Eksternalisme : Kontra Internalisme dan Paradigma Filsafat Eksternalis

Apa itu Eksternalisme?

Eksternalisme adalah posisi filsafat pikiran yang berpendapat bahwa pikiran sadar bukan hanya hasil dari apa yang terjadi di dalam sistem saraf (atau otak), tetapi juga apa yang terjadi atau ada di luar subjek. Ini kontras dengan internalisme yang berpendapat bahwa pikiran muncul dari aktivitas saraf saja. Eksternalisme adalah kepercayaan bahwa pikiran bukan hanya otak atau fungsi otak.

Filsafat Eksternalisme

Eksternalisme adalah pandangan di Epistemologi bahwa ada faktor lain selain yang yang internal yang untuk orang percaya yang dapat mempengaruhi status yang membenarkan sebuah keyakinan. Oleh karena itu, faktor-faktor yang dianggap “eksternal” artinya di luar keadaan psikologis mereka yang memperoleh pengetahuan dapat menjadi kondisi pengetahuan sehingga, jika fakta-fakta relevan yang membenarkan suatu proposisi bersifat eksternal, maka mereka masih dapat diterima.
Eksternalisme tentang pembenaran adalah pandangan yang didukung secara luas (terlepas dari Edmund Gettier dan “contoh-contoh yang lebih baik” yang baru-baru ini menyarankan bahwa ada lebih banyak pengetahuan daripada sekadar keyakinan sejati yang dibenarkan).
Beberapa Eksternalis berpendapat bahwa untuk menghitung sebagai mengetahui sesuatu, seseorang juga harus terkait secara sesuai dengan hal atau fakta yang dimaksud.
Eksternalisme tentang konten kognitif telah dibahas selama hampir empat puluh tahun, dan hampir menjadi ortodoksi dalam filsafat pikiran, Ortodoksi ini mengasumsikan pemahaman umum yang kasar dan siap pakai tentang tesis eksternalis, tanpa ada kesepakatan yang bulat tentang sifat tepatnya.

Batas Pemisah Eksternalisme dan Internalisme

Sejumlah pandangan telah disebut “eksternalis” bahkan di dalam filosofi pikiran. Eksternalisme Bumi Kembar mungkin bisa dikatakan sebagai versi eksternalisme yang secara tegas dimotivasi oleh argumen gaya Bumi Kembar.
Argumen gaya Bumi Kembar bertujuan untuk menetapkan melalui analisis contoh konkret bahwa dua subjek harus memiliki keadaan internal yang identik secara kualitatif, namun kandungan (beberapa) keadaan mental mereka akan berbeda karena beberapa perbedaan dalam lingkungan eksternal mereka.
Prototipe dari argumen ini, tentu saja, adalah argumen Putnam, Argumen ini digunakan untuk mendukung tesis eksternalisme yang dapat dirumuskan misalnya isi pemikiran subjek bergantung pada atau diindividualkan oleh fakta di luar subjek, atau bahwa isi pikiran subjek tidak melebihi keadaan internalnya, atau bahwa subjek memiliki pemikiran tertentu yang mengandaikan keberadaan atau sifat tertentu dari hal-hal di luar subjek.
Mungkin ada versi lain, tetapi semua versi sepakat dalam satu hal yaitu terdapat batas antara eksternal dan internal atau beberapa pengertian terkait.
Formulasi-formulasi ini tentu saja menangkap setidaknya sebagian dari apa itu eksternalisme, tetapi mereka tidak akan lengkap tanpa menjawab pertanyaan penting yakni apa arti frasa “eksternal” dan “internal”? Bagaimana seharusnya kita menggambar batas antara internal dan eksternal?.
Ada satu penafsiran yang tampaknya diterima dalam banyak diskusi bahwa “eksternal” berarti “di luar tubuh atau kulit (atau otak) subjek”.
Kemudian tesis eksternalis mengklaim bahwa isi pikiran atau kalimat subjek bergantung tentang fakta di luar kulitnya. Konsepsi ini tentunya mendapat dukungan dari rumusan asli Putnam, bahwa “makna tidak ada di kepala”.
Namun untuk menunjukkan bahwa inti dari eksternalisme bukanlah tentang fakta-fakta yang bersifat individual di dalam atau di luar kulit.
Mengingat asumsi bahwa “internal” berarti “di dalam kulit” dan “eksternal” berarti “di luar kulit”, strategi yang biasa memiliki dua subjek yang keadaan dalam-kulitnya (secara kualitatif) identik secara fisik.
Jadi relasi si Kembar adalah identitas dalam riasan fisik kualitatif. Maka ketentuan tentang identitas dalam riasan fisik tidak diperlukan, juga tidak cukup untuk melanjutkan argumen eksternalis. Ini berarti bahwa interpretasi “internal” sebagai “di dalam kulit” tidak memadai; batas antara internal dan eksternal tidak boleh ditarik di sekitar kulit.

Ketidakabsahan Penetapan Identitas Berdasarkan Tampilan Fisik

Jika sebuah argumen berhasil menunjukkan bahwa dua subjek yang fisiknya identik namun memiliki muatan mental yang berbeda, kesimpulan ini akan mengesampingkan sejumlah teori pikiran.
Karena status otak, status fungsional, dan disposisi perilaku (pada konstrual tertentu) berada di atas kondisi tubuh, eksternalisme kulit luar dapat digunakan untuk menyangkal, misalnya, teori identitas, fungsionalisme, dan (versi tertentu) behaviorisme.
Namun, argumen seperti itu, gagal menangani versi dualis internalisme.
Untuk melawan dualisme dalam semangat eksternalis, maka harus menampilkan dua subjek yang keadaan mentalnya identik menurut kriteria dualis, dan kemudian menyatakan bahwa pemikiran mereka berbeda karena beberapa perbedaan di lingkungan mereka.
Tetapi menetapkan identitas kualitatif dalam susunan fisik subjek tidak akan cukup untuk memastikan identitas keadaan mental pada konsepsi dualis, keadaan jiwa non-materi atau sifat non-fisik dari kondisi mental tidak perlu melebihi kondisi tubuh.
Mengingat penerimaan materialisme yang luas, menangani dualisme mungkin tidak akan dianggap sebagai masalah penting. Intinya, bagaimanapun, bukanlah polemik, tapi penjelasan.
Teori pikiran Cartesian sering dianggap sebagai sumber utama internalisme, tetapi alasan untuk menganggap Descartes sebagai seorang internalis tidak dapat karena menurut teorinya, keadaan mental diindividualisasikan oleh keadaan tubuh.
Jadi pemahaman biasa membiarkannya tidak dapat dijelaskan dalam arti apa Cartesianisme adalah teori internalis.
Faktanya, Putnam sendiri memang berpikir bahwa eksternalismenya harus mengesampingkan dualisme.
Di sisi lain, si Kembar dikatakan memiliki keyakinan, pikiran, perasaan yang sama dan sebagainya.
Masalahnya sudah tidak asing lagi, argumen asli Putnam dimaksudkan untuk mendukung eksternalisme tentang makna, tetapi kemudian eksternalisme diperluas ke konten mental.
Jika inti dari argumen Twin Earth adalah untuk menunjukkan bahwa isi dari keyakinan si Kembar berbeda, maka Anda tidak dapat membuat argumen tersebut dengan mengatakan bahwa mereka memiliki keyakinan atau pemikiran yang sama.
Jadi, sementara Putnam mungkin dapat membantu dirinya sendiri pada hubungan “memiliki pemikiran yang sama” ketika memperdebatkan eksternalisme semantik, rumusan yang sama tidak dapat digunakan dalam argumen untuk eksternalisme tentang konten mental.
Kita tidak bisa mencirikan hubungan antara si Kembar sebagai “memiliki pemikiran yang sama”. 
Tetapi jika argumen hanya mensyaratkan bahwa si Kembar harus molekul untuk molekul yang identik, maka argumen itu gagal untuk mengatasi dualisme.
Karenanya penetapan identitas dalam riasan fisik tidak cukup untuk menjalankan argumen eksternalis umum.
Argumen ini tampaknya dianggap sebagai argumen untuk eksternalisme Bumi Kembar, namun kondisi kesamaan fisik internal jelas dilanggar.
Contoh meningitis membantu menjelaskan hal ini dengan lebih jelas, karena stereotip kita tentang meningitis dibentuk atas dasar kemunculannya dalam tubuh manusia, sedangkan hal yang sama tidak berlaku pada air. Apa yang memotivasi analisis eksternalis atas argumen air? Beberapa filsuf merujuk pada intuisi sederhana, yang lain mendukung intuisi mereka dengan teori istilah jenis alami tertentu.
Tampaknya motivasi mana pun yang bekerja dalam contoh aslinya, itu juga ada dalam kasus meningitis. Jadi, jika ada argumen untuk eksternalisme yang didasarkan pada istilah-istilah alami yang bermanfaat, kasus meningitis adalah contoh yang bagus seperti jenis alami lainnya. Atau dengan kata lain: jika seseorang menyatakan bahwa Oscar1 dan Oscar2 berarti sesuatu yang berbeda dengan “meningitis” karena perbedaan mikroskopis yang tidak diketahui dalam tubuh mereka, maka hal ini tidak dapat diterima oleh seseorang dengan kecenderungan internalis seperti kesimpulan eksternalis lainnya.
Jika ini benar, maka setidaknya ada argumen yang sangat bagus untuk eksternalisme di mana ketentuan bahwa si Kembar akan identik secara fisik tidak diperlukan.
Jelas sekali bahwa poin argumen meningitis persis sama dengan poin argumen air atau aluminium, tetapi beberapa mungkin tidak setuju.
Keberatan dapat berjalan seperti ini: “tidak ada yang menyangkal bahwa beberapa fakta yang ada di kulit membuat perbedaan pada isi pikiran kita, oleh karena itu tidak mengherankan bahwa subjek dengan susunan fisik yang berbeda memiliki pemikiran yang berbeda.
Inti dari argumen Twin Earth adalah bahwa meskipun Anda menetapkan molekul untuk identitas molekul, pemikirannya masih bisa berbeda.
Mengingat bahwa kita memiliki tesis yang lebih kuat ini, mengapa kita harus peduli dengan tesis yang lebih lemah? Bagaimanapun, eksternalisme adalah pandangan bahwa isi mental tidak mengawasi keadaan tubuh, jadi masalah antara internalis dan eksternalis adalah apakah molekul untuk molekul kembar identik dapat memiliki pemikiran yang berbeda atau tidak.
Tokoh protagonis dari contoh meningitis bukanlah Kembar dalam pengertian ini, jadi apapun yang kita katakan tentang pemikiran mereka tidak akan relevan dengan isu eksternalisme.

Subjektif Yang Tidak Bisa Dibedakan

Tesis eksternalis umum harus efektif melawan versi dualis internalisme juga, bahwa eksternalisme – atau sesuatu yang mirip dengannya dapat muncul sehubungan dengan fakta di dalam tubuh.
Jika ini benar, maka kita dapat bertanya apakah mungkin mendefinisikan eksternalisme dengan cara yang mengakomodasi kedua poin ini.
Jelas, definisi baru harus berangkat dari gagasan bahwa kulit adalah batas antara internal dan eksternal.  
Hal ini menimbulkan kesulitan tertentu, jika pemahaman yang biasa didasarkan pada konsepsi di dalam kulit / di luar kulit, maka tampaknya hanya akan terlihat mengubah topik pembicaraan jika hanya mengusulkan modifikasi.
Lagi pula, jika banyak filsuf secara eksplisit mengatakan dan mereka melakukan apa yang mereka maksud dengan eksternalisme, maka kita harus mempercayai kata-kata mereka. 
Namun, sah-sah saja untuk menanyakan motif lebih jauh apa yang ada di balik tesis eksternalis, yang dapat diangkat ke permukaan dengan mempertimbangkan poin-poin tentang dualisme dan kasus meningitis.
Gagasan tentang ketidakmampuan membedakan subyektif adalah fundamental dalam memahami sifat pengalaman manusia, dan ini sebelum perbedaan kualitatif / disengaja, atau hasil dari perdebatan eksternalisme / internalisme.

Eksternalisme dan Hak Istimewa

Ada fitur akses istimewa yang biasanya dipegang, dan disarankan untuk fokus pada otoritas orang pertama.
Memiliki otoritas orang pertama tentang pikiran tidak selalu berarti infalibilitas tentang mereka, itu hanya berarti bahwa saya berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengetahui pikiran saya sendiri daripada orang lain.
Akses istimewa, jika dicirikan dengan cara ini, masuk akal terutama tentang pemikiran dan pengalaman yang muncul.
Menjelaskan pengetahuan tentang keyakinan, keinginan, atau niat kita membutuhkan cerita yang lebih rumit, fenomena seperti menipu diri sendiri, kesulitan memahami ide-ide kompleks, atau efek dari keterlibatan emosional yang kuat menunjukkan bahwa keadaan seperti itu seringkali tidak diketahui oleh otoritas orang pertama.
Untuk alasan seperti ini hampir tidak ada orang yang ingin mempertahankan bahwa kita memiliki akses istimewa yang tidak dibatasi ke semua kondisi mental kita.
Ciri mencolok dari eksternalisme adalah jika memaksakan pembatasan pada akses istimewa yang pada dasarnya berbeda sifatnya: ia muncul sehubungan dengan pemikiran dan pengalaman yang paling sederhana, dan tidak dapat dijelaskan oleh fakta-fakta psikologi manusia yang sudah dikenal ini.
Ini adalah poin penting yang sering diabaikan oleh para eksternalis: mereka hanya mencantumkan contoh-contoh di mana kita memiliki pengetahuan diri yang terbatas, dan kemudian dengan mudah memperluas batasan tersebut pada kasus-kasus yang jelas sangat berbeda.
Ketidakcocokan otoritas orang pertama dan eksternalisme cukup jelas, Eksternalis berpendapat bahwa subjek dalam situasi yang secara subyektif tidak dapat dibedakan dapat memiliki kondisi mental yang berbeda.
eksternalisme adalah ,eksternalisme semantik ,eksternalisasi og internalisasi ,eksternalisasi kognitif ,teori eksternalitas ,eksternalisme internalisme ,eksternalisme betyder ,hvad betyder eksternalisme ,hvad er eksternalisme
Tetapi otoritas orang pertama hanya meluas sejauh hal-hal dapat dibedakan secara subyektif, yaitu dapat dibedakan dari sudut pandang subjek.
Jika kita tidak pernah memperhatikan perbedaan antara situasi ini dan situasi Kembar, maka tentu saja orang lain dapat berada dalam posisi yang lebih baik untuk mendeteksi perbedaannya.
Internalisme, di sisi lain, tidak memiliki batasan seperti itu pada ruang lingkup otoritas orang pertama: karena menurut pandangan ini, segala sesuatu yang dapat membuat perbedaan pada kondisi mental subjek harus dapat didiskriminasi oleh subjek itu sendiri.
Para internalis tidak harus bersikeras bahwa setiap fakta yang menjadi tempat bergantung pikiran kita – keberadaan otak kita, misalnya – dapat didaftarkan oleh otoritas orang pertama.
Meskipun demikian, dia bersikeras bahwa adalah sah untuk mengklaim bahwa fakta merupakan satu-satunya isi mental hanya sejauh itu membuat perbedaan pada cara segala sesuatu tampak bagi kita.
Ini berarti bahwa setiap perbedaan dalam konten pemikiran harus dapat dibedakan dari sudut pandang subjek dan karenanya tetap dalam jangkauan akses istimewa.