Apa itu Voluntarisme?

Apa itu Voluntarisme?

Volutanrisme adalah pandangan filosofis metafisik dan epistemologis yang menganggap kemauan lebih tinggi daripada kecerdasan dan emosi, dan kemauan adalah faktor dasar, baik di alam semesta maupun dalam perilaku manusia.

Filsafat Voluntarisme

Istilah voluntarisme berasal dari bahasa Latin voluntas yang berlaku untuk setiap teori filosofis yang menurutnya, kehendak lebih dulu atau lebih tinggi dari intelek atau nalar.
Secara umum, teori voluntaristik menafsirkan berbagai aspek pengalaman dan alam. Dalam terang konsep, keinginan, atau seperti yang disebut dalam filosofi lama tertentu disebut nafsu, keinginan, atau conatus. Teori semacam ini masuk dalam ranah psikologis, etis, teologis, atau metafisik.
voluntarisme wundt,voluntarisme menurut wundt,voluntarisme strukturalisme fungsionalisme dan behaviorisme,voluntarisme vs determinisme,voluntarisme betekenis,voluntarisme synoniem,voluntarisme definitie,voluntarisme arti kata,voluntarisme adalah,voluntarisme politik adalah,contoh aliran voluntarisme,arti voluntarisme,

Psikologi Voluntarisme

Teori-teori psikologi sukarela mewakili laki-laki terutama, sebagai makhluk yang menginginkan tujuan tertentu dan yang alasannya, serta kecerdasannya berada di bawah kehendak.
Perwakilan klasik yang luar biasa adalah Thomas Hobbes, David, Hume, dan Arthur Schopenhauer.
Hobbes, misalnya, berpikir bahwa semua perilaku manusia yang sukarela adalah respons terhadap, keinginan atau keengganan, yang ia bawa bersama di bawah, nama “usaha”; ia mendasarkan teori etika dan politiknya, terutama pada klaim ini.
Hume mempertahankan alasan itu, tidak memiliki peran apa pun dalam dorongan kehendak; bahwa, “alasan adalah, dan seharusnya hanya menjadi budak nafsu, dan tidak pernah bisa berpura-pura untuk jabatan lain selain untuk melayani, dan mematuhinya.” Schopenhauer, sukarelawan yang luar biasa, dari mereka semua percaya bahwa kehendak adalah hakikat atau esensi manusia dan memang dari segalanya, mengidentifikasinya, dengan “benda-dalam-dirinya” yang mendasari semua fenomena.
Inti dari semua Teori-teori semacam itu dapat dihargai dengan baik, dengan membandingkannya dengan teori-teori yang lebih dikenal, rasionalisme yang ditemukan, misalnya, dalam dialog Plato atau, René Descartes’s Meditations.
Platon berpikir laki-laki, idealnya mempersepsikan tujuan atau tujuan tertentu dengan alasan mereka dan kemudian arahkan keinginan mereka untuk mencapai tujuan atau tujuan ini. Inilah mengapa dia pikir tidak ada orang yang tahu, akan jahat.
hvad betyder voluntarisme,voluntarisme betekenis wikipedia,voluntarisme betydning,begrip voluntarisme,voluntarisme hvad betyder det,hva betyr voluntarisme,voluntarisme criminologie,voluntarisme catala,pengertian voluntarisme,voluntarisme determinisme,definisi voluntarisme,pandangan voluntarisme dalam hukum internasional
Jadi dalam Simposium dia menelusuri pendakian, jiwa menuju tujuan yang lebih tinggi dan lebih tinggi, anggapan, bahwa tujuan-tujuan ini dipahami pertama-tama oleh indera, dan kemudian akhirnya oleh kecerdasan yang murni atau tidak terkekang, yang mencatat keinginan atau keinginan untuk pengejaran mereka.
Korupsi, seorang pria bagi Platon justru dominasi, dari keinginan, yaitu, dari selera atau keinginan manusia, ini, menjadi penyimpangan dari apa yang seharusnya menjadi sifat manusia.
Descartes, dengan cara yang sama, mengira bahwa pemahaman, pertama-tama menangkap ide-ide tertentu atau menyajikan tujuan-tujuan tertentu ke, pikiran dan bahwa kemauan kemudian menyetujui atau menahan, menyetujui, dengan demikian mengikuti daripada mengarahkan pemahaman.
Teori-teori relawan menolak gambaran umum ini sebagai itu, pembalikan kebenaran. Akhir dan tujuan, menurut teori ini, menjadi seperti itu hanya karena mereka berkehendak; mereka, pertama-tama tidak dianggap sebagai tujuan dan kemudian dikehendaki.
Hume secara khusus menyatakan tidak ada pengertian yang dapat dibuat dari, ide, yang begitu sentral bagi filosofi Platon, tentang pengarahan nalar, hasrat, atau bahkan yang pernah bertentangan dengan mereka.
teori voluntarisme dalam hukum internasional,arti dari voluntarisme,pengertian dari voluntarisme,hvad er voluntarisme,paham voluntarisme,voluntarismo filosofia,voluntarisme filosofie,voluntarisme geografi,voluntarisme geografie,paradigma geografi voluntarisme,teori voluntarisme hukum internasional,istilah voluntarisme,
Nalar, menurutnya, sepenuhnya berkaitan dengan demonstrasi, (deduksi) atau dengan hubungan sebab dan akibat (induksi).
Dalam kedua kasus itu tidak dapat memberi kita tujuan atau tujuan., Matematika digunakan dalam seni mekanik dan sejenisnya, tetapi, selalu sebagai alat untuk mencapai sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan akal.
Perhitungan seorang pedagang, misalnya, dapat keliru, tetapi tujuan yang mereka lakukan sama sekali tidak dapat menyesatkan atau tidak rasional.
Mereka hanya bisa bijaksana atau bodoh, yaitu, seperti mempromosikan, atau untuk menggagalkan tujuan lain yang lagi-lagi merupakan produk dari, keinginan.
Demikian pula, Hume berpikir bahwa tidak ada penemuan, hubungan sebab akibat di alam yang dengan sendirinya dapat memiliki pengaruh paling kecil pada kemauan.
Penemuan semacam itu hanya dapat berguna, atau tidak berguna dalam memungkinkan manusia untuk memilih cara yang tepat, untuk tujuan tertentu, yang sama sekali tidak berasal dari akal.
“Hal itu tidak pernah bisa kita ketahui,” kata Hume, bahwa objek seperti itu adalah sebab, dan akibat lainnya seperti itu, jika, baik sebab maupun akibat acuh tak acuh bagi kita.
Nalar, oleh karena itu, tidak pernah dapat menghasilkan tindakan atau impuls, juga tidak dapat menentangnya.
Dorongan untuk bertindak hanya dapat ditentang oleh, dorongan yang berlawanan, bukan dengan alasan.
Oleh karena itu, tidak ada yang namanya konflik antara akal dan nafsu, dan satu-satunya cara di mana perilaku yang diinginkan bisa menjadi, “tidak rasional” adalah dengan didasarkan pada beberapa kesalahpahaman; misalnya, pada beberapa kesalahan konsepsi, apa yang dimaksud dengan fit untuk pencapaian suatu tujuan yaitu, seluruhnya merupakan produk dari kehendak.
Teori-teori sukarelawan lain tidak berbeda, pada dasarnya dari teori Hume, meskipun ada perbedaan, penekanan.
Semua setuju bahwa pria digerakkan oleh, dorongan hati, nafsu makan, nafsu, atau kemauan mereka dan bahwa ini, tidak mampu melakukan kesalahan atau kesalahan.
Dengan demikian, tidak ada yang namanya kehendak rasional atau irasional, meskipun seseorang mungkin mau, secara sembrono sehubungan dengan hal-hal lain yang dia kehendaki.
J G. Fichte mengungkapkan gagasan ini ketika dia mengatakan bahwa kebebasan, menjadi “kehendak karena kehendak, dan keinginan objek, itu sendiri adalah dasar terakhir dari keinginan tersebut.”

Etika Voluntarisme

Jelaslah bahwa konsepsi voluntaris tentang manusia, alam mengandung implikasi yang paling penting, bagi etika.
Jika tujuan atau tujuan sepenuhnya adalah produk dari kehendak, dan keinginan itu tidak rasional atau tidak rasional, maka tujuan itu sendiri tidak dapat disebut rasional atau irasional, dan menjadi tidak berarti untuk bertanya apakah ini atau itu, akhir itu benar-benar baik atau buruk secara mandiri. dari keberadaannya, berkemauan.
Hobbes dengan tepat menarik kesimpulan ini. Mengatakan bahwa, sesuatu itu baik, katanya, berarti mengatakan tidak lebih dari, bahwa itu adalah objek dari nafsu makan seseorang, dan mengatakan bahwa sesuatu itu buruk hanya untuk mengatakan bahwa seseorang tidak menyukainya.
Baik dan dengan demikian, keburukan adalah murni relatif terhadap keinginan dan keengganan, yang, tentu saja, kadang-kadang sangat berbeda dalam, orang yang berbeda.
Perilaku bijak, pada konsepsi ini, tidak lain adalah kehati-hatian, yaitu, pemilihan, cara yang tepat untuk pencapaian tujuan apa pun, yang kebetulan dimiliki seseorang.
Hobbes mengira ada satu, tujuan, yang cukup umum bagi semua orang: tujuan, mempertahankan diri. Filsafat politiknya dengan demikian terdiri, pada dasarnya dari formula yang dengannya manusia dapat, menjaga diri mereka sendiri dalam keselamatan dan keamanan dalam persemakmuran.
Pada dasarnya ide yang sama dipertahankan oleh Socrates, kontemporer, Protagoras, dan tercermin dalam pepatahnya, bahwa ” manusia adalah ukuran dari segala sesuatu.
Mereka juga menemukan, ekspresi dalam filosofi William James dan, pada kenyataannya, merupakan aspek penting dari pragmatisme secara umum. James, berpikir bahwa hal-hal baik semata-mata berdasarkan fakta, bahwa mereka “diminta”, yaitu, bahwa seseorang menginginkan, mereka atau mengklaim mereka, dan dia mencatat bahwa, permintaan seperti itu mungkin untuk “apa pun di bawah matahari.
Dipertimbangkan, terlepas dari tuntutan makhluk hidup, tidak ada, di alam semesta ini yang memiliki nilai apapun.
Oleh karena itu James, menyimpulkan bahwa satu-satunya pepatah etis yang tepat adalah untuk memenuhi, sebanyak mungkin tuntutan, tidak peduli apa yang terjadi, untuk menjadi, tetapi dengan “biaya terendah,” yaitu, dengan minimum, frustrasi terhadap tuntutan lain.
Jelas bahwa dalam kerangka teori voluntaristik seperti ini,tidak ada makna yang dapat dilampirkan untuk menanyakan apa yang benar-benar layak, dari keinginan seseorang, kecuali pertanyaan ini ditafsirkan, yang berarti “Apa yang sebenarnya memuaskan dari keinginan seseorang?”; juga tidak masuk akal untuk mencari, seperti yang dilakukan oleh Immanuel Kant, prinsip-prinsip metafisik moral.
wat is voluntarisme,voluntarism meaning,makna voluntarisme,maksud voluntarisme,teori voluntarisme menimbulkan aliran,voluntarisme marxisme,metafysisk voluntarisme,voluntaristik,voluntarisme psikologi,voluntarisme politiek,pengertian pandangan voluntarisme,
Kebenaran dan kepalsuan dalam, etika habis dalam pertanyaan tentang kebenaran atau kepalsuan, berbagai pendapat tentang kegunaan yang diusulkan, sarana untuk pencapaian tujuan yaitu untuk kepuasan, nafsu makan, keinginan, dan permintaan.
Mereka tidak memiliki relevansi, dengan pertanyaan apapun tentang tujuan itu sendiri.

Teleologis Voluntarisme

Sebagaimana teori-teori yang dijelaskan sejauh ini memberi keunggulan pada kehendak manusia daripada akal manusia, begitu pula konsep-konsep teologis tertentu menekankan kehendak ilahi.
Mungkin bentuk paling ekstrim dari kesukarelaan teologis dicontohkan dalam pemikiran St. Peter Damian.
Dia menegaskan bahwa akal manusia atau “dialektika” tidak berharga dalam masalah teologis, karena alasan sederhana bahwa hukum logika hanya berlaku dengan konkurensi kehendak Tuhan. Tuhan itu mahakuasa, katanya, dan karena itu dapat membuat kenyataan bahkan hal-hal yang dinyatakan tidak masuk akal atau kontradiktif.
Dengan demikian, tidaklah tepat bagi para filsuf untuk berspekulasi tentang apa yang harus benar sehubungan dengan hal-hal ketuhanan, karena ini hanya bergantung pada kehendak Tuhan.
Ide yang sangat mirip telah menemukan ekspresi dalam banyak dan berbagai bentuk fideisme, yang menurutnya pembenaran iman religius ditemukan di tindakan iman itu sendiri, yang merupakan tindakan kemauan, bukan dalam bukti rasional.
Jadi Søren Kierkegaard menggambarkan kemurnian hati sebagai kemauan untuk satu hal dan dengan tegas menyangkal bahwa gagasan seperti alasan dan bukti memiliki tempat dalam kehidupan religius. William James, mengikuti saran yang dikemukakan oleh Blaise Pascal, juga membenarkan keinginan untuk percaya, membela kepolosan mutlak, dalam keadaan tertentu, keyakinan agama sepenuhnya tanpa bukti.
Banyak pemimpin agama kontemporer, dengan menekankan gagasan yang sama, menonjolkan gagasan komitmen religius, menunjukkan bahwa agama terutama masalah kehendak daripada alasan.
Ini, pada kenyataannya, tradisional dalam pemikiran Kristen, karena bahkan teolog yang paling filosofis dan rasionalistik, seperti St. Anselmus dari Canterbury, hampir tanpa kecuali telah memberikan prioritas pada tindakan iman, mempertahankan bahwa keyakinan agama harus mendahului daripada mengikuti pemahaman rasional. diungkapkan dalam diktum credo utintelligam yang dikenal, yang berarti “Saya percaya, agar saya bisa mengerti.” .
Mungkin tidak ada pemikir religius yang lebih menekankan keutamaan kehendak Tuhan dalam masalah moralitas daripada Kierkegaard, yang tampaknya berpendapat bahwa kehendak ilahi adalah satu-satunya dan pembenaran moral tertinggi untuk sebuah tindakan.
Dipahami secara ketat, ini berarti bahwa suatu tindakan yang dapat dianggap keji tidaklah demikian, asalkan diperintahkan oleh Tuhan. Pada abad keempat belas ini cukup eksplisit dipertahankan oleh William dari Ockham. William berkata bahwa kehendak ilahi, dan bukan akal budi manusiawi, adalah standar tertinggi moralitas, bahwa tindakan tertentu adalah dosa semata-mata karena telah dilarang oleh Tuhan, dan tindakan lain adalah berjasa.
Hanya karena mereka telah diperintahkan oleh Tuhan, Dia menyangkal bahwa Tuhan melarang hal-hal tertentu karena itu adalah dosa atau perintah, hal-hal tertentu karena itu adalah kebajikan, karena menurutnya ini akan menjadi batasan atas kehendak Tuhan, pikirnya, tidak ada pembenaran yang lebih tinggi untuk suatu tindakan daripada yang Tuhan kehendaki, atau kutukan yang lebih final dari suatu tindakan selain yang dilarang Tuhan.
Oleh karena itu, hukum moral bagi William hanyalah masalah kebebasan memilih Tuhan, karena pilihan Tuhan tidak dapat dibatasi oleh hukum moral apa pun, karena itu sendiri merupakan satu-satunya sumber hukum itu.
Pandangan ini sering digaungkan dalam literatur agama tetapi biasanya hanya secara retoris.

Voluntarisme Metafisik

Sejumlah pemikir percaya bahwa konsep kehendak sangat penting untuk memahami hukum, etika, dan perilaku manusia secara umum; beberapa telah menyarankan bahwa itu penting untuk memahami realitas itu sendiri.
Saran semacam itu ditemukan dalam filsafat Fichte, Henri Bergson, dan lain-lain, tetapi dalam filsafat tidak ada yang memiliki kepentingan sentral seperti dalam pemikiran Arthur Schopenhauer.
Pemikiran Schopenhauer kehendak adalah realitas yang mendasari dan terakhir dan bahwa seluruh dunia fenomenal hanyalah ekspresi dari akan.
Dia menggambarkan makhluk hidup sebagai obyektifikasi dari keinginan mereka dan berusaha untuk menjelaskan tidak hanya perilaku tetapi juga struktur yang sangat anatomis tumbuhan, hewan, dan manusia dalam kaitannya dengan hipotesis ini.
Kehendak tersebut dijelaskan oleh Schopenhauer sebagai kekuatan buta dan sangat kuat yang secara harfiah pencipta yang tiada habisnya dari setiap hal yang terlihat.
Nafsu seksual, yang dia anggap pada dasarnya sama di semua makhluk hidup, digambarkan olehnya sebagai dorongan buta untuk hidup dan untuk mempertahankan keberadaan tanpa tujuan apa pun di luar itu, dan dia menyangkal bahwa itu ada hubungannya dengan kecerdasan nalar, pada kenyataannya, lebih sering daripada tidak menentang mereka.
Dorongan religius yang ditemukan di semua budaya pada setiap waktu dijelaskan dengan cara yang sama sebagai respons terhadap keinginan buta dan irasional untuk memiliki eksistensi tanpa akhir.
Dalam pertumbuhan dan perkembangan semua makhluk hidup Schopenhauer melihat terungkapnya kehendak di alam, di mana hal-hal tertentu muncul dan mengubah diri mereka sendiri sesuai dengan pola yang cukup tidak berubah dan dalam menghadapi rintangan dan rintangan, hanya sesuai dengan apa yang dikehendaki dalam arti metafisik tetapi sepenuhnya tanpa tujuan atau sasaran rasional apa pun.
Atas dasar kesukarelaan ini, dia menjelaskan etika dalam istilah perasaan cinta diri, kedengkian, dan kasih sayang, yang semuanya merupakan ekspresi dari keinginan, dan dia menyangkal — sangat kontras dengan Kant — bahwa moralitas ada hubungannya dengan akal atau kecerdasan.
Dia berargumen bahwa pria memiliki keinginan bebas hanya dalam pengertian bahwa setiap pria adalah ekspresi keinginan yang bebas atau tidak terkekang dan bahwa pria bukanlah pencipta nasib, karakter, atau perilaku mereka sendiri.
Seperti halnya para sukarelawan lainnya, Schopenhauer dengan demikian menekankan faktor-faktor irasional dalam perilaku manusia dan, dengan melakukan itu, mengantisipasi banyak hal yang sekarang diterima begitu saja di lingkaran-lingkaran canggih yang telah berada di bawah pengaruh teori-teori psikologi modern.
politisk voluntarisme,teori voluntarisme,jelaskan teori voluntarisme,voluntarisme voorbeelden,voluntarisme vertaling,voluntarisme wikipedia,voluntarism wiki,voluntarisme

Rekomendasi Video Voluntarisme