Feelsafat.com – Marx telah dikritik serius oleh feminis modern karena pandangannya tentang perempuan, pembebasan mereka, dan peran yang akan dimainkan sosialisme dalam pembebasan ini.

Feminisme Modern dan Marx
Saya ingin mencoba, sebisa mungkin, untuk mematahkan oposisi dan permusuhan antara Marx dan feminisme.
Saya pikir jika kita memahami Marx dengan benar, pemikirannya dapat membangkitkan simpati yang jauh lebih banyak dari para feminis daripada yang sampai sekarang terjadi. Ini tentu tidak berarti, bagaimanapun, bahwa Marx, pada abad ke-19, mengembangkan teori feminis yang cukup gila, atau bahwa dia mengatakan segalanya, atau bahkan sangat banyak, tentang apa yang penting untuk dikatakan tentang kondisi perempuan dan pembebasan mereka, atau bahkan bahwa dia mendirikan fondasi yang darinya seseorang dapat memperoleh semua, atau bahkan sangat banyak, dari apa yang harus dikatakan di bidang ini.
Nyatanya, akan menjadi aneh untuk membuat asumsi seperti itu tentang seorang ahli teori yang menulis di awal proses sejarah yang kita sebut gerakan feminis modern, dan yang dirinya sendiri berpendapat bahwa kesadaran hanya dapat muncul dari proses sejarah panjang yang melibatkan dialektika. interaksi antara teori dan praktik.
Namun asumsi aneh seperti itu sering dibuat tentang Marx oleh feminis modern, tidak secara serius, tentu saja, tetapi untuk memberhentikannya.
Saya ingin mencoba memperdebatkan sesuatu yang sangat sederhana di sini, hanya bahwa Marx memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan, memiliki lebih sedikit kekurangan, dan dapat lebih berguna untuk teori feminis modern daripada yang sering dianggap sebagai kasus.
Seorang kritikus dapat membuat satu atau lebih dari klaim berikut tentang relevansi pemikiran Marx dengan teori feminis modern.
Pertama, seseorang mungkin mengklaim bahwa beberapa atau semua pandangan yang berbeda dan sentral dalam pemikiran Marx secara konseptual tidak sesuai, bahwa mereka bertentangan dengan beberapa atau semua pandangan yang menjadi sentral atau fundamental bagi teori feminis modern.
Ini akan menjadi kasus terburuk. Saya akan mencoba untuk menyatakan bahwa mereka yang memegang pandangan ini salah dalam membaca Marx.
Kedua, orang mungkin mengklaim bahwa meskipun pemikiran Marx tidak bertentangan dengan teori feminis modern, namun pemikiran Marx secara konseptual tidak relevan dengan, dan tidak dapat memberikan kontribusi yang serius terhadap, teori feminis modern, baik karena pemikirannya di bidang ini sepele atau cacat atau karena Marx sama sekali tidak menyadari, atau tidak cukup memperhatikan, isu-isu feminis.
Tuduhan ini tidak seserius tuduhan pertama, tapi tetap serius, Mungkin dapat dimaafkan untuk tidak mengeluarkan upaya apa pun dalam menganalisis masalah feminis ketika menulis teks teoretis tentang astronomi atau matematika, tetapi tidak dalam menulis teks tentang teori sosial, politik, dan ekonomi sebanyak yang dilakukan Marx.
Saya akan berpendapat bahwa mereka yang membuat klaim semacam ini tentang Marx tidak meluangkan waktu secara konseptual untuk membongkar pemikirannya.
Jenis klaim ketiga yang mungkin dibuat di sini adalah bahwa Marx sangat sering gagal membahas kondisi perempuan atau pembebasan mereka, yaitu, dibandingkan dengan hal-hal lain yang menjadi perhatiannya, pertanyaan feminis secara radikal kurang mendapat ruang dalam tulisan-tulisan Marx.
Ini, tidak dapat disangkal, benar sekali tentang Marx.
Dan, sekali lagi, jika seseorang menulis teori sosial, politik, atau ekonomi, daripada teori astronomi atau matematika, ini adalah tuduhan yang serius.
Namun, pada saat yang sama, kita harus menyadari bahwa tuduhan ini, meskipun benar sepenuhnya, juga sangat sesuai dengan klaim bahwa secara konseptual, ketika pemikiran Marx (yang selalu padat, sulit, dan tidak jelas) dibongkar dengan hati-hati, mungkin sangat relevan dengan, dan sangat berguna untuk, teori feminis modern.
Ini, pada kenyataannya, adalah apa yang akan saya coba untuk perdebatkan berikut ini.
Ahli teori kontemporer seperti Balbus, Baudrillard, dan Sahlins berpendapat bahwa di jantung pemikiran Marx kita menemukan komitmen pada keunggulan produksi, yaitu, pada tesis bahwa kondisi ekonomi, kekuatan dan hubungan produksi, mendominasi dalam menentukan semua aspek dari dunia sosiokultural dan mereka melakukannya di semua bentuk masyarakat dan di semua zaman sosial.
Tesis ini, yang paling-paling benar hanya untuk masyarakat kapitalis modern, menurut mereka, secara tidak sah diproyeksikan kembali ke semua bentuk masyarakat sebelumnya oleh Marx? Jika seseorang berpegang pada tesis ini, maka orang juga harus berpendapat bahwa kondisi ekonomi menjelaskan dan menentukan sifat, asal, dan perkembangan keluarga, pembagian kerja berdasarkan gender, dominasi laki-laki, dan dari semua hal serupa dan terkait lainnya.
Tentu saja, bagi Marx, karena kondisi ekonomi berbeda dari masyarakat ke masyarakat dan karena mereka berkembang dan berubah dari zaman ke zaman, pengaruhnya terhadap keluarga, pembagian kerja berdasarkan gender, dan dominasi laki-laki juga akan berbeda dan berubah.
Oleh karena itu, bagaimanapun, semua perbedaan dan perubahan ini harus ditentukan oleh, dan dijelaskan dalam istilah, kondisi ekonomi.
Bagi banyak feminis modern, pandangan ini dipandang secara fundamental tidak sesuai dengan ciri-ciri dasar dan esensial tertentu dari teori feminis modern.
Pertama-tama, telah diklaim bahwa komitmen terhadap produktivisme semacam itu menyebabkan Marx gagal memperhitungkan kepentingan fundamental dari banyak aktivitas tradisional perempuan yang nonekonomi, nonproduktif, atau yang secara tradisional telah dikecualikan dari area produksi ekonomi.
Hal ini terutama terjadi pada aktivitas perempuan dalam keluarga dan reproduksi.
Selain itu, telah diklaim bahwa komitmen terhadap produktivisme semacam itu membuat Marx mereduksi penindasan perempuan hanya pada aspek lain penindasan ekonomi dan mengabaikan cara bahwa, bahkan dalam masyarakat kapitalis modern, penindasan perempuan terus dihubungkan dengan faktor-faktor non-ekonomi.
Seperti yang dikatakan Harding: masalah ekonomi. Pembatasan penyebab material menjadi ekonomi adalah pembatasan reduksionis yang tidak dapat dibenarkan … hubungan ekonomi tidak dapat menangkap sebagian besar hubungan sosial di mana bayi dan anak-anak berpartisipasi .., skema penjelas marxis … juga seksis dalam kategori ekonomi tersebut. karena kelas dan basis material (dipahami dalam cara tradisional sebagai basis ekonomi) bahkan bukan kategori yang tepat untuk memahami aspek penting dari hubungan sosial kehidupan keluarga? Selain itu, telah dikemukakan bahwa tesis keunggulan produksi membuat Marx berpikir karena asal mula dan perkembangan dominasi laki-laki disebabkan oleh kondisi ekonomi, jika kondisi ekonomi ini secara fundamental berubah, jika kapitalisme digulingkan dan keunggulan produksi. mengatasi, dominasi laki-laki juga akan otomatis berakhir.
Hal ini, menurut banyak feminis, tidak masuk akal. Dalam pandangan mereka, dominasi laki-laki tidak hanya disebabkan oleh kondisi ekonomi semata. Itu ada jauh sebelum kondisi ekonomi mendominasi, yang Hal ini hanya dilakukan dalam masyarakat kapitalis modern. Hal ini tentu saja tidak berarti dominasi perempuan belum banyak dipengaruhi oleh kondisi ekonomi, khususnya dalam masyarakat kapitalis.
Memang demikian, tetapi kondisi ekonomi saja tidak membawa asal dan perkembangan dominasi laki-laki, tidak menjelaskan semua aspek dominasi laki-laki bahkan dalam masyarakat kapitalis modern, dan penghapusan kapitalisme dan keunggulan kondisi ekonomi tidak akan secara otomatis. menghilangkan semua aspek dominasi laki-laki.
Dominasi laki-laki bahkan ada dalam masyarakat sosialis kontemporer. Juga, seperti yang dikatakan oleh Michelle Rosaldo, keragaman peran gender yang luar biasa dapat ditemukan jika seseorang membandingkan budaya yang berbeda.
Para antropolog bahkan menemukan bahwa sikap atau aktivitas yang terkait dengan peran perempuan dalam satu budaya dapat dikaitkan dengan peran laki-laki dalam budaya lain, atau dapat dilarang baik untuk laki-laki maupun perempuan di budaya lain.
Setiap masyarakat yang dikenal mengakui perbedaan antara jenis kelamin, tetapi aktivitas pria sebagai lawan aktivitas wanita selalu dianggap lebih penting dan bernilai lebih tinggi (setidaknya oleh pria).
Dengan kata lain, dominasi laki-laki ditemukan di semua budaya. Apa yang dilakukan pria lebih penting daripada apa yang wanita lakukan di semua budaya, terlepas dari kenyataan bahwa apa yang wanita lakukan di satu budaya mungkin dilakukan pria di budaya lain.
Tidak peduli apa yang wanita lakukan; itu akan selalu kurang penting (setidaknya untuk pria).
Rosaldo selanjutnya menyarankan bahwa dengan adanya keragaman semacam ini, kemungkinan besar dominasi laki-laki tidak dapat dijelaskan oleh sebab tunggal, universal, atau perlu. Ini lebih mungkin dijelaskan oleh konstelasi faktor-faktor yang berbeda.
Meskipun dia tidak menyebutkannya, ini cenderung mengesampingkan keunggulan kondisi ekonomi sebagai satu penjelasan universal. Selain itu, seperti yang ditunjukkan oleh banyak ahli teori feminis modern, reproduksi – yang mencakup persalinan, pengasuhan, dan pengasuhan anak adalah aspek paling sentral dan fundamental dari sosialisasi individu dan oleh karena itu dari perkembangan dunia sosial.
Mengabaikan ini atau menundukkannya pada produksi ekonomi berarti menghapus peran perempuan dalam sosialisasi manusia dan perkembangan dunia sosial.
Terlepas dari kenyataan bahwa baik Marx maupun Engels di beberapa tempat bersikeras bahwa produksi dan reproduksi harus dianggap sebagai kondisi material fundamental yang menentukan.
Dunia sosiokultural kita, jika seseorang yakin bahwa Marx berpegang pada keunggulan produksi, ini berarti bahwa karyanya Pengakuan akan pentingnya reproduksi akan bertentangan dengan keunggulan produksi atau bahwa hanya basa-basi yang akan diberikan kepada pentingnya dan kemandirian reproduksi, padahal ia akan dimasukkan ke dalam dan disubordinasikan ke produksi.
Namun, seperti telah saya katakan di tempat lain, tidak demikian halnya bagi Marx, bahwa kondisi ekonomi mendominasi di semua masyarakat dan di semua zaman.
Di Capital, Marx mencatat keberatan seorang kritikus yang menyatakan bahwa meskipun kondisi ekonomi yang dominan benar bagi masyarakat modern, itu tidak benar “untuk abad pertengahan, di mana Katolikisme, atau untuk Athena dan Roma, di mana politik, menjadi penguasa tertinggi. . ” Dan, jauh dari menolak klaim ini, Marx menganggapnya jelas.
Selain itu, ia mengakui bahwa “cara mereka memperoleh mata pencaharian yang menjelaskan mengapa di sini politik, dan di sana Katolik, memainkan peran utama. ” Ia mengakui bahwa kondisi nonekonomi memainkan peran utama. Juga tidak dapat dikatakan bahwa Kondisi ekonomi masih mendominasi, bagi Marx, karena mereka menentukan kondisi nonekonomi mana yang mendominasi.
Dalam Pengantar Grundrisse, Marx mengatakan bahwa seni di dunia kuno “sama sekali tidak sesuai [ed] .., dengan basis material” Melainkan mitologi, imajinasi, yang mendominasi, dan inilah yang membuat kebesaran seni Yunani – sebuah kebesaran yang menjadi tidak mungkin karena kondisi ekonomi, bukan imajinasi, akhirnya mendominasi di dunia modern. , pemahaman yang cermat tentang diskusi Marx tentang metode dalam Pengantar Grundrisse akan menunjukkan bahwa kondisi ekonomi tidak pernah mendominasi bahkan dalam masyarakat modern.
Marx mengatakan kepada kita bahwa tidak mungkin mempelajari ekonomi kondisi masyarakat mana pun sampai peneliti telah mengerjakan kategori ekonomi (yang mampu memahami kondisi masyarakat modern yang sangat berkembang) ke dalam struktur konseptual, apa yang dia sebut sebagai pemikiran-konkret, yang oleh filsuf sains kontemporer disebut sebagai paradigma, atau apa yang disebut Sahlins sebagai skema simbolik.
Dan hanya setelah kita memiliki paradigma ini dan melalui paradigma inilah kita dapat mulai mempelajari konkret yang sebenarnya – yaitu, masyarakat yang ada dan perkembangan sejarah masa lalunya.
Oleh karena itu, pengaruh kondisi ekonomi dalam masyarakat hanya dapat dipahami setelah kita memiliki paradigma ini dan melalui paradigma ini.
Sebelum kita membuat paradigma, kata Marx, kami hanya memiliki konsepsi yang kabur dan kacau. Hanya setelah kita membangun paradigma ini kita dapat memperoleh pemahaman yang jelas dan ilmiah tentang beton yang sebenarnya.
Paradigma ini, menurut Marx, akan memungkinkan kita untuk mengetahui secara akurat konkret yang sebenarnya.
Itu tidak memberi kita penampilan belaka yang terputus dari hal-dalam-dirinya yang tidak diketahui seperti untuk Kant.
Namun demikian, apa yang kita ketahui bergantung pada paradigma ini.
Jadi, misalnya, jika paradigma diubah, pemahaman kita tentang pengaruh kondisi ekonomi terhadap kita juga akan berubah.
Bagi Marx, masa lalu ditafsirkan dari perspektif tertentu, Cukup jelas bahwa jika paradigma atau perspektif ini diubah, kita akan melihat masa lalu secara berbeda.
Jika, pada suatu waktu di masa depan, dalam bentuk organisasi sosial yang berbeda dari yang sekarang ada, atau dari yang ada pada saat Marx menulis, para penyelidik harus menyusun paradigma untuk menjelaskan organisasi sosial mereka dan kemudian melihat ke masa lalu untuk mencoba memahami bagaimana mereka bisa sampai di tempat mereka sekarang, aspek-aspek yang sangat berbeda dari masa lalu akan dilupakan sebagai faktor penting yang memungkinkan perkembangan itu.
Pandangan mereka tentang masa lalu mungkin terlihat sangat berbeda dari pandangan kita, atau pandangan Marx, tentang masa lalu.
Yang harus kita perhatikan di sini adalah bahwa metode Marx itu sendiri memberikan keunggulan pada yang simbolis, nonekonomi, konseptual, tidak hanya dalam masyarakat pramodern tetapi dalam semua periode sejarah.
Paradigma, simbolik, merupakan prasyarat yang diperlukan untuk memahami dampak kondisi ekonomi dan cara mereka mendominasi dalam masyarakat.
Paradigma ini akan memungkinkan kita untuk memahami secara akurat pengaruh kondisi ekonomi terhadap diri kita dan dunia kita, tetapi kita harus memperhatikan bahwa kondisi ekonomi ini hanya dapat dipahami di dalam dan melalui paradigma.
Simbolik kemudian adalah yang utama dan pemahaman kita tentang kondisi ekonomi bergantung pada simbolik.
Selain itu, tidak perlu melanjutkan dari sini untuk bersikeras, namun, bagi Marx, adalah, ketika semua dikatakan dan dilakukan, kondisi ekonomi yang akhirnya menentukan konstruksi simbolis paradigma kita dan dengan demikian kondisi ekonomi pada akhirnya lebih fundamental dari simbolik.
Ini tidak dapat menjadi posisi Marx karena, jika kita hanya dapat memahami pengaruh kondisi ekonomi setelah kita memiliki paradigma dan melalui paradigma ini, secara teoritis tidak mungkin untuk memahami bagaimana kondisi ekonomi menentukan konstruksi simbolik dari paradigma sebelum kita memiliki paradigma. paradigma.
Jika kita melihat bahwa Marx – setidaknya dalam Grundrisse dan tulisan-tulisan selanjutnya – menolak gagasan tentang keunggulan kondisi ekonomi – setidaknya dalam arti kasar apa pun dari keutamaan semacam itu – dan bahwa dia menolak keutamaan seperti itu sama sekali di masyarakat awal, Maka menjadi sangat jelas bahwa kita tidak harus menerima gagasan bahwa kondisi ekonomi semata-mata bertanggung jawab untuk menentukan dan menjelaskan asal usul, kebangkitan, dan perkembangan keluarga, pembagian kerja berdasarkan gender, dan dominasi laki-laki.
Dengan demikian, menjadi sangat mungkin untuk berpendapat bahwa sebelum kondisi ekonomi mendominasi dominasi perempuan oleh laki-laki adalah dominasi pribadi, seperti di Yunani kuno sebelum kondisi ekonomi mendominasi, imajinasi dan mitologi mampu mendominasi budaya. Selain itu, menjadi sangat mungkin, sambil tetap konsisten dengan pemikiran Marx, untuk menyatakan bahwa faktor-faktor lain selain faktor ekonomi – faktor alam atau biologis, faktor budaya, skema simbolik atau mitologis yang berbeda, faktor psikologis – mungkin relevan sebagai penjelasan di sini.
Dengan kata lain, penjelasannya dibiarkan terbuka; tidak ditetapkan sebelumnya bahwa penjelasannya harus ekonomis.
Namun, kita tidak perlu membatasi diri pada pertimbangan abstrak dari pandangan Marx tentang metode.
Dalam Ideologi Jerman, Marx dengan sangat jelas memperlakukan keluarga, reproduksi, pembagian kerja secara seksual, dan dominasi laki-laki sebagai faktor-faktor ekstra-ekonomi yang mandiri, alami. Awalnya, pembagian kerja adalah “tidak lain adalah pembagian kerja dalam tindakan seksual, kemudian pembagian kerja yang berkembang secara spontan atau ‘secara alami’ berdasarkan kecenderungan alami (misalnya, kekuatan fisik), kebutuhan, kecelakaan, dll., Dll.
Pembagian kerja berdasarkan jenis kelamin ini mendahului dominasi faktor ekonomi.
Ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada produksi, tidak ada aktivitas ekonomi, yang terjadi pada saat ini.
Orang jelas harus makan. Juga bukan untuk mengatakan bahwa pembagian kerja seksual atau keluarga dapat dengan bersih dipisahkan, diisolasi, dari kegiatan ekonomi, yang tidak ada hubungannya dengan, tidak mempengaruhi, atau tidak dipengaruhi sama sekali oleh, kegiatan ekonomi.
Tetapi dapat dikatakan bahwa ini adalah tahap paling awal sejarah di mana di antara semua faktor yang membentuk dunia sosiokultural, faktor-faktor spesifik yang terkait dengan produksi, ekonomi, belum mendominasi dalam menentukan semua sisa budaya.
Dan ekonomi tidak mendominasi, untuk Marx, seperti yang kita miliki terlihat di Grundrisse, bahkan hingga dunia Yunani kuno, di mana mitologi, imajinasi, masih mendominasi. Dalam Ideologi Jerman, Marx berkata, Bentuk properti pertama adalah properti kesukuan.
Ini sesuai dengan tahap produksi yang belum berkembang, di mana seseorang hidup dengan berburu dan memancing, dengan memelihara ternak atau, paling banyak, dengan pertanian.
Pembagian kerja pada tahap ini masih sangat dasar dan terbatas pada perluasan lebih lanjut dari pembagian kerja alami yang ada dalam keluarga.
Oleh karena itu, struktur sosial terbatas pada perluasan keluarga: kepala suku patriarkal, di bawah mereka adalah anggota suku, akhirnya budak.
Perbudakan laten dalam keluarga hanya berkembang secara bertahap seiring dengan bertambahnya populasi, pertumbuhan keinginan, dan dengan perluasan hubungan luar, baik perang maupun barter.
Di sini, seperti dalam kutipan sebelumnya, jelas bahwa produksi ekonomi sangat tidak berkembang sehingga bukan itu tetapi pembagian kerja seksual alami – karena berkembang secara spontan, secara alami, atau melalui kecenderungan alami – menyebabkan pembagian kerja berkembang di masyarakat. 
Selain itu, keluarga, bukan kekuatan ekonomi di luar keluarga, yang menimbulkan struktur sosial yang luas pada saat ini.
Keluarga tentunya tidak sepenuhnya lepas dari kegiatan ekonomi atau produktif, tetapi keluarga tidak didominasi dan ditentukan secara eksklusif oleh faktor ekonomi.
Marx juga berkata, “Keadaan ketiga yang, sejak awal, memasuki perkembangan sejarah, adalah bahwa laki-laki, yang dengan lengah menciptakan kembali kehidupan mereka sendiri, mulai membuat laki-laki lain, untuk menyebarkan jenis mereka: hubungan antara laki-laki dan perempuan, orang tua dan anak-anak, keluarga.
Keluarga, yang pada mulanya merupakan satu-satunya hubungan sosial, menjadi kemudian, ketika peningkatan kebutuhan menciptakan hubungan sosial baru dan peningkatan populasi kebutuhan baru, bawahan.
Reproduksi, juga adalah Keaslian, kondisi alamiah yang menentukan sejarah perkembangan masyarakat, yang menentukan perkembangan keluarga, yang semula merupakan satu-satunya hubungan sosial – dan, dalam kutipan sebelumnya, semua hubungan sosial lainnya merupakan perpanjangan dari keluarga semata.
Semua ini sebelum kondisi ekonomi mendominasi. Sangat sesuai dengan ini, sejauh yang saya lihat, Engels berpendapat, Menurut konsepsi materialistik, faktor penentu dalam sejarah, pada akhirnya, produksi dan reproduksi hal-hal penting langsung dari kehidupan. Ini, sekali lagi, memiliki dua karakter.
Di satu sisi, produksi sarana keberadaan … di sisi lain, produksi manusia itu sendiri, perkembangbiakan spesies.
Organisasi sosial tempat orang-orang dari zaman sejarah tertentu dan negara tertentu hidup ditentukan oleh kedua jenis produksi: oleh tahap perkembangan kerja di satu sisi dan oleh keluarga di sisi lain. 
Semakin rendah perkembangan tenaga kerja dan semakin terbatas jumlah produknya .., tatanan sosial didominasi oleh kelompok kekerabatan.
Pada titik ini, sekali lagi, bukan produksi ekonomi (tenaga kerja) yang mendominasi, tetapi keluarga. 
Selain itu, seiring dengan berkembangnya produksi, produksi pertama kali berkembang di dalam keluarga atau kelompok kekerabatan, “dalam struktur masyarakat yang berdasarkan pada kelompok kekerabatan ini, produktivitas kerja semakin berkembang, dan dengannya kepemilikan dan pertukaran pribadi … sampai akhirnya ketidaksesuaian mereka membawa hasil pergolakan total.
Dalam benturan kelas-kelas sosial yang baru berkembang, masyarakat lama yang didirikan di atas kelompok-kelompok kekerabatan terpecah; sebagai gantinya muncul masyarakat baru, di mana sistem keluarga sepenuhnya didominasi oleh sistem keluarga properti.
Dengan kata lain, sementara produksi pada akhirnya mendominasi dan menghancurkan keluarga, pada awalnya berkembang di dalam keluarga dan keluarga mendominasi produksi. Selain itu, ini bukan hanya pembagian kerja seksual, reproduksi, dan keluarga yang pada awalnya dianggap sebagai faktor alamiah atau ekstra-ekonomi.
Dalam kasus ini juga dominasi laki-laki adalah salah satu dari kondisi alam yang asli, pra-ekonomi, dan alami. “Pembagian kerja. . . yang pada gilirannya didasarkan pada pembagian kerja alami dalam keluarga. . . secara bersamaan menyiratkan. . . harta benda, inti, yang bentuk pertamanya terletak pada keluarga, di mana istri dan anak-anak adalah budak dari suami.
Perbudakan laten dalam keluarga ini, meskipun masih sangat kasar, adalah bentuk kepemilikan pertama .
Dan dalam kutipan sebelumnya, Marx berkata, “Perbudakan laten dalam keluarga hanya berkembang secara bertahap dengan bertambahnya populasi, pertumbuhan keinginan, dan dengan perluasan hubungan eksternal, baik perang maupun barter.”
Di sini, dominasi laki-laki bukan semata-mata merupakan faktor alamiah, ekstra-ekonomi, tetapi lebih jauh lagi itulah yang memunculkan realitas ekonomi properti.
Di sini, Marx berbeda dari Engels, yang, dalam Origin of the Family, berpendapat bahwa tidak masuk akal untuk berpikir bahwa pada awalnya wanita adalah budak pria.
Engels berpendapat bahwa dominasi laki-laki dimulai hanya di kemudian hari dengan munculnya keluarga patriarki dan terutama pernikahan monogami.
Dan lembaga-lembaga ini muncul karena alasan ekonomi – karena kebutuhan, karena properti berkembang di tangan laki-laki, untuk melindungi hukum warisan dari pihak ayah.
Bagi Marx, dominasi perempuan tidak disebabkan oleh kondisi ekonomi, tetapi dominasi laki-laki itu sendiri menetapkan kondisi ekonomi – setidaknya bentuk pertama dari properti.
Jadi kita tidak bisa begitu saja menerima klaim kritik feminis modern tertentu bahwa, bagi Marx, keluarga, pembagian kerja secara seksual, reproduksi, dan dominasi laki-laki dipandang ditentukan oleh dan tunduk pada faktor-faktor ekonomi yang dianggap utama di semua masyarakat dan masyarakat di semua zaman.
Jika ada, yang terjadi adalah kebalikannya – faktor ekonomi tumbuh di dalam dan berkembang dari faktor alamiah ekstra-ekonomi ini.
Namun, jika setelah menyingkirkan anggapan keliru yang dipegang Marx pada keunggulan ekonomi di semua periode sejarah, kita malah menganggap pandangan Marx bahwa pembagian kerja seksual adalah wajar dalam pengertian biologis, maka, Mungkin bisa diperdebatkan, kita akan menghadapi masalah yang berbeda tetapi sama sulitnya – karena pandangan ini secara fundamental tidak sesuai dengan banyak teori feminis modern.
Seperti yang dikatakan MacKinnon kepada Marx, wanita didefinisikan oleh alam, bukan oleh masyarakat.
Baginya, seks berada dalam “substrat material” yang tidak tunduk pada analisis sosial, membuat rujukan eksplisitnya kepada wanita atau seks sebagian besar bersifat periferal atau tanda kurung. 
Dengan masalah seks, berbeda dengan kelas, Marx tidak melihat bahwa garis antara sosial dan pra-sosial adalah garis yang ditarik masyarakat.
Karyanya berbagi dengan teori liberal pandangan bahwa wanita secara alami memiliki tempat mereka ditempatkan secara sosial.
Jenis kelamin mana yang mendapat tugas mana yang pertama merupakan masalah biologi dan tetap demikian selama perubahan ekonomi.
Wanita diberi pekerjaan rumah tangga secara alami, Jika diasumsikan bahwa pembagian kerja seksual ditentukan secara alami atau biologis, ini dapat diartikan sebagai, dan telah menyiratkan, bagi banyak ahli teori non-feminis, bahwa peran wanita adalah tetap, alami, atau ditentukan secara biologis.
Tetapi seperti yang telah kita lihat di Rosaldo, tidak ada peran yang dapat dikaitkan secara universal dengan wanita di semua budaya – peran wanita sangat berbeda dalam budaya yang berbeda. Salah satu wawasan terpenting dari teori feminis modern adalah bahwa budaya mengubah perbedaan alami, biologis, seksual menjadi peran, praktik, dan institusi yang ditentukan oleh gender.
Peran-peran ini tidak pasti, abadi, universal, alami, takdir biologis. Mereka dibangun secara budaya, dimediasi secara sosial, dan secara historis ditentukan oleh budaya yang berbeda dengan cara yang berbeda.
Adalah kesalahan serius untuk berpikir bahwa Marx, dari semua orang, dapat dituduh sebagai determinisme biologis semacam itu.
Dia mengatakan dalam bahasa Jerman Ideologi, seperti yang telah kita lihat, dan juga di Capital, bahwa pembagian kerja memiliki dasar seksual yang asli, alami, tetapi ini tentu saja tidak berarti, bagi Marx, bahwa ada sesuatu yang tetap, tak terelakkan, abadi, atau ditakdirkan tentang perempuan, dan peran. 
Marx juga mengatakan, dalam Ideologi Jerman, bahwa “produksi kehidupan, baik dari kehidupan sendiri dalam kerja maupun kehidupan segar dalam prokreasi, sekarang muncul sebagai hubungan ganda: di satu sisi sebagai natural, di sisi lain sebagai relasi sosial.
Hubungan seksual tidak hanya alami atau biologis; mereka juga sosial.
Dan bagi Marx, tentunya tidak demikian halnya, bahwa biologi dapat dengan mudah menentukan sosial.
Dalam catatan kaki di Capital, Marx menyebutkan Darwin dan mengklaim bahwa, “seperti yang dikatakan Vico, sejarah manusia berbeda dari sejarah alam dalam hal ini, bahwa kita telah membuat yang pertama, tetapi bukan yang terakhir.
Dan, bagi Marx, jelas bahwa pembuatan sejarah manusia bahkan melibatkan transformasi biologis. alam.
Dalam Theories of Surplus Value, Marx membahas pandangan Darwin tentang perkembangan biologis tumbuhan dan hewan, dan kemudian berkata, “Manusia, yang berproduksi dalam masyarakat, juga menghadapi sifat yang sudah dimodifikasi (dan khususnya faktor-faktor alam yang telah diubah menjadi sarana aktivitasnya sendiri) Di tempat lain, jelas bahwa bagi Marx sejarah manusia melibatkan bahkan perubahan sifat manusia.
Dalam Kapital, Marx mengatakan bahwa seseorang “pertama-tama harus berurusan dengan sifat manusia secara umum, dan kemudian dengan sifat manusia sebagai dimodifikasi di setiap zaman sejarah. ”Ini bahkan berarti bahwa dorongan biologis dasar seperti kelaparan secara historis diubah oleh sejarah manusia; Dalam Grundrisse, kata Marx, objek bukanlah objek pada umumnya, tetapi objek tertentu yang harus dikonsumsi dengan cara tertentu, dengan cara yang dimediasi oleh produksi itu sendiri.
Lapar adalah rasa lapar, namun rasa lapar yang dipuaskan dengan daging matang yang dimakan dengan pisau dan garpu berbeda dengan rasa lapar yang memakan daging mentah dengan bantuan tangan, kuku, dan gigi.
Produksi tidak hanya menyediakan material untuk memenuhi kebutuhan, tetapi juga menyediakan kebutuhan material.
Ketika konsumsi muncul dari kekasaran dan kesegeraan alaminya yang asli – dan sisanya dalam keadaan itu akan disebabkan oleh fakta bahwa produksi masih terperangkap dalam kekasaran alami – maka itu sendiri sebagai suatu dorongan, yang dimediasi oleh objek.
Oleh karena itu, produksi tidak hanya menghasilkan suatu objek untuk subjek, tetapi juga subjek untuk objek tersebut.
Dalam Ideologi Jerman, Marx mengatakan hal yang hampir sama tentang keinginan dasar, “keinginan ini – yaitu keinginan yang ada di bawah semua hubungan … mengubah bentuk dan arahnya di bawah hubungan sosial yang berbeda.
Bahkan indra manusia diubah secara historis, “indra yang mampu memuaskan manusia, indra yang menegaskan diri mereka sendiri sebagai kekuatan esensial manusia [sedang] dikembangkan atau diwujudkan.
Tidak hanya untuk panca indera tetapi juga yang disebut indera mental, indera praktis (keinginan, cinta, dll.
Sifat manusiawi dari indra, muncul karena objeknya, berdasarkan sifat manusiawi. Pembentukan panca indera adalah hasil kerja dari seluruh sejarah dunia hingga saat ini.
Cukup jelas juga bahwa hubungan seksual antara laki-laki dan perempuan, yang menurut Marx dalam Ideologi Jerman, adalah hubungan alamiah atau biologis dan hubungan sosial, juga akan mengalami perubahan, dimediasi secara kultural, dan dimodifikasi secara historis.
Sebenarnya, seperti yang akan kita lihat lebih detail di bawah ini, bagi Marx, relasi antara laki-laki dan perempuan menunjukkan sejauh mana esensi manusia telah berubah dan berkembang? Jadi, terlepas dari kenyataan bahwa hubungan seksual, reproduksi, dan pembagian kerja seksual memiliki inti biologis yang alami, asli, ini tidak berarti, bagi Marx, bahwa hubungan semacam itu adalah tetap, takdir yang tidak berubah yang bertahan sepanjang sejarah.
Tentu saja Marx tidak mengembangkan, dengan semua kecanggihan teori feminis modern, perbedaan antara seks biologis dan peran gender yang dikonstruksi secara sosiokultural, tetapi dia pasti mengantisipasi, dan bahkan memberikan dasar untuk, perbedaan ini.
Dia jelas menarik perbedaan antara inti alami yang dikembangkan secara biologis dan cara hal ini dimodifikasi secara sosial dan historis untuk mengubah hubungan dan peran yang tumbuh dari hubungan biologis ini.
Seperti yang dikatakan Rubin, Marx pernah bertanya: “Apa itu budak Negro? Seorang pria dari ras kulit hitam.
Penjelasan yang satu sama baiknya dengan yang lain. Seorang Negro adalah seorang Negro. Dia hanya menjadi budak dalam hubungan tertentu.
Kapas spinning jenny adalah mesin untuk memintal kapas. Ia menjadi modal hanya dalam hubungan-hubungan tertentu.
Tercabut dari hubungan-hubungan ini, tidak ada lebih banyak modal daripada emas itu sendiri adalah uang atau gula adalah harga gula ” Seseorang mungkin memparafrasekan: Apa itu wanita yang dijinakkan? Seekor betina dari spesies tersebut. Penjelasan yang satu sama baiknya dengan yang lainnya.
Wanita adalah wanita. Dia hanya menjadi rumah tangga, istri, barang bergerak, kelinci playboy, pelacur, atau diktafon manusia dalam hubungan tertentu.
Robek dari Hubungan Dalam persekutuan, dia tidak lebih dari pembantu laki-laki daripada emas itu sendiri adalah uang .., dll.? Jadi, sementara perbedaan konseptual antara seks biologis dan peran gender yang dibangun secara sosial budaya, seperti yang sepenuhnya dikembangkan oleh feminis modern seperti Rubin, tidak dapat dikatakan untuk hadir dalam pemikiran Marx, inti dari konsep tersebut pasti ada dan Marx banyak berbicara tentang bagaimana hubungan biologis secara historis diubah menjadi peran yang dikonstruksi secara sosiokultural, meskipun dia tidak banyak berbicara secara khusus tentang peran gender.
Jadi, awalnya, keluarga, pembagian kerja seksual, dan reproduksi, adalah kondisi alamiah ekstra-ekonomi yang berinteraksi dengan kondisi sosial dan ekonomi dan dengan demikian diubah dari keadaan alaminya.
Akhirnya, kondisi ekonomi, terutama dengan kebangkitan kapitalisme, menjadi lebih kuat, menguasai, dan ikut menentukan kondisi alam asli tersebut.
Tetapi kenyataan bahwa kondisi-kondisi ini pada mulanya wajar dan ekstra-ekonomi menyisakan ruang bagi fakta bahwa dalam masyarakat kapitalis pun tidak mungkin menjelaskan semua aspek kondisi perempuan hanya dengan mempertimbangkan faktor-faktor ekonomi.
Penindasan terhadap perempuan, bagaimanapun, dimulai sebelum keunggulan faktor ekonomi. Selain itu, tentu tidak mengikuti semua ini bahwa pandangan Marx adalah bahwa sosialisme secara otomatis akan membebaskan perempuan, seperti yang sering dikemukakan oleh para feminis modern.
Nyatanya, agak aneh berpikir bahwa Marx akan berpendapat bahwa semua aspek dominasi perempuan sebelumnya secara otomatis akan lenyap dengan runtuhnya masyarakat kapitalis.
Dalam “Kritik Program Gotha,” dalam menggambarkan tahap pertama masyarakat komunis, Marx mengatakan bahwa apa yang “kita harus hadapi di sini adalah masyarakat komunis, bukan karena ia telah berkembang di atas fondasinya sendiri, tetapi, sebaliknya.
Sebagaimana ia muncul dari masyarakat kapitalis; yang dengan demikian dalam segala hal, secara ekonomi, moral, dan intelektual, masih dicap dengan tanda lahir masyarakat lama dari rahimnya ia muncul. ”Tidak semua aspek yang tidak menyenangkan dari masyarakat masa lalu tidak secara otomatis menghilang di bawah sosialisme; banyak dari mereka akan tetap ada dan banyak pekerjaan masih diperlukan untuk mengatasinya.
Dalam Naskah Ekonomi dan Filsafat, Marx menganggap salah satu bentuk komunisme yang mungkin muncul setelah kehancuran kapitalisme – apa yang dia sebut Komunisme “kasar” Komunisme ini, yang ditolak total oleh Marx, jauh dari mengatasi properti ‘, hanya menggeneralisasikannya dan menjadikannya milik komunitas, dan, bersamaan dengan ini, mengubah wanita menjadi milik komunal pria.
Jauh dari kasus bahwa komunisme secara otomatis akan mengatasi penindasan terhadap perempuan, komunisme kasar hanya mengkomunikasikan penindasan ini. Jadi, sekali lagi, sangat jelas, individu harus secara sadar bekerja untuk membangun masyarakat komunis yang dapat diterima dan untuk membebaskan wanita di dalamnya – hal ini tidak diharapkan terjadi secara otomatis.
Oleh karena itu, gerakan feminis dan teori feminis seharusnya tidak menundukkan diri pada gerakan sosialis dan teori sosialis.
Yang terakhir ini pasti tidak akan menyelesaikan semua masalah bagi perempuan dan akan ada banyak hal yang tersisa untuk dilakukan oleh feminis dalam masyarakat sosialis, meskipun gerakan sosialis dan teori sosialis pasti dapat dan harus berkontribusi pada gerakan feminis dan teori feminis.
Secara umum, tidaklah bermanfaat untuk mengatakan bahwa satu bentuk penindasan – terhadap wanita, ras, atau kelas – lebih fundamental daripada yang lain, bahwa yang satu adalah sumber dari mana yang lain muncul, atau bahwa mengatasi yang satu akan mengalahkan yang lain.
Satu bentuk penindasan tidak boleh direduksi ke yang lain atau ke satu teori yang akan menjelaskan semuanya.
Mereka berbeda, meski bisa berinteraksi dengan cara yang rumit. Mengatasi satu atau mengembangkan teori untuk mengatasinya mungkin membantu dalam mengatasi yang lain, mungkin menghilangkan beberapa rintangan, tetapi sepertinya tidak akan berhasil sepenuhnya.
Bahkan jika saya telah berhasil membela Marx terhadap klaim bahwa elemen sentral dan khas dari pemikirannya tidak sesuai, atau bertentangan, dengan komitmen fundamental dari teori feminis modern, tetap saja, kritikus lain mungkin membantah, dan berpendapat, bahwa apa yang Marx lakukan harus mengatakan tentang isu-isu feminis tidak memberikan kontribusi konseptual yang serius untuk teori feminis modern dan sebagian besar ia mengabaikan perempuan, mengecualikan mereka dari, atau paling-paling menganggap mereka perifer, teori serius.
Misalnya, Eisenstein berkata, “Marx tidak pernah mempertanyakan tatanan seksual hierarkis masyarakat. Ia tidak melihat bahwa ini … membuat kehidupan spesies tidak tersedia bagi wanita, dan karenanya aktualisasinya tidak dapat terjadi melalui pembongkaran sistem kelas saja. . ”
Juga telah diperdebatkan bahwa kritik Marx terhadap kepemilikan pribadi gagal untuk melihat bahwa properti dikendalikan oleh laki-laki, dan telah diklaim bahwa Marx gagal memberikan perhatian yang cukup pada reproduksi.
Cukup jelas bahwa Marx mencurahkan judul ruang untuk membahas hal-hal seperti itu, tapi saya ingin mengklaim bahwa jika apa yang sebenarnya dia katakan dibongkar dan dikembangkan secara konseptual, maka kita akan menemukan bahwa dia memiliki banyak hal untuk dikatakan yang relevan dengan teori feminis modern dan reproduksi, hubungan perempuan dengan kehidupan spesies, dan penindasan terhadap perempuan yang timbul dari hubungan laki-laki dengan kepemilikan pribadi sama sekali bukan masalah periferal bagi Marx.
Sebagai contoh, dalam sebuah kutipan yang sangat menarik, meskipun agak singkat, dari Economic and Philosophic Manuscripts, Marx menyatakan bahwa hubungan antara laki-laki dan perempuan adalah hubungan spesies yang paling fundamental dan bahwa dalam hubungan ini kami menemukan menunjukkan dengan paling jelas tingkat yang esensi manusia telah terwujud.
Faktanya, dari hubungan ini kita dapat menilai seluruh tingkat perkembangan spesies manusia.
Bagian ini sering dirujuk oleh para ahli teori feminis, tetapi, sejauh yang saya ketahui, ini tidak pernah dibongkar secara konseptual.
Mari kita mulai membukanya. Pertama-tama, kita harus melihat bahwa hubungan antara pria dan wanita, bagi Marx, adalah hubungan yang esensial – ini adalah bagian dari esensi manusia.
Bagi Marx, seperti yang saya katakan di tempat lain, karena kebutuhan menunjukkan esensi. Jika kita membutuhkan sesuatu, kebutuhan kita menunjukkan bahwa tanpa hal itu kita tidak dapat berkembang, menjadi apa yang kita bisa, menyadari potensi kita, atau terpenuhi – singkatnya, kita tidak dapat mewujudkan esensi kita.
Kebutuhan menunjukkan bahwa apa yang kita butuhkan pada dasarnya terkait dengan kita – bahwa itu adalah bagian dari esensi kita.
Dengan cara ini, pria dan wanita adalah bagian dari esensi satu sama lain. Mereka saling membutuhkan dalam cara yang paling mendasar – untuk melahirkan spesies masa depan dan, bahkan, bahkan untuk dilahirkan sendiri.
Jadi, hubungan esensial ini bersifat alami atau biologis – hal ini diperlukan untuk reproduksi biologis spesies.
Dan itu juga sosial – masing-masing membutuhkan orang lain, dan orang lain dari generasi sebelumnya. Relasi natural atau biologis sekaligus relasi sosial – – keduanya berhubungan erat. Manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial.
Mengatakan bahwa manusia adalah makhluk sosial berarti mengatakan bahwa manusia bukanlah makhluk individu yang radikal, atomik, dan terisolasi.
Manusia pada dasarnya adalah makhluk sosial – atau makhluk spesies. Manusia lain penting untuk menjadi apa kita dan bisa menjadi apa.
Manusia individu secara sosial dibangun oleh orang lain, oleh masyarakat, oleh budaya, oleh spesies manusia pada umumnya.
Individu memahami tujuan, nilai, aspirasi, konsepsi, perspektif, pengetahuan, pengetahuan teknis, strategi, dan banyak hal lainnya, dari dunia sosiokultural mereka. Individu kemudian mengerjakannya kembali, bekerja di atasnya, mungkin mengembangkannya, mungkin menghasilkan sesuatu yang baru, dan kemudian menyimpannya kembali dalam budaya agar orang lain mengambil dan mengulangi prosesnya.
Individu diproduksi oleh orang lain, oleh budaya, oleh spesies. Dan, juga, individu memproduksi, mengubah, dan mengembangkan orang lain, budaya mereka, spesies: “seperti masyarakat itu sendiri menghasilkan manusia sebagai manusia, demikian pula masyarakat yang diproduksi olehnya. ”42 Ini, secara garis besar, adalah pandangan umum Marx tentang hubungan individu dengan dunia sosiokultural.
Yang sekarang harus kita perhatikan secara khusus adalah bahwa hubungan ini, di mana spesies berubah dan menghasilkan dirinya sendiri dan dunianya, hubungan ini yang sangat sentral bagi pemikiran awal Marx, hubungan spesies ini, dalam salah satu bentuknya yang paling mendasar dan esensial, adalah hubungan pria dengan wanita.
Hubungan pria dengan wanita, kata Marx, adalah hubungan yang darinya seseorang dapat menilai “seluruh tingkat perkembangan” spesies manusia. Apa yang dilakukan ini? Maksudnya? Dalam melahirkan seorang anak, seorang wanita dan seorang pria menghasilkan, secara alami dan biologis, anggota baru dari spesies manusia.
Namun, bukan hanya pria dan wanita ini yang menghasilkan anak khusus ini. Kita harus mengatakan bahwa spesies manusia telah menghasilkan anggota individu baru dari spesies tersebut, Pria dan wanita tertentu itu sendiri adalah hasil dari spesies – hasil dari perkembangan alami, biologis, genetik spesies di masa lalu – dan mereka meneruskan warisan ini kepada anak mereka.
Selain itu, dalam mengasuh dan membesarkan anak, dalam memberikan pengasuhan dan pendidikan kepada anak, orang tua juga meneruskan kepada anak warisan sosiokultural spesies – aspirasi budaya, tujuan, nilai, konsepsi, perspektif, pengetahuan, pengetahuan teknis. -bagaimana, strategi, dan lain sebagainya.
Melalui hubungan pria dengan wanita, spesies mengobyektifkan dirinya menjadi anggota baru spesies. Orang tua menengahi antara spesies (perkembangan biologis dan sosial budaya masa lalu) dan individu anak kecil.
Dan kemudian anak itu, sewaktu ia tumbuh, akan mengerjakan warisan ini, mengubahnya, mungkin menghasilkan sesuatu yang baru yang dapat disimpan kembali dalam budaya untuk diambil orang lain, dan mungkin anak itu juga akan mewariskan warisan ini dengan menyumbangkan reproduksi biologis anggota spesies di masa depan dan kemudian pendidikan budaya mereka dan sosialisasi juga.
Tanpa hubungan esensial pria dan wanita ini, jelas, tidak akan ada spesies manusia, dan, bagi Marx, individu tidak akan menjadi makhluk spesies – makhluk yang dapat menerima dan meneruskan, makhluk yang dapat diubah oleh dan dapat berubah , warisan biologis dan sosiokultural spesies.
Tetapi juga menjadi makhluk spesies, bagi Marx, adalah mampu bekerja untuk kepentingan spesies. 
Dan sangat jelas, hubungan laki-laki dengan perempuan dalam mereproduksi anak juga bekerja untuk kepentingan spesies.
Ini untuk menghasilkan secara biologis dan budaya anggota baru spesies, yang mungkin terus melakukan hal yang sama untuk anggota spesies di masa depan. Hubungan ini merupakan, seperti yang dikatakan Marx, “tujuan alami” kita – “Bestimmung” kita, panggilan atau takdir kita. 46 Selain itu, untuk mewujudkan esensi spesies, kita harus bekerja untuk yang universal dan harus melakukannya secara sadar dan sengaja.
Begitu juga dalam keinginan seorang pria dan seorang wanita untuk seorang anak dan dalam keinginan mereka untuk membesarkan seorang anak, mereka melampaui kepentingan diri belaka.
Mereka bekerja untuk perkembangan orang lain, anak, meskipun, pada saat yang sama, itu adalah anak mereka dan dengan demikian dalam arti penting diri mereka bekerja.
Tetapi terlepas dari kenyataan bahwa mereka bekerja untuk diri mereka sendiri dalam arti tertentu, mereka tetap bekerja untuk perkembangan orang lain yang mungkin tumbuh menjadi reproduksi (secara biologis dan budaya) dari perkembangan lebih lanjut dari anak-anak lain dan dengan demikian dari spesies masa depan.
Dan seperti halnya setiap orang tua biasanya bekerja untuk memperbaiki kondisi anak mereka melebihi kondisi mereka sendiri, mereka juga bekerja untuk memperbaiki kondisi spesies masa depan.
Mereka bekerja untuk memenuhi kebutuhan dan mengembangkan kekuatan dan kapasitas yang penting bagi anak mereka, tetapi pada saat yang sama akan menjadi penting bagi setiap anak, anggota spesies mana pun, dan yang mungkin diwariskan melalui anak mereka kepada spesies masa depan.
Dengan demikian, mereka bekerja untuk memenuhi kebutuhan dan untuk mengembangkan kekuatan dan kapasitas yang dapat diuniversalkan, yang akan diminta oleh suatu keharusan kategoris Kant, dan dengan melakukan itu mereka berkontribusi pada realisasi esensi spesies.
Kebanyakan orang tua, tentu saja, tidak secara sadar bekerja untuk spesies dengan cara ini. Mereka mencari kepuasan dan perkembangan mereka sendiri dalam memiliki dan membesarkan seorang anak, dan mereka mencari kepuasan dan kesejahteraan anak mereka, yang dalam arti tertentu juga merupakan kepentingan mereka sendiri.
Mungkin mereka bahkan memiliki dorongan biologis alami untuk memiliki dan membesarkan seorang anak.
Namun, bagaimanapun, dorongan biologis ini, jika ada, dan kepentingan pribadi ini (yang tentu saja dimediasi dan dibentuk secara budaya, dan dengan demikian merupakan kepentingan atau dorongan sosiokultural yang diubah secara historis) mengarah pada universal – kelanjutan dan pengembangan spesies – disadari atau tidak oleh orang tuanya.
Kita dapat mengatakan bahwa dorongan-dorongan ini telah dibangun di dalamnya, meskipun fokus orang tua lebih sempit dan mementingkan diri sendiri, kecenderungan untuk menyadari esensi spesies dan bekerja untuk yang universal, keharusan kategoris.
Dengan kata lain, apa yang kita miliki di sini adalah versi lain dari sesuatu yang juga dapat ditemukan, seperti yang telah saya bahas di tempat lain, dalam “Pengantar Kritik terhadap Filsafat Hukum Hegel.” Di sana kepentingan kelas tertentu, egois, kelas dari proletariat secara tidak sengaja mengarah ke universal, keharusan kategoris.
Karena proletariat sangat dirampas dan tertindas, kebutuhan dan kepentingannya (untuk makanan, pakaian, tempat tinggal, pendidikan, perkembangan manusia secara umum, dan sebagainya) akan menjadi kebutuhan dan kepentingan kita akan puas untuk setiap dan semua manusia, universal kebutuhan dan minat spesies, kebutuhan dan kepentingan yang kepuasannya akan dituntut oleh imperatif kategoris dan yang akan diperlukan untuk realisasi esensi spesies.
Dan sebagaimana kaum proletar, yang bertindak secara egois untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingannya, disadari atau tidak, menuju ke arah apa yang akan dituntut oleh imperatif kategoris, sehingga orang tua memenuhi kebutuhan dan kepentingan anak mereka dengan kepentingan pribadi, mereka juga, disadari atau tidak, bekerja menuju apa yang akan diminta oleh imperatif kategoris dan apa yang diperlukan untuk merealisasikan esensi spesies.
Dorongan biologis ini, serta kepentingan pribadi orang tua yang dimediasi secara budaya, bagaimanapun, dapat menjadi pekerjaan yang disengaja dan disengaja untuk spesies, dan bagi Marx seharusnya demikian.
Individu harus secara sadar menengahi antara warisan spesies di masa lalu dan perkembangan spesies di masa depan.
Mereka harus memahami hubungan ini, secara sadar menanamkannya dalam institusi sosial, budaya, politik, dan keluarga mereka, dan bertindak di atasnya secara sadar dan moral sesuai dengan keharusan kategoris dan dengan demikian untuk realisasi esensi spesies.
Namun, sama sekali tidak terjadi bahwa di semua masyarakat ini biologis alami dan dorongan sosiokultural ini ve akan mengarah dengan mulus menuju imperatif kategoris dan realisasi esensi spesies.
Banyak keterasingan, penindasan, dan dominasi dapat hadir dalam masyarakat tertentu yang akan menggagalkan proses ini.
Bagaimanapun, Marx mengambil seluruh diskusi tentang hubungan laki-laki dengan perempuan dan realisasi hakikat manusia dalam konteks pembahasannya tentang komunisme yang kasar.
Komunisme kasar, bagi Marx, adalah komunisme yang tidak menghapus kepemilikan pribadi tetapi lebih memungkinkannya untuk “bertahan sebagai hubungan komunitas dengan dunia benda. ”
Ini mentransfer properti ke kepemilikan komunitas. dengan ini, komunisme kasar melembagakan komunitas perempuan.
Marx dalam pikirannya, mungkin, komunitas perempuan Platon atau pandangan beberapa sosialis utopis sebelumnya.
Bagaimanapun, komunisme kasar menolak pernikahan, yang, menurut Marx, secara historis adalah “‘tentu saja suatu bentuk kepemilikan pribadi eksklusif  Sebaliknya, dalam komunisme kasar, seorang wanita menjadi bagian dari milik bersama dan komunal.
Dapat dikatakan bahwa gagasan komunitas perempuan ini mengungkapkan rahasia komunisme yang belum sepenuhnya kasar dan tidak dipikirkan ini.
Seperti halnya wanita berpindah dari pernikahan ke prostitusi umum, demikian pula seluruh dunia kekayaan (yaitu, substansi objektif pria) beralih dari hubungan pernikahan eksklusif dengan pemilik properti pribadi ke keadaan prostitusi universal dengan komunitas.
Komunisme kasar hanya menggeneralisasi properti kapitalis. Itu membuat properti menjadi umum atau komunal.
Itu tidak menghilangkan properti. Demikian juga, perempuan masih dirasuki, dimiliki – mereka masih milik laki-laki.
Hanya saja mereka dimiliki bersama dan bukan secara pribadi. Penindasan terhadap wanita belum dihilangkan. Marx berkata, “Dalam pendekatan terhadap wanita sebagai perampok dan pelayan nafsu komunal diekspresikan degradasi tak terbatas di mana pria ada untuk dirinya sendiri, karena rahasia pendekatan ini memiliki ekspresi yang tidak ambigu, tegas, polos dan tidak terselubung dalam hubungan pria. kepada wanita dan dengan cara di mana hubungan spesies langsung dan alami ini dipahami. ”
Konsepsi tentang hubungan pria dengan wanita, hubungan spesies, akan menggagalkan realisasi esensi manusia dan membuatnya mustahil untuk bekerja manfaat spesies, universal, imperatif kategoris. Ini akan, pada kenyataannya, mengungkapkan “degradasi tak terbatas” di mana manusia ada untuk dirinya sendiri karena itu akan mengubah hubungan pria dengan wanita, hubungan spesies, yang mengarah pada yang universal, spesies secara keseluruhan, dan yang harus diwujudkan sebagai salah satu tujuan tertinggi kita, menjadi alat belaka untuk memuaskan nafsu, minat seksual tertentu, dari individu laki-laki ini.
Bagi laki-laki, memperlakukan perempuan sebagai properti, sebagai milik, sebagai benda yang akan dimiliki, sebagai alat produksi, sebagai alat, baik secara individu, seperti di masyarakat masa lalu, atau secara kolektif, seperti dalam masyarakat komunis yang kasar ini, tidak hanya, sangat jelas. , melanggar keharusan kategoris untuk memperlakukan semua orang sebagai tujuan dalam diri mereka sendiri, tetapi melanggar esensi hubungan laki-laki ke perempuan, melawan alam, karena hubungan laki-laki ke perempuan pada dasarnya mengungkapkan fakta bahwa manusia adalah makhluk spesies dan harus bekerja untuk kepentingan spesies.
Manusia diproduksi oleh dan menghasilkan (baik secara biologis maupun sosiokultural) spesies secara keseluruhan.
Dan agar seorang individu dihasilkan oleh spesies, manusia di masa lalu pasti telah bekerja (bahkan secara tidak sadar) untuk yang universal, spesies.
Ini bukan hanya sesuatu yang secara moral harus mereka lakukan, tetapi sesuatu yang sebenarnya mereka lakukan, secara alami, biologis, dan budaya. Jika tidak, tidak akan ada spesies – saya sendiri tidak akan ada.
Untuk meningkatkan ke tingkat kesadaran, disengaja, moral fakta alami, biologis, dan sosiokultural ini – untuk memahami apa sebenarnya kita sehingga sepenuhnya dan secara sadar menjadi apa yang kita bisa – mensyaratkan bahwa kita bekerja secara sadar untuk yang universal, spesies secara keseluruhan, imperatif kategoris, dan dengan demikian untuk realisasi esensi kita.
Seperti yang dikatakan Marx di tempat lain, agar ada yang menyadari esensinya, ia harus memenuhi konsepnya. Sebagaimana seorang sahabat sejati adalah orang yang memenuhi konsep, cita-cita, persahabatan, demikian pula hubungan sejati antara laki-laki dengan perempuan adalah hubungan yang sesuai dengan konsep, cita-cita, hubungan ini.
Bagi pria untuk berhubungan dengan wanita dan anak-anak sebagai milik, sebagai properti, sebagai hal yang akan dimiliki, untuk memahami hubungan spesies dengan cara ini, untuk menyiratkan bahwa panggilan wanita dan anak-anak adalah untuk memuaskan nafsu saya, minat khusus saya, daripada bekerja untuk yang universal, spesies, adalah melanggar esensi spesies, yang juga merupakan esensi saya sendiri, dan dengan demikian bukan hanya degradasi yang tak terbatas, tetapi juga merupakan kontradiksi yang absurd.
Dengan kata lain, argumen di sini adalah bahwa laki-laki tidak boleh memiliki atau memiliki perempuan karena itu berbahaya bagi perempuan, tetapi jika ini tidak cukup untuk meyakinkan laki-laki yang tidak dapat diperbaiki, argumen lebih lanjut menunjukkan bahwa bagi laki-laki untuk merasuki perempuan mengungkapkan pelanggaran terhadap esensi mereka sendiri, tentang apa mereka sebagai manusia.
Jika kita memahami apa itu manusia: makhluk spesies, makhluk yang merupakan obyektifikasi dari warisan masa lalu spesies, dan yang berkontribusi untuk meneruskan warisan spesies ke spesies masa depan; Jika kita melihat bahwa setiap individu adalah penghubung dalam rantai panjang, perantara, penghubung, hubungan antara masa lalu dan masa depan spesies, maka kita melihat bahwa untuk mengklaim memiliki, memiliki, mengendalikan manusia – seorang istri atau child – menyiratkan, disadari atau tidak, klaim untuk memiliki, mengontrol, perkembangan yang sedang berlangsung, proses pewarisan, spesies.
Dalam mengklaim memiliki istri dan anak saya, saya akan mengklaim untuk mengontrol, melalui istri dan anak saya, spesies masa depan, atau setidaknya untuk mengontrol hubungan istri dan anak saya dengan spesies masa depan.
Ini tidak hanya keterlaluan, tapi juga absurd – karena tidak mungkin. Mereka akan melarikan diri dari saya dan berkembang dengan sendirinya.
Mereka akan melakukannya seperti yang saya lakukan dengan melarikan diri dari, melampaui, spesies manusia yang menghasilkan saya, dalam melarikan diri dari orang tua saya, ayah saya, yang menghasilkan saya dan akan mengklaim memiliki, mengontrol, memiliki, saya.
Bagaimanapun, saya telah menegaskan otonomi saya sendiri, kemerdekaan saya, dari orang tua saya. 
Saya telah melakukannya, jika tidak dengan cara lain, setidaknya dengan mengklaim memiliki, memiliki, mengontrol, anak atau istri saya, dan implikasinya melalui mereka generasi mendatang. 
Namun, menggelikan untuk berpikir bahwa dalam memiliki seorang istri atau anak saya benar-benar dapat mengontrol hubungan mereka dengan budaya, bahwa saya bahkan dapat mengontrol pengasuhan anak saya – mengontrol apa yang akan diambil anak saya dari masa lalu sosial, budaya, dan warisan moral spesies.
Secara harfiah tidak mungkin untuk benar-benar dan sepenuhnya mengurangi transmisi ini, proses spesies umum ini, menjadi milik dan kendali saya yang sederhana.
Itu akan selalu luput dari saya. Budaya terlalu kompleks untuk mengontrol semua yang diambil anak bahkan dari orang tuanya, tentu bagi ayah untuk mengontrol semua yang diambil anak dari ibunya – ibu akan selalu dapat lepas dari kendali suaminya (juga sebagai ayahnya) setidaknya dengan cara ini. 
Bahkan bagi suami untuk mengontrol semua yang diambil anak dari dirinya sendiri, ayah anak, adalah tidak mungkin, apalagi sisa budaya yang mengelilingi anak, dan apalagi cara anak akan tumbuh untuk berinteraksi dengan budaya ini di masa depan. masa depan.
Apalagi, sejauh mana saya mencoba untuk mengurangi transmisi ini, mencoba membuatnya melayani kepentingan khusus saya daripada spesies pada umumnya, dan sejauh mana saya berhasil, saya melanggar, mengubah, menggagalkan, memperlambat perkembangan masa depan spesies.
Dan mereka yang melakukan ini di masa lalu telah melanggar, mendistorsi, dan menggagalkan perkembangan saya sendiri.
Dengan demikian, pendekatan terhadap wanita sebagai rampasan nafsu, sebagai kepemilikan, sebagai properti, mengungkapkan kemerosotan tak terbatas di mana pria, yang ingin memiliki wanita, ada untuk dirinya sendiri.
Keinginan untuk memiliki wanita dan anak-anak ini mengungkapkan sejauh mana saya, sebagai keturunan generasi spesies sebelumnya, telah dirasuki, terdistorsi, direndahkan, frustrasi, dalam perkembangan saya.
Jadi, dari cara pria dan wanita bertindak terhadap satu sama lain, cara mereka secara budaya memahami hubungan spesies, kita dapat melihat sebagai fakta yang dapat diamati perkembangan spesies di masa lalu, dan kita dapat menilai karakter perkembangan itu – tingkat di mana laki-laki dan perempuan telah menyadari esensi mereka atau melanggar, bertentangan, mendistorsi, dan merendahkan esensi spesies, dengan demikian esensi mereka sendiri, sifat mereka sendiri.
Seperti yang dikatakan de Beauvoir, “wanita yang menikmati kehidupan individu terkaya akan memiliki paling banyak untuk diberikan kepada anak-anaknya.
Jadi, bagi seorang pria untuk memperlakukan wanita sebagai milik, sebagai sarana, untuk mengubah dan menggagalkan perkembangan mereka, akan mendistorsi dan menggagalkan perkembangan anak-anaknya sendiri, yang akan, setidaknya sebagian besar (jika tidak, seperti di masa lalu, hampir seluruhnya) dibesarkan oleh wanita.
Dan memang ini akan terjadi di masa lalu pada pria itu sendiri yang juga dibesarkan oleh seorang wanita.
Kepemilikan wanita menyiratkan frustrasi dan distorsi perkembangan bahkan bagi mereka yang datang untuk memiliki wanita.
Jadi, bahkan untuk pria, warisan masa lalu dari spesies harus dipahami kembali dan dibangun kembali dari perspektif feminis.
Seseorang harus mengungkap sejarah perempuan, dan mengkritiknya, menemukan kontribusi nyata perempuan, dan menilai kembali mereka.
Jika tidak, transmisi budaya ke spesies masa depan akan terus mengesampingkan aspek-aspek penting dari warisan spesies, memperpanjang keheningan perempuan dan membungkam, dan memperpanjang degradasi dan pemiskinan spesies.
Dalam semua ini, Marx telah memperjelas bahwa hubungan yang tepat antara laki-laki dan perempuan tidak boleh berupa kepemilikan atau properti (baik pribadi maupun komunal).
Memang, Mitchell mengklaim bahwa di luar ini Marx tidak pernah berani.
Namun, dalam membongkar dan mengembangkan bagian ini, kita telah melihat bahwa Marx telah melangkah lebih jauh.
Kita telah melihat bahwa hubungan laki-laki dengan perempuan haruslah yang bekerja untuk yang universal, imperatif kategoris, dan realisasi esensi spesies.
Tetapi ini masih belum cukup, kecuali pada tingkat yang sangat abstrak, tentang seperti apa seharusnya hubungan antara pria dan wanita.
Bagaimana seharusnya hubungan ini, menurut saya, menjadi jelas di sisa bagian Naskah Ekonomi dan Filsafat di mana diskusi ini muncul, bagian berjudul “Kepemilikan Pribadi dan Komunisme.”
Hal ini tidak diperhatikan baik oleh para sarjana Marx atau ahli teori feminis, saya menduga, karena Marx, dalam sisa bagian ini, sebagian besar berhenti merujuk pada hubungan pria dengan wanita. 
Namun demikian, di sisa bagian ini, Marx terus menolak kepemilikan pribadi serta hubungan memiliki, memiliki, atau memiliki.
Dan itu, bagaimanapun, adalah apa yang dia keberatan dalam hubungan pria dengan wanita. Selain itu, di sisa bagian ini Marx secara eksplisit menjelaskan hubungan yang menurutnya harus menggantikan sikap kepemilikan, dan dengan demikian jelas sikap yang juga dia anjurkan untuk hubungan antara pria dan wanita, meskipun dia tidak langsung keluar. dan berkata begitu. Hubungan ini, saya berpendapat di tempat lain, adalah hubungan estetika. Jangan menyebut hubungan ini sebagai hubungan estetika yang memberi kesan kepada siapa pun bahwa apa yang dikatakan di sini adalah bahwa pria harus menghubungkan wanita sebagai objek keinginan yang indah, atau sebagai objek kecantikan seksual yang akan dimiliki, izinkan saya cepat-cepat menunjukkan bahwa itulah tepatnya yang terjadi. hubungan estetika bukanlah untuk tradisi teori estetika Jerman (Kant, Schiller, dan Hegel) yang diwarisi oleh Marx.
Hubungan estetika secara eksplisit dikontraskan dengan hubungan kepemilikan atau hubungan di mana keinginan, minat, atau kecenderungan mendominasi.
Sebuah pengalaman estetika, untuk tradisi ini, adalah, di sisi subjektif, di mana kecenderungan, perasaan, atau keinginan, di satu sisi, dan akal, kapasitas intelektual dan reflektif kita, di sisi lain, dibawa ke dalam harmoni dan keseimbangan, di mana tidak ada sisi yang mendominasi di atas yang lain, dan dengan demikian di mana seluruh orang dimainkan.
Ini juga, di sisi obyektif, hubungan di mana Anda menghubungkan diri Anda dengan objek atau orang untuk kepentingan mereka sendiri, di mana Anda menghargai mereka sebagai tujuan dalam diri mereka sendiri, dan di mana Anda membuka diri terhadap kualitas intrinsik khusus mereka sebagai berharga di hak pribadi.
Misalnya, Marx berkata, “Milik pribadi telah membuat kita begitu bodoh dan sepihak sehingga suatu benda hanya menjadi milik kita ketika kita memilikinya – bila benda itu ada untuk kita sebagai modal, atau bila langsung dimiliki, dimakan, diminum, dipakai, dihuni, dll., – singkatnya bila itu digunakan oleh kami. ”
Alih-alih ini, kami menginginkan kepekaan terbuka terhadap dunia orang lain yang kaya, kompleks, beragam, yang dihargai sebagai tujuan dalam diri mereka sendiri.
“Masing-masing [kami] hubungan manusia dengan dunia – melihat, mendengar, mencium, mengecap, merasakan, berpikir, mengamati, mengalami, menginginkan, bertindak, mencintai. . . adalah. . . dalam orientasi mereka ke objek Apropriasi realitas manusia.
”Kepekaan ini, kata Marx, harus “menjadi secara langsung dalam praktek teori mereka.” Ini berarti bahwa mereka “menghubungkan diri mereka sendiri dengan sesuatu demi hal itu.
Istilah ‘teori’ menyiratkan perenungan tentang sesuatu sebagai tujuan itu sendiri.
Ini secara langsung bertentangan dengan pemahaman, kebutuhan-didorong, atau hubungan posesif Marx berkata, “Pria yang terbebani oleh perawatan dan dilanda kemiskinan tidak memiliki perasaan untuk permainan terbaik; pedagang mineral hanya melihat nilai komersialnya tetapi tidak melihat keindahan dan karakter spesifik dari mineral tersebut atau juga, saya sarankan, dari orang lain.
Jika seorang pria memiliki seorang wanita, jika dia memandangnya hanya sebagai miliknya, dia tidak akan melihatnya sebagai objektifikasi dari warisan masa lalu dari spesies tersebut; dia tidak akan melihat karakter spesifiknya, kualitas manusianya, kebajikan intrinsiknya.
Dia tidak akan melihat hal-hal ini karena dua alasan. Pertama, karena perempuan telah direduksi menjadi milik, menjadi benda, menjadi sarana untuk kepuasan nafsu laki-laki, dan dengan demikian telah ditutup dari warisan masa lalu spesies – tidak diizinkan untuk berkembang di dalamnya atau telah tenggelam , tersembunyi, dan terdistorsi di dalamnya.
Atau, kedua, dia tidak akan melihat kualitas-kualitas ini dalam dirinya karena dia belum mengembangkan kepekaan dalam dirinya untuk menghargai kualitas-kualitas seperti itu.
“Sama seperti musik membangkitkan rasa musik dalam diri manusia, dan seperti musik yang paling indah tidak memiliki indra bagi telinga yang tidak musik – itu [tidak] objek untuknya, karena objek saya hanya dapat menjadi konfirmasi dari salah satu kekuatan esensial saya – oleh karena itu hanya ada untuk saya sejauh kekuatan esensial saya ada untuk dirinya sendiri sebagai kapasitas subyektif; karena makna suatu objek bagi saya hanya berlaku sejauh akal saya.
Dia tidak akan mengembangkan ini kepekaan karena dia terjebak dan hanya dapat memahami kepemilikan kasar.
Dia dilanda kemiskinan dan hanya dapat melihat nilai komersial, sebagian, mungkin, karena dia sendiri adalah milik orang lain.
Lagi pula, jika ibunya adalah miliknya ayah, maka dia, sebagai milik ibunya, adalah milik suatu kepemilikan.
Semua ini akan menunjukkan kemiskinan spesies seperti yang diobjektifkan dalam hubungan yang berkelanjutan antara pria dan wanita, kemiskinan mereka sendiri, dan kemiskinan yang mereka akan mentransmisikan dan memperbanyak sp ecies melalui anak mereka.
Menurut pandangan Marx, objek dan orang itu sendiri merangsang dalam diri kita suatu kepekaan, kebutuhan, akan objek atau orang itu.
Jadi, jika seorang wanita, atau seorang pria, tidak memiliki warisan, kekayaan, kekuatan dan kapasitas, keanekaragaman spesies yang diobyektifkan di dalamnya, atau jika kualitas-kualitas ini telah terdistorsi di dalamnya, maka kualitas-kualitas ini tidak akan menjadi di sana untuk merangsang tanggapan yang sesuai pada orang lain, untuk memunculkan kemampuan orang lain untuk menghargai mereka, atau mengembangkannya untuk diri mereka sendiri.
Laki-laki dan perempuan, dengan demikian, tidak akan saling mendorong perkembangan, dan akibatnya akan menularkan dan mereproduksi kemiskinan ini melalui anak mereka dalam perkembangan spesies di masa depan.
Hal ini tentunya tidak akan menghasilkan “manusia yang kaya …, yang membutuhkan totalitas perwujudan kehidupan manusia yang dikehendaki Marx.
Selain itu, hubungan estetika cukup jelas menyiratkan bahwa seseorang tidak boleh mereduksi orang lain ke kategori abstrak, “lepaskan [mereka] dari semua determinasi untuk mengklasifikasikan mereka] sebagai kapitalis atau pekerja, ” atau, kita dapat menambahkan, melihat wanita hanya sebagai istri, ibu rumah tangga, atau objek nafsu.
Sebaliknya, seseorang harus menghargai kualitas spesifik, karakter, determinasi konkret, dari orang lain.
Bagi Marx, bagaimana kita memahami hubungan laki-laki dengan perempuan, hubungan spesies, dan bagaimana kita menanamkan konsepsi ini dalam institusi sosial, budaya, politik, dan keluarga kita, berkaitan dengan bagaimana kita membangun dunia kita secara sosial. Marx mengatakan bahwa konsepsi seperti itu, “perasaan, hasrat, dll.
Bukanlah hanya fenomena antropologis dalam arti [yang lebih sempit], tetapi penegasan ontologis yang sesungguhnya tentang keberadaan (dari alam).
Dengan kata lain, konsepsi dan perasaan seperti itu bukan hanya sikap subjektif, bukan hanya untuk kita, atau antropologis, tetapi mereka menegaskan, memperkuat, dan membangun realitas secara ontologis.
Bagaimanapun, mereka membentuk masa depan spesies, cara pria dan wanita akan berhubungan satu sama lain, sosial mereka hubungan dan institusi, cara mereka akan bekerja di dunianya dan dibentuk oleh dunia itu, dan dengan cara ini semua akan ditularkan dan direproduksi untuk spesies masa depan. 
Properti pribadi, uang, dan terutama kepemilikan wanita, bagi Marx, secara fundamental – secara ontologis – mendistorsi reafitas sosial, Yang bagi saya melalui media uang – yang dapat saya bayar (yaitu, yang dapat dibeli dengan uang ) – yaitu saya sendiri, pemilik uang. Luasnya kekuatan uang adalah sejauh mana kekuatan saya.
Properti uang adalah milikku – pemiliknya – properti dan kekuatan esensial. Jadi, apa yang saya dan mampu lakukan sama sekali tidak ditentukan oleh individualitas saya.
Aku jelek, tapi aku bisa membeli wanita tercantik untuk diriku sendiri. Oleh karena itu saya tidak jelek, karena efek keburukan – kekuatan pencegahnya – dinihilkan oleh uang.
Itu adalah keilahian yang terlihat – transformasi semua sifat manusia dan alam menjadi pertentangannya, pembaur dan distorsi universal hal-hal: kemustahilan disolder bersama olehnya. Itu adalah pelacur biasa, pencari umum orang dan bangsa, Ini, bagi Marx, sebenarnya membalikkan kenyataan; itu mengubah gambar, keinginan, distorsi, menjadi kenyataan.
Dan itu mengubah realitas menjadi gambar belaka, tingkah, atau distorsi, Uang sebagai media eksternal, universal dan fakultas (tidak muncul dari manusia sebagai manusia atau dari masyarakat manusia sebagai masyarakat) untuk mengubah gambar menjadi kenyataan dan kenyataan menjadi gambar belaka, mengubah kekuatan esensial nyata manusia dan alam menjadi apa yang hanya gagasan abstrak dan karena itu ketidaksempurnaan dan chimera yang menyiksa, sama seperti itu mengubah ketidaksempurnaan dan chimera nyata – kekuatan esensial yang benar-benar impoten, yang hanya ada dalam imajinasi individu – menjadi kekuatan dan kemampuan yang nyata dan esensial.
Berdasarkan karakteristik ini saja, uang dengan demikian merupakan distorsi umum dari individu-individu yang mengubahnya menjadi lawannya dan memberikan atribut yang kontradiktif pada atribut mereka.
Daripada ini, “Anggaplah pria sebagai pria dan hubungannya dengan dunia menjadi manusia: maka Anda dapat bertukar cinta hanya dengan cinta, kepercayaan dengan kepercayaan, dll.
Jika Anda ingin menikmati seni, Anda harus menjadi seorang seniman. orang yang dibudidayakan; jika Anda ingin memberikan pengaruh terhadap orang lain, Anda harus menjadi orang yang memiliki pengaruh yang menstimulasi dan mendorong orang lain.
Setiap hubungan Anda dengan manusia dan alam harus merupakan ekspresi khusus, sesuai dengan objek Anda. kehendak, dari kehidupan pribadi Anda yang sebenarnya. ”Sekali lagi, hubungan manusia yang konkret, spesifik – kepekaan terhadap kualitas tertentu yang dinilai sebagai tujuan dalam dirinya sendiri – harus menggantikan kategori, gambar, atau distorsi abstrak dan reduktif – seperti wanita hanya sebagai benda yang harus dibeli atau dimiliki.
Dalam surat tertanggal 21 Juni 1856 kepada Jenny, istrinya, Marx menulis, sekarang saya mengerti bagaimana bahkan potret yang paling tidak bagus dari ibu Tuhan, ‘Madonna Hitam’, dapat pengagum biasa – lebih banyak pengagum, memang, daripada potret yang bagus.
Bagaimanapun, tidak satu pun dari potret ‘Madonna Hitam’ ini yang pernah begitu banyak dicium dan dilirik dan dipuja seperti foto Anda Hanya pemisahan spasial dari Anda sudah cukup untuk membuat saya langsung sadar bahwa waktu telah dilakukan untuk cintaku seperti matahari dan hujan membantu tanaman – membuatnya tumbuh Saya merasa diri saya sekali lagi seorang pria karena saya merasakan gairah yang kuat, dan keragaman di mana kita terlibat dalam studi dan pendidikan modern, tidak kurang dari skeptisisme yang mau tidak mau membawa kita untuk merangkak pada setiap kesan subjektif dan objektif, dihitung untuk membuat masing-masing salah satu dari kami picik dan lemah dan cerewet dan bimbang.
Tapi, cinta, bukan untuk pria Feuerbachian, bukan untuk metabolisme Moleschottian, bukan untuk proletariat, tapi cinta untuk kekasih dan terutama untuk dirimu sendiri, mengubah seorang pria kembali menjadi pria lagi.
Dalam wajah manismu, aku dapat membaca bahkan kesedihanku yang tak terhingga, kehilanganku yang tak tergantikan [referensi tentang kematian tiga anak Marx], dan ketika aku mencium wajah manismu, aku mencium kesedihanku. ‘Terkubur dalam pelukannya, dihidupkan kembali oleh ciumannya’ – dalam pelukan Anda, yaitu, dan dengan ciuman Anda – dan biarkan para Brahmana dan Pythagoras menjaga doktrin kelahiran kembali mereka, dan agama Kristen sebagai doktrin kebangkitan. 
Hal ini sering diperdebatkan oleh feminis modern bahwa cara-cara tertentu untuk mengalami dunia, ciri-ciri kepribadian tertentu, sikap, dan perasaan cenderung lebih menjadi karakteristik wanita daripada pria.
Dan meskipun sikap, perasaan, dan sifat ini tidak diragukan lagi berfungsi sebagai bagian dari penindasan terhadap wanita di masa lalu, namun, dalam emansipasi wanita, mereka tidak boleh hilang. 
Mereka adalah yang paling penting – mereka harus dipertahankan dan dinilai kembali. Mereka harus berkontribusi pada pembebasan perempuan dan restrukturisasi budaya
Seperti yang dikatakan Gottlieb, alasan abstrak yang mencari otoritas dalam sesuatu yang lebih dari pengalaman bersama dalam mengkomunikasikan subjektivitas dan kebutuhan subjektif, yang membedakan dirinya dari rootedness dan keberpihakan yang tak terelakkan dari orang, kelompok, atau waktu tertentu, yang mencari objektivitas yang terpisah,adalah apa yang umumnya cenderung mencirikan sikap laki-laki.
Padahal, keberpihakan, partikularitas, yang konkret dan determinatif, otoritas yang berakar pada penyampaian subjektivitas dan kebutuhan subjektif, perasaan, pengasuhan, dan kepedulian, pada umumnya cenderung menjadi ciri sikap perempuan.
Perhatikan bahwa dalam surat kepada Jenny ini, Marx terus menerus turun dari sisi feminin. Yang khusus lebih penting daripada yang umum – orang yang khusus ini, Jenny, lebih penting daripada proletariat. Perasaan pribadi lebih penting daripada abstraksi.
Subyektif lebih penting daripada tujuan. Partialitas lebih penting daripada ketidakberpihakan.
Namun, seseorang harus mengakui bahwa pria terkenal mampu bersikap dan pernyataan seperti itu ketika mereka ingin menyanjung, merayu, atau menggunakan wanita; dan, memang, dalam surat ini sendiri muncul pertanyaan apakah sikap Marx terhadap istrinya seksis.
Bagaimana kita bisa memahami rujukannya pada tatapan mata dan pemujaan Jenny dan fakta bahwa dia menyebabkan gairah muncul dalam dirinya yang membuatnya merasa seperti pria lagi? Saya tidak ingin membantah bahwa surat Marx benar-benar bebas dari semua seksisme.
Lagi pula, di tempat lain Marx mengatakan, setelah kelahiran putrinya, Eleanor, bahwa dia lebih memilih seorang putra.
Dan dia mampu – meskipun tidak terlalu sering, sejauh yang saya bisa lihat – pernyataan seperti berikut: “Jika dia adalah seorang kapitalis yang menganggur, mereka hanya menyelamatkannya dari pekerjaan melakukan apapun: seperti pelacur yang memiliki rambutnya keriting atau kukunya dipotong alih-alih melakukannya sendiri.
Dalam surat kepada Jenny, Marx mencoba untuk menyanjung istrinya dan dengan melakukan hal itu, sampai batas tertentu, ia terjebak dalam bahasa pada masanya. juga cenderung sedikit menempatkannya di atas tumpuan.
Saya tidak berpikir, di luar ini, bahwa surat itu seksis. Saya tidak berpikir, misalnya, bahwa Marx menampilkan istrinya sebagai objek seks.
Dia membandingkannya dengan Madonna bekerja melawan interpretasi semacam itu. Ciuman dan tatapan mata pada foto Jenny diibaratkan dengan ciuman dan tatapan mata dari potret ibu Tuhan, yang tentunya merendahkan seksual.
Mungkin tidak merendahkan seksual bagi seorang Kristen yang beriman, yang, seperti pewaris tradisi cinta istana, mungkin juga mengasimilasi cinta seksual untuk seorang wanita dengan cinta Madonna.
Tapi Marx jelas bukan seorang Kristen, percaya atau tidak; sama sekali tidak mungkin dia mencintai Madonna; dan dengan demikian akan sangat aneh baginya untuk memilih analogi ini untuk mengungkapkan cinta seksual untuk Jenny.
Sebaliknya, jelas pemujaan atau kekaguman terhadap Madonna, dan Jenny, itulah masalahnya di sini. 
Dan kekaguman terhadap Madonna ini, dalam kalimat pertama kutipannya, jelas merupakan kekaguman estetika Madonna sebagai sebuah karya seni, dan, juga, merupakan pemujaan sebagai pemujaan religius.
Saya menyarankan agar kekaguman atau pemujaan ini harus dipahami, seperti dalam Manuskrip Ekonomi dan Filsafat, sebagai kontemplasi estetika Jenny sebagai tujuan dalam dirinya sendiri, apresiasi terhadap kualitas spesifiknya, kebajikan khususnya.
Dan kualitas pribadi ini jauh lebih penting daripada abstraksi seperti manusia Feuerbachian, metabolisme Moleschotfian, atau proletariat.
Selain itu, gairah yang dibangkitkan Jenny dalam dirinya, dan yang membuatnya menjadi seorang pria lagi, meski bukan tidak seksual, saya sarankan, menggemakan gagasan dalam Manuskrip Ekonomi dan Filsafat bahwa hubungan antara pria dan wanita, kebutuhan dan gairah, hanya bertukar cinta karena cinta, itulah yang membuat Anda benar-benar manusia – dalam kasus Marx, seorang pria.
Hubungan dengan, kebutuhan, hasrat untuk, kualitas tertentu, kebajikan spesifik, kemanusiaan, dari orang lain sebagai tujuan dalam diri mereka sendiri, yang berharga dalam hak mereka sendiri, disamakan dengan kekaguman atau pemujaan terhadap Madonna.
Marx tidak membawa Madonna, saya tidak berpikir, untuk menyarankan sesuatu yang secara khusus religius – lagipula, Jenny lebih penting daripada doktrin kelahiran kembali atau kebangkitan – tetapi untuk menyarankan bahwa hasrat seseorang, seperti hasrat religius, bukanlah untuk miliki atau miliki, karena kualitas Madonna dan Madonna bukanlah hal yang harus dimiliki atau dimiliki.
Mereka adalah tujuan dalam dirinya sendiri, untuk dilihat secara teoritis, untuk direnungkan secara estetis, untuk dihargai demi kepentingan mereka sendiri – dan itulah yang membuat Anda hidup, apa yang membuat Anda menjadi manusia – apa yang membuat Anda, dalam kasus Marx, seorang pria. – dan menyadari esensi manusia.
Dan, jelas, makhluk ini dihidupkan bukan hanya gairah seksual. Sebaliknya, itu menggemakan, dan lebih disukai, sesuatu yang jauh lebih besar dan lebih penting daripada itu, kelahiran kembali atau kebangkitan, yang, tentunya untuk tradisi agama, dan secara metaforis, bagi Marx, menyiratkan realisasi tertinggi dari esensi manusia.
Bagaimanapun, saya menyarankan agar Marx ingin menyatukan, menyeimbangkan, kualitas maskulin dan feminin yang saya sebutkan di atas.
Dia ingin mengembangkan teori abstrak, umum, obyektif, rasional yang akan berkontribusi pada realisasi penegasan emosional yang konkret, partikular, subjektif, berkomitmen, dan emosional antara manusia. “Anda bisa mantan mengubah cinta hanya untuk cinta, kepercayaan untuk kepercayaan, ”78 tetapi melakukannya berarti berkontribusi pada realisasi esensi spesies, pengembangan spesies manusia secara keseluruhan.
Memang, bukankah pemikiran Marx sering dituduh memiliki kualitas yang berlawanan dan kontradiktif. Marx sering dituduh terlalu abstrak, membuat klaim yang tidak realistis untuk objektivitas dan keilmuan, deterministik yang tidak realistis, dan mengabaikan hubungan pribadi yang konkret dan spesifik.
Tetapi pada saat yang sama, pemikirannya sering dituduh parsial daripada tidak memihak, berkomitmen untuk kepentingan proletariat daripada bebas nilai, berdasarkan pada kepentingan kelas tertentu daripada kepentingan umum abstrak, berdasarkan visi pribadi daripada ilmiah. detasemen, dan didasarkan pada perkembangan budaya tertentu daripada bersifat universal.
Mungkin bahkan dapat dikatakan, jika ada waktu, bahwa Marx ingin menghubungkan kedua sisi ini dalam keseimbangan yang hampir androgini.
Pemikirannya tampil imparsial, obyektif, abstrak, dan ilmiah, tetapi merupakan upaya mewujudkan yang konkret, parsial, personal, dan emosional. Dan, setidaknya kadang-kadang, itu condong ke arah yang terakhir.
Dalam Ideologi Jerman, Marx mengatakan bahwa filosofi abstrak adalah studi aktual tentang dunia konkret seperti masturbasi untuk cinta seksual.
Dan Marx terus menerus menggunakan metafora kelahiran, seksualitas, hubungan antara pria dan wanita, untuk menggambarkan proses sosial teoretis yang abstrak; misalnya, katanya, kaum proletar “tidak memiliki cita-cita untuk diwujudkan, tetapi untuk membebaskan elemen-elemen masyarakat baru yang dengannya masyarakat borjuis yang runtuh itu sendiri hamil,” dan, di tempat lain, teori sosial itu “dapat mempersingkat dan mengurangi kelahiran. -padang “munculnya masyarakat baru ini, Bagaimanapun, bagi saya tampaknya pemikiran Marx memang memiliki sesuatu yang berharga untuk disumbangkan pada teori feminis modern.