakan tidak lebih awal dari abad kelima SM untuk menunjukkan jenis sistem politik atau konstitusi di mana otoritas dan keunggulan moral secara inheren terhubung dan dapat dicapai oleh sedikit orang.
Penggunaannya mungkin tidak umum di luar lingkup teori, terutama perdebatan tentang manfaat relatif dari konstitusi yang berbeda, yang dipicu oleh inovasi kembar Athena tentang demokrasi radikal di dalam negeri dan kekaisaran atas komunitas Yunani di Laut Aegea.
Karenanya, meskipun aristokrasi kuno tidak mungkin memiliki warisan kelembagaan yang nyata, konsep itu sendiri menikmati kehidupan akhirat yang kaya baik dalam analisis politik maupun polemik. Entri ini mempertimbangkan tiga konsepsi yang kontras dan saling melengkapi tentang aristokrasi yang lazim dalam berbagai bentuk dan periode dari zaman kuno hingga saat ini — aristokrasi sebagai konstitusi, kelas, dan teori kepemimpinan elit.

Aristokrasi sebagai Konstitusi

Istilah aristokrasi dapat ditelusuri kembali dalam literatur klasik hingga Perang Peloponnesia tahun 431 hingga 404 SM, konflik berkepanjangan antara dua liga antarnegara bagian yang dipimpin oleh dua kekuatan utama dunia Yunani, Athena yang demokratis dan Sparta yang oligarki.
Sumber utama kami untuk periode itu, Thucydides, tentunya tidak sendirian dalam mencoba menjelaskan konflik ini dalam kaitannya dengan organisasi politik dan kepentingan kedua politik yang terlibat, meskipun kelemahan yang diungkapkan oleh krisis di kedua sisi terlalu banyak untuk memungkinkan pujian dan menyalahkan garis ideologis.
Akibatnya, menjadi perlu untuk melengkapi klasifikasi kuantitatif konstitusi yang ada menjadi monarki (aturan oleh satu orang), oligarki (aturan oleh sedikit), dan demokrasi (aturan oleh rakyat) dengan skala kualitatif, baik (seperti dalam Thucydides) melalui penggunaan kata sifat atau (dalam Plato) melalui penemuan kata majemuk baru, seperti plutokrasi (aturan oleh orang kaya), timokrasi (diatur oleh ambisius), dan cheirocracy (aturan oleh yang terburuk).
Arti yang tepat dari aristokrasi dapat bervariasi menurut penulis atau konteksnya: (1) Dalam catatan sastra dari dialog Socrates (Xenophon, Memorabilia 4. 6. 12), istilah tersebut menunjukkan varian positif dari oligarki, di mana “sedikit” kaya dan kuat memprioritaskan secara konsisten kesejahteraan seluruh komunitas; (2) Dalam karya Plato (misalnya, Republic 4. 445d), fitur aristokrasi sebagai konstitusi yang ideal bersama, dan sangat mirip dengan, monarki, atau aturan oleh satu orang “terbaik”; (3) Menurut Thucydides (2. 37. 2) dan orator abad keempat SM, Isocrates (Panathenaicus 131–2), aristokrasi sebenarnya adalah subspesies demokrasi, di mana massa telah memilih orang-orang terbaik untuk menjabat dan rela tunduk pada aturan mereka, keadaan yang secara luas dianggap telah berlaku di masa lalu Athena yang dimuliakan, di bawah “konstitusi leluhur,” dan untuk bertahan di antara masyarakat yang lebih tradisional, seperti Spartan dan Carthaginians.
Dalam karya Aristoteles, ketiga makna tersebut muncul: Aristokrasi dapat didefinisikan secara mutlak, sebagai konstitusi ideal yang setara dengan monarki, atau dalam kaitannya dengan oligarki dan demokrasi. Dibandingkan dengan pendahulunya, bagaimanapun, Aristoteles menguraikan lebih sistematis faktor sosiologis yang memunculkan pemerintahan aristokrat yang sebenarnya (terutama dalam Politik 1293b).
Sebagai pemerintah yang sebenarnya, ini harus dari jenis yang relatif dan bukan absolut: konstitusi campuran di mana kecenderungan negatif oligarki dan demokrasi telah diredam oleh sejumlah besar warga negara dan oleh kekayaan, atau lebih tepatnya penilaian yang baik dan moderasi yang dihasilkan dari pendidikan yang baik dan gaya hidup santai dari warga pemilik tanah.
Kombinasi dari kelahiran bebas, kepemilikan tanah, dan keunggulan moral, yang dapat disubsumsi di bawah eugeneia (kelahiran yang baik), memastikan menurut Aristoteles kepentingan altruistik dalam kebaikan bersama yang tidak dapat diharapkan baik dari banyak orang miskin maupun dari orang kaya baru, yang telah memperoleh kekayaan mereka melalui perdagangan tidak memiliki kepentingan nyata dalam komunitas.
Perbedaan utama dalam prosedur politik antara aristokrasi dan demokrasi berkaitan dengan metode yang digunakan untuk mengalokasikan jabatan: Sementara pemilihan dengan undian dan pembayaran jabatan adalah fitur utama dari demokrasi radikal (seperti yang dipraktikkan di Athena klasik), pemilihan pada dasarnya adalah aristokrat, karena itu diperkenalkan elemen pilihan yang disengaja yang pasti mendukung yang “terbaik” (Politik 1300b4–5). Sejarawan dunia kuno masih menggunakan istilah tersebut dalam pengertian klasiknya untuk menggambarkan organisasi politik di Yunani awal dan republik Roma.
Aristokrasi Yunani adalah nama konvensional untuk rezim-rezim di Yunani awal yang didominasi oleh beberapa keluarga terkemuka, yang kepemilikan dan otoritasnya tampaknya berasal dari komunitas yang relatif terisolasi dan miskin pada awal Zaman Besi. Namun, apakah atau sampai sejauh mana pengaruh politik dijamin atau dilembagakan, tetap terbuka untuk dipertanyakan.
Sementara puisi kuno dan kode hukum yang diketahui dari prasasti dan catatan sastra kemudian dapat membuktikan konflik antara garis keturunan lama dan kekayaan baru, rekonstruksi periode aristokrat sebelumnya bergantung pada kesimpulan bermasalah dari sejarah konstitusional kemudian, yang cenderung membesar-besarkan tradisionalisme awal. masyarakat (lihat, misalnya, Aristotelian Athenaion Politeia 3, menggambarkan konstitusi pertama Athena oleh Drako), dan dari istilah keturunan dalam organisasi politik negara-kota klasik, ditafsirkan sebagai peninggalan dari tatanan masa lalu yang dikendalikan oleh keluarga besar. Aristokrasi Romawi mengacu pada bangsawan (orang yang dikenal) dari kelompok terbatas sekitar 50 keluarga, yang memerintah republik secara praktis di antara mereka sendiri melalui akses istimewa ke konsul.
Meskipun kelompok yang relatif homogen dengan gaya hidup yang menentukan status dan bentuk representasi diri, para bangsawan tetap — terlepas dari karakter mereka yang mirip kelas — terutama kelompok politik: yaitu, sebuah kasta “lahir pemimpin ”yang dipaksa untuk mengabdi pada negara dengan harapan sosial dan kelahiran tinggi.
Perbedaan otoritas publik dan kedudukan sosial, yang sekarang sering dianggap diartikan oleh aristokrasi, memanifestasikan dirinya untuk pertama kalinya di bawah kekaisaran, karena kebijakan keuangan dan militer telah menjadi hak kaisar, dan jabatan eksekutif di Roma dan provinsi-provinsi sebelumnya. dialokasikan untuk anggota warisan senator turun-temurun dan tatanan berkuda yang lebih rendah, yang gelarnya tergantung pada hibah kekaisaran. 
Di luar keilmuan klasik, aristokrasi mempertahankan makna teoretisnya hingga Pencerahan. Jadi, dalam Spirit of the Laws Montesquieu (1748), aristokrasi masih menandakan sebuah republik di mana hak istimewa adalah penyebab kebebasan tertinggi dan alasan utama untuk mempercayakan kekuasaan legislatif kepada orang-orang yang terlahir baik.
Penggunaan selanjutnya, bagaimanapun, difokuskan pada umumnya pada interpretasi sosial, seperti yang dibayangi dalam perhatian Aristoteles dengan sumber ekonomi dari kebajikan aristokrat dan masalah kepemimpinan yang sah dalam demokrasi.

Aristokrasi sebagai Kelas

Ketika sejarawan modern dan ilmuwan sosial berbicara tentang aristokrasi, yang mereka maksud adalah kelas yang perbedaannya dari masyarakat lainnya didasarkan pada sistem distribusi hak istimewa yang tidak setara. Penggunaan ini kembali ke Pencerahan dan agitasi politik menjelang Revolusi Prancis, ketika aristokrat menjadi sebutan partai yang menyeimbangkan demokrat.
Digunakan dalam arti sosial dan permusuhan yang terbuka, aristokrasi menyiratkan akumulasi kekayaan yang tidak semestinya dan hak prerogatif yang tidak dapat dibenarkan secara moral — suatu usaha tertutup dengan hak turun-temurun dan hak atas tanah, barang, kewajiban, dan kantor. Inti dari perspektif ini adalah gagasan bahwa aristokrasi adalah eufemisme, yang dibuat oleh mereka yang ingin mengaburkan kepentingan ekonomi dan memberikan gambaran yang baik tentang oligarki.
Pendekatan ini mencapai puncaknya dalam analisis ekonomi formalis pada abad kesembilan belas dan kedua puluh, terutama Marxisme ortodoks, yang menurutnya setiap aristokrasi tertentu dapat diidentifikasi sebagai kelas dan ekspresi budayanya dapat direduksi menjadi sistem organisasi buruh dan distribusi kekayaan yang asimetris. Hasil dari rasionalisme egaliter seperti itu mungkin benar dan salah pada saat yang bersamaan.
Di satu sisi, elit kekuasaan yang biasa dikenal sebagai bangsawan, baik Yunani, Romawi, atau Eropa, cenderung secara serius meremehkan pentingnya kekayaan dalam formasi mereka. Bahkan dalam aristokrasi darah di Republik Romawi dan Eropa, prinsip turun-temurun hampir tidak pernah sama dengan penutupan total bagi pendatang baru: Beberapa sistem rekrutmen diperlukan, jika hanya untuk mengimbangi kesulitan suksesi dan penggantian diri demografis.
Lebih jauh, pada pandangan pertama, aristokrasi Eropa tampaknya cukup cocok untuk analisis ekonomi karena asal-usul sejarah bersama dalam feodalisme abad pertengahan – sistem sosial ekonomi yang didasarkan pada persepsi yang mengakar dari hierarki dan kewajiban timbal balik di mana seorang raja atau tuan lainnya memberikan tanah kepadanya. pengikut sebagai imbalan atas kesetiaan dan layanan. 
Namun, keberlangsungan kekuasaan aristokrat lama setelah sistem feodal dan perbudakan dihapuskan menunjukkan bahwa hubungan antara ekonomi dan masyarakat tidak sesederhana yang dibayangkan oleh Marxisme. Memang, aristokrasi Eropa yang berbeda menunjukkan diri mereka secara mengejutkan dapat beradaptasi dengan sumber-sumber baru kekayaan komersial dan industri serta bentuk-bentuk baru birokrasi dan administrasi, yang membuka jalur alternatif menuju kekuasaan, meskipun kehilangan posisi ekonomi secara keseluruhan.
Namun, kekurangan terbesar dari analisis formalis adalah bahwa ia gagal menangkap signifikansi budaya dari kekayaan, di atas semua waktu luang, dan ruang lingkup yang ditawarkannya dalam mengembangkan bentuk-bentuk baru tampilan yang mencolok untuk menandai keunggulan sosial. 
Cendekiawan dari berbagai disiplin ilmu sekarang lebih memilih untuk mempertimbangkan aristokrasi sebagai elit dinamis daripada kelas monolitik, sikap non-esensialis yang memberikan kesempatan lebih besar dalam menjelaskan energi sosial dan mode perbedaan yang melaluinya prestise dipertahankan. 
Pada akhirnya, pandangan aristokrat sebagai ahli keterampilan yang dijernihkan dan modal simbolis ini lebih mengakomodasi fakta bahwa, sepanjang sejarah, mayoritas orang dengan mudah menerima klaim elit atas kebajikan herediter khusus sebagai pembenaran hak untuk memerintah.
Pandangan eugenisis dalam karya-karya Plato dan Aristoteles (Republic 495d-e; Politics 1335b) menunjukkan betapa mudahnya pengalaman dari pemuliaan hewan memberi jalan pada penjelasan yang masuk akal tentang kelahiran dan kesempurnaan yang mulia.

Aristokrasi sebagai Teori Elit

Gagasan yang dikembangkan oleh Socrates dan Aristoteles — bahwa adopsi sukarela kepemimpinan aristokrat dapat mengubah dan meningkatkan demokrasi — mengandung benih teori elit yang mengantisipasi rekan-rekan modern dalam beberapa poin dasar. Tidak diragukan lagi, teori ini berkembang dari keinginan konservatif untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa kekayaan tradisional dan hak istimewa harus diterjemahkan ke dalam keunggulan politik, meskipun keadaan berubah dengan cepat di bawah demokrasi Athena.
Sumber kami yang ada cukup tidak informatif tentang seberapa tepatnya tantangan demokrasi ini dirumuskan dan ditangani, kemungkinan besar karena demokrasi kuno tidak pernah disajikan dalam teori sistematis. Satu-satunya pengecualian penting kami berasal dari catatan sastra Plato tentang dialog antara gurunya Socrates dan Sophist Protagoras.
Protagoras berpendapat bahwa setiap orang yang lahir merdeka memiliki kemampuan bawaan untuk menilai politik (politike tekhne), yang berbeda dan tidak bergantung pada keahlian teknis yang biasanya terkonsentrasi di antara orang kaya dan terhubung dengan baik. Dari perbedaan ini secara logis muncul pepatah demokrasi bahwa setiap warga negara harus memiliki suara dalam debat politik, dan tidak seorang pun harus memiliki hak istimewa khusus dalam pemerintahan.
Di Republiknya nanti, Platon tampaknya menghadapi tantangan semacam ini ketika dia berpendapat bahwa pemerintahan yang demokratis secara sistemik cacat karena mengharapkan warga negara biasa membuat penilaian tentang apa yang baik bagi seluruh komunitas. Keputusan seperti itu membutuhkan pengetahuan ahli, yang, menurutnya, tidak dimiliki oleh warga negara biasa dan memang tidak dalam posisi untuk mendapatkannya, karena mereka kurang memiliki kapasitas untuk memahami Kebenaran. Intinya, Platon melawan tantangan kaum radikal seperti Protagoras dengan berpendapat bahwa pendapat tidak berharga tanpa pengetahuan otoritatif seperti yang ditemukan di antara elit terpelajar. Perbedaan antara opini dan pengetahuan ahli ini tersirat dalam pembuatan kebijakan di sebagian besar pemerintah perwakilan dan organisasi nonpemerintah di Barat modern. Dalam praktik standar, keputusan tentang kebijakan diserahkan kepada para ahli, yang secara berkala diperiksa melalui pemilihan atau rapat pemegang saham, ketika sektor publik yang lebih luas diteliti dan diberikan pilihan antara kelompok ahli yang bersaing.
Tampaknya sangat masuk akal bahwa kompleksitas yang lebih besar dari institusi dan teknologi modern harus membutuhkan lebih banyak ahli dan bidang keahlian. Secara umum, teori elit modern menyetujui perkembangan ini, dengan alasan bahwa pembentukan elit, misalnya, dalam partai politik dan birokrasi, tidak dapat dihindari dan diperlukan untuk keberhasilan berfungsinya organisasi yang kompleks. 
Namun, sejarah baru-baru ini telah menawarkan lebih dari cukup contoh untuk menggambarkan kegagalan boros yang disimpan ketika kebijakan yang dikembangkan oleh keuangan, militer, dan ahli lainnya dibiarkan tidak terkendali oleh suara publik yang telah diberi kesempatan untuk membentuk pendapatnya sendiri.
Perdebatan kuno tentang aristokrasi dan demokrasi telah kehilangan sedikit relevansinya: Memang, dalam terjemahan modern dalam hal massa dan elit, cara Athena klasik dalam menangani hubungan antara pengetahuan dan otoritas politik telah dilihat sebagai menawarkan model yang memungkinkan. untuk mereformasi praktik modern.
Dalam model ini, yang paling kuat dipresentasikan oleh Josiah Ober, kunci keberhasilan Athena adalah kemampuan lembaganya untuk memanfaatkan keahlian penasihat sukarelawan, yang terus bersaing untuk mendapatkan pengakuan dan persetujuan publik atas proposal kebijakan yang diajukan dalam majelis terbuka, daripada di koridor kekuasaan tertutup di pemerintahan modern.
Model ini secara menarik konsisten dengan bukti dari epigrafi dan prosopografi yang membuktikan pengaruh berkelanjutan dari jaringan elit dan individu dari keluarga terkemuka, misalnya, administrasi keuangan, diplomasi, dan kebijakan militer.
Para komentator lain tidak kurang dibenarkan untuk mengidentifikasi bukti ini dengan aristokrasi de facto, yang mendominasi pemerintah melalui keterampilan kelas atas yang menentukan dalam menulis dan menyampaikan pidato — pengingat bahwa taksonomi klasik lembaga dikembangkan untuk menarik perbedaan ideologis antara komunitas dan memberikan orientasi dalam lanskap politik yang jauh lebih rumit daripada yang diinginkan oleh kebanyakan ahli teori kuno.