Strukturalisme,Pengertian Strukturalisme,Arti Strukturalisme,Strukturalisme adalah

Apa itu Strukturalisme?

Strukturalisme adalah posisi filosofi yang meyakini bahwa semua aktivitas manusia dan produknya, bahkan persepsi dan pemikiran itu sendiri, dibangun dan tidak alami, dan secara khusus segala sesuatu memiliki makna karena sistem bahasa tempat kita beroperasi.

Pengertian Strukturalisme

Secara garis besar, Ini terkait erat dengan Semiotika , ilmu yang mempelajari tentang tanda, simbol dan komunikasi, serta bagaimana makna dikonstruksi dan dipahami.
Strukturalisme adalah gerakan intelektual abad ke-20 dan pendekatan terhadap ilmu manusia yang telah memiliki efek mendalam pada linguistik, sosiologi, antropologi, dan bidang lain selain filsafat) yang mencoba menganalisis bidang tertentu sebagai sistem kompleks dari bagian-bagian yang saling terkait.
Strukturalisme yang berasal dari Prancis pada tahun 1950-an menciptakan krisis dalam studi bahasa Inggris pada akhir 1970-an dan awal 1980-an. 
Bahasa dan filsafat adalah perhatian utama dari dua pendekatan ini, bukan sejarah atau penulis.
Strukturalisme yang muncul sebagai tren di tahun 1950-an menantang Kritik Baru dan menolak eksistensialisme Sartre dan gagasannya tentang kebebasan manusia yang radikal,kemudian mulai berfokus pada bagaimana perilaku manusia ditentukan oleh struktur budaya, sosial dan psikologis.
Hal ini cenderung menawarkan satu pendekatan terpadu untuk kehidupan manusia yang akan mencakup semua disiplin ilmu.
Roland Barthes dan Jacques Derrida mengeksplorasi kemungkinan penerapan prinsip strukturalis pada sastra. Jacques Lacan mempelajari psikologi dari sudut pandang strukturalisme, memadukan pemikiran Freud dan Saussure.
Sementara itu Michel Foucault meneliti sejarah sains untuk mempelajari struktur epistemologi,meskipun ia kemudian menyangkal adanya afiliasi dengan gerakan strukturalis.
Louis Althusser menggabungkan Marxisme dan Strukturalisme untuk menciptakan analisis sosialnya sendiri.
Strukturalisme dalam arti yang lebih luas, adalah cara memandang dunia dalam kerangka struktur. Strukturalisme pertama kali dilihat dalam karya antropolog Claude Levi-Strauss dan kritikus sastra Roland Barthes, inti dari Strukturalisme adalah keyakinan bahwa segala sesuatu tidak dapat dipahami secara terpisah, mereka harus dilihat dalam konteks struktur yang lebih besar tempat mereka menjadi bagiannya.
Konteks struktur yang lebih besar tidak ada dengan sendirinya, tetapi dibentuk oleh cara kita memandang dunia. Konsekuensinya, dalam kritik strukturalis, ada gerakan yang terus-menerus menjauhi interpretasi karya sastra individu menuju pemahaman struktur yang lebih besar yang memuatnya.
Keyakinan fundamental Strukturalisme, bahwa semua aktivitas manusia dibangun dan tidak alami atau esensial, yang dipelopori Levi Strauss dan Barthes, pemikir utama lainnya termasuk AJ Greimas , Vladimir Propp , Terence Hawkes, Robert Scholes, Colin MacCabe , Frank Kermode dan David Lodge. Kemudian para strukturalis di amerika pada 1960-an seperti Jonathan Culler, CS Peirce, Charles Morris dan Noam Chomsky.
Dengan kecenderungannya untuk kategorisasi ilmiah, Strukturalisme menunjukkan keterkaitan antara “unit” (fenomena permukaan) dan “aturan” (cara di mana unit dapat disatukan). Dalam bahasa, unit adalah kata dan aturan adalah bentuk tata bahasa yang mengurutkan kata.
Strukturalis percaya bahwa struktur yang mendasari yang mengatur aturan dan unit menjadi sistem yang bermakna dihasilkan oleh pikiran manusia itu sendiri dan bukan oleh persepsi indra.
Strukturalisme mencoba mereduksi kompleksitas pengalaman manusia menjadi struktur dasar tertentu yang bersifat universal, sebuah gagasan yang berakar pada kaum klasik seperti Aristoteles yang mengidentifikasi struktur sederhana sebagai pembentuk dasar kehidupan. struktur dapat diartikan menjadi suatu sistem konseptual apa pun yang memiliki tiga sifat yaitu :
  1. Keutuhan (sistem harus berfungsi secara keseluruhan).
  2. Transformasi (sistem tidak boleh statis).
  3. Pengaturan Mandiri (struktur dasar tidak boleh berubah).
Strukturalisme dalam bentuk inchoate dapat ditemukan dalam teori-teori ahli bahasa Swiss awal abad ke-20, Ferdinand de Saussure yang pindah dari studi sejarah dan filologi yang lazim dari bahasa (diakronis) ke studi struktur, pola dan fungsi bahasa pada waktu tertentu (sinkronis).
Ide Saussure tentang tanda linguistik adalah konsep inti dalam semua pemikiran strukturalis bahkan dalam beberapa wacana poststrukturalis.
Baginya bahasa bukanlah proses penamaan yang berhubungan dengan kata atau nama. Tanda linguistik terbuat dari penyatuan “penanda” (gambar suara, atau “jejak psikologis suara”) dan “yang ditandakan” (konsep). Dalam pandangan triadik ini, kata-kata adalah “tanda tidak termotivasi”, karena tidak ada hubungan yang melekat antara nama (penanda) dan apa yang ditunjuknya (ditandai).
Lukisan This is Not a Pipe karya seniman surealis Belgia Rene Magritte menjelaskan pengkhianatan tanda dan dapat dianggap sebagai batu pendiri Strukturalisme. Buku Foucault dengan judul yang sama mengomentari lukisan itu dan menekankan ketidakcocokan representasi visual dan realitas.

Strukturalisme Saussure

Saussure

Teori bahasa Saussure menekankan bahwa makna bersifat sewenang-wenang dan relasional, di mana masing-masing arti bergantung pada posisinya dalam rantai, laki-laki-perempuan, siang-malam, dll. di mana setiap unit hanya dapat didefinisikan dalam hal kebalikannya.
Teori Saussurean menetapkan bahwa manusia atau realitas bukanlah pusat namun bahasa itulah yang membentuk dunia. Saussure menggunakan sejumlah oposisi biner dalam kuliahnya, salah satunya adalah pidato / tulisan. Saussure mengutamakan pidato, karena menjamin subjektivitas dan kehadiran, sedangkan menulis, tegasnya, menunjukkan ketidakhadiran, dari pembicara serta yang ditandakan. Hal ini yang kemudian dikritik oleh Derrida sebagai fonosentrisme yang terlalu mengutamakan kehadiran daripada ketidakhadiran, yang membuatnya mempertanyakan validitas semua pusat.
Saussure menggunakan istilah Langue (bahasa sebagai sistem) dan Parole (seorang individu). ucapan dalam bahasa itu, yang lebih rendah dari Langue memberikan cara berpikir strukturalis tentang struktur yang lebih besar yang relevan dengan sastra.
Narratologi strukturalis, suatu bentuk Strukturalisme yang dianut oleh Vladimir Propp, Tzvetan Todorov, Roland Barthes dan Gerard Genette mengilustrasikan bagaimana makna sebuah cerita berkembang dari keseluruhan strukturnya, (bahasa) daripada dari tema masing-masing cerita yang terisolasi (pembebasan bersyarat).
Untuk memastikan makna teks, ahli narratologi menekankan pada elemen gramatikal seperti bentuk kata kerja dan hubungan serta konfigurasi kiasan dalam cerita. Hal ini menunjukkan pergeseran strukturalis dari niat pengarang ke struktur linguistik impersonal yang lebih luas di mana teks pengarang berpartisipasi.
Kritikus struktural menganalisis literatur tentang model eksplisit linguistik strukturalis. Dalam analisis mereka, mereka menggunakan teori linguistik Saussure serta teori semiotik yang dikembangkan oleh Saussure dan filsuf Amerika Charles Sanders Peirce. Menurut teori semiotik , bahasa harus dipelajari dengan sendirinya, dan Saussure menyarankan bahwa studi bahasa harus ditempatkan di dalam ranah Semiologi yang lebih besar, yaitu ilmu tanda.
Semiologi memahami bahwa arti sebuah kata berasal sepenuhnya dari perbedaannya dari kata lain dalam sistem isyarat bahasa (misalnya: hujan bukan otak atau keseleo atau rel atau berkeliaran atau memerintah). Semua tanda adalah konstruksi budaya yang telah mengambil maknanya melalui penggunaan kolektif berulang-ulang, dipelajari.
Proses komunikasi adalah rantai produksi tanda yang tidak pernah berakhir yang oleh Peirce dijuluki “semiosis tak terbatas”. Perbedaan tanda simbolik, ikonik dan indeksikal yang diperkenalkan oleh ahli teori sastra Charles Sande Peirce juga merupakan ide penting dalam Semiologi. Konsep utama lain yang terkait dengan semiotika adalah “denotasi” (penandaan urutan pertama) dan “konotasi” (penandaan urutan kedua).
Strukturalisme diantisipasi oleh Kritik Mitos Northrop Frye, Richard Chase, Leslie Fiedler, Daniel Hoffman , Philip Wheelwright, dan lainnya yang menggunakan dasar antropologis dan fisiologis dari mitos, ritual, dan cerita rakyat untuk memulihkan konten spiritual ke dunia terfragmentasi yang terasing yang diperintah oleh saintisme , empirisme dan teknologi. Kritik mitos melihat sastra sebagai berbasis sistem atau pola yang berulang.

Struktualisme Strauss

Levi%2BStrauss

Antropolog sosial Prancis Claude Levi-Strauss menerapkan pandangan strukturalis pada fenomena budaya seperti mitologi, hubungan kekerabatan, dan persiapan makanan. Dia menerapkan prinsip bahasa dan pembebasan bersyarat dalam pencariannya akan struktur mental fundamental dari pikiran manusia.
Mitos tampak fantastis dan sewenang-wenang, namun mitos dari budaya yang berbeda serupa. Oleh karena itu, ia menyimpulkan bahwa pasti ada hukum universal yang mengatur mitos (dan semua pemikiran manusia). Menurutnya mitos terdiri :
  1. Unsur yang saling bertentangan atau bertentangan.
  2. Unsur lain yang “menengahi” atau menyelesaikan pertentangan tersebut.

Menurut Levi-Strauss, setiap budaya dapat dipahami, dalam hal oposisi biner seperti tinggi / rendah, di dalam / di luar, hidup / mati, dll., Sebuah ide yang ia tarik dari filosofi Hegel yang menjelaskan bahwa dalam setiap situasi ada dua hal yang berlawanan dan resolusi mereka, yang dia sebut tesis, antitesis dan sintesis. Levi-Strauss menunjukkan bagaimana ide-ide yang berlawanan akan bertempur dan juga diselesaikan dalam aturan hubungan dalam mitologi dan dalam ritual.

Dalam menafsirkan mitos Oedipus, ia menempatkan kisah individu Oedipus dalam konteks seluruh siklus cerita yang terkait dengan kota Thebes. Dia kemudian mengidentifikasi motif dan kontras yang berulang, yang dia gunakan sebagai dasar interpretasinya. Dalam metode ini, cerita dan bagian siklus disusun kembali dalam bentuk oposisi biner seperti hewan / manusia, relasi / orang asing, suami / anak dan sebagainya.
Detail konkrit dari cerita dilihat dalam konteks struktur yang lebih besar dan struktur yang lebih besar kemudian dilihat sebagai jaringan keseluruhan dari pasangan dasar yang memiliki resonansi simbolik, tematik dan pola dasar yang jelas. Ini adalah proses strukturalis tipikal untuk berpindah dari yang khusus ke umum yang menempatkan pekerjaan individu dalam konten struktural yang lebih luas.
Oposisi biner yang sangat kompleks yang diperkenalkan oleh Levi-Strauss adalah oposisi bricoleur (pikiran biadab) dan insinyur (pengrajin sejati dengan pikiran ilmiah). Menurutnya, fungsi mitologi lebih seperti seorang bricoleur, sedangkan sains barat modern bekerja lebih seperti seorang insinyur (status ilmu modern ambivalen dalam tulisan-tulisannya). Dalam konsep bricolage Levi-Strauss, yang penting adalah bahwa tanda-tanda yang sudah ada digunakan untuk tujuan yang pada awalnya tidak dimaksudkan untuk itu.
Derrida yang oleh beberapa orang dianggap sebagai seorang poststrukturalis menentang konsep bricolage Levi-Strauss dalam Structure, Sign and Play , ia mengatakan bahwa oposisi bricolage terhadap engineering jauh lebih merepotkan dari yang diakui oleh Levi-Strauss dan juga pengendalian teori dan metode yang oleh Levi membuat Atribut- atribut strauss akan tampak sebagai atribusi yang sangat aneh untuk dibuat oleh seorang strukturalis.

Strukturalisme Barthes

Roland%2BBarthes

Roland Barthes tokoh besar lain pada fase awal strukturalisme kemudian beralih ke Post-Strukturalisme dengan menerapkan analisis dan semiologi strukturalis pada fenomena budaya yang luas. Karyanya mewujudkan transisi dari perspektif strukturalis ke poststrukturalis
Dalam Mythologies ia meneliti Prancis modern dari sudut pandang seorang ahli teori budaya. Ini adalah kritik ideologis terhadap produk-produk budaya borjuis massal, seperti sabun, iklan, gambar Roma, dll., Yang dijelaskan dengan menggunakan konsep ‘mitos’.
strukturalisme genetik,strukturalisme psikologi,strukturalisme sastra,strukturalisme levi strauss,strukturalisme dinamik,strukturalisme ferdinand de saussure,strukturalisme dalam hubungan internasional,strukturalisme dalam sastra,strukturalisme adalah,strukturalisme arsitektur,strukturalisme amerika,strukturalisme adalah kbbi,aliran strukturalisme,aliran strukturalisme dalam psikologi,analisis strukturalisme dalam novel
Menurut Barthes, mitos adalah bahasa, cara pemaknaan. Ia mengulangi pandangan Saussure bahwa semiologi terdiri dari tiga istilah: marker, signified dan sign, dimana tanda merupakan hubungan antara penanda dan yang ditandai. Struktur mitos mengulangi pola tiga dimensi ini. Mitos adalah sistem penandaan urutan kedua.
Roland Berthes mendasari bahwa prinsip utama mitos adalah “mengubah sejarah menjadi alam”. Ideologi dan budaya sebagai jenis propaganda bekerja paling baik jika tidak dikenali karena berkontribusi pada konstruksi apa yang dianggap orang sebagai “akal sehat. Dalam Death of the Author (1968), ia  mengungkapkan pendekatan dekonstruksionis dan antihumanisnya karena ia menggambarkan ide Romantis seorang penulis, yang secara simbolis adalah laki-laki dan tujuan akhir dari semua makna. Kematian penulis diikuti dengan kelahiran pembaca; bukan hanya pembaca tetapi juga penulis skenario, sebuah ide yang menggemakan teori impersonalitas Eliot.
Selain itu metode analisis Barthes adalah membagi cerita menjadi 561 leksia atau unit makna, yang ia klasifikasikan menggunakan lima ‘kode’: Proairetik, hermeneutik, kultural, semik dan simbolik. Kemudian ia melihat ini sebagai struktur dasar yang mendasari semua narasi. Selain itu muncul rujukan substansial pada teks-teks yang bersifat readerly dan writerly. Dalam The Pleasure of the Text ia  juga membedakan antara plaisir (kesenangan) dan jouissance (kebahagiaan).
Kompleksitas dan heterogenitas strukturalisme, yang tercermin bahkan dalam arsitektur periode ini (misalnya, artefak strukturalis seperti Berlin Holocaust Memorial , Bank of China Tower, dll) membuka jalan menuju post-strukturalisme yang menyerang premis esensialis strukturalisme. 
Poststrukturalisme berpendapat bahwa dalam pemeriksaan struktur yang mendasarinya, serangkaian bias terlibat.
Strukturalisme sering dikritik karena ahistoris dan lebih menyukai kekuatan struktural deterministik daripada kemampuan orang untuk bertindak. Sehingga mulai mempengaruhi akademi, masalah kekuasaan dan perjuangan politik yang pindah ke pusat perhatian masyarakat.

Rekomendasi Video Strukturalisme