Solipsisme,Pengertian Solipsisme,Arti Solipsisme,Solipsisme adalah

Apa itu Solipsisme?

Solipsisme adalah gagasan filosofi bahwa pikiran adalah satu-satunya hal yang dapat diketahui keberadaannya dan bahwa pengetahuan tentang apapun di luar pikiran tidak dapat dibenarkan.

Pengertian Solipsisme

Gagasan ini adalah hipotesis skeptis, dan mengarah pada keyakinan bahwa seluruh realitas dan dunia luar dan orang lain hanyalah representasi dari diri individu, tidak memiliki keberadaan independen mereka sendiri, dan bahkan mungkin tidak ada, Namun, gagasan ini tidak sama dengan Skeptisisme.
Ada sejumlah pandangan berbeda yang penting terkait dengan istilah solipsisme, Akar bahasa Latinnya — solus, yang berarti “sendirian,” dan ipse, yang berarti “diri” —menunjukkan gagasan kasar bahwa doktrin solipsistik akan memberikan semacam penekanan pada diri yang berdiri sendiri, tetapi ada cara yang sangat berbeda di mana filsuf mungkin mengembangkan penekanan itu.
Secara khusus, kita harus membedakan tesis metafisik yang ekstrem, pandangan tentang sifat keadaan mental, tesis epistemologis / metodologis, dan tesis etis.

Solipsisme Metafisik

Solipsisme metafisika adalah doktrin paling sederhana dan paling radikal yang terkait dengan solipsisme adalah doktrin yang membingungkan bahwa hanya diri yang ada.
Dinyatakan dalam istilah-istilah ini, doktrin tersebut hampir tidak dapat dipahami. Pertanyaan yang jelas menyangkut diri siapa tepatnya yang seharusnya menjadi satu-satunya hal yang ada. Paling mudah untuk menyatakan doktrin dari perspektif orang pertama.
Jika saya menganut solipsisme, saya mendukung pandangan bahwa saya adalah satu-satunya yang ada. 
Dan apabila anda menganut solipsisme, maka Anda mendukung pandangan bahwa Anda adalah satu-satunya yang ada.
Karena itu, jika kita berdua mendukung solipsisme, maka kita berdua salah.
Dalam menegaskan solipsisme, solipsist biasanya tidak berusaha untuk menyangkal keberadaan properti yang dicontohkan oleh diri.
Jadi diri yang ada bisa meyakini, takut, berharap, merencanakan, dan lain sebagainya, kita juga bisa membedakan solipsist yang hanya bermaksud mengingkari eksistensi pikiran lain dari solipsist yang mengingkari keberadaan semua objek lain, misalnya fisik.
Akan aneh, bagaimanapun, untuk mempertahankan yang pertama tanpa yang terakhir karena, seperti akan kita lihat, posisi epistemologis yang mendorong seseorang ke skeptisisme tentang diri lain sering melibatkan skeptisisme sehubungan dengan dunia luar.
Hampir ada aspek lucu dalam bentuk solipsisme yang paling ekstrem. Memang aneh mendengar filsuf mana pun yang membela (kepada siapa?) Pandangan itu.
Seseorang pasti tidak akan pernah merasa nyaman dengan kenyataan bahwa dia berhasil meyakinkan siapa pun tentang kebenaran pandangan tersebut.

solipsisme kbbi,solipsisme artinya,solipsisme pdf,contoh solipsistik,pengertian solipsisme,arti solipsisme,solipsisme adalah,apa arti dari solipsisme,makna kata solipsisme,Epistemologis,Solipsisme,Metafisika,Isme – Isme

Tetapi dalam hal ini solipsisme mungkin tidak lebih buruk daripada bentuk skeptisisme ekstrem lainnya — katakanlah skeptisisme sehubungan dengan masa lalu, masa depan, atau dunia luar.
Faktanya, solipsisme mungkin merupakan pandangan yang mulai dianggap serius oleh orang-orang dalam konteks masalah epistemologis yang lebih umum.
Jadi, misalnya, Descartes bukan seorang solipsis, dia nyaris saja melukis dirinya sendiri ke sudut solipsistik.
Dalam Meditasi, Descartes terkenal mencari dasar yang aman untuk pengetahuan, Untuk menemukan fondasi itu, dia menggunakan apa yang kadang-kadang disebut metode keraguan.
Dia mencoba untuk melepaskan dari sistem kepercayaannya semua keyakinan yang mengakui kemungkinan kesalahan.
Jadi, misalnya dia berpikir bahwa tidak ada kepercayaan tentang dunia fisik yang menjadi dasar pengetahuan karena bukti kita untuk mempercayai apa yang kita lakukan tentang dunia itu tidak pernah lebih baik daripada pengalaman indera yang hidup.
Tapi jenis rasa pengalaman yang harus kita andalkan selalu sesuai dengan mimpi kita, atau kita menjadi korban halusinasi besar-besaran yang disebabkan setan.
Karena pengetahuan kita tentang keberadaan orang lain tampaknya bertumpu secara kritis pada pengetahuan kita tentang tubuh lain, skeptisisme terhadap dunia fisik mungkin tampaknya memerlukan skeptisisme sehubungan dengan keberadaan diri lain.
Setelah menolak sejumlah kandidat untuk kebenaran mendasar, Descartes akhirnya menemukan keberadaannya sendiri sebagai satu kebenaran yang tidak dapat dia ragukan secara rasional.
Tidak peduli seberapa keras dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak ada, upaya seperti itu hanya memperkuat fakta bahwa dia memang ada.
Seseorang hanya bisa meragukan keberadaannya sendiri jika ada untuk melakukan keraguan. “Cogito, ergo sum,” Descartes menyimpulkan — saya pikir, oleh karena itu saya ada.
Sementara sifat pasti dari bukti atau pembenaran yang diajukan Descartes dalam mengklaim pengetahuan dasar tentang keberadaannya sendiri adalah masalah kontroversi, upayanya untuk memulai rekonstruksi sisa dari apa yang dia ketahui dari yayasan ini adalah salah satu yang dapat dilakukan dengan mudah. membawanya ke kesimpulan solipsistik.
Descartes berpikir bahwa dia dapat menemukan cara untuk menyimpulkan secara sah sisa dari apa yang dia percayai dari pengetahuan tentang pemikiran dan pengalamannya sendiri, tetapi adalah sebuah pernyataan yang meremehkan bahwa usahanya tidak memenuhi penerimaan universal.
Memang, banyak filsuf kontemporer yakin bahwa jika kita membatasi diri pada premis yang menggambarkan keberadaan kita sendiri dan keadaan sadar yang dicontohkan di sana, tidak ada jalan menuju pengetahuan, atau bahkan keyakinan yang dibenarkan, sisa dari apa yang kita anggap biasa kita tahu.
Jenis fondasionalisme radikal yang dianut Descartes mungkin secara alami mengarah pada kesimpulan bahwa kita hanya dapat mengetahui keberadaan kita sendiri dan persepsi serta pemikiran yang ada di sana.
Dan jika seseorang membatasi posisi metafisiknya pada apa yang dilisensikan oleh pengetahuan, maka dia mungkin dibiarkan hanya menegaskan keberadaannya sendiri.
Sekali lagi, klaim itu biasanya diperluas, bahkan oleh solipsist, untuk memasukkan keadaan mental sadar yang dicontohkan oleh diri itu. kita membahas solipsisme epistemologis, kita akan berbicara lebih banyak tentang asumsi epistemologis yang mungkin mengarahkan seseorang untuk menganggap serius posisi solipsisme metafisik. Tapi mari kita periksa dulu beberapa kritik berpengaruh yang ditujukan pada pandangan tersebut.
Solipsistik adalah,Solipsistik,Solipsisme kbbi,Solipsisme pdf,Solipsisme Artinya,Solipsism,Contoh Solipsistik,Solipsism meaning

Kritik terhadap Solipsisme Metafisik

Salah satu tuduhan yang sering dilontarkan terhadap solipsisme metafisik adalah tuduhan penyangkalan diri.
Ada sejumlah cara berbeda di mana suatu pandangan mungkin menyangkal diri. Bentuk paling kuat dari penyangkalan diri adalah logis — pandangan penyangkalan diri menyatakan bahwa penyangkalan diri itu sendiri salah.
Jadi, misalnya, proposisi bahwa semua klaim salah adalah penyangkalan diri dalam pengertian ini. Klaim tersebut mengandung kesalahannya sendiri.
Secara sepintas lalu, sulit untuk melihat bagaimana klaim solipsist dapat menyangkal diri dengan cara ini.
Namun demikian, para kritikus telah mengklaim bahwa klaim solipsist menjadi bermakna pasti salah. 
Terinspirasi oleh Wittgenstein, misalnya, beberapa filsuf menyatakan bahwa bahasa dan makna pada dasarnya bersifat sosial, tidak ada yang namanya bahasa pribadi atau ahli bahasa pribadi. Sayangnya, tidak mudah untuk mengetahui apa dasar dari klaim ini.
Salah satu karakterisasi kasar dari argumen tersebut menekankan pentingnya aturan dalam menentukan makna.
Seseorang menggunakan istilah secara bermakna hanya jika digunakan sesuai dengan aturan yang menentukan kapan istilah tersebut digunakan dengan benar atau salah. Jika seseorang adalah satu-satunya penentu ketika sebuah istilah digunakan dengan benar, argumennya berlanjut, dia tidak akan dapat membuat kesalahan.
Tetapi jika seseorang tidak dapat membuat kesalahan dengan menggunakan istilah tersebut, maka tidak masuk akal untuk menganggap bahwa dia menggunakan istilah tersebut dengan benar; penggunaan yang benar hanya masuk akal terhadap kemungkinan penggunaan yang salah. Hanya jika ada komunitas pengguna bahasa yang satu dapat memahami perbedaannya antara penggunaan bahasa yang benar dan salah; salah penggunaan dapat diidentifikasi dengan perbedaan dari standar atau penggunaan umum.
Jadi untuk mengilustrasikan dengan sebuah contoh, misalkan saya melihat a makhluk yang belum pernah saya lihat sebelumnya dan memutuskan untuk menyebutnya dan apa pun yang relevan seperti “gretl”.
Mungkin awalnya misalkan saya telah berhasil memperkenalkan sebuah kata ke bahasa pribadi saya sendiri.
Besok, saya melihat makhluk lain— agak seperti yang pertama, tetapi juga dalam banyak hal berbeda. Apakah itu “gretl” atau bukan? Sepertinya jika saya satu-satunya orang yang memutuskan apakah itu cukup seperti makhluk pertama dihitung sebagai “gretl”, maka saya tidak bisa salah — apa pun saya putuskan pergi.
Sekali lagi, Wittgensteinian akan mengklaim itu dimana tidak ada kemungkinan kesalahan, maka tidak ada kemungkinan kebenaran.
Tidak ada interpretasi yang tidak kontroversial dari argumen bahasa pribadi, dan evaluasi penuhnya akan membawa kita jauh.
Semua versi argumen, namun, bertumpu pada asumsi yang sangat kontroversial. ini tidak jelas, misalnya, bahwa penilaian melibatkan perbandingan ke paradigma.
Orang pasti khawatir bahwa versi yang disebutkan di atas akan mengesampingkan kemungkinan seorang ahli bahasa tunggal — satu-satunya pengguna bahasa.
Tetapi sulit untuk melihat bagaimana tidak mungkin ada satu dan hanya satu orang yang mampu berpikir dan bahasa.
Kita dapat membayangkan, misalnya, seorang bayi yang merupakan satu-satunya manusia yang selamat dari bencana alam sedunia dan yang, diadopsi oleh kera, entah bagaimana caranya berhasil menjadi dewasa.
Di dunia seperti itu, jika manusia itu dapat merumuskan pemikiran bahwa tidak ada orang lain, dia akan merumuskan pemikiran yang benar
Dan apakah kita benar-benar ingin berargumen bahwa dalam situasi yang digambarkan itu secara metafisik tidak mungkin bagi orang tersebut untuk merumuskan pikiran atau bahasa yang dapat mengekspresikan pikiran? Jika kita merenungkan skenario yang baru saja dijelaskan, kita mungkin menjadi curiga terhadap argumen apa pun yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa doktrin solipsist bahwa hanya ada satu diri dalam beberapa hal tidak dapat dipahami atau harus salah.
Ada klaim filosofis yang lebih baru tentang sifat pemikiran yang, seperti argumen sebelumnya yang diilhami oleh Wittgenstein, mungkin berusaha meragukan kejelasan solipsisme metafisik.
Kadang-kadang disebut eksternalisme semantik, psikologis, atau konten, Ide dasar di balik pandangan tersebut terangkum dalam slogan Putnam yang terkenal bahwa makna tidak “di kepala”, dan pendukungnya terkadang tampaknya mengklaim bahwa seseorang hanya dapat memiliki pemikiran tentang hal-hal tertentu jika hal-hal semacam itu ada.
Jika pandangan itu benar, seseorang mungkin dapat menyimpulkan dari fakta bahwa seseorang dapat membentuk pikiran tentang objek fisik (bahkan pemikiran bahwa tidak ada objek fisik) bahwa objek fisik itu ada.
Demikian pula, seseorang mungkin dapat menyimpulkan dari fakta bahwa seseorang dapat membentuk pemikiran tentang orang lain (bahkan pemikiran bahwa tidak ada orang lain) bahwa orang lain itu ada. 
Pandangan yang mendasari kritik terhadap solipsisme metafisik ini bertentangan dengan tesis lain yang terkait dengan solipsisme, tesis yang kadang-kadang disebut “solipsisme metodologis”.

Solipsisme Metodologis

Istilah solipsisme metodologis diperkenalkan oleh Hilary Putnam dan lebih dikenal oleh Jerry Fodor.
Justru pandangan tersebut ditolak oleh kaum eksternalis konten. Solipsis metodologis (atau internalis dalam filsafat pikiran) yakin bahwa keadaan psikologis (keyakinan, keinginan, ketakutan, rasa sakit, dll.) Sepenuhnya dibentuk oleh fitur internal orang di negara bagian tersebut.
Dua orang tidak dapat berada dalam keadaan internal yang identik sementara salah satu dari mereka memiliki keinginan tertentu, katakanlah, dan yang lainnya tidak.
Eksternalis berargumen, mungkin secara paradoksal, bahwa setidaknya beberapa kondisi yang membentuk atau menentukan keadaan psikologis Anda adalah faktor-faktor yang berada di luar Anda — faktor-faktor yang mencakup, misalnya, asal-usul kausal dari keadaan internal Anda.
Jadi Putnam terkenal berpendapat bahwa dua orang dapat berada dalam keadaan internal yang persis sama ketika yang satu berpikir tentang air (benda dengan struktur molekul H2O) dan yang lainnya berpikir tentang “twater” (sesuatu dengan struktur molekul yang sama sekali berbeda).
Perbedaan isi pikiran mereka akan menjadi fungsi dari lingkungan di mana keadaan internal masing-masing muncul.
Dalam upaya yang banyak dibahas untuk memperluas pertimbangan ini ke masalah yang melibatkan skeptisisme, Putnam tampaknya berpendapat bahwa jika seseorang adalah otak di dalam tong yang pengalamannya dihasilkan oleh intrik dari beberapa ahli neurofisiologi gila, seseorang bahkan tidak dapat menerima hipotesis itu.
Idenya adalah bahwa tanpa semacam interaksi sensorik dengan dunia fisik, seseorang bahkan tidak dapat membentuk pemikiran tentang objek fisik seperti otak atau tong.
Jika argumen seperti itu berhasil, tidak akan sulit untuk memperluasnya sebagai serangan terhadap kejelasan bentuk-bentuk solipsisme metafisik yang lebih ekstrem.
Ketika para solipsis menjelaskan pandangan mereka tentang apa yang tidak ada, kemampuan mereka untuk membentuk pemikiran, karena Misalnya pemikiran bahwa tidak ada dunia luar, mengandaikan bahwa ada satu.
Tanpa interaksi dengan realitas eksternal, tidak ada pemikiran tentang realitas seperti itu dan dengan demikian seseorang bahkan tidak dapat secara koheren menyangkal keberadaannya.
Karena skeptisisme tentang keberadaan orang lain biasanya berjalan melalui skeptisisme tentang dunia luar, seseorang akan melemahkan argumen untuk solipsisme.

Kritik terhadap Solipsisme Metodologis

Eksternalisme konten tidak kalah kontroversialnya dengan berbagai praanggapan yang dibawa Wittgenstein dan lainnya ke dalam pandangan filosofis mereka tentang makna.
Tetapi bahkan jika kita memberikan beberapa prinsip dasar dari konsepsi eksternalis tentang kondisi yang diperlukan untuk berpikir, pernyataan pandangan yang cermat tidak akan membawa seseorang terlalu jauh menuju kesimpulan metafisik yang menarik tentang apa yang ada.
Untuk satu hal, konten eksternalis yang cermat akan secara radikal membatasi pandangan ke subkelas pemikiran.
Tidak ada yang berpikir, misalnya, agar seseorang memiliki pemikiran tentang putri duyung, seseorang pasti pernah berinteraksi dengan cara tertentu (atau terhubung dengan orang lain yang pernah berinteraksi dengan cara tertentu) dengan putri duyung yang sebenarnya.
Langkah paling alami, dipinjam dari para empiris sebelumnya yang mengira bahwa semua ide adalah “salinan” dari kesan sebelumnya, adalah membuat perbedaan antara ide-ide kompleks dan ide-ide sederhana.
Empiris sebelumnya mengakui bahwa gagasan putri duyung bukanlah salinan dari beberapa kesan sebelumnya atau pengalaman putri duyung, tetapi kemudian mengklaim bahwa idenya kompleks (ide tubuh wanita dikombinasikan dengan ekor ikan), dan ide yang darinya ide kompleks disusun adalah salinan dari kesan sebelumnya.
Tentu saja, gagasan tentang batang tubuh itu sendiri mungkin rumit, terdiri dari gagasan yang masih lebih sederhana.
Pemikiran alami untuk empiris sebelumnya dan konten eksternalis adalah membatasi tesis mereka pada ide-ide sederhana yang merupakan “blok bangunan” dari ide-ide lain.
Kesulitannya adalah tidak jelas apa kandidat terbaik untuk ide-ide sederhana yang darinya ide-ide lain dibangun.
Misalkan, misalnya, saya memiliki gagasan tentang sensasi. Saya mungkin juga bisa membentuk gagasan sebab akibat.
Saya bisa menggabungkan kedua ide itu untuk membentuk ide yang menyebabkan sensasi. Bisa dibilang, dengan cara ini saya bisa membentuk ide kompleks dari objek eksternal.
Tetapi saya telah membentuk ide sedemikian rupa sehingga mungkin tidak sesuai dengan apa pun — sensasi yang dibicarakan mungkin tidak memiliki penyebab.
Sepertinya tidak ada dalam pandangan eksternalis yang menghalangi kemungkinan terbentuknya pemikiran semacam ini, pemikiran yang mungkin tidak sesuai dengan apapun.
Akibatnya, sama sekali tidak jelas apakah para solipsis metafisik akan menghadapi masalah sanggahan diri dalam membingkai berbagai pandangan radikal tentang apa yang tidak ada.

Solipsisme Epistemologis

Dua tesis pertama yang dibahas di atas adalah klaim metafisik — klaim tentang apa yang ada. Seperti yang baru saja kita lihat, salah satu penggunaan ungkapan “solipsisme metodologis” melibatkan klaim tentang sifat keadaan mental.
Namun, sebelumnya ada penggunaan istilah “solipsisme metodologis” yang mengungkapkan tesis epistemologis.
Memang, penggunaan ungkapan sebelumnya adalah cara yang jauh lebih alami untuk menggambarkan apa yang ada dalam pikiran para filsuf ini — sebuah metode untuk sampai pada kebenaran.
Untuk menghindari kebingungan, yang terbaik adalah menggambarkan pandangan yang ada dalam pikiran saya sebagai solipsisme epistemologis.
Gagasan mendasar di balik solipsisme epistemologis adalah klaim bahwa dalam mencapai kesimpulan tentang apa yang ada, kita masing-masing dibatasi pada dasar pengetahuan tentang keadaan mental kita sendiri.
Para fondasionalis dalam epistemologi yakin bahwa pasti ada beberapa kebenaran yang diketahui atau dipercayai tanpa perlu disimpulkan dari kebenaran lain yang berbeda yang diketahui atau diyakini dapat dibenarkan.
Pengetahuan dasar ini diperlukan untuk memblokir kemunduran epistemologis yang ganas.
Untuk mempercayai P secara beralasan dengan menyimpulkannya dari E1, seseorang akan membutuhkan, demikian argumennya, pembenaran untuk mempercayai E1.
Beberapa orang akan berpendapat bahwa seseorang juga akan membutuhkan pembenaran untuk percaya bahwa E1 menegaskan P.
Tetapi jika satu-satunya cara untuk mempercayai sesuatu yang dapat dibenarkan adalah dengan menyimpulkannya dari sesuatu yang lain, maka untuk mempercayai E1 yang dapat dibenarkan, seseorang perlu menyimpulkannya dari sesuatu yang lain E2, mana yang perlu disimpulkan dari sesuatu yang lain E3, dan seterusnya, ad infinitum.
Pikiran yang terbatas tidak dapat menyelesaikan rantai penalaran yang sangat panjang.
Bahkan tidak jelas bahwa pikiran yang tidak terbatas dapat menyelesaikan rantai pemikiran yang sangat panjang. Jadi, jika kita ingin benar-benar memercayai sesuatu, beberapa dari keyakinan kita harus dibenarkan secara non-inferensial — dibenarkan tanpa kesimpulan.
Empiris radikal / solipsis epistemologis yakin bahwa satu-satunya kebenaran kontingen yang dapat diketahui seseorang tanpa kesimpulan adalah kebenaran tentang keberadaannya sendiri dan pemikiran serta pengalaman yang terkandung di sana.
Argumen untuk membatasi fondasi pengetahuan dengan cara ini bergantung, biasanya, pada praanggapan khusus tentang sifat dasar pengetahuan.
Seperti yang kita lihat sebelumnya, Descartes mencari fondasi dalam keyakinan yang sempurna.
Jika pembenaran seseorang untuk mempercayai sesuatu sesuai dengan keyakinan yang salah, maka keyakinan tersebut bukanlah kandidat untuk pengetahuan non-inferensial.
Empiris radikal yakin bahwa keyakinan tentang dunia luar, masa lalu, pikiran lain, dan masa depan, semuanya gagal dalam ujian pengetahuan dasar ini.
Sebaliknya, keyakinan seseorang bahwa ia ada, ia menderita (ketika ia ada), ia memiliki pikiran, semuanya harus lulus ujian.
Versi yang terkait erat dari fondasionalisme berusaha mengidentifikasi pengetahuan dasar dengan keyakinan disertai pengenalan langsung dengan fakta-fakta yang menjadi pembuat kebenaran bagi keyakinan tersebut.
Pada pandangan ini, ketika seseorang kesakitan, misalnya, pembenaran non-inferensial seseorang terdiri dari fakta bahwa rasa sakit itu sendiri hadir secara langsung pada kesadaran.
Sekali lagi, klaimnya adalah bahwa objek di dunia fisik, pikiran lain, fakta tentang masa lalu, dan fakta tentang masa depan, tidak pernah secara langsung disajikan ke kesadaran dengan cara ini.
Keberadaan mereka harus disimpulkan dari apa yang diketahui secara langsung tentang keadaan sadar sekarang.
Posisi epistemologis solipsist mungkin hampir diterima begitu saja oleh filsuf paling terkemuka dalam sejarah filsafat.
Tugas filsuf pada dasarnya bersifat egosentris, Jika seseorang ingin menghindari mengemis, dia tidak punya pilihan selain memulai pencarian kebenaran dengan berbagai cara yang muncul.
Posisi epistemologis ini tidak mensyaratkan solipsisme metafisik, tetapi seperti yang kita lihat, ada bahaya bahwa seseorang tidak akan dapat menalar dirinya sendiri dari balik “tabir” penampilan subjektif ini.

Kritik terhadap Solipsisme Epistemologis

Versi fondasionalisme didukung oleh solipsist epistemologis telah mendapat serangan berkelanjutan dalam beberapa dekade terakhir.
Dalam membahas solipsisme metafisik, kita telah mendapat kesempatan untuk memeriksa kekhawatiran Wittgenstein tentang kemungkinan bahasa privat.
Sejauh penilaian melibatkan pengkategorian hal-hal, mengkategorikan sesuatu melibatkan daya tarik pada kebenaran mengikuti aturan tertentu, dan pengetahuan tentang Jika aturan sanksi melibatkan fakta tentang komunitas pengikut aturan, seseorang akan kesulitan menemukan jenis fondasi yang dicari oleh solipsis epistemologis.
Tetapi seperti yang kita lihat, kritik terhadap bahasa dan pemikiran pribadi ini sama sekali tidak kontroversial.
Pada bagian sebelumnya, kita juga membahas pandangan tentang sifat keadaan mental yang mungkin juga meragukan versi radikal dari fondasionalisme yang didukung oleh banyak empiris. Jika realitas eksternal secara harfiah sebagian merupakan konstitutif dari keadaan mental seperti keyakinan, maka tampaknya mengikuti pengetahuan kita tentang kondisi mental tidak bisa lebih aman daripada pengetahuan tentang realitas eksternal yang di atasnya isinya bergantung.
Bahwa ini mengikuti eksternalisme psikologis, bagaimanapun, adalah masalah sengketa besar, dan di antara mereka yang menganggapnya sebagai implikasi eksternalisme dalam filsafat pikiran, banyak yang menganggap konsekuensi pandangan ini sebagai reduksi dari melihat.
Bagaimanapun, seperti yang juga kami catat, eksternalisme psikologis tidak lebih kontroversial daripada pengandaian argumen Wittgenstein yang menentang kemungkinan mengetahui kebenaran tentang pengalaman “pribadi”. Ada upaya lain untuk meragukan klaim bahwa pengetahuan empiris dimulai (dan mungkin bahkan berakhir) dengan pengetahuan tentang kondisi mental batin seseorang.
Dalam serangan terkenal terhadap doktrin empiris radikal tentang apa yang “diberikan”, Wilfred Sellars (1963) menyatakan bahwa adalah ilusi untuk menganggap bahwa kita dapat membentuk pemikiran tentang penampilan yang tidak bergantung pada pemikiran tentang realitas objektif.
Jadi anggaplah, misalnya, ahli solipsis epistemologis mengklaim mengetahui bahwa sesuatu tampak merah baginya, atau tampak seolah-olah ada sesuatu yang merah.
Solipsis epistemologis itu mengklaim bahwa pengetahuan tentang adanya objek fisik yang berwarna merah lebih lemah, kurang aman, daripada pengetahuan tentang penampilan subjektif yang disajikan oleh objek semacam itu.
Tetapi Sellars ingin tahu dengan tepat apa artinya mengatakan bahwa itu tampak seperti sesuatu berwarna merah.
Kadang-kadang kita menggunakan bahasa “tampak” / “tampak” untuk menunjukkan keyakinan tentatif — R. M. Chisholm (1957) menyebut ini penggunaan epistemik “muncul”.
Tetapi dalam pengertian epistemiknya, penilaian yang tampak seolah-olah X berwarna merah hanyalah penilaian tentatif bahwa X berwarna merah — ini bukanlah kebenaran tentang suatu penampakan yang dapat diajukan sebagai bukti untuk klaim bahwa ada sebelum seseorang a benda merah.
Namun, ada penggunaan lain dari “muncul”, yaitu penggunaan komparatif.
Tetapi tidak akan ada gunanya bagi filsuf yang bermaksud membatasi klaim pengetahuan menjadi pengalaman subjektif. 
Dalam pengertian komparatif, menilai bahwa menurut saya X berwarna merah hanyalah untuk menilai bahwa saya mengalami jenis pengalaman yang biasanya disebabkan oleh benda-benda merah dalam kondisi normal.
Diperlukan refleksi sesaat untuk menyadari bahwa pemikiran tentang bagaimana sesuatu muncul bukanlah pemikiran yang terbatas pada realitas subjektif sama sekali.
Untuk mengetahui bahwa tampaknya ada sesuatu yang berwarna merah, saya harus mengetahui sesuatu tentang realitas obyektif— Saya harus tahu bagaimana benda merah terlihat dalam kondisi normal — sesuatu yang mengandaikan bahwa saya memiliki akses epistemik terhadap keadaan, bukan hanya bagaimana hal-hal muncul.
Jika satu-satunya cara agar kita dapat mengkonseptualisasikan pengalaman secara komparatif dalam pengertian di atas, maka adalah bodoh untuk menyatakan bahwa pengetahuan kita tentang realitas dimulai dengan pengetahuan tentang penampilan subjektif.
Namun, tentu tidak sulit untuk melihat bagaimana seharusnya para epistemological solipsist menanggapi kritik di atas.
Karakterisasi penggunaan komparatif dari “tampak” tampaknya mengacu pada “cara” yang terlihat oleh benda-benda merah dan pemikiran empiris / solipsis epistemologis radikal bahwa kita tidak mengalami kesulitan untuk mengonsep seperti itu dalam hal karakter intrinsiknya.
Bagaimanapun kata “muncul” biasanya digunakan, ahli solipsis epistemologis dapat meminjam istilah itu untuk menggambarkan apa yang Chisholm sebut sebagai karakter intrinsik nonkomparatif dari pengalaman.
Ada serangan lain yang tak terhitung jumlahnya terhadap gagasan fundamentalis radikal bahwa semua pengetahuan empiris bertumpu pada fondasi pengetahuan tentang karakter pengalaman subjektif. 
Beberapa, misalnya, berpendapat bahwa kita harus menolak pandangan seperti itu karena pada akhirnya akan mengarah pada skeptisisme radikal — bahkan mungkin solipsisme metafisik yang dibahas sebelumnya.
Tuduhannya adalah bahwa fondasi yang diimbangi oleh pandangan seperti itu ditambah dengan prinsip-prinsip epistemik yang tersedia tidak akan memungkinkan kita untuk mendapatkan kembali pengetahuan yang secara wajar kita anggap sebagai milik kita.
Untuk menentukan apakah solipsisme epistemologis memang mengarah pada skeptisisme akan membawa kita terlalu jauh, tetapi orang mungkin bertanya-tanya apakah komitmen terhadap kepalsuan skeptisisme harus menguasai pemikiran filosofis.
Yang lain lagi mengeluh bahwa solipsis epistemologis secara radikal terlalu mencerdaskan sifat pemikiran kita tentang realitas eksternal.
Tidak hanya kita tidak selalu menyimpulkan realitas objektif dari pengalaman subjektif, kita jarang memperhatikannya bagaimana hal-hal muncul.
Seperti yang segera disadari oleh siapa pun yang telah mencoba melukis, dibutuhkan sejumlah pembelajaran dan kecanggihan untuk melihat dunia seperti yang terlihat, alih-alih seperti yang kita anggap objektif.
Tetapi tidak jelas apa relevansi pengamatan ini dengan tesis sentral ahli solipsis epistemologis.
Yang pasti, jika solipsist membuat klaim tentang apa yang sebenarnya kita ketahui, pengamatan di atas mungkin menimbulkan keraguan pada klaim tersebut dengan menimbulkan keraguan pada pertanyaan apakah kita biasanya membentuk pikiran yang dibutuhkan.
Tetapi solipsis epistemologis yang cermat mungkin membuat klaim hanya tentang kemungkinan pengetahuan. Pemecah masalah epistemologis itu mungkin berpendapat bahwa apa pun yang kita pikir kita ketahui atau percayai, satu-satunya kebenaran yang dapat diketahui, setidaknya secara langsung dan tanpa kesimpulan, adalah kebenaran tentang karakter pengalaman subjektif.
Seperti halnya kontroversi internalisme / eksternalisme mengenai hakikat keadaan mental, demikian pula kontroversi internalisme / eksternalisme dalam epistemologi.
Banyak eksternalis epistemologis berpendapat bahwa apakah suatu keyakinan dibenarkan atau tidak bergantung secara kritis pada sejarah kausal dari keyakinan tersebut — cara di mana keyakinan itu dihasilkan.
Alvin Goldman mengemukakan satu versi dari pandangan semacam itu — reliabilisme. Reliabilist adalah sejenis fondasionalis tetapi berpendapat bahwa keyakinan yang dibenarkan secara mendasar hanyalah keyakinan yang dihasilkan oleh proses penghasil keyakinan yang dapat diandalkan yang mengambil masukan mereka selain keyakinan.
Proses menghasilkan keyakinan semacam ini dapat diandalkan ketika itu menghasilkan atau sebagian besar akan menghasilkan keyakinan yang benar.
Refleksi pada kriteria reliabilist untuk pembenaran non-inferensial mengungkapkan bahwa tidak ada batasan a priori di mana keyakinan mungkin ternyata dapat dibenarkan secara non-inferensial. 
Bertentangan dengan kaum fundamentalis tradisional, ahli reliabilis akan berpendapat bahwa pembenaran non-inferensial tidak ada hubungannya dengan kesempurnaan.
Keyakinan tidak dapat dibenarkan secara non-inferensial jika keyakinan itu hampir tidak mungkin benar daripada salah.
Keyakinan tentang masa lalu, dunia fisik, dan pikiran lain semuanya mungkin dibenarkan secara noninferensial menurut ahli reliabilist.
Apakah itu benar atau tidak tergantung pada fakta empiris tentang cara kepercayaan tersebut disebabkan.
Memang benar bahwa argumen untuk solipsisme epistemologis ditantang oleh versi kontemporer dari eksternalisme epistemologis.
Akan tetapi, hampir tidak ada kasus di mana para filsuf menyetujui keberhasilan analisis eksternalis terhadap konsep epistemik.
Kaum solipsis epistemologis memiliki serangkaian senjata yang siap digunakan untuk melawan kaum eksternalis.
Tetapi yang mendasari kritik mereka seringkali merupakan tema umum bahwa analisis eksternalis terhadap konsep epistemik telah melucuti kepentingan filosofis mereka.
Pemecah epistemologis kemungkinan besar yakin bahwa memuaskan konsep epistemik eksternalis tidak memberikan jaminan apa pun yang dicari oleh filsuf.
Saya mungkin memiliki keyakinan yang dihasilkan dengan andal.
Saya mungkin secara evolusioner diprogram untuk memercayai berbagai kebenaran dengan andal tentang dunia di sekitar saya.
Tetapi kecuali saya memiliki alasan untuk percaya bahwa cara keyakinan saya terbentuk dapat diandalkan, fakta keandalan tidak memberikan apa pun untuk memberi saya jaminan yang saya cari ketika saya tertarik untuk memiliki keyakinan yang dibenarkan.

Egoisme

Jenis doktrin lain yang sangat berbeda yang mungkin terkait dengan gagasan tentang diri sendiri adalah teori etika atau teori perilaku rasional yang dikenal sebagai egoisme.
Versi kasar dari teori ini adalah bahwa orang rasional hanya memiliki satu tujuan atau tujuan dalam bertindak— kebahagiaan atau kesejahteraan mereka sendiri.
Orang yang egois tentu saja dapat mempertimbangkan kesejahteraan orang lain tetapi hanya sejauh mereka memiliki alasan untuk percaya bahwa kesejahteraan orang lain memengaruhi kesejahteraan mereka sendiri.
Seperti versi solipsisme lainnya, egoisme telah dituduh oleh beberapa inkoherensi internal. Sebagai teori, satu argumen mengatakan, egoisme harus memerintahkan setiap orang untuk mencapai kesejahteraannya sendiri.
Tapi kita dapat dengan mudah membayangkan kasus di mana tindakan X saya memaksimalkan kesejahteraan saya, sementara R mencegah saya melakukan X akan memaksimalkan kesejahteraan R. 
Saya tidak dapat secara koheren merekomendasikan, menasihati, atau ingin R mencegah saya melakukan apa yang ingin saya lakukan.
Kritik di atas mengandaikan bahwa prinsip moralitas atau rasionalitas harus dapat diuniversalkan dalam hal-hal tertentu.
Lebih khusus, itu mengandaikan bahwa jika seseorang menerima prinsip bahwa setiap orang harus mencari hanya kesejahteraannya sendiri, yang berkomitmen orang itu untuk merekomendasikan perilaku tersebut kepada orang lain, atau menyetujui perilaku seperti itu di pihak orang lain, atau ingin orang lain berperilaku seperti itu.
Prasangka semacam itu bukannya tidak kontroversial bahkan dalam domain moralitas, tetapi bisa dibilang benar-benar tidak masuk akal jika penilaian “seharusnya” yang dimaksud dimaksudkan untuk menegaskan hanya rasionalitas perilaku egois.
Tampaknya sama sekali tidak ada yang tidak konsisten dalam keyakinan saya bahwa akan rasional bagi semua orang untuk bertindak secara egois sambil mendorong mereka untuk tidak bertindak demikian dan melakukan apa yang saya bisa untuk mencegah mereka bertindak seperti itu.
Saya tahu betul apa yang harus dilakukan orang untuk mengalahkan saya dalam permainan tenis, tetapi saya tidak pernah menasihati mereka tentang bagaimana melakukannya; Saya tidak pernah ingin mereka melakukannya, dan saya melakukan apa pun yang saya bisa untuk menghalangi mereka berperilaku sebagaimana mestinya.
Sebagai teori etika, masuk akal egoisme pada akhirnya mungkin bergantung pada masalah metafisik mengenai sifat sifat etis. G. E.Moore (1912) terkenal berpendapat bahwa jika saya terjadi Kebahagiaan secara obyektif baik, demikianlah dalam kebajikan properti kebahagiaan yang saya contohkan.
Tetapi jika kebaikan obyektif “melampaui” dalam pengertian ini pada properti kebahagiaan, maka kebaikan itu berada di atas properti itu tidak peduli kebahagiaan siapa yang kita bicarakan.
Seorang egois etis tidak dapat mengenali kebaikan kebahagiaannya sendiri tanpa mengakui nilainya melekat pada kebahagiaan orang lain.
Tetapi kebanyakan egois bukanlah objektivis tentang nilai. Pada satu pandangan, bertentangan secara diametral dengan objektivisme etis, sesuatu memiliki nilai intrinsik bagi orang S hanya sejauh S secara subyektif menghargai hal itu untuk kepentingannya sendiri.
Dan itu hanyalah fakta kasar tentang kebanyakan manusia, klaim para egois, bahwa orang lebih peduli pada kebahagiaan mereka sendiri daripada tentang kebahagiaan orang lain. Namun, dugaan kebenaran empiris itu bukannya tidak kontroversial.
Mungkin tidak terlalu sulit bagi kebanyakan orang tua, misalnya, untuk menyimpulkan bahwa mereka menghargai secara intrinsik kebahagiaan anak-anak mereka — bahkan mungkin lebih dari mereka menghargai kebahagiaan mereka sendiri.
Jika mereka melakukannya, dan jika penilaian subjektif memberikan nilai intrinsik pada apa yang dihargai, maka pandangan egois bahwa orang-orang rasional hanya mementingkan diri mereka sendiri dengan kesejahteraan mereka sendiri adalah tidak masuk akal.
Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa pandangan yang menurutnya nilai intrinsik sesuatu bagi seseorang ditentukan oleh penilaian orang tersebut, itu sendiri adalah semacam pandangan solipsistik.
Ini bukan egoisme, karena kita mungkin menemukan diri kita secara intrinsik menghargai kesejahteraan orang lain, tetapi itu masih merupakan pandangan yang menjadikan individu sebagai pencipta tujuan atau tujuan yang sebagian menentukan bagi orang itu bagaimana kehidupan dibeli untuk dijalani.

Rekomendasi Video Solipsisme

Baca Juga:  Egalitarianisme : Pengantar, dan Jenis