Feelsafat.com – Meskipun banyak yang telah ditulis tentang Stalinisme sebagai politik praktis dalam Komunisme, sangat sedikit yang telah dicurahkan untuk kontribusinya, dan pengaruhnya terhadap filsafat Marxisme.

Stalinisme dalam Filsafat Marxis

Perlakuan, diikuti oleh pengamatan kritis, akan dibagi menjadi dua bagian: pemeriksaan kontribusi Stalin terhadap Marxisme seperti yang terlihat dalam empat karyanya, dua minor dan dua mayor, dan survei pengaruhnya saat ini, atau kurangnya itu, sebagai terlihat dalam karya filosofis terpilih dari Uni Soviet, Eropa Timur, dan Republik Rakyat Cina.

Akan terlihat bahwa dua kontribusi utama Stalin terhadap Marxisme sebagai filsafat adalah penekanannya pada peran gagasan dalam mengubah masyarakat, dasar revolusi dari atas, dan pendapatnya bahwa suatu bentuk kesadaran, bahasa misalnya, tidak dapat dimiliki oleh keduanya.
Dasar atau suprastruktur tetapi untuk masyarakat secara keseluruhan, Bahkan ketika kontribusi ini masih dipertahankan oleh para filsuf Marxis, tidak ada pengakuan dari sumbernya.
Sebelum tahun 1924, dan kematian Lenin, Stalin hanya menulis sangat sedikit. Hanya artikelnya tentang Anarkisme atau Sosialisme? tahun 1906- 1907 yang diterbitkan di surat kabar Bolshevik Georgia, bahkan memiliki signifikansi yang jauh untuk filsafat, Ditulis dalam bahasa Georgia, yang tidak bisa dibaca oleh Lenin maupun rekan-rekannya yang terkemuka.
Dalam memerangi kaum anarkis, Stalin berkontribusi pada ‘difusi materialisme dialektis dan historis di negara asalnya Georgia, tetapi serial ini sebagian besar merupakan karya seorang pemula dalam Marxisme, seperti yang kemudian diakui Stalin.
Ketika studi Lenin tentang Materialisme dan Empirio-Kritik muncul dua tahun kemudian (1909), Stalin menggolongkan perjuangan Lenin melawan Machisme sebagai “badai dalam segelas air” Lenin telah berusaha untuk menghancurkan upaya revisionisme filosofis Marxis untuk menggabungkan epistemologi Ernst Mach dengan teori sosial Marx.
Tujuan Mach adalah untuk menciptakan epistemologi yang mempertahankan semua keuntungan empirisme tanpa satupun implikasi ontologis, apakah itu idealis atau materialistis.
Bagi Lenin, ontologi filsafat sosial Marxian haruslah materialisme, Upaya untuk tetap netral dalam ontologi merosot menjadi idealisme.
Bahwa teori pengetahuan dan materi dapat dikembangkan dari prinsip-prinsip Marxisme adalah poin Lenin.
Dalam surat-surat tertentu Stalin mengakui bahwa kritik Lenin terhadap Mach adalah “ringkasan unik dari jenis tesis filsafat (epistemologi) Marxisme”, tetapi ia berpikir bahwa buku itu juga mengandung ‘kesalahan tertentu’.
Stalin bahkan menyatakan simpati atas serangan Bogdanov terhadap Lenin.
Posisinya, pada waktu itu adalah eklektik, bertujuan pada kombinasi ‘aspek positif’ Machisme dengan materialisme dialektik, sebuah posisi yang dinyatakan oleh Lenin revisionistik.
Debut Stalin sebagai penulis teoretis sebenarnya datang pada tahun 1913 ketika ia menyumbangkan artikel tentang ‘Masalah Nasional dan Sosial Demokrasi’.
Dia telah diberi cuti sebagai editor Pravda untuk mengabdikan dirinya pada hal-hal teoritis sehingga dapat mengartikulasikan pengalamannya di Kaukasus tentang masalah kebangsaan.
Artikel itu dicetak setahun kemudian sebagai buklet dan berkontribusi pada kedudukan Stalin sebagai pakar kebangsaan Bolshevik.
Namun, selama Lenin hidup, Stalin memainkan peran yang sangat terbatas dalam diskusi tingkat tinggi tentang teori di dalam Partai, dikalahkan oleh Lenin sendiri, Trotsky, Zinoviev dan Bukharin.
Tiga bulan setelah kematian Lenin, serangkaian ceramah disampaikan oleh Stalin di Universitas Sverdlov Moskow dalam upaya merekrut anggota baru ke Partai Komunis sebagai peringatan bagi Lenin.
Ceramahnya, yang diterbitkan sebagai Foundations of Leninism, adalah sejauh mana partisipasi Stalin dalam kegiatan filosofis pada masa itu.
Kajian ini merupakan karya pertama Stalin tentang filsafat yang mungkin bisa dipertimbangkan.
Dalam karya kecil ini, dia mencurahkan waktunya untuk membahas hanya poin-poin baru yang disumbangkan oleh Lenin pada ‘perbendaharaan umum Marxisme’.
Leninisme, menurut pandangan Stalin, lebih dari sekadar aplikasi Marxisme pada kondisi khas Rusia namun itu adalah fenomena internasional.
Ini lebih dari sekedar kebangkitan elemen revolusioner dalam tulisan-tulisan awal Marx namun itu adalah Marxisme yang dikembangkan di bawah kondisi-kondisi baru imperialisme.
Dalam analisis terakhir Leninisme, dalam kata-kata Stalin, adalah :

Teori dan taktik kediktatoran proletariat … Marx dan Engels menjalankan aktivitas mereka pada periode pra-revolusioner …, ketika imperialisme yang berkembang belum ada, dalam periode persiapan kaum proletar untuk revolusi, di periode ketika revolusi proletar belum menjadi keniscayaan yang langsung dan praktis. Lenin, murid Marx dan Engels, menjalankan aktivitasnya dalam periode revolusi proletar yang sedang berlangsung, ketika revolusi proletar telah menang di satu negara, telah menghancurkan demokrasi borjuis dan mengantarkan ke era demokrasi proletar, era Soviet

Menurut Stalin, metode Lenin dari awal sampai akhir diresapi dengan semangat kritis dan revolusioner yang digunakan Marx sendiri.
“Tetapi Stalin melanjutkan, adalah keliru untuk menganggap bahwa metode Lenin hanyalah pemulihan metode Marx …; itu juga konkretisasi dan pengembangan lebih lanjut dari Marx”.
Dengan berbekal metode ini “masalah fundamental Leninisme” dapat diatasi, yaitu realisasi kondisi di mana kediktatoran proletariat dapat dicapai dan dikonsolidasi.
Dengan demikian, “Leninisme adalah mazhab teori dan praktik yang melatih jenis khusus Partai dan pekerja negara, menciptakan gaya Leninis khusus dalam pekerjaan”.
Ciri-ciri khas dari gaya ini ada dua yaitu sapuan revolusioner Rusia dan efisiensi Amerika.
Sapuan revolusioner Rusia adalah penangkal kelambanan, rutinitas, konservatisme, stagnasi mental, dan ketundukan yang berlebihan pada tradisi leluhur.
Sapuan revolusioner Rusia adalah kekuatan pemberi isyarat yang merangsang pemikiran, mendorong segala sesuatunya maju, memutuskan hubungan dengan masa lalu dan membuka perspektif, Tanpanya tidak mungkin ada kemajuan.
Jika saja sapuan revolusioner ini hadir, aksi revolusioner merosot menjadi ‘kesombongan Komunis’ di mana seseorang membayangkan, dalam kata-kata Lenin, “… bahwa ia dapat menyelesaikan semua masalahnya dengan mengeluarkan dekrit Komunis”.
Dengan kata lain, sapuan revolusioner Rusia itu sendiri adalah omong kosong dan sombong.
Apa yang dibutuhkan untuk mencegah degenerasi satu sisi adalah pekerjaan sehari-hari yang sederhana. 
Stalin ini menyamakan dengan ‘efisiensi Amerika’ dan melihatnya sebagai penangkal improvisasi revolusioner yang fantastis (dibuat-buat).
Efisiensi Amerika, kata Stalin adalah kekuatan gigih yang tidak tahu atau mengenali rintangan; yang dengan ketekunannya yang seperti bisnis menyingkirkan semua rintangan; yang berlanjut pada tugas setelah dimulai hingga selesai, bahkan jika itu adalah tugas kecil; dan tanpanya pekerjaan konstruktif yang serius tidak dapat dibayangkan.
Jika hanya ada efisiensi Amerika, aksi revolusioner merosot menjadi komersialisme yang sempit dan tidak berprinsip.
Kaum revolusioner yang merosot seperti itu “… ‘berfungsi’ dengan sangat ‘penuh semangat’, tetapi tanpa visi, tanpa mengetahui ‘tentang apa sebenarnya’ …”, dan karena itu menyimpang dari jalur aktivitas revolusioner.
‘Kepraktisan berpikiran sempit’ dan ‘komersialisme tanpa otak’ ini, sebagaimana Lenin rujuk pada ‘penyakit’ ini, harus dikontraskan dengan pekerjaan revolusioner yang vital dan perlunya memiliki perspektif revolusioner dalam semua aktivitas kita sehari-hari.
Dengan kata lain, efisiensi Amerika dengan sendirinya adalah tindakan tanpa teori, meskipun sapuan revolusioner Rusia adalah teori tanpa tindakan.
Kombinasi dari gerakan revolusioner Rusia dengan efisiensi Amerika adalah inti dari Leninisme dalam Partai dan pekerjaan negara.
Kombinasi ini saja menghasilkan pekerja Leninis tipe akhir, gaya Leninisrn dalam pekerjaan.
Meskipun esai oleh Stalin ‘On Questions of Leninism’, yang ditulis pada tahun 1926, kadang-kadang disebut sebagai karya filosofis, esai itu lebih bersifat politis daripada filosofis – sebuah wacana tentang teori yang ditulis setelah kemenangan Stalin melawan berbagai lawan di lingkaran penguasa Leningrad. 
Reputasinya sebagai karya filsafat hanya berasal dari fakta bahwa ia dimasukkan bersama dengan Landasan Leninisme yang lebih filosofis dalam antologi berjudul Problems of Leninism, karya referensi dasar tentang Stalinisme.
Butuh empat tahun sebelum Stalin kembali terlibat dalam masalah filosofis.
Pada tahun 1929 ia melangkah ke dalam perselisihan mengenai interpretasi materialisme dialektis, mengeluh dalam pidatonya bahwa para ahli teori tidak mengikuti perkembangan praktis Marxisme di Uni Soviet dan menyeret kaki mereka (pikiran?) Dalam pertempuran dua front melawan deviasi kanan dan kiri.
Pada tahun 1931 dia berperan penting dalam membuat posisi ini dikutuk oleh Komite Sentral, karena pada saat itu dia telah mengkonsolidasikan kendalinya, yang menandai titik balik yang menentukan dalam sejarah filsafat di Uni Soviet.
Dalam kata-kata Gustav Wetter: Padahal sebelumnya setidaknya ada pertentangan yang berkelanjutan antara kecenderungan saingan dalam filsafat Soviet, dan konflik sekolah dan opini yang diakibatkannya, dengan diskusi dan kontroversi, semua pertengkaran seperti itu sejak saat ini dan seterusnya dihapuskan.
Arah Filsafat mengalir melalui saluran sempit dari posisi resmi, sementara kontroversi diarahkan ke luar melawan musuh kelas ideologi ‘borjuis’ dan ke dalam melawan para penyimpangan. Aktivitas filosofis, tidak mengherankan, semakin merosot.
Apa yang terjadi dikaitkan dengan nama Stalin, memberikan kesan bahwa dia adalah satu-satunya filsuf produktif di Uni Soviet.
Dengan pesan ulang tahun pada 21 Desember 1929 di Pravda untuk menghormati Stalin, dia tidak lagi dipuji sebagai murid setia Marxisme-Leninisme dan disebut “penerus sejati” dari perjuangan Marx dan Lenin … pejuang setia untuk kemurnian Marxisme-Leninisme.
Perubahan ini akhirnya menunjukkan dirinya sebagai Marxisme-Leninisme-Stalinisme. Dalam sebuah buku tentang materialisme dialektis yang muncul pada tahun 1933, filsuf Soviet Mitin, anak didik Stalin, menggarisbawahi sikap baru terhadap peran Stalin dalam filsafat Soviet yaitu Kemajuan lebih lanjut teori Marxis-Leninis di setiap departemen, termasuk departemen Filsafat Marxisme, dikaitkan dengan nama Kamerad Stalin.
Dalam semua pencapaian praktis Kamerad Stalin, dan dalam semua tulisannya, diuraikan seluruh pengalaman perjuangan proletariat di seluruh dunia, gudang yang kaya dari teori Marxis-Leninis, karya filosofis terpenting yang muncul di Uni Soviet antara Konstitusi Soviet yang baru tahun 1936 yang ditandai dengan pembersihan rumah politik dan sosial secara umum dan mengkritik filsafat sebagai ‘ketinggalan zaman’, terlalu abstrak, terlalu skolastik dalam penyajiannya, terlalu tercemar dengan kutipan dari penyimpangan seperti Trotsky.
Di akhir Perang Dunia Kedua, adalah esai pendek Stalin “Tentang Materialisme Dialektis dan Historis”. Itu adalah kontribusi utamanya pada filsafat, muncul pada tahun 1938 sebagai bagian dua, bab empat dari Sejarah Partai Komunis Uni Soviet (Bolshevik), Kursus Singkat. Meskipun sejarah terdaftar sebagai telah diedit oleh Komisi Komite Sentral yang dikepalai oleh Stalin, seluruh karya tersebut dikaitkan dengan kepenulisan pribadinya pada tahun 1948.
Tidak diragukan lagi dia mengawasi volume tersebut, jika hanya untuk memastikan bahwa perannya dalam gerakan Bolshevik dan revolusi layak menjadi penerus Lenin.
Lingkaran filosofis Soviet menyambut sejarah sebagai peristiwa pembuatan zaman, karena telah mengangkat materialisme dialektis dan historis “ke tingkat yang baru dan lebih tinggi” dan sebagai “salah satu puncak pemikiran filosofis Marxis-Leninis”.
Dalam sepuluh tahun pertama kemunculannya setidaknya tiga puluh enam juta eksemplar dicetak. Esai tentang filsafat dicetak ulang dalam terbitan berkala, sebagai brosur, dan kemudian sebagai bagian dari antologi Stalin berjudul Problems of Leninism untuk meningkatkan cetakannya menjadi jutaan lebih.
Terutama pada esai inilah klaim Stalin untuk ketenaran – dan kemahatahuan teoretis – bersandar. Bagaimanapun, itu mudah dibaca, jelas dan ringkas, lebih baik untuk digunakan dalam pengajaran, fungsi utamanya di Uni Soviet sampai beberapa tahun setelah kematian Stalin.
Untuk tujuan ringkasan singkat, esai dapat dibagi menjadi tiga bagian: metode dialektis, materialisme filosofis, dan materialisme historis.
Dalam membahas metode dialektis, Stalin mendaftar empat ciri utamanya yaitu alam merupakan satu kesatuan yang utuh, alam berada dalam kondisi yang terus berubah, perubahan kuantitatif mengarah pada perubahan kualitatif, dan fenomena alam mengandung kontradiksi internal.
Keempat prinsip ini selanjutnya diterapkan pada studi sejarah masyarakat dan menunjukkan bahwa: setiap masyarakat harus dipelajari secara kontekstual, masyarakat tidak kekal, perubahan dalam cara kita mencari nafkah mengarah pada perubahan, yang disebut ‘revolusi’, dalam pemikiran kita, dan kontradiksi dalam masyarakat adalah antara kelas ekonomi penghisap dan yang dieksploitasi.
Tiga ciri utama didaftarkan oleh Stalin ketika ia menyajikan materialisme filosofis yaitu dunia ini material, bukan spiritual, materi atau alam ada di luar dan tidak bergantung pada kesadaran kita akan hal itu, dan dunia dan hukum-hukumnya dapat diketahui sepenuhnya, yaitu, tidak ada ‘benda-dalam-dirinya’ yang selamanya terhalang dalam pikiran manusia.
Dia kemudian menerapkan materialisme untuk mempelajari masyarakat dan sejarah untuk menunjukkan bahwa, sama seperti mungkin memiliki ilmu tentang makhluk hidup, atau biologi, dan untuk memprediksi dan mengendalikan melalui hukum-hukumnya, sehingga dimungkinkan untuk memiliki Ilmu sejarah masyarakat, yang disebut sosialisme, yang hukumnya memungkinkan kita untuk memprediksi dan mengontrol.
Ilmu masyarakat menunjukkan bahwa ada dua aspek masyarakat yaitu spiritual dan material.
Aspek spiritual mencakup gagasan atau cita-cita politik, moral, agama, filosofis, dan budaya masyarakat.
Aspek ini bersumber dari aspek material sekunder, yang mencakup semua faktor yang masuk ke dalam cara masyarakat mencari nafkah, Meski demikian, aspek spiritual adalah yang terpenting.
Ide-ide sosial lama penting karena menghambat perkembangan dan kemajuan masyarakat, sedangkan cita-cita sosial baru penting karena begitu muncul dari kondisi material, mereka mempercepat perkembangan lebih lanjut dari kondisi material tersebut.
Misalnya, kapitalisme berteknologi maju modern, yang telah melahirkan cara kerja kooperatif dan sosial dengan mengumpulkan sejumlah besar individu untuk bekerja di perusahaan besar, telah memunculkan cita-cita sosialistik baru.
Begitu mereka muncul, mereka harus diterapkan kembali secara tertib oleh Partai Proletariat untuk menyeimbangkan basis atau fondasi masyarakat dengan suprastruktur.
Inilah yang kemudian dikenal sebagai ‘revolusi dari atas’.
Dengan latar belakang ini, Stalin menyajikan pemeriksaan terhadap “kondisi kehidupan material masyarakat”, dalam upaya menemukan apa yang secara tepat menentukan cita-cita dan pandangan suatu masyarakat.
Dia mendaftar tiga faktor penentu kehidupan material masyarakat yaitu geografi, populasi, dan cara produksi.
Dari semua ini, corak produksi, atau metode pengadaan alat-alat kehidupan yang diperlukan bagi keberadaan manusia, adalah faktor utama yang pada akhirnya menentukan cara berpikir masyarakat, superstruktur ideologisnya.
Suatu perubahan dalam cara produksi akan menghasilkan, pada akhirnya dan perlu, perubahan yang sesuai dalam ideologi dalam upaya menghasilkan sintesis dari kontradiksi yang ada antara suprastruktur antitesis dan fondasi.
Dalam perjalanan sejarah terdapat lima hubungan utama produksi atau superstruktur ideologis: komunal primitif, budak, feodal, kapitalis, dan sistem sosialis.
Dalam setiap kasus, perubahan sistem terjadi karena perubahan cara produksi, yang diawali dengan modifikasi gaya produktif lama.
Itu adalah dua belas tahun sebelum Stalin secara pribadi merasa perlu untuk memegang pena dan menetapkan hukum tentang masalah filosofis.
Selama periode dari 1938 sampai 1950 banyak serbuan Partai ke dalam ranah filosofis dilakukan oleh pejabat bawahan atau institusi Partai.
Antara 1946 dan 1952 sebagian besar pekerja Partai dan negara menjalani kursus ‘penyegaran’ untuk menghancurkan “sisa-sisa pandangan dan gagasan borjuis”.
Atas prakarsa Komite Sentral, diadakan diskusi tentang filsafat pada tahun 1947. Apa yang dianggap sebagai kekurangan serius dalam filsafat Marxis-Leninis terungkap dan dikritik.
Ini adalah mengabaikan prinsip-prinsip Partai, upaya untuk mengabaikan kontradiksi antara Marxisme-Leninisme dan tren filosofis yang asing baginya, isolasi dari masalah-masalah mendesak saat ini, dan manifestasi skolastik.
Kesempatan untuk intervensi pribadi Stalin adalah saat ‘diskusi bebas’ dalam linguistik, yaitu, debat terbuka tentang hal-hal yang tidak diucapkan Partai secara definitif.
Pada tanggal 9 Mei 1950, diskusi semacam itu dibuka di Pravda tentang masalah-masalah linguistik, sebuah bidang yang sampai sekarang didominasi oleh teori bahasa N. J. Marr.
Teori menyatakan bahwa bahasa adalah bagian dari suprastruktur masyarakat, bersama dengan agama, seni, etika, dll.
Dengan demikian, bahasa adalah hasil perjuangan kelas, struktur kelas, dan menunjukkan pembagian kelas. Sebelum munculnya kelas-kelas, telah ada sistem isyarat tangan atau bahasa isyarat yang diteruskan ke pidato yang diartikulasikan, yang mencerminkan pemikiran formal, yang pada gilirannya, mencerminkan pembagian masyarakat menjadi kelas-kelas.
Begitu masyarakat tanpa kelas diperkenalkan kembali, “pikiran akan mendapatkan keunggulan atas bahasa, dan akan terus mendapatkannya, sampai dalam masyarakat baru tanpa kelas tidak hanya sistem bahasa lisan akan disingkirkan, tetapi bahasa kesatuan akan dibuat, sejauh, dan bahkan lebih jauh, dihapus dari bahasa yang diartikulasikan karena yang terakhir berasal dari bahasa isyarat “.
Pikiran itu sendiri akan menggantikan bahasa, memperoleh kebebasan ekspresi materialnya dalam fonetik. ‘Diskusi bebas’ tentang linguistik berlangsung selama lebih dari sebulan sebelum Stalin masuk, ‘diundang’ oleh sekelompok pelajar muda untuk menjawab beberapa pertanyaan tajam yang berkaitan dengan kontroversi tersebut. Ini dia lakukan pada 20 Juni 1950 dalam sepucuk surat yang dikirim ke Pravda, diikuti oleh empat surat lainnya yang diterbitkan pada 4 Juli dan 2 Agustus; Belakangan bulan itu surat-surat itu muncul untuk pertama kalinya dalam bentuk buklet dengan judul Marxisme dan Linguistik, karya lain Stalin yang saya anggap besar.
Menurutnya, bahasa bukanlah milik suprastruktur masyarakat, karena itu bukanlah hasil dari corak produksi. Bahasa diciptakan oleh masyarakat pada umumnya, untuk kepentingan semua masyarakat, dan bukan untuk kepentingan satu kelas dan dengan mengorbankan kelas lain.
Faktanya, kata-kata yang diatur oleh kelas tidak lebih dari satu persen dari total kosakata kita. Karena itu, bahasa dapat melayani sistem sosial yang lama, sekarat, serta sistem sosial yang baru dan baru lahir, baik yang mengeksploitasi maupun yang tereksploitasi.
Bahasa tumbuh sesuai dengan hukum perkembangan masyarakat secara keseluruhan dan bukan oleh hukum suprastruktur atau basis.
Tidak seperti ideologi, yang berkembang dengan letusan mendadak, bahasa tumbuh melalui akumulasi atau penyusutan bertahap.
Selain itu, memisahkan pemikiran dari bahasa material mengandung arti bahwa pemikiran itu tidak material, sehingga melahirkan idealisme.
Komunikasi pikiran tanpa suara dan langsung bukanlah bahasa sama sekali. Karya terakhir yang berkaitan dengan filsafat yang ditulis Stalin awalnya diterbitkan di majalah Bolshevik pada bulan Oktober 1952 dan kemudian muncul sebagai sebuah buklet dengan judul Masalah Ekonomi Sosialisme di Uni Soviet.
Karya itu dimaksudkan sebagai komentar penutup Stalin tentang ‘diskusi bebas ‘dimulai pada tahun 1951 di buku teks baru tentang ekonomi politik.
“Diskusi tersebut mengungkapkan konsekuensi serius dari isolasi berkepanjangan ilmu ekonomi dari perkembangan aktual” masyarakat sosialis “.
Pandangan ‘subjektivis dan voluntaris’ dari mereka yang, mengabaikan objektivitas hukum ekonomi, mengira pemerintah Soviet dapat melakukannya apa pun yang diinginkannya dikutuk. Stalin, dalam menegur ketidaksabaran “anggota partai muda tertentu”, menekankan bahwa rezim Soviet terikat oleh hukum ekonomi obyektif yang ada secara independen dari keinginan manusia.
Bahkan di bawah sosialisme hukum ekonomi mempertahankan tujuan mereka , karakter yang diperlukan seperti yang mereka lakukan dalam sains lain.
Seperti dalam fisika, jadi dalam ekonomi, manusia hanya dapat mengenali hukum obyektif, menggunakannya dengan membimbing operasi mereka ke saluran tertentu keinginannya, dan “memberikan arah yang berbeda untuk tindakan destruktif dari beberapa hukum “.
Diterbitkan seperti sebelum Kongres Partai XIX yang bertemu pada bulan yang sama, karya ini, meskipun kecil, memiliki pengaruh yang lebih besar dari dan sebaliknya.
Dalam lima bulan Stalin mati, meninggal dunia pada tanggal 5 Maret 1953. II Penurunan peringkat Stalin dimulai secara terbuka di Kongres Partai XX ketika Khrushchev menyampaikan serangannya yang sekarang terkenal pada hari terakhir, 25 Februari 1956.
Ini adalah bawahan yang sama Stalin yang telah memproklamasikan Stalin “… jenius terbesar dari umat manusia, guru dan pemimpin, yang memimpin kita dengan kemenangan menuju Komunisme” pada Kongres Partai XVIII pada tahun 1931.
Menurut edisi baru pada tahun 1960 dari Sejarah Partai Komunis Uni Soviet, masalah yang dipertaruhkan adalah … mengatasi kultus kepribadian, yang asing bagi Marxisme-Leninisme, dan menghilangkan konsekuensinya, … kesalahan yang ditimbulkan oleh pemujaan Stalin … dipandu oleh sumur Proposisi terkenal dari Marxisme-Leninisme tentang peran yang dimainkan dalam sejarah oleh massa, partai dan individu, dan tentang ketidakmungkinan kultus kepribadian seorang pemimpin politik, tidak peduli seberapa besar jasanya.
Dalam semua kritiknya, Khrushchev tegas pada satu hal: bahwa Stalin, dengan semua ‘banyak kekurangannya’, adalah “seorang Marxis-Leninis yang setia, seorang revolusioner yang setia dan tabah”.
Memang, dia melangkah lebih jauh dengan menjadikannya sebagai ‘doa’ bahwa “Tuhan mengabulkan bahwa setiap Komunis akan dapat berperang seperti Stalin bertempur”, De-Stalinisasi tidak pernah bermaksud untuk menyangkal bahwa Stalin adalah “ahli teori yang luar biasa”.
Namun demikian, mulai terjadi perubahan signifikan dalam teori dan penyajiannya dalam teks-teks Soviet sebagai akibat dari de-Stalinisasi ini, serta perubahan sikap terhadap ‘kejeniusan’ Stalin di seluruh dunia Komunis.
Sumber Soviet paling berharga untuk menemukan perubahan ini adalah Sejarah Filsafat pasca-Stalin, dalam tujuh jilid di bawah redaksi umum M. A. Dynnik, karena ini adalah satu-satunya karya yang secara langsung ditujukan pada evaluasi kontribusi Stalin terhadap filsafat.
Saya akan melengkapi pekerjaan ini dengan referensi ke sejumlah studi terkini dari Uni Soviet, Eropa Timur dan Republik Rakyat Cina.
Dari karya awal tentang Anarkisme atau Sosialisme? , History of Philosophy menunjukkan bahwa ia mengandung ‘kesalahan besar’, yang paling serius adalah konsesi Stalin terhadap idealisme di mana dia menegaskan bahwa kita tidak dapat membayangkan materi tanpa cita-cita, dan sebaliknya.
Definisi Leninisme dalam Fondasi Leninisme Stalin (1924), dengan pembelaannya atas datangnya revolusi proletar ke Rusia yang relatif terbelakang, terus mendominasi ideologi bahkan ketika namanya tidak disebut, yang biasanya terjadi.
Dalam buku teks dasar, diedit oleh Fedor V. Konstantinov, tentang The Fundamentals of Marxist Philosophy, satu-satunya referensi untuk Stalin dengan nama adalah untuk pekerjaan ini, sehubungan dengan upaya untuk menunjukkan kesatuan tak terpisahkan dari Marxisme-Leninisme, dengan “Leninisme sebagai kelanjutan langsung dari Marxisme dalam kondisi sejarah baru”.
Perubahan terbesar dalam sikap terhadap kontribusi Stalin terhadap filsafat adalah sehubungan dengan esai terkenal tentang Dialektika dan Materialisme Historis (1938).
Kurang dari setahun setelah kematiannya, bahkan sebelum de-Stalinisasi, pengulas buku teks tentang Marxisme, yang buku-bukunya telah mengikuti metode eksposisi yang diresmikan oleh Stalin, sekarang menyatakan bahwa itu akan lebih untuk tujuan pedagogi jika presentasi telah dimulai dengan deskripsi materialisme filosofis Marxis sebelum dialektika dibahas.
Seorang kritikus, BM Kedrov dari Akademi Ilmu Sosial Moskow, bahkan merekomendasikan agar buku teks melepaskan diri sepenuhnya dari eksposisi Stalin karena dialektika yang terdaftar memiliki empat karakteristik menghilangkan seluruh rangkaian masalah penting, yang terutama adalah ” hukum negasi negasi “, di mana Lenin sangat menekankan kekagumannya pada metode Hegel.
Segera setelah Kongres Partai XX muncul teks tentang Kategori Materialisme Dialektis, diedit oleh MM Rozental ‘dan GM gtraks, di mana undang-undang itu diakui sebagai fundamental tetapi tidak diperiksa, adalah Segera setelah itu, sebuah buku tentang Prinsip Materialisme Dialektis, oleh MM Rozental ‘sendiri, mengabdikan satu bagian bab untuk penjelasan hukum, sementara buku lain, Manual of Dialectical Materialism, diedit oleh AD Makarov, AV Vostrikov dan Esnokov, memberikan seluruh bab tentang hukum.
Dalam semua kasus referensi ditujukan ke Engels dan Lenin, tanpa menyebutkan Stalin, Hal ini juga berlaku untuk bibliografi yang panjang dalam studi Matter as a Philosophical Category, oleh F. T. Arxipcev.
Presentasi materialisme sebelum dialektika sekarang menjadi prosedur standar seperti yang dapat dilihat dalam Fundamentals of Marxisme-Leninisme yang panjang, Fundamentals of Dialectical Materialism yang lebih pendek, diedit oleh G.Kursanov, dan A Brief Course of Dialectical Materialism yang bahkan lebih pendek oleh V. Podosetnik dan O. Yaxot.
Sikap saat ini terhadap karya Stalin yang banyak dipuji tentang Materialisme Dialektis dan Historis diringkas dalam volume keenam dari History of Philosophy di mana dikatakan bahwa itu adalah ‘kesalahan’ untuk memproklamasikan penelitian tersebut sebuah ‘karya utama’ dari filsafat Marxis, karena – meskipun dinyatakan dengan baik.
Tesis Marxisme yang dikenal – ia mengandung ‘cacat serius’ yang memiskinkan materialisme dialektis dan historis, menyajikannya dengan cara yang terlalu disederhanakan dan samar.
TM Esai tersebut dihilangkan dari edisi baru Sejarah Partai Komunis Uni Soviet dan tidak ada yang sebanding ditempatkan pada tempatnya, sehingga mengubah upaya zaman Stalinis untuk memberikan interpretasi ‘resmi’ Partai terhadap filsafat.
Meskipun Stalin telah kehilangan semua pengakuannya sebagai seorang ‘klasik’ dalam filosofi Soviet, ia tidak dianggap sebagai kontributor yang berharga.
Setelah Lenin, filsafat Marxisme dikembangkan dan dibawa oleh murid-muridnya, di antaranya termasuk Marxis terkemuka J. V. Stalin.
Kecuali serangkaian pernyataan dan kesalahan, dalam kaitannya dengan pemujaan terhadap kepribadian, di mana Stalin tergelincir selama periode terakhir hidupnya, karya-karyanya merupakan sumbangan berharga bagi pemikiran Marxis.
Studi Stalin tentang Marxisme dan Linguistik (1950), yang disambut sebagai “kontribusi sejarah dunia baru bagi perbendaharaan Marxisme”, tidak dianggap sebagai karya referensi yang banyak oleh para penulis, D. P. Gorskij dan lainnya, dari teks tentang Pemikiran dan Bahasa.
Dari enam esai yang menyusun buku ini hanya dua yang menyebutkan Stalin. Kontribusi pada ‘Bahasa dan Pengetahuan’ oleh DP Gorskij mengutip Stalin ketika membahas transmisi pemikiran melalui bahasa, sementara VZ Pant’tlov membawa Stalin dalam kontribusinya ‘Tentang Korelasi yang Ada antara Bahasa dan Pikiran’, yang setuju dengannya pada dua poin tapi tidak setuju dengan yang lain. 
Meskipun tidak ada referensi sama sekali untuk Stalin dalam Fundamentals of Political Economy, karya terakhirnya tentang Economic ‘Problems of Socialism in the U.S.S.R. (1952) dirujuk kira-kira delapan kali dalam Manual Ekonomi Politik Soviet yang lebih awal dan lebih panjang.
Satu-satunya referensi signifikansi adalah ketika Stalin dikreditkan dengan ‘mengklarifikasi’ masalah tertentu serta menjelaskan kesalahan tertentu.
Sebagai contoh, Stalin menguraikan beberapa masalah penting dari teori Marxis-Leninis: tentang karakter obyektif hukum ekonomi sosialisme, taw pembangunan yang terencana dan proporsional, dan lain-lain.
Namun demikian, harus ditunjukkan bahwa dalam Karya ini dan dalam beberapa karya lainnya oleh Stalin mengandung tesis yang salah, seperti, misalnya, bahwa lalu lintas perdagangan sudah mewakili, pada kenyataannya, sebuah pembatas untuk pengembangan tenaga produktif dan bahwa waktunya telah tiba untuk perlunya langkah bertahap. bagian untuk pertukaran langsung produk antara industri dan pertanian; apresiasi yang tidak memadai terhadap kekuatan hukum nilai di bidang produksi, khususnya yang menyentuh alat produksi, dll.
Perubahan sejak Kongres Partai ke-XX menghasilkan lingkungan kreatif di Uni Soviet dibandingkan dengan zaman Stalin dan merangsang aktivitas di bidang filsafat.
Penelitian meningkat dalam variasi dan memperdalam konten. Kualitas tidak punya tempat untuk pergi selain naik.
Kejahatan terbesar dari pemujaan kepribadian Stalinis adalah fakta bahwa komentar diangkat ke tempat pertama karena takut mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan Stalin.
Gulungan filosofis merosot, dalam kata-kata seorang Soviet, menjadi karya ‘abu-abu’ “di mana deklarasi dasar dan definisi filosofis diulangi tanpa henti menggantikan studi dan analisis mendalam tentang realitas saat ini”.
Hal ini memisahkan teori dari praktik dengan memotong filsafat dari isu-isu terkini dan mengarah pada dogmatisme karena ketakutan akan inovasi De-Stalinisasi membebaskan filsafat dari kediktatoran satu individu, dengan akibat ‘pembual-kutipan’, menjadi menempatkannya di bawah kediktatoran proletariat, yaitu Partai.
Dalam kata-kata seorang Soviet: “Hari ini, lebih dari masa-masa sebelumnya, masalahnya adalah menjadikan filsafat sebagai senjata moral dalam perjuangan rakyat Soviet untuk pembangunan Komunisme”.
Contoh terbaik dari kerja sama dan upaya Untuk menjadi kreatif yang telah digunakan para filsuf Soviet sejak Kongres Partai XX adalah buku teks dasar berjudul Fundamentals of Marxist Philosophy, yang tidak memiliki referensi ke Stalin.
Seberapa besar perhatian yang diberikan pada penulisan teks oleh dewan tiga belas dapat dilihat dari ‘Prolog’.
Naskah buku ini dibaca oleh banyak pekerja ilmiah dan profesor filsafat Marxis, dan dibahas dalam sesi penuh Institut Filsafat Akademi Ilmu Pengetahuan, USSR dengan partisipasi dari bagian filsafat paling aktif, oleh para profesor dari lembaga pendidikan tinggi. Itu juga diserahkan ke diskusi di kursi filosofi sekolah tinggi Moskow dan Leningrad.
Lebih banyak informasi diberikan tentang sejarah buku ini di sumber lain: Langkah yang sangat penting dalam stimulasi karya dalam filsafat adalah mengadakan kompetisi untuk penulisan buku teks tentang filsafat, Kontes ini telah mendapat dukungan aktif dari para sarjana.
Misalnya, diketahui dengan baik bahwa sekitar 100 kelompok penulis mengikuti kompetisi untuk mengambil bagian dalam penulisan buku populer berjudul Fundamentals of Marxist Philosophy, Dapat diasumsikan bahwa di tahun-tahun mendatang kompetisi akan menjadi salah satu sarana terpenting untuk menghasilkan karya yang menarik dan kreatif dalam filsafat.
Para filsuf Eropa Timur yang telah disebut Marxist ‘kreatif’, bertentangan dengan Marxis ‘ilmiah’ dari Uni Soviet dan Marxis ‘kritis’ dari Mazhab Frankfurt, tidak membuat perbedaan antara Stalinisme sebagai politik praktis dan Stalinisme dalam filsafat Marxis.
Sebagai sebuah kelompok, mereka memandang Stalinisme dalam filsafat sebagai penyimpangan dan, tampaknya, mengabaikan kemungkinan bahwa Stalin dapat menyumbangkan sesuatu yang positif. Mereka yang berada di garis depan serangan terhadap Stalinisme dalam bentuk apa pun, tidak diragukan lagi, adalah Yugoslavia, terutama yang terkait dengan jurnal Praxis yang berpengaruh secara internasional.
Perpecahan Yugoslavia dengan Stalinisme politik pada tahun 1948 membuka jalan bagi alternatif-alternatif teoretis.
Dalam menolak doktrin Soviet tentang parti] nost ‘(keberpihakan atau pemikiran partai), di mana filsafat menjadi pelayan politik, kaum Yugoslavia menganggap diri mereka’ dibebaskan ‘dari dogma Stalinistik, di mana individu dikecualikan dan tidak dapat mengambil peran langsung dan aktif dalam membangun dan mengelola sosialisme.
Gajo Petrovid, dalam bukunya Marx in the Mid-Twentieth Century menyatakan, seperti yang terlihat dalam ‘Kata Pengantar’ tahun 1964, bahwa kritiknya terhadap karya filsuf Soviet Rozental ‘, yang diterbitkan pada tahun 1950, “Adalah Yugoslavia ekstensif pertama. kritik terhadap Stalin dan Stalinisme dalam filsafat”.
Dalam sebuah esai yang awalnya diterbitkan pada tahun 1961 dan berjudul ‘Marxisme versus Stalinisme’, yang dimasukkan sebagai bab pertama bukunya, Petrovid menegaskan bahwa “Stalin menyederhanakan, menyimpangkan dan membuat pandangan filosofis yang kaku yang terkandung dalam karya Engels dan Lenin, sementara hampir sepenuhnya mengabaikan warisan filosofis Marx sendiri”, memandang dengan penghinaan pada semua filsafat pra-Marxis serta filsafat non-Marxis kontemporer.
Hasilnya adalah konsep manusia sebagai hewan ekonomi daripada manusia sebagai praksis, yang berarti manusia sebagai sosial dan historis, berpartisipasi secara bebas dalam penciptaan masa depannya.
Dengan demikian, konsepsi Stalin tentang filsafat Marxis pada dasarnya berbeda dengan Lenin, Engels, dan bahkan Marx.
Kembali ke para pemikir ini mengungkapkan bahwa konsepsi mereka tentang dialektika yang sangat penting sangat berbeda dari. Stalin ini yang, pada kenyataannya, meminjam sistematisasi ciri-ciri dialektisnya dari Bukharin. Lenin (seperti Hegel) tidak mereduksi dialektika menjadi hanya empat ciri. 
Dalam Buku Catatan Filsafat, misalnya, dia pernah menyebutkan enam belas unsur dialektika. Dan, negasi dari negasi, ide yang membedakan konsep dialektis dari pembangunan yang paling menentukan dari yang mekanistik, menghilang dari sistematisasi Stalin.
Lebih jauh, Stalin mengabaikan koreksi Lenin atas pandangannya sendiri sebelumnya tentang oposisi absolut dari idealisme dan materialisme untuk menjadikannya salah satu karakteristik dasar Stalinisme. 
Bukankah Lenin mengatakan dalam Philosophical Notebooks bahwa “idealisme cerdas lebih dekat dengan materialisme cerdas daripada materialisme bodoh”, Stalinisme sebagai sistem lengkap dari dogma-dogma yang mapan menuntut pengikutnya untuk ‘berdiri kokoh’, selalu di tempat yang sama; Marxisme sebagai teori yang mengandung pertanyaan-pertanyaan yang belum terselesaikan hanya dapat dipegang melalui upaya dan kemajuan kreatif.
“Marxisme adalah filosofi kebebasan, dan Stalinisme adalah pembenaran ‘filosofis’ untuk ketidakbebasan”.
Meskipun Petrovid menyatakan bahwa “Saya tidak berpikir Stalin dan Stalinisme adalah fenomena sejarah ‘negatif’ yang eksklusif”, dia tidak pernah menyebutkan sesuatu yang positif yang dikontribusikan Stalin pada filsafat Marxis.
Di atas segalanya, bagi Petrovid, Stalin bertanggung jawab untuk mengkanonisasi dalam bentuk materialisme dialektis yang disederhanakan seperti yang dikembangkan oleh Engels, Plekhanov, dan Lenin sehingga secara logis tidak melengkapi ‘humanisme naturalistik’ Marx sendiri.
Segala upaya harus dilakukan untuk berhenti membaca Marx melalui kacamata Stalinis. Buku berjudul Between Ideals and Reality of 1969 oleh Svetozar Stojanovid dari Yugoslavia “pada dasarnya merupakan upaya untuk memberikan kontribusi” terhadap proses kritis penghancuran “mimpi buruk mengerikan Stalinisme” secara berurutan untuk mengembangkan sosialisme.
Proses kritis ini melibatkan demistifikasi sosialisme statistik dogmatis, bukan hanya kapitalisme negara atau sosialisme birokratis, di mana Stalin mengubah Marxisme.
‘Marxisme yang terstalinisasi’ adalah ideologi yang bahkan bukan merupakan bentuk Marxisme yang merosot; ini “teori yang sepenuhnya berbeda yang hanya menggunakan fraseologi yang sama”.
Masih diperdebatkan apakah itu sosialisme sama sekali. Inti dari Stalinisme adalah statisme oligarki, superkultisme kepribadian Stalin yang bertumpu pada “seluruh piramida sekte kepribadian, di satu sisi, dan sekte impersonalitas di sisi lain”, sesuatu yang dimiliki Georg Lukhcs diamati pada tahun 1966.
Itu bukanlah hasil yang perlu dari revolusi sosialis. Jika ada faktor subjektif yang diperlukan, yaitu kegagalan kaum Stalinis untuk memaksakan pandangan mereka kepada seluruh Partai, suatu bentuk pemerintahan mandiri sosial akan berkembang.
Kegagalan sosialisme yang paling menyedihkan di bawah Stalinisme adalah kegagalan moralnya. 
Stalinisme menggambarkan bagaimana orang dapat begitu merendahkan keyakinan mereka dalam misi sejarah mereka sehingga mereka akan menggunakan cara apa pun, yang paling brutal, untuk mencapai tujuan yang paling manusiawi.
“Perjuangan Marxisme kontemporer dengan Stalin … karena itu sebagian besar berpusat pada perselisihan tentang hubungan sarana akhir”.
Pemikir Yugoslavia lainnya, Mihailo Markovic, dalam bukunya From Affluence to Praxis, ‘Philosophy and Social Criticism’, melihat Stalinisme sebagai versi dialektika Marxis yang vulgar, dogmatis, dan formal, sama sekali tidak termasuk prinsip yang disebut negasi negasi yang mencegahnya. dari dasarnya adalah metode pemikiran kritis.
Akibatnya, Stalin dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam peran Penyelidik Agung dalam The Brothers Karamazov karya Dostoevsky, dengan Marx menggantikan Yesus.
Stalin mengubah kediktatoran proletariat menjadi kediktatoran pemimpin, dengan birokrasi yang membutuhkan kultus pemimpin yang impersonal untuk bertahan hidup. Tema ini dikembangkan lebih lanjut oleh Markovic dalam sebuah makalah tentang ‘Stalinisme dan Marxisme’, di mana ia mencoba menjawab pertanyaan: ‘Apakah Stalinisme memiliki akar dalam Marxisme dan, jika ya, seberapa kuat dan signifikan mereka?’ Jawabannya: Stalinisme dan Marxisme pada dasarnya berbeda dalam kritik mereka terhadap masyarakat kapitalis dan dalam pendekatan mereka terhadap sosialisme.
Namun, Stalinisme memiliki beberapa akar dalam Marxisme, tidak hanya secara genetik tetapi juga sejauh ia menawarkan interpretasi yang sederhana dan selalu konservatif,: interpretasi ahistoris dari sejumlah teka-teki yang ada dalam teori Marx.
Selama beberapa dekade Stalinisme mampu mempertahankan penampilan pewaris sah Marxisme tidak hanya karena retorika yang serupa tetapi juga karena ia menawarkan solusi yang mudah dan sederhana untuk beberapa kontradiksi yang melekat pada Marxisme atau membangun teori spesifiknya pada masalah-masalah di mana Marx tetap tidak jelas dan ambigu.
Di Stalin semuanya cukup sederhana, Tidak ada kontradiksi karena tidak ada lagi minat dalam perkembangan sejarah.
Stalin datang dengan solusi sederhana mengikuti realisme Lenin tetapi tanpa perspektif humanis dan demokratis Lenin.
Tetapi kebenarannya adalah bahwa Stalinisme yang lahir sebagai produk dari revolusi proletar yang belum selesai di tengah masyarakat petani terbelakang yang dikelilingi oleh lingkungan kapitalis yang bermusuhan – merosot menjadi ideologi yang sangat menindas dan tidak manusiawi, yang mengekspresikan kepentingan elit birokrasi internasional raksasa yang saat ini merupakan sebuah hambatan besar bagi gerakan kelas pekerja yang benar-benar revolusioner, Filsuf di Polandia yang pertama kali menyampaikan kritik terhadap Marxisme Stalinistik adalah Leszek Kolakowski.
Pada tahun 1957 ia menerbitkan dua esai yang akan berdampak besar pada Marxisme Eropa Timur.
Tanggung Jawab dan Sejarah ‘tidak hanya menunjukkan pengaruh eksistensialisme Sartre tetapi juga penghinaan Kotakowski terhadap Stalinis yang menolak untuk menerima tanggung jawab pribadi atas tindakan politik mereka, bersembunyi di balik Sejarah.
Melabeli semua kritik sosial kontra-revolusioner, Stalinisme sebagai gerakan politik dikelilingi oleh Stalinisme sebagai pagar ideologis yang tidak dapat ditembus.
Pemikirannya bersifat ‘idealis’, terus-menerus diulangi oleh slogan-slogan, Ia dibenarkan dan menyetujui segala sesuatu dengan generalisasi tentang kebutuhan sejarah yang terkait dengan kemajuan sosial-ekonomi, melenyapkan perbedaan antara ‘sejarah progresif ‘dan’ hak moral ‘.
Intinya adalah bahwa aturan untuk perilaku moral tidak dapat diturunkan dari teori perubahan historis mana pun.
Esai lain tahun 1957 adalah ‘Aspek Permanen vs. Transitori Marxisme’, di mana Kotakowski menunjukkan bahwa Marxisme di bawah Stalin telah menjadi doktrin yang didefinisikan secara formal murni, “isinya dalam setiap kasus dipasok oleh keputusan Institusi Infallible yang, selama fase tertentu, adalah Filolog Terbesar, Ekonom Terbesar, Filsuf Terbesar, dan Sejarawan Terbesar di Dunia”.
Dengan cara ini Marxisme kehilangan karakter intelektualnya, menjadi ideologi dan berhenti menjadi filosofi.
“Stalinisme menciptakan konsep penting sosial dari Marxisme yang merupakan fenomena institusional dan bukan fenomena intelektual, dan konsep ini berhasil berfungsi dalam kenyataan”.
Bagi Kotakowski sendiri, pada saat itu, Marxisme bukanlah sekumpulan doktrin, melainkan sikap rasional, kritis, dan tidak sentimental, metode historis dan ‘deterministik’, menyelidiki keterkaitan antara kejadian-kejadian sosial, dan sekumpulan kategori analitik termasuk ‘kelas’, ‘ideologi’, ‘kesadaran’, ‘hubungan produksi’, dll.
Tulisan-tulisan awal Kotakowski membantu menyebarkan minat pada eksistensialisme di Polandia dan membawa tanggapan yang pedas dari Adam Schaff, filsuf paling berpengaruh secara politik di negara itu, menjadi anggota Komite Sentral.
Schaff yakin bahwa menentang eksistensialisme tidak hanya merupakan kebutuhan teoretis tetapi juga kebutuhan politik.
Pengaruh yang tumbuh dari eksistensialisme – terutama dari Sartre, karena artikelnya pada tahun 1957 di jurnal Polandia tentang ‘Marxisme dan Eksistensialisme’ – muncul setelah pengungkapan ‘kesalahan dan distorsi’ yang terkait dengan kultus kepribadian Stalin.
Tanpa menyebut nama Stalin, Schaff menegaskan bahwa sosialisme adalah humanisme dan tidak perlu eksistensialisme untuk meletakkannya di jalan itu, seperti yang terlihat dalam esainya, yang secara kolektif berjudul A Philosophy of Man.
Schaff secara eksplisit tentang cacat Stalinisme dalam bukunya pada tahun 1965 tentang Marxisme dan Individu Manusia.
Dia merujuk pada periode Stalinis sebagai memiliki ‘pengaruh mengerikan’ pada masalah individu, filosofi manusia dan humanisme, dengan menyatakan bahwa waktunya telah tiba untuk menghadapi masalah ini. Pemujaan terhadap kepribadian yang mengabaikan masalah-masalah ini “berakar pada fenomena sosial dan bukan pada karakter pribadi seorang ‘individu’ “.
Pembentukan “sikap dan kebiasaan libertarian demokrasi”, paling tidak, diperiksa selama tahun-tahun revolusi ketika dianggap musuh kelas harus dibasmi dengan teror ”.
“Bukan kebetulan bahwa pemikiran periode Stalinis, biasanya berpakaian (seperti) bahasa militer” sebagai “Reaksi psikologis terhadap Marxisme sempit, dogmatis, era Stalinis adalah seperti itu. 
Apresiasi individu dan kemajuan dalam gerakan sosialis hanya dapat dicapai dengan melampaui Marxisme.
Bagi Schaff, “sebaliknya adalah benar: hanya atas dasar Marxisme filosofi manusia dapat dikembangkan secara konsisten dan efektif, Sesuai dengan akal sehat dan berhubungan erat dengan praktik”.
Ivan Svitak dari Cekoslowakia menyebut Stalinisme sebagai ejekan terhadap internasionalisme dan ideologi humanistik sosialisme, yang merepresentasikan kontradiksi antara niat dan hasil.
Selama era Stalin, Filsafat diubah menjadi alat untuk mengendalikan massa dan mitologi irasional.
Dengan invasi dan pendudukan Soviet di Cekoslowakia pada tahun 1968, ditemukan bahwa ideologi yang kaku tidak berubah; sekarang neo-Stalinisme.
Pada awal tahun 1956, Svitak telah menulis sebuah esai berjudul ‘Seni Filsafat’ di mana ia menyebut dirinya sendiri pada “filsafat pemujaan kepribadian”. Itu adalah kontribusinya pada diskusi filosofis yang diadakan di Institut Filsafat Akademi Sains Cekoslowakia.
Ketika akan dicetak, itu disita; Upaya untuk mencetaknya pada tahun 1963 dan 1967 juga menyebabkan penyitaannya.
Dalam esai tersebut ia mengantisipasi pendapat Schaff bahwa “kultus [kepribadian] harus dianalisis sebagai fenomena sosial dan bukan sebagai pertanyaan tentang susunan psikologis dari kepribadian terkemuka”.
Baru setelah itu kita akan mengatasi masalah-masalah serius. Dalam sebuah ceramah yang disampaikan pada tahun 1966 di Universitas Charles di Praha tentang ‘The Meaning of Marxism’, Svitak mengatakan hal berikut tentang Stalinisme: Stalinisme membawa perubahan yang menentukan [dalam Marxisme], di mana pertama aparat [Partai] diciptakan, disita dan memaksakan monopoli mereka untuk menafsirkan Marxisme.
Sejak saat itu, tujuan sosialisme ditentukan murni secara pragmatis, dalam kaitannya dengan situasi langsung negara Soviet. Prinsip menjadi boneka yang bisa dimanipulasi secara bebas untuk kepentingan kekuasaan.
Karel Kosik, warga Ceko lainnya, mengabaikan Stalin di surat wasiatnya Itings, terutama dalam Dialektika Beton monumental yang tidak diterima dengan baik oleh aparat Partai.
Tidak adanya rujukan apa pun pada kultus Stalin terhadap individu terlihat mencolok dalam ceramahnya tentang ‘The Individual and History’, yang diberikan pada Simposium Internasional tentang ‘Marx dan Dunia Barat’ yang diadakan di Universitas Notre Dame pada bulan April 1966.
Hal ini juga berlaku dalam ceramah tentang ‘Individu dan Komunitas’ yang disampaikan di Wina pada tahun 1966, oleh Agnes Heller, filsuf Hongaria yang merupakan murid paling terkenal dari Georg Luk.
Dalam hal ini mereka sangat berbeda dengan Soviet yang menggunakan setiap kesempatan untuk menggunakan Stalin sebagai contoh tentang bagaimana seseorang tidak boleh bertindak dalam masyarakat dalam membuat sejarah.
Georg Lukacs menulis sebuah esai ‘On Stalinism’ pada tahun 1956, segera setelah Kongres Partai XX, dan menulis esai untuk ‘Refleksi dari Pemujaan Stalin’ pada tahun 1962 dan untuk ‘Stalinisme dan Seni’ pada tahun 1964. 40 Untuk tujuan saya, esai tahun 1962 adalah yang paling penting.
Awalnya adalah surat kepada Alberto Carocci yang meminta Lukacs untuk menjawab sendiri delapan pertanyaan tentang pentingnya Kongres Partai XXII U.S.S.R , yang didedikasikan untuk edisi 1957-58 jurnal Italia Nuovi Argornenti.
Harus diingat bahwa Lukacs telah sangat dihormati sebagai seorang filsuf, bahkan oleh musuh-musuhnya, sejak penerbitan Sejarah dan Kesadaran Kelasnya pada tahun 1923, tetapi berisi esai yang sudah muncul pada tahun 1919 dan 1922.
Karya itu telah menjadi studi revisionis paling berpengaruh tentang Marx dari hari itu sampai sekarang. 
Selama Kongres Komintern ke-V (Internasional Ketiga) pada tahun 1924, Zinoviev diserang sebagai revisionistik, salah satu ‘troika’ yang mengendalikan Uni Soviet, segera setelah kematian Lenin, bersama Karnenev dan Stalin. Lukhcs mengakui kesalahannya dan akhirnya menulis: “Hanya Lenin dan Stalin, serta Partai Bolshevik yang mereka dirikan dan pimpin, yang mampu menyapu apa yang disebut teori revisionisme di semua domain Marxisme”.
Dia menghabiskan 1933 hingga 1944 di Uni Soviet, dipenjara sebentar oleh Stalin. Dia sangat mengagumi Stalin karena posisi Stalin tentang sosialisme di satu negara. Pada saat itulah Lukhcs mendapatkan reputasi sebagai kritikus sastra ‘Stalinis’, kasusnya digambarkan sebagai salah satu “penyerahan sejati kepada Stalinisme”.
Dia menyambut karya Stalin tentang linguistik sebagai tengara dalam filsafat seni, Dia melangkah lebih jauh dengan mengatakan: Hanya kritik tajam yang ditujukan kepada Lenin dan Stalin terhadap seluruh teori Internasional Kedua, kejeniusan mereka dalam menerapkan prinsip-prinsip Marxisme pada era imperialisme, perang dunia, dan revolusi proletar, yang dibuat kemungkinan perkembangan masa depan Marxisme di bidang estetika.Karya Stalin tentang linguistik menganalisis masalah estetika yang menentukan dengan cara yang sedemikian fundamental sehingga memungkinkan seseorang untuk melihat perkembangan yang tepat yang diwakili oleh zaman Lenin dan Stalin dalam sejarah estetika.
Menyusul kecaman Khrushchev terhadap Stalin pada tahun 1956 dan partisipasi Lukacs sendiri dalam rezim pemerintahan Nagy yang berumur pendek setelah pemberontakan Hongaria tahun 1956, di mana ia diasingkan ke Rumania, tulis Lukacs dalam pengantar untuk edisi Hongaria 1957 dari karyanya bahwa ia telah sampai pada kesimpulan bahwa, sementara ‘prestasi positif’ Stalin akan diingat, itu perlu untuk menundukkan do-rlatisme Stalin dan periode “kritik yang paling tanpa henti”.
Dia mengatakan bahwa dogmatisme ini telah menyebabkan kerusakan parah pada Marxisme, dengan asumsi bahwa jawaban atas semua masalah dapat ditemukan dalam klasik Marxis dan, di atas segalanya, dalam tulisan-tulisan Stalin, yang telah menjadikan Marxisme hanya sebagai ideologi – justifikasi pseudo-teoritis dari tindakan taktis murni.
Di bawah pengaruh Stalin, sebuah gagasan menjadi “penghubung antara dua kutipan”.
Dalam surat kultus Stalin untuk jurnal Italia, Lukacs mengaitkan keberadaan kultus tersebut dengan ‘sektarianisme’, yang dia maksudkan adalah kecenderungan Stalinis untuk selalu menghapus, sedapat mungkin, semua faktor perantara, dan membangun hubungan langsung antara data faktual paling kasar dan proposisi teoritis paling umum.
Kontras antara Lenin dan Stalin sangat jelas di sini. Lenin membedakan dengan sangat teliti antara teori, strategi dan taktik dan selalu memeriksa dengan cermat dan memperhitungkan semua faktor perantara di antara mereka.
Lebih jauh, bahwa Stalin kurang mengapresiasi dialektika dapat dilihat dari pertanyaan yang beredar di Uni Soviet: ‘Apa perbedaan antara Hegel dan Stalin?’. Jawabannya adalah: “Di Hegel ada tesis, antitesis dan sintesis”.
Salah satunya adalah ‘mencari kecaman ideologis’ dan larangan untuk mempublikasikan penelitiannya jika dia memberanikan diri untuk mengutip Buku Catatan Filsafat Lenin daripada ‘propagandistik stalin’ dari Bab IV Kursus Singkat yang terkenal.
Indikasi terbaru bahwa Stalin masih dijunjung tinggi di Republik Rakyat Tiongkok adalah toko buku pemerintahnya, dengan gerai di Amerika Serikat, menyediakan cetakan ulang Karya Stalin, yang jilid pertamanya baru saja terbit.
Tulisan ini tidak tersedia di Uni Soviet atau wilayah yang didominasi Soviet, Edisi ini adalah ‘cetak ulang’ fotografi dari edisi Moskow dalam bahasa Inggris yang diterbitkan oleh Rumah Penerbitan Bahasa Asing pada tahun 1952; itu sedang dicetak ulang oleh Red Star Press dari London, Inggris.
Juga tersedia dalam terjemahan baru dalam bahasa Inggris di Peking adalah The Foundations of Leninism (1975) dari Stalin dan Problems of Leninism (1976), yang berisi esai ‘Concerning the Questions of Leninism’ dan ‘Dialectical and Historical Materialism’.
Ivan Svitak berpikir bahwa Maoisme, seperti Stalinisme, adalah alat ideologis yang digunakan oleh aparat Partai untuk memanipulasi massa daripada sebagai metode filosofis untuk interpretasi yang obyektif, jujur ​​dan valid secara historis.
Dengan interpretasi ini dapat dimengerti mengapa Komunis Tiongkok bereaksi sangat negatif terhadap pidato Khrushchev di Kongres Partai XX dan kebijakannya tentang ‘hidup berdampingan secara damai’. 
Georg Lukacs, yang berpihak pada Soviet dalam pertengkaran tersebut, melihat merek sektarianisme Stalinis dengan pemujaan terhadap kepribadian di antara orang Cina.
Dia mengkritik posisi Cina yang didasarkan pada ‘dogma-dogma subjektivis’, yang menunjukkan “gaya teoretis semu yang secara formal tertutup pada periode Stalin”.
Pernyataan Stalin tentang teori dari Foundations of Leninism dikutip oleh Man Tse-tung dalam karyanya On Practice.
Tidak ada referensi untuk Stalin dibuat dalam Kontradiksi Mao tetapi ada referensi ke Lenin. Beberapa referensi lain tentang Stalin dalam lima jilid Karya-Karya Terpilih Mao adalah tulisan-tulisan yang tidak filosofis.
‘Stalin Adalah Teman Rakyat Cina’ Mao, untuk menghormati ulang tahun keenam puluh Stalin pada 21 Desember 1939, tidak menyebut dia sebagai penerus filsafat Marx, Engels dan Lenin. 
Mengesampingkan kontroversi mengenai apakah Mao menulis dua esai tersebut atau tidak, yang menjadi dasar klaimnya sebagai seorang filsuf, ketika dia mengatakan bahwa dia menulisnya, On Practice awalnya diterbitkan pada tahun 1950 di China dan kemudian di Moskow.
Pada tanggal 18 Desember 1950, Pravda memuji karya tersebut sebagai kreatif karena “mengembangkan konsep dasar Marxisme-Leninisme tentang materialisme dialektis” .4s Upeti Pravda mungkin disetujui oleh Stalin sendiri, karena ia sangat ingin mendapatkan niat baik Mao setelah bertahun-tahun mengabaikan penyebab Komunis China. Penilaian Tiongkok jauh melampaui pujian sederhana Soviet.
Mao dilantik sebagai seorang jenius dalam filsafat, dalam hal yang mengingatkan pada pujian Stalin pada tahun 1938.
Kontribusi Mao Tentang Kontradiksi muncul pada tahun 1952, Ia disambut di Peking sebagai sebuah karya yang “mengembangkan materialisme dialektis Marx, Engels, Lenin dan Stalin secara mendalam menjelaskan setiap fase hukum kesatuan yang berlawanan, dan khususnya (dia) menjelaskan partikularitas kontradiksi”.
Tidak ada pujian Soviet yang datang. “Moskow tampaknya memutuskan untuk menghindari penghormatan yang berlebihan kepada Mao, mungkin karena kekhawatiran bahwa pemimpin China telah mulai naik ke level Stalin sebagai ahli teori dalam gerakan Komunis dunia”.
Ketika jilid pertama Karya Pilihan Mao muncul, para ahli teori Soviet berusaha menunjukkan ketergantungannya pada Lenin dan Stalin; pada tahun 1953 dan 1954, setelah kematian Stalin, mereka lebih memuji.
Tapi, ada lebih dari yang terlihat. Mao bersikukuh bahwa On Contradiction ditulis pada Agustus 1937.
Jika memang demikian, dan tidak ada cara untuk membuktikannya selain dari perkataannya sendiri, ia tampaknya telah mengantisipasi penekanan Stalin sendiri pada peran yang menentukan dari suprastruktur sebagaimana diuraikan dalam Materialisme Dialektis dan Historis tahun 1938. Bagaimanapun, ia setuju dengan Stalin.
Orang Cina rupanya melihat serangan Khrushchev terhadap Stalin dan pemujaannya terhadap kepribadian sebagai serangan terselubung terhadap Mao Tse-tung.
Reaksi cepat terhadap Soviet dan sekutu Eropa mereka, dan mereka menuduh mereka revisionis. Pada 13 September 1963, pamflet Tentang Masalah Stalin muncul, yang ditulis oleh departemen editorial People’s Daily (Renmin Ribao) dan Bendera Merah (Hongqi).
Dikatakan: “Partai Komunis China selalu berpendapat bahwa ketika Kamerad Khrushchev benar-benar menegasikan Stalin dengan dalih ‘memerangi kultus kepribadian’, dia salah dan memiliki motif tersembunyi”.
Orang Cina mencela Khrushchev karena tidak berkonsultasi dengan Partai persaudaraan terlebih dahulu mengenai masalah ini dan kemudian menuduhnya mencoba untuk melakukan evaluasi terhadap orang lain, membela pemujaan terhadap kepribadian dan mencampuri urusan internal Partai Komunis Soviet Bersatu jika mereka tidak setuju.
Partai Komunis China secara konsisten menyatakan bahwa pertanyaan tentang bagaimana mengevaluasi Stalin dan sikap apa yang harus diambil terhadapnya bukan hanya tentang menilai Stalin sendiri; Lebih penting lagi, ini adalah pertanyaan tentang bagaimana merangkum pengalaman sejarah kediktatoran proletariat dan gerakan Komunis internasional sejak kematian Lenin.
Partai Komunis selalu bersikeras pada analisis menyeluruh, obyektif dan ilmiah tentang manfaat dan kerugian Stalin dengan metode materialisme historis dan penyajian sejarah sebagaimana yang sebenarnya terjadi, dan menentang penyangkalan subyektif, kasar dan lengkap dari Stalin dengan metode tersebut.
Idealisme historis dan distorsi yang disengaja serta perubahan sejarah.
Partai Komunis Tiongkok secara konsisten berpendapat bahwa Stalin memang melakukan kesalahan, yang memiliki akar ideologis, sosial, dan historis.
Penting untuk mengkritik kesalahan yang sebenarnya dilakukan Stalin, bukan kesalahan yang secara tidak berdasar dikaitkan dengannya, dan melakukannya dari pendirian yang benar dan dengan metode yang benar.
Tetapi kami secara konsisten menentang kritik yang tidak pantas terhadap Stalin, dibuat dari pendirian yang salah dan dengan metode yang salah.
Dalam cara berpikirnya, Stalin berangkat dari materialisme dialektik dan jatuh ke dalam metafisika dan subjektivisme pada pertanyaan-pertanyaan tertentu dan akibatnya ia kadang-kadang terpisah dari realitas dan massa.
Para pemimpin CPSU menuduh Partai Komunis China ‘membela’ Stalin. Ya, kami membela Stalin. Ketika Khrushchev mendistorsi sejarah dan sepenuhnya meniadakan Stalin, tentu saja kita memiliki tugas yang tak terhindarkan untuk maju dan membelanya demi kepentingan gerakan Komunis internasional.
Dalam membela Stalin, Partai Komunis China … membela teori dan praktek Marxisme-Leninisme Saat membela Stalin kami tidak membela kesalahannya.
Editorial selanjutnya mengatakan bahwa, dalam menyalahgunakan Stalin, Khrushchev sebenarnya mencela sistem Soviet, lupa bahwa Lenin mengatakan “pelecehan dalam politik sering kali menutupi kekurangan konten ideologis”.
Selain itu, ingatannya tidak terlalu lama, karena dia lupa pidatonya di Moskow pada Januari 1937 ketika dia dengan tepat mengutuk mereka yang menyerang Stalin, dengan mengatakan: “Dalam mengangkat tangan mereka melawan Corrirade Stalin, mereka mengangkatnya melawan kita semua, melawan kelas pekerja dan rakyat pekerja! Dalam mengangkat tangan mereka melawan Comrad Stalin mereka mengangkatnya melawan ajaran Marx, Engels dan Lenin!” Editorial China memberikan kutipan demi kutipan dari Khrushchev sebagai bawahan Stalin yang setuju dengannya dan melaksanakan perintahnya, mengakhiri eksposur mereka6 dengan harapan bahwa dia akan menyadari kesalahannya dan kembali ke jalan Marxisme-Leninisme.
Baris terakhir adalah: “Hidupkan ajaran revolusioner nyata dari Marx, Engels, Lenin dan Stalin!” Pada tahun yang sama, editorial dari Red Flag tentang ‘Leninisme dan Revisionisme Modern’ diterbitkan, dari People’s Daily tentang ‘Whence Differences? – Balasan untuk Thorez dan Kawan-kawan Lain ‘serta’ Perbedaan antara Kamerad Togliatti dan Kami ‘, sementara Bendera Merah keluar dengan tajuk rencana lain di’ Lebih lanjut tentang perbedaan antara Kamerad Togliatti dan Kami- Beberapa Masalah Penting Leninisme di Masa Kini Dunia’.
Semua membela ketidaksepakatan Cina dengan Soviet atas Stalin, Dalam pidato tentang ‘Tugas Berjuang Menghadapi Pekerja dalam Filsafat dan Ilmu Sosial’ pada Sesi Pembesaran Keempat dari Komite Departemen Filsafat dan Ilmu Sosial dari Akademi Ilmu Pengetahuan China yang diadakan pada tanggal 26 Oktober 1963, Chou Yang mengemukakan penyangkalan Stalin, dan penolakan semua “tulisan teoritis di bawah slogan ‘menghilangkan konsekuensi dari kultus kepribadian’ 4s Dia menuduh revisionis Soviet menggantikan materialisme dengan idealisme subjektif, dialektika revolusioner dengan evolusionisme vulgar dan sofisme dan teori perjuangan kelas Marxis-Leninis dengan teori borjuis munafik tentang sifat manusia ‘supraclass’.
Selain itu, dalam praktek politik para revisionis modern telah menggantikan “materialisme dialektika proletar dengan filsafat pragmatisme imperialis dan borjuis”, idealisme subjektif yang berasal dari Amerika Serikat pada akhir abad kesembilan belas yang menjadi filosofi borjuasi di era imperialisme. 
Sepuluh tahun kemudian, Komunis Tiongkok masih menentang revisionisme Soviet seperti sebelumnya.
Sebuah pamflet berjudul Tiga Ma / atau Perjuangan di Front Filsafat Tiongkok (1949-64) diterbitkan, berisi empat artikel yang ditulis oleh Kelompok Penulis Kritik Massa Revolusioner dari Sekolah Partai di bawah Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan muncul pertama kali sebagai editorial, sedikit diperbesar , di Harian Rakyat, Bendera Merah dan Harian Kwangming (Guangming Ribao).
Ia mengkritik Khrushchev sebagai seorang revisionis, menyamar sebagai penyelamat, karena menyatakan bahwa “Dunia ini utuh dan tak terpisahkan dalam menghadapi ancaman bencana nuklir. Di situlah kita semua umat manusia”.
“Hamba-hambanya yang memegang gelar akademis” kemudian berteriak-teriak bahwa hukum persatuan yang berlawanan telah ‘ketinggalan zaman’, tanpa malu-malu menggambarkan “filsafat revisionis pemberontak sebagai yang secara kreatif mengembangkan Marxisme-Leninisme”.
Sikap ambivalen terhadap Stalin yang ditunjukkan Soviet di tahun segera setelah kematiannya berlanjut.
Ini adalah kebijakan “sekarang kami menyebut dia, sekarang tidak”, bahkan ketika kontribusinya digunakan.
Ketika nama Stalin disebut-sebut disukai oleh Soviet, seperti yang terlihat dalam referensi yang diberikan dalam badan esai ini, nama itu selalu dimodifikasi dengan mengatakan bahwa karyanya juga mengandung ‘kesalahan tertentu’ dan ‘kesalahan besar’, yang – lebih sering daripada tidak – tidak disebutkan.
Dengan cara ini Soviet dapat mengakui kekeliruan Stalin dalam hal-hal teoritis sambil tetap menggunakan inovasinya yang bermanfaat bagi Partai dan anggotanya.
Tidak ada penyebutan dia yang terlihat dalam Filsafat Marxis oleh V. Afanas’ev, meskipun penekanannya pada peran aktif ide-ide dalam perkembangan sosial yang diperkenalkan Stalin dalam Dialectical and HistoricalMaterialism.
Demikian juga tidak ada penyebutan Stalin dalam Komunisme Ilmiah oleh V. Afanas’ev dalam bagian ‘Perkembangan Ilmu Pengetahuan Ilmiah setelah Lenin’, meskipun “kultus kepribadian Stalin” disebutkan, “ketika demokrasi dibatasi dan legalitas sosial dilanggar”, dan daftar diberikan dari beberapa faktor yang menyebabkan pemujaan, seperti “ketidaksopanan Stalin, kurangnya toleransi terhadap orang, berubah-ubah jadi Stalin tidak disebutkan namanya dalam Materialisme Sejarah, Masalah Dasar , diedit oleh G. Glezerman dan G. Kursanov, atau Sekilas Sekilas tentang Materialisme Historis oleh V. Podosetnik dan A. Spirkin.
Kajian terbaru di bidang tersebut, ABC of Dialectical and Historical Materialism, oleh BM Boguslavskij, VA Karpu dalam, AI Rakitov, V. Jaertixin dan GI Ezrin, tidak menyebut Stalin bahkan ketika membahas ‘The Role of Outstanding Personalities’ dalam sejarah. Stalin tidak disebut sebagai penerus Marxisme dalam buku yang sangat menarik tentang Problems of Sejarah Filsafat oleh Theodor Ojzerman.
Dia seharusnya dimasukkan dalam bagian 1 tentang ‘Peran Kepribadian dalam Pengembangan Filsafat’ dalam bab 7 tentang ‘Filsafat sebagai Kesadaran Diri dari Zaman Sejarah’ .
Penerimaan oleh kaum Marxis Soviet dan Eropa Timur dari Stalin Penekanan pada peran yang lebih aktif dari suprastruktur, yang bertentangan dengan Marxis klasik, tidak mengarah pada evaluasi ulang Marxis atas monisme yang mereka anut.
Filsafat abad kesembilan belas bisa berupa dualisme atau monisme; Marx, mengikuti Hegel, dengan tegas menolak dualisme.
Ini meninggalkan dikotomi idealisme atau materialisme sebagai satu-satunya alternatif. Sikap abad kesembilan belas ini telah menyebabkan penyederhanaan berlebihan dalam materialisme Marxis, dengan upaya untuk menutup lubang dengan mengacu pada dialektika seolah-olah itu adalah prinsip ‘perantara’ ajaib antara tujuan-tujuan yang longgar.
Materialisme dialektis ditampilkan sebagai kebalikan dari idealisme, padahal sebenarnya lebih dekat dengan kebalikan dari idealisme dan materialisme. Penilaian kembali ontologi alternatif akan membuat kaum Marxis kontemporer mengakui hal ini dan memungkinkan mereka memasuki abad kedua puluh dan menghadapi masalah-masalahnya, abad yang membutuhkan ontologi yang melampaui dualisme dan monisme abad lalu.
Sebaliknya, kaum Marxis telah mengadopsi penekanan Stalin pada ide-ide untuk memastikan kelanjutan filsafat sebagai pelayan politik statis yang didasarkan, jika bukan pada kultus individu seperti dengan Stalin, pada kultus Partai. Bahkan karena setiap pernyataan dan tindakan Stalin terkait dengan hukum ilmiah, demikian juga dengan perkataan dan tindakan Partai.
Filsafat, dengan cara ini,menjadi rasionalisasi ad hoc dari status quo, pragmatis dalam arti yang paling buruk.
Kontribusi terpenting Stalin terhadap filsafat adalah, menurut perkiraan saya, pelepasan bahasanya dari basis dan suprastrukturnya.
Ini tampaknya diterima oleh kaum Marxis Soviet dan Eropa Timur, tetapi tanpa pengakuan Stalin. Saya tidak berpendapat bahwa kontribusi Stalin disebabkan oleh kemampuan filosofis yang hebat di pihaknya; kecerdasan filosofisnya sangat kecil sehingga hampir tidak ada.
Saya pikir dia mengandalkan akal sehatnya sebagai orang yang praktis untuk melihat bahwa penjelasan bahasa sebelumnya tidak masuk akal.
Pengamatannya pada linguistik menyebabkannya dibebaskan dari kendali ideologis Partai. Sejak itu telah diputuskan bahwa matematika, sym. logika bolic, dan fakta-fakta sains semuanya berada di luar dikotomi superstruktur / basis.
Para ahli Soviet dan Eropa Timur di bidang-bidang ini telah memanfaatkan kebebasan penelitian dan ekspresi mereka yang lebih besar tanpa kabar dari mana asalnya.
Tidak ada yang mengambil langkah berikutnya, menurut saya, dengan bertanya: Mungkinkah bentuk-bentuk kesadaran sosial lainnya, termasuk agama dan filsafat, milik masyarakat secara keseluruhan dan bukan kelas tertentu? Beberapa kaum Marxis ‘kreatif’ Eropa Timur hampir menjawab ‘ya’ sehubungan dengan filsafat dalam perbedaan mereka antara filsafat dan ideologi.
Sejauh ini, tidak ada yang menyarankan bahwa agama mungkin hasil dari masyarakat secara keseluruhan, seperti yang diperlukan untuk kehidupan sosial seperti halnya bahasa, bahkan jika produk sosial yang kadang-kadang digunakan oleh satu kelas untuk membenarkan eksploitasi kelas lain.
Tidak ada kesan bahwa, setelah eksploitasi politik-ekonomi kelas demi kelas dihilangkan, agama dapat dilihat apa adanya, sarana yang digunakan individu dan kelompok dalam suatu masyarakat untuk bekerja demi kebaikan bersama dengan mencapai untuk tujuan bersama.
‘Baptisan’ Marx oleh orang Kristen sudah mulai dalam prakteknya, Ketika landasan filosofis diberikan untuk praktik ini, saya yakin itu harus datang dari arah yang ditunjukkan Stalin: suatu bentuk kesadaran yang sebelumnya dianggap ditentukan oleh kelas adalah hasil dari masyarakat secara keseluruhan.
Dua kontribusi Stalin untuk filsafat yang telah saya diskusikan dibuat meskipun Stalin kekurangan kemampuan filosofis. Stalinisme di atas segalanya adalah, seperti yang diamati Lukfics, kecenderungan untuk menghapuskan semua faktor perantara dalam membahas masalah, membangun hubungan langsung antara data faktual paling kasar dan proposisi teoretis yang paling umum, melompat ke kesimpulan dari bukti yang tidak cukup.
Ini adalah tanda pemikiran filosofis yang paling dangkal, yang menghasilkan penyederhanaan berlebihan yang berbahaya dan pembenaran suatu tindakan – terlepas dari betapa tidak manusiawi – sebagai ‘ilmiah’ dengan seruan pada ‘hukum’ alam, masyarakat dan sejarah yang menyeluruh.
Paralelnya dalam agama terlalu familiar: ‘gnostik’ yang tahu bagaimana menyesuaikan tindakan atau peristiwa apapun ke dalam Penyelenggaraan Ilahi.