Objektivisme : Pengertian, Paradigma, dan Filsafat

Apa itu Objektivisme?

Objektivisme adalah pandangan bahwa ada realitas , atau alam objek dan fakta , yang ada sepenuhnya terlepas dari pikiran. 

Pengertian Objektivisme

Jadi, Objektivisme berpendapat bahwa hanya ada satu deskripsi yang benar tentang realitas, apakah kita mengetahuinya atau tidak. Oleh karena itu, keberadaan mengambil keunggulan daripada kesadaran, dalam keberadaan itu ada secara independen dari kesadaran, dan fungsi esensial dari kesadaran adalah pemahaman keberadaan, dan realitas objektif yang mendasari dapat dirasakan dengan cara yang berbeda .
Dalam istilah yang lebih luas, objektivitas adalah ketaatan pada metode kebenaran-kondusif dalam pemikiran seseorang, terutama dengan mempertimbangkan semua informasi yang tersedia , dan menghindari segala bentuk prasangka , prasangka atau angan – angan . Istilah “tujuan” dapat diterapkan pada metode yang digunakan dalam proses ini, atau hasil yang dihasilkan olehnya.
Hal ini adalah doktrin metafisik dan ontologis yang berkaitan dengan keberadaan sesuatu daripada kebenaran atau kepalsuan dari benda,objek di dalamnya tidak dapat dikatakan “benar” atau “salah”, meskipun referensi atau pernyataan tentang objek mungkin. Ini adalah masalah perselisihan di antara para filsuf tentang sejauh mana objektivitas dapat diterapkan pada Estetika , Etika , dan Epistemologi.

Objektivisme Etis

Objektivitas dalam etika bergantung sebagian pada apa itu etika. Pada pemahaman tersempit, etika terdiri dari penilaian tentang batasan moral, yang mengatur perlakuan seseorang terhadap orang lain. Pada pemahaman yang paling luas, etika mencakup semua penilaian normatif, yang mengatakan tanggapan mana yang harus dimiliki seseorang, dan semua penilaian evaluatif, yang menilai orang dan benda terhadap standar, sebagai baik atau buruk, indah atau jelek, dan sebagainya.
Meskipun mungkin tampak rumit untuk menafsirkan “etika” secara luas, banyak pertanyaan tentang objektivitas pada etika dalam arti sempit berlaku untuk penilaian normatif dan evaluatif secara umum. Di satu sisi, apa yang objektif adalah apa yang begitu independen dari sikap atau posisi tertentu seseorang. Tetapi ide ini dapat dispesifikasikan dengan cara yang berbeda.
Di satu sisi, penilaian etis tertentu adalah objektif jika dan hanya jika itu benar, di mana ini adalah evaluasi dari penilaian itu sendiri, bukan bagaimana itu dibentuk atau dipertahankan. Jika penilaian etis adalah keyakinan, maka wajar untuk berpikir bahwa itu benar jika dan hanya jika itu benar. Para sarjana mungkin menyebut objektivitas ini sebagai kebenaran.
Tetapi penilaian etis mungkin benar dalam beberapa hal selain benar. Immanuel Kant berpendapat bahwa beberapa penilaian etis adalah benar, padahal penilaian etis adalah perintah, yang tidak bisa benar atau salah. Para sarjana mungkin menyebut objektivitas konsepsi yang lebih inklusif ini sebagai kebenaran.
Dalam arti lain, penilaian etis tertentu bersifat objektif jika dan hanya jika itu dibentuk dan dipertahankan sebagai respons terhadap faktor-faktor yang cenderung membuat penilaian tersebut benar. Pertimbangan etis bersifat objektif dalam pengertian ini jika hasil dari penilaian yang bertanggung jawab oleh juri atas pertimbangan etika yang relevan, tidak terlalu dipengaruhi oleh keinginan, emosi, atau afiliasinya.
Para sarjana mungkin menyebut objektivitas ini sebagai pembenaran. Jenis objektivitas yang berbeda, yang dijelaskan oleh Thomas Nagel, dimiliki, pertama-tama, bukan oleh penilaian tertentu itu sendiri, melainkan oleh tentang apa penilaian tersebut. Sesuatu memiliki tujuan nilai, dalam pengertian ini, jika itu memberi setiap orang alasan untuk menanggapinya dengan cara yang sama, terlepas dari hubungannya dengan itu.
Misalnya, penderitaan manusia memberi setiap orang alasan untuk melakukan apa yang dia bisa untuk meringankannya. Para sarjana mungkin menyebut objektivitas ini sebagai impersonalitas dan nilai-nilai yang terkait dengan nilai-nilai “impersonal” atau “netral”.
Mereka kontras dengan hal-hal yang memiliki nilai “pribadi” atau “relatif”, yang memberi orang-orang yang memiliki hubungan khusus dengan mereka alasan untuk menanggapinya dengan cara-cara khusus. Misalnya, penderitaan seorang anak memberikan alasan yang lebih mendesak kepada orang tua anak tersebut untuk meringankan penderitaan daripada yang diberikan kepada orang lain.
Ada kecenderungan, menurut pengamatan Nagel, untuk mengasimilasi impersonalitas dengan pembenaran dan ketepatan, yang secara keliru menyatakan bahwa penilaian nilai pribadi, seperti bahwa orang tua memiliki alasan untuk mengasuh secara khusus untuk anaknya, selalu bias atau salah. Sejauh ini entri ini telah mempertimbangkan objektivitas penilaian etis tertentu dan isinya.
Tetapi beberapa orang bertanya apakah etika secara keseluruhan, jumlah penilaian aktual atau kemungkinan penilaian etis manusia yang diambil bersama, adalah objektif. Secara samar-samar, pertanyaannya adalah apakah penilaian etis dapat dijawab atas apa pun yang terlepas dari mereka. Orang mungkin menafsirkan pertanyaan ini sebagai pertanyaan, “Apakah ada realitas etis?” di mana “kenyataan” inilah yang menjadi jawaban dari penilaian etis.
Pertanyaan ini dapat ditafsirkan, pada gilirannya, sebagai pertanyaan, “Adakah entitas etis yang ada di luar sana, di dunia?” Tapi ini mungkin formulasi yang tendensius. Apa yang membuat penilaian menjadi etis bukanlah karena penilaian tersebut tentang entitas dari jenis yang berbeda, yang mungkin ada di suatu tempat, melainkan bahwa penilaian tersebut mendahului sifat dari jenis yang berbeda.
Apa pertanyaannya “Apakah ada realitas etis?” pertanyaan yang lebih masuk akal adalah, “Apakah sesuatu benar-benar memiliki sifat etis?” Dan ini tampaknya bermuara pada pertanyaan “Apakah beberapa keyakinan etis yang aktual atau mungkin, yang mendasarkan pada sifat etis suatu hal, benar? Mungkinkah sesuatu itu baik atau buruk, benar atau salah?” Ini adalah objektivitas sebagai kebenaran, digeneralisasikan ke domain secara keseluruhan.
Perhatikan bahwa agar etika menjadi objektif dalam pengertian ini, penilaian etis tidak cukup hanya benar atau salah. “Teori kesalahan” yang diajukan oleh J. L. Mackie, yang menyangkal objektivitas etika semacam ini, menegaskan bahwa semua penilaian etis adalah salah karena semuanya mengandung pengandaian yang salah bahwa sesuatu yang memiliki properti etis adalah sesuatu yang bisa demikian. Mereka yang menyangkal bahwa penilaian etis adalah keyakinan mungkin masih menegaskan bahwa mereka bisa benar, dalam beberapa hal selain benar.
Ada jawaban benar dan salah untuk pertanyaan etis, mereka mungkin berkata, bahkan jika tidak ada realitas etika yang membuat mereka benar atau salah. Mereka menegaskan objektivitas sebagai kebenaran yang digeneralisasikan ke domain secara keseluruhan. Dalam arti lain, etika adalah objektif jika beberapa penilaian etis aktual atau mungkin dibenarkan atau dapat dibenarkan. Ini adalah objektivitas sebagai pembenaran yang digeneralisasikan.
Jika etika tidak memiliki pembenaran, itu tidak berarti ia tidak memiliki kebenaran. Fakta bahwa tidak ada keyakinan etis yang dibenarkan, misalnya, tidak berarti bahwa tidak ada keyakinan etis yang benar. Tetapi tampaknya memiliki implikasi praktis yang serupa. Bahkan jika keyakinan etis seseorang mungkin benar, ia tidak memiliki alasan untuk memperlakukannya sebagai benar.
Dalam arti lain, etika adalah objektif jika tidak “bergantung pada” psikologi seseorang. Para sarjana mungkin menyebut objektivitas ini sebagai kebebasan pikiran. Karena klaim bahwa etika adalah pikiran independen hanyalah penolakan klaim bahwa etika itu tergantung pada pikiran, cara untuk menerima yang pertama adalah dengan menerima yang terakhir.
Untuk memahami apa artinya menyangkal bahwa etika “bergantung pada” psikologi seseorang, dengan kata lain, pertama-tama seseorang perlu memahami apa artinya menegaskannya. Tidak mungkin untuk menegaskan bahwa penilaian etis bergantung pada psikologi seseorang. Ini adalah disangkal; semua penilaian adalah fenomena psikologis.
Juga tidak bisa untuk menegaskan bahwa hal-hal yang membuat penilaian etis bergantung pada psikologi seseorang. Tidak ada yang menyangkal bahwa beberapa penilaian etis bisa mengenai keadaan psikologis, seperti niat untuk menyakiti orang lain.
Penafsiran yang lebih menjanjikan dari gagasan bahwa etika “bergantung pada” psikologi seseorang — dari apa yang disangkal oleh klaim bahwa etika itu objektif dalam pengertian sekarang — adalah bahwa penilaian etis mendasarkan pada beberapa properti yang melibatkan psikologi manusia. Perpanjangan dari gagasan ini, yang oleh para sarjana mungkin disebut sebagai ketergantungan pikiran pada properti, mungkin menangkap pengertian di mana nonkognitivisme merepresentasikan etika sebagai ketergantungan pikiran.
Menurut nonkognitivisme, penilaian etis hanya tampak sebagai predikat sifat sesuatu, padahal sebenarnya hanya mengungkapkan keputusan atau perasaan hakim mengenai hal-hal tersebut. Oleh karena itu, nonkognitif tidak akan setuju bahwa penilaian etis mendahului sifat psikologis. Tetapi mereka mungkin mengatakan sesuatu yang mendekati ini: bahwa sebagai ganti properti predikat, penilaian etis mengekspresikan keadaan psikologis hakim.
Penafsiran lain yang mungkin dari gagasan bahwa etika “bergantung pada” psikologi seseorang, yang oleh para sarjana mungkin disebut sebagai ketergantungan pikiran dari kebenaran, adalah bahwa apa yang membuat penilaian etis menjadi benar, padahal sebenarnya, adalah sesuatu tentang psikologi seseorang.
Ketergantungan pikiran pada sifat-sifat etis mensyaratkan ketergantungan pikiran pada etika ketepatan. Jika penilaian etis mendahului sifat psikologis, maka yang membuat penilaian tersebut benar atau salah adalah fakta psikologis. Tetapi orang mungkin menyangkal bahwa penilaian etis mendahului properti, sambil tetap memegang, pertama, bahwa mereka bisa benar dan, kedua, kebenarannya bergantung pada pikiran.
Teori Kantian mungkin mengklaim bahwa penilaian etis tidak mendahului sifat etis khusus dari suatu tindakan, tetapi memerintahkan agar penilaian tersebut dilakukan. Tetapi mungkin pertama-tama berpendapat bahwa perintah-perintah ini bisa benar dan, kedua, yang membuatnya benar adalah sesuatu tentang kehendak manusia.
Cara alami untuk mengeja pemikiran bahwa sifat etis bergantung pada pikiran, yang dieksplorasi David Lewis (1989) dalam karyanya, adalah disposisionalisme. Disposisionalisme berpendapat apa artinya sesuatu memiliki properti etis (untuk menjadi baik, katakanlah) hanya untuk menjadi kasus subjek dalam kondisi tertentu akan menanggapinya dengan cara tertentu (seperti dengan menyetujui atau menginginkannya Satu keraguan tentang disposisionalisme adalah apakah tanggapan yang relevan dapat ditentukan tanpa menarik properti etis yang dipermasalahkan.
Jika menyetujui atau menginginkan sesuatu terdiri dari mempercayai hal itu baik, misalnya, maka disposisionalisme tampak melingkar. Reservasi lain adalah bahwa disposisionalisme tampaknya menyiratkan, secara tidak masuk akal, perluasan properti etis bervariasi dengan disposisi untuk merespons, sehingga jika subjek yang relevan dalam kondisi yang relevan tidak menyetujui, katakanlah, kebaikan, itu tidak akan baik lagi. Salah satu proposal untuk mengatasi reservasi ini, yang dipertimbangkan oleh David Wiggins, adalah mengidentifikasi disposisi aktual sebagai disposisi yang relevan. Jika disposisi di dunia nyata dipegang teguh, maka perluasan kebaikan tidak bervariasi di seluruh dunia yang mungkin, bahkan dunia di mana disposisi bervariasi.
Namun, apakah ini berarti bahwa karena identitas dunia yang sebenarnya bervariasi, perluasan kebaikan juga bervariasi? Jika demikian, maka, seperti yang diamati Lewis (1989) dan Christopher Peacocke (2004), sumber dari reservasi asli tampaknya hanya telah dipindahkan. Jika tidak, maka, seperti pendapat Barry Stroud (2000), tidak jelas dalam pengertian apa kebaikan masih dikatakan “bergantung” pada disposisi. Disposisi yang dipegang teguh, tampaknya, hanya karena mereka responsif terhadap kebaikan. Disposisionalisme, kadang-kadang dikatakan, cocok dengan kebenaran — bahkan kebenaran — penilaian etis.
Menurut disposisionalisme, penilaian bahwa sesuatu itu baik adalah benar jika dan hanya jika subjek dalam kondisi yang relevan akan menyetujuinya. Akan tetapi, dapat dikatakan bahwa disposisionalisme tidak memungkinkan etika menjadi benar dalam arti yang lebih menyeluruh. Meskipun disposisionalisme berpendapat bahwa penilaian tentang tanggapan yang relevan bisa benar, ia juga berpendapat bahwa tidak ada alasan di mana tanggapan itu sendiri bisa benar.
Beberapa teori mencoba untuk membuat ketergantungan pikiran ramah terhadap jenis kebenaran yang lebih menyeluruh. John McDowell dan Wiggins menyarankan bahwa tanggapan yang relevan dapat “pantas” oleh objek mereka, dan mereka mengusulkan bahwa apa itu untuk sesuatu untuk Menjadi memiliki properti etis, sebagian, untuk “pantas” tanggapan tertentu. Jadi, dengan cara apa properti etis masih bergantung pada pikiran? Ini adalah kebenaran yang diperlukan tentang properti apa pun bahwa sesuatu memiliki properti itu hanya jika hal itu “layak” mendapat tanggapan tertentu: setidaknya, penilaian bahwa ia memiliki properti itu.
Mungkin klaimnya adalah bahwa meskipun ini mungkin kebenaran yang diperlukan tentang setiap properti, itu bukanlah kebenaran esensial tentang setiap properti. Ini bukan bagian dari “apa adanya” bagi sesuatu yang memiliki properti bentuk, misalnya, yang pantas mendapat tanggapan, sedangkan itu adalah bagian dari “apa adanya” bagi sesuatu yang memiliki properti etis. Kantians juga memperdebatkan ketergantungan pikiran yang ramah terhadap jenis kebenaran yang lebih menyeluruh daripada yang dimungkinkan oleh disposisionalisme.
Apa yang membuat penilaian etis benar, menurut Christine Korsgaard, adalah bahwa mendukung penilaian itu merupakan konstitutif dari agen reflektif yang rasional. Dengan demikian, kebenaran penilaian etis tidak bergantung pada kecenderungan kontingen pikiran tertentu, seperti yang diandaikan oleh disposisionalisme, tetapi pada struktur pikiran yang diperlukan yang mampu mengajukan pertanyaan etis sama sekali.
Sedemikian rupa artinya dengan menegaskan atau menyangkal etika, secara keseluruhan, adalah objektif. Mengapa seseorang dapat menegaskan atau menyangkalnya? Beberapa orang mengira bahwa etika bisa benar jika dan hanya jika Tuhan menetapkan hukum etika. Ada undang-undang hanya di mana ada pemberi hukum, alasannya mungkin pergi, dan pemberi hukum fana hanya dapat menetapkan hukum konvensional.
Karena itu, hanya Tuhan yang dapat menetapkan hukum etika. Akan tetapi, apakah semua hukum membutuhkan pemberi hukum? Mungkin hukum etika, seperti hukum logika, tidak dipilih oleh siapa pun, apalagi, tidak jelas apakah Tuhan dapat memilih semua hukum etika, untuk alasan yang diberikan dalam Euthyphro of Plato.
Jika Tuhan memilih hukum etika tertentu tanpa memperhatikan kebaikannya, maka hukum tersebut akan tampak sewenang-wenang, yang tampaknya hukum etika tidak mungkin. Jika sebaliknya Tuhan memilih hukum etika tertentu karena itu baik, maka Tuhan akan tampak menanggapi hukum etika sebelumnya dan independen, yang tidak Dia pilih.
Yang lain ingin menyangkal bahwa penilaian etis bisa benar karena mereka ingin membenarkan toleransi terhadap penilaian etis yang berbeda. Memang benar bahwa jika tidak ada penilaian etis yang benar, maka seseorang tidak dapat mendasarkan intoleransi seseorang terhadap penilaian yang berbeda pada klaim yang dia miliki.penilaian benar. Namun, ini hanya menunjukkan bahwa ada premis yang salah dalam satu argumen untuk intoleransi. Ini tidak memberikan pembenaran positif apa pun untuk prinsip etika toleransi.
Selain itu, untuk membenarkan persyaratan etika seperti itu tampaknya sama dengan menetapkan kebenaran dari setidaknya satu penilaian etis. Jadi tidak jelas apakah penyangkalan bahwa penilaian etis bisa benar bahkan cocok dengan upaya untuk membenarkan prinsip etis toleransi. Perhatian yang lebih umum di antara filsuf akademis kontemporer adalah bahwa objektivitas penilaian etis tidak sesuai dengan hubungan yang jelas antara membuat penilaian etis dan termotivasi untuk bertindak sesuai dengan itu.
Misalnya, Mackie menyangkal bahwa penilaian etis bisa benar, dengan alasan bahwa mereka mengandaikan properti “queer”: properti sedemikian rupa sehingga ketika seseorang percaya bahwa suatu objek memilikinya, dia harus digerakkan dengan cara tertentu. Mungkin apa yang “aneh” di sini, bagaimanapun, adalah klaim yang tidak memenuhi syarat bahwa membuat penilaian etis memerlukan motivasi untuk bertindak sesuai dengan itu.
Lebih masuk akal, seperti yang dikemukakan Michael Smith dan Korsgaard dalam karya mereka, adalah tesis bahwa membuat penilaian etis memerlukan motivasi, sejauh seseorang tidak irasional, untuk bertindak sesuai dengan itu.
Smith dan Korsgaard tampaknya percaya, bagaimanapun, bahwa tesis yang direvisi ini dapat dijelaskan hanya jika isi atau kebenaran dari penilaian etis dalam cara yang bergantung pada pikiran: tidak bergantung pada kecenderungan pikiran kontingen tertentu, tetapi pada struktur atau konten psikologi idealnya rasional.
Filsuf lain terkesan dengan ketidaksepakatan dalam etika. Ketidaksepakatan etis saja, bagaimanapun, tidak berarti bahwa penilaian etis tidak dapat benar, seperti halnya ketidaksepakatan ilmiah yang mensyaratkan bahwa penilaian ilmiah tidak dapat benar. Pemikirannya mungkin — sebagaimana Mackie (1977), misalnya, tampaknya mengejar saya — bahwa ketidaksepakatan etis dalam beberapa hal berbeda dari jenis perselisihan lainnya, dan bahwa perbedaan ini adalah bukti bahwa penilaian etis dijelaskan oleh sesuatu selain subjeknya. masalah, atau etika itu tidak bisa menyelesaikan pertanyaan yang ditanyakannya.
Namun, seperti yang akan dibahas oleh entri ini, klaim ini — bahwa etika dapat diberi “penjelasan yang membuka kedok” dan tidak dapat menyelesaikan pertanyaannya sendiri mungkin tampak masuk akal bahkan tanpa adanya perselisihan yang sebenarnya. Filsuf lain, seperti Gilbert Harman (1977), Bernard Williams, dan Crispin Wright, meragukan bahwa etika dapat menjadi objektif, dengan alasan bahwa materi pelajarannya tidak memberikan penjelasan kausal.
Bahwa suatu tindakan itu salah, misalnya tampaknya tidak menjelaskan mengapa apa pun yang terjadi selanjutnya terjadi Sementara kekuatan kausal mungkin diperlukan oleh pengertian “objektivitas” yang ditetapkan, tidak segera jelas bagaimana mereka relevan dengan objektivitas yang secara intuitif dipahami sebagai jawaban atas sesuatu yang independen dari penilaian.
Yang pasti, beberapa penilaian adalah tentang kekuatan kausal, dan karenanya kepemilikan kekuatan seperti itu secara langsung relevan dengan kebenaran penilaian tersebut. Jika peristiwa surgawi tidak memengaruhi nasib manusia, misalnya, maka kepercayaan astrologi itu salah. Tapi seperti Ronald Dworkin dan T.M. Scanlon mencatat, etika tidak dimaksudkan untuk membuat penilaian tentang kekuatan kausal. Jadi, apakah properti etis memiliki kekuatan seperti itu tampaknya tidak relevan dengan kebenaran penilaian etis.
Apa yang tampaknya lebih relevan dengan objektivitas adalah kekuatan subjek etika untuk menjelaskan, khususnya, penilaian etis. Jika keyakinan etis, misalnya, dijelaskan oleh sesuatu selain pokok bahasan putatif mereka jika, seperti yang dikatakan Stroud, “penjelasan yang membuka kedok” dapat diberikan tentang etika — maka mungkin tampak bahwa keyakinan etis tidak cukup responsif terhadap materi pelajaran mereka.
Dan jika keyakinan etis tidak cukup responsif terhadap pokok bahasannya, maka keyakinan itu tidak dibenarkan. Selain itu, penjelasan yang terbuka mungkin menjadi alasan untuk meragukan keyakinan etis itu benar: untuk menyimpulkan bahwa etika, secara keseluruhan, adalah semacam ilusi. Begitulah hasil dari penjelasan yang membuka kedok yang lebih dikenal tentang kepercayaan tentang, misalnya, hantu dan oasis gurun.
Dworkin dan Scanlon mempertanyakan asumsi bahwa keyakinan dapat dengan tepat tanggap terhadap materi pelajaran, dan oleh karena itu dibenarkan, hanya jika mereka dijelaskan secara kausal olehnya. materi pelajaran mereka.
Stroud meragukan bahwa penjelasan etika yang terbuka bahkan dapat diberikan. Dia berargumen bahwa seseorang tidak dapat mengenali keyakinan etis — eksplanandum — tanpa menerima beberapa klaim etis, yang seharusnya dihindari oleh eksplanan “membuka kedok”.
Perhatian terakhir, seperti yang disarankan Wiggins dan Scanlon adalah bahwa etika mungkin tampak tidak dapat menyelesaikan satu pun, atau cukup, pertanyaan yang diajukannya. Tampaknya, misalnya, tidak ada argumen yang dapat menyelesaikan apakah berbohong kepada teman untuk mengampuni perasaannya dalam situasi tertentu adalah hal yang benar untuk dilakukan.
Di sini tampaknya ada perbedaan tajam dengan matematika, yang mampu menjawab banyak pertanyaan yang diajukannya. Kegagalan argumen etis mungkin menunjukkan bahwa penilaian etis tidak dapat dibenarkan: bahwa kita tidak memiliki cukup alasan untuk menahannya. Atau mungkin menyarankan bahwa penilaian etis tidak bisa benar: bahwa pokok bahasan etika tidak membatasi jawaban unik atas pertanyaan yang dapat ditanyakan tentangnya. Ini adalah keraguan “tingkat pertama” atau “substantif”, yang muncul dalam pemikiran etis itu sendiri, tentang prospek keberhasilannya.
Hal ini sering dibedakan dari keraguan “orde kedua” atau “metaetika”, seperti yang dikemukakan oleh Mackie dan Harman, yang seharusnya tidak didasarkan pada, atau menyiratkan apa pun, tentang prospek ” argumen etis internal.
Dworkin meragukan bahwa perbedaan ini dapat dipertahankan, menyimpulkan bahwa konon posisi “urutan kedua” tentang objektivitas etika, jika dapat dipahami sama sekali, hanyalah posisi substantif dalam etika.

Aliran – Aliran Objektivisme

1. Objektivisme Metafisik

Objektivisme Metafisik adalah pandangan bahwa ada realitas , atau alam objek dan fakta , yang ada sepenuhnya terlepas dari pikiran.

2. Objektivisme Etis

Objektivisme Etis berpendapat bahwa kebenaran atau kesalahan penilaian moral tidak bergantung pada keyakinan atau perasaan seseorang atau sekelompok orang, dan bahwa mereka menggambarkan (atau gagal untuk menggambarkan) realitas yang tidak bergantung pada pikiran.
Oleh karena itu, tindakan tertentu secara obyektif benar atau salah , terlepas dari pendapat manusia. Posisi terkait, tetapi sedikit lebih kuat, adalah Absolutisme Moral , dan posisi yang berlawanan adalah Subjektivisme Moral atau Relativisme Moral.

3. Neo-Objektivisme

Neo-Objektivisme mencakup ruang lingkup besar dari sudut pandang filosofis dan nilai-nilai budaya yang berasal dari filosofi Objectivist dari Ayn Rand namun tetapi tidak harus sesuai dengannya.

Rekomendasi Video Objektivisme