Feelsafat.com – Akuntabilitas dapat didefinisikan dengan cara berikut: Ketika orang dimaksudkan untuk mengejar kehendak dan / atau kepentingan orang lain, mereka harus memberikan akun tentang tindakan mereka kepada orang lain sehingga orang lain kemudian dapat memutuskan apakah akan memberi hadiah atau mengecam mereka atas tindakan tersebut.

Akuntabilitas : Pengertian dan Sejarah Konseptual
Dengan demikian, pertanggungjawaban menunjukkan bahwa agen (seperti politisi terpilih atau pegawai negeri) bertanggung jawab untuk bertindak atas nama kepala sekolah (seperti, masing-masing, warga negara atau menteri) yang harus dia tanggapi dan laporkan. Kepala sekolah dengan demikian dapat meminta pertanggungjawaban agen atas tindakannya.

Sebuah Sejarah Konseptual

Akuntabilitas kata berasal dari perhitungan kata Latin, yang secara harfiah berarti “untuk menghitung” dan yang merujuk terutama pada pembukuan dan jenis penyimpanan catatan keuangan lainnya.
Namun, seperti yang telah kita lihat, kata akuntabilitas sekarang memiliki perasaan yang lebih umum tentang “memberikan akun sendiri.” Dengan demikian, itu tumpang tindih dengan konsep-konsep seperti tanggung jawab dan tanggung jawab. Sebelum abad kedua puluh, memang, akuntabilitas jarang muncul dalam kamus.
Penekanannya jatuh pada pemerintah yang bertanggung jawab dan representatif. Para ahli teori politik umumnya menganggap demokrasi perwakilan sebagai pencapaian historis, dan, menurut pendapat mereka, masyarakat sipil (atau tahap peradaban) yang mempertahankan demokrasi perwakilan juga akan mendukung cita-cita moral dan perilaku yang dibuat untuk pemerintahan yang bertanggung jawab. Tanggung jawab merujuk di sini pada karakter politisi dan pejabat setidaknya sebanyak hubungan mereka dengan publik.
Politisi dan pejabat memiliki tugas untuk menanggapi tuntutan, keinginan, dan kebutuhan rakyat. Bertindak bertanggung jawab adalah bertindak demikian mempromosikan kebaikan bersama daripada mencari keuntungan pribadi.
Bertindak bertanggung jawab adalah mengatasi faksionalisme kecil sehingga mengejar kepentingan nasional. Kata akuntabilitas naik menjadi terkenal di awal abad kedua puluh.Pada saat itu, Perang Dunia I mempercepat hilangnya keyakinan pada keyakinan bahwa negara-negara berkembang menuju kenegaraan, masyarakat sipil liberal, demokrasi perwakilan, dan juga pemerintah yang bertanggung jawab. Ilmuwan politik mulai menggambarkan bangsa sebagai terfragmentasi.
Mereka mulai menggambarkan demokrasi kurang sebagai cara yang cocok untuk mewujudkan kebaikan bersama dan lebih sebagai kontes di antara kelas dan faksi. Sama halnya, para ilmuwan politik sendiri tampaknya memberikan keahlian ilmiah yang netral.
Ilmu sosial dapat menunjukkan kepada kita kebijakan apa yang paling baik menghasilkan hasil apa pun dan nilai-nilai yang diputuskan oleh perwakilan demokratis yang ingin mereka kejar. Oleh karena itu, birokrasi netral tampaknya menjadi pemeriksaan yang mungkin pada faksionalisme politik.
Dalam narasi birokratis ini, politik dan administrasi tampaknya merupakan kegiatan yang terpisah. Proses politik menghasilkan nilai dan keputusan.Pejabat publik memberikan keahlian yang netral secara politis untuk merumuskan dan menerapkan kebijakan yang sesuai dengan nilai-nilai dan keputusan ini. Narasi birokrasi dengan demikian membuat tanggung jawab tampaknya kurang penting daripada akuntabilitas politik dan administrasi.
Akuntabilitas Politik dan Administratif Akuntabilitas melibatkan politisi yang dimintai pertanggungjawaban melalui lembaga-lembaga demokrasi perwakilan.Legislator bertanggung jawab kepada para pemilih, yang secara berkala memutuskan apakah atau tidak mengembalikan mereka ke kantor.
Eksekutif — terutama presiden dalam sistem politik dengan pemisahan kekuasaan yang kuat — juga dapat secara langsung bertanggung jawab kepada pemilih. Atau, eksekutif — terutama perdana menteri dalam sistem Westminster — dapat dimintai pertanggungjawaban oleh legislatif yang mampu mencabut otoritasnya.
Dalam praktiknya, bentuk akuntabilitas politik ini cukup lemah, karena sementara politisi dan pemerintah dapat dipilih keluar dari jabatannya, mereka biasanya mengontrol pengetahuan, agenda, dan sumber daya dengan cara yang membuat mereka lebih kuat daripada mereka yang berusaha meminta pertanggungjawaban mereka.
Akuntabilitas administratif adalah cita-cita dalam hierarki birokrasi. Hiarki birokrasi dimaksudkan untuk mendefinisikan secara jelas pembagian kerja yang khusus dan fungsional.Mereka dimaksudkan untuk menentukan peran yang jelas bagi individu dalam proses pengambilan keputusan, sehingga memungkinkan untuk mengidentifikasi siapa yang bertanggung jawab atas apa.
Biasanya, pejabat individu dengan demikian secara langsung bertanggung jawab kepada atasan mereka (dan akhirnya penguasa politik mereka) atas tindakan mereka. Akuntabilitas administratif juga terjadi melalui ombudsman dan cara peradilan lainnya untuk menyelidiki administrasi dan korupsi.Jika akuntabilitas administratif tampak lebih kuat dari akuntabilitas politik, tetap saja itu tetap menjadi alat yang tumpul.
Akuntabilitas administratif memberikan catatan teoretis tentang bagaimana membagi kesalahan dan mencari ganti rugi dalam kasus maladministrasi. Namun, kritik terhadap narasi birokrasi mengeluh bahwa itu tidak memberikan cara yang memadai untuk menilai tingkat kinerja yang berbeda.Selain itu, akuntabilitas administratif tampak semakin tidak masuk akal sebagai akun dari proses kebijakan aktual itu.
Keterlibatan aktor sektor swasta, sukarela, dan publik yang beragam dalam perumusan dan penyampaian kebijakan dan layanan membuat semakin sulit untuk mengatakan siapa yang harus dimintai pertanggungjawaban atas apa.Oleh karena itu, diskusi akuntabilitas baru-baru ini sering mengalihkan penekanan dari akuntabilitas prosedural yang baru saja kita diskusikan dengan konsep baru akuntabilitas kinerja.
Pertanggungjawaban Kinerja Akuntabilitas menunjukkan legitimasi terutama dengan kepuasan dengan output. Dengan melakukan itu, ia menghindari masalah yang terkait dengan akuntabilitas prosedural.Misalnya, jika negara dinilai dengan pengalihannya, maka ada sedikit kebutuhan untuk berpegang teguh pada ilusi perbedaan antara domain administratif dan politik. Demikian pula, jika kita fokus pada kinerja, kita dapat kurang khawatir bahwa tindakan agen diawasi dan dinilai oleh kepala sekolah.
Meskipun pergeseran dari prosedur ke akuntabilitas kinerja menyelesaikan beberapa masalah, tetap sangat kontroversial.Debat yang menonjol menyangkut bagaimana kita harus memahami akuntabilitas kinerja dan apakah akuntabilitas kinerja atau tidak secara memadai mencerminkan nilai-nilai demokrasi kita.
Mari kita lihat pertanyaan tentang bagaimana membayangkan akuntabilitas kinerja. Kadang-kadang, akuntabilitas kinerja dipahami dalam istilah quimarket: Warga bertindak sebagai pelanggan, dan mereka menyatakan kepuasan mereka dengan membeli atau memilih layanan yang dikirimkan oleh satu agensi daripada yang lain.
Namun dalam praktiknya, lembaga publik sering tidak memiliki jenis mekanisme penetapan harga, tingkat laba, dan anggaran keras yang diyakini menjadikan pasar sebagai indikator kepuasan pelanggan. Oleh karena itu, cara alternatif untuk memahami akuntabilitas kinerja adalah dalam hal pengukuran output.
Target, tolok ukur, dan standar serta indikator lainnya memberikan dasar untuk memantau dan bahkan mengaudit kinerja lembaga publik.
Akhirnya, akuntabilitas kinerja dapat tertanam dalam pertukaran horizontal di antara sistem aktor. Sementara akuntabilitas prosedural istimewa hubungan vertikal seperti pejabat publik dan tuan politik mereka, akuntabilitas kinerja sama-sama betah dalam hubungan horizontal di mana berbagai aktor memberikan check and balance satu sama lain. Pertimbangkan juga kesesuaian antara akuntabilitas kinerja dan nilai-nilai demokrasi kita.
Bagi banyak orang, demokrasi bukan hanya masalah orang yang bahagia dengan kinerja pemerintah mereka. Demokrasi mensyaratkan bahwa warga negara berpartisipasi dalam membuat keputusan dan mengawasi implementasi mereka. Jika kita mengambil nilai-nilai demokrasi ini dengan serius, maka, tentu saja, akuntabilitas yang tepat membutuhkan pengaturan yang jelas sehingga pejabat dan politisi tertentu harus bertanggung jawab masing-masing kepada politisi terpilih dan warga negara atas tindakan dan keputusan mereka.
Secara historis, konsep akuntabilitas telah membutuhkan jawaban yang cukup spesifik untuk pertanyaan seperti: Siapa yang bertanggung jawab? Kepada siapa mereka bertanggung jawab? Untuk apa mereka bertanggung jawab? Namun, ketika pembuatan kebijakan dan implementasi kebijakan semakin banyak dibagikan di antara banyak aktor, jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini menjadi semakin tidak jelas.
Siapa yang bertanggung jawab?Semakin kita menerima bahwa keputusan dibuat oleh banyak aktor, semakin sulit untuk percaya pada fiksi menghubungkan sebab akibat dan tanggung jawab kepada satu aktor tertentu.
Kepada siapa mereka bertanggung jawab? Mengatakan bahwa para pembuat kebijakan harus bertanggung jawab kepada publik mungkin menganggap publik memiliki suara yang lebih homogen daripada yang sebenarnya. Untuk apa mereka bertanggung jawab?Jika politisi terpilih mempromosikan kebijakan, haruskah mereka bertanggung jawab atas implementasinya oleh aktor lain yang hanya memiliki sedikit kendali? Sebaliknya, jika lembaga pemerintah menerapkan hukum dengan benar, tetapi hukum merusak kinerja, maka haruskah lembaga bertanggung jawab untuk itu?Jika konsep akuntabilitas pernah memainkan peran penting dalam teori demokrasi, tampaknya semakin sulit untuk diterapkan pada praktik politik, namun, dengan pengecualian gagasan akuntabilitas kinerja yang agak tidak benar, kami tampaknya tidak menemukan pengganti untuk itu. .