Hermeneutika,Pengertian Hermeneutika,Arti Hermeneutika

Apa itu Hermeneutika?

Hermeneutika adalah seni dan teori interpretasi.

Pengertian Hermeneutika

Hermeneutika secara tradisional digunakan untuk masalah interpretasi tekstual dalam bidang-bidang seperti teologi, filologi, dan hukum. Yang dikembangkan pada abad ke-20 sebagai filosofi keberadaan manusia. Hermeneutika adalah narasi filosofis tentang bagaimana umat manusia dalam mencapai pemahaman ‘keberadaan’ di dunia.

Sejarah Perkembangan Hermeneutika

Meskipun sudah terdapat pengertian umum dari kata “hermeneutika” dalam pemikiran Yunani kuno, yang merujuk pada masalah penafsiran dan pemahaman, konsolidasi nyata pertama dari maknanya disinyalir datang di dunia abad pertengahan ketika adanya tugas khusus untuk menafsirkan Alkitab dengan berteori. Bentuk sistematis pertama dari teori hermeneutik muncul dari upaya menyediakan metode dan aturan untuk komentar alkitabiah.
Hermeneutika sebagai teori eksegesis alkitabiah kemudian diperluas dengan memasukkan perhatian pada penafsiran teks yuridis, dimana ahli hukum menghadapi masalah penerapan aturan universal terhadap kasus-kasus tertentu. Seiring waktu, ruang lingkup metodologi hermeneutika kemudian mulai diperluas untuk memasukkan teks apa pun yang maknanya dapat diperdebatkan. Meskipun berbagai teks menjadi objek hermeneutika, teks teologis dan hukum tetap menjadi perhatian utamanya.
Dalam perhatian utamanya untuk eksegesis tekstual, hermeneutika cenderung mengembangkan metode interpretasi dan pemahaman berdasarkan prinsip retoris, dan dengan demikian membantu untuk menentukan perbedaan antara humaniora dan ilmu alam modern dengan penekanannya sendiri pada metode yang terkait dengan matematika.
Tradisi hermeneutika kemudian mengalami ekspansi dan modifikasi yang signifikan pada abad ke-19 saat Friedrich SchleiermacherFriedrich von Schlegel, dan Wilhelm Dilthey mulai memperluas ruang lingkup perhatian terhadap hermeneutika sembari mulai menyelidiki karakter dasar dari praktik hermeneutika.
Kemudian mengikuti kebangkitan filosofi kritis Immanuel Kant, di mana kondisi yang memungkinkan pengalaman dan batas pengetahuan yang tak terhapuskan diekspos, Romantik berpendapat bahwa semua pemahaman — bukan hanya pemahaman teks — selalu sudah interpretatif.
Dalam Filsafat Romantisisme, hermeneutika mulai mengambil makna baru yang diperolehnya pada abad ke-20 yakni bukan lagi sekadar masalah strategi yang diarahkan pada interpretasi domain teks khusus, melainkan sekarang dipahami untuk prihatin dengan karakter dari segala bentuk pemahaman yang mungkin muncul dari pengalaman manusia. Selain itu, klaim bahwa semua pemahaman terjadi dalam bahasa, menjadikan bahasa sebagai salah satu perhatian utama dari teori hermeneutika apa pun.
Pluralitas bahasa, sejarahnya, dan masalah terjemahan menggantikan perhatian awal hermeneutika terhadap pemaknaan firman Tuhan dan kata hukum yang mendominasi konsepsi hermeneutika sebelumnya.
Dilthey, pada bagiannya, mengangkat hermeneutika menjadi sebuah metodologi untuk keseluruhan ilmu manusia dengan menegaskan bahwa pemahaman ekspresi kehidupan historis, yang mencakup pengalaman manusia, memerlukan metodologi yang berbeda dari ilmu pengetahuan alam. Dilthey berpendapat bahwa ilmu alam menjelaskan alam, sedangkan tugas ilmu manusia adalah memahami kehidupan historis.
Pada akhir abad ke-19, hermeneutika tidak lagi menunjuk pada metodologi atau doktrin yang berkaitan dengan penguraian makna dan klaim kebenaran teks. Sebaliknya, itu telah menjadi nama untuk metodologi yang lebih luas dan pendekatan filosofis terhadap pengalaman yang peka terhadap batas bahasa dan sejarah.
Hermeneutika pada tahap perkembangannya ini menjadi sangat memperhatikan pengalaman-pengalaman yang secara langsung menantang kemungkinan pemahaman Misalnya terjemahan bahasa asing, pemahaman budaya asing, dan, khususnya, interpretasi periode sejarah lainnya.
Martin Heidegger kemudian mulai mengambil langkah-langkah yang sangat menentukan dalam merumuskan bentuk kontemporer hermeneutika seperti yang dipahami saat ini, ia mencapai ini dengan mengumpulkan bersama dan meradikalisasi keprihatinan yang mendominasi prasejarahnya sambil menambahkan dimensi baru di mana hermeneutika menjadi nama untuk ontologi penuh.
Heidegger melakukan ini di bawah rubrik sebuah “hermeneutika faktisitas” Gagasan itu, yang dikerjakan Heidegger dalam kursus kuliahnya selama 1920-an (terutama dalam kursusnya yang berhubungan dengan Aristoteles), dikonsolidasikan dalam magnum opus tahun 1927, Being and Time.
Ia berpendapat bahwa pemahaman bukan hanya tugas kognitif, tetapi itu menyebutkan salah satu cara dasar (eksistensialia) berada di dunia. Singkatnya, pemahaman sekarang dianggap berkaitan dengan pengalaman yang menggantikan prosedur metodologis. Bentuk pengalaman hidup seperti itu yang tepat untuk manusia, yang selalu menjadi pertanyaan dan selalu ditentukan oleh kematian dan ketidakberadaan yang tak terhindarkan, yang kemudian ia istilahkan sebagai kehidupan faktis.
Ketika Heidegger berbicara tentang hermeneutika kehidupan faktis, itu adalah cara untuk mengakui baik masalah hermeneutika, bahasa, sejarah, keterbatasan, dan cara di mana kebenaran dianggap sebagai masalah interpretasi daripada objektivitas sangat cocok untuk upaya berteori kehidupan faktis.
Fenomenologi pengalaman hidup kini dikatakan bersifat hermeneutika. Hal ini berarti bahwa pengalaman hidup dianggap sebagai hasil dari kondisi faktis yang di atasnya pemahaman apa pun dapat didirikan.
Analisis keberadaan dengan demikian mengambil bentuk hermeneutika yang menelusuri tindakan kondisi pemahaman ini. Aspek terpenting dari perkembangan baru ini adalah bahwa sekarang pemahaman diri pun disajikan sebagai tugas hermeneutika. Hermeneutika dengan demikian adalah cara keberadaan mengungkapkan kebenaran dunia yang dihidupi dan itu adalah bentuk pemahaman diri yang dicapai.
Setelah Being and Time, Heidegger lebih jarang menggunakan kata hermeneutika. Yang kemudian istilah ini akan diserahkan kepada salah satu siswa Heidegger dari kursus tahun 1920-an, Hans-Georg Gadamer untuk secara sistematis mengembangkan gagasan hermeneutika sebagai sudut pandang filosofis. Gadamer, yang namanya paling erat kaitannya dengan gagasan hermeneutika filosofis kontemporer, melakukan hal ini paling luas dalam Truth and Method (1982).
Truth and Method mulai mengacu pada pengertian awal hermeneutika, di mana ia dipahami sebagai metode untuk mendapatkan kebenaran teks. Tetapi argumen dari buku itu memerlukan pemikiran ulang mendasar tentang gagasan kebenaran dan kritik yang kuat terhadap gagasan bahwa suatu metode dapat menghasilkannya. Dalam Truth and Method, Gadamer mengidentifikasikan hermeneutika dengan pemahaman bahwa konsep metode tidak sesuai untuk tugas pemahaman dalam domain ilmu manusia. 
Penunjuk arah lain menggantikan metode dalam upaya mengungkap kebenaran yang dipahami sebagai wilayah peristiwa sejarah, bukan fakta obyektif: Bahasa, tradisi, tanya jawab, dan percakapan menjadi perhatian utama hermeneutika Gadamer. Gadamer secara kreatif menggunakan beberapa sumber untuk rumusannya tentang hermeneutika filosofis yang sistematis.
Selain tokoh-tokoh yang telah disebutkan, gagasan Aristoteles tentang phronesis (kehati-hatian atau kebijaksanaan praktis) dalam Etika, logika tanya jawab seperti yang ditemukan dalam dialog Platonis, pemahaman Kant tentang penilaian serta hubungan seni dan kebenaran. dan gagasan Hegel tentang pembentukan tradisi semuanya memainkan peran penting dalam hermeneutika Gadamer.
hermeneutika adalah,hermeneutika alkitab,hermeneutika hukum,hermeneutika pdf,hermeneutika ganda,hermeneutika sejarah,teori hermeneutika
Tanpa penyimpangan yang signifikan dari cara Heidegger membuka gagasan hermeneutika filosofis, Gadamer lebih menekankan pada relevansi tiga tema hermeneutika yaitu peran seni dalam pengungkapan kebenaran, kekuatan prasangka tradisi dalam pemahaman apa pun., dan pentingnya pertanyaan dalam pembukaan pembatasan prasangka tersebut dan dalam pembebasan pemahaman terhadap yang baru dan yang asing.
Gadamer memahami hermeneutika bukan sebagai metode, tetapi lebih sebagai dialog atau percakapan di mana pemahaman meningkat sejauh seseorang menyadari peran formatif sejarah dan bahasa dalam pemahaman diri sendiri. Dalam dialog yang tulus dengan orang lain, pemahaman diri seseorang ditantang untuk merefleksikan dan mencapai melampaui batas yang terukir di akarnya sendiri dalam tradisi dan bahasa. Hermeneutika Gadamer mengacu pada sensibilitas filosofis yang memiliki komitmen mendalam untuk mengungkap cara-cara di mana semua bentuk pemahaman, yang berakar pada pemahaman diri, terbatas dan dengan demikian tetap selalu menjadi tugas dan ideal yang terbaik.
Tokoh lain di bidang hermeneutika kontemporer adalah Paul Ricoeur. Karya Ricoeur telah ditandai baik oleh perluasan perhatian hermeneutika untuk memasukkan psikoanalisis, kritik sastra, dan analisis linguistik, serta oleh rincian perlakuannya terhadap isu-isu seperti masalah dalam semantik, metafora, naratif, dan struktur temporal. Dalam karya awalnya Ricoeur berusaha untuk mengintegrasikan kembali peran penjelasan ke dalam teori hermeneutika dengan mengandalkan wawasan dari strukturalisme linguistik, sementara dalam tulisan-tulisan selanjutnya Ricoeur kurang cenderung untuk mengejar pertanyaan metodologis.
Hermeneutika Ricoeur terbentuk sebagai masalah praktik dan studi tentang tema-tema khusus, bukan sebagai teori hermeneutika yang sebenarnya. Apa yang paling dilihat seseorang dalam studi itu adalah bagaimana cara kerja bahasa dan waktu mendominasi pengertiannya tentang tugas refleksi hermeneutika.

Rekomendasi Video Hermeneutika