Feelsafat.com – Fenomenalisme adalah Konsepsi filosofis yang beranggapan bahwa manusia hanya dapat mengetahui sisi eksternal dari fenomena, bukan esensi dari hal-hal, proses, dan lainnya. Fenomenalisme dapat dibagi menjadi onotologi dan sebagai teori pengetahuan.

Fenomenalisme : Pengertian, Filsafat, dan Sejarah

Filsafat Fenomenalisme

Dalam Ontologi, Fenomenalisme adalah Gagasan bahwa satu-satunya yang ada adalah fenomena, yang dengannya fenomena psikis biasanya dipahami, isi kesadaran. Akan tetapi, kadang-kadang dianggap bahwa fenomena dalam beberapa kombinasi dianggap sebagai fisik, dalam kombinasi lain dianggap sebagai mental.
Sedangkan dalam Teori Pengetahuan, Fenomenalisme adalah Pandangan bahwa satu-satunya hal yang kita dapat mencapai pengetahuan (empiris) adalah fenomena (= yang diberikan dalam kesadaran), sering kali bertentangan dengan noumen atau benda itu sendiri.
Fenomenalisme karenanya dapat dianggap sebagai bentuk radikal dari Empirisme atau Idealisme .
Kritikus berpendapat bahwa, dalam proses menghilangkan objek material dari bahasa dan menggantinya dengan proposisi hipotetis tentang pengamat dan pengalaman, tampaknya mengikat kita pada keberadaan kelas baru objek ontologis sama sekali, yaitu data indra yang dapat ada secara independen dari pengalaman.
Yang lain berpendapat bahwa anggapan pengamat material yang tidak dapat direduksi (atau pengamat potensial) mengharuskan keberadaan pengamat kedua untuk mengamati yang pertama (dan yang ketiga untuk mengamati yang kedua, dll), yang mengarah pada kemunduran yang tak terbatas.
Keberatan lain berasal dari relativitas persepsi(mis. wallpaper putih tampak putih di bawah cahaya putih dan merah di bawah lampu merah), dan menanyakan atas dasar apa kita memutuskan hipotesis mana yang benar jika kita dibatasi untuk hanya mengandalkan indra.

Sejarah Fenomenalisme

Perkembangan Fenomenalisme sebagai pandangan ontologis tentang hakikat keberadaan dapat ditelusuri kembali pada George Berkeley dengan pemikiran Idealisme Subjektifnya , yang kemudian diuraikan lebih lanjut oleh David Hume.
Keyakinan Berkeley adalah jenis teori bundel awal (gagasan bahwa objek terdiri dari himpunan , atau kumpulan , ide atau persepsi ), dan bahwa ketika karakteristik suatu objek tidak lagi dirasakan atau dialami oleh siapa pun, maka objek tersebut secara efektif tidak ada lagi (meskipun Berkeley berpendapat bahwa Tuhanselalu merasakan segala sesuatu, dengan demikian mempertahankan keberadaan objek yang tidak dapat diamati oleh manusia).
Ahli empiris abad ke-19 John Stuart Mill mengembangkan teori persepsi fenomenalis pertama yang biasa disebut sebagai Fenomenalisme Klasik, yang tidak memerlukan campur tangan Tuhan. Dia berbicara tentang objek fisik sebagai “kemungkinan pengalaman permanen” .
Sebagai teori, bagaimanapun, fenomenalisme dapat ditelusuri ke Transendental Idealisme dari Immanuel Kant . Dia menegaskan bahwa pengetahuan terbatas pada fenomena, meskipun dia tidak pernah menyangkal atau mengesampingkan keberadaan objek yang tidak dapat diketahui melalui pengalaman (“benda-dalam-dirinya” atau noumena ), bahkan jika mereka tidak dapat dibuktikan.
Bentuk Fenomenalisme yang bahkan lebih ekstrem dirumuskan oleh filsuf Bohemian-Austria Ernst Mach, dan dikembangkan dan disempurnakan oleh Bertrand Russell , A.J Ayer dan gerakan Positivisme Logis . Fenomena sensorik, bagi Mach, adalah “data murni” tanpa perlu dialami oleh pikiran atau kesadaran subjek. Positivis logis kemudian merumuskan doktrin Fenomenalisme dalam istilah linguistik .
Baca Juga:  Internalisme : Pengertian, Epistemologi dan Etika Internalisme