Feelsafat.com – Agensi adalah konsep penting untuk studi politik karena menunjukkan properti atau kapasitas aktor untuk mewujudkan sesuatu. Aktivitas politik dilakukan oleh agen, yang agennya mewarisi kekuatan mereka untuk menghasilkan efek.

Agensi : Pengantar, dan Kritik
Dalam politik, agensi umumnya disediakan untuk aktor manusia, dan yang lebih kontroversial, kadang-kadang hanya dikaitkan dengan kategori orang tertentu. Meskipun mereka sering diperlakukan sebagai sinonim, agen manusia dan agen politik tidak selalu identik: Niccolò Machiavelli dan Max Weber, misalnya, berpendapat bahwa penguasa memerlukan kapasitas politik khusus dalam seni tata negara. Meskipun istilah agensi terutama digunakan dengan cara yang cukup langsung, pengandaiannya banyak diperdebatkan.
Siapa yang dianggap sebagai agen; Jenis kemampuan apa yang dianggap perlu untuk lembaga (apakah ini, misalnya, bias dalam hal gender atau etnis?), dan seberapa efektif agen dalam menentukan hasil politik, semuanya tetap menjadi sumber ketidaksepakatan.
Karena hubungan yang erat antara agensi dan konsepsi tentang apa artinya menjadi manusia, agensi terlibat dalam beberapa masalah paling kontroversial yang diajukan oleh filsuf politik kontemporer, dan pemahaman seseorang tentang agensi akan memiliki implikasi penting bagi rasa politik seseorang.

Pendekatan Agensi

Pendekatan agensi yang paling umum adalah pendekatan yang melihat agen sebagai individu dan politik sebagai ranah yang dibentuk oleh agen individu. Hak pilihan mereka dianggap berasal dari karakteristik tertentu, di antaranya rasionalitas biasanya diistimewakan.
Dalam pendekatan pilihan rasional, agen dipersepsikan sebagai pengambil keputusan dengan kapasitas rasional untuk membuat pilihan strategis. Dari perspektif ini, semua warga negara dapat dianggap sebagai agen politik (misalnya, sebagai pemilih), meskipun seringkali lebih menarik untuk mempertimbangkan aktor elit, yang keputusannya lebih berbobot.
Lainnya, khususnya yang terinspirasi oleh filosofi Kantian, fokus pada agensi moral yang terlibat dalam dimintai pertanggungjawaban atas tindakan seseorang dan mampu memikul tanggung jawab dan tugas serta memiliki hak. Menjalankan hak pilihan moral membutuhkan otonomi, kebebasan, dan kapasitas logis atau reflektif untuk memandu keputusan normatif.
Kadang-kadang, organisasi diperlakukan sebagai agen rasional, sementara dalam hubungan internasional, negara diperlakukan sebagai agen yang membuat keputusan tentang kepentingan nasional adalah hal yang umum. Sebagian besar eksponen pendekatan individualis tetap akan mempertahankan bahwa pembuat keputusan individu dalam organisasi atau negara bagian adalah sumber utama dari lembaga.

Beberapa Kritik

Terlepas dari prevalensinya, pendekatan yang agak formal terhadap agensi ini memicu keberatan kritis yang signifikan, di antaranya tiga di antaranya sangat menonjol. Pertama, agensi dapat dikenali sebagai fenomena historis dan khususnya fenomena modern, yang menunjukkan bahwa hal itu mungkin hilang dan juga diperoleh. Para pemikir sejak Alexis de Tocqueville dan John Stuart Mill mengkhawatirkan penurunan kapasitas agen di negara demokrasi modern.
Terlebih lagi, setelah seseorang mempertimbangkan individu empiris yang beroperasi dalam kondisi politik yang konkrit, menjadi jelas bahwa mereka tidak semua menikmati kapasitas yang sama atau identik untuk agen.
Dalam sejarah pemikiran politik, banyak kategori manusia — terutama anak-anak, perempuan, buruh, orang dungu, penjahat, dan anggota kelompok ras atau etnis-agama tertentu — dianggap kurang dalam kemampuan semacam itu dan oleh karena itu dianggap sebagai anggota yang secara alami pasif atau bergantung. masyarakat yang secara sah dikecualikan dari menjalankan kekuasaan politik. Tetapi sejak abad kedelapan belas, lembaga terutama dianggap sebagai akuisisi yang dipupuk melalui pendidikan, sosialisasi, dan pengalaman, sehingga memprovokasi tuntutan untuk penyediaan mereka sebagai jalan menuju model kewarganegaraan yang lebih inklusif.
Oleh karena itu, cara untuk memperoleh keagenan dan hak untuk menjalankannya telah menjadi masalah politik yang signifikan dalam hak mereka sendiri. Kedua, beberapa kritikus menentang asumsi bahwa badan politik diwariskan terutama pada individu. Kaum Marxis berpendapat bahwa agen individu adalah ideal burjuis khusus dan dibatasi oleh struktur sosial, sedangkan agen sejarah dilaksanakan oleh kelas-kelas, di antaranya kelas pekerja diistimewakan.
Sebuah revolusi proletar akan menjadi pertama kalinya sebuah kelas menjalankan hak pilihan penuh, sejauh kemanjuran historisnya akan diimbangi dengan tindakannya secara rasional dan sadar (sebagai kelas dalam dan untuk dirinya sendiri) untuk menimbulkan perubahan sosial. Kritikus berpendapat, di satu sisi, bahwa akun seperti itu bergantung pada pandangan teleologis tentang sejarah dan, di sisi lain, tidak masuk akal untuk memberkahi kelas dengan agen karena mobilisasi mereka bergantung pada individu yang membentuknya.
Ketiga, pertanyaan tentang agensi sering dijumpai secara teoritis dalam konteks perdebatan struktur agensi. Para pendukung pendekatan strukturalis terhadap politik dan masyarakat berpendapat bahwa sejarah tidak dibuat oleh individu (atau oleh kelas yang menunjukkan agen) tetapi merupakan konsekuensi dari keharusan struktural. Individu mengambil peran yang sudah ada dan terutama mereproduksi struktur yang tidak mereka pilih atau pertanyakan.
Apa pun niat mereka, lebih jauh lagi, ini memiliki konsekuensi yang tidak terduga begitu tindakan mereka menghadapi tindakan lain, yang mengakibatkan sebagian besar hasil yang tidak diketahui. Struktur yang dihasilkan mungkin saja menunjukkan logika atau arah yang mendasari mereka sendiri. Bahayanya di sini adalah bahwa struktur itu sendiri mungkin tampak menunjukkan agensi sejauh mereka membuat praktik individu sesuai dengan persyaratan sistemik mereka.
Pemikir yang lebih dialektis bersikeras pada timbal balik antara agen dan struktur, dengan masing-masing membentuk dan membatasi yang lain, meskipun realis kritis bersikeras pada pemisahan mereka untuk tujuan analitis. Pendekatan yang lebih fenomenologis mungkin mempelajari kemunculan berbahaya dari kemampuan agen tanpa menjamin kemunculannya atau memutuskan sebelumnya siapa yang akan menanggungnya.
Beberapa poststrukturalis berpendapat bahwa dari perspektif konsepsi kerapuhan agensi ini, gagasan tradisional tidak lebih dari delusi potensi subjektivis. Penting juga untuk membedakan antara kapasitas lembaga dan peluang untuk melaksanakannya karena rezim politik tertutup mungkin memberikan sedikit ruang bagi agen untuk bertindak.
Baca Juga:  Filsafat Cesare Beccaria