idealisme,apa itu idealisme,pengertian idealisme,sejarah perkembangan idealisme,jenis idealisme

Apa itu Idealisme?

Idealisme adalah sebuah doktrin metafisika dan epistemologis yang beranggapan bahwa ide atau pemikiran merupakan unsur yang membentuk realita secara fundamental.

Pengertian Idealisme

Dimensi Idealisme merupakan salah satu bentuk Monisme yang dapat  berdiri sendiri dan berbeda dengan keyakinan monisme lainnya seperti Fisikalisme dan Materialisme.
Pandangan idealisme juga terlihat kontras dengan Realisme yang berpendapat bahwa segala sesuatu memiliki keberadaan absolut sebelum, dan terlepas dari, pengetahuan atau persepsi kita.
Secara luas definisi Idealisme dapat mencakup banyak sudut pandang agama , meskipun sudut pandang kebutuhan idealis belum tentu termasuk Tuhan, makhluk gaib, atau eksistensi setelah kematian.
Dalam bahasa umum , idealisme juga digunakan untuk menggambarkan cita-cita tinggi seseorang yang ingin dikejar dan dijadikan sebagai tujuan, terkadang idealisme kerap kali dikaitkan dengan konotasi untuk menggambarkan sebuah impian atau cita-cita yang tidak dapat diwujudkan atau tidak praktis.
Kata ‘ideal’ juga biasa digunakan sebagai kata sifat untuk menunjukkan kualitas kesempurnaan, keinginan dan keunggulan, yang sama sekali asing dengan penggunaan epistemologis dari kata ‘idealisme’ yang berkaitan dengan representasi mental secara internal.
Idealisme merupakan label yang mencakup sejumlah posisi filosofis dengan kecenderungan dan implikasi yang cukup berbeda, termasuk Idealisme Subjektif , Idealisme Tujuan , Idealisme Transendental dan Idealisme Mutlak , serta beberapa varian kecil atau konsep terkait. Label lain yang pada dasarnya setara dengan Idealisme termasuk Mentalisme dan Immaterialisme .

Sejarah Perkembangan Idealisme

Plato adalah salah satu filsuf pertama yang membahas konsep yang serupa dengan Idealisme, meskipun Idealisme Plato cukup membingungkan dan kerap kali disebut sebagai Realisme Platonis.

Hal ini dikarenakan, walaupun doktrinnya menggambarkan Bentuk atau universal, Plato berpendapat Bentuk-bentuk ini memiliki keberadaannya sendiri-sendiri, yang bukan merupakan sikap idealis, tetapi realis.
Namun hal ini dapat dan telah diperdebatkan bahwa Plato percaya bahwa “realitas penuh”dicapai hanya melalui pemikiran., dan dengan demikian dia dapat digambarkan sebagai seorang idealis non-subyektif , transendental layaknya Kant.
Plotinus sebagai seorang Neo-Platonis mendekati eksposisi awal Idealisme dalam anggapan dalam Enneads  yang beranggapan bahwa satu-satunya ruang atau tempat dunia adalah jiwa, dan waktu tidak boleh dianggap ada di luar jiwa.
Namun doktrinnya tidak sepenuhnya disadari, dan dia tidak berusaha untuk menemukan bagaimana kita bisa melampaui ide-ide kita untuk mengetahui objek-objek eksternal .
RenĂ© Descartes adalah salah satu filsuf pertama yang mengklaim bahwa semua yang kita benar – benar tahu adalah apa yang ada dalam kesadaran kita sendiri, dan bahwa seluruh dunia luar hanyalah sebuah ide atau gambaran dalam pikiran kita.
Ia beranggapan sangat dimungkinkan untuk meragukan realitas dunia luar yang terdiri dari objek-objek nyata, dan Cogito ergo sum (aku berpikir maka aku ada) merupakan salah satu pernyataan darinya yang tidak dapat diragukan.
Dengan demikian, Descartes dapat dianggap sebagai idealis epistemologis awal, kemudian Nicolas Malebranche menyempurnakan teori gurunya ini dengan menyatakan bahwa kita hanya mengetahui secara internal ide-ide dalam pikiran kita, segala sesuatu yang di luar adalah hasil dari operasi Tuhan, dan semua aktivitas hanya tampak terjadi di dunia luar.
Akibatnya Idealisme semacam ini menyebabkan munculnya pemikiran Panteisme dari Spinoza.
Selain itu Gottfried Leibniz mengungkapkan suatu bentuk Idealisme yang dikenal sebagai Panpsikisme.
Dia percaya bahwa atom sejati alam semesta adalah monad yang merupakan individu, bentuk wujud substansial yang tidak berinteraksi, dan memiliki persepsi.
Bagi Leibniz , dunia luar ideal karena merupakan fenomena spiritual yang gerakannya merupakan hasil dari kekuatan dinamis yang bergantung pada monad sederhana dan tidak material ini.
Tuhan atau “monad pusat” dianggap telah menciptakan harmoni yang telah ditetapkan sebelumnya antara dunia internal dalam pikiran monad yang waspada, dan dunia luar.objek nyata, sehingga dunia yang dihasilkan pada dasarnya adalah gagasan dari persepsi monad .
Sementara itu George Berkeley yang kerap kali disebut sebagai Bapak Idealisme, merumuskan salah satu bentuk Idealisme paling murni di awal abad ke-18.
Dia berpendapat bahwa pengetahuan kita harus didasarkan pada persepsi kita dan bahwa memang tidak ada objek ‘nyata’ yang dapat diketahui di balik persepsi seseorang karena pada dasarnya, apa yang dianggap “nyata” sebenarnya adalah persepsi itu sendiri.
Dia menjelaskan bagaimana itu adalah bahwa kita masing-masing tampaknya memiliki banyak jenis yang sama dari persepsi dari suatu obyek, dengan membawa – bawa Tuhan sebagai penyebab dari semua persepsi kita.
Pemikiran Berkeley ini kerap kali disebut sebagai Idealisme Subjektif atau Idealisme Dogmatis.
Immanuel Kant, memulai posisi dari Pemikiran Empirisme Berkeley, akan tetapi dia berpendapat bahwa pikiran membentuk dunia seperti yang kita anggap sebagai bentuk ruang-dan-waktu.
Menurut Kant , pikiran bukanlah batu tulis kosong melainkan dilengkapi dengan kategori untuk mengatur kesan indra kita , bahkan jika kita tidak dapat benar-benar mendekati noumena yang memancarkan atau menghasilkan fenomena yang kita lihat.
Idealisme Kant dikenal sebagai Idealisme Transendental.
Johann Gottlieb Fichte menyangkal konsep Kant tentang noumenon dengan alasan bahwa pengenalan eksternal dalam bentuk apapun akan sama dengan mengakui hal material yang nyata.
Sebaliknya, Fichte mengklaim bahwa kesadaran membuat fondasinya sendiri , dan tidak memiliki landasan apa pun dalam apa yang disebut dunia nyata.
Dia adalah orang pertama yang mengajukan teori pengetahuan di mana sama sekali tidak ada di luar pemikiran itu sendiri yang akan dianggap ada.
Friedrich Schelling juga membangun karya Berkeley, Kant dan bersama dengan Hegel , ia mengembangkan Idealisme Tujuan dan konsep “Yang Mutlak”, yang kemudian dikembangkan Hegel lebih jauh sebagai Idealisme Mutlak .
GWF Hegel adalah salah satu dari Idealis Jerman yang berpendapat bahwa setiap doktrin yang menyatakan bahwa kualitas-kualitas terbatas sepenuhnya nyata adalah salah, karena kualitas-kualitas terbatas bergantung pada kualitas – kualitas terbatas lainnya untuk menentukan mereka.
Pemikiran Hegel ini kerap kali disebut sebagai Idealisme Absolut, yang mendasarkan pemikirannya dengan pondasi keyakinan Plato bahwa penentuan nasib sendiri melalui latihan akal untuk mencapai jenis realitas yang lebih tinggi daripada objek fisik.
Idealis Jerman lainnya , Arthur Schopenhauer , membangun pemikirannya di atas pemikiran kant mengenai pembagian alam semesta menjadi fenomenal dan noumenal, menunjukkan bahwa realitas noumenal adalah tunggal sedangkan pengalaman fenomenal melibatkan multiplisitas, dan secara efektif berpendapat bahwa segala sesuatu pada akhirnya adalah tindakan kehendak.

Aliran – Aliran Idealisme

1. Idealisme Subjektif

Idealisme Subjektif, doktrin bahwa pikiran dan gagasan adalah satu-satunya hal yang dapat diketahui dengan pasti ada atau memiliki kenyataan , dan bahwa pengetahuan tentang apa pun di luar pikiran tidak dapat dibenarkan.
Jadi, objek ada berdasarkan persepsi kita tentang mereka, sebagai ide yang berada dalam kesadaran kita dan dalam kesadaran Wujud Ilahi , atau Tuhan.
Berkeley percaya bahwa keberadaan terkait dengan pengalaman , dan bahwa objek ada hanya sebagai persepsi dan bukan sebagai materi yang terpisah dari persepsi.
Dia mengklaim bahwa Esse est aut percipi aut percipere (Menjadi adalah untuk dirasakan atau dipersepsi).
Jadi, dunia luar hanya memiliki realitas relatif dan sementara.
Berkeley lebih lanjut berpendapat bahwa Tuhanlah yang menyebabkan kita mengalami objek fisik dengan secara langsung menginginkan kita mengalami materi.

2. Idealisme Transendental

Idealisme Transendental adalah doktrin bahwa pengalaman kita tentang sesuatu adalah tentang bagaimana mereka tampak bagi kita (representasi), bukan tentang hal-hal itu sebagaimana adanya dan tentang diri mereka sendiri.

Idealisme Transendental, secara umum, tidak menyangkal bahwa dunia objektif di luar kita ada , tetapi berpendapat bahwa ada realitas supra-sensibel di luar kategori akal manusia yang disebut noumenon , secara kasar diterjemahkan sebagai “benda-dalam-dirinya”.
Namun, kita tidak dapat mengetahui apa pun tentang “hal-hal dalam diri” ini kecuali bahwa mereka dapat memilikinya apabila tidak ada keberadaan independen di luar pikiran kita, meskipun mereka harus ada untuk mendasarkan representasi.

3. Idealisme Objektif

Idealisme Objektif adalah pandangan bahwa dunia “di luar sana” sebenarnya adalah Pikiran yang berkomunikasi dengan pikiran manusia kita .

Pandangan ini mendalilkan bahwa hanya ada satu yang mempersepsikan , dan bahwa yang mengamati ini adalah satu dengan apa yang dipersepsikan . dan menerima Realisme akal sehat (pandangan bahwa objek material independen ada ), tetapi menolak Naturalisme (pandangan bahwa pikiran dan nilai-nilai spiritual telah muncul dari benda-benda material).
idealisme artinya,idealisme kbbi,idealisme dan realisme,idealisme adalah kemewahan,idealisme plato,idealisme pancasila,idealisme adalah brainly,idealisme mahasiswa,idealisme adalah,idealisme adalah kbbi,idealisme antropologik,idealisme arti,idealisme apa,apa itu idealisme,apakah idealisme,apa artinya idealisme,maksud idealisme,arti dari idealisme,idealisme brainly,idealisme bangsa indonesia
Plato dianggap sebagai salah satu yang paling awal perwakilan Idealisme Objektif, meskipun bisa dikatakan bahwa pandangan plato mengenai dunia sebenarnya dualistik dan tidak benar-benar idealis.
Menurut Idealisme Objektif, Yang Mutlak adalah semua realitas: tidak ada waktu, ruang, hubungan, atau peristiwa yang pernah ada atau terjadi di luarnya.
Karena Yang Mutlak juga mengandung semua kemungkinan dalam dirinya, ia tidak statis, tetapi terus berubah dan berkembang.
Manusia, planet, dan bahkan galaksi bukanlah makhluk yang terpisah, tetapi bagian dari sesuatu yang lebih besar, mirip dengan hubungan sel atau organ dengan seluruh tubuh.

4. Idealisme Mutlak

Idealisme Mutlak adalah pandangan yang pada awalnya dirumuskan oleh GWF Hegel , bahwa agar akal manusia dapat mengetahui dunia maka dunia harus ada dalam arti tertentu seperti identitas pemikiran dan keberadaan karena jika tidak, kita tidak akan pernah memiliki sarana akses ke dunia, dan kita tidak akan memiliki kepastian tentang pengetahuan kita.

Hegel berargumen bahwa nalar memungkinkan pemikir untuk mencapai sejenis realitas (yaitu penentuan nasib sendiri , atau “realitas sebagai diri sendiri”) yang hanya berupa objek fisik.
Dia juga berpendapat bahwa kesadaran atau pikiran individu masing- masing benar-benar merupakan bagian dari Pikiran Mutlak (bahkan jika individu tidak menyadari hal ini), dan dia berpendapat bahwa jika kita memahami bahwa kita adalah bagian dari kesadaran yang lebih besar, kita tidak akan terlalu peduli dengan itu.
Kebebasan individu kita akan bertindak secara rasional dengan cara yang tidak mengikuti tingkah laku individu kita, sehingga akan mencapai pemenuhan diri.
Bagi Hegel , interaksi yang berlawanan akan menghasilkan semua konsep yang kita gunakan untuk memahami dunia.
Ini terjadi baik dalam pikiran individu maupun melalui sejarah. Dengan demikian, landasan absolut keberadaan pada dasarnya adalah proses kebutuhan historis yang dinamis dan semakin kompleks yang terungkap dengan sendirinya, pada akhirnya memunculkan semua keragaman di dunia dan dalam konsep yang kita pikirkan dan pahami dunia.

Rekomendasi Video Idealisme