Kelemahan Fundamental Fasisme

Memahami Fasisme

Menurut Michael Mann, fasisme hadir dalam dua jenis, ideologis dan praktis, namun yang menyatukan keduanya adalah fokus bersama pada statisme melalui nasionalisme dan pemerataan ekonomi.
Artinya, kaum fasis mencoba memecahkan masalah yang berasal dari ketidaksetaraan ekonomi dan perpecahan etnis dengan menempatkan negara-bangsa di atas individu, sementara malah menjadi lapangan permainan ekonomi bagi mereka yang dengan bersemangat mengidentifikasi dengan mereka.
Pada saat yang sama, mereka yang tidak memiliki tingkat persetujuan yang sama untuk fasisme otomatis akan dianggap sebagai “musuh” atau “oposisi”.
Maka tidak mengherankan, kaum fasis bekerja untuk merendahkan klaim “musuh” mereka melalui serangan politik, teori konspirasi, tuduhan ketidaksetiaan, dan kekerasan fisik.
Bagi kaum fasis, signifikansi ideologis dari kekerasan adalah bagian penting dari siapa mereka karena mereka memahami diri mereka sedang “berperang” dengan pemerintah arus utama.
Akibatnya, dengan bergabung dengan individu-individu yang berpikiran sama, dan membentuk kelompok-kelompok subkultural yang biasanya menampilkan barisan militeristik, kaum fasis berusaha untuk mewujudkan “pertempuran” mereka dengan status-quo melalui persaudaraan.
Terakhir, fasisme, sebagai sistem kepercayaan kontra-budaya, membutuhkan “oposisi” ideologis untuk berkembang, karena tanpa “musuh” tidak akan ada “perang” yang harus dilancarkan.
Bagi Mann, kaum fasis – meskipun biasanya berpendidikan tinggi, idealis, dan pandangan politik mereka kuat, namun mereka percaya kekerasan adalah cara yang bermoral dan efisien untuk menyelesaikan perpecahan dalam masyarakat.
Bagi kaum fasis adalah hak negara-bangsa untuk memerangi “musuh-musuhnya”, untuk mempertahankan karakter nasionalnya.
Dengan kata lain, kaum fasis percaya bahwa negara-bangsa harus homogen, sehingga aspek budaya yang mendefinisikannya tetap tidak ternoda, bahkan jika diperlukan kekuatan fisik.
Kaum fasis mengklaim bahwa statisme adalah cara paling pasti untuk memberantas kesenjangan ekonomi di masyarakat. Hal ini pada akhirnya mengarah pada tujuan fasisme sebagai badan korporat totaliter global, yang bersaing untuk mendapatkan dominasi ekonomi.
Lebih jauh, kaum fasis mengklaim statisme adalah cara paling pasti untuk memberantas kesenjangan ekonomi di masyarakat.
Artinya, visi ekonomi yang terkait dengan fasisme adalah persatuan massa yang secara organik akan membentuk entitas korporasi atau negara.
Bagi kaum fasis, cara paling pasti untuk mencapai pengaturan keuangan ini adalah perpaduan antara nasionalisme, menyatukan orang dan sosialisme untuk mensindikasi buruh. 13 Dengan demikian, hal ini akan mengarah pada tujuan fasisme sebuah bangsa di mana tidak ada persaingan antarnegara, melainkan badan korporat totaliter global, yang bersaing untuk mendapatkan dominasi ekonomi. 14
Kepatuhan adalah inti dari proyek-proyek ekonomi fasis karena ketika setiap orang memainkan perannya untuk kepentingan negara-bangsa maka kepatuhan dapat mengambil alih ekonomi nasional lainnya.
Dengan demikian, kekerasan yang digunakan terhadap mereka yang tidak sesuai dengan fantasi ekonomi fasis bersifat moral karena individualitas tidak sesuai dengan ketaatan, dan mengancam persatuan bangsa.
Untuk menghindari ketidaktaatan, tidak jarang para pemimpin fasis menghabisi massa melalui janji populis, dan pujian berlebihan atas “keberhasilan” bangsa.
Selain itu, ketundukan mutlak kepada negara-bangsa adalah yang terpenting bagi skema keuangan fasis karena untuk mendominasi dunia secara ekonomi semua buruh harus bekerja sebagai satu kesatuan.
Dengan kata lain, kaum fasis percaya hanya angkatan kerja yang kohesif yang dapat menantang perekonomian negara lain karena kesatuan mereka menyatu dengan persatuan transenden bangsa. 
Konsekuensinya dedikasi yang tidak perlu dipertanyakan dan tak tergoyahkan kepada angkatan kerja seseorang sangatlah penting karena tanpanya ketidaksetaraan ekonomi di dalam negara dapat muncul, menghentikannya dari menjadi sebuah negara dalam pengertian fasis.
Terakhir, melalui kacamata fasis, keganasan terhadap mereka yang tidak bekerja untuk kepentingan negara-bangsa diperbolehkan karena mereka membahayakan misi ekonominya.

Pemberdayaan Otoritas Fasis

Secara ideologis, kaum fasis menegaskan otoritas mereka melalui kepastian klaim mereka.
Salah satu taktik pemaksaan fasis berpusat pada bagaimana ia sendiri dapat mencegah kerusakan masyarakat, serta mengakhiri malapetaka yang diperkirakan akan terjadi akibat apa yang disebut masa dekaden secara moral.
Di mata kaum fasis, pembenaran untuk mempengaruhi massa sedemikian rupa berasal dari keyakinan mereka pada kesulitan berlebihan yang mereka dan pengikut mereka hadapi.
Oleh karena itu, untuk menarik banyak orang, Fasisme menampilkan dirinya sebagai “jalan ketiga” politik sejati, atau perpaduan terbaik antara ideologi kanan dan kiri.
Metode lain untuk melegitimasi otoritas fasis berfokus pada fasis yang mempengaruhi rakyat biasa untuk mendukung agenda mereka yang merupakan produk dari kedekatan mereka dengan nilai-nilai tradisional yang terakhir.
Artinya, kaum fasis menggunakan mitos budaya yang diakui orang biasa karena mereka setuju dengan semangat cerita tersebut.
Pada saat yang sama, kaum fasis mendistorsi cerita rakyat untuk melayani gagasan nasionalis dan statis mereka, dan dengan melakukan itu berharap dapat menginspirasi orang untuk memobilisasi dengan menegaskan diri mereka melalui pemungutan suara.
Salah satu alasan mengapa kaum fasis pada awalnya mendukung pemungutan suara adalah karena itu adalah cara paling pasti untuk mengklaim legitimasi, dan dengan demikian, otoritas.
Dengan mengakui pemungutan suara sebagai cara terbaik untuk mendapatkan kekuasaan politik, kaum fasis membuka jalan bagi orang lain untuk patuh pada negara-bangsa karena setelah memberikan suara untuk berkuasa, mereka selalu dapat mengklaim bahwa mereka memiliki mandat dari rakyat untuk memerintah.
Namun, seiring waktu, kaum fasis meremehkan pentingnya pemungutan suara, karena mereka menganggap diri mereka sebagai tahap otoritas politik terakhir dan paling benar.
Pada akhirnya, hal ini menyebabkan ketidakpercayaan mereka pada perlunya partai alternatif dan bahkan berbagai kandidat untuk mencalonkan diri jika pemimpin fasis yang kuat dan karismatik sudah ada.
Pada tingkat yang lebih material, fasis menanamkan otoritas mereka melalui kelompok paramiliter. 
Dengan kelompok paramiliter, Mann mengacu pada pandangan revolusioner yang konstan dalam parameter prinsip fasis yang dianut anggotanya.
Dengan kata lain, kelompok paramiliter fasis menampilkan dogmatis ideologis yang menggunakan kekerasan untuk mencoba mencapai impian negara-bangsa yang otoriter.
Lebih lanjut, kelompok-kelompok ini percaya bahwa penggunaan kekerasan, jika ditujukan kepada lawan politik, tidak hanya diperbolehkan tetapi juga etis.
Dibutakan oleh berbagai macam propaganda, asosiasi paramiliter menganggap bahwa negara-bangsa adalah yang tertinggi, dan dengan demikian hak seseorang kurang penting dibandingkan dengan kesejahteraannya.
Oleh karena itu, kaum fasis percaya bahwa menegakkan otoritas melalui cara apa pun termasuk kekerasan dapat bermanfaat jika berfungsi untuk melestarikan dan menyempurnakan agenda mereka. 38
“Pembersihan” negara-bangsa dengan kekerasan diperbolehkan bagi kaum fasis, karena mereka memandang mereka yang tidak sesuai dengan pemahaman mereka tentang warga negara yang baik sebagai merusak proyek mereka.
Dengan kata lain, membunuh dan membersihkan mereka yang tidak sesuai dengan ideologi fasis tidak masalah bagi kaum fasis, jika seseorang melakukannya dengan niat terbaik untuk negara-bangsa dalam pikiran.
Karenanya, dengan melenyapkan “musuh” negara-bangsa, kaum fasis percaya bahwa kekuatan mereka semakin menguat, membuka jalan untuk mengurangi perselisihan dan pemenuhan tujuan mereka.

Otonomi

Bagi Immanuel Kant, orang dapat tumbuh untuk berpikir untuk diri mereka sendiri begitu mereka melepaskan diri dari belenggu orang lain yang berpikir dan memutuskan untuk mereka.
Proses pendewasaan yang dipilih ini adalah milik semua orang karena mereka secara alami menganggap diri mereka memiliki kemampuan untuk berkehendak, dan dengan demikian, kapasitas untuk mandiri adalah ciri umum umat manusia.
Lebih jauh, siapa pun yang menghalangi langkah orang lain menuju kesadaran diri melakukannya dengan tidak sah dan dengan hasil yang gagal.
Kant percaya mereka yang mencoba menghentikan orang mencapai kesadaran diri melakukannya dengan sia-sia karena perkembangan mental sebagai proses alami terjadi tanpa menghiraukan pengekangan.
Karena pikiran tumbuh secara alami, mereka yang mencoba menghentikannya akan gagal, karena orang-orang sebagai makhluk yang memiliki keinginan bawaan tidak pernah dapat memilih untuk berhenti berkeinginan atau mentransfer kekuatan itu kepada orang lain.
Dengan demikian, Kant memandang kedewasaan dan kapasitas untuk memutuskan sebagai karakteristik yang melekat pada kemanusiaan.
Kant mengacu pada mereka yang berpikir secara mandiri sebagai otonom, atau memiliki kesadaran kebebasan yang matang yang dihasilkan dari pengakuan dan perlakuan mereka terhadap orang lain sebagai tujuan dalam diri mereka sendiri dan tidak hanya sebagai alat untuk memenuhi tujuan.
Tepatnya, dia percaya mereka yang otonom dengan bebas memutuskan untuk memperlakukan orang lain dengan martabat yang tidak tertarik karena mereka mengakui kesamaan mereka sebagai agen rasional.
Sebagai aktor rasional, orang memiliki kekuatan untuk melakukan apa yang benar atau salah sendiri, meskipun otonom setuju dengan apa yang diyakini Kant sebagai standar moralitas yang mengikat semua orang.
Bagi Kant, semua orang, dengan keinginannya sendiri, dapat berperilaku sesuai dengan apa yang secara alami menarik bagi mereka.
Pada saat yang sama, sebagai makhluk yang secara inheren rasional, orang dapat membayangkan sebuah planet di mana semua individu bertindak sebagaimana mereka lakukan, dan jika mereka dapat secara tulus dan logis setuju dengan perilaku itu, mereka tidak hanya beretika tetapi juga otonom. 
Artinya, Kant percaya ketika orang-orang berdaulat dan tunduk pada prinsip-prinsip yang mereka delegasikan dan ikuti, mereka benar-benar bebas.

Pemahaman Kant tentang Kemajuan

Bagi Kant, jika tidak ada yang menghalangi orang untuk bertumbuh secara mental, mereka secara alami akan menjadi dewasa seiring waktu.
Keyakinan Kant, ketika diterapkan pada politik, diterjemahkan sebagai dukungan untuk negara-negara yang menumbuhkan suasana kebebasan dan memungkinkan individu untuk berkembang menjadi orang yang lebih tercerahkan.
Dengan melakukan itu, negara-negara dapat benar-benar mengklaim sebagai organik karena mereka mengakui dan menjaga kemampuan bawaan warganya untuk bernalar dengan membiarkan mereka melakukannya secara alami.
Oleh karena itu, ketika negara sejalan dengan kemajuan rakyatnya, maka ia dapat dengan lebih mudah mengklaim legitimasi.
Kant tidak percaya bahwa orang harus tunduk sepenuhnya pada negara karena dogmatisme buta dan kesetiaan yang tidak perlu dipertanyakan dapat menjadi serba salah dengan cepat.
Ambil contoh kasus pemerintahan yang mengklaim dirinya sempurna.
Bagi Kant, bahaya dari pemerintahan tersebut adalah penolakan mereka terhadap kemungkinan kemajuan di masa depan.
Dengan menghentikan kemajuan generasi berikutnya, Kant akan mengklaim bahwa pemerintah yang “sempurna” membatalkan hak mereka untuk memerintah karena menolak kemajuan membuat komunitas didasarkan pada ketidakwajaran.
Selain itu, Kant percaya bahwa adalah hak generasi muda untuk meniadakan keputusan yang tidak sempurna di masa lalu karena itulah inti dari kemajuan politik.
Dengan kata lain, kemajuan politik sebagai sebuah konsep adalah gerak maju menuju bangsa yang utuh.
Dengan demikian, orang tidak sempurna, dan karena mereka membentuk pemerintahan, keputusan mereka dapat direvisi, dan seiring berjalannya waktu, perlu bagi orang lain untuk memperbaiki prinsip-prinsip itu untuk memenuhi realitas zaman mereka.
Oleh karena itu, kemajuan datang melalui revisi, yang menurut Kant paling baik diungkapkan dengan sendirinya ketika generasi yang lebih muda dengan niat baik, dewasa, dan memperbaiki kesalahan nenek moyang mereka.
Pemerintah yang mengakui orang lain sebagai lebih dari sekedar robot tidak dapat menyangkal kemajuan intelektual karena melibatkan pemenuhan tugas sipil masyarakat serta panggilan mereka sebagai makhluk rasional.
ideologi theokratisme,ideologi fasis,pengertian ideologi fasis,apa ideologi fasisme itu,ideologi fasisme mengutamakan kepentingan,fasisme agama,politik fasisme,ideologi fasisme,ideologi fasisme sosialisme,fasisme adalah suatu ideologi,ideologi fasis adalah,ideologi luxemburgisme,fasisme pdf,fasisme artinya
Kant percaya bahwa pemerintah harus memungkinkan kemajuan karena wajar bagi orang untuk ingin mencapai keadaan berpikir yang matang, yang meletakkan dasar bagi kemajuan intelektual yang dibutuhkan oleh beberapa karier.
Oleh karena itu, ketika pemerintah mendukung kemajuan dan memperhatikan kontribusi intelektual yang dibuat oleh rakyatnya, mereka dalam beberapa hal mengamankan pencapaian ekonomi, ideologis, budaya, dan ilmiah masa depan mereka.

Pemikiran Mill Mengenai Individualitas

Bagi ahli teori politik JS Mill, individualitas adalah dasar kemajuan, artinya sejarah sebagai ciptaan manusia bergerak maju karena mereka yang berani mempertanyakan, menantang, dan mengubah masyarakat menjadi lebih baik.
Agar sebuah pemerintah bisa maju, adalah benar jika pemerintah memelihara dan mendorong kebebasan sipil karena mereka yang menjadi individu dengan sendirinya cenderung ke arah apa yang baik bagi mereka dan masyarakat.
Mill mendorong orang untuk mendapatkan pengalaman sebanyak yang mereka bisa, selama mereka tidak melanggar hak orang lain untuk melakukan hal yang sama, dan dengan demikian mendefinisikan diri mereka sendiri tanpa perlu pemerintah.
Oleh karena itu, ketika pemerintah mengambil pendekatan laissez-faire untuk kebebasan pribadi, dengan syarat tidak ada yang merugikan orang lain atau kebaikan bersama, mereka secara positif maju ke masa depan.
Bagi Mill individualitas juga penting untuk menghindari yang biasa-biasa saja.
Ketika pemerintah melarang orang untuk menjadi diri mereka sendiri, mengejar kepentingan intelektual, dan bersikap bebas dalam perilaku menghargai diri sendiri, hal itu mencegah inovasi, ide-ide segar, dan hasrat yang tulus untuk pekerjaan seseorang.
Karenanya, dalam masyarakat yang secara budaya, politik, dan ekonomi homogen, terdapat sedikit kemauan untuk menjadi unik karena lingkungan tersebut tidak memiliki tangga sosial.
Akibatnya, mereka yang ingin naik ke atas tidak memiliki alasan untuk melakukannya karena masyarakat mereka tidak akan pernah menghargai atau mengakui mereka sebagai individu.
a. ideologi fasisme,ideologi fasisme berkembang di beberapa negara yaitu,pengertian ideologi fasisme brainly,ideologi fasisme dan komunisme,ideologi fasisme dan negara yang menganutnya,ideologi fasisme di indonesia,fasisme bertentangan dengan ideologi pancasila,ideologi politik fasisme
Akhirnya, kurangnya pengakuan ini mendorong orang untuk menetap secara pasif daripada secara aktif menemukan apa yang dapat mereka kontribusikan secara unik untuk komunitas mereka.
Pemerintah yang menghalangi individualisme berisiko tidak pernah mencapai tujuan ekonomi mereka. 
Sekarang, jika ada keterputusan antara bakat orang dan panggilan mereka, karena kekekangan individualitas, mereka tidak benar-benar bekerja atas nama pemerintah mereka.
Dengan mengasingkan kerja yang mendistorsi pandangan orang tentang diri mereka sendiri, ketidakharmonisan di tempat kerja, dan kurangnya persatuan bisa muncul.
Jadi, pemerintah yang melarang individualisme tidak akan pernah bisa mengklaim solidaritas sejati karena pekerja yang tidak berdedikasi tidak memiliki kepentingan dalam pekerjaan mereka, mengundang kemalasan, sabotase, dan pemogokan untuk terjadi dan mencegah agenda ekonominya.

Nilai Keunikan

Bagi Mill, keunikan memiliki efek menguntungkan bagi masyarakat, salah satu alasan mengapa dia menganggap pandangan ini adalah bahwa ketika pemerintah mengizinkan orang untuk menemukan diri mereka sendiri, itu menghasilkan populasi yang lebih aktif, yang bekerja keras demi komunitas mereka dan diri mereka sendiri.
Artinya, pengusaha, musisi berbakat, penulis terkenal, serta rata-rata orang yang berdedikasi yang menafkahi keluarga mereka, tidak akan dapat melakukannya jika bukan karena pemerintah yang mendukung individualitas melalui pemberian kebebasan pribadi yang diperlukan untuk mencapai kesejahteraan.
Oleh karena itu, seperti Kant, Mill berpendapat bahwa masyarakat berkembang dari udara kemandirian karena serupa dengan pemerintah yang melakukan investasi jangka panjang dalam bakat dan keterampilan yang dibutuhkan untuk berkembang.
Selain itu, karena masyarakat mendapat manfaat dari individu unik yang mengekspresikan diri dengan bebas, tanpa menyakiti orang lain, dapat dibenarkan bahwa individualitas juga berharga bagi pemerintah.
Orang-orang yang memiliki hasrat sejati untuk karier mereka. Pertama, untuk memiliki passion seperti itu, mereka harus memiliki kebebasan untuk mengeksplorasi bidang pekerjaan sebelumnya, karena pada saat itulah seseorang belajar pekerjaan mana yang tidak cocok untuk mereka, dan karir mana yang sesuai.
Begitu diperoleh, orang sebagai individu tahu bahwa karir mereka berharga bukan hanya karena kerja keras dan dedikasi yang diberikan untuk mencapai posisi mereka, tetapi yang lebih penting karena kebebasan sipil memungkinkan mereka untuk memutuskan, dan mengetahui apa yang terbaik untuk diri mereka sendiri.
Jadi, pemerintah yang memungkinkan orang menjadi unik, dengan menahan diri dari campur tangan besar dengan kebebasan mereka membantu diri mereka sendiri maju, karena menghargai dan menjaga hak-hak individu akan memajukan populasi, atau massa yang membentuk suatu bangsa.
Peluang yang muncul dari mereka yang merangkul kebebasan adalah cara lain untuk memvalidasi nilai menjadi unik.
Mereka yang menuai ganjaran yang ditawarkan oleh individualitas, akan menemukan bahwa kebebasan sipil mereka tidak membahayakan upaya mereka untuk sukses tetapi malah membantu di dalamnya.
Oleh karena itu, bagi Mill, pemerintah yang memblokir dan mencegah orang menjadi diri mereka sendiri dan memahami diri mereka sendiri melalui hak politik yang mencekik juga memutus peluang keberhasilan agenda nasional mereka.

Fasisme adalah Otoritas Buatan

Dari perspektif Kantian, fasisme akan menjadi antitesis terhadap kemajuan orang-orang, membuatnya menjadi mode otoritas yang tidak sah.
Artinya, para pendukung fasisme percaya bahwa fasisme adalah bentuk pemerintahan yang sempurna, tetapi dengan mengabaikan realitas kemanusiaan sebagai spesies yang masih berkembang, mereka tidak dapat benar-benar mengharapkan semua orang menganggapnya.
Secara logis, ini menempatkan fasis dalam ikatan, karena merekalah yang mengklaim sebagai perwujudan semangat negara-bangsa yang mencakup segalanya, namun keberadaan perbedaan pendapat ideologis yang terus-menerus menunjukkan bahwa tidak ada etos semacam itu yang sepenuhnya dapat ditangkap.
fasisme ideologi apa,fasisme ideologi dari,ideologi fasisme mengutamakan,ideologi fasisme pdf,ideologi fasisme adalah brainly,ideologi fasisme dan negara penganutnya,ideologi fasisme kelebihan dan kekurangan,ideologi fasisme dan ciri-cirinya,ideologi fasisme adalah,ideologi fasisme mengutamakan apa
Dengan kata lain, tidak ada struktur otoritas yang memonopoli karakter nasional, dan mereka yang mengklaim memegang kekuasaan tersebut tidak memiliki bukti karena perselisihan ideologis adalah proses atau keberadaan.
Jadi, meskipun karakter nasional benar-benar ada, mereka harus berada dalam keadaan maju, sama seperti mereka yang menyusunnya.
Karenanya, fasisme tidak dapat mengklaim otoritas yang sah karena jika ia adalah pemerintahan yang sempurna, ia akan mencerminkan rakyat yang bersatu secara sempurna dan bukan perjuangan internal.
Terakhir, fasisme adalah mode otoritas yang tidak valid, karena sebagai “tanpa cela”, fasisme pasti tidak cocok dengan orang-orang karena mereka jelas tidak sempurna.
Fasisme tidak bisa menjadi bentuk otoritas yang valid karena ia meniadakan kebebasan seseorang dengan menuntut seseorang menjadi dogmatis.
Artinya, tuntutan kepatuhan fasis menentang otonomi individu karena tidak ada ruang untuk debat dalam sistem itu, melainkan hanya penyerahan.
Konsekuensinya, dengan tidak mampu mengekspresikan diri secara bebas dan hanya mengizinkan seseorang untuk mengikuti kehendak negara-bangsa, fasisme tidak membubarkan atau mengubah agen bawaan seseorang, melainkan menyangkalnya dan hanya menanamkan kebencian.
Akhirnya, agresi yang terpendam ini akhirnya mengarah pada revolusi, dan setelah berhasil, ia mengungkap otoritas fasis sebagai artifisial karena kaum revolusioner selalu dapat menunjukkan kemenangan mereka sebagai pembuktian kegagalan klaim pendahulu fasis mereka atas kekuasaan.
Selain itu, Kant akan percaya metode fasis dalam menegakkan otoritas juga tidak sah. Pertama, orang tidak dapat membantah bahwa planet di mana semua orang terlibat dalam taktik fasis seperti pembunuhan, akan menjadi tempat yang baik untuk hidup.
Saat itulah seseorang menggunakan imperatif kategoris Kant mengenai kecenderungan fasis untuk membunuh orang itu tidak dapat benar-benar mengklaim setuju karena jika semua orang membunuh umat manusia akan berakhir dengan cepat.
Lebih abstraknya, jika semua individu adalah pembunuh, maka mereka tidak akan memperlakukan satu sama lain sebagai tujuan-dalam-diri mereka sendiri dan lebih sebagai satu-satunya sarana.
Dengan demikian, tidak akan ada rasa hormat di antara orang-orang sebagai makhluk rasional, yang juga akan menghancurkan otoritas fasis karena itu tergantung pada pemuliaan negara-bangsa, melalui pemujaan kepatuhan.
Bagi Kant, kepatuhan kepada rezim fasis secara logis tidak mungkin karena orang tidak pernah dapat secara masuk akal memutuskan dan mengikuti taktik otoritas yang dianut oleh pemerintah tersebut. 
Dengan kata lain, seseorang tidak dapat mengklaim metode fasis seperti kekerasan secara etis logis karena dunia yang berapi-api akan menandai akhir dari kemanusiaan.
Akibatnya, seseorang tidak dapat secara logis memutuskan bahwa taktik itu harus menjadi hukum moral yang mengikat untuk diikuti semua karena tidak akan ada jika semua orang terlibat di dalamnya. 
Seseorang tidak dapat mengikuti keputusan seperti itu karena jika semua orang mengambil bagian dalam kekerasan yang mematikan, hal yang sama akan terjadi, yaitu; kehancuran umat manusia.
Oleh karena itu, karena hasil baik dari menyatakan atau tunduk pada kekuatan tidak menguntungkan sama, tidak rasional untuk percaya, dan mematuhi pendekatan fasis terhadap otoritas.
Seperti Kant, Mill juga akan mengklaim bahwa fasisme adalah bentuk otoritas yang tidak sah karena secara tidak wajar memaksa orang untuk mengikuti prinsip persatuan homogen melalui budaya lalim yang mengatur kehidupan orang-orang untuk kepentingan negara-bangsa saja.
Untuk Mill, masalah dengan skenario fasis ini adalah bahwa ingin menjadi self-made melekat kepada orang-orang, sehingga tidak mungkin bagi seseorang akan sesuai dengan kehendak semua abadi, dan dengan demikian, kedaulatan totaliter tak terbantahkan adalah sebuah mitos.
Artinya, Mill tidak akan percaya fasisme mungkin karena, sebagai individu, orang memiliki selera dan minat yang berbeda.
Akibatnya, karena orang bisa menjadi unik dalam pilihan dan hasrat mereka, kemungkinan semua setuju satu sama lain, selalu, apalagi pemerintahan otoriter fasis, tidak akan pernah bisa menjadi kenyataan.
Dari sini, seseorang dapat mengklaim fasisme adalah otoritas yang tidak sah karena tidak masuk akal untuk percaya bahwa semua orang dapat benar-benar beroperasi sebagai satu, dan bahkan jika mereka bisa, Mill masih akan percaya itu salah.
Pertama, perbedaan pendapat dan ketidaksetujuan tidak selalu sama dengan ketidaksetiaan bagi pemerintah; melainkan itu satu-satunya cara kebenaran mengungkapkan dirinya sendiri.
Artinya, kebebasan untuk terlibat dalam debat sipil menghapus kebohongan karena debat bekerja untuk merendahkan satu sama lain dengan memberikan bukti obyektif dan argumen yang kuat.
Jika dilakukan tanpa menggunakan kekerasan, Mill yakin orang dapat memvalidasi kebenaran karena contoh dan logika yang digunakan untuk menemukan kepastian secara alami akan bertahan dalam ujian waktu.
Oleh karena itu, pemerintah fasis yang tidak memiliki toleransi sama sekali terhadap mereka yang menantang negara-bangsa adalah otoritas yang tidak sah karena mereka menghalangi kemampuan alami orang untuk berpikir, berdiskusi, dan menemukan kebenaran.