Materialisme,Pengertian Materialisme,Materialisme Dialektis,Materialisme Historis

 

Apa itu Materialisme?

Materialisme adalah doktrin bahwa satu-satunya hal yang benar-benar dapat dibuktikan keberadaannya adalah materi.

 

Pengertian Materialisme

Jadi segala sesuatu tersusun dari material dan semua fenomena adalah hasil interaksi material, tanpa memperhitungkan adanya jiwa atau kesadaran.
Secara umum kata ‘materialis‘ mengacu pada orang yang mengumpulkan barang – barang material sebagai prioritas penting, atau yang utamanya mengejar kekayaan dan kemewahan atau menunjukkan konsumsi yang mencolok.
materialisme dan empiriokritisme,materi materialisme,filsafat materialisme dan contohnya,contoh filsafat materialisme,materi filsafat materialisme,filsafat materialisme dialektika historis,filsafat materialisme dan naturalisme,apa itu filsafat materialisme,filsafat materialisme,pengertian materialisme dalam filsafat,materialisme dalam filsafat ilmu,materialisme menurut para ahli,filsuf materialisme,materialisme metafisik,filsafat materialisme adalah,filsafat materialisme marx,pengertian filsafat materialisme menurut para ahli,filsafat modern materialisme,materialisme modern,contoh materialisme dalam filsafat,buku filsafat materialisme pdf,makalah filsafat materialisme pdf,jurnal filsafat materialisme pdf,aliran filsafat materialisme pdf,pandangan materialisme filsafat,materialisme contoh,implikasi filsafat materialisme terhadap pendidikan,filsafat tentang materialisme,teori materialisme,materialisme aristoteles
Filsafat materialisme adalah klaim tentang hakikat realitas. Materialisme adalah keyakinan bahwa segala sesuatu terbuat dari materi dan energi, tanpa entitas “non-materi” seperti jiwa, roh, atau dewa supernatural. Selain itu, materialis tidak percaya pada “Metafisik Transendensi“, atau entitas apa pun yang melampaui dunia material.
Materialisme juga merupakan salah satu pondasi sentral bagi perkembangan humanisme sekuler, yang merupakan sebuah gerakan yang menolak agama tradisional demi menjalani kehidupan etis berdasarkan akal dan kasih sayang daripada ketaatan kepada Tuhan atau kitab suci mana pun.
Kaum humanis sekuler percaya pada sains dan kemajuan kehidupan manusia, dan mencoba memanfaatkan pemikiran terbaik yang telah dihasilkan oleh pemikiran manusia, sering kali membaca dalam filsafat kuno dan agama-agama Timur, yang lebih mudah untuk didamaikan dengan materialisme daripada agama-agama barat.
Dengan desakannya pada satu substansi dasar, materialisme kemudian dianggap sebagai salah satu variasi dari Monisme, selain itu materialisme juga dapat dianggap sebagai variasi dari Naturalisme.

Sejarah Perkembangan Materialisme

Filsuf Yunani kuno seperti Thales , Parmenides , Anaxagoras , Democritus , kemudian Epicurus dan Lucretius semuanya menggambarkan apa yang kemudian disebut sebagai materialis dikemudian hari, dan berkontribusi terhadap formulasi klasik Materialisme.
Lucretius menulis De Rerum Natura (The Nature of Things) yang dianggap sebagai salah satu karya sastra materialis pertama yang dibuat sekitar 50 SM.
Selama masa pemerintahan Kristen yang panjang, penolakan terhadap roh sebagai realitas dasar dikutuk oleh Gereja, kemudian baru pada abad ke-17 minat terhadap Materialisme dihidupkan kembali oleh  Pierre Gassendi dan Thomas Hobbes.
Karya kedua sastra materialis dari Baron Holbach yakni La Systeme de la Nature (The System of Nature) yang muncul di Perancis pada tahun 1770, walaupun Dualisme dari Descartes tetap lebih populer karena kompatibilitasnya dengan agama Kristen.
Kemudian Ludwig Buechner dengan karyanya Kraft und Stoff (Kekuatan dan Materi) yang berpengaruh menyusul pada tahun 1884.
Singkatnya saat kejayaan sains pada abad ke – 19 dan ke-20, mayoritas filsuf saat ini mungkin akan mengidentifikasi diri mereka sebagai materialis dari satu jenis atau lainnya yang serupa.

Aliran – Aliran Materialisme

1. Materialisme Dialektis

Materialisme Dialektis adalah dasar filosofis yang dikembang dari Marxisme dan Komunisme. Istilah yang tidak pernah benar-benar digunakan oleh Marx sendiri yang mengacu pada gagasan tentang sintesis dari Dialektika (konsep bahwa ide atau event – tesis – menghasilkan kebalikannya – yang antitesis – akhirnya mengarah ke rekonsiliasi yang berlawanan – sintesis baru yang lebih maju ) dan Materialisme (dalam hal Dialektika juga dapat diterapkan pada masalah material seperti ekonomi).
materialisme filsafat pendidikan,materialisme filsafat adalah,materialisme filsafat pdf,filsafat materialisme dalam pendidikan,filsafat materialisme karl marx,filsafat materialisme dan idealisme,filsafat materialisme dan kritisisme,filsafat materialisme dialektika,aliran materialisme filsafat,aliran materialisme filsafat pendidikan,materialisme dalam filsafat,materialisme artinya

2. Materialisme Historis

Materialisme Historis adalah pendekatan metodologis Marxis untuk mempelajari masyarakat , ekonomi dan sejarah yang pertama kali diartikulasikan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels, dan telah diperluas dan disempurnakan oleh banyak orang. studi akademis sejak.
Materialisme Historis pada dasarnya adalah penerapan prinsip Materialisme Dialektis untuk sejarah dan sosiologi.
Menurut Marx agar manusia bisa bertahan hidup, mereka perlu memproduksi dan mereproduksi kebutuhan material kehidupan, dan produksi ini dilakukan melalui pembagian kerja berdasarkan pada hubungan produksi yang sangat pasti antara manusia.
Hubungan-hubungan ini membentuk basis ekonomi masyarakat, dan dengan sendirinya ditentukan oleh cara produksi yang berlaku dan masyarakat, serta suprastruktur budaya dan institusionalnya, secara alami bergerak dari tahap ke tahap ketika kelas dominan digantikan oleh kelas baru yang muncul dalam pergolakan sosial dan politik .
Meskipun Marx sendiri mengatakan bahwa dia hanya mengusulkan pedoman untuk penelitian sejarah, pada abad ke-20 konsep Materialisme Historis telah menjadi batu kunci doktrin Komunis modern.