Feelsafat.com – Verifikasionisme adalah doktrin bahwa proposisi hanya bermakna secara kognitif jika dapat ditentukan secara definitif dan konklusif sebagai benar atau salah (yaitu dapat diverifikasi atau dapat dipalsukan).

Verifikasionisme : Pengertian, dan Pemikiran Positivisme Logis
Verificationism adalah tesis sentral dari positivisme logis , sebuah gerakan dalam filsafat analitik yang muncul pada 1920-an oleh upaya sekelompok filsuf yang berusaha untuk menyatukan filsafat dan sains di bawah teori pengetahuan naturalistik umum .

Verificationisme sering digunakan untuk mengesampingkan banyak perdebatan tradisional yang tidak berarti di bidang Filsafat Agama , Metafisika , dan Etika , karena banyak perdebatan filosofis dibuat tentang kebenaran kalimat yang tidak dapat diverifikasi.

Pernyataan seperti itu mungkin bermakna dalam memengaruhi emosi atau perilaku, tetapi tidak dalam arti menyampaikan nilai kebenaran , informasi, atau konten faktual. 

Ini adalah konsep yang mendasari sebagian besar doktrin Positivisme Logis, dan merupakan gagasan penting dalam Epistemologi, Filsafat Ilmu, dan Filsafat Bahasa .

Menurut verifikasi, makna klaim terdiri dari metode yang dapat digunakan untuk menguji. Misalnya, klaim tentang sesuatu yang menjadi asam dapat didefinisikan dengan mengubah kertas lakmus menjadi merah.
Atau klaim tentang keberadaan objek material dapat dianalisis sebagai konstruksi logis dari klaim tentang pengalaman indra yang biasanya diambil orang untuk mengkonfirmasi klaim tersebut (misalnya, bahwa orang akan memiliki pengalaman tertentu tentang warna, bentuk, dan ketahanan terhadap sentuhan).
Hipotesis seperti kemungkinan kehidupan manusia menjadi mimpi, atau orang lain yang memiliki kehidupan mental yang sangat berbeda harus dikesampingkan sebagai “tidak berarti” jika pada kenyataannya tidak ada bukti pada prinsipnya yang dapat membuat perbedaan pada kebenaran mereka atau kepalsuan.
Ada banyak sekali masalah dengan verifikasi: Sama sekali tidak jelas bagaimana menerapkannya pada klaim logika, matematika, etika, atau estetika, atau bahkan pada dirinya sendiri (apa tes untuk menilai di mana itu benar?).
Bahkan dalam kasus parade yang seharusnya dari verifikasi ilmu alam tidak berjalan dengan baik: Para ilmuwan sering tidak tahu bagaimana menguji hipotesis secara serius (seperti dalam teori string kontemporer dalam fisika) dan sering mengubah tes mereka saat teori mereka berkembang (saat tes baru dirancang untuk suatu penyakit).
Tetapi masalah yang paling serius adalah konfirmasi holisme, atau pengamatan yang cukup jelas bahwa klaim tidak diuji dengan eksperimen secara individual, tetapi hanya sebagai bagian dari keseluruhan teori. Seperti yang akan terlihat, behaviorisme analitis menawarkan contoh kasus yang jelas.

Perilaku Analitis

Behaviorisme analitis sebagian besar dimotivasi oleh verifikasi dan pengamatan bahwa sebagian besar klaim mentalistik manusia diuji dengan mengamati perilaku terbuka (tentu saja, ini tampaknya tidak benar dalam kasus laporan orang pertama, yang selalu menjadi masalah bagi behaviorisme analitik. , meskipun ini mewakili sebagian kecil klaim).
Selain itu, tampaknya anggapan-anggapan itu pada umumnya merupakan penemuan-penemuan yang acuh tak acuh yang mungkin dibuat tentang etiologi fisik aktual kehidupan mental. Jika seseorang membuka kepala orang-orang yang dikenalnya dan menemukan bahwa mereka kosong atau penuh dengan serbuk gergaji, orang tidak akan menyimpulkan bahwa orang-orang yang akrab ini tidak memiliki kondisi mental yang tampaknya dibentuk oleh perilaku akrab yang diamati.
Akibatnya, tampaknya masuk akal untuk menganggap klaim mental harus dipahami sebagai ekuivalen dengan berbagai jenis klaim disposisional atau kondisional tentang bagaimana seorang agen akan berperilaku jika dia berada dalam keadaan ini dan itu.
Salah satu model khusus yang mengesankan para behavioris adalah klaim disposisional yang muncul di tempat lain: “Garam dapat larut” mungkin berarti sesuatu seperti, “Jika garam dimasukkan ke dalam air dalam kondisi normal tertentu, kemudian larut”; “Kaca itu rapuh,” sesuatu seperti, “Jika terbentur dalam keadaan normal, akan pecah.” Secara analogi, menginginkan sesuatu harus diartikan sesuatu seperti “mencoba mendapatkannya, jika saatnya muncul”.