Marxisme dan Agama

Marxisme dan Agama

Komitmen seumur hidup Marx terhadap ateisme, atau, lebih tepatnya, posisi di luar ateisme. Di masa mudanya di Hegelian, Karl Marx sangat memperhatikan agama, yang oleh Hegelian Muda dipandang sebagai bentuk keterasingan yang paling ekstrim dan pola dasar.

Gerakan esensial dari Hegel ke Marx dipimpin melalui penemuan bahwa roh manusia, kesadaran diri manusia sendiri, adalah sumber agama, Tuhan menjadi proyeksi kebutuhan dan keinginan manusia; dan, kedua, bahwa distorsi yang dengannya dorongan manusia nyata menjadi terwujud dalam ‘refleksi fantastis’ (Engels), daripada diakui apa adanya, telah dihasilkan dari tatanan sosial yang tidak wajar, agama adalah desahan dari makhluk yang tertindas atau fantasi diperas dari kesadaran yang tidak memadai.
Jika di tahun-tahun berikutnya Marx yang tertarik pada dirinya sendiri bersama dengan Bruno Bauer, Ludwig Feuerbach dan Arnold Ruge di Arsip Ateisme selama masa mahasiswanya, kurang berbicara tentang subjek tersebut, ini karena menurutnya kasus tersebut telah ditutup dan melihat tidak perlu disia-siakan. upaya dalam memiringkan orang percaya pada Tuhan.
Sosialisme adalah sintesis yang mengikuti negasi teisme oleh ateisme; itu adalah “kesadaran diri yang positif dari manusia, tidak lagi dimediasi oleh penindasan terhadap agama, seperti dalam kehidupan nyata komunisme adalah realitas positif manusia, tidak lagi dimediasi oleh penindasan terhadap kepemilikan pribadi”) Singkatnya, agama seperti negara adalah hanya dihapuskan dan dilampaui; apa yang menggantikannya adalah kesadaran baru yang secara sosial berakar pada sosialisme atau komunisme, pasti akan datang jika tidak didefinisikan dengan sangat jelas.
Hanya sisa-sisa gerakan philosophe atau kaum anarkis yang menganggap perlu untuk terus mencerca agama daripada hanya “membangun kesadaran sosialis.
Marx masih mengacu pada ‘fantasi agama’ dalam Kritik Gotha; dia tidak pernah meninggalkan emosinya kebencian yang berakar dari apa yang dia anggap sebagai ‘agama’ (Yudaisme dan Kristen sebagai paradigma) sebagai mode kesadaran palsu, meskipun dia kehilangan minat di dalamnya sebagai subjek diskusi.
Dia tentu saja memperluas area kesadaran palsu ini untuk memasukkan lebih dari sekedar agama – keseluruhan ‘superstruktur ideologis’.
Dia tidak akan memiliki ‘Agama Kemanusiaan’ Feuerbach atau pengganti sekuler lainnya untuk agama. 
Marx mungkin dilihat, pada dasarnya, sebagai salah satu dari mereka yang dikatakan Charles Maurras ” memiliki kebutuhan mendesak untuk kekurangan Tuhan “, sebuah garis keturunan yang dimulai oleh subjek yang dikagumi dari disertasi doktoral Marx, Epicurus.
Kontribusi khususnya, dibagikan dengan Hegelian Muda lainnya, adalah untuk menjelaskan konsepsi teistik atau dunia lain sebagai mimpi buruk yang disebabkan oleh penyakit sosial, sebagaimana Freud akan menjelaskannya sebagai produk dari penyakit mental pribadi.
Kaum Marxis Ortodoks telah mengulangi hal ini sejak saat itu.
Antitesis adalah bukti berlimpah bahwa Marx memang menciptakan sebuah agama atau agama pengganti, yang ditandai dengan semua fitur esensial dari sebuah keyakinan.
Setidaknya demikian putusan dari terlalu banyak saksi untuk diberhentikan. Itu adalah refrein yang familiar. “Keterikatan mereka dapat berkembang dengan sendirinya karena alasan ilmiah, seperti halnya permintaan maaf Kristen, tetapi pada dasarnya tidak ilmiah, atau bahkan rasional, ini adalah agama”, tulis Jules Romains tentang sosialis Marxian.
Ciri-ciri yang menonjol dari kiamat tradisional Yahudi menonjol melalui penyamaran tipis ini, Arnold Toynbee menambahkan.
Di tempat Yahweh berdiri Kebutuhan Sejarah; Proletariat, tentu saja, adalah Rakyat Pilihan; parousia Kristen menjadi masyarakat Komunis pasca-revolusioner. Pertarungan terakhir antara Kristus dan Anti-Kristus tampaknya sama jelasnya dengan antagonisme terakhir antara borjuasi dan proletariat seperti halnya Peristirahatan Kekal Orang-Orang Suci terhadap Kerajaan Marxis Kebebasan ketika Komunisme telah menyelesaikan semua keterasingan dan dualisme dan memulihkan manusia ke sifat aslinya.
Dengan demikian, struktur khusus eskatologi Yahudi-Kristen ditemukan dalam Marxisme. Selain itu, gerakan Marxis mengambil kualitas pemujaan yang cukup dapat diprediksi oleh sosiologi agama: menjadikan karya-karya Marx dan Engels menjadi tulisan suci, pendirian imamat resmi, ‘skolastikisme sekuler’, bahkan relik dan ziarah suci – “sebuah agama dengan Injilnya, para imamnya, dan para martirnya “, sebagai ‘revisionisme’, bid’ah muncul kembali; Menolak untuk mengubah dengan cara apa pun suatu Sabda merasa berada di luar kritik, Marxisme terorganisir baik di Sosial Demokrat atau di periode Soviet Rusia mengungkapkan semua dogmatisme sektarian serta fitur penganiayaan dari seorang Militan Gereja.
Kremlin dan Vatikan menjadi paralel yang tak terelakkan; Komunisme adalah saingan iman bagi Kristen.
Dengan “sejarah sakral, Mesias, dan imamat”, Komunisme, menurut Bertrand Russell, memiliki semua yang dibutuhkan “untuk memenuhi syarat sebagai agama”.
Mungkin lebih penting daripada sarkasme musuh, muncul dalam gerakan Marxis itu sendiri, dari waktu ke waktu, kecenderungan untuk ingin mengubah dugaan sains masyarakat menjadi agama sebagai gambaran yang lebih benar tentang sifatnya sendiri.
Tuduhan George Sorel bahwa intelektualisme Marxis mencekik gerakan revolusioner buruh dan harus diganti dengan ‘mitos’ kuasi-religius (dalam The Decomposition of Marxism) mungkin datang dari seseorang yang meninggalkan kelompok, seperti yang pasti kesediaan George Bernard Shaw untuk menerimanya. “Kita harus memiliki agama jika ingin melakukan sesuatu yang layak dilakukan”, tetapi di dalam partai Bolshevist, ‘Pembangun Tuhan’, Maxim Gorki dan Anatoli Lunacharsky, meminta agar Marxisme diakui sebagai “yang paling religius dari semua agama”.
Meskipun para Pembangun Tuhan ditegur dan dibungkam oleh Lenin, visi Promethean mereka tentang manusia super yang abadi telah dipertahankan dalam ideologi Soviet. Godaan tahun 1960-an antara Komunisme dan Kristen, yang menarik bagi tokoh-tokoh terkemuka di kedua sisi misalnya, ahli teori Komunis Prancis terkemuka, Roger Garaudy tampaknya didasarkan pada afinitas yang diakui. 
Pengaruh Kekristenan Mesianik pada populis Rusia revolusioner seperti Chernyshevsky, yang mempengaruhi Lenin, adalah salah satu dari banyak titik kontak semacam itu.
Dan memang ‘pengejaran milenium’, di mana Norman Cohn menjadikan dirinya sendiri sejarawan populer, dapat memberikan struktur mendalam Marxisme; jika bukan ini, maka teleologi Kristen Hegel pasti diekspresikan dalam bahasa metafisiknya, yang kemudian diutarakan kembali oleh Marx dalam istilah pseudo-ilmiah.
Sementara memiliki kemampuan untuk merayu beberapa pemikiran rasionalistik dan kritis, daya tarik nyata Marxisme berasal dari retensi diam-diam idealisme Hegelian, dan “apa yang diklaim Marx sebagai penemuan ilmiah adalah sebaliknya, dari awal sampai akhir, iman eskatologis”.
Penolakan atas hal ini, yang berasal dari banyak studi Marx baru-baru ini, menetapkan agama palsu bersama dengan ilmu semu, karakteristik dari Marxisme yang populer atau vulgar, kepada orang lain selain Marx sendiri.
Dosa-dosa ini didorong sebagian ke Engels, tentu saja ke Rusia, dimulai dengan Plekhanov dan dilanjutkan dengan Lenin, diikuti oleh Stalin yang lebih kasar; juga ke Sosial Demokrat Jerman – pada dasarnya, ke Marxisme terorganisir atau Marxisme sebagai gerakan politik.
Marx sendiri diwakili memiliki pikiran yang dalam dan halus, jika agak tidak menentu, tidak mampu dogmatisme dan selalu kritis meskipun di beberapa kalangan Marx dapat dikatakan telah menandai penurunan dari Hegel.
Seperti yang ditulis Z. A. Jordan: Kaum Sosial Demokrat Jerman, serta Marxis Prancis seperti Jules Guesde dan menantu Marx, Paul Lafargue, dan orang Italia seperti Achille Loria, bergabung dengan Plekhanov dan kaum Marxis Rusia dalam menyempurnakan struktur yang sederhana dan utopis, selaras dengan pemahaman massal. Dalam beberapa kasus, setidaknya, mereka melakukan ini dengan sengaja: Victor Adler, seorang Austro-Marxis yang hebat, cukup sadar bahwa dia sedang menciptakan ‘Marxisme vulgar’, yang diuraikan dalam urutan 1-2-3 secara doktrinal, dan disebarkan dengan simbol dan ritual.
Dia tidak melakukan ini dengan sinis, tetapi dalam kesadaran bahwa kebanyakan pekerja tidak dapat mengatasi Marxisme yang maju atau harus dipimpin olehnya sedikit demi sedikit.
Marx, tentu saja, bermaksud agar pemikirannya muncul dalam aksi populer dan bukan hanya sekedar latihan akademis; meragukan ini berarti meragukan premis paling dasar dari Marx, bahwa filsafat harus mengubah dunia tidak hanya memahaminya, dan bahwa kesadaran kelas revolusioner harus muncul di antara massa.
Jadi Marxisme yang vulgar tidak bisa dihindari dalam kerangka pemikiran Marx sendiri. Meskipun ia diklaim sebagai sains, berbicara tentang hukum perkembangan sejarah yang tak terelakkan yang berasal dari kondisi material kehidupan, Marxisme populer ini dapat disebut sebagai agama tidak hanya karena ia adalah katekismus yang jelas diambil berdasarkan iman, tetapi juga dalam fitur eskatologisnya , pengejarannya terhadap milenium dalam bentuk keadaan pasca-revolusioner yang ditakdirkan hampir sempurna.
Terlepas dari keberatan Marx-Engels terhadap spekulasi prematur tentang kelurusan masyarakat masa depan yang baik, godaan untuk terlibat di dalamnya tak tertahankan.
Dan rahasia sukses untuk gerakan yang semakin populer (kaum Sosial Demokrat Jerman menghitung sepertiga dari pemilih, di setengah daerah perkotaan, pada tahun 1912) terletak pada harapan eskatologis, dengan jaminan kemenangan yang akan datang atas segala macam kejahatan sosial setelah perjuangan penebusan terakhir.
Namun demikian, banyak studi baru-baru ini menyangkal penafsiran pemikiran Marx itu sendiri, atau menyangkal bahwa itu adalah Marx ‘yang sebenarnya’.
Sebuah artikel oleh Norman Levine dapat dikutip sebagai contoh: seorang ‘humanis tanpa eskatologi’, Marx percaya pada taman Eden yang primitif, tidak ada hukum sejarah (pemeliharaan) yang tak terelakkan, tidak ada keselamatan melalui proletariat, tidak ada masyarakat komunis yang berparadisiak terakhir.
Marx dan Engels berpegang pada teori mereka sendiri, seperti semua temuan ilmiah lainnya, untuk sementara dan tunduk pada revisi dalam terang bukti baru.
Mereka adalah kritikus dan pembangkang abadi, tidak senang dalam popularitas dan muak dengan kepadatan murid.
Bahkan Engels, di tahun-tahun terakhirnya, memprotes “sampah paling menakjubkan” yang diproduksi oleh ‘Marxis’ yang telah menerapkan determinisme ekonomi yang berpikiran sederhana, tidak pernah dimaksudkan oleh Marx dan dirinya sendiri, dengan hasil yang mengerikan.
Kecenderungan studi Marx baru-baru ini untuk membuang dogma, termasuk dikotomi substruktur-suprastruktur, tahapan sejarah yang tak terelakkan, ‘materialisme dialektis’, dan praktis segala sesuatu yang pernah dikaitkan dengan Marxisme, mendukung Marx yang paling tidak Marxis yang tidak mewariskan filsafat sejarah tetapi metode, tidak ada kredo tetap tetapi prinsip kritik, adalah hasil sebagian dari analisis akademis yang lebih hati-hati dan non-partisan tetapi juga sebagian dari kebutuhan nyata untuk merevisi Marx mengingat kegagalan sejarah untuk menyesuaikan dengan cara yang tepat dengan rumusnya.
Itu tidak diragukan lagi melebih-lebihkan, memilih apa yang ingin ditemukannya dalam Marx dan mengabaikan apa yang tidak sesuai dengan tesis.
Namun demikian, seseorang hampir tidak dapat gagal untuk diyakinkan bahwa Marx telah didistorsi secara serius oleh murid-murid partisannya.
Ketika kita membedakan antara Marx dan Marxisme, atau Marx dan Komunisme terorganisir, kita menemukan bahwa ciri-ciri agama sekuler, yang berputar di sekitar kebutuhan sejarah, finalisme, eskatologi, dan dogmatisme, tampak kurang dalam Marx sendiri daripada pada mereka yang menyederhanakan dan melembagakan wawasannya.
Mungkin perlu ditambahkan bahwa penafsiran ulang Marx sering menampilkannya juga sebagai lawan dari kepribadian yang kejam dan elitis; Seorang demokrat yang baik, cukup betah dalam masyarakat pluralis, terlalu peka untuk bergaul dengan Blanquist dan Anarkis, dia didemitologi sebagai pahlawan revolusioner karismatik sehingga kehilangan banyak daya tarik Juruselamatnya.
Penolakan negasi ini, dalam bentuk kembali ke ateisme asli Marx, sebagaimana mestinya, pada tingkat yang lebih tinggi, di mana banyak diskusi baru-baru ini tentang Marx memunculkan agama yang lebih positif atau setidaknya etis.
Elemen dalam pemikirannya; atau memberikan makna kuasi-religius pada ateisme-nya. “Ateisme Marx adalah bentuk mistisisme rasional yang paling maju”, kata Eric Fromm.
Richard N. Hunt menemukan bahwa terlepas dari apa yang mungkin dipikirkan oleh Marx dan Engels sendiri, mereka benar-benar “datang ke komunisme karena keyakinan etis, bukan karena penemuan ilmiah”.
Tentu saja, pemulihan filsuf etis, estetik atau bahkan metafisik dari ilmuwan sosial itu terletak dekat dengan jantung kebangkitan Marxian.
Kajian penuh dan cermat tentang Marx mengungkapkan bahwa, dalam kata-kata David McLellan, doktrin ekonominya tidak seperti para ekonom lain ‘tetapi doktrin ekonominya adalah seorang penulis yang di dalamnya “ekonomi dan etika terkait erat’ tidak terlalu berbeda, dengan kata lain , dari John Ruskin dan kaum sosialis Kristen.
Jika fakta bahwa Marx jauh dari pengamat kapitalisme yang tidak memihak hampir tidak luput dari perhatian sebelumnya, tulisan-tulisan yang baru-baru ini terungkap membuat hal ini tidak mungkin untuk diragukan, karena ‘aliran milenial’ terlihat jelas pada tahun 1857 Grundrisse seperti dalam manuskrip 1844. Ilmiah Marxisme, seperti Louis Althusser, tidak absen dari interpretasi baru-baru ini tetapi jelas minoritas.
Tekankan pada apa yang disebut suprastruktur sebagai elemen quasi.independent, tidak bergantung ‘secara mekanis’ pada ‘fondasi’ ekonomi – penekanan pada “kesadaran”, yaitu, budaya dan pemikiran itu sendiri – mengarah kembali ke hampir semua konsepsi Hegelian tentang dialektika sebagai pertukaran timbal balik antara roh a dan realitas alami.
Kebutuhan yang sesuai dengan ini adalah penolakan total dari dunia yang ada, melampaui dunia itu; menolak ‘seluruh masyarakat’ dalam ‘kritik radikal’, slogan kaum Marxis modern, lebih mengingatkan kita pada Yesus daripada Kremlin Diamat.
Tokoh-tokoh seperti Ernst Bloch berdiri di pinggiran antara Yudaisme atau Kristen dan Marxisme. 
‘Teologi radikal’ Kristen berjalan lebih dari setengah jalan untuk bertemu dengan para pengubah dunia sekuler; dan bahkan di Uni Soviet, tampaknya ada “apresiasi baru atas kepercayaan dan dogma Kristen”.
Seluruh pengalaman Marxisme terapan dalam apa yang disebut masyarakat Komunis telah memaksa kesimpulan bahwa, seperti yang dikatakan oleh Herbert Marcuse, “Kecuali sosialisme dibangun oleh jenis manusia baru, transisi dari kapitalisme ke sosialisme hanya berarti menggantikan satu bentuk dominasi oleh bentuk dominasi lain ” dengan kata lain, revolusi spiritual diperlukan.
Adalah kesalahan dari ‘Marxisme vulgar’ untuk menganggap bahwa perubahan spiritual ini terjadi secara otomatis, ketika substrukturnya berubah.
Jadi evolusi Marxisme di dunia Komunis, berjuang untuk membebaskan dirinya dari bentuk buruk Ersatz-Marxisme (Stalinisme), bertepatan dengan evolusi Marxisme Barat, mencoba menyesuaikan diri dengan kapitalisme yang berhasil secara materi tetapi secara budaya sakit, keduanya bergabung menjadi perhatian langsung ke sisi spiritual dari perubahan sosial – ke ‘manusia baru’ yang harus dihasilkan oleh sosialisme.
Sekarang visi Marxis tentang sifat manusia dalam masyarakat pasca-teralienasi sangatlah lemah. Marx tidak hanya menolak untuk berbicara banyak tentang kesadaran tanpa kelas yang akan menggantikan agama, tetapi apa yang dia katakan menyisakan beberapa teka-teki.
Kehidupan ‘kebebasan otentik’, dari ‘manusia serba bisa’ yang memenuhi ‘potensi manusianya’ – apakah ini selain slogan-slogan paling samar yang tidak memiliki konten spesifik? Untuk satu hal, kebebasan Marxian seharusnya membutuhkan kelimpahan materi yang tidak terbatas, memungkinkan “untuk masing-masing sesuai dengan kebutuhannya”; tetapi ini bukan hanya tidak mungkin, itu jelas tidak sehat secara spiritual (apakah nafsu makan yang terus meningkat akan barang merupakan jalan menuju kemanusiaan yang berbeda secara kualitatif dan lebih baik?).
Di sisi lain, realisasi penuh potensi manusia melalui ‘kebulatan yang baik’ sangat meragukan sebagai ideal etis.
Membaca buku seperti Adam SchafFs Marxism and Human Nature, eseorang tidak dapat tidak memperhatikan betapa kabur, membosankan, dan kurang konkretnya cita-cita Marxian ini, yang sekarang menampilkan dirinya sebagai harapan kuasi-religius untuk masa depan.
Siapa yang akan mati karenanya, karena Dietrich Bonhoeffer meninggal? Seseorang dipaksa secara tak terelakkan pada kesimpulan bahwa asumsi Marx bahwa masalah agama akan diselesaikan dengan sendirinya, atas dasar pembebasan dari ilusi realitas transenden atau super-empiris, tidaklah cukup baik. 
Dunia alami, dunia kerja, produksi, teknologi, kehidupan sosial yang tidak diterangi oleh cita-cita, tidak membawa kita ke mana-mana kecuali kembali ke dalam rawa keegoisan dan korupsi yang sama. Jika Marx berusaha untuk “menyadari dasar-dasar manusiawi Kristen dengan cara sekuler ” ia membutuhkan sesuatu seperti Kristen, sebuah agama transendensi dengan beberapa konten positif, untuk melengkapi fondasi ini.
Buktinya mungkin terletak pada kembalinya para pembangkang Soviet Jenis Solzhenitsyn terhadap perspektif religius yang terus terang, serta dalam dialog Marxis-Kristen yang gigih jika kadang-kadang membuat frustrasi beberapa tahun terakhir.
Kesimpulannya: Kritik Marx terhadap agama Kristen dunia lain yang berlebihan telah mengakibatkan memaksa orang Kristen untuk lebih terlibat dengan dunia ini, yang dapat diakomodasi dalam aspek tradisi dan pengalaman Kristen yang otentik.
Agama pengganti yang diciptakan oleh murid-murid Marx tampaknya sekarang sedang sekarat, diekspos sebagai tidak memadai dan perlu dilampaui.
Semangat kritis Marx, menyangkal dogma apa pun yang direifikasi, telah membantu meniadakan jenis Marxisme semacam itu.
Tetapi elemen kritis ini tidak cukup, dan pada tahap pengembangan velopment Marxisme membutuhkan tambahan religius positif yang naturalismenya jelas tidak dapat menyediakan. Haus akan adendum seperti itu sangat bagus dan berhubungan dengan beberapa batas pemikiran yang paling menarik saat ini.