Fondasionalisme : Fondasionalisme Klasik dan Filsafat

Apa itu Fondasionalisme?

Fondasionalisme adalah teori filosofis pengetahuan yang bertumpu pada keyakinan yang dibenarkan, atau beberapa fondasi yang aman dari kepastian seperti kesimpulan yang disimpulkan dari dasar premis yang kuat.

Fondasionalisme Klasik

Fondasionalisme klasik menyatakan bahwa semua pengetahuan dan keyakinan yang dibenarkan pada akhirnya bersandar pada fondasi pengetahuan dan keyakinan yang dibenarkan yang belum disimpulkan dari pengetahuan atau keyakinan lain.
Karena para fundamentalis klasik biasanya mengasumsikan penjelasan tentang pengetahuan dalam hal keyakinan benar yang dibenarkan atau rasional, mungkin yang terbaik adalah fokus pada perbedaan yang muncul antara keyakinan yang dibenarkan secara inferensial dan non-inferensial.
Apa yang tertulis dalam entri ini akan menerapkan mutatis mutandis pada perbedaan antara pengetahuan inferensial dan noninferensial.

Prinsip Pembenaran Inferensial

Jika seseorang berpikir tentang sebagian besar keyakinan yang dianggapnya dibenarkan dan menanyakan apa yang membenarkannya, tampaknya wajar untuk menjawab dalam konteks keyakinan lain yang dibenarkan.
Pembenaran seseorang untuk percaya bahwa akan turun hujan, misalnya, dapat berupa sebagian dari keyakinan orang tersebut yang dapat dibenarkan bahwa barometer turun dengan cepat.
Tetapi dalam kondisi apa seseorang dapat dengan tepat menyimpulkan kebenaran dari satu proposisi P dari yang lain E? Para fundamentalis klasik biasanya bersikeras bahwa untuk dibenarkan dalam mempercayai P atas dasar E, seseorang harus dibenarkan dalam mempercayai E.
Jadi, misalnya, seseorang tidak dapat dibenarkan dalam mempercayai bahwa dunia akan berakhir besok dengan mendasarkan keyakinan itu pada firasat yang tidak didukung. bahwa bumi akan dihantam meteor raksasa.
Lebih kontroversial, banyak pendiri klasik — setidaknya secara implisit — juga tampaknya mengandaikan bahwa untuk dibenarkan dalam mempercayai P dengan menyimpulkannya dari E, seseorang juga harus dibenarkan dalam mempercayai bahwa E menegaskan (membuat probable) P (di mana E yang memasukkan P adalah batas atas dari E membuat probable P).
Dengan demikian, seseorang tidak dapat menyimpulkan kedatangan Armagedon dari prediksi peramal bahwa dunia akan berakhir besok kecuali seseorang memiliki alasan yang kuat untuk percaya bahwa prediksi peramal membuat kemungkinan terjadinya peristiwa yang diprediksi.
Sebut prinsip yang menyatakan kedua persyaratan di atas untuk pembenaran sebagai prinsip pembenaran inferensial (PIJ): Untuk dibenarkan dalam mempercayai P atas dasar E, seseorang harus: (1) dibenarkan dalam mempercayai E; dan (2) dibenarkan dalam percaya bahwa E membuat kemungkinan P. Prinsip pembenaran inferensial adalah premis penting dalam argumen kemunduran terkenal untuk fondasionalisme.
Jika prinsipnya benar, maka untuk dibenarkan dalam mempercayai beberapa proposisi P berdasarkan beberapa bukti lain, E1, seseorang perlu dibenarkan dalam mempercayai E1.
Tetapi jika semua pembenaran adalah inferensial, maka untuk dibenarkan dalam mempercayai E1, seseorang perlu menyimpulkannya dari sesuatu yang lain E2, yang dapat dipercayai, dan seterusnya ad infinitum.
Regresi pertama ini dihasilkan dengan hanya menggunakan klausul (1) dari prinsip pembenaran inferensial.
Jika klausa kedua benar, kemunduran potensial berkembang biak tanpa henti. Untuk dibenarkan dalam menyimpulkan P dari E1, orang harus percaya tidak hanya E1 tetapi juga bahwa E1 membuat kemungkinan P, dan seseorang harus menyimpulkan ini dari sesuatu yang lain F1, yang harus disimpulkan dengan tepat dari beberapa proposisi F2 lain, yang dapat disimpulkan dengan tepat, dan seterusnya.
Tetapi orang juga harus percaya secara masuk akal bahwa F1 membuat kemungkinan E1 menjadi P, jadi orang harus menyimpulkan dengan tepat bahwa dari beberapa proposisi lain G1, yang dapat disimpulkan dengan tepat.… Dan seterusnya.
Jika semua pembenaran dapat disimpulkan, maka untuk mempercayai proposisi P yang dapat dibenarkan, seseorang perlu menyelesaikan tidak hanya satu tetapi rantai penalaran yang sangat panjang dan tak terhingga jumlahnya.
Namun, pikiran manusia itu terbatas dan tidak dapat menyelesaikan rantai penalaran yang sangat panjang.
Untuk menghindari kesimpulan yang tidak masuk akal bahwa orang tidak pernah dapat dibenarkan dalam mempercayai apa pun, kita harus menganggap bahwa beberapa keyakinan dibenarkan tanpa kesimpulan dan bahwa keyakinan yang dibenarkan secara noninferensial ini mendasari pembenaran dari semua keyakinan yang dibenarkan lainnya.
Prinsip pembenaran inferensial juga sering merupakan asumsi kritis dari argumen skeptis klasik, yang sebagian besar mengandaikan bentuk fondasionalisme yang kuat.
Jadi, misalnya, Hume tampaknya menyimpulkan bahwa kita tidak memiliki alasan untuk mempercayai deskripsi apa pun tentang dunia luar, padahal yang pada akhirnya harus kita andalkan sebagai bukti adalah pengetahuan kita tentang pengalaman sekilas dan subjektif.
Masalahnya, menurut Hume, adalah kita tidak memiliki cara untuk menetapkan sensasi sebagai indikator yang dapat diandalkan dari keberadaan objek eksternal yang mereka anggap sebagai penyebabnya.
Memang, kesulitan untuk menghindari skeptisisme yang cukup radikal dalam batasan fundamentalisme klasik adalah salah satu alasan mengapa banyak filsuf kecewa dengan pandangan tersebut.

Justifikasi Noninferensial

Para fundamentalis klasik mengacu pada fondasi pengetahuan dan keyakinan yang dibenarkan dalam berbagai cara — misalnya: keyakinan yang dibenarkan secara noninferensial, kebenaran yang terbukti dengan sendirinya, kebenaran yang terbukti secara langsung, keyakinan yang tidak dapat diperbaiki, keyakinan yang tidak dapat salah, dan sebagainya — tetapi tidak ada konsensus tentang apa menganugerahkan status dasar pada suatu keyakinan.
Beberapa, mengikuti Descartes, mencari dasar dalam kepercayaan yang tidak mengakui kemungkinan kesalahan.
Seperti yang akan kita lihat, kemungkinan yang dipertanyakan dapat diinterpretasikan dalam beberapa cara yang berbeda, tetapi para fundamentalis klasik biasanya menggunakan konsep kemungkinan yang sangat kuat: Jika sebuah keyakinan menjadi fondasi, maka keyakinan itu pasti salah. Memiliki keyakinan entah bagaimana harus mengandung kebenarannya.
Jadi Descartes terkenal mengaku menemukan dasar yang ideal untuk pengetahuan dalam keyakinan seseorang itu ada. Sepele tampaknya benar bahwa jika seseorang S benar-benar percaya bahwa dia ada, keyakinan itu tidak mungkin salah. S harus ada untuk percaya bahwa S ada (atau berada dalam kondisi sadar lainnya).
Masih ada lagi kaum fundamentalis yang berusaha mengidentifikasi pembenaran non-referensi dengan fakta apa pun yang menjadi pembuat kebenaran untuk dugaan keyakinan yang dibenarkan secara non-referensi.
Jadi, misalnya, beberapa ahli dasar akan mengklaim bahwa pembenaran saya untuk percaya bahwa saya kesakitan — padahal saya sakit — adalah rasa sakit itu sendiri.
Tentu saja, pandangan seperti itu hampir tidak memenuhi syarat sebagai teori filosofis sampai pendukungnya memberikan penjelasan yang berprinsip tentang bagaimana beberapa pembuat kebenaran membenarkan kita dalam mempercayai klaim yang mereka buat benar, sedangkan yang lain tidak.
Meskipun tidak selalu dijabarkan, banyak pendiri klasik lainnya mencari sumber pengetahuan dasar dalam beberapa hubungan (selain kepercayaan) yang diperoleh antara orang beriman dan kondisi kebenaran dari apa yang diyakini.
Salah satu metafora yang sering digunakan adalah konsep kenalan.
Ketika seseorang percaya bahwa dia kesakitan ketika dia kesakitan, misalnya, dia secara langsung mengenal atau dihadapkan dengan rasa sakit itu sendiri (keadaan yang membuat benar proposisi itu diyakini).
Ini adalah konfrontasi langsung orang yang mengetahui dengan aspek realitas yang relevan yang sesuai dengan kebenaran yang meniadakan kebutuhan akan kesimpulan apa pun.
Variasi lain pada pandangan mungkin bersikeras bahwa pembenaran noninferensial tidak hanya terdiri dari pengenalan dengan fakta bahwa adalah pembuat kebenaran untuk keyakinan seseorang tetapi juga pengenalan dengan korespondensi antara pembawa kebenaran (kadang-kadang dianggap sebagai pemikiran atau “gambaran” dari kenyataan ) dan pembuat kebenaran.
Selain pengenalan langsung dengan fakta kontingen yang dapat menghasilkan keyakinan yang dibenarkan secara noninferensial dalam proposisi empiris, mungkin juga ada pengenalan langsung dengan hubungan logis yang ada antara proposisi, keadaan, atau properti yang menghasilkan pengetahuan langsung tentang kebenaran yang diperlukan.
Jadi, misalnya, seseorang mungkin mengklaim bahwa pembenaran noninferensial seseorang untuk meyakini bahwa bujur sangkar memiliki empat sisi sebagian ditentukan oleh kenalan seseorang dengan sifat-sifat bujursangkar dan memiliki empat sisi dan cara yang sebelumnya berisi yang terakhir.
Atau orang mungkin berpendapat bahwa pembenaran noninferensial seseorang untuk meyakini bahwa tidak ada yang bisa menjadi merah seluruhnya dan biru secara keseluruhan pada saat yang sama sebagian ditentukan oleh kenalan seseorang dengan cara merah tidak termasuk biru.
Pada pandangan di atas, seseorang dapat menempatkan sumber pengetahuan dasar a priori dan a posteriori dalam hubungan kenalan yang sama. Secara tradisional, filsuf telah membuat banyak perbedaan antara pengetahuan apriori (pengetahuan tentang kebenaran yang diperlukan yang dalam arti tertentu terlepas dari pengalaman inderawi) dan pengetahuan a posteriori (pengetahuan tentang kebenaran kontingen yang entah bagaimana bergantung pada pengalaman indera).
Tetapi sulit untuk melihat dalam arti apa pengetahuan tentang kepercayaan seseorang, misalnya, cocok dengan cara tradisional untuk membuat perbedaan.
Orang yang percaya bahwa akan hujan besok adalah kebenaran kontingen yang diketahui, tetapi tampaknya pengetahuan tentang kebenaran itu tidak bergantung pada pengalaman indera.
Pada teori kenalan, perbedaan antara pengetahuan apriori dan a posteriori mungkin lebih baik dianggap lebih terletak pada sisi relata relasi kenalan daripada pada sumber pengetahuan.

Kritik

Fondasionalisme klasik mendapat serangan besar dari berbagai arah. Klausul kedua dari prinsip pembenaran inferensial sangat kontroversial.
Ada kekhawatiran bahwa itu adalah persyaratan yang terlalu kuat untuk pembenaran inferensial dan mungkin hanya mengundang kemunduran yang kejam.
Dalam menilai klaim bahwa pembenaran inferensial memerlukan akses ke hubungan probabilitas antara premis seseorang dan kesimpulan seseorang, penting untuk memastikan bahwa argumen yang dipertimbangkan tidak bersifat entimematik. seperti yang biasa kita bicarakan, adalah wajar untuk menggambarkan awan gelap di atas kepala sebagai bukti datangnya badai.
Tetapi diragukan bahwa kehadiran awan dengan sendirinya merupakan keseluruhan bukti yang digunakan orang untuk memprediksi badai; ini adalah awan gelap bersama dengan pengetahuan seseorang tentang hubungan masa lalu antara awan gelap dan badai.
Seseorang mungkin berpendapat bahwa ketika seseorang menganggap benar-benar tidak penalaran entimematik kurang masuk akal untuk menganggap seseorang membutuhkan pengetahuan tentang hubungan antara premis dan kesimpulan untuk secara sah menyimpulkan kesimpulannya.
Namun, bahkan dalam kasus argumen yang valid secara deduktif, ada banyak alasan yang masuk akal untuk klaim bahwa seseorang tidak dapat memperoleh pembenaran untuk mempercayai kesimpulan dari argumen kecuali jika seseorang tidak hanya memiliki alasan untuk mempercayai premis-premis tersebut tetapi juga melihat hubungan antara premis dan premis. kesimpulan.
Untuk menghindari kemunduran, orang membutuhkan pengetahuan noninferensial tentang hubungan antara premis dan kesimpulan; dan meskipun tidak sulit untuk meyakinkan diri sendiri bahwa seseorang dapat menemukan tanpa kesimpulan bahwa satu proposisi memerlukan proposisi lain, jauh lebih sulit untuk meyakinkan diri sendiri bahwa seseorang hanya dapat “melihat” koneksi probabilitas.
Tanpa kesadaran noninferensial tentang kemungkinan, bagaimanapun, skeptisisme muncul di cakrawala.
Tentu saja, dalam memutuskan apa yang seseorang dapat atau tidak dapat dibenarkan secara noninferensial dalam percaya, pertanyaan tentang apa yang mungkin merupakan pembenaran non-referensi perlu ditangani.

Teori Koherensi Pembenaran

Secara historis, alternatif utama lain dari fondasionalisme klasik adalah teori koherensi pembenaran. Koherentis menolak asumsi para fundamentalis klasik bahwa pembenaran adalah struktur yang linier. 
Menurut para koherentis, tidak ada jalan keluar dari lingkaran kepercayaan seseorang — tidak ada yang bisa membenarkan sebuah keyakinan selain keyakinan lain.
Tetapi seseorang tidak membenarkan suatu keyakinan dengan mengacu pada keyakinan lain yang dibenarkan sebelumnya.
Sebaliknya, setiap kepercayaan dibenarkan dengan mengacu pada kesesuaiannya dengan seluruh sistem kepercayaan.
Ketika setiap keyakinan melakukan bagiannya dalam berkontribusi pada gambaran dunia yang jelas dan koheren, setiap keyakinan dibenarkan.
Namun, para koherentis menghadapi dilema yang serius, Koherentis harus memilih antara pandangan bahwa koherensi dengan sendirinya memberikan status epistemik positif pada keyakinan yang koheren, dan pandangan bahwa kesadaran seseorang akan koherensi antara keyakinan yang memberikan status tersebut.
Jika para koherentis menerima tanduk pertama dari dilema, mereka ditinggalkan dengan pandangan yang tampaknya rentan terhadap contoh yang berlawanan.
Apakah seseorang benar-benar ingin mengizinkan bahwa jika seseorang berkonsultasi dengan ahli nujumnya dan menjadi percaya seperangkat proposisi kompleks yang secara kebetulan berpadu dengan indah — meskipun karena kerumitannya, orang tidak akan pernah dapat menemukan koherensi itu — semua keyakinan yang dipermasalahkan dibenarkan? Namun, jika seseorang mensyaratkan bahwa seseorang harus menyadari koherensi di antara keyakinannya untuk memperoleh pembenaran bagi keyakinan tersebut, ia sekali lagi menghadapi kemunduran yang mendorong begitu banyak orang ke fondasionalisme.
Untuk menyadari koherensi, seseorang harus menyadari fakta — yaitu, memiliki keyakinan yang dibenarkan — bahwa seseorang memiliki keyakinan yang dimiliki dan bahwa mereka berdiri dalam berbagai koneksi logis dan probabilistik.
Tetapi bagaimana seseorang mengetahui apa yang dipercayainya? Jika seseorang menjawab dalam hal koherensi yang dapat diaksesnya, masalah muncul lagi. Jika seseorang memberi diri sendiri akses langsung yang tidak bermasalah ke keyakinan seseorang dan hubungan yang ada di antara mereka, ia hanya kembali ke fondasionalisme klasik.