Apa itu Epistemologi?

Apa itu Epistemologi?

Epistemologi adalah studi tentang sifat dan ruang lingkup dari pengetahuan dan keyakinan yang dibenarkan.

Filsafat Epistemologi

Epistemologi menganalisis sifat pengetahuan dan bagaimana hal itu terkait dengan bukti kebenaran, kepercayaan dan pembenaran.
Epistemologi mencoba menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional.
Ruang lingkupnya juga mencakup merumuskan dan menilai argumen untuk kesimpulan skeptis bahwa kita tidak memiliki pengetahuan dari berbagai jenis.
Selain itu, ahli epistemologi membahas topik yang terkait erat dengan masalah inti ini, termasuk evaluasi proses berpikir dan hubungan ilmu pengetahuan dengan filsafat.
filsafat epistemologi adalah,filsafat epistemologi ontologi dan aksiologi,filsafat epistemologi pdf,filsafat epistemologis,filsafat epistemologi pemerintahan,filsafat epistemologi ppt,epistemologi filsafat pendidikan islam,epistemologi filsafat islam,epistemologi filsafat al ghazali,epistemologi filsafat administrasi,filsafat ontologi epistemologi aksiologi,

Analisis Pengetahuan

Analisis tradisional dari pengetahuan adalah bahwa itu adalah kombinasi dari tiga kondisi: kebenaran, kepercayaan, dan pembenaran.
Gagasan bahwa bagi seseorang untuk memiliki pengetahuan faktual, apa yang diketahui harus menjadi fakta dan dengan demikian benar; orang tersebut harus menganggapnya sebagai benar, yaitu, percayalah; dan orang tersebut harus memiliki dasar yang memadai untuk mempercayainya — yaitu, memiliki cukup pembenaran untuk memercayainya.
Kondisi ini menghasilkan pengetahuan yang didefinisikan sebagai keyakinan yang cukup dibenarkan.
Publikasi oleh Edmund Gettier dari diskusi kritis singkat tentang analisis tradisional membawa tentang kesibukan aktivitas dalam epistemologi.
Gettier menyangkal analisis tradisional dengan menawarkan contoh yang meyakinkan.
Dia menggambarkan contoh di mana seseorang membentuk keyakinan berdasarkan bukti pembenaran yang kuat, tetapi keyakinan itu hanya kebetulan benar sebagai akibat dari kecelakaan yang menguntungkan, terlepas dari bukti tersebut.
Berikut adalah contoh yang mirip dengan Gettier. Seseorang mencari sesuatu yang terlihat seperti domba di lapangan terdekat. Atas dasar itu orang tersebut secara wajar meyakini bahwa ada asheep di lapangan. Ternyata yang dilihat orang tersebut bukanlah seekor domba. Ini adalah patung yang sangat realistis.
Namun, keyakinan orang bahwa ada domba di ladang adalah benar karena kebetulan yang menguntungkan ada domba yang tersembunyi dari pandangan di tempat lain di lapangan. Abelief seperti itu jelas bukan kasus pengetahuan meskipun itu adalah contoh dari keyakinan sejati yang dibenarkan.
Jadi keyakinan benar yang dibenarkan tidak cukup untuk pengetahuan. Menyatakan bahwa orang dalam contoh tidak memiliki dasar yang memadai untuk percaya bahwa ada domba di lapangan tampaknya memerlukan pengambilan posisi umum bahwa hanya sedikit kepercayaan yang dibenarkan.
Karena jika orang itu tidak memiliki dasar yang memadai dan tidak dibenarkan, maka seseorang dalam situasi serupa yang benar-benar melihat seekor domba juga akan dibenarkan, mengingat informasi visualnya tidak lebih baik.
Dalam hampir semua kasus pengetahuan aktual dunia, ada kemungkinan, meskipun tidak biasa, kasus di mana seseorang memiliki keyakinan yang sama atas dasar alasan yang dapat dibandingkan, namun keyakinan itu hanya benar dalam cara yang tidak disengaja ini.
Oleh karena itu, menanggapi kasus Gettier dengan meningkatkan standar pembenaran mengarah pada kesimpulan bahwa kita hanya tahu sedikit. Sebagian besar ahli epistemologi menanggapi contoh Gettier dengan mencari kondisi keempat untuk pengetahuan selain keyakinan sejati yang dibenarkan.
Beberapa orang mengusulkan bahwa untuk memiliki pengetahuan, diperlukan juga bahwa pembenaran atas kepercayaan seseorang tidak terkalahkan, yang berarti secara kasar bahwa tidak ada kebenaran yang akan merusak pembenaran bagi pencuri.
Orang lain telah menyarankan bahwa dalam kasus-kasus pengetahuan pembenaran tidak melibatkan kepalsuan.
Yang lain lagi telah mensyaratkan bahwa alasan yang membenarkan keyakinan yang diketahui bersifat konklusif — secara kasar, alasan yang tidak akan ada kecuali keyakinan itu benar.
Counterexamples menyangkal versi asli dari analisis ini, analisis yang lebih kompleks menggantikan yang asli, dan counterexample baru menyusul. Tidak semua epistemologis menerima perlunya dari tiga kondisi tradisional untuk pengetahuan.
Beberapa menolak kondisi pembenaran. Satu penggantian yang diusulkan membutuhkan hubungan sebab akibat yang sesuai antara kepercayaan yang diketahui dan fakta yang membuat keyakinan itu benar.
Pengganti lain yang diusulkan memerlukan keyakinan yang diketahui berbeda secara berlawanan dengan kebenaran keyakinan itu: jika keyakinan itu tidak benar, ia tidak akan dipercaya dengan metode yang sama, dan jika itu benar, ia akan dipercaya dengan metode yang sama.
Telah mengambil taktik yang lebih drastis dengan menyangkal bahwa setiap rangkaian kondisi yang diperlukan dan cukup untuk pengetahuan dapat diberikan. Penjelasan alternatif dari pengetahuan adalah bahwa itu adalah keadaan mental factive yang paling inklusif.
Keadaan mental factive jika keberadaan negara menjamin kebenarannya. Berbeda dengan analisis tradisional, pendekatan ini tidak menyiratkan bahwa konsep pengetahuan dapat diuraikan menjadi beberapa bagian.
Meskipun ahli epistemologi telah belajar banyak tentang pengetahuan dari penelitian ini, tidak ada konsensus yang muncul tentang solusi untuk masalah yang diangkat oleh contoh-contoh seperti Gettier’s.

Pembenaran: Fondasionalisme dan Koherentisme

Justifikasi sendiri telah diselidiki secara intensif untuk mengatasi masalah Gettier. Isu sentral yang mendasari pandangan tentang pembenaran adalah masalah kemunduran tak terbatas. Biasanya, keyakinan dibenarkan karena mendapat dukungan dari keyakinan lain.
Misalnya, seseorang mungkin dibenarkan karena percaya bahwa ada orang di kamar sebelah dengan kesimpulan dari keyakinan yang dibenarkan bahwa Allen, Barbara, dan Carol ada di kamar sebelah.
Keyakinan pendukung memperoleh dukungan dari keyakinan lain. Keyakinan bahwa Allen, Barbara, dan Carol berada di kamar sebelah mungkin dibenarkan oleh kesimpulan dari keyakinan yang dibenarkan bahwa mereka mengatakan mereka akan memasuki kamar sebelah dan kemudian berteriak bahwa mereka telah melakukannya.
Namun, mengingat pikiran kita terbatas, tidak mungkin ada kemunduran tanpa batas atas keyakinan yang membenarkan. Oleh karena itu, ada beberapa keyakinan — keyakinan dasar — ​​yang dibenarkan tanpa dukungan keyakinan lain; atau keyakinan kita membentuk semacam lingkaran atau jaring, dengan masing-masing keyakinan yang dibenarkan / rasional mendapatkan dukungan dari keyakinan lain di dalam sistem; atau keyakinan kita tidak dibenarkan sama sekali.
Fondasionalisme menyukai alternatif pertama, sedangkan koherentisme menyukai alternatif kedua. Alternatif ketiga, bahwa kepercayaan yang mulia memiliki pembenaran, tampaknya tidak dapat dipertahankan.
Pandangan fundamentalis klasik adalah bahwa suatu keyakinan dibenarkan dengan ketentuan bahwa itu adalah keyakinan dasar atau bertumpu pada fondasi keyakinan dasar. Biasanya, isi keyakinan dasar dianggap proposisi tentang kondisi mental orang beriman.
Misalnya, ketika seseorang mengamati objek fisik biasa dalam kondisi tampilan yang baik, sistem visual orang tersebut menghasilkan keadaan pengalaman. Ini adalah keadaan mental internal pengamat, yang dapat diketahui dengan introspeksi.
Percaya tentang diri sendiri bahwa seseorang berada dalam kondisi pengalaman ini dikatakan sebagai kepercayaan dasar. Keyakinan semacam ini diharapkan memberikan landasan yang aman bagi keyakinan yang dibenarkan lainnya.
Para fundamentalis klasik berbeda pendapat tentang sumber keamanan keyakinan dasar. Sumber kandidat termasuk dugaan infalibilitas kapasitas introspektif kita dan dugaan kekebalan dari keraguan beberapa keyakinan.
Menurut fondasionalisme klasik, kita memperoleh keyakinan yang dibenarkan apa pun yang bisa kita peroleh tentang dunia luar melalui kesimpulan dari keyakinan kita yang dibenarkan secara introspektif tentang negara kita sendiri.
Beberapa ahli fondasi berpendapat bahwa hanya koneksi deduktif (yang secara logis diperlukan) dapat mengamankan justifikasi yang cukup untuk pengetahuan, sedangkan yang lain berpendapat bahwa hubungan induktif atau penjelasan juga cukup.
Pertanyaan tentang apa dukungan yang cukup kuat untuk pengetahuan adalah inti dari diskusi skeptisisme epistemologis. Beberapa ahli dasar telah melonggarkan persyaratan untuk keyakinan dasar.
Pandangan fundamentalis sentral adalah bahwa setiap keyakinan yang dibenarkan adalah dasar atau memperoleh pembenarannya dari keyakinan dasar. Pandangan ini tidak membutuhkan keyakinan dasar untuk menjadi pasti atau sempurna.
Tingkat dukungan independen yang lebih sederhana sudah cukup untuk menghentikan kemunduran pembenaran yang diturunkan. Para fundamentalis dapat secara konsisten berpendapat bahwa dukungan dari kepercayaan lain membuat keyakinan dasar melampaui level sederhana ini.
Jika keyakinan dasar tidak perlu diamankan secara maksimal, maka penyimpangan lain dari pandangan klasik menjadi menarik. Keyakinan dasar dapat mencakup keyakinan persepsi biasa, misalnya keyakinan bahwa seseorang melihat seekor anjing dapat menjadi dasar. Ia dapat memperoleh beberapa pembenaran yang tidak tergantung pada kepercayaan lain secara langsung dari sebuah pengalaman, yang secara visual adil seolah-olah seseorang melihat seekor anjing.
Landasan yang paling sederhana secara luas dianggap sebagai perbaikan atas fondasionalisme klasik. Namun, fondasionalisme yang paling sederhana memiliki bagiannya dalam mengkritik. ditantang untuk menjelaskan bagaimana keyakinan dasar dapat menerima bahkan dukungan sederhana dari pengalaman.
Masalah utamanya adalah bahwa jenis dukungan epistemik yang paling dipahami adalah pembenaran yang diberikan oleh premis-premis argumen yang kuat untuk kesimpulannya, namun pengalaman-pengalaman yang dikutip oleh para fundamentalis sederhana sebagai memberikan dukungan dasar tampaknya tidak memenuhi syarat sebagai premis-premis argumen.
Ini karena pengalaman bukanlah pernyataan, tetapi satu-satunya jenis hal yang dapat menjadi premis adalah pernyataan. Koherentisme adalah saingan utama fondasionalisme.
Para koherentis menyangkal bahwa ada kepercayaan dasar. Fondasi aman yang dicari oleh para fundamentalis klasik, menurut koherentis, mustahil. Mereka berpendapat bahwa semua kepercayaan yang dibenarkan mendapatkan pembenaran mereka dari hubungan koherensi yang ada di antara badan kepercayaan.
Para koherentis telah mencoba untuk mengatakan apa yang merupakan koherensi, sering kali menarik untuk menjelaskan hubungan antar keyakinan sebagai sumber koherensi. Beberapa orang mengusulkan bahwa pembenaran muncul dari ekuilibrium reflektif — penyesuaian bersama atas keyakinan tentang kasus dan keyakinan tertentu tentang prinsip umum yang mencakup kasus-kasus ini yang memaksimalkan hubungan penjelas di antara mereka.
Para koherentis telah ditantang untuk menghindari implikasi nyata dari teori mereka bahwa keyakinan yang dibenarkan dapat memiliki jenis yang tidak masuk akal. detasemen dari input sensorik. Sebuah badan kepercayaan dapat koheren secara internal sementara keyakinan gagal untuk memperhitungkan pengalaman orang tersebut, namun koherentisme tampaknya menyiratkan bahwa kepercayaan yang koheren ini akan dibenarkan.
Namun, secara intuitif, keyakinan semacam itu tampaknya tidak dapat dibenarkan seperti keyakinan yang dibentuk dengan menerima segala sesuatu yang benar dalam cerita yang dibuat dengan baik, rumit, tetapi fantastis.Tidak semua filsuf setuju bahwa kita harus memilih sisi antara fondasionalisme dan koherentisme. Beberapa orang berpendapat bahwa pertimbangan epistemologis sentral di kedua sisi dapat direkonsiliasi.

Justifikasi

Selain merumuskan dan menilai fondasionalisme, koherentisme, dan teori pembenaran lainnya, ahli epistemologi telah membahas berbagai pertanyaan lain tentang pembenaran epistemik. Versi standar dari fondasionalisme dan koherentisme berbagi anggapan bahwa pembenaran ditentukan oleh hubungan di antara konten pikiran kita yang dapat diakses secara efektif — keadaan pengalaman, keyakinan, ingatan, kesimpulan, dan sebagainya.
Namun, beberapa filsuf telah menentang pengandaian internalis ini, yang menimbulkan diskusi ekstensif tentang kontras antara pandangan tentang pembenaran dan alternatif-alternatif eksternalisnya.
Untuk internalis, pembenaran ditentukan sepenuhnya oleh faktor mental internal, sedangkan eksternalis menyatakan bahwa pembenaran setidaknya sebagian ditentukan oleh hal-hal lain.Beberapa internalis juga meminta orang percaya untuk menyadari semua faktor yang membenarkan.
Teori internalis yang khas adalah pembuktian, yang menyatakan bahwa bukti yang ada dalam pikiran menentukan status epistemik keyakinan. Reliabilisme mencontohkan sudut pandang eksternal.
Reliabilisme menyatakan bahwa pembenaran abelief ditentukan oleh kecenderungan untuk menghasilkan keyakinan yang benar dari proses atau mekanisme yang mengarah ke keyakinan.
Reliabilitas ini bukan faktor internal karena kebenaran suatu keyakinan biasanya bukan fakta internal. Contoh yang baik untuk menunjukkan perbedaan antara teori internalis dan reliabilisme melibatkan korban iblis yang menipu.
Setan membujuk korban untuk memiliki pengalaman seperti yang mungkin dimiliki orang yang berakal sehat melalui persepsi lingkungan biasa. Korban iblis membentuk kepercayaan dunia luar yang sama sebagai dasar dari pengalaman ini. Ini adalah bagian lebih jauh dari contoh bahwa dunia luar korban iblis sama sekali bukan lingkungan biasa, sehingga keyakinannya tentang dunia luarnya tidak benar.
epistemologi kebenaran,penjelasan epistemologi,filsafat menurut epistemologi,epistemologi filsafat menurut para ahli,makalah filsafat epistemologi,makalah filsafat epistemologi pdf,penafsiran secara filsafat melalui epistemologi,ngaji filsafat epistemologi,sistematika filsafat epistemologi ontologi dan aksiologi,landasan filsafat ontologi epistemologi aksiologi,makalah filsafat ontologi epistemologi dan aksiologi,epistemologi filsafat umum
Dalam contoh seperti itu, proses yang mengarah pada keyakinan dunia eksternal korban tampaknya tidak dapat diandalkan karena proses tersebut menghasilkan keyakinan dunia eksternal yang sepenuhnya salah. Jadi reliabilisme tampaknya menyiratkan bahwa keyakinan semacam itu tidak dibenarkan.
Proses pembentukan kepercayaan dari lawan bicara dalam lingkungan normal dianggap dapat diandalkan, sehingga reliabilisme menyiratkan bahwa keyakinan orang ini dibenarkan. Sebaliknya, menurut teori internalis, kepercayaan baik orang yang biasanya berada dan korban setan sama-sama dibenarkan jika individu berada di negara internal yang sama.Reliabilisme telah menjadi subjek penelitian kritis yang intensif sejak diperkenalkan.
Kritikus berpendapat bahwa reliabilist tidak dapat secara masuk akal menentukan jenis proses pembentukan kepercayaan atau mekanisme yang menjadi dasar teori.
Misalnya, proses pembentukan keyakinan visual yang khas dapat diklasifikasikan sebagai persepsi, persepsi visual, perolehan keyakinan saat rileks, akuisisi keyakinan tak terduga, dan seterusnya, tanpa batas. Masalahnya adalah menentukan jenis proses mana yang harus dapat diandalkan agar keyakinan yang dihasilkan dapat dibenarkan.
Relabilis harus menentukan jenis yang relevan untuk semua proses yang mengarah pada keyakinan yang dibenarkan. Kritikus juga telah menuduh bahwa keyakinan yang dihasilkan dari proses yang dapat diandalkan dapat dibenarkan bila disertai dengan alasan yang cukup untuk berpikir bahwa proses tersebut tidak dapat diandalkan dan bahwa keyakinan yang dihasilkan dari proses yang tidak dapat diandalkan dapat dibenarkan bila disertai dengan alasan untuk berpikir bahwa proses tersebut dapat diandalkan.
filsafat secara ontologi epistemologi dan aksiologi,kedudukan filsafat dalam epistemologi islam,epistemologi manusia,epistemologi dalam ilmu filsafat,epistemologi doa,epistemologi ilmu adalah,filsafat ilmu tentang epistemologi,filsafat tentang epistemologi,epistemologi arti,epistemologi dalam kehidupan sehari-hari,epistemologi filsafat hukum,filsafat epistemologi ilmu,filsafat ilmu epistemologi ontologi dan aksiologi,epistemologi filsafat ilmu pdf,epistemologi filsafat islam pdf
Beberapa teori pembenaran membutuhkan tambahan agar dapat diandalkan. Misalnya, teori fungsionalis yang tepat menyatakan bahwa keyakinan dibenarkan ketika keyakinan tersebut dihasilkan dari operasi sistem kognitif yang secara umum dapat diandalkan yang berfungsi dengan baik dalam lingkungan yang sesuai.
Salah satu varian teistik dari pandangan ini menyatakan bahwa berfungsinya sistem kognitif manusia adalah hasil dari maksud dari seorang pencipta. Dalam versi non-teistik, fungsi yang tepat ditentukan oleh kekuatan selektif alami. Salah satu kritik yang menonjol dari pendekatan fungsionalis yang tepat adalah bahwa mungkin saja mekanisme kognitif berfungsi tidak semestinya tetapi tepat. Mekanisme persepsi mungkin secara tidak sengaja bekerja jauh lebih baik daripada yang dirancang untuk bekerja.
Keyakinan yang dihasilkan bisa sangat dibenarkan oleh persepsi akut. Epistemologis juga membuat perbandingan antara justifikasi epistemik dan konsep etika seperti kewajiban. Diskusi tentang apa yang dibenarkan seseorang dalam percaya dengan mudah meluncur ke diskusi tentang apa yang harus dipercaya atau berhak dipercaya oleh orang tersebut.
Pembicaraan semacam itu setidaknya secara dangkal mirip dengan evaluasi etis tentang bagaimana seseorang harus berperilaku dan hal-hal apa yang berhak dilakukannya. Evaluasi epistemik dan etis pada dasarnya sama, namun ada beberapa pertanyaan tentang penerapan evaluasi etis terhadap kepercayaan.
Secara luas dianggap bahwa apa yang secara moral harus dilakukan terbatas pada hal-hal yang dapat dilakukannya. Jika sesuatu yang serupa berlaku dalam epistemologi, maka apa yang harus dipercayai terbatas pada hal-hal yang dapat dipercaya. Tampaknya mengikuti dari premis ini bahwa keyakinan harus berada di bawah kendali sukarela kita jika kita ingin berbicara tentang pembenaran kita dalam memilikinya.
Namun tampaknya keyakinan biasanya tidak berada di bawah kendali sukarela. Beberapa filsuf menanggapi dengan menyatakan bahwa, bertentangan dengan penampilan, kita memiliki kendali yang cukup atas keyakinan kita; beberapa berpendapat bahwa dapat diterima untuk berpendapat bahwa kita memiliki pembenaran untuk mempercayai beberapa proposisi meskipun kita tidak dapat mengontrol apakah kita mempercayainya; dan yang lainnya menyimpulkan bahwa sedikit, jika ada, keyakinan yang dibenarkan karena hanya sedikit, jika ada, yang berada di bawah kendali kita.
Ada juga kekhawatiran tentang hubungan antara pembenaran epistemik suatu keyakinan dan manfaat moral atau praktis dari keyakinan tersebut. Rangkaian masalah lain yang banyak didiskusikan ternyata pada perbedaan antara pembenaran apriori dan pembenaran a posteriori. Pembenaran suatu keyakinan adalah apriori ketika tidak berasal dari pengalaman, dan pembenaran adalah posteriori ketika itu terjadi.
Kandidat utama untuk pembenaran dan pengetahuan apriori adalah keyakinan pada kebenaran dasar matematika dan logika. Kandidat lain memasukkan keyakinan yang tampaknya benar sepenuhnya melalui hubungan konseptual, seperti keyakinan bahwa segala sesuatu yang berwarna merah diwarnai.
Proposisi yang dibenarkan secara apriori ini, jika benar, tentu saja benar pembenaran tampaknya misterius bagi banyak filsuf, karena sulit untuk memahami apa yang dapat membenarkan keyakinan terlepas dari pengalaman. Proposal yang lebih luas telah dibuat tentang bagaimana kepercayaan dapat memiliki justifikasi apriori. Dalam pendekatan naturalistik, pembenaran apriori dihasilkan dari operasi proses pembentukan kepercayaan yang menjamin kebenaran dan pembenaran.
cabang filsafat epistemologi,contoh filsafat epistemologi,contoh filsafat epistemologi dalam kehidupan sehari-hari,epistemologi contoh,contoh epistemologi ilmu,epistemologi contohnya,contoh epistemologi dalam filsafat,epistemologi filsafat dakwah,filsafat dalam epistemologi,filsafat ontologi epistemologi dan aksiologi,filsafat secara epistemologi dan terminologi,hubungan filsafat dengan epistemologi
Pendekatan keandalan modal berpendapat bahwa intuisi konseptual selalu menghadirkan kepada kita sebagian besar kebenaran. Dan pendekatan tradisional yang tegas menyatakan bahwa manusia memiliki kapasitas untuk wawasan rasional yang menemukan pembuatan kebenaran, koneksi yang diperlukan dalam beberapa pemikiran.
Tampaknya suatu keyakinan tidak dapat dibenarkan secara apriori atau diketahui kecuali kebenarannya dijamin secara abstrak. bahwa jika ada jaminan abstrak bahwa keyakinan itu benar, maka kebenaran keyakinan itu tidak boleh hanya bergantung. Jadi, pengetahuan apriori tentang kebenaran kontingen akan mengejutkan.
Namun beberapa filsuf berpendapat bahwa kita dapat memiliki pengetahuan semacam itu, mengajukan jenis argumen berikut: Seandainya ada mata-mata tertinggi yang unik; tidak mengetahui apa-apa tentang ini dan alasan sepenuhnya di kursi kami, kami dapat menetapkan bahwa nama “Stretch” mengacu pada siapa pun yang menjadi mata-mata tertinggi, jika ada.
Dengan melakukan ini, tampaknya kita secara logis dapat menyimpulkan dari apa yang telah kita lakukan, dan dengan demikian mengetahui apriori, kebenaran kontingen berikut: jika ada mata-mata tertinggi yang unik, maka Stretch adalah mata-mata.
Mungkin pengetahuan ini tidak akan sepenuhnya apriori, karena kita akan menggunakan pengalaman pengenalan kita tentang nama “Peregangan.” Meskipun demikian, ini tampaknya menjadi cara untuk mengetahui kebenaran kontingen yang setidaknya sangat mirip dengan pengetahuan apriori.

Skeptisisme

Banyak argumen skeptis tradisional yang menarik kemungkinan kesalahan. Orang yang skeptis sering kali menunjukkan bahwa kita mungkin salah tentang bahkan keyakinan kita yang paling percaya diri tentang dunia di luar pikiran kita, mungkin karena kita berada di bawah pengaruh iblis yang menipu atau sumber penipuan lainnya.
epistemologi filsafat ilmu makalah,epistemologi filsafat ibnu rusyd,epistemologi ilmu,epistemologi artinya,jurnal filsafat epistemologi,epistemologi filsafat komunikasi,kajian filsafat epistemologi,epistemologi keperawatan
Orang yang skeptis biasanya membuat klaim lebih lanjut bahwa kemungkinan ini menyiratkan bahwa kita kurang mengetahui bahkan hal-hal tentang dunia yang paling kita yakini dengan percaya diri.
Fallibilisme adalah inti dari salah satu respons yang berpengaruh terhadap skeptisisme.
Fallibilisme adalah pandangan bahwa pengetahuan sesuai dengan kemungkinan bahwa keyakinan yang sama atas dasar yang sama adalah salah. Misalnya, seseorang yang memiliki pandangan yang jelas tentang sebuah pohon di halaman depan dan percaya secara persepsi normal bahwa ada pohon di halaman depan dapat mengalami beberapa kemungkinan kesalahan. Sebuah pengalaman yang secara visual sama seperti seseorang melihat sebatang pohon dapat dihasilkan dari hal-hal seperti usaha iblis yang menipu.
Namun, orang atipikal yang melihat pohon tidak memiliki alasan sama sekali untuk berpikir bahwa hal aneh seperti itu benar-benar terjadi dan setiap alasan untuk berpikir bahwa pohon itu benar-benar ada. Fallibilist mengatakan bahwa dalam kasus seperti itu orang sering kali memiliki alasan yang cukup kuat untuk mengetahui bahwa ada pohon di halaman.
Menurut fallibilists, argumen skeptis seperti tentang kemungkinan kesalahan bergantung pada pengaturan standar pembenaran untuk pengetahuan yang terlalu tinggi. Kita dapat memiliki pengetahuan meskipun kita tidak dapat memiliki semacam kekebalan mutlak dari kesalahan yang secara salah diasosiasikan oleh para skeptis dengan pengetahuan.
Kejatuhan bukan tanpa masalah. Tidaklah mudah taskto menjelaskan tentang bukti pengalaman kita yang menjadikannya alasan yang baik untuk berpikir bahwa kita berada di hadapan benda-benda biasa daripada menjadi korban semacam penipuan. Beberapa ahli epistemologi berpendapat bahwa pembenaran kita untuk keyakinan dunia eksternal kita bergantung pada kesimpulan untuk penjelasan terbaik tentang pengalaman kita, sedangkan yang lain berpendapat bahwa ada sesuatu yang intrinsik pada karakter pengalaman yang menjadikannya indikasi objek dunia eksternal.
Cukup menjelaskan mengapa keyakinan kita bahkan dibenarkan secara keliru tetap menjadi tugas yang tidak terpenuhi. Beberapa argumen yang berpengaruh untuk skeptisisme adalah versi terbaru dari argumen berdasarkan kemungkinan penipuan oleh mimpi atau setan.
Argumen yang lebih baru sering kali menarik kemungkinan menjadi otak di dalam tong. Argumen brain-in-a-vat memanfaatkan kemungkinan bahwa otak manusia yang berfungsi penuh, terbenam dalam tong bahan kimia yang menopang kehidupan, menerima rangsangan saraf yang dikendalikan komputer yang persis sama stimulasi saraf dari orang biasa dalam lingkungan biasa. Sebuah premis dari salah satu argumen brain-in-a-vat adalah bahwa setiap dari kita mungkin, untuk semua yang kita tahu, benar-benar menjadi seperti otak dalam tong.
Argumen juga mengasumsikan bahwa, karena kemungkinan ini mungkin aktual, kita kekurangan pengetahuan tentang dunia luar yang sebenarnya. Jawaban yang banyak didiskusikan untuk argumen semacam itu menggunakan pandangan kausal tentang referensi.
Pada satu interpretasi, jawabannya dimulai dengan anggapan mengejutkan bahwa apa yang akan diungkapkan oleh otak yang terperangkap dalam tong oleh saya sebagai otak di dalam tong adalah kebohongan. Otak yang terperangkap dalam tong seumur hidup akan mempelajari istilah tong dari beberapa stimulasi yang dihasilkan komputer.
Asal usul rangsangan di dalam komputer tidak akan memiliki hubungan sebab akibat ke wadah otak semacam yang akan diperlukan untuk istilah tong otak untuk diterapkan ke wadah. Oleh karena itu, menurut pandangan kausal referensi, kalimat otak I am a brain in a vat tidak akan benar. Tentu saja, apa yang orang-orang dalam keadaan normal ungkapkan dengan kalimat yang sama juga salah.
Jadi, kalimat I ama brain in a vat tidak mengungkapkan kebenaran, dalam situasi apa pun kita berada. Balasan antiskeptis menyimpulkan bahwa dengan penggunaan pandangan kausal referensi ini, kita dapat membenarkan penolakan premis argumen brain-in-a-vat bahwa, untuk semua yang kita tahu, kita mungkin adalah otak dalam tong.
Keberhasilan jawaban antiskeptis semacam ini sangat penting. Bagaimanapun, batasan penting dari pendekatan ini adalah yang paling banter membantah argumen skeptis yang hanya mengandalkan beberapa kemungkinan brain-in-a-vat.
Misalnya, satu kemungkinan yang tidak terpengaruh oleh jawaban adalah bahwa baru-baru ini menjadi otak dalam tong, dan istilah tong mengacu pada tong yang berisi kita karena hubungan kausal yang tepat dibuat dalam situasi kita sebelum tong.
Argumen skeptis sering kali mengandalkan prinsip penutup epistemik yang mengatakan bahwa Jika seseorang mengetahui proposisi yang satu dan melihat bahwa proposisi lain segera mengikuti dari proposisi tersebut, maka orang tersebut juga mengetahui proposisi terakhir tersebut.
Jika seseorang mengetahui fakta biasa seperti dia sedang melihat sebuah meja, maka prinsip penutupan menyiratkan bahwa dia dapat mengetahui dengan kesimpulan bahwa dia bukan sekedar otak di dalam tong. Karena, menurut beberapa skeptis, dia tidak dapat mengetahui bahwa dia tidak memiliki otak dalam tong, para skeptis menyimpulkan bahwa dia tidak tahu apa-apa dari mana dia dapat menyimpulkan ini, seperti bahwa dia sedang melihat meja. Beberapa filsuf telah menyangkal prinsip penutupan inan upaya untuk membantah kasus ini untuk skeptisisme tentang pengetahuan tentang fakta-fakta biasa.
Namun, sebagian besar filsuf berpendapat bahwa beberapa versi dari prinsip penutupan harus benar dan setiap kesalahan dalam argumen skeptis harus berada di tempat lain. Tanggapan lain terhadap skeptisisme menarik bagi epistemik kontekstualisme.
Para kontekstualis berusaha menjelaskan tarikan intuitif dari argumen untuk skeptisisme sambil membiarkan bahwa banyak atribusi pengetahuan kita yang biasa adalah benar. Tesis sentral membahas tentang kondisi kebenaran penggunaan kalimat termasuk kata tahu dan istilah yang sama. Pernyataan kondisi kebenaran untuk penggunaan kalimat tertentu menetapkan kondisi yang harus diwujudkan agar penggunaan kalimat tersebut menyatakan kebenaran.
Bentuk utama kontekstualisme epistemik berpendapat bahwa kondisi kebenaran penggunaan tertentu dari setiap kalimat termasuk ekspresi tahu, atau ekspresi serumpun, berbeda dengan konteks di mana kalimat tersebut digunakan.
Biasanya, berbagai aspek kondisi kebenaran dikatakan sebagai kekuatan posisi epistemik itu diperlukan dari subjek kalimat untuk penggunaan pengetahuan untuk diterapkan pada subjek. Biasanya, para kontekstualis menyatakan bahwa kekuatan yang dibutuhkan dari posisi epistemik bervariasi di seluruh rentang yang memungkinkan, pada ujung bawahnya, banyak kalimat yang benar yang mengatributkan “pengetahuan” kepada seseorang.
filsafat ontologi epistemologi aksiologi pdf,filsafat pancasila ontologi epistemologi aksiologi,filsafat ilmu ontologi epistemologi aksiologi dan logika ilmu pengetahuan,cabang filsafat ontologi epistemologi aksiologi,epistemologi filsafat barat,buku filsafat epistemologi pdf,buku filsafat epistemologi,makalah filsafat tentang epistemologi bagaimana cara mendapatkan pengetahuan,materi filsafat epistemologi,jenis epistemologi,epistemologi filsafat adalah
Jadi, apa yang kita katakan sering kali benar ketika, dalam keadaan biasa, kita mengklasifikasikan sebagai keyakinan “pengetahuan” yang didasarkan pada persepsi, ingatan, kesaksian, dan mungkin generalisasi induktif dan referensi untuk penjelasan terbaik. Para kontekstualis biasanya juga menegaskan bahwa beberapa konteks, pada kisaran variasi tertinggi, cukup menuntut untuk membuat trueenial dari “pengetahuan” dunia luar.
Misalnya, kontekstualis sering mengklaim bahwa di mana isu-isu yang berkaitan dengan skeptisisme menonjol, standar untuk atribusi sejati dari “pengetahuan” sangat tinggi dan akibatnya, dalam konteks tersebut, penolakan skeptis terhadap “pengetahuan” adalah benar. Beberapa kritikus kontekstualisme menyangkal bahwa skeptisisme benar bahkan ketika argumen karena itu menonjol.
Alasan yang menarik untuk skeptis seperti fallibilisme yang dibahas di atas, para kritikus berpendapat bahwa argumen tersebut gagal dan skeptisisme itu salah apakah kita sedang memikirkannya atau tidak. Kritikus lain mempertanyakan dasar-dasar teuistik dari kontekstualisme.

Penyimpangan dari Tradisi

Studi filosofis tentang pengetahuan, pembenaran, dan skeptisisme adalah inti dari epistemologi tradisional. Beberapa ahli epistemologi telah memperluas disiplinnya. Salah satu perluasan tersebut melibatkan menghubungkan epistemologi ke penelitian ilmiah tentang bagaimana orang membentuk keyakinan dan bagaimana mereka memproses informasi.
Naturalisme dalam epistemologi secara kasar adalah pandangan bahwa ada tumpang tindih substansial antara epistemologi dan ilmu-ilmu yang mempelajari kognisi manusia. Beberapa filsuf mendukung naturalisme, sedangkan yang lain menemukan perbedaan yang cukup jelas antara pertanyaan ilmiah / empiris tentang kognisi dan pertanyaan konseptual di jantung epistemologi.
Epistemologi naturalistik radikal menganjurkan untuk meninggalkan epistemologi tradisional dan menggantinya dengan disiplin empiris terdekat, psikologi kognitif. Beberapa filsuf mempertahankan pandangan ekstrim ini.
Namun, banyak yang mendesak hubungan erat antara epistemologi dan studi empiris tentang kognisi manusia. Misalnya, ahli epistemologi yang menyoroti pencarian cara untuk meningkatkan penalaran kita berpendapat bahwa studi empiris tentang bagaimana orang benar-benar bernalar sangat penting untuk mengembangkan rekomendasi yang berguna.
Filsuf yang percaya bahwa peran utama epistemologi adalah menjelaskan konsep pengetahuan, pembenaran, dan sejenisnya biasanya melihat lebih sedikit ruang untuk masukan empiris. Beberapa orang menganjurkan bentuk epistemologi naturalisasi yang tidak terlalu ekstrim yang membutuhkan penjelasan konsep epistemik sentral dalam istilah yang mereka anggap sah secara natural.
Epistemologi tradisional sebagian besar bersifat individualistik dalam penekanannya pada pertanyaan tentang pengetahuan dan pembenaran yang berlaku untuk individu. Namun, telah muncul epistemologi sosial yang menimbulkan pertanyaan tentang apa yang membuat kelompok memiliki pengetahuan dan bagaimana faktor sosial mempengaruhi penyebaran dan perkembangan pengetahuan.
Pendekatan lain dalam epistemologi menyoroti kebajikan epistemik. Salah satu versi epistemologi keutamaan adalah varian dari pandangan reliabilist yang telah dibahas sebelumnya. Pendekatan ini mencoba untuk mengkarakterisasi pengetahuan atau pembenaran dalam hal kebajikan epistemik yang menghasilkan keyakinan benar yang andal, seperti keterbukaan dan kesediaan untuk mempertimbangkan bukti baru.
Dalam penyimpangan yang lebih besar dari masalah tradisional, versi lain dari epistemologi kebajikan mengusulkan bahwa ahli epistemologi mengganti atau melengkapi topik tradisional dengan yang dari perilaku epistemik bajik.

Epistemologi dan Disiplin Terkait

Ada pekerjaan epistemologis ekstensif dan signifikan yang dilakukan dalam kaitannya dengan isu-isu dalam filsafat pikiran. Eksternalisme dalam filosofi pikiran, biasanya disebut eksternalisme konten, adalah pandangan luas bahwa faktor lingkungan dapat membantu menentukan identitas beberapa keadaan mental.
Salah satu klaim konten-eksternalis sederhana adalah bahwa konten pemikiran seseorang yang dirumuskan dengan istilah-istilah yang alami, seperti elm dan air, bergantung pada hubungan kausal dengan jenis yang sebenarnya terlibat dalam pembelajaran orang tersebut tentang istilah tersebut.
Jika hubungan itu terjadi pada jenis alami yang berbeda, maka pikiran orang yang dirumuskan dengan istilah yang sama akan menyertakan konsep yang merujuk ke jenis yang lain. Tidak perlu ada ciri pembeda yang menunjukkan kepada orang seperti apa pendapatnya.
Tampaknya, jika teori eksternalis isi sederhana ini benar, maka kita dapat mengetahuinya secara apriori. Kita dapat mengetahui bahwa penyebab eksternal membantu menentukan beberapa isi pemikiran dengan hanya mempertimbangkan bagaimana referensi istilah-istilah alami kita secara intuitif bervariasi dalam beberapa situasi hipotetis yang berbeda secara kausal.
Jika ini benar, maka teori tersebut tampaknya tidak sesuai dengan hubungan dua doktrin epistemologis yang masuk akal. Salah satu doktrinnya adalah kita bisa mengetahui isi pikiran kita sendiri dengan hanya memberikan perhatian mawas diri padanya. Jika demikian, maka kita dapat menggabungkan pengetahuan apriori kita tentang teori eksternalis isi sederhana dengan pengetahuan introspektif kita tentang isi salah satu pemikiran kita yang dapat diekspresikan menggunakan air.
Kita dapat menyimpulkan bahwa air secara kausal berhubungan dengan pikiran dan karena itu air ada. Namun, menurut doktrin epistemologis kedua yang masuk akal, pengetahuan tentang lingkungan kita tidaklah mudah. Ini membutuhkan informasi empiris.
Dengan demikian, teori eksternalis isi sederhana tampaknya menyiratkan bahwa kita tidak dapat mengetahui isi pikiran kita semudah yang kita bisa, atau pengetahuan empiris tentang keberadaan benda-benda di lingkungan kita lebih mudah daripada yang terlihat. Kritik terhadap alur pemikiran ini telah bertanya apakah benar-benar dapat diketahui, tanpa penyelidikan empiris, bahwa eksternalisme konten berlaku untuk salah satu konsep kita.
Penerapan versi eksternalisme konten yang dijelaskan di sini pada sebuah konsep bergantung pada keberadaan hubungan kausal yang sesuai antara konsep tersebut dan beberapa jenis alamiah. Ketergantungan ini menunjukkan bahwa informasi empiris tentang keberadaan jenis yang terhubung dengan benar diperlukan untuk membenarkan penerapan eksternalisme konten pada konsep kita.
Banyak hal yang memenuhi syarat sebagai epistemologi telah dilakukan di bidang filsafat lain. Berikut ini adalah inventaris singkat dari beberapa pekerjaan epistemik di bidang terkait. Salah satu topik epistemologis klasik adalah masalah induksi.
Ini adalah masalah untuk menentukan apakah orang dapat menggunakan observasi dari beberapa kasus atau tidak untuk menarik kesimpulan yang dapat dibenarkan tentang kasus yang tidak teramati, dan jika ini dapat dilakukan, menjelaskan kapan dan mengapa kesimpulan tersebut masuk akal. Masalah ini telah diupayakan dalam bagian filsafat ilmu yang dikenal sebagai teori konfirmasi. Kedua, pengetahuan faktual membutuhkan kebenaran.
Kebenaran adalah topik tradisional dalam epistemologi. Berbagai teori kebenaran juga dihadirkan dan dibahas dalam metafisika, filsafat bahasa, dan logika filosofis. Ketiga, perubahan keyakinan rasional terkait erat dengan topik epistemologis keyakinan yang dibenarkan. Perubahan keyakinan rasional adalah fokus teori probabilitas, terutama di bawah klasifikasi epistemologi Baysian.
Keempat, masalah epistemologis seringkali penting untuk masalah moralitas dan agama. Perhatian epistemik yang berkaitan dengan moralitas, seperti pertanyaan tentang bagaimana kita dapat mengetahui apa yang benar secara moral, biasanya dibahas dalam karya-karya yang utamanya tentang filsafat moral.
Demikian pula, masalah epistemik tentang Tuhan dibahas terutama dalam karya-karya dalam filsafat agama. Akhirnya, di sekitar perbatasan antara epistemologi dan ilmu kognitif, ada perhatian yang cukup besar yang ditujukan pada sifat sumber pengetahuan yang diklaim dan cara mereka melakukan pekerjaan epistemiknya. Topik di sini termasuk persepsi, ingatan, intuisi, dan kesaksian.

Doktrin Utama Epistemologi

Berikut ini doktrin mayoritas epistemologi antara lain :
epistemologi filsafat pendidikan,epistemologi filsafat pancasila,filsafat pengetahuan (epistemologi),filsafat pengetahuan (epistemologi) pdf,filsafat secara epistemologi,materi filsafat tentang epistemologi,makalah filsafat tentang epistemologi,tokoh filsafat epistemologi,filsafat ilmu topik-topik epistemologi,aliran epistemologi filsafat,pembahasan epistemologi,aliran epistemologi dalam filsafat

Rekomendasi Video Epistemologi