Feelsafat.com – Anarki adalah kata yang berasal dari bahasa Yunani yang menunjukkan tidak adanya supremasi hukum atau (lebih luas lagi) pemerintahan yang mapan.

Anarki : Pengertian dan Sejarah Perkembangannya

Pengantar Anarki

Prevalensi anarki adalah asumsi pertama dan utama realisme, istilah yang diberikan oleh para sarjana kepada keluarga model teoritis perilaku antar negara yang merupakan pusat teori sistem internasional kontemporer.
Realisme dilandasi oleh beberapa pernyataan pesimis tentang kehidupan antarnegara, di antaranya anarki. Argumennya adalah, secara historis, dunia antarnegara bagian paling sering terdiri dari berbagai entitas berdaulat; entitas berdaulat ini mengakui sedikit melalui hukum internasional dan hampir tidak memiliki cara untuk menegakkannya.
Sebenarnya tidak ada aturan perilaku yang dapat ditegakkan — terutama untuk negara yang kuat. Istilah yang digunakan para sarjana untuk menggambarkan situasi ini adalah anarki. Lingkungan antarnegara yang keras secara harfiah adalah anarki dalam arti tegas tidak adanya hukum internasional yang dapat ditegakkan dan anarki dalam arti yang lebih luas, yang menunjukkan kekacauan yang disertai kekerasan.
Prevalensi lingkungan ini, pada gilirannya, menentukan bahwa tujuan utama masing-masing pemerintah adalah, sederhananya, kelangsungan hidup dan keamanan. Ada dua kemungkinan keluar dari anarki. Salah satunya adalah munculnya kerajaan universal. Artinya, satu negara mencapai dominasi universal dan tak tertandingi serta memberlakukan hukum dan ketertiban yang kasar di mana-mana, agar sesuai dengan tujuannya sendiri dan sesuai keinginannya. Ini, yang terkenal, adalah solusi Romawi.
Tetapi kemunculan negara universal jarang dan sulit dicapai (seperti yang baru-baru ini ditemukan oleh Amerika Serikat). Jalan keluar kedua adalah melalui penerimaan hukum internasional secara luas, terutama oleh negara-negara kuat, yang dikelola — dan ditegakkan — oleh lembaga internasional yang netral seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa.
Tetapi karena dunia antarnegara bagian secara tradisional sangat berbahaya, penerimaan sukarela pembatasan atas perilaku negara tidak mungkin dilakukan. Hal ini terutama berlaku untuk negara-negara kuat, yang pemerintahannya tidak ingin melepaskan keuntungan dari kekuasaan dan status yang mereka peroleh dengan susah payah.
Secara historis, anarki multipolar — dunia antarnegara dengan banyak kekuatan besar, masing-masing mengejar kepentingannya sendiri dalam persaingan sengit dengan sedikit atau tanpa aturan — telah menjadi bentuk kehidupan antarnegara yang lazim. Kaum realis berpendapat bahwa prevalensi anarki, daripada ciri-ciri budaya internal setiap negara bagian, adalah penentu utama perilaku antarnegara. Lingkungan internasional yang umumnya keras dan kompetitif serta distribusi kekuasaan saat ini di sistem antarnegara bagian merupakan faktor vital.
Anarki sistem negara, daripada atribut budaya unik apa pun dari satu unit mana pun dalam sistem, dengan demikian merupakan faktor utama dalam prinsip realis fundamental lainnya: pencarian diri yang kejam yang terjadi di pihak semua negara.
Mengejar diri sendiri yang kejam ini terjadi terutama karena tanpa hukum internasional, negara harus menyediakan keamanan mereka sendiri. Dengan demikian, anarki struktural juga pasti merupakan rezim swadaya: Pemerintah tidak dapat bergantung pada bantuan orang lain atau pada aturan hukum, sehingga setiap pemerintah berhak menjadi penengah tunggal dari apa yang merupakan keadilan bagi dirinya sendiri dan hak. untuk mengangkat senjata untuk menegakkannya.
Karena cara terbaik untuk memberikan keamanan di bawah anarki adalah menjadi kuat, membantu diri sendiri secara alami mengarah pada perilaku yang memaksimalkan kekuasaan. Oleh karena itu, dalam sistem negara anarkis, perilaku memaksimalkan kekuasaan adalah perilaku normal semua negara bagian.
Ini berarti bahwa kaum realis lebih cenderung melihat elit pembuat keputusan membuat keputusan agresif dan memaksimalkan kekuasaan mereka terutama berdasarkan rasa takut (yang masuk akal), daripada hanya keserakahan — meskipun analis seperti itu sering melihat keinginan kuat untuk mengumpulkan sumber daya dan kekuasaan (yaitu, keserakahan) sebagai respons terhadap anarki. Artinya, itu didasarkan pada ketakutan umum (yang masuk akal) akan kelemahan, dalam keinginan untuk mempertahankan diri di dunia yang sangat kompetitif.
Di dunia seperti itu, seseorang membutuhkan kekuatan untuk bertahan hidup. Seperti yang dikatakan oleh R. W. Sterling: “Negara harus memenuhi tuntutan ekosistem politik atau penghancuran pengadilan.” Hal ini sering disebut dengan Primat der Aussenpolitik (keunggulan hubungan eksternal dalam menentukan perilaku negara), berbeda dengan Primat der Innenpolitik (keunggulan struktur politik, sosial, dan budaya internal dalam menentukan perilaku negara).
Kombinasi anarki, self-help yang kejam, dan perilaku memaksimalkan kekuasaan oleh semua negara mengarah pada pernyataan realis ketiga: Dalam lingkungan seperti itu, “Perang itu normal,” mengutip ahli teori realis terkemuka, Kenneth Waltz. Yaitu: Perang, atau ancaman perang, adalah cara normatif yang digunakan negara di bawah anarki untuk menyelesaikan konflik kepentingan. Konflik kepentingan tersebut nyata; mereka bukan hanya masalah miskomunikasi.
Dan karena setiap negara dalam anarki harus siap membela kepentingannya melalui kekerasan terorganisir, ini adalah faktor utama yang mengarah pada pengembangan budaya internal militerisme dan permusuhan (dan penekanan pada mempertahankan kehormatan, yaitu status, internasional).
Ini berlaku untuk semua negara bagian — di bawah anarki, semuanya serupa secara fungsional. Budaya militerisme dan permusuhan hanyalah adaptasi alami terhadap lingkungan internasional yang keras, meskipun, pada gilirannya, mereka berkontribusi sebagai variabel independen terhadap prevalensi perang.
Tetapi para ilmuwan politik juga menyarankan bahwa di bawah kondisi anarkis, ada saat ketika bahaya perang skala besar paling akut: ketika perubahan besar yang tiba-tiba dalam distribusi kemampuan kekuasaan negara terjadi dalam sistem negara. Ilmuwan politik menyebut ini sebagai krisis transisi kekuasaan. Pergeseran tersebut dapat berupa peningkatan dramatis dalam kemampuan salah satu pelaku utama atau penurunan dramatis dalam kemampuan unit utama lainnya.
Tetapi ketika distribusi hak istimewa, pengaruh, dan barang yang ada dalam suatu sistem menjadi tidak sesuai dengan realitas kekuasaan yang berubah, hasilnya cenderung berupa perang skala besar, yang pada gilirannya menciptakan struktur baru, konfigurasi hak istimewa baru, pengaruh, dan barang — barang yang lebih cocok dengan distribusi tenaga yang sebenarnya. Dengan demikian, penataan kembali kekuasaan, pengaruh, dan status dalam sistem negara anarkis cenderung disertai dengan kekerasan besar: yang oleh para ilmuwan politik disebut perang hegemonik.
Perang Dunia I adalah contoh yang bagus. Kaum realis berpendapat bahwa krisis powertransition dan perang hegemoni sering kali diakibatkan oleh upaya aktor utama untuk mempertahankan posisinya yang memburuk dalam sistem; ia bertindak sementara elite pemerintahannya merasa masih bisa. Tapi ini hanya tren — karena kaum realis juga setuju bahwa momen pengambilan keputusan individu oleh pemerintah terlalu istimewa untuk bisa diprediksi.
Oleh karena itu, krisis peralihan kekuasaan yang disebabkan oleh runtuhnya Uni Soviet ditangani tanpa perang, berkat diplomasi yang baik di kedua belah pihak. Namun secara historis, krisis peralihan kekuasaan cenderung mengarah pada perang hegemoni untuk membentuk pemimpin baru dalam sistem anarkis.
Pemikiran realis modern menjadi terkenal secara intelektual saat ini sebagai tanggapan pesimis, pertama, terhadap keadaan di sekitar pecahnya Perang Dunia I, tetapi bahkan lebih kuat sebagai tanggapan terhadap peristiwa internasional yang mengerikan pada tahun 1930-an, yang diikuti oleh bencana alam Perang Dunia II dan kemudian permulaan dan perang dingin yang berkepanjangan, meskipun banyak upaya diplomatik di detente.
Perkembangan internasional yang suram ini tampaknya menunjukkan bahwa pendekatan utama lainnya untuk studi hubungan internasional — legalisme Groatian, institusionalisme liberal Wilsonian dan idealisme, ekonomi Marxis — tidak memadai dan bahkan instrumen analisis yang naif. Sebaliknya, penghentian perang dingin secara damai, dan tingkat kerja sama antarnegara yang relatif tinggi yang menyertainya (1989-1991), menyebabkan kebangkitan kembali kritik liberal-institusionalis (neoliberal) terhadap teori anarki pada tahun 1990-an sebagai terlalu pesimis.
Para institusionalis liberal berpendapat bahwa paradigma realis tentang perilaku antarnegara cenderung meremehkan sejauh mana komunitas konsensual dan komunikasi, saling ketergantungan, dan kerja sama yang dapat dan memang ada di antara negara-negara dalam kondisi modern dan juga meremehkan keinginan manusia untuk perdamaian.
Kaum realis menanggapi dengan menyatakan bahwa kepentingan nasional yang dirasakan dan sedikit hal lain — tentu saja bukan altruisme — menentukan tindakan negara pada akhir perang dingin dan bahwa keberhasilan relatif dan kelancaran lembaga internasional pada 1990-an hanya mencerminkan fakta bahwa mereka didukung oleh (dan berguna untuk) kekuatan dan prestise Amerika Serikat yang luar biasa.
Mereka juga menunjuk pada kebangkitan kembali Rusia yang lebih tegas secara internasional, serta kebangkitan kekuatan China yang semakin nasionalis dan termiliterisasi, yang menunjukkan kegigihan, pervasiveness, dan ganasnya persaingan internasional. Kritik besar lainnya terhadap teori anarki baru-baru ini muncul — sebuah versi dari “perubahan linguistik” yang telah mempengaruhi begitu banyak bidang ilmiah. Para konstruktivis hubungan internasional sekarang berpendapat bahwa teori anarki, alih-alih menjadi komentar yang bijaksana tentang masalah-masalah dunia nyata yang keras, melainkan merupakan wacana persaingan dan kekerasan yang artifisial dan sewenang-wenang.
Wacana kekerasan ini sendiri memiliki pengaruh yang merugikan pada sistem internasional karena dampaknya yang merusak terhadap harapan dan persepsi negarawan — dan dengan demikian, pada akhirnya, pada tindakan mereka. Dengan kata lain, paradigma keras wacana realis merupakan ramalan yang terwujud dengan sendirinya. Tetapi dunia negara bukanlah fakta obyektif, karena memaksa dirinya sendiri pada unit-unit individu (negara) di dalamnya; sebaliknya, ini adalah dunia yang secara sosial dibangun oleh manusia yang bertindak berdasarkan ide-ide tertentu.
Sistem antarnegara bagian mungkin merupakan anarki tanpa otoritas pemandu atau cara efektif untuk menegakkan hukum internasional, tetapi anarki adalah pendapat Anda tentangnya, dan teori pesimistis tentang realisme dapat dan harus dilawan, digantikan oleh wacana komunitarian baru tentang hubungan antarnegara.
Sekali rekan seperti itu Wacana mmuniter dalam hubungan internasional menggantikan wacana anarki yang pesimis dan destruktif, yang pada gilirannya akan membangun lingkungan internasional yang baru dan lebih ramah — sebagaimana, menurut pendapat para konstruktivis, wacana komunitarian serupa telah dicapai di masa lalu, terutama di Abad Pertengahan.
Kaum realis, meski mengakui dampak wacana terhadap tindakan negara, menjawab bahwa pola pikir ini memberi terlalu banyak kekuatan pada kata-kata. Mereka berpendapat bahwa wacana komunitarian abad pertengahan yang berlaku sebenarnya memiliki sedikit dampak praktis pada tindakan negara-negara abad pertengahan yang penuh persaingan dan seperti perang dalam sistem negara anarkis mereka.
Selain itu, pencetus konstruktivisme sebagian besar adalah sarjana Amerika yang menulis pada 1990-an, di dunia yang didominasi Amerika Serikat dan masyarakat yang (luar biasa dalam sejarah) memiliki sedikit pengalaman tentang bagaimana rasanya ditindak dengan kekerasan dan tegas oleh pihak luar. , oleh orang lain.
Hanya para intelektual yang berlindung dalam keamanan dunia Amerika pada tahun 1990-an, yang diharapkan — atau lebih tepatnya, secara tidak sadar diasumsikan — keamanan lengkap sebelum 11 September 2001, dapat meragukan bahwa kebutuhan negara untuk membangun keamanan terhadap dunia yang penuh persaingan dan bermusuhan tanpa hukum dan ketertiban adalah kebutuhan nyata, dan bukan hanya masalah wacana yang merusak.