Positivisme Logis : Pengertian, Sejarah, Prinsip Utama Positivisme Logis

Apa Itu Positivisme Logis?

Dikutip dari Britannica, Positivisme logis, juga disebut empirisme logis adalah pandangan bahwa pengetahuan ilmiah adalah satu-satunya jenis pengetahuan faktual dan bahwa semua doktrin metafisik tradisional harus ditolak sebagai tidak berarti.

Filsafat Positivisme Logis

“Positivisme logis” adalah nama yang diberikan pada tahun 1931 oleh A. E. Blumberg dan Herbert Feigl untuk serangkaian ide filosofis yang dikemukakan oleh lingkaran Wina. Ekspresi sinonim termasuk “empirisme yang konsisten”, “empirisme logis”, “empirisme ilmiah”, dan “neopositivisme logis”.
Nama positivisme logis sering, tetapi menyesatkan, digunakan secara lebih luas untuk memasukkan filosofi “analitis” atau “bahasa biasa” yang dikembangkan di Cambridge dan Oxford.

Sejarah Munculnya Positivisme Logis

Para positivis logis menganggap diri mereka sebagai melanjutkan tradisi empiris Wina abad ke-19, terkait erat dengan empirisme Inggris dan berpuncak pada ajaran Ernst Mach yang berorientasi ilmiah dan antimetafisik.
Pada tahun 1907, matematikawan Hans Hahn, ekonom Otto Neurath, dan fisikawan Philipp Frank, yang semuanya kemudian menjadi anggota terkemuka lingkaran Wina, berkumpul sebagai kelompok informal untuk membahas filsafat sains.
Mereka berharap untuk memberikan penjelasan tentang sains yang akan melakukan keadilan — sebagaimana, mereka pikir, Mach tidak — pada kepentingan sentral matematika, logika, dan fisika teoretis, tanpa meninggalkan doktrin umum Mach bahwa sains pada dasarnya adalah deskripsi pengalaman.
Sebagai solusi untuk masalah mereka, mereka melihat ke “positivisme baru” dari Jules Henri Poincaré; dalam upaya untuk mendamaikan Mach dan Poincaré mereka mengantisipasi tema utama dari positivisme logis.
Pada tahun 1922, atas dorongan anggota “kelompok Wina”, Moritz Schlick diundang ke Wina sebagai profesor, seperti Mach sebelumnya, dalam filsafat ilmu induktif. Schlick telah dilatih sebagai ilmuwan di bawah Max Planck dan telah memenangkan nama untuk dirinya sendiri sebagai penafsir teori relativitas Albert Einstein.
Tapi dia sangat tertarik pada masalah klasik filsafat, seperti halnya Mach. Di sekitar Schlick, yang bakat pribadi dan intelektualnya sangat cocok untuknya menjadi pemimpin kelompok diskusi kooperatif, “lingkaran Wina” dengan cepat memantapkan dirinya.
Keanggotaannya termasuk Neurath, Friedrich Waismann, Edgar Zilsel, Béla von Juhos, Felix Kaufmann, Feigl, Victor Kraft, Philipp Frank — meskipun dia sekarang mengajar di Praha — Karl Menger, Kurt Gödel, dan Hahn.
Pada tahun 1926 Rudolf Carnap diundang ke Wina sebagai instruktur filsafat, dan dia dengan cepat menjadi tokoh sentral dalam diskusi lingkaran; dia menulis lebih bebas daripada anggota lingkaran lainnya dan kemudian dianggap sebagai eksponen utama gagasan mereka.
Carnap telah dilatih sebagai fisikawan dan matematikawan di Jena, di mana dia berada di bawah pengaruh Gottlob Frege.
Namun, seperti anggota lingkaran lainnya, ia memperoleh gagasan filosofis utamanya dari Mach dan Bertrand Russell. Ludwig Wittgenstein dan Karl Popper bukanlah anggota lingkaran tetapi melakukan diskusi rutin dengan anggotanya.
Secara khusus, Wittgenstein berhubungan dekat dengan Schlick dan Waismann. Tractatus Logico-Philosophicus dari Wittgenstein memiliki pengaruh yang besar pada pertimbangan lingkaran, yang diinterpretasikan sebagai perkembangan empirisme Inggris.
Lingkaran tersebut menganggap Wittgenstein sebagai “prinsip verifiabilitas” —bahwa arti proposisi identik dengan metode verifikasinya — yaitu, bahwa proposisi berarti rangkaian pengalaman yang bersama-sama setara dengan proposisi itu benar.
Wittgenstein, mereka juga berpikir, telah menunjukkan bagaimana seorang empiris dapat memberikan penjelasan matematika dan logika yang memuaskan.
Dia telah mengakui bahwa proposisi logika dan matematika adalah tautologi. (Para positivis logis tidak memperhatikan perbedaan Wittgenstein antara tautologi dan identitas.) Mereka “independen dari pengalaman” hanya karena mereka kosong dari konten, bukan karena, seperti yang dikatakan oleh para rasionalis klasik, mereka adalah kebenaran dengan tatanan yang lebih tinggi daripada berdasarkan kebenaran berdasarkan pengalaman.
Di negara-negara berbahasa Jerman, lingkaran Wina adalah kelompok minoritas kecil. Sebagian besar, filsuf yang berbicara bahasa Jerman masih berkomitmen pada beberapa variasi “idealisme Jerman”.
Neurath, dengan kepentingan sosiopolitiknya yang kuat, secara khusus bersikeras bahwa lingkaran tersebut harus bertindak seperti partai politik, berangkat untuk menghancurkan metafisika tradisional, yang ia lihat sebagai instrumen reaksi sosial dan politik.
Pada tahun 1928, Verein Ernst Mach (Ernst Mach Society) secara signifikan didirikan oleh anggota lingkaran dengan tujuan yang diakui untuk “menyebarkan dan memajukan pandangan ilmiah” dan “menciptakan instrumen intelektual empirisme modern.” Untuk menyambut Schlick kembali ke Wina pada tahun 1929 dari jabatan profesor tamu di Stanford, California, Carnap, Hahn, dan Neurath menyiapkan manifesto dengan judul umum Wissenschaftliche Weltauffassung, Der Wiener Kreis (The Scientific World View: The Vienna Circle).
Manifesto ini menelusuri ajaran lingkaran Wina kembali ke positivis seperti David Hume dan Mach, metodologi ilmiah seperti Hermann Ludwig von Helmholtz, Poincaré, Pierre Maurice Marie Duhem, dan Einstein, hingga ahli logika dari Gottfried Wilhelm Leibniz hingga Russell, moralis utilitarian dari Epicurus kepada John Stuart Mill, dan kepada sosiolog seperti Ludwig Feuerbach, Karl Marx, Herbert Spencer, dan Menger. Yang paling tidak hadir adalah perwakilan dari “tradisi Jerman” —bahkan, meski agak tidak adil, Immanuel Kant.
Untuk membuat kesimpulannya familiar bagi dunia yang lebih luas, lingkaran mengatur serangkaian kongres

Kritik Terhadap Metafisika

Arus utama metafisika pada abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh adalah idealis; ahli metafisika menanggapi Kant dengan membangun sistem yang dimaksudkan untuk memperluas atau memperdalam idealisme kritis Kant.
Tetapi tanggapan lain adalah mempertanyakan metafisika dogmatis lebih dalam daripada Kant sendiri. Pertanyaan yang lebih radikal ini dimulai oleh filsuf sains abad kesembilan belas seperti Ernst Mach yang mengkritik gagasan bahwa konsep umum sains (misalnya, gaya) menggambarkan entitas yang tidak teramati atau bahwa hukum ilmiah lebih dari sekadar rumus yang nyaman untuk meringkas observasi.
Garis kritik ini telah dilakukan dengan sangat kuat dan sistematis oleh positivisme logis abad ke-20.
Bagi para positivis logis, metafisika memiliki arti khusus; suatu pernyataan metafisik jika dimaksudkan untuk membuat pernyataan fakta tetapi gagal untuk melakukannya — dan karena itu gagal memiliki makna — karena tidak ada pengamatan yang dianggap sebagai bukti untuk mendukung atau menentangnya.
Penggunaan khusus metafisika ini harus dipahami dalam konteks kepercayaan positivis logis bahwa pertanyaan-pertanyaan tradisional metafisika memang ada benarnya, tetapi satu poin yang formulasi tradisional dari pertanyaan-pertanyaan itu tidak jelas.
Mereka sama sekali bukan pertanyaan tentang hal-hal tetapi tentang bahasa — khususnya, tentang jenis kata dan kalimat serta kosa kata logis yang diperlukan untuk mengungkapkan temuan sains.
Harapan dari beberapa positivis logis adalah bahwa jika pertanyaan metafisika tradisional diterjemahkan ke dalam pertanyaan tentang bahasa sains, jawabannya akan segera terlihat dan jelas. Jika, misalnya, “Apakah yang tidak ada itu ada?” diutarakan sebagai “Apakah kalimat dalam bentuk ‘X bukan F’ pernah benar ?,” jawabannya jelas “Ya”.
Tetapi menjadi semakin jelas bahwa dalam konstruksi bahasa yang mengungkapkan temuan-temuan ilmu pengetahuan, masalah-masalah yang dianalogikan dengan masalah metafisika tradisional terjadi.
Misalnya, beberapa positivis menyarankan bahwa kalimat seperti “Dua tambah dua sama dengan empat” berutang kebenarannya pada penggunaan linguistik daripada hubungan yang diperlukan antara hal-hal, yang dipersepsi oleh akal, seperti yang sering diasumsikan oleh ahli metafisika masa lalu.
Kritikus menunjukkan, bagaimanapun, bahwa karena itu adalah fakta empiris bahwa kita menggunakan bahasa seperti yang kita lakukan, penggantian “benar berdasarkan konvensi linguistik” untuk “kebenaran yang diperlukan” mengancam untuk membuat “Dua ditambah dua sama dengan empat” menjadi sekadar empiris pernyataan.
Dengan demikian, diperlukan perbedaan antara apa yang tidak boleh kita katakan dan apa yang bahasa kita tidak izinkan untuk kita katakan.
Hal ini tentu saja tidak berarti bahwa tidak ada yang diperoleh dari metafisika tradisional, tetapi ini berarti bahwa pencapaian positivisme logis adalah untuk menjelaskan atau merekonstruksi masalah metafisika tradisional daripada memberikan metode untuk menyelesaikannya dengan mudah.
Dengan demikian, positivis logis sekarang cenderung menerima metafisika dalam pengertian konvensionalnya, sebagai nama bagian sah dari filsafat, bersama dengan penggunaan khusus metafisika untuk merujuk pada pernyataan pseudoinformatif yang pada kenyataannya tidak ada artinya.

Prinsip Utama Positivisme Logis

  1. Oposisi untuk semua Metafisika.
  2. Penolakan proposisi apriori sintetik.
  3. Kriteria makna berdasarkan karya awal Ludwig Wittgenstein , pada dasarnya, arti sebuah kata adalah penggunaannya dalam bahasa, dan bahwa pikiran , dan bahasa yang digunakan untuk mengekspresikan pikiran itu, adalah gambar atau representasi tentang bagaimana sesuatu itu terjadi.
  4. Gagasan bahwa semua pengetahuan harus dapat dikodifikasi dalam satu bahasa standar sains , dan proyek “rekonstruksi rasional” terkait yang sedang berlangsung , di mana konsep bahasa biasa secara bertahap digantikan oleh padanan yang lebih tepat dalam bahasa standar itu.