Feelsafat.com – Dalam legenda Yunani kuno, Antigone adalah putrinya — dan saudara perempuannya — dari Oedipus, raja mitos Thebes yang merobek matanya setelah mengetahui bahwa ia tanpa sadar telah membunuh ayahnya dan menikahi ibunya sendiri, Jocasta.

Antigone : Kisah dan Filosofinya
Kisah paling terkenal dari kisah Antigone adalah dalam trilogi The Sophocles ‘Thible’: Raja Oedipus (kinerja c. 427 SM), Oedipus di Colonus (berform secara anumerta di 405 SM), dan Antigone (ditandai sebelum prekuel tematik di 441 SM).Aeschylus juga menyentuh legenda Theban di Seven Asess Asess. 
Tragedi Aeschylus menceritakan kisah konflik fana antara saudara-saudara Antigone, Polynees dan Eteocles, yang membentuk prolog untuk peristiwa-peristiwa yang dirinci di Antigone. Dalam permainan Sophiaocles, Antigone berkonflik dengan raja baru Thebes, Creon, saudara lelaki Jocasta, ketika dia bersikeras mengubur Polynees melawan perintah langsung Cron.
Signifikansi Antigone telah dilihat sebagai kebohongan dalam advokasi tentang pentingnya loyalitas keluarga, Dalam mengajukan konflik antara hukum manusia dan ilahi, Dalam mewakili akun awal dari tuntutan hati nurani terhadap kewajiban yang diberlakukan secara sosial, dan dalam mengajukan pertanyaan tentang peran perempuan dalam kehidupan publik.Menyusul kematian Jocasta dan pengusiran Oedipus yang sekarang buta dari Thebes, yang terjadi pada akhir Raja Oedipus, Antigone, meskipun menjadi yang lebih muda dari para suster, menerima tanggung jawab atas perawatan ayahnya dan menemaninya di pengembaraannya.
Pada saat Oedipus di Colonus, Oedipus adalah orang yang sangat tua. Selama pertunjukan itu, Ismene mencari ayahnya di Athena untuk memberitahunya tentang pertempuran yang akan datang antara saudara-saudaranya untuk mengendalikan Thebes.Tidak dapat mencegah hal ini, Oedipus meninggal, dan permainan berakhir dengan Antigone memutuskan untuk kembali ke Thebes untuk mencoba menghentikan saudara-saudaranya dari menghancurkan satu sama lain.
Di Antigone, kita mengetahui bahwa kedua saudara itu terbunuh dalam pertempuran dan bahwa Creon, ketika memberikan hak penguburan penuh Eteocles, telah menganggap Polyneis pengkhianat dan menuntut agar tubuhnya dibiarkan di tempat dia meninggal, sebagai daging bangkai.Antigone mencoba membujuk Ismene untuk membantunya mengubur Polinesia; Ismene menolak, mengklaim bahwa sebagai seorang wanita dia tidak cukup kuat untuk menentang dekrit pria, dan Antigone menolaknya karena gagal melakukan tugas keluarga.
Begitu Antigone telah mengubur Polynees, dia dibawa ke hadapan Creon, yang memerintahkannya untuk dipenjara, meskipun memohon Hemoni, putra Cralon dan kekasih Antigone, di sebuah gua tempat dia tidak bisa melarikan diri.Ismene sekarang juga ingin disalahkan atas penguburan itu, tetapi Antigone menolak untuk mengizinkannya berbagi penghargaan atas tindakan pengabdian yang persaudaraan ini dan menjelaskan hal itu, Karena kedua orang tuanya sudah mati, Karena itu, saudaranya tidak tergantikan dan tugasnya bahkan melebihi hutang suami atau anak.
Diminta di guanya, Antigone bunuh diri. Ketika dia menemukan ini, Hemon membunuh dirinya sendiri juga, seperti halnya ibunya, Eurydice. Terlambat, Cron dibiarkan putus asa dengan kekeraskepalaannya.