Falibilisme : Pengertian dan Paradigma Filsafat

Apa itu Falibilisme?

Falibilisme adalah klaim filosofis bahwa tidak ada kepercayaan yang dapat memiliki pembenaran yang menjamin kebenaran keyakinan, atau bahwa tidak ada keyakinan yang pasti.

Filsafat Falibilisme

Tidak seperti Skeptisisme, Fallibilisme tidak menyiratkan perlunya meninggalkan pengetahuan kita, dalam hal ini menyatakan bahwa kita tidak perlu memiliki pembenaran yang secara logis meyakinkan untuk apa yang kita ketahui.
Sebaliknya, itu adalah pengakuan bahwa, karena pengetahuan empiris selalu dapat direvisi dengan pengamatan lebih lanjut, maka setiap hal yang kita anggap sebagai pengetahuan mungkin ternyata salah.
Fallibilisme adalah prinsip filosofis bahwa manusia bisa saja salah tentang keyakinan, harapan, atau pemahamannya tentang dunia, namun tetap bisa dibenarkan dalam memegang keyakinan yang salah. 
Dalam pengertian istilah yang paling umum digunakan, Falibilisme terdiri dari keterbukaan terhadap bukti baru yang akan menyangkal beberapa posisi atau keyakinan yang dipegang sebelumnya, dan dalam pengakuan bahwa “klaim apa pun yang dibenarkan saat ini mungkin perlu direvisi atau ditarik sehubungan dengan bukti baru. , argumen baru, dan pengalaman baru. ” Posisi ini diterima begitu saja dalam ilmu pengetahuan alam.
Dalam arti lain, ini merujuk pada kesadaran tentang “sejauh mana interpretasi, penilaian, praktik, dan tradisi kita diindeks secara temporer” dan tunduk pada perubahan dan perubahan historis.
Fallibilisme yang “tanggap terhadap waktu” seperti itu terdiri dari keterbukaan terhadap konfirmasi kemungkinan yang diantisipasi atau diharapkan di masa depan.
Beberapa fallibilist berpendapat bahwa kepastian mutlak tentang pengetahuan itu tidak mungkin. Sebagai doktrin formal, fallibilisme paling kuat dikaitkan dengan Charles Sanders Peirce, John Dewey, dan pragmatis lainnya, yang menggunakannya dalam serangan mereka terhadap fondasionalisme. 
falibilisme dan metode ilmu pengetahuan,falibilisme moderat,falibilisme ilmu,falibilisme adalah,falibilisme dalam filsafat,falibilis adalah,arti falibilisme,falibilis,apa itu falibilisme
Namun, hal itu sudah ada dalam pandangan para filsuf kuno yang penganut skeptisisme filosofis, termasuk filsuf Pyrrho. Fallibilisme terkait dengan Skeptisisme Pyrrhonistik, dalam sejarah Pyrrhonist yang kadang-kadang disebut sebagai fallibilist, dan fallibilist modern sebagai Pyrrhonists.
Falibilisme berfokus pada aspek tanggung jawab epistemik dari pembenaran mendorong kita untuk falibilisme tentang pengetahuan.

Aliran – Aliran Falibilisme

1. Falibilisme Epistemologis

Falibilisme Epistemologis adalah doktrin ahwa kepastian mutlak tentang pengetahuan adalah mustahil.

2. Moral Falibilisme

Moral Falibilisme adalah doktrin terkait dalam Etika yang berpendapat bahwa standar moral yang benar secara obyektif memang ada, tetapi mereka tidak dapat secara andal atau meyakinkan ditentukan oleh manusia. Aliran ini memiliki kemungkinan posisi ketiga antara dua ekstrem Objektivisme Moral  dan Subjektivisme Moral.