Naturalisme,Pengertian Naturalisme,Arti Naturalisme,Aliran Naturalisme

Apa itu Naturalisme?

Naturalisme adalah keyakinan bahwa alam adalah semua yang ada, dan bahwa segala sesuatu yang supernatural termasuk dewa, roh, jiwa, dan nilai non-alamiah dianggap tidak ada. 

Pengertian Naturalisme

Secara ringkas, naturalisme metafisik menegaskan bahwa alam adalah satu-satunya yang nyata, dan bahwa umat manusia tidak terpisah darinya, tetapi menjadi bagiannya.
Istilah naturalisme mengacu juga pada gaya estetika dalam sastra, drama, dan lukisan, dan dalam etika, pada teori bahwa makna penuh dari konsep nilai seperti baik dan jahat dapat dijabarkan hanya dengan menggunakan istilah dari kosa kata alami atau faktual.
Ini tidak menjadi perhatian di sini. Berikut ini adalah pembahasan tentang naturalisme dalam metafisika dan epistemologi.
Setiap orang memiliki gagasan kasar tentang apa yang dapat terjadi di alam, dan akrab dengan gagasan bahwa mungkin alam transenden atau supernatural berada di luar alam, dunia lain yang kadang-kadang dapat melakukan kontak dengan dunia sehari-hari, misalnya, keajaiban intervensi. 
Namun perbedaan antara apa yang alami dan yang tidak perlu dibuat dengan hati-hati. Seperti yang dikemukakan oleh St. Thomas Aquinas, bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam beberapa hal wajar.
Jadi, menurut teologi filosofis klasik, Tuhan harus selalu bertindak sesuai dengan kodratnya sendiri. Bahwa dari sudut pandang ilahi, intervensi khusus, atau bimbingan takdir umum, sepenuhnya terletak di dalam ranah apa yang terjadi menurut alam.
Yang dibutuhkan adalah konsepsi dunia semua yang cara kerja normalnya dianggap wajar, sedangkan apa pun yang berada di luar batas ini tidak. Dunia ruang-waktu, dengan bahan penyusunnya yang bekerja menurut hukum sebab dan akibat, tampaknya merupakan tempat yang baik untuk memulai.
Dunia alami adalah dunia ruang, waktu, materi, energi, dan kausalitas, dan naturalisme menegaskan bahwa dunia alami ini adalah satu-satunya yang ada.
Namun di sini perawatan diperlukan: Dalam beberapa interpretasi modern tentang teori kuantum, benda-benda yang disebut interpretasi Banyak Dunia, dunia ruang-waktu tertentu ini sama sekali bukan satu-satunya.
Apa yang ada di luar dunia ini adalah alam ruang-waktu lain, tidak dapat diakses dari yang satu ini, mungkin berkembang di bawah hukum yang berbeda, tetapi sama-sama merupakan bagian dari alam di keseluruhannya. Jadi para naturalis mengizinkan bahwa alam terdiri dari dunia spasiotemporal ini bersama-sama dengan semua alam lain yang dibutuhkan oleh penjelasan ilmiah terbaik dari yang satu ini.

Naturalisme sebagai Metode dan Ontologi

Karena menentukan apa yang dibawa alam mengacu pada penjelasan ilmiah dengan cara ini, naturalisme kadang-kadang dianggap sebagai aturan metode daripada doktrin metafisik. Ada metode penyelidikan alami, yang terdiri dari persiapan untuk menjelaskan dan memahami dunia dengan menemukan proses sebab-akibat alami di mana benda-benda alam muncul, menghasilkan efeknya, dan lenyap.
Semua pengetahuan asli adalah dari jenis yang alami dan eksperimental; manusia, yang merupakan bagian dari tatanan alam, tidak memiliki wawasan atau intuisi khusus yang dapat memberikan jalan yang lebih langsung menuju pengetahuan. Dan metode ilmu pengetahuan alam, yang begitu berhasil, adalah metode-metode alam ini disempurnakan dan dibuat lebih sistematis.
Jika naturalisme dengan cara ini merupakan masalah metode dalam penyelidikan, alam dunia adalah dunia yang diungkapkan oleh metode ilmu pengetahuan alam. Ini sendiri tidak menempatkan banyak batasan pada dunia macam apa itu: Seseorang tidak dapat mengatakan sebelumnya apa yang mungkin diungkapkan oleh metode ilmiah.
Mungkin itu tidak hanya akan menyingkap barang-barang yang sudah dikenal — kapal, sepatu, dan lilin penyegel, misalnya — tetapi naga yang bernapas api, Air Mancur Awet Muda, atau Batu Bertuah. Naturalisme yang dianggap sebagai metode menyatakan bahwa ontologi harus dikembangkan secara a posteriori — apa pun yang dibenarkan oleh sains dapat diterima, apa pun yang tidak, tidak.
Upaya yang dilakukan selama abad kedua puluh untuk menetapkan keberadaan fenomena paranormal (telepati, prekognisi, dan telekinesis) menggambarkan pendekatan ini. Metode yang diadopsi adalah metode naturalistik, yang dengan sendirinya tidak membatasi apa yang bisa ada.
Naturalisme yang lebih afirmatif melangkah lebih jauh, Ia mengklaim tidak hanya metode ilmiah memberikan satu-satunya dasar yang kuat untuk pengetahuan tentang realitas, tetapi juga telah menetapkan bahwa semua alam memiliki dasar fisik.
Jaringan sebab-akibat fundamental terdiri dari rantai sebab fisik dan akibat fisik, yang dihasilkan oleh operasi kekuatan fisik. Semua realitas setidaknya memiliki sifat fisik semacam ini, apa pun yang terbukti benar tentang realitas tersebut. Hal ini condong ke arah dasar fisik untuk segala sesuatu telah didorong oleh pengembangan instrumen yang semakin canggih untuk menyelidiki dunia materi yang dapat diamati, nyata, dan dapat dimanipulasi, dan teori fisika yang semakin sukses untuk menjelaskan apa yang ditemukan.
Namun kecenderungan untuk menganggap fisika dan kimia sebagai Ilmu-ilmu dasar dan komprehensif tidak dengan sendirinya membutuhkan ontologi materialistik. Fisikisme adalah versi naturalisme yang sangat ketat.
Dasar fisik untuk segala sesuatu tidak mengesampingkan karakteristik lain. Adalah mungkin untuk menegaskan naturalisme sambil bersikeras bahwa hal yang lebih tinggi pada manusia dan hewan lain tidak dapat diberikan pengurangan fisik, dan naturalisme nonmaterialistik menghindari kesulitan yang dimiliki materialisme, misalnya, dalam memperhitungkan karakteristik intensional, seperti makna linguistik dan psikologis. pemahaman.

Pokok Pembahasan Naturalisme

Bertrand Russell mengungkapkan sikap naturalis, yang dijiwai dengan semangat Pisau Cukur Ockham yakni Pemborosan dalam ontologi harus dihindari. Kita harus mengenali realitas dari apa yang paling jelas ada, dunia alami yang kita kenal tempat kita hidup dan bergerak, dan keberadaan kita. Di luar itu, orang harus berhati-hati.
Tidak ada bukti kuat dalam bentuk apa pun, bahwa realitas lebih dari sekadar sifat yang diungkapkan oleh penyelidikan ilmiah. Jadi posisi rasional untuk mengadopsi adalah ekonomis, minimalis yang tidak ada lagi alam.

Argumen Eleatik

Argumen Eleatik mungkin bahkan lebih kuat sebagai salah satu metodologis, Satu-satunya cara di mana segala sesuatu dapat menarik perhatian pada dirinya sendiri, dan dengan demikian mempertaruhkan klaim terhadap kenyataan, adalah dengan memiliki efek, baik secara langsung, dalam persepsi, atau tidak langsung, melalui jejak yang ditinggalkannya di ‘instrumen’.
Tanpa pengaruh seperti itu, tidak ada alasan untuk menganggap bahwa hal tersebut ada. Dan apa yang tidak ada alasan untuk berpikir ada, seharusnya tidak memiliki tempat dalam ontologi apapun. Argumen ini perlu diuraikan untuk mencakup alasan teoritis murni untuk mengakui alam lain — alam semesta paralel, misalnya, atau set untuk menopang matematika.
Maka tidak mudah untuk mengecualikan alam yang lebih tinggi, dengan penggerak yang tidak tergerak, pemeliharaan ilahi, atau malaikat pelindung. Di sini argumennya pasti bahwa, tidak seperti dunia ekstra teori kuantum, dunia lain ini tidak memiliki hubungan esensial dengan penjelasan alami tentang apa yang terjadi di dunia ini.

Paradigma Naturalisme

Naturalisme harus diadopsi sebagai pendirian yang tepat dalam filsafat, hanya karena ia terbuka untuk perkembangan.
Di mana pun konsepsi dunia alam saat ini tidak memadai, kekurangan ini kemungkinan besar, cepat atau lambat, akan terungkap, karena akan ada fenomena yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. yang perlu dipertanggungjawabkan.
Sumber daya penjelas saat ini terbukti tidak memadai, mereka harus diperluas. Entitas, properti, atau kekuatan baru harus dikenali.
Ontologi naturalisme akan tumbuh sejauh mana pun fakta membutuhkan, tidak lebih, tetapi tidak kurang. Jadi naturalisme akan selalu menjadi pendirian filosofis terbaik. Untuk mempertahankan posisi ini, seorang naturalis harus menunjukkan bahwa penalaran penjelas tidak berkembang dengan cara ini dari alamiah ke supernatural.
Seluruh dukungan untuk naturalisme ini semuanya bertumpu pada dasar negatif: klaim bahwa tidak ada metode penemuan yang valid selain yang digunakan dalam ilmu pengetahuan alam.
Jadi naturalisme yang menyeluruh harus mengeksplorasi, dan menolak, penalaran apriori dalam teologi natural, dan klaim pengalaman religius untuk memberikan pengetahuan tentang keilahian yang transenden.
Selain itu juga harus berpendapat bahwa metode hermeneutik dari beberapa ilmu sosial, dan empati yang digunakan manusia untuk mencapai pemahaman akal sehat satu sama lain, tidak melibatkan entitas atau proses di luar yang diungkapkan oleh metode naturalistik.

Implikasi Naturalisme

Secara umum, naturalisme dan agama bertentangan satu sama lain. Kebanyakan agama menempatkan kekuatan supernatural yang kuat dan memiliki tujuan, bertanggung jawab untuk menciptakan dunia alami, untuk membentuk kemajuannya, dan untuk menentukan takdir penghuninya. Keyakinan ini tidak sesuai dengan pandangan naturalistik.
Namun, hal ini tidak menghalangi sikap religius yang menyertai naturalisme, yang melibatkan perasaan kagum dan takjub terhadap alam, dan dorongan untuk menghargai dan merawatnya. Juga tidak mengesampingkan panteisme seperti Benediktus de Spinoza.
Spinoza mengidentifikasikan Tuhan dengan Alam, bersikeras, seperti yang dilakukan naturalis, bahwa tidak ada apa pun di luar dunia yang diatur oleh hukum ini. Kemudian varietas ateistik Buddhisme, di mana dunia ini adalah satu-satunya, dan di mana hukum mengatur perkembangan dunia, juga akan menjadi agama naturalistik jika mereka harus menyesuaikan realitas independen dengan alam material.
Naturalisme mensyaratkan bahwa pengalaman religius, dan khususnya pengalaman mistik, diberi interpretasi reduksionis. Pengalaman semacam itu dianggap sebagai kondisi pikiran yang tidak biasa yang memiliki sebab dan akibatnya sendiri di dalam dunia alami, tetapi tidak memberikan kontak apa pun dengan, atau wawasan, ke alam supernatural.

Metafisik Idealisme

Naturalisme mengambil isyarat dari ilmu pengetahuan alam, dengan pengecualian beberapa interpretasi yang lebih khayal dari paradoks pengukuran dalam teori kuantum, ilmu-ilmu tersebut sangat realis tentang dunia material.
Realisme menyatakan bahwa alam adalah apa adanya, terlepas dari pendapat manusia tentangnya. Dunia alami tidak bergantung pada, atau diwujudkan oleh pikiran, keinginan, atau pengalaman manusia.
Karena ini adalah filosofi kerja ilmu alam, sulit untuk menggabungkan naturalisme dengan idealisme metafisik, yang menyiratkan bahwa materi dalam beberapa hal merupakan fungsi atau aspek pikiran.
Sebuah fenomenalisme menyeluruh, seperti versi ateistik dari filsafat George Berkeley, mungkin dianggap sebagai naturalisme idealis di mana setiap objek pengalaman memang termasuk dalam dunia spasial-temporal yang diatur oleh hukum, tetapi di mana menjadi spasial-temporal harus memiliki status turunan, dengan pengalaman perseptual sebagai elemen dasar yang darinya ia dibangun.
Namun, pandangan seperti itu menempatkan pikiran yang mengalami di luar dunia alam, dan ini menempatkannya dalam konflik dengan salah satu aspek naturalisme yang paling mendalam, pandangan bahwa spesies manusia tidak menikmati posisi istimewa khusus dalam skema berbagai hal. 
Naturalisme menyiratkan bahwa manusia berbagi dengan semua makhluk lain status yang sama, sebagai kontingen, konfigurasi sementara di dunia alam yang diatur oleh hukum. Dunia manusia adalah bagian dari alam, bukan lingkungan budaya yang berbeda untuk dibandingkan dengannya.
Naturalisme realis menganggap Bumi dan penghuninya yang hidup sebagai realitas mandiri yang sejati, dan dengan menempatkan ras manusia di dalam dunia alam, dapat membuat kemajuan dalam menjelaskan bagaimana ia muncul, dan bagaimana manusia memiliki kapasitas epistemik dan kognitif yang mereka lakukan.
Bahkan idealisme metafisik pasca-Hegelian yang lebih obyektif pun tidak dapat memberikan dasar apa pun untuk penjelasan tentang bagaimana manusia menjadi apa adanya.

Masalah Universal

Kaum realis tentang universal — properti dan relasi — terbagi menjadi kaum Platonis, yang mengizinkan keberadaan properti yang sebenarnya bahkan di mana tidak ada di dunia ini yang memberi contoh, dan Aristotelian, yang hanya mengakui realitas universal yang dipakai.
Bagi Plato, alam yang lebih tinggi yang berisi pola-pola sempurna untuk sifat-sifat yang secara tidak sempurna direalisasikan di bawah ini, hal ini jelas tidak sesuai dengan naturalisme, dan tampaknya mungkin bahwa kecuali mereka dapat dibenarkan guna diperlukan untuk penjelasan tentang apa yang terjadi di dunia ini, tidak ada sistem yang mengakui tidak berdasar.
Universal bisa naturalistik. Catatan properti nominalis tidak menghadapi masalah sejauh menyangkut naturalisme.

Determinisme

Meskipun naturalisme menekankan bahwa melalui proses alami, hanya melibatkan sebab-sebab alamiah, segala sesuatu terjadi, ia tidak terikat pada determinisme absolut.
Jika ada penyebab di tempat kerja, itu wajar, tetapi mungkin tidak ada penyebab di setiap kasus. Setidaknya harus ada tatanan umum yang cukup di dunia agar dapat menyediakan lingkungan yang cocok untuk kehidupan dan kesadaran, tetapi itu mengakui pengecualian, di sana-sini, untuk setiap aturan.
Teori kuantum tidak sepenuhnya deterministik, karena hubungan kausalnya bersifat probabilistik. Sementara naturalisme mensyaratkan adanya kausalitas dan hukum di dunia sebanyak yang dibutuhkan oleh perkembangan ilmu pengetahuan alam, tetapi tidak membutuhkan lebih dari itu.

Matematika dan Logika

Naturalisme hampir pasti mengambil pandangan reduksionis atas apa yang disebut objek abstrak matematika dan logika — bilangan, fungsi, dan hubungannya.
Untuk nomor dua puluh tujuh, atau akar kuadrat dari satu negatif, atau hubungan kontrarianitas tampaknya gagal baik dalam uji lokasi spasial-temporal, dan uji kekuatan kausal Eleatic untuk realitas alam.
W.V.O. Quine, yang sangat cenderung naturalistik, mendapati dirinya dipaksa untuk menerima realitas himpunan sebagai dasar matematika, sesuatu yang penting untuk fisika, yang memberikan deskripsi terbaik tentang dunia.
Jadi, meskipun bukan makhluk naturalistik, memiliki tempat dalam ontologi terbaik. Ini adalah penyimpangan dari naturalisme murni.
Hartry Field berusaha mengembangkan filsafat matematika yang membagi-bagikan angka atau objek matematika lainnya. Situasi dengan objek geometri tampaknya tidak terlalu bermasalah. Jika ruang-waktu diambil secara realistis, maka objek geometri dapat diberi rumah naturalistik sebagai aspek. atau bagian dari ruang-waktu.

Modalitas

Dunia alami tidak hanya terdiri dari objek dan properti yang sebenarnya mereka miliki. Ini mencakup apa yang mungkin terjadi, namun bukan (kemungkinan alami), dan apa yang tidak hanya ada tetapi harus, dalam perjalanan alam, terjadi (kebutuhan alami).
Untuk memenuhi situasi ini, sifat-sifat yang sekarang benar-benar dimiliki (sifat-sifat kategorikal) harus dibedakan dari yang memberikan dasar di mana sesuatu akan berubah dan berkembang (disposisional properti atau kekuasaan).
Aristoteles dan Thomas Aquinas memperkenalkan potensi (berbeda dengan tindakan) untuk menentukan kemampuan suatu objek — berbagai kemungkinannya. Versi modern ini adalah spesifikasi kekuatan suatu objek. Kekuatan untuk menjadi X adalah properti yang berbeda dari menjadi X, tetapi itu sendiri merupakan properti kategorikal yang nyata, mungkin beberapa fitur dari struktur halus yang mendasari objek yang memilikinya.
Kekuatan-kekuatan yang ada di dunia menentukan dan menjelaskan apa yang secara alamiah mungkin, seandainya mereka diterapkan.
Dan di mana mereka dilatih, kekuatan terikat untuk bertindak sebagaimana mereka melakukannya dan menghasilkan efeknya. Oleh karena itu, situasi ini merupakan salah satu kebutuhan alamiah. Namun, di luar kemungkinan dan kebutuhan alami, terletak apa yang secara logis dimungkinkan, meskipun dikesampingkan oleh hukum alam, dan yang, tidak hanya secara alami, tetapi secara logis perlu atau tidak mungkin.
Beberapa filsuf memperlakukan kemungkinan dan kebutuhan dengan memperkenalkan kemungkinan dunia, dunia dalam beberapa cara tambahan dari satu dunia nyata.
Hal ini setidaknya tampaknya menjadi penyimpangan dari naturalisme karena terdapat tambahan, hanya kemungkinan dunia tidak termasuk dalam jaringan kausal yang sama dengan dunia ini, dan dengan demikian gagal dalam tes Eleatic yang ditegaskan naturalisme.
Oleh karena itu, naturalisme tampaknya berkomitmen untuk memberikan penjelasan tentang modalitas logis yang tidak melibatkan komitmen ontologis khusus.
naturalisme merupakan gaya lukisan dengan penggambaran objek objek,naturalisme yaitu,naturalisme merupakan gaya lukisan dengan menggambarkan objek objek,naturalisme gambar,naturalisme yaitu aliran seni lukis yang penggambarannya,naturalisme artinya,naturalisme lukisan,naturalisme adalah brainly,naturalisme adalah,naturalisme adalah aliran,naturalisme adalah suatu aliran yang teknik pelukisannya berpedoman pada,naturalisme adalah aliran seni rupa yang penggambarannya,naturalisme alam,naturalisme adalah gaya lukisan dengan
Usulan bahwa kebutuhan logis adalah cerminan bahasa, makna dan penggunaan adalah upaya untuk memberikan penjelasan semacam itu.

Moralitas Objektif

Moralitas adalah bidang problematis lain bagi naturalisme. Karakteristik naturalistik standar adalah aktualitas faktual kontingen, dan ini tidak termasuk secara langsung nilai-nilai yang mungkin dimiliki objek atau situasi.
Ukuran dan bentuk suatu objek masuk ke dalam hubungan sebab-akibat alami, tetapi tampaknya kebaikannya tidak demikian.
Penjelasan naturalistik tentang moralitas harus menemukan tempat untuk kebaikan dan kejahatan, tetapi tidak dalam struktur inheren dunia, seperti yang dilakukan oleh realisme moral yang sepenuhnya objektif.
Naturalisme juga tidak dapat mendasarkan hukum moral dalam perintah dewa. Karena hal itu harus menjelaskan benar dan salah, baik dan jahat, sebagai yang muncul dalam sifat, preferensi, atau reaksi orang, dan dalam struktur masyarakat di mana orang menjalani kehidupan mereka.
Apakah uraian moralitas sepanjang garis-garis ini dapat secara memuaskan menjelaskan otoritas dan kekuatan pengikat impersonal yang tampaknya dimiliki oleh keharusan moral, barangkali merupakan masalah tersulit bagi teori-teori moralitas naturalis.

Aliran – Aliran Naturalisme

1. Naturalisme Metafisik

Naturalisme Metafisik adalah keyakinan bahwa alam adalah semua yang ada, dan bahwa segala sesuatu yang supernatural (termasuk dewa, roh, jiwa, dan nilai non-alamiah) karenanya tidak ada.

2. Naturalisme Metodologis

Naturalisme Metodologis adalah asumsi bahwa peristiwa-peristiwa yang dapat diamati di alam dijelaskan hanya oleh sebab-sebab alam , tanpa mengasumsikan keberadaan atau tidak adanya yang supernatural, dan dengan demikian menganggap penjelasan-penjelasan supernatural untuk peristiwa-peristiwa semacam itu berada di luar sains. Aliran ini berpendapat bahwa metode ilmiah (berhipotesis, memprediksi, menguji, mengulang) adalah satu-satunya cara yang efektif untuk menyelidiki realitas, dan metode empiris semacam itu hanya akan memastikan fakta alam, apakah fakta supernatural ada atau tidak.

3. Naturalisme Metodologis Mutlak

Naturalisme Metodologis Mutlak adalah pandangan bahwa dalam arti tertentu tidak mungkin metode empiris apa pun menemukan fakta-fakta supernatural, meskipun ada beberapa.

4. Naturalisme Metodologis Kontingen

Naturalisme Metodologis Kontingen adalah pandangan bahwa, dari pengalaman masa lalu, metode empiris jauh lebih mungkin untuk mengungkap fakta-fakta alam daripada yang supernatural, sehingga umumnya merupakan pemborosan sumber daya yang keliru untuk mengejar hipotesis supernatural, tetapi bukan tidak mungkin untuk konfirmasikan secara empiris jika ada yang ditemukan.

5. Naturalisme Humanistik 

Naturalisme Humanistik berpendapat bahwa manusialah yang paling mampu mengendalikan dan memahami dunia melalui penggunaan metode ilmiah, karena konsep spiritualitas, intuisi, dan metafisika tidak pernah dapat berkembang melampaui opini pribadi.
Segala sesuatu dianggap sebagai hasil dari proses yang dapat dijelaskan di dalam alam , tanpa ada yang berada di luarnya.

6. Naturalisme Etis

Naturalisme Etis adalah teori meta-etika bahwa istilah etika dapat didefinisikan tanpa menggunakan istilah etika (seperti “baik”, “benar”, dll), dan terlebih lagi istilah non-etis ini merujuk pada istilah alami. properti (berlawanan dengan menghubungkan istilah etis dalam beberapa cara dengan kehendak Tuhan).

7. Naturalisme Sosiologis

Naturalisme Sosiologis adalah teori sosiologis yang menyatakan bahwa alam dan dunia sosial secara kasar identik dan diatur oleh prinsip-prinsip yang serupa . Ini terkait erat dengan Positivisme , yang menganjurkan penggunaan metode ilmiah ilmu alam dalam mempelajari ilmu sosial.
Selain itu, Naturalisme juga merupakan gaya artistik karena mengacu pada penggambaran objek realistis dalam suasana alam, dan gaya sastra , sinematik , dan teatrikal yang mengacu pada upaya untuk mereplikasi realitas sehari-hari yang dapat dipercaya , sebagai lawan dari simbolik, idealis atau bahkan pengobatan supernatural.

Rekomendasi Video Naturalisme