Feelsafat.com – Representasionalisme adalah posisi filosofis bahwa dunia yang kita lihat dalam pengalaman sadar bukanlah dunia nyata itu sendiri, tetapi hanya replika realitas virtual miniatur dari dunia itu dalam representasi internal. Dengan demikian, kita hanya mengetahui ide-ide atau interpretasi kita terhadap objek-objek di dunia, karena penghalang (atau tabir persepsi) antara pikiran dan dunia yang ada mencegah pengetahuan tangan pertama tentang apa pun di luarnya.

Representasionalisme : Pengertian dan Filsafat

Filsafat Representasionalisme

Sebuah pandangan yang tampaknya menjanjikan cara untuk mengatasi dilema materialis adalah “representasi,” dibahas dalam karya Fred Dretske (1995), G. Harman (1990), William Lycan (1987), dan Michael Tye (1995).
Salah satu cara untuk memotivasi teori ini adalah dengan memulai dari teori qualia yang tidak dapat dipertahankan tetapi cukup menggoda dan kemudian melihat representasi sebagai cara untuk menangkap semangat pandangan asli sambil menghilangkan kelemahan fatal.
Pemandangan yang menggoda tapi tidak bisa dipertahankan adalah ini.
Qualia, bukan ciri keadaan mental, adalah sifat objek eksternal.
Mereka adalah warna, suara, dan tekstur di dunia yang dideteksi oleh indra kita. Pandangan ini menggoda karena dua alasan.
Pertama, ini menghilangkan qualia sebagai rintangan bagi solusi materialis untuk masalah pikiran-tubuh, karena qualia bukan lagi ciri-ciri keadaan mental.
Kedua, ini masuk akal secara intuitif. Pendukung pandangan sering mempertahankannya dengan mengutip apa yang disebut transparansi pengalaman sensorik.
Jika diminta untuk mendeskripsikan bagaimana rasanya memiliki berbagai pengalaman indrawi, seseorang menemukan dirinya sendiri sedang mendeskripsikan sifat-sifat objek eksternal.
Seseorang mengatakan hal-hal seperti “sepertinya lemon”, “rasanya seperti ayam”, atau “rasanya lembut”.
Alasan mengapa pandangan tersebut tidak dapat dipertahankan adalah karena tidak dapat menangani kasus halusinasi atau ilusi.
Misalkan seseorang “melihat” seekor gajah merah muda di mana tidak ada yang berwarna merah jambu atau seperti gajah.
Jelas seseorang mengalami pengalaman indrawi dengan karakter kualitatif “merah muda”, namun tidak ada objek di dunia ini yang berwarna merah muda.
Karenanya, quale tidak bisa menjadi pink gajah, itu harus menjadi ciri pengalaman seseorang, sebuah properti dari keadaan mental internal seseorang.
Representasionalisme mulai berperan pada saat ini. Menurut pandangan ini, kondisi sensorik adalah kondisi mental yang menggambarkan keadaan dunia di sekitar kita. Mereka berbeda dari negara kepercayaan dalam menjadi nonkonseptual, lebih mirip gambaran, tetapi mereka berbagi dengan kepercayaan dan pemikiran fitur mewakili dunia.
Qualia, kemudian, adalah isi representasi dari pengalaman indrawi. Artinya, memiliki karakter kualitatif “merah muda” berarti keadaan visual seseorang memiliki konten bahwa sesuatu di luar sana di dunia berwarna merah jambu.
Perhatikan bahwa representasionalisme berbagi dengan pandangan asli gagasan inti bahwa warna merah muda pada dasarnya adalah fitur objek eksternal , namun bagaimanapun juga mengakomodasi halusinasi dan ilusi.
Sama seperti orang yang mengira ada gajah merah muda meskipun tidak ada, demikian juga orang dapat memiliki pengalaman visual yang mewakili gajah merah muda meskipun sebenarnya tidak ada. 
Meskipun representasi memiliki banyak keutamaan, ada dua masalah utama. Pertama, pemandangan tersebut kurang masuk akal saat diterapkan pada sensasi tubuh seperti nyeri dan gatal dibandingkan saat diterapkan pada warna dan suara.
Apa yang diwakili oleh karakter kualitatif dari rasa gatal atau sakit kepala? Para pendukung representasionalisme berpendapat bahwa sensasi-sensasi ini merepresentasikan kondisi tubuh. Apakah pandangan ini dapat dipertahankan adalah masalah kontroversi.
Masalah utamanya, bagaimanapun, adalah bahwa representasi tidak mengatasi tantangan dasar yang dihadapi teori materialis lainnya.
Sebagaimana teori ruang fungsionalisme dan kualitas bermasalah dengan skenario inversi dan zombi, demikian pula representasi.
Tampaknya mudah untuk membayangkan makhluk yang biasanya melihat objek merah secara objektif seperti orang lain melihat objek hijau secara objektif, dan tampaknya juga mungkin ada makhluk, atau perangkat, yang memenuhi spesifikasi yang relevan untuk mewakili kualitas objek eksternal dalam ” inderawi ‚ÄĚtetapi bagi siapa tidak ada yang suka menempati keadaan representasi ini.
Komputer yang diprogram dengan benar pasti tampak seperti contoh yang mungkin. Oleh karena itu, tantangan utama bagi teori materialis tentang qualia tetap ada.