Internalisme : Pengertian, Epistemologi dan Etika Internalisme

Apa itu Internalisme?

Internalisme adalah doktrin bahwa fenomena mental tertentu, seperti motivasi atau pembenaran, memiliki dasar internal daripada eksternal.

Epistemologi Internalisme

Internalisme dalam epistemologi adalah tesis tentang sifat normativitas epistemik, atau jenis normativitas yang terlibat dalam evaluasi kognisi.
Secara khusus, kalangan internalis mengklaim bahwa status normatif (secara epistemik) dari suatu keyakinan sepenuhnya ditentukan oleh faktor-faktor yang secara relevan “internal” dengan perspektif orang percaya tentang berbagai hal.
Sebaliknya, kaum eksternalis dalam epistemologi menyangkal hal ini. Kaum eksternalis mengatakan bahwa status epistemik suatu keyakinan tidak sepenuhnya ditentukan oleh faktor-faktor internal dalam perspektif orang beriman.
Ketika internalisme dan eksternalisme dicirikan dengan cara ini, beberapa hal menjadi jelas.
Pertama, internalisme adalah tesis yang cukup kuat, dalam arti dikatakan bahwa status epistemik sepenuhnya merupakan fungsi dari faktor internal.
Sebaliknya, penyangkalan terhadap internalisme adalah tesis yang relatif lemah.
Eksternalisme dalam epistemologi berpendapat bahwa beberapa faktor yang relevan dengan status epistemik tidak bersifat internal bagi perspektif mukmin. Hal kedua yang perlu diperhatikan adalah bahwa ada beberapa jenis status normatif secara epistemik, sesuai dengan beberapa jenis evaluasi epistemik.
Kita dapat mengatakan bahwa keyakinan dibenarkan, rasional, masuk akal, atau bertanggung jawab secara intelektual, dan ini tidak perlu berarti hal yang sama.
Maka, dimungkinkan untuk menjadi seorang internalis tentang beberapa jenis status epistemik dan eksternalis tentang yang lain.
Oleh karena itu, terdapat variasi internalisme dan variasi eksternalisme yang sesuai.
Ketiga, kita mendapatkan pemahaman yang berbeda tentang internalisme (dan eksternalisme) bergantung pada cara yang berbeda sehingga kita dapat memahami frasa “internal dalam perspektif orang percaya.” Cara paling umum untuk memahami frasa tersebut adalah bahwa ada sesuatu yang internal untuk perspektif orang percaya kalau-kalau orang tersebut memiliki semacam akses istimewa ke hal yang dimaksud.
Misalnya, beberapa fakta F relevan secara internal bagi perspektif seseorang S jika S dapat mengetahui dengan refleksi saja apakah F diperoleh.
Terkait, meskipun tidak setara, pemahaman “internal ke perspektif S” adalah sebagai berikut: Beberapa faktor F bersifat internal untuk perspektif S jika F merupakan bagian dari kehidupan mental S. 
Misalnya, pengalaman perseptual seseorang dihitung sebagai internal pemahaman ini, karena bagaimana hal-hal tampak secara perseptual bagi S adalah bagian dari kehidupan mental S dalam arti yang relevan.
Juga, setiap keyakinan atau representasi yang dimiliki S tentang bagaimana sesuatu akan menjadi internal pemahaman ini, karena keyakinan seseorang dan representasi lain juga merupakan bagian dari kehidupan mental seseorang.
Kedua pemahaman ini terkait karena masuk akal untuk berpikir bahwa seseorang memiliki akses istimewa ke apa yang terjadi dalam kehidupan mentalnya, dan mungkin hanya pada apa yang terjadi dalam kehidupan mentalnya.
Dalam hal ini, kedua pemahaman itu sama saja untuk tujuan praktis. Internalisme kemudian akan menjadi tesis bahwa status epistemik (dari beberapa jenis tertentu) sepenuhnya merupakan fungsi dari faktor-faktor yang merupakan bagian dari kehidupan mental seseorang, dan oleh karena itu seseorang memiliki akses istimewa.
Akhirnya, jelaslah bahwa beberapa jenis internalisme pada awalnya lebih masuk akal daripada yang lain.
Artinya, beberapa jenis evaluasi epistemik jelas bersifat eksternalis pada pemahaman sebelumnya. 
Yang terpenting, dan mungkin yang paling jelas, apakah keyakinan dianggap sebagai pengetahuan adalah masalah eksternal, jika hanya karena keyakinan dianggap sebagai pengetahuan hanya jika itu benar, dan apakah keyakinan itu benar biasanya merupakan masalah eksternal.

Etika Internalisme

Penilaian Internalisme

Internalisme penghakiman adalah pandangan bahwa penilaian moral dapat cukup untuk memotivasi tindakan.
Motivasi bersifat internal terhadap moralitas. Sebaliknya, kaum eksternalis berpendapat bahwa motivasi untuk bertindak secara moral dipasok oleh motif yang hanya terkait secara kontingen dengan penilaian moral.
Dengan demikian, internalisme bertentangan dengan pandangan bahwa kita perlu menggunakan motif khusus untuk menjelaskan kepatuhan terhadap tuntutan moral, seperti simpati, serta pandangan Hobbesian yang mengklaim bahwa motivasi untuk bertindak selalu untuk kepentingan diri sendiri, dan bahwa motivasi untuk bertindak secara moral haruslah untuk kepentingan diri sendiri juga.
Internalisme dalam pengertian ini telah dipertahankan oleh Thomas Nagel, John McDowell, Christine Korsgaard, dan mungkin oleh Immanuel Kant.
Salah satu orang pertama yang memperkenalkan istilah dalam pengertian ini adalah William Frankena yang kritis terhadap internalisme.
Eksternalisme — pandangan bahwa penilaian moral seperti itu tidak dapat memotivasi tindakan moral — memiliki sedikit pembela yang eksplisit. Namun, John Stuart Mill menyatakan bahwa kita harus membedakan secara tajam antara ‘bukti’ dari prinsip moral (prinsip kegunaan, seperti yang dia lihat) dan ‘sanksinya’.
Sementara itu dapat ditunjukkan kepada siapa pun bahwa suatu tindakan Salah secara moral jika melanggar asas kemanfaatan, motivasi untuk bertindak sesuai dengan asas hanya akan ada pada mereka yang mengenyam pendidikan yang layak. Salah satu tanggapan terhadap internalisme penilaian adalah teori kesalahan.
Pada tingkat semantik, internalis memiliki hak: Penilaian moral melibatkan upaya untuk merujuk pada properti yang ada secara independen dari keinginan seseorang, tetapi mampu memotivasi dirinya. Jadi, di satu sisi, sifat-sifat itu haruslah ciri-ciri dunia karena ia tidak bergantung pada tanggapan kita terhadapnya.
Tapi, di sisi lain, kami tentu menanggapinya dengan cara tertentu. Kombinasi klaim ini, menurut Mackie, secara ontologis berbicara, ‘queer:’ Ini mensyaratkan bahwa properti moral menjadi properti primer dan sekunder pada saat yang bersamaan.
Tetapi tidak ada properti seperti itu. Oleh karena itu, semua penilaian moral kita salah.

Alasan Internalisme

Namun ada penggunaan istilah internalisme dan eksternalisme yang berbeda yang pada dasarnya berlawanan dengan yang digambarkan di atas. Bernard Williams dalam esainya yang berpengaruh, Alasan Internal dan Eksternal, mempertahankan pandangan bahwa semua alasan praktis adalah alasan internal.
Secara internal, ia berarti bahwa mereka terkait dengan keinginan yang diberikan seseorang — dengan elemen-elemen kumpulan motivasi subyektifnya.
Pandangan yang diilhami Hume ini didasarkan pada penjelasan motivasi dalam istilah keinginan sebagai jenis keadaan psikologis yang berbeda.
Alasan praktis berpotensi bersifat penjelasan dan pembenaran: Mereka menentukan apa yang harus dilakukan seseorang, tetapi juga menjelaskan tindakannya (jika dia bertindak karena alasan tersebut).
Tetapi karena penjelasan harus menarik motif (atau keinginan) agen, alasan harus dikaitkan dengan hal tersebut. Keinginan, pada gilirannya, bukanlah (pada akhirnya) produk dari alasan.
Oleh karena itu, agar relevan secara penjelas, alasan seseorang harus didasarkan pada keinginan yang diberikannya. Seseorang memiliki alasan untuk π, jika dia dapat mencapai kesimpulan menjadi π dengan rute musyawarah yang sehat mulai dari keinginan yang diberikannya.
Keinginan, jelas Williams, tidak perlu dipahami secara sempit. Istilah ini berlaku untuk seluruh rangkaian keadaan dari jenis yang sangat berbeda yang terdiri dari proyek, komitmen, dan loyalitas seseorang.
Keinginan hanyalah sebuah istilah seni yang dapat digunakan untuk merujuk pada semua sikap yang relevan secara motivasi.
Oleh karena itu, seseorang memiliki alasan untuk bertindak dengan cara tertentu hanya jika dia kebetulan memiliki keinginan yang sesuai: keinginan yang akan terpenuhi jika dia bertindak sesuai, asalkan keinginan itu tidak didasarkan pada keyakinan yang salah dan dibentuk pada dasar informasi yang benar tentang fakta yang relevan.
Oleh karena itu, alasan seseorang tidak ada terlepas dari keadaan psikologisnya. Pandangan ini bertentangan dengan pemahaman normal tentang alasan moral, dan alasan praktis secara umum. Kami cenderung menafsirkan setidaknya beberapa pernyataan alasan sebagai merujuk pada bagaimana keadaan di dunia (terlepas dari sikap agen terhadapnya).
Dengan demikian, alasan tersebut adalah alasan eksternal, menurut terminologi Williams: alasan yang tidak bergantung pada keadaan psikologis seseorang.
Dalam menafsirkan pernyataan alasan sebagai merujuk pada alasan eksternal, Williams mengklaim, kita salah karena alasan eksternal tidak mampu menjelaskan tindakan seseorang.
Pertahanan internalisme Williams menyebabkan debat yang intens dan berkelanjutan menjawab bahwa Williams mungkin benar saat berpikir bahwa jika alasan dapat bersifat eksternal, maka tidak semua orang mampu termotivasi oleh alasan praktis yang berlaku untuk dirinya.
Tetapi kaum eksternalis tidak berkomitmen untuk berpikir bahwa mereka bisa. Klaim krusial dari pihak eksternalis adalah bahwa alasan ada secara independen dari motif — bukan karena alasan dapat memotivasi siapa pun secara independen dari apa motifnya.
Apakah pihak eksternalis berkomitmen untuk menyangkal klaim Williams bahwa alasan praktis adalah pembenaran dan penjelasan? Menurut McDowell, dia tidak.
Mereka yang dimotivasi oleh alasan mungkin tidak begitu termotivasi oleh keinginan yang keberadaannya terlepas dari alasan tersebut. McDowell menyarankan alternatif Aristotelian untuk pandangan Humean Williams: Kapasitas untuk termotivasi dengan cara yang benar adalah masalah pendidikan moral.
Tetapi pendidikan moral (sebagian) adalah kemampuan untuk dimotivasi oleh alasan moral.
Orang yang bermoral adalah orang yang menanggapi persepsinya tentang ciri-ciri yang menonjol secara moral dari situasinya.
Jadi McDowell dapat setuju dengan Williams alasan praktis keduanya membenarkan dan menjelaskan, tetapi menyangkal penjelasan itu harus menarik keinginan yang ada secara independen dari alasan. 
Alasan ada secara independen dari keinginan, dan mereka dapat memotivasi secara independen dari mereka — setidaknya mereka yang telah dibesarkan dengan cara yang benar.
Berbagai versi alasan eksternalisme telah diusulkan dalam beberapa tahun terakhir.
Korsgaard membela versi yang lebih kuat dari yang diusulkan oleh McDowell: Dia mengklaim bahwa alasan dapat memotivasi seseorang sejauh dia rasional (terlepas dari motif yang diberikan). Menurutnya, menjadi rasional adalah kemampuan untuk merespon nalar, dan kita semua memiliki kemampuan itu (mungkin pada tingkat yang lebih rendah atau lebih tinggi).
Jadi tidak ada penekanan pada pendidikan moral dalam catatan motivasi Korsgaard, Bertentangan dengan ini, Michael Smith memberikan argumen apriori untuk internalisme, atau — seperti yang dikatakannya — teori motivasi Humean.
Smith mengembangkan pandangan Hume bahwa keyakinan dan keinginan adalah keadaan psikologis yang berbeda, membedakannya dengan arah kecocokan yang berbeda.
Keyakinan bertujuan untuk mewakili dunia apa adanya, sedangkan keinginan adalah disposisi agen untuk mengubah dunia sedemikian rupa sehingga sesuai dengan keinginan.
Keyakinan memiliki pikiran ke dunia dan menginginkan arah yang sesuai dari dunia ke pikiran. Hanya negara bagian dengan arah kecocokan yang benar (yaitu, keinginan) yang dapat memotivasi. Keyakinan seperti itu tidak bisa.
Jika kita harus memahami penilaian nilai sebagai keyakinan itu tidak akan cukup untuk menjelaskan tindakan.
Argumen ini memunculkan diskusi yang berkelanjutan, Kedua penggunaan internalisme dapat dilihat sebagai terkait: Tradisi penilaian internalisme yang lebih tua mengidentifikasi internalisme dengan klaim bahwa penilaian moral seperti itu mampu menjelaskan tindakan.
Namun, klaim ini memiliki beberapa kesamaan dengan klaim Williams bahwa alasan praktis adalah pembenaran dan motivasi.
Perbedaan utamanya adalah internalisme penilaian terbatas pada penilaian moral, sedangkan Williams berkaitan dengan alasan praktis secara lebih umum (perbedaan lebih lanjut adalah alasan internalis tidak berkomitmen untuk menerima alasan praktis, setidaknya sebagian, penilaian; untuk signifikansi perbedaan ini lihat Dancy.
Namun, menurut Williams, disatukan dengan beberapa versi teori motivasi Humean, klaim alasan praktis keduanya bersifat penjelasan dan pembenaran mengarah pada kesimpulan alasan harus didasarkan pada keinginan, yang merupakan pandangan yang dia sebut internalisme: alasan internalisme.
Dengan demikian, secara kasar, internalisme penilaian memberi label salah satu premis internalisme argumen Williams, sedangkan Williams sendiri menggunakan istilah tersebut untuk merujuk pada kesimpulannya.
Fokus ketidaksepakatan kemudian pada teori motivasi Humean, yang membagi dua pendekatan.