Kebebasan dan Marxisme
Pada permulaan diskusi tentang kebebasan, seseorang harus membuat perbedaan besar antara apa yang disebut sebagai kebebasan sosial dan kebebasan psikologis.
Yang terakhir ini bertentangan dengan determinisme psikologis dan analisis selanjutnya akan bersifat filosofis dan akan berkonsentrasi pada proses subjektif.
Kebebasan sosial terutama berkaitan dengan manusia dalam komunitas.
Alasan pertama membahas kebebasan sosial adalah bahwa berbagai jenis kebebasan sosial dapat dipilih di samping pertanyaan apakah manusia bebas secara psikologis atau tidak.
Jadi, banyak yang disebut kaum liberal yang dengan bersemangat mengusulkan satu atau lain merek masyarakat bebas, sering percaya bahwa manusia ditentukan secara psikologis.
Kebebasan sosial dapat dibagi menjadi dua jenis umum :
  1. Kebebasan demokratis seperti yang dipuji oleh banyak filsuf dan sosiolog di kancah Amerika saat ini.
  2. Kebebasan demokratis seperti yang diajarkan di negara-negara komunis.
Penyederhanaan pembagian yang berlebihan ini dibuat demi kejelasan dan tidak dimaksudkan untuk dibungkus besi di kedua sisi.
Pertama-tama, di kancah Amerika kita tahu bahwa telah ada sejarah panjang demokrasi sejak hari-hari awal kita ketika bentuk pemerintahan ini berarti bahwa rakyat memiliki suara dalam pemerintahan mereka dengan suara terbanyak.
Ini dilambangkan dengan ungkapan ‘pemerintahan rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat’. Artinya pada dasarnya otoritas berada pada masyarakat secara keseluruhan dan dilimpahkan melalui pemilihan yang bebas kepada pejabat.
Kompleksitas masyarakat Amerika modern tidak merusak prinsip dasar ini.
Aspek ‘bebas’ tidak hanya bertumpu pada gagasan pemilu yang bebas tetapi lebih radikal lagi pada gagasan tentang martabat suci individu yang memiliki hak-hak yang tidak dapat dicabut sehingga manusia dianggap tidak sepenuhnya dimiliki oleh negara.
Dalam pengertian ini dia bebas. Jenis kebebasan ini berakar filosofis di Jefferson, Hamilton, Mill, Locke, Rousseau dan Montesquieu.
Ide ini berkembang dalam sejarah dengan emansipasi umum individu dalam lingkungan ekonomi dan politik.
Dari perbudakan melalui feodalisme hingga serikat pekerja, gerakan menuju ke arah pembebasan individu pribadi untuk lebih otonomi politik dan ekonomi.
Setiap revolusi adalah upaya untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan bagi individu.
Penentuan bertahap hak-hak manusia berkisar pada hak milik pribadi, Dari hari-hari awal kapitalisme, yaitu dari abad ketujuh belas, gagasan tentang mendefinisikan individu dalam istilah haknya untuk memiliki properti menjadi sangat penting.
Tapi, hari ini di Amerika Serikat, demokrasi telah menjadi sesuatu yang lebih; itu adalah ‘cara hidup’ dan hampir menjadi sebuah agama.
Dari Transendentalis hingga Humanis Amerika hingga bentuk liberalisme kontemporer, menentang demokrasi sebagai ‘cara hidup’ tidak hanya menjadi non-Amerika tetapi juga menjadi bidaah sosiologis. 
Perbedaan antara demokrasi sebagai bentuk pemerintahan dan cara hidup filosofis tidak boleh dilupakan.
Kebebasan dalam pikiran filosofis demokrat berarti bahwa setiap orang boleh mengatakan atau melakukan apapun yang dia inginkan selama dia tidak melanggar hak orang lain.
Jenis kebebasan ini tidak menjelaskan apa pun tentang kebebasan psikologis pribadi.
Ini dapat dianalisis lebih lanjut menjadi kebebasan untuk, kebebasan dari dan kebebasan untuk melakukan sesuatu, untuk menyebutkan beberapa kemungkinan penggunaan istilah ini. Ini menjadi pertanyaan tentang teknik daripada teleologi; itu menjadi diskusi tentang ‘bagaimana’ daripada ‘mengapa’.
Aspek istilah ini terkait dengan kebebasan dari rasa takut, kebebasan dari keinginan, kebebasan dari tirani dan kebebasan beribadah atau bahkan tidak beribadah.
Semua jenis kebebasan ini seharusnya berkaitan dengan demokrasi politik modern.
Di sisi lain, ada jenis kebebasan sosial lain yang beroperasi, secara umum, di antara kaum Marxis. 
Merek kebebasan sosial ini berasal dari Spinoza dan Hegel dan juga dapat berasal dari kebebasan psikologis pribadi.
Jenis kebebasan ini terstruktur di sepanjang koordinat rasionalitas dan kebutuhan.
Dengan demikian, kosmos, alam, dan hubungan sosial secara radikal diharuskan untuk bertindak sesuai dengan hukum kausal yang ketat.
Tugas kita adalah menembus dengan mata pikiran ke dalam struktur universal ini untuk menemukan tujuan kehidupan dan hukum alam semesta.
Kebebasan manusia terletak pada hak prerogatifnya di atas seluruh alam untuk dapat belajar tentang determinisme ini dan kemudian mengikuti aturan yang diperlukan ini.
Oleh karena itu, seorang pria benar-benar bebas ketika dia memahami tentang apa hidup itu dan dengan rela mematuhi hukumnya.
Seperti orang bijak yang mengetahui hukum kebutuhan makanan untuk kesehatan organisme kita sendiri tidak memberontak terhadap perintah-perintahnya yang membatasi tetapi sesuai dengan pengetahuan yang dia miliki tentang manfaat dari keseimbangan; diet demikian juga manusia di negara bagian ini bebas yang menyadari kebutuhan akan hukum dan ketertiban dan memenuhi kebutuhan ini. 
Jenis kebebasan sosial ini bersifat teleologis dan diarahkan serta dimotivasi oleh tujuan. Tidak ada tempat di sini untuk gerakan bebas yang akan menentang akhir masyarakat atau sarana yang diperlukan untuk mencapai tujuan ini.
Dengan cara ini, ini berbeda dari pandangan Amerika yang lebih modern.
Bagi Spinoza, Hegel dan Marx, tujuan tersebut diterima sebagai benar meskipun berbeda untuk masing-masing filsuf ini.
Salah satu kekurangan pandangan Marxis dalam hal dialektika sejarah adalah asumsi dogmatisnya bahwa tujuan dan cara itu benar secara unik.
Namun demikian bagi seseorang yang telah membuat komitmennya pada sistem seperti itu, gagasan tentang kebebasan ini konsisten dan perlu.
Thomas Aquinas dan skolastik memiliki pandangan yang lebih mirip dengan Hegel dan Marx daripada Dewey dan Thoreau.
Namun bagi Aquinas, pernyataan dogmatis tentang tujuan unik bukanlah asumsi dari akal tetapi fakta atau Wahyu.
Lebih jauh, kebebasan sosial dalam tradisi Kristen selalu bertautan dengan kebebasan pribadi sehingga martabat manusia mendapat nilai sepenting yang diberikan dalam sistem Transendentalis dan humanis modern.
Kaum humanis percaya pada kesempurnaan diri manusia; para supernaturalis dalam ketidaksempurnaan diri manusia.
Karenanya yang terakhir ini memberi ruang bagi kebutuhan rahmat – pertolongan dari Tuhan – sedangkan para humanis di kemudian hari menolak semua pengaruh dari luar alam semesta yang terlihat sebagai takhayul dan mistisisme.
Singkatnya, bagi Thomas Aquinas kebebasan dapat didefinisikan sebagai pengetahuan tentang tujuan seseorang; dan ini tidak jauh berbeda dengan gagasan Marx kecuali bahwa masing-masing memiliki tujuan yang berbeda.
Hegel adalah orang pertama yang menyatakan dengan benar hubungan antara kebebasan dan kebutuhan.
Baginya, kebebasan adalah apresiasi akan kebutuhan.
‘Kebutuhan adalah “buta” hanya “sejauh tidak dipahami’ Karena itu, kebebasan terdiri dari kendali atas diri kita sendiri dan atas kodrat eksternal, kendali yang didasarkan pada pengetahuan tentang kebutuhan alamiah.
Perlu diingat bahwa istilah-istilah seperti demokrasi memiliki berbagai interpretasi di seluruh dunia. Meskipun demikian, ada kesan bahwa gagasan Marxis tentang kebebasan sosial mengaitkan dirinya dengan kebebasan psikologis.
Jika kebebasan adalah pengetahuan kebutuhan maka itu benar-benar alasan di tempat kerja dan keharusan hukum kausal di alam obyektif tampaknya menghalangi setiap kemungkinan bagi keinginan individu manusia untuk bebas.
Tetapi sekarang ini adalah area abu-abu di antara para filsuf dan ahli taktik Marxis. Dan Karl Marx sendiri sebagai seorang pemuda telah membuat beberapa pernyataan yang meyakinkan demi kebebasan psikologis pribadi manusia.
Hal pertama yang harus ditekankan adalah bahwa para pendukung kebebasan psikologis sejati manusia tidak menyangkal peran motif yang diperlukan.
Penentu biasa suka mengatakan bahwa dia dapat kembali ke pilihan yang dibuat dan dengan pengetahuan yang memadai menunjukkan motif di tempat kerja yang menyebabkan pilihan tersebut.
Ini seharusnya menjadi bukti melawan keinginan bebas.
Akibatnya, jika seseorang mengetahui variabel di tempat kerja, dia tidak akan kesulitan dalam memprediksi tindakan manusia.
Namun, orang terpelajar yang memiliki keinginan bebas tidak menyangkal bahwa motif itu perlu dan bahwa mereka berperan dalam menentukan pilihan.
Demikian pula mereka tidak menyatakan bahwa semua tindakan manusia adalah gratis. Mereka meninggalkan ruang untuk kebiasaan, propaganda, prasangka, lingkungan, dan faktor-faktor lain dari pengalaman manusia.
Yang mereka tegaskan adalah bahwa manusia kadang-kadang dalam keadaan tertentu dapat dengan bebas menghendaki beberapa hal.
Tidak mungkin kemauan dalam ruang hampa. Kami selalu akan Sesuatu – beberapa objek – dan ini adalah motif kami.
Poin tentang kehendak bebas tidak terletak pada aspek tindakan bebas ini, tetapi dalam gerakan bebas atau spontanitas orang yang menghasilkan dilakukannya satu tindakan daripada tindakan lainnya. 
Ketika orang yang pemalu memaksakan dirinya untuk menjadi pemberani, maka tindakan tersebut pada analisa terakhir bukanlah karena motifnya melainkan karena kekuatan kemauannya.
Salah satu kata modis yang digunakan saat ini adalah ‘dorongan’; kita mendengar orang berbicara tentang dorongan argumen, atau dorongan suatu gerakan dan itu adalah kata yang sangat pilihan untuk mengungkapkan inti dari aktivitas bebas.
Pelaksanaan kehendak bebas adalah ‘dorongan’; kemauan bebas itu seperti roda bebas; itu adalah kata-kata yang mengekspresikan upaya dan tindakan pribadi; itu adalah gerak psikis dan energi; itu adalah kekuatan eksekutif yang bertentangan dengan kekuatan musyawarah sebelumnya, itu adalah dalam istilah ‘praksis’ Marxis.
Motif menarik apa pun sebagai gagasan yang muncul di benak dapat membangkitkan minat pria dalam arti merangsang kemauan sebagai kecenderungan menuju apa yang baik dan menyempurnakan diri sendiri.
Ada ajakan dan daya tarik yang memikat dari objek dan motif semacam itu pada selera manusia. Karena alasan inilah gagasan semacam itu disebut ‘motif’; mereka bergerak dan menarik; mereka menghasilkan keinginan dan keinginan awal; tetapi mereka tidak memaksa atau memaksa.
Jika mereka melakukannya maka tidak ada kebebasan pribadi.
Tapi seorang pria sebagai pribadi mempertahankan reservoir kekuasaan yang disebut pengendalian diri atau penguasaannya yang merupakan inti dari kebebasan pribadinya.
Jika seseorang benar-benar berkehendak, maka dia adalah pemulai-diri di sepanjang garis kausalitas yang efisien meskipun ada daya pikat di sepanjang garis kausalitas final dan formal.
Dia adalah pemeran ulang atau penahan energi yang mengendalikan pikiran atau tindakan lebih lanjut melalui tubuhnya dan yang pada akhirnya dapat melakukan kontak dengan dunia eksistensial.
Ada perbedaan antara kesenangan atau keinginan belaka yang merupakan respons terhadap objek yang disajikan dari sisi kognitif, dan gerakan menuju tindakan.
Keinginan itu seperti pegas atau gelung dalam tegangan alami yang siap disajikan untuk kebaikan. Tetapi kontrol aktual atas gerakannya ada dalam kekuatan orang tersebut.
Terserah individu apakah dia akan melepaskan gelung ke dalam aktivitas yang efisien atau tidak. Ini adalah pengalaman kami tetapi di sini saya menjelaskan fenomena menurut berbagai macam kausalitas. 
Jadi, manusia dalam arti tertentu adalah pencipta; ia tidak mencipta secara ketat tetapi terserah padanya untuk menggunakan sumber energi miliknya dengan memiliki keinginan bebas.
Beberapa contoh terbaik dari tindakan kehendak kami adalah yang paling sederhana di mana minimal variabel kompleks berperan.
Jadi, berkonsentrasi pada masalah atau memperhatikan di kelas adalah contoh yang baik dari penggunaan kekuatan kemauan kita.
Dalam kasus ini kami melihat dengan jelas bahwa tidak ada konten tambahan baru yang diberikan dari sisi kognisi.
Motif dan kasus yang sama tetap ada tetapi saya mengerahkan lebih banyak energi ke arah yang pasti untuk menyadari sementara itu saya tidak perlu melakukannya.
Jika saya memberi tahu Anda bahwa saya benar-benar bebas mengangkat tangan kanan saya atau tidak, di sini saya bebas.
Begitu bebasnya saya dalam hal ini sehingga saya belum tahu mana yang harus saya lakukan; semua yang saya tahu adalah bahwa saya bebas untuk membesarkannya atau tidak.
Sebenarnya saya sangat bebas sehingga saya bisa menghentikan seluruh eksperimen dan beralih ke sesuatu yang lain.
Tentu saja, ada alasan mengapa saya ingin melakukan percobaan tetapi pilihan berdasarkan tujuan saya ada di tangan saya.
Selain itu, begitu saya memutuskan untuk menggunakan demonstrasi mengangkat atau tidak mengangkat tangan ini, saya diharuskan untuk melakukan satu atau yang lain selama saya bermaksud untuk menunjukkan.
Tetapi bahkan eksperimen sebelumnya dikehendaki oleh saya – dan dengan bebas. Jadi, begitu kita akan berakhir, kita bebas tentang sarana dalam banyak kasus.
Kehendak suatu tujuan atau hasil akhir biasanya dalam reaksi berantai dari tindakan yang diinginkan lainnya tetapi prosesnya dapat dihentikan kapan saja dalam kasus kebebasan nyata.
Seringkali kita dengan bebas melakukan proses musyawarah, yaitu, kita membiarkan semakin banyak konten dikeringkan dari dunia luar atau pengalaman masa lalu kita untuk membantu kita sampai pada pilihan akhir.
Kadang-kadang saya mungkin berkata: “Oh, saya harus melanjutkan bisnis”, dan saya dengan bebas mengakhiri musyawarah hanya karena mungkin berlangsung selama berjam-jam atau berhari-hari. Akhirnya menyelesaikan sesuatu adalah hasil dari sikap tegas.
Menjadi tegas adalah kasus kemauan yang jelas. Dan kasus kemauan ini bebas dan terserah saya meskipun tidak kehilangan motif dan alasan sebagai pengaruh kausal yang masuk ke dalam proses sebagai penyebab final dan formal.
Mereka tidak memaksa atau memaksa sehingga tindakan sebagai penyebab yang efisien dan bergerak dalam aspek eksistensial adalah tindakan bebas.
Ketika pendeta berkata kepada calon mempelai wanita di rel altar, “apakah kamu mengambil pria ini untuk suamimu yang sah”, pengantin wanita tidak menjawab, “Aku bertekad,” dalam arti tidak bebas melainkan “Aku bersedia “, dalam arti dia bebas, sebaliknya tidak ada pernikahan yang benar.
Inilah sebabnya mengapa pernikahan ‘shotgun’ begitu mudah dibatalkan dan dalam banyak bahasa bentuk yang digunakan bukanlah “Saya bersedia” tetapi “Saya akan” yang berarti saya lakukan dengan bebas.
Namun ini tidak berarti bahwa mempelai wanita tidak memiliki motif atau bertindak tidak rasional. 
Selanjutnya musyawarah, proses berpikir, pemberian alasan “pro” dan “kontra” kepada diri sendiri, adalah sebuah gerakan; Ini adalah gerakan yang dimotivasi dan ditentukan oleh situasi kehidupan, pengetahuan dan kebiasaan masa lalu, tetapi kendali atas keseluruhan proses berpikir ini dilanjutkan, dibimbing dan bahkan dihentikan oleh orang yang berkehendak.
Tidak peduli apa yang dengan sengaja saya pertimbangkan, saya dapat setiap saat mengatakan kepada diri saya sendiri. “Oh, mari kita lupakan dan pergi ke pertunjukan”.
Kekuatan pengendalian diri inilah yang dapat digunakan dengan baik atau buruk dan melanggar teori kesempurnaan diri manusia.
Kebebasanlah yang membuat pendidikan saja tidak cukup untuk menghasilkan manusia yang berbudi luhur.
Socrates keliru dalam berpikir kebajikan adalah pengetahuan dan semua kejahatan disebabkan oleh ketidaktahuan.
Ini baru setengah dari cerita; setengah lainnya terserah saya. Kekuatan kreatif yang otonom dari keinginan manusia itulah yang membuat perbedaan. Kebanyakan determinis melewatkan poin ini. 
Mereka tidak dapat membedakan tiga aspek dari setiap kehendak, Ketika seseorang melakukan suatu tindakan secara konkret, itu adalah salah satu aktivitas pribadi.
Namun filsuf harus mampu melihat aspek berbeda yang saling terkait dalam satu tindakan itu.
Filsuf adalah manusia yang harus mengetahui dan mampu membedakan antara isi atau gagasan yang terlibat yang berasal dari pengalaman, baik internal maupun eksternal.
Dia harus bisa membedakan antara tujuan, urposes di satu sisi yang merupakan jenis kausalitas akhir dan membuat daya tarik mereka karena mereka lengkap dan baik.
Kedua, ia harus mampu melihat pola struktur suatu tindakan, yaitu ke mana arahnya, bagaimana dirumuskan dan disusunnya.
Di sinilah ahli fenomenologi berada di rumah. Tetapi lebih dari ini, filsuf harus membedakan gerakan yang terlibat yang membedakan ide atau keinginan belaka atau lamunan dari praktik atau tindakan yang cenderung menyelesaikan sesuatu.
Gerakan atau pemberian energi terakhir inilah yang khusus untuk dilakukan. Dalam aktivitas pribadi keinginan semua elemen akan hadir tetapi catatan pembeda khusus dari tindakan akan adalah gerakan ini, kecenderungan ini untuk melanjutkan dan mudah-mudahan mencapai sesuatu di luar tatanan realitas eksistensial.
Inilah perbedaan antara spekulasi dan praktik. Inilah perbedaan antara mengetahui dan melakukan. Intinya adalah bahwa saya bebas untuk mulai mau atau berpikir dan berhenti mau dan berpikir dan pergi tidur.
Tetapi bahkan yang terakhir ini membutuhkan tindakan awal dari keinginan. Anda melihat bahkan untuk menyangkal keinginan bebas membutuhkan tindakan kehendak bebas.
Dan ini juga, mengapa akan selalu ada orang yang merasionalisasi karena merasionalisasi adalah istilah yang salah. Rasionalisasi sebenarnya bukan alasan yang baik; itu adalah alasan yang buruk karena saya sebelumnya telah menghendaki tujuan yang saya dengan bebas atau mungkin tidak dengan bebas berkomitmen.
Di panggung kontemporer, dampak Eksistensialisme telah memulihkan rasa hormat terhadap kebebasan intrinsik pribadi atas keinginan.
Para psikolog telah menjadi penentu selama seabad, tetapi metodologi eksistensialisme telah merayap ke dalam terapi psikiatrik dan memotong akar determinisme psikologis.
Namun, secara filosofis, posisi eksistensialis tampak ekstrem. Kekuatan kemauan bagi mereka adalah spontanitas yang melampaui segala pengaruh penentu yang mungkin datang dari ranah ide, lingkungan, kebiasaan atau keturunan.
Sebenarnya, keinginan dalam ruang hampa adalah absurditas dan karenanya Sartre dan rekan-rekannya tidak pernah benar-benar menjelaskan keinginan baik secara ontologis maupun psikologis.
Sartre berpendapat bahwa keputusan harus dikehendaki dengan jelas dan apa artinya ini kecuali bahwa seseorang memiliki motif atau alasan atau objek dalam pikiran? Tampaknya kaum Marxis tetap berpegang pada fakta ketika mereka memberikan penekanan pada faktor-faktor seperti lingkungan sosial dan ekonomi, kebiasaan dan keturunan dalam penataan tindakan kita.
Kita semua tahu dari pengalaman bahwa kita membuat keputusan karena latar belakang keluarga kita, adat istiadat kita, dan pengaruh ego super.
Satu-satunya poin saya adalah bahwa kedua sisi tampaknya melakukan kesalahan secara berlebihan. 
Kaum Marxis cenderung – meskipun tidak selalu – menuju determinisme dari faktor-faktor pengalaman yang tidak menyisakan ruang untuk kreativitas atau spontanitas.
Sebaliknya, kaum Eksistensialis tidak meninggalkan tempat – namun juga tidak selalu – untuk pengaruh lingkungan dan warisan yang ada di latar belakang kita.
Meskipun saya bukan seorang Thomist yang kaku, saya pikir para skolastik kontemporer secara umum telah menyerah begitu saja.
Seseorang tidak dapat, menurut saya, menggunakan metafisika abad kedua belas di abad kedua puluh. 
Namun beberapa prinsip Aquinas menjelaskan analisis kemauan yang berharga dan mengungkapkan kesalahan dari kedua posisi yang disebutkan di atas.
Karena itu izinkan saya mengusulkan posisi saya sendiri. Kekuatan kehendak adalah energi spiritual penduduk yang dengannya pribadi manusia diciptakan sebagai pencipta dengan haknya sendiri. Seseorang memiliki kekuatan untuk memanipulasi energi yang diberikan ini dengan banyak cara tetapi selalu dan hanya terhadap suatu objek yang merupakan tujuan atau motif.
Motif kemudian mempengaruhi dan menentukan pilihannya untuk bertindak atau tidak untuk bertindak dan kemudian bertindak dengan cara ini atau itu, berkenaan dengan cara untuk mencapai tujuan. Sebuah struktur berpola juga mengalir dari tujuan di sepanjang garis kausalitas-konten formal.
Motif atau akhir adalah pengaruh yang disebut kausalitas akhir atau pengaruh teleologis.
Tetapi kedua pengaruh ini muncul dari objek yang merupakan gagasan yang ada dalam pikiran kita dan dengan demikian merupakan sesuatu yang dapat diharapkan atau bahkan hanya dibayangkan.
Kehendak masuk ketika tujuan direalisasikan sebagai dapat dicapai dalam tatanan eksistensial praktis.
Kehendak adalah inti kausalitas yang efisien di hati meskipun dua jenis aktivitas kausal lainnya harus ada dan beroperasi dalam tindakan kemauan apa pun.
Tetapi kausalitas efisienlah yang diabaikan baik oleh determinis maupun oleh kaum Marxis meskipun yang terakhir ini secara implisit mengatakan hal yang sama jika seseorang menganalisis apa yang mereka maksud dengan ‘praksis’.
Kekuatan dalam diri manusia untuk memulai tindakan, untuk bertindak secara spontan adalah inti dari kebebasan pribadinya.
Itu juga dimanifestasikan dalam pemilihan pilihannya sebagai alat yang menuntun ke tujuan; Hal ini terlihat dari kemampuannya untuk memandu proses musyawarah dan pemikirannya tentang masalah tersebut, dia dengan bebas melakukan pemikirannya, dia dengan bebas membuat keputusannya yang final.
Keinginan bebas dalam pengertian ini adalah usaha dan tanggung jawab pribadi, itu adalah dengan bebas berkonsentrasi dan hadir tanpa pengaruh baru dari kausalitas final atau formal. Itu adalah usaha. 
Sesuatu dari upaya ini perlu diisi gambaran deterministik tentang kebebasan. Pelaksanaan suatu ide yang dipilih membutuhkan sesuatu yang lebih dari sekedar datang dari motifnya. Inilah kenapa pantat Buridan mati kelaparan.
Satu faktor lagi adalah bahwa keinginan pada dasarnya adalah nafsu makan, bukan kognisi. Unsur kognitif masuk melalui pengaruh kausal final dan formal, tetapi energi penduduk adalah gerak yang pada dasarnya cenderung menuju ‘kebaikan’ dalam arti melengkapi orang yang melakukan kemauan. 
Energi ini meskipun roh adalah nyata dan sebagai inkarnasi dalam pribadi manusia mengungkapkan sifat yang berbeda.
Setiap hal yang nyata adalah sesuatu yang istimewa. Dan dalam hal ini energi ini bekerja untuk menggerakkan makhluk menuju kesempurnaan atau kesempurnaan dirinya, yaitu menuju kebaikan. 
Dalam pengertian ini, keinginan secara alami tidak sepenuhnya bebas – ia ditentukan oleh sifatnya sendiri untuk bergerak menuju kebaikan – karena ia adalah spesies keinginan dan nafsu makan. Dalam pengertian ini, lapar, haus, seks memiliki sifat khas dan objek yang berbeda.
Tetapi apa yang baik dalam contoh konkret apa pun hanya dapat ditentukan oleh kekuatan kognitif manusia yang menyerap bentuk-bentuk dari luar.
Penentuan kualitas baik dan buruk suatu objek memikat sumber energi terpadu kita dan jika pikiran menghargai kebaikan dalam suatu objek sebagai yang mendominasi, kita memilih hal ini.
Tetapi perhatikan bahwa sebagai makhluk rasional kita tidak boleh langsung mengambil keputusan tanpa kontemplasi dan musyawarah, dan dalam proses inilah kemauan terlibat sebagai konduktor kemauan itu sendiri membuat satu sisi lebih baik dari yang lain. Ini adalah bahaya kemauan dan juga hak prerogatif sakralnya.
Tidak ada objek yang kita hadapi dalam hidup ini yang baik dalam segala hal, jadi dengan mempertimbangkannya, saya cenderung mempertimbangkan objek di bawah naungan kehendak itu sendiri.
Saya dapat terus mencoba menimbang aspek baik dan buruk dari tujuan atau objek apa pun, tetapi akhirnya karena saya harus hidup dan bertindak dan menyelesaikan sesuatu, saya akan berhenti, saya membuat keputusan – dengan bebas.
Dan di sinilah kita memahami keterbatasan dan keterbatasan kodrat manusia dan harus mengakui ketidaksempurnaan dasarnya selain dari kasih karunia.
Kadang-kadang saya menghentikan pertimbangan saya karena ini waktunya makan malam atau di penghujung hari atau karena bos menginginkan jawaban.
Dalam kasus ini saya tidak bertindak sepenuhnya dengan bebas. Tetapi saya tahu bahwa saya dapat dengan bebas melewatkan makan malam atau bekerja lembur atau bahkan berisiko dipecat, jika saya benar-benar menginginkannya – dan di sini para Eksistensialis ada benarnya.
Hidup tidak sepenuhnya absurd tetapi ini benar-benar absurd. Sekarang secara teoretis, seorang Marxis yang baik memiliki kesulitan dengan posisi ini karena ini adalah kasus inisiasi tindakan kausal pribadi; ini adalah sejenis kreativitas di mana saya memicu dan menghentikan tindakan; Saya akan melanjutkan dan mengarahkan musyawarah; Kadang-kadang saya membuat keputusan sendiri bahkan bertentangan dengan penilaian saya yang lebih baik seperti yang terlihat nanti dan bertentangan dengan apa yang secara teoritis akan disetujui semua orang.
Tetapi manipulasi bebas energi penduduk bertentangan dengan kebutuhan dialektika Marxis. Dialektika Marxis bersifat universal dan tidak ada pengecualian. Kausalitas yang efisien memiliki tempat dalam sistem mereka tetapi dengan karakteristik yang berbeda ini – ia tidak pernah bertindak sendiri tetapi selalu merupakan interaksi.
Dengan kata lain, dialektika pada dasarnya dan definisi bipolar. Setiap elemen ‘x’ selalu ada dalam tegangan dengan ‘y’ dalam bentuk yang paling sederhana.
Jadi, di sini benar-benar tidak pernah ada permulaan gerak atau tindakan sebab akibat.
Apa yang tampak sebagai situasi baru sebenarnya hanyalah hasil dari mengatasi gangguan atau impedansi preseden. Inilah sebabnya mengapa dalam sistem Marxis tidak dibutuhkan Tuhan sebagai Penyebab Pertama.
Gerakan tidak pernah benar-benar dimulai, selalu begitu. Tetapi setiap hubungan kausal dari bipolaritas tesis-antitesis kadang-kadang terhalang oleh interferensi silang dari satu atau banyak interaksi kausal lainnya.
Setiap situasi dapat diperiksa ‘in abstracto’ seolah-olah satu sistem bipolaritas ada sendiri tetapi ‘in concreto’ tidak pernah demikian. Seseorang harus memperluas cakrawala intelektual dan pengalamannya dalam lingkaran konsentris yang terus meluas untuk mempelajari seperti apa realitas sebenarnya.
Materi selalu bergerak dan sintesis baru selalu dihasilkan oleh kekuatan energi dialektis yang membebaskan.
Sistem kebutuhan mutlak dan determinisme seperti itu melarang kemungkinan yang dituntut oleh kebebasan sejati di sepanjang garis kausalitas yang efisien.
Ini adalah inti dari antagonisme antara Eksistensialisme dan Marxisme dan juga akar antinomi antara Marxis dan Kristen.
Namun, terlepas dari banyaknya kesulitan, bukan tidak mungkin bahwa gagasan sebagai bentuk isi dapat dihasilkan dari suatu evolusi sebagaimana didalilkan oleh proses dialektika dan lompatan kualitatifnya.
Sibernetika memberikan konsepsi ini. Tetapi sibernetika sendiri tidak mengatakan apa pun tentang kausalitas atau gerakan yang efisien. Ini berkaitan dengan kebutuhan dan determinisme logika dan matematika. Tetapi pribadi manusia lebih dari sekedar komputer.
Dia adalah pemrogram dan energi atau setidaknya menyebabkan energi. Energi harus selalu datang dari mesin di luar.
Tetapi manusia memiliki energinya sendiri – semangatnya yang dapat memulai tindakan kausal ini dengan cara yang tidak ditentukan dan tidak perlu sepanjang garis kausalitas yang efisien karena dia bebas.
Mungkinkah kekuatan yang memulai diri, kausal, aktif dalam diri manusia ini merupakan hasil evolusi menurut lompatan kualitatif dari proses dialektis? Saya percaya bukan karena alasan berikut.
Pertama, akan terjadi lompatan ke dalam situasi non-dialektis yang bertentangan dengan asumsi yang dibuat oleh kaum Marxis bahwa proses dialektis itu perlu dan universal.
Karena manusia sudah bebas, proses dialektis tidak lagi mutlak dan bukan lagi reredos yang digunakan untuk menyelesaikan masalah kita.
Faktanya seorang penulis Marxis baru-baru ini telah melihat dengan tepat masalah ini tetapi tidak semua implikasinya.
Dia percaya bahwa mungkin di sini kita memiliki jenis determinisme baru yang berjalan hanya dalam satu arah.
Hal ini tampaknya merusak bipolaritas dari dialektika yang merupakan ‘Grund’.
Kedua, dalam menganalisis tindakan bebas sebagai filsuf, kita dapat membedakan dalam tindakan terpadu konkret dari berbagai pola pengaruh sebab akibat.
Dengan demikian kita melihat bahwa karakter spesifik dari tindakan bebas berakar pada gerakan, dalam pelaksanaan tindakan, dalam ‘praksis’ dan ini sangat berbeda dari ide atau motif yang terlibat.
Pada kenyataannya ini tidak dapat dipisahkan tetapi pada saat yang sama mereka dianggap berbeda di sana dan juga tidak dapat direduksi. Ini benar-benar dasar dari seluruh argumen di halaman-halaman ini.
Bagi saya, pertanyaan tentang jenis gerakan baru atau kausalitas efisien seperti yang diwujudkan dalam kebebasan manusia berada di luar jenis lompatan kualitatif apa pun. Lompatan kualitatif berkaitan dengan ‘qualia’, yaitu bentuk, jenis wujud, elemen deskriptif dan bentuk kognitif, tetapi tidak dengan gerak.
Dalam sistem Marxis, gerakan tidak diciptakan dan tanpa akhir, itu adalah konstanta. Ada berbagai jenis gerakan dalam arti struktur yang berbeda tetapi bukan jenis gerakan yang berbeda, itulah yang dimaksud dengan aktivitas kehendak bebas.
Aktivitas keinginan bebas bukan hanya struktur pola baru dari keberadaan tetapi jenis realitas yang berbeda; itu sendiri sebagai sedang bergerak.
Mengatakan bahwa air bisa menjadi uap dengan lompatan adalah satu hal, tetapi mengatakan bahwa gerak atau wujud dialektika itu sendiri bergeser menjadi wujud non-dialektik; namun inilah yang harus ditegaskan untuk menjelaskan aktivitas yang memicu diri manusia.
Faktanya, gerak seperti itu adalah istilah yang sangat misterius dan tidak pernah benar-benar dijelaskan atau didefinisikan.
Hal ini diketahui dari faktisitas dalam pengalaman tetapi suka atau keberadaan berada di atas definisi yang ketat karena itu lebih merupakan ‘itu’ daripada ‘apa’.
Semua gerak atau energi yang dilakukan adalah bertindak atau tidak dan ketika aksi terjadi antara partikel material atau benda, kita dapat mengukurnya.
Tetapi gerakan kehendak adalah sesuatu yang sangat berbeda dalam dirinya sendiri, itu adalah gerakan yang memulai diri sendiri dan untuk mengatakan bahwa itu hasil dari proses dialektika dan lompatan kualitatif menentang hukum kausalitas yang sangat ingin dipertahankan oleh kaum Marxis di tempat lain.
Mungkin karena alasan-alasan inilah kaum Marxis saat ini cenderung beralih dari diskusi tentang kebebasan psikologis pribadi ke bidang kebebasan sosial.
Salah satu contoh terbaru dari ini adalah makalah yang disajikan oleh Profesor John Somerville. 
Profesor Pertama Somerville melihat masalahnya: “Jika setiap hal yang terjadi memiliki penyebab yang ditentukan sebelumnya, dan dengan demikian tidak dapat berbeda, dapatkah ada yang namanya pilihan moral bebas, atau bahkan nilai moral” … “satu-satunya alternatif untuk penentuan materialistik dalam konteks ini adalah untuk berpendapat bahwa pilihan manusia adalah pengecualian dari aturan sebab akibat, baik mereka muncul dari ketiadaan, yang akan menandakan misteri yang tidak dapat dijelaskan atau, mereka muncul dari sesuatu yang spiritual tetapi melakukannya secara independen dari alam atau tentang pengkondisian yang dapat dipahami secara manusiawi yang akan menandakan sihir yang sama-sama tidak dapat dijelaskan.
Dan kemudian Profesor Somerville menyelinap ke solipsisme kausal yang biasa berpikir bahwa hanya ada ‘motif’ yang terlibat dalam keinginan bebas pribadi. “Apa yang kami sebut sebagai kehendak bebas atau pilihan bebas tidak dan tidak bisa bebas dari sebab-sebab. Yang terjadi adalah kami menyebutnya bebas jika penyebab operasi yang terlibat seperti kami menerima atau menghormati. Pada akhirnya, sesederhana itu.
Profesor yang baik menyesuaikan diri dengan teknik Marxis untuk meninggalkan diskusi lebih lanjut tentang kekuasaan manusia dan beralih ke kebebasan sosial: “kebebasan adalah pengakuan akan kebutuhan”.
Setelah membahas aspek kebebasan ini, Profesor Somerville membuat pernyataan yang menunjukkan tema makalah ini lebih dari miliknya; “Yang paling penting, bagaimanapun, mereka (Marxis) melepaskan diri dari determinisme absolut dan fatalistik dengan konsepsi mereka bahwa, sementara penyebab menciptakan kehendak manusia, pada gilirannya keinginan manusia dan pada kebutuhan menjadi penyebab kreatif.”
Satu poin terakhir dalam analisis saya adalah untuk menunjukkan bahwa di seluruh masalah ini ada yang misterius dan elemen mistis.
Hal ini karena sumber energi kemauan adalah roh manusia yang pada gilirannya merupakan partisipasi dalam hadirat Tuhan dalam diri manusia.
Penyebab sebenarnya adalah Tuhan tetapi begitu Dia datang dengan kekuatannya sebagai partisipasi, dia mengizinkan manusia untuk memanipulasinya.
Demikianlah manusia benar-benar gambaran dari Pencipta-Nya dan dalam arti tertentu adalah pencipta – simulacrum dari keilahian. Inilah mengapa dan bagaimana manusia bisa menjadi kekasih, karena cinta adalah kebalikan dari kebutuhan dan determinisme; ini gratis. Dan ini juga mengapa manusia bertanggung jawab dan bahkan bebas untuk menolak Pemberi karunia suci ini.
Baca Juga:  Marxisme dan Agama