Reduksionisme,Pengertian Reduksionisme,Reduksionisme adalah,Arti Reduksionisme

Apa itu Reduksionisme?

Reduksionisme adalah pendekatan filosofi untuk memahami sifat hal-hal kompleks dengan mereduksinya menjadi interaksi bagian – bagiannya, atau ke hal – hal yang lebih sederhana atau lebih mendasar.

Pengertian Reduksionisme

Hal ini juga dapat digambarkan sebagai posisi filosofis bahwa sistem yang kompleks tidak lain adalah jumlah bagian-bagiannya , dan bahwa penjelasannya dapat direduksi menjadi akun konstituen individu.
Secara umum, reduksionisme adalah cara untuk mencapai kesederhanaan dalam disiplin tertentu, menjadikannya tujuan yang menarik.
Mungkin contoh paling awal dari klaim reduksionis adalah klaim filsuf Yunani kuno Thales bahwa segala sesuatu adalah air. Setidaknya pada satu interpretasi, Thales mengklaim bahwa semua entitas yang membentuk alam semesta pada dasarnya terdiri dari air, dan semua kebenaran tentang alam semesta, dengan demikian, pada akhirnya didasarkan pada kebenaran tentang pengaturan air.

Reduksionisme dalam Filsafat Pikiran

Biasanya dipahami sebagai hubungan sentral antara bahasa atau pemikiran dan dunia. Berbicara atau memikirkan sesuatu berarti merujuk padanya.
Filsafat abad ke-20 menganggap hubungan seperti itu sangat problematis. Salah satu paradigma acuannya adalah hubungan antara nama diri dan pengusungnya.
Pada konsepsi yang lebih teoritis, semua konstituen ucapan atau pemikiran yang berkontribusi untuk menentukan apakah itu benar merujuk pada kontribusi mereka (seperti, misalnya, predikat mengacu pada properti).
Dalam filsafat analitik, pembahasan referensi didominasi hingga tahun 1960-an oleh pandangan Gottlob Frege dan Bertrand Russell dan modifikasi dari mereka (seperti yang dilakukan oleh P. F. Strawson).
Kritik terhadap asumsi yang umum pada pandangan tersebut kemudian memicu revolusi dalam teori referensi. Alternatifnya termasuk teori kausal dan minimalis.

Melawan Deskriptivisme

Salah satu model referensi adalah deskriptif fit. Paradigma adalah deskripsi yang pasti (seperti “pohon tertinggi”) yang mengacu pada apa pun yang dijelaskannya secara akurat. Frege dan Russell mengasimilasi referensi nama-nama biasa untuk kasus ini dengan menganggap bahwa penutur mengasosiasikannya dengan deskripsi.
Catatan serupa kemudian diberikan istilah massa (seperti “darah”), istilah jenis alami (“gorila”), dan istilah teoritis dalam sains (“kelembaman”).
Diakui bahwa sebagian besar istilah dikaitkan dengan kelompok deskripsi yang tidak jelas dan bergantung pada konteks dan bahwa rujukan mungkin ke apa pun yang paling tidak dijelaskan secara akurat, tetapi liberalisasi semacam itu tidak menantang gagasan yang mendasari bahwa kesesuaian deskriptif menentukan referensi.
Namun, Keith Donnellan, Saul Kripke, dan Hilary Putnam mengusulkan contoh yang berlawanan dengan gagasan itu. Misalkan, misalnya, penutur mengasosiasikan nama “Yunus” dengan cerita Alkitab.
Deskripsi tradisional menyimpulkan bahwa kalimat “Meskipun Yunus ada, hal-hal itu terjadi hanya pada orang lain” adalah tidak benar. Karena jika seseorang memenuhi deskripsi yang relevan, “Yunus” akan merujuknya.
Tetapi kemudian deskriptivisme terbukti terlalu banyak, karena refleksi filosofis tidak dapat menunjukkan bahwa cerita Alkitab bukanlah sekedar legenda yang tumbuh tentang orang yang nyata; Jika hal-hal itu benar-benar terjadi pada orang lain, yang tidak ada sepatah kata pun yang sampai ke penulis Alkitab, nama “Yunus” akan tetap mengacu pada yang pertama, bukan yang terakhir.
Serupa dengan itu, deskriptivisme tradisional mengizinkan seseorang yang menganggap gorila terutama sebagai monyet ganas untuk menyimpulkan secara salah bahwa kalimat “Gorila ada, tetapi mereka bukan monyet ganas” adalah tidak benar.
Kritik kedua adalah ini. Katakanlah sebuah istilah t secara kaku menunjuk sebuah objek x jika dan hanya jika t menunjuk (mengacu pada) x sehubungan dengan semua kemungkinan keadaan (kecuali mungkin untuk keadaan di mana x tidak ada).
Sebagian besar deskripsi menunjuk secara tidak kaku: “pohon tertinggi” menunjukkan satu pohon sehubungan dengan keadaan saat ini, pohon lain berkenaan dengan kemungkinan keadaan di mana yang pertama tumbuh lebih besar.
Deskripsi yang diasosiasikan oleh para pembuat deskripsi tradisional dengan nama adalah tidak kaku.
Namun, nama menunjuk dengan kaku: Meskipun kita dapat membayangkan keadaan di mana Danube akan disebut sesuatu yang lain, kita masih menggunakan nama kita “Danube” untuk menghipotesiskan keadaan yang melibatkan hal yang sama sungai. Jadi, sebagian besar deskripsi tidak berlaku seperti nama.
apa itu reduksionisme,contoh reduksionisme,reduksionisme adalah,pengertian reduksionisme,arti reduksionisme,reduksionisme,reduksionisme adalah,reduksionisme dalam konseptualisasi masalah keagamaan,reduksionisme dalam berpikir,reduksionisme psikologi,reduksionisme pdf
Kritik kedua ditanggapi dengan modifikasi dari deskriptivisme. Deskripsi yang terkait dengan sebuah nama dikuatkan dengan frasa kualifikasi seperti “dalam keadaan sekarang”. “Pohon tertinggi dalam keadaan sekarang” secara tegas menunjuk pada apa yang disebut “pohon tertinggi” secara tidak kaku. 
Kritik pertama kurang mudah ditemui, beberapa ahli deskripsi menggunakan deskripsi yang berbeda seperti “orang yang disebut dalam Alkitab sebagai ‘Yunus’.” Strategi yang lebih umum adalah mengeksploitasi keberhasilan teori referensi saingan dengan membangun teori itu ke dalam deskripsi yang terkait.
Namun, gerakan seperti itu membahayakan hubungan antara referensi dan pemahaman pembicara (koneksi yang dimaksudkan untuk diamankan oleh deskriptivisme) karena deskripsi yang seharusnya diasosiasikan oleh pembicara dengan nama menjadi semakin tidak dapat diakses oleh pembicara itu sendiri.
Bagaimanapun juga jelas bahwa, seperti yang diakui Russell, tidak semua referensi bersifat deskriptif murni.
Jika kalimat “Sekarang sedang panas” diucapkan pada waktu yang berbeda dalam keadaan yang persis sama, diasosiasikan dengan deskripsi yang persis sama, deskripsi tersebut bukanlah yang menentukan bahwa ia mengubah referensi dari satu waktu ke waktu lainnya.
Referensi  “sekarang” ditentukan oleh waktu produksinya dan makna linguistik yang tidak berubah dari “sekarang”, aturan bahwa token semacam itu mengacu pada waktu produksinya.
Demikian pula, kehadiran suatu objek bagi pembicara atau pemikir memainkan peran nondeskriptif yang tak dapat dihilangkan dalam referensi demonstratif seperti “ini”.

Nondeskriptivisme

Kripke dan Putnam mengusulkan gambaran alternatif. Sesuatu x dipilih, biasanya secara demonstratif (“sungai ini”, “binatang jenis ini”). Nama n, tepat atau umum, diberikan pada x (“Danube,” “gorilla”). 
Nama diturunkan dari satu pembicara yang lain, yang terakhir bermaksud untuk melestarikan referensi yang pertama.
Niat seperti itu terpenuhi dengan sendirinya: n terus mengacu pada x. Keyakinan yang diungkapkan penutur dalam kalimat yang mengandung n tidak berperan dalam menjadikan n merujuk pada x, sehingga ternyata sebagian besar salah.
Gambaran itu melibatkan dua jenis penghormatan. Secara sinkronis, ada pembagian kerja linguistik: Penutur biasa tunduk pada ahli (seperti dalam memutuskan hewan mana yang dimaksud dengan “gorila”).
Secara diakronis, penutur-penutur belakangan tunduk pada penutur-penutur sebelumnya dalam suatu rantai sejarah.
Jadi, referensi biasanya bergantung pada lingkungan alami dari baptisan awal (untuk memperbaiki referensi demonstratif) dan lingkungan sosial yang digunakan nanti. Pemahaman pembicara individu hanya memainkan peran kecil. Akun tersebut dapat digeneralisasikan (untuk banyak kata sifat dan kata kerja).
Gambaran itu membutuhkan kualifikasi. Gareth Evans menunjukkan bahwa sebuah nama dapat berubah referensinya sebagai akibat dari kesalahan identifikasi, bahkan jika setiap pembicara bermaksud untuk mempertahankan referensinya.
Yang penting bukan hanya baptisan awal tetapi interaksi selanjutnya antara kata dan objek. Konsesi semacam itu bukan merupakan pengembalian ke deskriptivisme.

Teori Penyebab

Gambaran Kripke-Putnam sering dikembangkan menjadi teori referensi kausal, di mana n untuk merujuk pada x adalah rantai kausal dari jenis khusus yang menghubungkan n ke x.
Teori semacam itu melampaui gambaran aslinya setidaknya dalam dua cara.
Pertama, meskipun gambaran itu membutuhkan penggunaan n untuk bergantung secara kausal pada baptisan awal, itu tidak membutuhkan baptisan awal untuk bergantung secara kausal pada x.
Kripke mengizinkan referensi untuk diperbaiki secara deskriptif (tidak hanya secara demonstratif), seperti dalam “Saya menamai pohon tertinggi ‘Albie'”; dia hanya bersikeras bahwa deskripsi tersebut tidak memberikan arti nama.
Tidak ada hubungan sebab akibat antara nama “Albie” dan pohon Albie. Kedua, Kripke dan Putnam tidak berusaha untuk mendefinisikan pengertian yang mereka gunakan dalam istilah kausal; gagasan niat untuk melestarikan referensi tidak jelas kausal.
Teori kausal sering dimotivasi oleh keinginan untuk menaturalisasi fenomena linguistik dan mentalistik dengan mereduksinya ke dalam istilah ilmu fisika.
Oleh karena itu, teori semacam itu tidak terbatas pada nama diri.
Ahli teori kausal akan mendalilkan bahwa penggunaan kata “tinggi” dan “pohon” secara kausal sensitif terhadap ketinggian dan pohon, dengan harapan dapat menjelaskan referensi “Albie”.
Satu masalah bagi teori kausal adalah bahwa setiap kata berada di ujung banyak rantai sebab-akibat yang saling terkait dengan awal yang berbeda.
Sangat sulit untuk menentukan dalam istilah sebab akibat yang rantai sebab-akibat membawa referensi. Untuk alasan ini, teori referensi kausal tetap terprogram.

Teori Referensi Langsung

Konsonan dengan gambaran Kripke-Putnam, tetapi terlepas dari teori referensi kausal, adalah teori referensi langsung yang dikembangkan oleh David Kaplan.
Sebuah istilah t secara langsung mengacu pada sebuah objek x dalam konteks tertentu jika dan hanya jika penggunaan t dalam konteks itu tidak memberikan kontribusi apa pun selain x itu sendiri.
Untuk Kaplan, nama diri, demonstratif, dan indeksikal seperti “sekarang” merujuk secara langsung. Ruth Barcan Marcus sebelumnya telah membuat saran serupa bahwa nama yang tepat hanyalah tag. 
Referensi istilah referensial langsung dapat ditentukan relatif terhadap konteks dengan makna linguistik independen konteksnya, seperti untuk “sekarang”; Klaimnya adalah bahwa apa yang “sekarang” berkontribusi pada proposisi yang diungkapkan oleh ucapan “Sekarang panas” bukanlah makna linguistiknya yang tidak berubah tetapi waktu itu sendiri.
Meskipun semua referensi langsung adalah penunjukan kaku, tidak semua penunjukan kaku adalah referensi langsung: “kuadrat 7” secara kaku menunjuk 49, tetapi referensi tidak langsung, untuk struktur gambar deskripsi dalam proposisi yang dinyatakan oleh “Kuadrat 7 adalah 49. ” Pada satu pandangan, semua referensi asli adalah langsung, kalimat dalam bentuk “F adalah G” yang diukur dengan pola “Setiap F adalah G” (seperti yang dipegang Russell); “F” bukanlah konstituen atau istilah pengarah.
Jika “Konstantinopel” dan “Istanbul” memiliki referensi langsung yang sama, maka proposisi (C) yang diekspresikan oleh “Konstantinopel adalah c rowded” adalah proposisi (I) yang diungkapkan oleh “Istanbul ramai”, jadi percaya (C) adalah percaya (I ), bahkan jika seseorang tidak akan mengungkapkannya dengan kata-kata itu.
Demikian pula, ketika istilah dari tipe referensial langsung gagal untuk merujuk, kalimat yang digunakannya tidak mengungkapkan proposisi.
Pemandangannya anti-Fregean. Dalam konteks yang sesuai, Frege akan mengaitkan indra yang berbeda tetapi referensi yang sama ke “Konstantinopel” dan “Istanbul” dan arti tetapi tidak ada referensi ke nama kosong; baginya pengertian, bukan referensi, adalah bagian dari apa yang dikatakan atau dipikirkan.
Russell berpendapat bahwa nama yang tepat secara logis adalah referensi langsung tetapi menyimpulkan bahwa nama biasa tidak tepat secara logis.
Tantangan bagi para pembela pandangan rujukan langsung adalah untuk menjelaskan kemunculan kesamaan rujukan tanpa kesamaan pemikiran dan ketiadaan rujukan tanpa tanpa pemikiran,mungkin dengan mendalilkan entitas seperti inderawi dalam tindakan tersebut daripada isi pikiran. Teori referensi langsung menyangkut konten, bukan mekanisme referensi.

Minimalisme

Teori tradisional tentang referensi itu ambisius; kemungkinan teori yang luas dan mendalam seperti yang dicarinya telah dipertanyakan oleh Richard Rorty, Robert Brandom, Paul Horwich, dan lain-lain. 
Skema berikut merupakan akun referensi minimal (“a” diganti dengan istilah tunggal): (R) Untuk sembarang x, “a” merujuk ke x jika dan hanya jika x = a. “London” mengacu pada London dan tidak ada yang lain.
Akun minimalis menambahkan (R) klaim bahwa (R) menghabiskan sifat referensi. Beberapa kualifikasi diperlukan.
Pertama, jika ada kecuali istilah tunggal menggantikan “a” di (R), hasilnya adalah ill terbentuk, karena hanya istilah tunggal yang mengapit tanda identitas.
Jika ekspresi dari kategori sintaksis lain merujuk, kategori tersebut akan membutuhkan skema mereka sendiri.
Skema untuk predikat mungkin: (R ‘) Untuk sembarang x, “F” merujuk ke x jika dan hanya jika x = Fness.
Kedua, pengertian istilah tunggal harus dijelaskan (dapatkah “my sake” menggantikan “a”?). Ketiga, (R) tidak mengatakan istilah tunggal mana yang merujuk.
Jika “a” tidak merujuk, (R) tidak boleh mengungkapkan proposisi. Keempat, (R) tidak dapat digeneralisasikan dengan awalan “Dalam semua konteks”: “hari ini” yang digunakan besok tidak mengacu pada hari ini.
Sebaliknya, (R) harus dipahami sebagai yang dipakai oleh kalimat dalam konteks yang berbeda (misalnya, diucapkan besok dengan “hari ini” untuk “a”). Kelima, ketika seseorang tidak dapat memahami istilah “a,” ia tidak dapat memahami (R).
Dengan demikian, orang akan menemukan banyak contoh (R) tidak dapat dipahami. Pemahaman seseorang tentang teori minimal bukanlah pemahaman dari setiap proposisi; ini lebih seperti pemahaman seseorang tentang pola umum kesimpulan.
Untuk (R) polanya ada dalam kalimat yang mengekspresikan proposisi, bukan dalam proposisi itu sendiri (tidak dipertahankan ketika sinonim menggantikan kemunculan “a” yang tidak dikutip). Keumuman ini tidak memuaskan semua filsuf.
Banyak yang menerima teori minimal tetapi menolak minimalisme, karena mereka mendalilkan teori referensi yang lebih dalam (misalnya, kausal) yang menjelaskan (R) dan (R ‘).
Meskipun permintaan reduksionis untuk syarat-syarat yang benar-benar diperlukan dan cukup untuk referensi dalam istilah yang lebih mendasar mungkin terlalu ambisius, gambaran referensi yang baik mungkin masih mengungkapkan lebih dari (R) dan (R ‘) tanpa memenuhi permintaan itu.

Aliran – Aliran Reduksionisme

1. Reduksionisme Ontologis

Reduksionisme Ontologis adalah gagasan bahwa setiap jenis item adalah jenis jumlah item , dan bahwa setiap jenis item yang dapat dipahami adalah jumlah jenis item pada tingkat kompleksitas yang lebih rendah. Jenis reduksi ontologis dari hal-hal biologis menjadi hal-hal kimiawi, misalnya, sering ditolak.
Beberapa klaim tentang reduksionisme menyangkut hal-hal di dunia, seperti objek, properti, dan peristiwa. Klaim ini menyatakan bahwa satu hal atau serangkaian hal dapat direduksi menjadi beberapa hal lain yang lebih mendasar atau serangkaian hal.
Satu masalah halus tentang reduksionisme ontologis adalah apakah seseorang “mengurangi” hal atau hal-hal yang dipertanyakan.

2. Reduksionisme Epistemologis

Reduksionisme Epistemologis adalah teori bahwa sistem yang kompleks dapat dijelaskan dengan reduksi ke bagian-bagian dasarnya. Ia berpendapat bahwa semua fenomena dapat sepenuhnya dipahami dalam istilah perilaku entitas mikro-fisik.
reduksionisme kbbi,reduksionisme agama,reduksionisme biologi,reduksionisme adalah kbbi,reduksionisme makna,reductionism,pendekatan reduksionisme dalam pendidikan,perbedaan pendekatan reduksionis dan holistik integratif,contoh analisa reduksionis,Penyatuan Pluralisme dan Reduksionisme,Reductionist thinking adalah

Rekomendasi Video Reduksionisme

reduksionisme dalam konseptualisasi masalah keagamaan,reduksionisme apa artinya,reduksionisme psikologi,reduksionisme pdf,reduksionisme kbbi,reduksionisme agama,reduksionisme biologi,reduksionisme adalah kbbi,reduksionisme adalah,reduksionisme asal kata,reduksionis adalah dan contohnya,arti redaksional,reduksionis adalh,arti reduksionisme,apa itu reduksionisme,reduksionis biologi,contoh reduksionisme,reduksionis contoh,reduksionis dalam biologi,pendekatan reduksionisme dalam pendidikan,pendekatan reduksionisme dan holistik integratif,arti dari reduksionisme,maksud dari reduksionisme,contoh dari reduksionisme,pengertian dari reduksionisme,reduksionis,filsafat reduksionisme,fenomena reduksionisme,paham reduksionisme,istilah reduksionisme,arti kata reduksionisme,makna kata reduksionisme,pengertian kata reduksionisme,kata lain reduksionisme ,reduksionisme makna,reduksionis maksud,pengertian reduksionisme,penjelasan reduksionisme,apa pengertian reduksionisme,pengertian reduksionisme adalah,sinonim reduksionisme,reduksionis teori,redaksional yaitu
Baca Juga:  Kognitivisme : Pengantar Filsafat