Relativisme : Pengertian, Filsafat, Aliran, Etika

Apa itu Relativisme?

Relativisme adalah posisi filosofis bahwa semua sudut pandang sama validnya dan bahwa semua kebenaran relatif terhadap individu. Ini berarti bahwa semua posisi moral, semua sistem agama, semua bentuk seni, semua gerakan politik, dll adalah kebenaran yang relatif terhadap individu.

Filsafat Relativisme

Gagasan filosofis pandangan relatif terhadap perbedaan persepsi dan pertimbangan.
Tidak ada kebenaran yang universal dan obyektif menurut relativisme, sebaliknya setiap sudut pandang memiliki kebenarannya sendiri.
Relativisme adalah posisi filosofis bahwa semua sudut pandang sama validnya dan bahwa semua kebenaran relatif terhadap individu. Ini berarti bahwa semua posisi moral, semua sistem agama, semua bentuk seni, semua gerakan politik, dll., Adalah kebenaran yang relatif terhadap individu.
Kategori utama relativisme bervariasi dalam tingkat cakupan dan kontroversi mereka.
Relativisme moral  mencakup perbedaan dalam penilaian moral di antara orang dan budaya.
aliran filsafat relativisme,arti filsafat relativisme,relativisme dalam filsafat,arti relativisme,pengertian relativisme,definisi relativisme,relativisme adalah,tokoh relativisme,relativisme adalah,relativisme moral,relativisme artinya,relativisme doktrin,relativisme kebenaran menurut kebeneran sofis
Relativisme kebenaran  adalah doktrin bahwa tidak ada kebenaran mutlak, yaitu kebenaran selalu relatif terhadap beberapa kerangka acuan tertentu, seperti bahasa atau budaya (relativisme budaya).
Relativisme deskriptif berusaha menggambarkan perbedaan antara budaya dan orang tanpa evaluasi,  Sedangkan relativisme normatif mengevaluasi moralitas atau kebenaran pandangan dalam kerangka tertentu.

Postmodernisme dan Relativisme

Istilah relativisme juga kerap sering muncul dalam perdebatan postmodernisme, poststrukturalisme dan fenomenologi.
Kritik terhadap perspektif ini sering mengidentifikasi pendukung dengan label “relativisme”.
Misalnya, hipotesis Sapir-Whorf sering dianggap sebagai pandangan relativis karena ia berpendapat bahwa kategori dan struktur linguistik membentuk cara orang memandang dunia. Stanley Fish membela postmodernisme dan relativisme.
Perspektif ini tidak secara ketat dihitung sebagai relativis dalam arti filosofis, karena mereka mengekspresikan agnostisisme pada hakikat realitas dan membuat klaim epistemologis daripada ontologis.
Namun demikian, istilah tersebut berguna untuk membedakan mereka dari realis yang percaya bahwa tujuan filsafat, sains, atau kritik sastra adalah untuk menemukan makna yang benar secara eksternal.
Filsuf dan ahli teori penting seperti Michel Foucault, Max Stirner, gerakan politik seperti pasca-anarkisme atau pasca-Marxisme juga dapat dianggap sebagai relativis dalam pengertian ini – meskipun istilah yang lebih baik mungkin adalah konstruktivis sosial.
Penyebaran dan popularitas jenis relativisme ini bervariasi antar disiplin ilmu.
Hal ini memiliki dukungan luas dalam antropologi dan memiliki mayoritas pengikut dalam studi budaya.
Ia juga memiliki pendukung dalam teori politik dan ilmu politik, sosiologi, dan filsafat kontinental (berbeda dari filsafat analitis Anglo-Amerika).
Ini juga telah mengilhami studi empiris tentang konstruksi sosial makna seperti yang terkait dengan teori pelabelan, yang dapat ditunjukkan oleh para pembela sebagai bukti validitas teori mereka (meskipun mempertaruhkan tuduhan kontradiksi performatif dalam prosesnya). Para pendukung relativisme semacam ini sering juga mengklaim bahwa perkembangan terkini dalam ilmu alam, seperti prinsip ketidakpastian Heisenberg, mekanika kuantum, teori chaos dan teori kompleksitas menunjukkan bahwa sains kini menjadi relativistik.
Namun, banyak ilmuwan yang menggunakan metode ini terus mengidentifikasi sebagai realis atau pasca-positivis, dan beberapa mengkritik tajam asosiasi tersebut.

Aliran – Aliran Relativisme

Relativisme Antropologis

Relativisme antropologis adalah relativisme yang mengacu pada sikap metodologis, di mana peneliti menangguhkan (atau tanda kurung) bias budayanya sendiri saat mencoba memahami kepercayaan dan perilaku dalam konteks lokal mereka.
Hal ini juga kerap kali dikenal sebagai relativisme metodologis, dan perhatian khusus pada penghindaran etnosentrisme atau penerapan standar budaya sendiri untuk penilaian budaya lain.

Relativisme Filosofis

Relativisme Filosofis adalah relativisme yang menegaskan kebenaran proposisi bergantung pada kerangka metafisik, atau teoritis, atau metode instrumental, atau konteks di mana proposisi diekspresikan, atau pada orang, kelompok, atau budaya yang menafsirkan proposisi.

Relativisme Deskriptif

Relativisme deskriptif adalah relativisme yang mengasumsikan bahwa kelompok budaya tertentu memiliki cara berpikir, standar penalaran yang berbeda, dan sebagainya, dan itu adalah tugas antropolog untuk menjelaskan, tetapi tidak mengevaluasi validitas prinsip dan praktik kelompok budaya ini. Mungkin saja seorang antropolog dalam penelitian lapangannya menjadi relativis deskriptif tentang beberapa hal yang biasanya menyangkut filsuf (misalnya, prinsip-prinsip etika) tetapi tidak tentang yang lain (misalnya, prinsip-prinsip logis).
Namun, klaim empiris relativis deskriptif tentang prinsip-prinsip epistemik, cita-cita moral dan sejenisnya sering diimbangi oleh argumen antropologis bahwa hal-hal seperti itu bersifat universal, dan banyak literatur terbaru tentang masalah ini secara eksplisit berkaitan dengan sejauh mana, dan bukti, budaya atau moral atau linguistik atau universal manusia.
Fakta bahwa berbagai spesies relativisme deskriptif merupakan klaim empiris, dapat menggoda filsuf untuk menyimpulkan bahwa mereka tidak terlalu menarik secara filosofis, tetapi ada beberapa alasan mengapa tidak demikian.
Pertama, beberapa filsuf, terutama Kant, berpendapat bahwa beberapa jenis perbedaan kognitif antara manusia (atau bahkan semua makhluk rasional) tidak mungkin, sehingga perbedaan seperti itu tidak pernah dapat ditemukan untuk memperoleh fakta, sebuah argumen yang menempatkan batas apriori pada apa yang empiris. penyelidikan dapat menemukan dan versi relativisme deskriptif apa yang benar.
Kedua, klaim tentang perbedaan aktual antara kelompok memainkan peran sentral dalam beberapa argumen untuk relativisme normatif (misalnya, argumen untuk relativisme etis normatif sering dimulai dengan klaim bahwa kelompok yang berbeda pada kenyataannya memiliki kode moral atau cita-cita yang berbeda).

Relativisme Normatif

Relativisme normatif adalah relativisme yang menyangkut klaim normatif atau evaluatif bahwa cara berpikir, standar penalaran, atau sejenisnya hanya benar atau salah relatif terhadap suatu kerangka kerja. ‘Normatif’ berarti dalam arti umum, berlaku untuk berbagai pandangan; dalam kasus keyakinan, misalnya, kebenaran normatif sama dengan kebenaran.
Sekalipun bahwa kebenaran atau kebenaran relatif kerangka kerja selalu jelas, tantangan pertama adalah untuk menjelaskan apa artinya dalam kasus tertentu (misalnya, sehubungan dengan konsep, kebenaran, norma epistemik).
Relativisme normatif katakanlah, dalam hubungannya dengan relativisme etis normatif) karena itu menyiratkan bahwa hal-hal (seperti klaim etis) tidak hanya benar dalam dirinya sendiri, tetapi hanya memiliki nilai kebenaran yang relatif terhadap kerangka kerja yang lebih luas (misal, kode moral).

Relativisme Metafisik

Relativisme Metafisik adalah posisi bahwa objek , dan kenyataan pada umumnya, hanya ada secara relatif terhadap objek lain, dan tidak memiliki makna dalam isolasi .
Relativisme Metafisik mengandaikan Realisme bahwa ada hal-hal objektif aktual di dunia yang relatif terhadap hal-hal nyata lainnya. Gagasan bahwa tidak ada realitas “di luar sana” yang terlepas dari pikiran kita mirip dengan konsep Subjektivisme metafisik , dan bertentangan dengan Objektivisme .

Relativisme Epistemologis

Relativisme Epistemologis (atau Relativisme Kognitif ) adalah gagasan bahwa pengetahuan kita tentang dunia nyata harus dibantu oleh konstruksi mental kita , dan bahwa kebenaran atau kepalsuan pernyataan relatif terhadap kelompok sosial atau individu.
Relativisme Epistemologis berpendapat bahwa ada bias kognitif , bias notasi dan bias budaya , yang semuanya mencegah kita untuk mengamati sesuatu secara objektif dengan indra kita sendiri, dan yang tidak dapat kita hilangkan.
Oleh karena itu, ini merupakan posisi anti-dogmatis yang menegaskan bahwa kebenaran proposisi bergantung pada siapa yang menafsirkannya karena tidak ada konsensus moral atau budaya yang dapat atau akan dicapai.

Perspektivisme

Perspektivisme adalah salah satu jenis Relativisme Epistemologis yang dikembangkan oleh Friedrich Nietzsche yang berpendapat bahwa semua ide (penciptaan ide-ide baru) berlangsung dari sudut pandang tertentu.
Bahwa ada banyak kemungkinan perspektif yang menentukan kemungkinan penilaian kebenaran atau nilai yang mungkin kita buat. Oleh karena itu, tidak ada cara untuk melihat dunia yang dapat dianggap “benar” secara definitif , tetapi tidak selalu berarti bahwa semua perspektif sama validnya .

Relativisme Moral

Relativisme Moral adalah posisi bahwa proposisi moral atau etika tidak mencerminkan kebenaran moral obyektif dan / atau universal , melainkan membuat klaim relatif terhadap keadaan sosial, budaya, sejarah atau pribadi.

Relativisme Estetika

Relativisme Estetika adalah pandangan filosofis bahwa hukuman keindahan adalah relatif kepada individu, budaya, periode waktu dan konteks, dan bahwa ada tidak ada kriteria yang universal keindahan.
relativisme dalam sejarah,relativisme kebenaran,relativisme budaya,relativisme kultural,contoh relativisme budaya,contoh relativisme,relativisme agama,relativisme budaya pdf,relativisme epistemologi,teori relativisme ham

Rekomendasi Video Relativisme