Feelsafat.com – Alfred Adler, psikolog medis dan pendiri Psikologi Individu, lahir di Wina dari orang tua Yahudi Hongaria.

Alfred Adler : Biografi dan Pemikirannya

Biografi dan Pemikiran Alfred Adler

Ia menerima gelar MD dari Universitas Wina pada tahun 1895 dan mempraktikkan kedokteran umum sebelum beralih ke psikiatri. Karya ilmiahnya yang paling baik ditulis sebelum Perang Dunia I dan sebagian besar disiapkan selama hubungannya yang ambivalen dengan kelompok Freudian awal. Setelah bertugas di tentara Austria, ia menjadi peduli dengan bimbingan anak sebagai metode psikologi medis preventif, dan mendapatkan dukungan dari pemerintah Austria yang baru, membuka pusat bimbingan anak di sekolah Wina, Berlin, dan Munich.
Wawancara bimbingan keluarga di depan umum, dengan periode diskusi umum, menyebarkan metode dan teorinya, terutama di kalangan pendidik. Ia menjadi dosen internasional di Eropa dan Amerika Serikat dan merupakan profesor psikologi medis pertama Amerika, di Sekolah Kedokteran Long Island. Pada tahun 1930-an, upayanya untuk menyebarkan doktrinnya tentang “kepentingan sosial” dalam menghadapi nasionalisme totaliter Eropa menandai dia sebagai pengkhotbah daripada ilmuwan, dan karyanya yang kemudian diterbitkan berfungsi untuk menyebarkan keyakinan daripada melaporkan karya ilmiah.
Dia meninggal di Aberdeen, Skotlandia, selama tur kuliah. Karya Adler yang penting secara psikologis pertama, Study in Organ Inferiority and Its Psychical Compensation (1907), adalah “kontribusi untuk pengobatan klinis” dalam patologi konstitusional. Di dalamnya Adler mengeksplorasi cacat konstitusional dari struktur dan fungsi serta kompensasi fisiopatologis mereka dan juga menjelaskan perubahan kompensasi “psikis” dalam disposisi dan cara hidup; kompensasi yang berlebihan tidak hanya menghasilkan “kejeniusan”, seperti Ludwig van Beethoven yang tuli, tetapi juga respons neurotik atau psikotik, seperti histeria atau paranoia.
Adler memberikan eksposisi kausal-deterministik pembangunan sebagai tergantung pada sumbangan konstitusional, dorongan biologis bawaan, dan tekanan lingkungan. Makalahnya tahun 1908 menggambarkan sebagai bawaan “dorongan agresi” (untuk menaklukkan lingkungan) dan “kebutuhan kasih sayang.” Kedua konsep tersebut kemudian ditolak oleh kelompok Sigmund Freud tetapi muncul kembali dalam teori psikoanalitik kemudian.
Adler sendiri memodifikasi kedua konsep tersebut dan merumuskan ulang seluruh psikologinya dalam The Neurotic Constitution (1912). Dia menolak psikologi drive dan determinisme kausal. Dia memandang inferioritas (vis-à-vis orang dewasa) dan konsekuensi “perasaan rendah diri” sebagai pengalaman yang umum untuk setiap anak. Anak itu menanggapi sebagai individu secara keseluruhan dengan “berjuang untuk keunggulan” (sebelumnya “dorongan agresi”) yang diarahkan ke “tujuan fiktif” dari kekuatan dan dominasi jantan, yang dikejar melalui “fiksi panduan”, atau rencana hidup, dimodifikasi dengan “antifiction” dari tuntutan sosial.
Tujuan dan fiksi adalah kreasi subjektif dari hasil karya individu, tetapi pola neurotik yang tidak realistis, kaku, mungkin disukai oleh inferioritas organ, memanjakan, atau pengabaian di masa kanak-kanak, atau peringkat usia anak dalam keluarga.
Bagi Adler, “keinginan untuk berkuasa” Nietzschean adalah pola neurotik semacam ini, bukan sifat universal manusia. Dia juga menggambarkan tanggapan yang berlawanan tetapi sama efektifnya terhadap peningkatan rasa tidak aman: Ini adalah salah satu kemenangan kecerdasan manusia untuk menempatkan fiksi panduan dengan mengadaptasinya dengan anti-fiksi, … untuk menaklukkan dengan kerendahan hati dan ketundukan … menyebabkan rasa sakit bagi orang lain oleh penderitaannya sendiri, berjuang untuk mencapai tujuan kekuatan laki-laki dengan cara banci, untuk membuat diri sendiri kecil agar tampak hebat.
Dari jenis seperti itu… sering kali merupakan manfaat dari neurotik. Berbeda dengan neurotik, karakter psikotik berupaya membentuk realitas menjadi fiksi, sedangkan karakter normal menyesuaikan diri dengan lingkungan. Karya-karya Adler kemudian diulangi, diganti namanya, diuraikan, dan akhirnya, menyederhanakan dan memperluas konsep yang dia dirikan Psikologi Individu pada tahun 1912 setelah memutuskan hubungan dengan Freud.
Dasar dari karakter adalah tanggapan seluruh individu terhadap perasaan inferioritas kekanak-kanakan universal. Perasaan inferioritas yang ditekankan menjadi “kompleks inferioritas” yang dirayakan, dan perjuangan patologis untuk superioritas adalah “kompleks superioritas”. Fiksi pemandu diganti namanya menjadi “gaya hidup”, biasanya tidak disadari atau “tidak dipahami”, yang oleh analisis Adlerian berusaha untuk menerangi dengan wawasan.
Antifikasi dan “kebutuhan akan kasih sayang” awal menyatu dalam konsep penting kepentingan sosial. Adler pertama kali menyimpang dari psikoanalisis atas penekanan Freud pada naluri seksual. Pada akhirnya, di mana Freud melihat naluri hewani dimanusiakan melalui penindasan, Adler menggambarkan tren bawaan — minat sosial dan perjuangan untuk superioritas — yang perkembangan penuhnya menyempurnakan kepribadian. Singkatnya, “Keturunan hanya memberi [individu] kemampuan tertentu.
Lingkungan hanya memberinya kesan tertentu… itu adalah cara individualnya menggunakan batu bata ini,… sikapnya terhadap kehidupan, yang menentukan hubungannya dengan dunia luar. ” Terlepas dari perbedaan mereka, Adler selalu mengakui utangnya kepada psiko Freud teori genetik neurosis. Dia mengakui sentimen d’incomplétitude Pierre Janet, pendahulu dari perasaan inferioritas. Formulasi kepribadian Adler agak mirip dengan “struktur psikis” dan “sikap” psikologi Wilhelm Dilthey, tetapi pengaruh langsung tidak mungkin: Adler tidak pernah menyebut Dilthey, meskipun ia mengutip karya kontemporer Hans Vaihinger dari Dilthey, Filsafat “As If” ( New York, 1924), untuk teori fiksi. 
Psikologi individu mencapai sukses besar di benua Eropa dan Amerika Serikat, lebih sedikit di Inggris; di mana-mana ia lebih diterima di kalangan pendidik, psikolog, bahkan penulis daripada di kalangan dokter dan psikiater. Karya Adler sebagian besar telah diserap ke dalam praktik dan pemikiran tanpa mempertahankan identitas terpisah meskipun ada frasa yang dikenal— “kompensasi berlebihan,” “kompleks inferioritas,” “jargon organ” —yang memperkaya percakapan daripada kosakata psikologis. Psikologi Individu masih memiliki pusat, sekolah, dan kelompok kerjanya sendiri, tetapi pengaruh Adler telah meresap ke dalam psikologi lain. “Dorongan agresi” -nya muncul kembali dalam psikologi ego psikoanalisis ortodoks; Gema Adlerian lainnya ditemukan di Karen Horney, Harry Stack Sullivan, dan Franz Alexander, dan dalam teori hubungan ibu Ian Suttie, yang pasti memengaruhi sekolah etologi kebutuhan ibu kontemporer.
Praktik bimbingan anak adalah non-Adlerian, dan namanya sekarang tidak digunakan dalam pedagogi progresif, tetapi mereka yang mencoba melihat anak terbelakang, anak nakal, psikopat, atau pasien psikiatri secara keseluruhan berbagi sudut pandang Adler. Pendekatan Adler terhadap psikologi, normal dan abnormal, lebih bersifat spekulatif daripada ilmiah. Sejak tahun 1912, dia mencari teori ekonomi yang elegan daripada fakta yang terbukti. Pada awalnya dia mengenali teorinya sebagai fiksi dalam pengertian Vaihinger yang tidak memprovokasi; seseorang berperilaku “seolah-olah” mengimbangi perasaan rendah diri. Kemudian langkah ini dihilangkan — hal-hal ini memang demikian.
Adler sering mengilustrasikan teorinya dengan materi kasus, tetapi ini selalu bersifat anekdot dan dalam kutipannya, tidak pernah diatur secara statistik. Dia secara terbuka membenci statistik. Tidak pasti berapa banyak pasien yang dirawat Adler dalam kontinuitas, selain dari konsultasi tunggal untuk menasihati dokter atau guru. Sejarah kasus yang sama muncul sebagai contoh melalui banyak buku selama bertahun-tahun, tanpa tindak lanjut yang sistematis.
Dia tidak menggunakan “kontrol” normal, suatu kelalaian yang dia benarkan oleh desakannya pada keunikan individu, tetapi ini meninggalkan masalah yang tidak terpecahkan mengapa satu diri kreatif memilih neurosis, yang lain tidak. Adler tidak pernah bereksperimen, tidak pernah memprediksi dengan tegas, tidak pernah berusaha secara sistematis untuk memverifikasi hipotesis. Dia memiliki wawasan intuitif yang luar biasa, lebih besar, mungkin, karena tumbuh sebagai anak kedua dan anak yang sakit-sakitan dari keluarga Hongaria-Yahudi di ibukota kekaisaran Austria. Intuisi dan formulasinya, jika tidak begitu dekat dengan kenyataan seperti dia diyakini, tetap sebagai fiksi panduan yang berharga.