Holisme : Pengertian, Metodologi, dan Jenis

Apa itu Holisme?

Holisme (dari bahasa Yunani ὅλος holos “semua, keseluruhan, keseluruhan”) adalah gagasan bahwa berbagai sistem (misalnya fisik, biologis, sosial) harus dipandang sebagai keutuhan, bukan hanya sebagai kumpulan bagian.
Holisme merupakan teori bahwa bagian-bagian dari keseluruhan berada dalam interkoneksi yang intim, sedemikian rupa sehingga mereka tidak dapat eksis secara independen dari keseluruhan, atau tidak dapat dipahami tanpa mengacu pada keseluruhan, yang dengan demikian dianggap lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya. Holisme sering diterapkan pada kondisi mental, bahasa, dan ekologi.

Metodologi Holisme

Tesis saingan dari holisme metodologis adalah bahwa penjelasan dalam sejarah dan ilmu sosial mungkin (beberapa orang akan mengatakan “harus”) menggunakan hukum atau disposisi masyarakat holistik.
Disposisi sosial dianggap holistik, tidak hanya dalam arti makroskopis relatif terhadap perilaku individu tetapi juga tidak dapat direduksi.
Kecuali dalam versi ekstrim dari teori (biasanya dibingkai oleh lawan untuk tujuan polemik), elemen psikologis sebenarnya tidak dikeluarkan dari eksplanan sosial; mereka hanya dianggap tidak cukup. Jadi, dalam bentuknya yang paling umum, kedua doktrin metodologis itu bukanlah kontradiksi, melainkan kontradiktif.
Dalam menguraikan posisinya, para holist sering mencocokkan kasus-kasus paradigma dengan individualis.
Ilmu ekonomi, misalnya, mereka menunjuk pada teori Keynesian, yang menghubungkan variabel-variabel seperti pendapatan dan tabungan nasional, yang menunjukkan perlunya melengkapi pendekatan klasik dengan pendekatan makroskopis.
Dalam fisika mereka mencatat penurunan mekanisme dengan perkembangan gagasan gelombang dan medan.
Dan ahli metodologis tidak membatasi klaim mereka pada kasus-kasus di mana fenomena sosial dijelaskan oleh faktor-faktor sosial lainnya.
Penjelasan tentang tindakan individu itu sendiri, mereka bersikeras, mungkin seringkali harus diberikan sebagian dalam istilah masyarakat, menggunakan hukum yang menghubungkan perilaku individu dengan jenis kondisi sosial.
Namun, mereka menyangkal bahwa hal ini mengikat mereka pada organikisme atau historisisme. Untuk hukum masyarakat sui generis dapat terdiri dari berbagai tipe logis.
Mereka tidak perlu organik, dalam arti menghubungkan bagian-bagian dari sistem sosial dengan cara yang membuat masyarakat mengatur atau mempertahankan diri, juga tidak perlu berkembang.
Dengan demikian, tidak ada hubungan yang diperlukan antara holisme metodologis dan kesimpulan suram bahwa manusia terjebak dalam proses yang tak terhindarkan yang memiliki sesuatu seperti kehidupannya sendiri.

Jenis Holisme

1. Epistemologi Holisme

Epistemologis Holisme adalah klaim bahwa satu teori ilmiah tidak dapat diuji secara terpisah, karena tes satu teori selalu tergantung pada lainnya teori dan hipotesis. Salah satu aspeknya adalah bahwa interpretasi observasi adalah “sarat teori” (bergantung pada teori); Aspek lain adalah bahwa bukti saja tidak cukup untuk menentukan teori mana yang benar.

2. Holisme Semantik

Holisme Semantik adalah doktrin dalam Filsafat Bahasa yang menyatakan bahwa bagian bahasa tertentu (misalnya istilah atau kalimat lengkap) hanya dapat dipahami melalui hubungannya dengan segmen bahasa (yang sebelumnya dipahami) yang lebih besar , mungkin seluruh bahasa. . Sampai akhir abad ke-19, itu selalu beranggapan bahwa kata mendapat maknanya dalam isolasi , secara independen dari semua sisa dari kata-kata dalam bahasa. Pada tahun 1884, Gottlob Frege merumuskan Prinsip Konteksnya yang berpengaruh , yang menurutnya hanya dalam konteksdari proposisi atau kalimat di mana sebuah kata memperoleh maknanya.

3. Holisme Sedang

Holisme Sedang adalah peringkat kompromi, yang menyatakan bahwa arti kata pada beberapa subset bahasa (bukan seluruh bahasa). Argumen kemudian muncul tentang bagian bahasa mana yang “konstitutif” dari makna ekspresi.